alexa-tracking

Nyi Ratu

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55b8f8c5c2cb1710698b4567/nyi-ratu
Nyi Ratu
Quote:


Quote:

Nyi Ratu
Masih tentangnya
Mengingatnya kembali
Dalam Proses



Perempuan menurut sejarah tercipta dari tulang rusuk laki-laki. Konon katanya perempuan diciptakan untuk menemani laki-laki yang kesepian disurga, karena terbuat dari tulang rusuk, perempuan sering menggunakan perasaannya, sedangkan laki-laki kebanyakan memakai logika dan persekiannya lagi menggunakan persaaan. Gue enggak tahu itu kutipan siapa, tapi kutipan logika dan perasaan ada benarnya juga sih.

Oke lupakan tentang teori tersebut, karena sekarang gue lagi pengen berbagi cerita tentang gebetan baru gue. Namanya Ratu Tyas engga pake Mirasih. Namanya unik iyak, seandainya gue jadi pacarnya atau suaminya kelak gue akan jadi Raja lalu anak kita gue kasih nama Pangeran, setelah dewasa bertemu dengan wanita yang bernama Putri dan gue punya cucu namanya Putra Mahkota #Mhuhehehee #ItuNgarep.

Jadi seperti yang gue ceritakan sebelumnya di sini tentang teman-teman kerja gue ada yang namanya Ratu dari Divisi Payroll, orangnya pendek,, rambutnya lurus, giginya dikawat dan ditengah rambutnya itu dikasih penjepit yang buat dia keliatan cantik, apalagi kalau Ratu jalan suara sepatunya kedengaran tiga kilometer, jadi orang-orang kantor bisa nebak kalau ada suara sepatu jalannya cepat itu adalah Ratu yang sedang jalan ke Pantry.

Bos gue, orang korea semenjak pertama Ratu masuk kerja, sering banget godain Ratu, Bos gue kalau lagi bete diruangannya sering jalan-jalan melihat anak buahnya yang sibuk kerja, biasalah namanya juga BOS. Pernah suatu hari gue lagi instal komputer dibagian HRD kebetulan tempat kerjanya Ratu tetanggan dengan komputer yang gue instal. Gue seneng dong tentunya, sambil bekerja instal komputer sambil lirik-lirik Ratu Tyas. eh tiba-tiba bos korea gue datang lalu godain si Ratu.

"Iyak kamunya pendek yak kayak ayam". Bos gue mulai genit godain gebetan gue

"Hehehe". Ratu cuma mamerin giginya yang digembok

"Untungnya bukan ayam kampus ya bos". Dalem hati gue ngedumel. kalau ayam kampus nanti bos embat.

"Kamu nya pendek-pendek". si Bos meragakan tangan kanannya naik turun mirip main yoyok.

"Biarin pendek juga yang penting cantik". jawab Ratu sambil tanganya menyilang mirip adegan Cherrybelle setelah manggung. (oke ini gue cuma ngarang).

"Heheheheheheheehehehe" Gue cuma nyengir-nyengir kuda, nyengir-nyengir kepaksa melihat bos mencoba melucu depannya si Ratu.

Setelah kejadian itu, enggak ada yang spesial lagi (ehmmmm maksud gue, setelah kejadian lirik-lirikan itu gue cari info pin bbm dan skypenya Ratu).

Satu minggu kemudian, komputer temannya Ratu namanya si Linda error alias engga bisa ngeprint. Lalu si Linda nyuruh gue buat benerin.

"Kenapa Lin komputernya?"

"Ini kak, engga bisa ngeprint, padahal ditunggu banget sama Mr, takut kena marah Lindanya".

"Oke, kakak cek dulu iyak, eh ngomong-ngomong kamu punya pin si Ratu enggak, anak baru itu?"

"Punya kak, tapi jangan bilang tahu dari aku iyak?"

"Siap".

Akhirnya misi pertama selesai, gue dapat pinnya si Ratu, dan yes sorenya Pin pertemanan gue di konfrimasi, gue iseng-iseng bbm Ratu pada malam harinya.

"Hai". gue memulai menyapa Ratu

"Hmm siapa iyak, kita pernah kenal enggak HAHAAHAAHAHH". Jawab Ratu

"Hehehe kenalan dulu atuh" . Jawab gue dengan ketikan cepat.

