alexa-tracking

I'm The Lucky Man

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55b38ecf5c7798f42a8b4591/im-the-lucky-man
I'm The Lucky Man
Salam buat seluruh penghuni sfth, baik yg nampak maupun yg tidak(emangnya hantu apa emoticon-Stick Out Tongue ). Saya disini selaku TS (tukang sabun) ingin berbagi cerita tentang pengalaman pribadi semasa muda dulu, berarti sekarang udah tua dong? Ngga lah ts malah jadi lebih muda heheheh apaan sih

Setelah membaca beberapa cerita disini gua tertarik juga untuk membuatnya. Cerita ini mengisahkan seorang yg tampan, baik hati, tdk sombong dan rajin nabung (pencitraan banget yee hahahah) biasalah tentang percintaan, konflik kecil selama kuliah hingga 'keanehan' rumah yg gua tempati nanti.
Dan cerita ini anggap aja fiksi jadi kalian ngga perlu kepo-kepo tentang semua orang yg ada dicerita ini. Mengingat ada salah satu thread yg bocor gentengnya karna ga pake aqua pro*f.... Yeee malah jadi salah fokus gini, maksudnya foto pemeran-pemeranya itu loh, malah ada yg sampe dijadiin meme, parahkan -_-
Untuk nama-nama yg ada disini sengaja ts samarkan atau bahkan ada yg diganti jadi jangan harap kalian nemu foto-foto orang yg ada disini.


Quote:


Quote:


Oke let's begin...

First

image-url-apps
Sebulan setelah UN smk/sma, gua sedang menikati masa pengangguran yg memang cukup mengasikan pada saat itu. Bangun siang, makan, sorenya keluar pulang malem, makan dilanjut tidur lagi dan kejadian tersebut gua jalani tanpa ada beban apapun. Mengingat akan hal berat yg akan gua jalani nanti setelah dinyatakan lulus dan dihadapkan pada dua pilihan yaitu kuliah atau kerja. Gua sih maunya kuliah tapi gua juga nyadar diri akan kemampuan keluarga gua yg mungkin ga bakal sanggup menguliahkan gua. Karna ade gua satu-satunya juga masuk Sma dan perlu uang yg cukup banyak untuk hal tersebut.

"Ka bangun ka" ucap nyokap sambil mengetuk kamar

Gua melirik jam ternyata masih jam 9 pagi, biasanya gua bangun jam 12 ke atas (kebo banget yee)

"Masih pagi ma ntar aja ah" gua lanjut tidur lagi

"Itu ada tukang pos bawa surat dari sekola"

"Yaudah mama buka aja paling juga surat kelulusan"

"Ngga ngga, kaka yg sekolah kaka yg buka dong"

"Ayoo cepet bangun" nyokap sudah berada dikamar sambil menggoyangkan tubuh gua

Di ruang tengah pagi hari tersajilah segelas susu roti bakar dan sebuah surat. Disamping lainya terlihat nyokap yg antusias banget dengan surat yg ada disebelah roti yg dikirim oleh pak pos tadi dan menyuruh gua untuk membuka surat tersebut. Dengan malas gua membuka surat tersebut lalu gua baca segelintir isinya bahwa

Raka bla bla dengan NIK 10****** dinyatakan "TIDAK LULUS"

" emoticon-Kagets "
"Yg bner ka !!!" Raut wajah nyokap menjadi sedih
"Tapi dicoret ko ma yg bacaan ngga Lulusnya heheheh"

Nyokap gua mengerutkan dahi sambil berfikir (mungkin), lalu raut wajahnya berubah menjadi bahagia, sontak dia pun langsung memeluk gua sambil berkata

"Kamu ini becandanya jelek ah"
"Heheheh" gua cuman nyegir bego doang
"Selamat ya ka atas kelulusanya"
"Iya ma"

Gua sih udah yakin lulus, soalnya pas Un dikasih kunci jawaban ama gurunya jadi woles aja sih hahahah. Sore harinya gua berangkat menuju tempat kumpul anak2 sepermainan gua di rumah kosong yg terletak ngga jauh dari rumah. Pasti pada anehkan, kumpul ko dirumah kosong.. Rumah ini memang lama ta ditempati oleh pemiliknya dan cukup berantakan karna hampir 1 taun tdk di tempati, tapi setelah kami bersihkan, rumah kosong ini jadi merenah ko dan untungnya pemilik rumah tersebut mengijinkan, malah listik dan lainya masih di bayar oleh pemilik. Ya iyalah wong pemiliknya ortu dari temen kami juga hahahah

Sesampainya disana gua liat ada yg sedang tidur2an, ada yg sedang ngumpul2, malah ada yg maen futsal juga. Serius ini maen futsalnya diruang tengahnya, tapi 2 vs 2 semacem fifa steet gitu hheheheh
Setelah bertanya-tanya perihal kelulusan, alhamdulillah mereka lulus semua dan ketika gua tanya mo kerja apa kuliah, rata2 bahkan hampir semua jawab kerja, hanya 3 orang dari teman gua yg meneruskan kuliah. Mereka yg kerja itu bukan karna ortu mereka ta mampu, malah ortu mereka keluarga berada semua. Ada yg punya toko metrial, mebeul, toko sembako, juragan kambing bahkan ada yg juraga TKI juga. Dan jawaban mereka smua rata2 sama "ngapain gua harus kuliah pusing mikir-mikir lagi kalo ujung-ujungnya nerusin kerja bokap"

Sementara ketika mereka menanyai gua mo kerja apa kuliah, gua cuman jawab ga tau. Karna emang belum sempet rapat paripurna sama nyokap. Dan gua juga sempet berfikir mo ngapain ya gua nanti... Sedang asik-asiknya gua merenungi nasib sambil nonton futsal diruang tengan, hp gua bergetar tanda ada sms. Gua mengambil hp yg ada dikantong celana gua dan melihat layar ada sebuah sms dari seseorang yg telah lama hilang dari peredaran (lu kata planet hahaha) seseorang yg telah mengisi hati gua, seseorang yg hampir 2 taun ini coba gua lupakan, namanya Fitria.

"Hai raka apa kabar emoticon-Smilie"
Gua tersenyum melihatnya dan amat senang sekali tapi gua coba so cuek

"Sehat gua ada apaan?"
Ta lama kemudian dia malah menelfon, gua mengerutkan dahi dan berfikir ada apaan lagi ni anak sampe nelfon, gua langsung menjauh dari anak2 menuju teras depan

"Halo rakaaa!!"
Suara cemprengnya yg khas mendenging ditelinga gua, suara yg terakhir gua dengar 2 taun lalu, suara yg gua kangenin selama ini dan gua masih aja so cuek

"Iya ada apaan si pake nelfon segala?"
"Gpp kangen aja sama kamu, ga boleh?? wlee"
Ah....dia masih belum berubah tetap centil dan ngeselin seperti biasanya

"Yee geje lu"
"Emang kamu ga kangen sama iia??"
"Ngga, malah gua udah lupa iia mana yah ini"
"Ih jahat" sautnya manja
"Biarin"
"Huuuu, Eh nanti mo dateng ngga reunian kelas kita?"
"Ga tau, kalo lu dateng gua bakal ga dateng "
"Ih jangan gitu dong, walaupun sama mantan kita harus tetap menjalin silaturahmi dengan erat"
Asli gua sebenernya pengen ngakak dengernya, apaan coba emang reuni cuman ketemu elu doang

"Iya iya gua dateng jangan bawel"
"Asiiik"
"......"
"Kita berangakt bareng yah, nanti Raka jemput iia dirumah!! Masih ingetkan rumahnya??"
"Dih apaan? Ngga ngga males banget gua"
Padahal dalem hati gua senang luar biasa, jual mahal dong sama mantan yoi ngga hahahah

"Plese Raka jemput iia dong... iia ga ada motor, nanti gimana kesananya?"
Ini anak akalnya pendek banget yah, angkot banyak, temen yg lain yg dulu suka sama dia juga banyak, kenapa mesti sama gua coba yg notabenya udah jadi Mantan -_-

"sama yg lain aja si napa mesti sama gua??"
"Ya pengennya sama kamu huhu"
"Pleseee... Raka mau ya ya yah"
Manjanya keluar dah, ya kalo udah gini sih dari dulu juga gua ga bisa nolak

"Iya iya nanti gua jemput"
"Beneran? Asiiiikkk" dia pun setengah berteriak
"Eee buset berisik woyyy"
"Hehhee maaf maaf yaudah sampe ketemu secepatnya deh, bye bye raka"