"Hmmmm". Ratu mendehem.... tapi di BBM

"Aku Ricky Harun, tapi kamu bisa manggil aku sayang atau bep". Gue dengan pede ngetik begitu

"Aku Omas Maesaroh..... HAHAHAHHAHAHAA". Ratu ketawa lagi...

Emang nih anak lucu juga sih, tapi kadang ngeri, tiap kali gue bbm yang garing dia ketawa, gue gombalin dia ketawa. Nah pelajaran buat laki-laki yang punya gebetan seperti Ratu, kalian jangan pede dulu jika gebetan sering tertawa jika digombalin atau lagi ngelucu, siapa tahu dia gilanya kumat atau emang dia males jawab bbm dari lu.

Gue sih sudah menduga Ratu males jawab BBM gue, secara gue bukan orang baru dalam hal godain cewek. jadi gue sudah hapal mana yang respon mana yang enggak.

Kesan pertama gue deketin Ratu adalah sambutan tawanya, dan setelah itu bbm gue enggak di read-read. Tapi sebagai lelaki yang sudah terbukti kejantannya gue pantang mundur. Maju terus Mundur mah nanti kebelakang.

Hari-hari selanjutnya masih seperti biasa, gue masih lirik-lirik manja liatin Ratu gawe. Bos gue masih rajin nengokin Ratu yang anak baru sambil godain "iyak kamu pendeeek kamu pendek". (enggak ada candaan lain).

Suatu hari teman kantor ada yang sakit, gue sih belum ada rencana buat jenguk. Tapi anak-anak kantor udah pada jenguk semua. Yang belum cuma gue, Teguh (partner gue kerja) Ratu, Lilis, Mega dan Pak Katma bagian OB.

Ratu, Lilis, Mega dan Katma sudah duluan berangkat buat jenguk. Gue sendiri baru keluar dari ruangan kerja. Ketika di parkiran si Arif ngajakin jenguk juga hari itu, ya udah gue jalan lah sama si Teguh. setelah sampai, sama seperti orang-orang yang menjenguk mendoakan yang sakit dan tentunya basa-basi jangan lupa diminum obatnya, nah pas pulang dari rumah sakit. si Ratu nebeng pulang bareng motor gue. Hati gue langsung berbunga-bunga, ketek gue mengeluarkan wewangian yang paling wangi menemani bunga-bunga itu terbang dihati gue #okeinilebay.

Pucuk tiba ulampun dicinta. gue sambut baiklah siapa juga yang mau nolak, ditebengin cewek secantik Ratu.

"Hmm tadi berangkat sama siapa". gue membuka obrolan biar engga terlalu grogi

"Tadi sama Lilis berdua bawa motor" Ratu menjawab sambil pegangin helm gue.

"Ya udah cepet naik". gue suruh Ratu cepet naik.

Diperjalanan gue banyak nanya, ada yang kedengaran sama Ratu ada juga yang enggak, soalnya Ratu jawabnya juga ngelantur.

"Kamu mau aku anterin sampai rumah engga".

"Engga tadi aku sama Lilis, Katma sama Mega berangkatnya".

'Errgggggggggggg".

"Maksud aku, kamu mau engga aku anterin sampai rumah?"

'Tapi udah malam, emang kamu berani apa?"

"Berani atuh masa engga berani"

"Tapi engga ah, Bapak udah mau jemput di kostannya Lilis, kamu anterin aku ke kostannya Lilis".

"Oke deh!!!".

Gagal deh, gue anterin Ratu ke rumahnya, tapi engga apa-apa yang penting perjalanan pulang dari jenguk temen ini gue nikmatin sepuas-puasnya. Gue sengaja bawa motor pelan-pelan. ingin menghayati berduaan sama Ratu.

"Kamu udah punya cowok belum?"

"Udah, tapi sekarang lagi marah-marahan"

"Marah-marahan gimana"

"Apa????.... enggak ah, tadi aku udah makan sebelum jenguk".

"Erggggg... maksud aku, kamu marahan gimana".