Dan telfon pun ditutup. 2 taun gua coba lupain dia tapi ga bisa, bukan ga bisa sih tapi udah rada pudar lah di ati, eh malah tu anak nongol, Hadehhh. Cantiknya, manjanya, bawelnya, galaknya, centilnya semua tentang dirinya malah jadi kuat diingatan gua. Padahal cuman ditelfon doang, apalagi nanti ketemu dia ya, gua harus format otak nih kayanya.
image-url-apps
Cinta lama belom kelar ya gan? Wkwkwk
Tuh model tongkrongan kayak ane sama tmen ane dlu, sayang udah dijual rumahnya di jadiin panti asuhan
KASKUS Ads

Reuni

image-url-apps
Jam 9 lebih sedikit gua sudah siap bergegas kerumah Mantan, njirr ga enak banget tu kata-kata. Gua dandan seganteng mungkin (emang udh ganteng si) semprot parfum sana sini biar wangi. Kayanya gua terobsesi banget yah buat bikin dia nyesel dulu pernah putus sama gua, walaupun emang dia yg bikin kita putus sih, padahal ini kan reuni, bukan untuk ketemu ama dia doang emoticon-Big Grin
Ketika sudah dekat dengan rumahnya gua sms nyuruh dia nunggu didepan rumah aja biar cepet. Dijalan pun gua masih terbayang tentang pertama kali gua datengin rumahnya dan dihiasi dengan salah masuk gang jadi gua telat jemput dia dan dia jadi ngambek, tapi setelah gua jelasin kalo salah masuk gang, eh dia malah ketawa ngakak.
Dia ini emang paling disiplin sama waktu, telat dikit ngomelnya seharian dan omelan2 itulah yg gua suka darinya. Ya lu bayangin aja nikita willy lagi nyerocos sambil bertolak pinggang. Rambutnya panjang terurai, idungnya yg mungil, kulitnya yg putih dengan pakaian yg serba minim membuat gua selalu salah fokus ketika dulu kita jalan.
Sesampainya didepan rumahnya, gua cuman bengong doang dengan perubahnya sekarang, biasa dia memakai baju sexy ato seengganya kalo keluar pake celana jeans pun tetep aja bajunya menggoda iman. Kali ini dia berubah 180 derajat, dia waktu itu mengenakan jelana jeans ketat warna biru gelap, kemeja kotak2 merah yg menutupi baju hitam yg di kenakanya dan dia mengenakan hijab.

" emoticon-Belo "
"Hai ka emoticon-Smilie"
" emoticon-Belo "
"Raka ih" dia pun mencubit lengan gua
"Eh iia udah siap yaudah yu berangkat"
gua berbicara cepat menghilangkan kegugupan gua dan mencoba tidak menanatap matanya. Tapi dia malah diem, gua menoleh ke arahnya dia hanya tersenyum manis sekali, lagi2 gua cuman bengong

"Kamu lucu deh kalo lagi bengong hihihi"
"Heheheeh"

Damn !! Ko dia jadi istriable gini sih, niatnya gua mo so cuek gitu, jual mahal lah biasa, ehhh malah jadi bengong2 ga jelas kek tadi duh -_-
Diperjalan menuju sekolahan, ya kami emang janjian disekolahan aja biar nanti berangkat barengan. Dia yg dulu cerewet kalo sedang di motor sekarang malah diem seribu bahasa dan saat mengobrol dimotor pun malah jadi kaku, ga enak kali yah ngobrol sama mantan hahahha. Jam 10 kurang dikit kami mendapati anak2 yg sedang nongkrong didepan sekolaan, gua samperin mereka sontak mereka pun langsung heboh ngeliat kami dateng boncengan

"Cieee jadian lagi nih...CeLeBek CeLeBek...Wah si Raka peletnya manjur nih"

Ya rata2 kaya gitulah heboh-heboh ga jelas, gua sih cuman senyum so cool aja padahal hati mah dag dig dug, gua menoleh kebelakang pun dia mukanya merah banget. Ta lama kami pun berangkat ketempat tujuan yg telah dibooking oleh anak2, mungkin karna emang ketempat perbukitan dan cuaca pun mendung dari pagi dia pun memeluk punggu gua, duh duh sunyoto dah. Jam 11 lebih gua dan anak2 nyampe ditempat tujuan, tempatnya kaya semacam rumah apung gitu, tapi ini bukan diatas danau melainkan diatas sawah. Sambil menunggu pesanan kami pun mengobrol ria, membahas kenakalan kami dulu, bernostalgia tentang kelakuan kami selama sekola dulu, becanda ria bahkan sampe menyinggung cinlok yg terjadi dahulu dan semua pun melihat pada kami berdua