"Iyak, cowok aku tuh egois, mau menang sendiri, gara-gara BBM engga dibales aja marahnya seharian, padahal kan aku teh sibuk kerja".

"Hmmmmmm terus".

"Iyak, sekarang kita lagi diem-dieman"

"Sebenarnya kamu teh, lagi marahan apa diem-dieman sih".


"Iyak dua-duanya deh, dia tuh engga ngertiin aku pisan"

"Emang kamu pacaran sudah lama".


"Dari semenjak SMA, putus nyambung gitu sih".

Gue terdiam, mendengar penjelasannya Ratu, ternyata dia sudah punya pacar, lama lagi. Pengalaman gue kalau pacaran lama itu biasanya langsung menikah, dada gue mulai sempit. Udara malam itu mulai dingin tapi badan gue panas.

Apakah gue menyerah? engga, gue masih ngotot bahwa gue harus dapetin Ratu, tapi memang susah juga. Sebenarnya gue bisa memanfaatkan situasi seperti ini buat godain Ratu atau jelek-jelekin cowoknya. Tapi gue engga lakuin itu.

Akhirnya malam itu gue bahagia sekaligus sedih. Bahagia karena gue bisa boncengan sama Ratu, sedih karena gue tahu Ratu sudah punya pacar. gue anterin Ratu sampai kostannya si Lilis. setelah itu gue pamit pulang. Sesampainya dirumah gue buka laptop dan bayangin Ratu wanita bohay yang beberapa minggu ini berjoged ria di otak gue.

Gue klik winamp dan mendengarkan lagu, lagunya Yovi and Nuno Cintai aku karena Allah, eh bukan lagunya kalau engga salah Alamat Palsu, aduh gue lupa lagi.....apa iyak????. tapi kurang lebih liriknya seperti ini.


Sejak saat pertama melihat senyumannya
Jantung berdebar-debar inikah pertanda
Namun ternyata salah harapanku pun musnah
Sejak aku melihat kau selalu dengannya

Tuhan tolong aku ingin dirinya
Rindu padanya, memikirkannya
Namun mengapa saat jatuh cinta
Sayang sayang dia ada yang punya

Mungkin ku harus pergi untuk melupakannya
Dalam hati berkata takkan sanggup pergi

Tlah ku coba menghapus bayang-bayang indah
Tetapi selalu aku merindu lagi owwww


Gue membuka mulut mengikuti alunan lirik dari Doel Sumbang yang judulnya Runtah, Sorry bukan, maksud gue, gue ikut bernyanyi mengikuti lagunya Yovi and Nuno sambil memandang photonya Ratu yang gue ambil photo profil dia BBM.

Akhirnya malam itu gue sukses menggalau................ (next .episode berikutnya)












Ceritanya bersambung gan, soalnya masih berjalan... heheheemoticon-Ngakak (S)
image-url-apps
lanjut maanngg
KASKUS Ads
image-url-apps
salam kenal gan
izin gelar tiker
Update gan..


Setelah kejadian itu, saat gue mengantarkan pulang melongok rekan kerja yang sakit. Gue selalu terbayang tentang wajah Ratu, senyumnya, cara berjalannya, cara bicara dan wangi bau badannya. Semua gue inget. yang gue lupa cuma pekerjaan yang banyak terbengkalai karena engga dikerjain. Percayalah kawan, saat kau suka sama seseorang dunia seakan berbeda dari biasanya, ada awan cerah yang selalu menerangi jalan kita kemanapun melangkah.

Sama persis seperti hari-hari gue ketika gue menyukai Ratu, gue lebih semangat untuk berangkat kerja, lebih seneng dengerin lagu-lagu melow, semacam lagunya Bang Iwan Fals yang judulnya Bento.

Disisi lain, gue tahu kalau Ratu tidak pernah merespon hati gue ini, tapi gue engga begitu peduli tentang semua itu, gue cuma beranggapan gue suka udah gitu aja. masa bodo Ratu membalas atau kagaknya. Apakah gue maen hati? gue beranggapan kalau gue maen hati, gue bakal lebih kecewa dari rasa tahu bahwa Ratu sudah punya pacar. Gue dan Ratu itu bagaikan Langit dan Bumi jauh banget tapi tidak menutup kemungkinan untuk menyatu walau mustahil.

Hari-hari gue masih sama seperti hari biasanya, tetap kerja sambil sesekali lirik-lirik Ratu yang sedang asyik dengan komputernya. sampai suatu hari dibulan Puasa setelah buka bersama dengan Ratu, Lilis, Arif dan Teguh, sepulangnya dari buka bersama itu gue BBM Ratu.

"Hai, kamu sudah sampai". tanya gue basa basit

"Sudah, akhirnya pulang ke rumah juga". jawab Ratu

"Loh, emang selama ini kamu engga pulang ke rumah". gue bertanya

"Engga, nginep di kostannya teh Lilis". jawab Ratu

"Ratu kamu cantik". gue coba menggombal

"Weeew, ya cantik atuh aku kan cewek, sudahlah Marjuki aku sudah tahu kamu semuanya". Ratu tiba-tiba jawab seperti itu.

"Hah, kamu tahu apa tentang aku Ratu?". tanya aku penasaran

"Kamu tuh playboy". jawab ratu tegas

"Kok kamu bisa nebak kalau aku playboy, padahal aku kan engga punya cewek". jawab gue berkilah

"Aku bisa menebak semuanya tanpa harus tahu dulu dari orang lain". Ratu menegaskan

"Kamu peramal, kamu anaknya mamah Lourent?, jawab Ratu jawab......"?. Gue makin penasaran

"Hahahaahahahahahahahahahahahahahahhaahahahaha". Ratu mengeluarkan tawanya yang menyeramkan itu

Suasana malam menjadi panas, keringat keluar dari pori-pori kulit gue, lampu kamar tidur mulai goyang ke kiri-kanan. Gue mulai ketakutan setelah mendengar tawanya Ratu. gue cemas, jangan-jangan Ratu adalah irghggghh gue mulai merinding.

"Kok kamu ketawa sih,"

"Iyak pokoknya aku sudah tahu kelakuan kamu dan bisa menebak semuanya sifat dan sikap kamu baik eh titik"

"Hmmm, Ratu. Sedalam-dalamnya lautan tak pernah ada yang lebih dalam hati manusia, tak ada manusia yang mengetahui isi hati seseorang kecuali Tuhan. kalau kamu memang bisa menebak iyak mungkin itu tebakan kamu saja"

"Tapi kamu teh jadi cowok enggak bikin penasaran"

"Maksudnya?"

"Iyak jaga sikaplah ke cewek itu, jangan terlalu diumbar".

"Oke. Demi kamu aku akan berubah menjadi satria baja hitam atau power rangers, dan akan sombong sama cewek-cewek di kantor kecuali kamu".


lima menit ga ada jawaban....

sepuluh menit ga ada jawaban...

satu jam ga ada jawaban....

pas sahur ga ada jawaban juga.....

Akhirnya gue pasrah engga buka-buka BBM lagi.


Gue Sedih.............. tapi tetap semangat buat dapetin Ratu

Setelah percakapan di BBM itu, gue engga pernah hubungi Ratu lagi, gue juga engga pernah buat lirik-lirik ke Mejanya Ratu, gue kecewa karena ditinggal tidur dan setelah di read Ratu engga balas sama sekali BBM gue itu.


Sampai pada suatu hari komputernya Ratu error engga bisa ngeprint slip gaji karyawan. Dia BBM gue.

"Pleasseeee help me . komputer not responding tidak bisa ngeprint slip. padahal urgent banget". Ratu nge BBM gue.

"oke tunggu". jawab gue singkat

"Cepetan". Ratu menyuruh gue segera

"Cepetan kemana? ke penghulunya"?. Canda gue

"Ikhhhhhh cepetan". manjanya Ratu keluar

Gue kalau udah disuruh apalagi sama orang disayang engga pernah nolak. Padahal waktu itu gue diatas langit-langit kantor lagi pasang kabel buat cctv. Secepatnya gue turun buat nemuin ratu, eh maksud gue buat benerin komputernya Ratu.

"Kenapa sih". tanya gue setelah berada di mejanya Ratu

"Ini cek aja sendiri, padahal sore mau dibagiin slip gajinya". Ratu dengan wajah cemberutnya.