"Nah ini doang ini yg awet sampe skrang" saut temen gua
"Bener tuh bukan cinta monyet nih brarti"

Lagi-lagi kami berdua hanya senyum2 ngehe doang, yaa mereka emang tau kalo kami berdua jadian pas kelas satu Sma dulu dan mungkin ada yg tau ada yg ngga kalo kami jadian cuman 3 bulan. Makanan pun datang dan mereka mendadak diam seribu bahasa, ngga diem juga sih tapi ngga seberisik tadi, kek bebek banget yah dikasih makan langsung hahahah
Setelah makan-makan karna daerah perbukitan mereka memanfaatkan untuk foto-foto, ya walaupun kamera paling bagus tuh dulu cuman Nokiem yg kameranya 5mp tapi tradisi foto2 wajib kayanya yee. Sementara gua cuman rokoan ditempat makan tadi sambil melihat kearah mereka yg sedang berusah menaiki bukit lebih tinggi untuk sekedar foto2, sampe ada yg terpleset juga malah. Gua cuman ketawa doang ngeliatnya, disisi lain gua liat Fitria berjalan kearah gua sambil membawa segelas minuman, gua pasang pose sekalem mungkin biar ngga ketauan gugupnya

"Eh iia ngga ikut foto-foto tuh sama anak-anak?"
"Ngga ah males cape"
"Oh" saut gua sambil menghisap roko
.........
"Udah berani ngeroko didpan iia yah sekarang!!" Dia pun cemberut
"Loh emang kenapa?"
"Ngga dulu kan kalo ada iia rokonya suka langsung dibuang heheheh"
"Kan sekarang beda"
"Bedaanya??"
Salah ngomong gua

"Ya beda aja
Dia pun hanya tersenyum sembari terus menatap kearah gua

"Raka dengerin yah iia mo ngomong!!"
"Ngomong aja dari tadi gua dengerin" saut gua santai
"Raka..iia minta maaf kalo dulu iia pernah nyakitin kamu"
"....iia tau iia salah udah ngeduain kamu"
"....iia nyesel banget kenapa iia malah milih dia dari pada kamu"
"....tapi Raka tuh terlalu cuek untuk dijadiin seorang pacar makanya iia jadi nyari yg lain"
"....sekarang iia ngerti kalo emang sifat kamu kaya gitu"
"Jadi.... mmm iia mau kita balik lagi kaya dulu !!"
" emoticon-Kagets "
"Maksudnya??"
Dia pun memonyokan bibirnya kedepan sambil mencubit gua dan bilang

"ih tu kan Raka suka gitu deh, suka pura-pura ga tau maksudnya apah"
"Ya emang ga tau, udah to the point aja lah ga usah berbelit-belit

Kemudian hening sebentar....
"Jadi..."

tiba-tiba ada triakan dari anak-anak yg gua ngga tau kapan mereka balik lagi ke saung
"Cium cium cium wkwkwkwkwk" saut yg lainya

Mungkin karna kami berduaan sementara yg lain sedang berfoto-foto ria jadi mereka malah menyoraki kami berdua. Sontak kami langsung menjauh dan lagi-lagi muka Fitria memerah.
Di perjalanan pulang langit sudah mulai gelap padahal masih jam 5 lebih (ya iyalah bego) maksunya lebih gelap dari biasanya karna efek mo hujan kali dan benar saja hujan pun turun dengan derasnya ketika gua tanya mo berenti apa lanjut dia malah bilang "lanjut aja udah deket"
Yaudah gua terusin, ta lama kemudian dia menyuruh gua untuk berenti disalon depan, mo ngambil kunci rumah katanya.
Tunggu....tunggu mo ngambil kunci rumah berarti rumahnya kosong dong, mana cuaca nya pas banget lagi hujan gini, duh jadi pengen cepet nyampe gua emoticon-Genit
image-url-apps
Quote:


njir jadi panti asuhan buat yg susah move on yeee
image-url-apps
salam kenal mas gan
jalan ceritanya kayaknya bagus nih
keep update yaw
image-url-apps
izin baca gan...
kyknya mnarik nih emoticon-Big Grin

salken dlu dah...emoticon-shakehand
image-url-apps
Quote:


Quote:


salken gan, monggo silakan dibaca

Bandung

image-url-apps
"Yu masuk dulu !! Masih ujan loh" saut Fitria ketika sampi didepan rumahnya

Gua lirik jam ternyata hampir magrib, seandainya gua masuk dulu pasti bakal lama dan pulangnya pasti mlm, mengingat bahwa nyokap gua mendadak jadi harimau kalo gua pulang sehabis magrib (serius ga bakalan dibukain pintu kalo pulang sesudah magrib) maka gua menolak ajakan tersebut

"Lain kali aja deh ya udh mo magrib soalnya" gua menolak secara halus
"ih masih ujan tau nanti kamu sakit kalo dipaksain pulang !!" sautnya perhatian
"Ngga bakalan gua kebal ko, lagian nanti rumah lo basah lagi"

Dia pun cemberut
"Yaudah deh makasih yah, hati-hati dijalan"
"Iya"
"Kabarin kalo udah nyampe rumah"

Gua jawab dengan anggukan kepala dan lanjut pulang kerumah. Setelah reuni kita malah jadi deket lagi, kita sering sms-an kadang juga telfonan sampe kuping gua panas, dia itu tipikal orang yg gampang nyari topik, jadi ada aja yg diobrolin, sampe dia bertanya kepada gua mo kerja apa kuliah nanti dan jawaban gua masih ga tau, sampe suatu ketika diadakanya rapat paripurna bersama nyokap diruang tengah setelah ade gua tidur

"Ka..."
"Iya ma"
"Kaka maunya kuliah apa kerja?? " Ucap nyokap sembari beres bers baju
"Ya terserah mama kalo kaka sih"
"Mama sih maunya kaka kuliah, tapi kaka tau sendiri si neng(sebutan ade gua) masuk Sma dan itu butuh banyak uang"
"Jadi kaka kerja dulu aja yah !!"
"Iya ma"
"Makasih yah ka, tapi mama janji taun depan kaka pasti kuliah "

Kemudian kami pun berpelukan layaknya teletubis, setelah rapat paripurna diruang tengah gua saat ini berada disekola tepatnya dibagian loker kerja sudah hampir 1 bulan gua bolak balik ke sekolaan dan belum dapet2 lowongan yg pas untuk jurusan gua. Ternyata seloga Smk bisa itu cuman untuk jurusan laen kayanya, sementara gua yg mengambil TKJ itu cuman hayalan belaka, kalaupun ada lowonganya langsung penuh atau kebanyakan minimal D3/S1, bahkan karna seringnya gua kesana (satu minggu ada 4-5 kali gua kesana) gua jadi akrab sama mang Kardi tukang jaga loker

"Belum daper juga ka ??" Sautnya sambil menggenggam segelas kopi
"Hahhh belum ni pa"
"Makanya sini duit cepe nanti gua masukin nama elu di daftar tunggu emoticon-Big Grin"
"Ogah... Gua kesini tuh buat nyari duit masa musti ngerualir duit juga"
" Hahahahah "

Ta lama kemudian ada bapa-bapa berpakain seperti sales membawa beberapa map dan masuk ke ruang loker, sontak mang kardi yg sedang ngaso bersama gua didepan ikut masuk juga. Gua sulut sebatang roko sambil berfikir susah banget ya nyari kerjaan, beberapa menit kemudian mang kardi pun balik lagi ngaso bersama gua dan memberi tau kalo ada lowongan yg baru aja dateng, tanpa pikir panjang gua mendaftar dan seraya berkata "buah dari kesabaran nih mang hahahha"

Seminggu kemudian gua sedang duduk disalah satu kelas untuk test masuk pabrik yg tempo hari gua mendaftar. Gua melihat kebelakang ada sekitar 30 orang dari jurusan gua sedangkan PT tersebut cuman butuh 3 orang saja, gua udah pesimis aja waktu itu dan mulai berfikir kalo gua ngga keterima nih, gua ogah cari kerja dalam waktu dekat, karna kerja kan ngga ngikutin jadwal kurikulum sekola, jadi setelah test tersebut gua malah ngumpul sama anak2 basecamp lagih sampe2 gua lupa kalo hasilnya bakal diumumin via sma ato ngga via email seminggu sesudahnya.