Urggg Ratu, kamu kalau lagi cemberut aja cantik. jadi pengen nyubit teteknya, Astagfirullah.... puasa juki puasa kata batin gue berontak.

Gue oprek-oprek komputernya, Ratu nemenin disamping gue, sumpah gue gerogi deket nih cewek. biasanya gue oprak oprek sebentar ini 30 menit juga engga beres-beres.

"Ratu kamu minggir sana, jangan deket aku". usir gue

"Emang kenapa sih ah, cepetan napa". jawab ratu

"Aku gerogi deket kamu, kamu tahukan ketek aku bau, nanti takut kamu pingsan". gue mencoba rayu

"Iyak-iyak". Ratu pergi sambil monyongin bibirnya yang limited edition itu.


Gue engga tahu alasan Ratu pergi dari samping gue, gue cuma menebak pertama karena gue usir dan alasan kedua adalah memang sebenarnya dia mau pergi karena ketek gue sudah mengeluarkan bau yang tidak sedap,

"Udah beres nih, benerkan, kalau kamu engga deket aku engga bakalan lama ngerjain troublenya"

"Hmm bener yah, ya udah aku coba dulu"

"Iyak, silahkan"

Dan ternyata cinta.. hehehe (itu lagunya padi) dan ternyata slip bisa diprint,

"Iyak udah, makasih yak"

"Oke.. sama-sama kembali"

Gue langsung beranjak dan melanjutkan buat pasang kabel cctv dilangit-langit.

(bersambung lagi gan, heheheeh)
image-url-apps
wah si ratu nya udah punya pacar ternyata emoticon-norose
Quote:


Kan belum berakhir gan ceritanya...... masih berlajutemoticon-Ngakak (S)
Quote:


Salam kenal juga gan ... terima kasih sudah mampir
image-url-apps
Quote:


iya sok atuh kapan kapan di lanjutin ya emoticon-Ngacir Tubrukan
Quote:


Lanjut terus gan.. gampang mundur emoticon-Ngakak (S)
Quote:



Iyak gan ane usahain setiap hari update terbit jam 8 malam emoticon-Ngakak (S)

Terima kasih sudah mampir emoticon-Blue Guy Peace
Update lagi...

Quote:

Mengingatnya kembali

Beberapa bulan kebelakang gue ketemu sama teman sekolah, tepatnya bertemu di twitter dia teman sekolah dasar. Dia cewek, adik kelas kebetulan ibunya wali kelas gue waktu kelas enam. Namanya Lissy Devi Damayanti, murid pindahan caturwulan ketiga (dulu belum semester). Lissy pindah sekolah berbarengan dengan ibunya yang dipindah tugaskan ke sekolah gue jadi wali kelas enam dan Ayahnya jadi sekmat di kecamatan gue.

Lissy kelas empat, tapi dia bongsor (badan dan mukanya seperti anak SMP tinggi semampai). banyak anak laki-laki dari kelas enam sampai kelas empat pada suka sama Lissy, termasuk gue. Hehehe. Waktu itu gue kelas enam.

Seperti kebanyakan teman-teman yang lain, gue pun naksir sama Lissy ini, ada perasaan takut saat gue mulai merasakaan rasa yang entah sulit gue ungkapkan saat itu. Gue coba deskripsikan persaaan rasa saat itu. Gue malu kalau ketemu Lissy, kadang geer saat Lissy melihat gue, kadang rindu datang saat kita tidak bertemu, tapi disisi lain gue takut kena marah Ibu dan Ayah juga takut kena marah Ibunya Lissy apalagi mau Ebtanas (sekarang UAN) takut engga dilulusin. Apalagi gue dan Lissy juga masih kecil. Kecil-kecil sudah jatuh cinta. Oke mungkin gue sudah jatuh cinta sama Lissy. Cinta Pertama.

Sampai pada suatu ketika hari perpisahaan dan kenaikan kelas di sekolah gue diadakan. Dari pagi perasaan gue sudah tak menentu. Antara senang dan juga sedih. Senang karena sebentar lagi gue jadi anak SMP. Sedih karena harus meninggalkan sekolah yang sudah gue tempati selama enam tahun ini. Dan yang lebih sedih lagi gue engga bisa setiap hari melihat Lissy.

Setelah dipagi hari kita mendekorasi panggung dan persiapan buat anak kelas enam test vocal nyanyi Hymne guru dipanggung. Malamnya anak-anak kelas enam sampai kelas satu berkumpul di halaman sekolah, mereka membawa serta keluarganya, setiap kelas memang ada perwakilannya buat tampil pentas. Pentasnya ada yang berupa sandiwara, tari daerah, tari dangdut, baca puisi dan karaoke. Kebetulan kelas enam ruangannya dipake buat make up yang pentas.

Gue masih ingat sampai detik ini. waktu pentas sudah dimulai, jam menunjukan jam 9 malam, pentas dipanggung lagi menampilkan tarian-tarian, gue diem di pintu kelas enam memandang panggung dari samping. Dari tangga panggung gue lihat Lissy lagi melihat yang tari. Gue alihkan pandangan yang tadinya ke panggung sekarang melihat ke arah Lissy yang ada di tangga panggung dekat dengan operator sound system. Gue pandangin Lissy lama, sekitar lima belas menitan, sampai akhirnya Lissy melihat gue. *Deg hati gue engga karuan... dia memandang lekat-lekat ke arah gue. Gue Salting.

Gue mencoba mengalihkan pandangan ke arah lain, jantung berdebar kencang, keringet dingin. setelah melihat ke arah lain gue coba lagi untuk memandang Lissy dan ternyata pandangan kita beradu lagi. Yang ini gue engga mengalihkan pandangan, gue coba fokus untuk melihat Lissy dan Lissy pun fokus lihat gue. Pandangan mata kami seperti mengatakan bahwa, besok dan seterusnya kita tidak akan pernah bertemu lagi (sedih).

Kita tak pernah berkata-kata bahwa kita jatuh cinta, ataupun bertemu berdua saling memegang tangan. Tapi gue yakin pada malam itu gue dan Lissy merasakan hal sama. Mengagumi satu sama lain.

Apakah gue menyesal tidak pernah mengatakan bahwa gue suka, gue jatuh cinta, apakah kita tidak pacaran saja, kalau gue jawab sekarang, iyak gue menyesal kenapa gue dulu engga pernah punya keberanian untuk mengatakan itu. Gue masih menanggap bawah jatuh cinta pada waktu kecil adalah tabu.

Sampai pada suatu ketika gue menemukan twitter dengan nama Lissy. gue follow dan mention Lissy. Kurang lebih gue mention ke Lissy seperti ini

"@lissy : Hai ini Lissy Devi Damayanti alumni SD Karya Sejahtera bukan?"

"@oncomgehu (nama twitter gue) : Iyak, ini siapa iyak?"

"@lissy : Ini Dede mantan kakak kelas kamu"

"oncomgehu : Dede AR itu bukan?"

"@lissy : iyak?"

Kurang lebih seperti itu gue memention Lissy, dan akhirnya gue inisiatif DM untuk meminta pin atau Line nya Lissy. setelah dikonfrim gue masih canggung buat bbm dia. Maklum kita tidak pernah ketemu lagi sekitar 9 tahun, gue sekolah ke SMP di kecamatan dan setelah lulus sekola dasar Lissy memutuskan untuk sekolah SMP di Kota. setelah itu kita tidak pernah ketemu lagi.

Banyak hal yang luar biasa dan tak terduga di dunia ini. Gue enggak pernah menyangka bahwa gue bakalan bertemu lagi dengan cinta pertama dan cinta monyet gue. saat setelah berteman di bbm, gue lihat display picture Lissy adalah photo Pre Wedding, dengan keberanian gue tanya, kurang lebih seperti ini

"Assalamu'alaikum....." gue coba ketik bbm ke Lissy

"Wa'alaikum salam...". Lissy menjawab

"Teteh mau nikah?". gue nanya seperti orang bego

"Insya Allah... "?. jawab Lissy

Gue penasaran

"Sama orang mana...?" tanya gue kembali

"Sama orang Bandung...?" Jawab Lissy

"Aku boleh datang..."?. Lagi-lagi gue bertanya yang bodoh, padahal gue engga di undang

"Datang aja... emoticon-Smilie". Jawa Lissy singkat

Gue engga bertanya lebih jauh lagi, hati gue seperti sedih mendengarnya, padahal pacar bukan, gebetan bukan, tapi ada rasa sedih yang dalam saat mendengar dan melihat Lissy mau menikah.

Apakah efek jatuh cinta pertama itu tidak pernah hilang? gue engga tahu. Tapi gue sampai harus menghela nafas panjang, dan terbayang masa-masa kecil saat sekolah dasar. mengingat details lagi wajahnya yang polos saat dia di tangga panggung. Ah Lissy apakah dia pun merasakan hal sama ketika gue ketemu lagi di twitter, apakah dia senang?,, bahagia? bertemu lagi dengan gue. Tapi akhirnya pertanyaan itu terjawab sudah.

Setelah Lissy menikah, gue jarang untuk chatting dengan Lissy, paling Stalking twitter dan BBMnya. hingga pada suatu hari gue iseng bbm pada jam istirahat kerja.

"Assalamu'alaikumm". Gue membuka obrolan

"Wallaikumsalam". Lissy menjawab

"Teh, mau tanya.. dulu teteh suka engga sama aku". Tanya gue dengan berani

"Hmmm ". Lissy menjawab

"Jawab atuh, Juki penasaran". Tanya gue maksa

"Iyak, tapi kan dulu kita kecil, tapi kamu tuh cinta pertama Lissy". Jawab Lissy

*Hati gue terbang lagi, melayang lagi, akhirnya selama beberapa tahun gue engga pernah tahu hati Lissy terjawab sudah. Gue bahagia walau kenyataannya Lissy sekarang sudah menikah. Sudah bahagia dan tentunya gue hanya kepingan cintanya pada masa silam.

Kebahagian gue membaca bahwa Lissy merasakan hal yang sama waktu sekolah dasar dulu hanya sementara, setelah itu gue hanya sebagai penikmat, dan tidak pernah menyatu dengan Lissy. Gue pernah nanya ke Lissy, kenapa kita tidak pernah menyatu. Lissy cuma menjawab. Bukan jodoh. Sesederhana itu.

Iyak, gue tahu, gue dan Lissy bukan jodoh, tapi kenapa kita dipertemukan lagi walau hanya sebatas chatting dan tak pernah bertemu. Kadang gue bertanya kenapa Tuhan mempertemukan Gue dan Lissy saat sekolah dasar dulu, Gue hanya bisa menghela nafas. gue yakin setiap pertemuan baik orang yang dikenal atau tidak kenal. Akan ada maksud dan tujuan tertentu.

Sama seperti gue yang rasakan sekarang ini. Gue bertemu dan suka dengan Ratu, tapi Ratu belum menunjukan bahwa dia juga suka sama gue. Tapi dengan Ratu, gue belum merasakan hal yang gue rasakan seperti saat gue jatuh cinta sama Lissy. iyak. gue sadar gue cuma suka sama Ratu belum masuk jatuh cinta, tidak pernah ada rasa kangen, tidak ada fill yang gue dapat. Yang ada gue cuma penasaran sama Ratu, menebak-nebak dan menjadi penikmat wajahnya yang cantik.

Beberapa orang mengatakan bahwa cinta itu sulit, harus perlahan-lahan, mengenal diri masing-masing, kebiasaanya lalu jatuh cinta karena terus bersama. Tapi yang dulu gue rasakan bersama Lissy, gue merasakan hal-hal yang belum pernah gue rasakan, tidak pernah bersama, tidak pernah mengenal satu sama lain. Tapi kita jatuh cinta.

Ratu tetaplah wanita yang menarik, wanita yang membuat gue suka, membuat gue pernah galau, tapi belum bisa membuat gue jatuh cinta.

Bagi gue, cinta sejati itu hanyalah cinta pertama, cinta yang tak pernah terlupakan dan selalu terkenang. tak perlu bersama tapi mempunyai beribu rasa dan merasakannya bersama. Bersyukurlah bagi yang mempunyai cinta pertama lalu bertahan sampai pernikahan.

image-url-apps
bagus jg ne
cukup bikin w penasaran ne
jngn lama lama ya updatenya