Sedang asik-asiknya gua nontoni futsal di basecamp hp gua geter2 tanda ada sms gua baca sekilas kalo gua lolos test dan diminta untuk datang ke PT tersebut hari sabtu, gua senang bukan main dan langsung pulang menuju kerumah untuk memberitahu berita ini kepada nyokap. Ketika sampe dirumah nyokap sedang menelfon dan gua liat matanya kaya yg udah nangis ;kenapa ya?? Gua ngga ambil pusing, lalu mengambil remot dan menyalakan tv
Selesai menelfon nyokap mengambil remot kemudian mengecilkan volumenya ;kayanya mo ngoblor serius nih

"Ka besok ambil ijazah, bikin ktp sama bikin Sim yah !!! "
"Kenapa emang ma? Ko tiba-tiba gitu"
"Besok lusa kita ke Bandung daftar kuliah !!"
" emoticon-Kagets "
"Kan katanya kaka kerja dulu ma?? "
"Ngga jadi, pamanmu tadi telfon kalo kaka kuliah aja nanti dia yg urus semua pembayaranya"
"Tapi ma ini Kaka udah keterima di PT yg kemaren itu loh !!"
"Ngga ngga udah batalin, bener kata pamanmu kalo kaka udah tau uang nanti ga mau kuliah"

Jujur waktu itu ada rasa seneng, gedek sama kesel juga sih gua udah cape2 bulak balik sekolaan, eh taunya malah ga jadi kerja.
Memasuki bulan September gua sudah berada di sebuah kamar yg cukup besar 4x4 dirumah seodara gua, iyah gua sudah terdaftar di salah satu universitas swasta ternama di Bandung. Baru saja nyokap gua pamit tadi sore setelah mengantar gua dan membawa baju serta perlengkapan gua selama gua kuliah disini. Gua memilih untuk tinggal dirumah sodara gua karna selain ga perlu biaya kos lagi juga karna rumah ini besar tapi cuman ditempati oleh 2 orang Tante Mei dan Om Doni.
Malam pertama (yailah malam pertama) gua di Bandung makan malam dengan mereka sambil ngobrol dan dari obrolan tersebut tepatnya dari Om Doni terdapat beberapa rules yg harus di patuhi
1. Kalo kemana-mana pintunya ditutup lagi soalnya takut ada tikus masuk (fyi setelah gua hitung ada 23 pintu di rumah utama)
2. Kamu boleh make motor Om tapi jangan pernah pake sepedah Om (dan setelah gua liat harga motor sama sepedanya mahalan sepeda -_-)
3. Jangan suka maen kebelakang ruko karna itu kosan perempuan

Wew kosan cewe bro emoticon-Genit
Terakhir gua kesini sekitar 5 taun yg lalu belakang ruko tuh ya cuman gudang penyimpanan kulit dan ruangan barang bekas, entahlah gua liat ah besok

Tok....Tok....Tok
Suara ketukan pintu membangunkan gua
"Bangun ka subuh dulu gih"
"Iya tante...."

Dengan gontai gua menuju pintu kamar, menyalakan lampu kemudian memutar gagang pintu dan pintu pun terbuka, dari arah jam 2 di depan pintu salah satu kamar gua melihat mahluk aneh dengan pakean lusuh, rambutnya panjang, muka yg ga jelas (karna gua ngga kuat liat mukanya). Sontak gua langsung tersadar 100%, balik badan, masuk lagi menuju kamar dan menutup pintu. Jantung gua berdetup kencang, nafas gua ngga beraturan, kaki gua bergetar

" emoticon-Kagets "
"Setttt dah, Apaaan tuh !!!"
image-url-apps
salam kenal gan,ijin baca ya kayaknya ceritanya menarik,rajin update ya gan
image-url-apps
Wkwkw ada horornya nih izin nenda dulu gan hehehe...emoticon-Big Grin
image-url-apps
Ijin ngekos dibelakang ruko ya gan emoticon-Ngakak
wah serem bener rumah om ente gan
image-url-apps
seru nih
image-url-apps
kya nya "nona manis" tuh....
ayo lanjut...

Kosan Keeper

image-url-apps
Diperjalanan menuju kampus gua masih kepikiran mahluk aneh yg nongol tadi pagi, tapi ketika gua membuka pintu kembali mahluk tersebut sudah menghilang, mungkinkah itu mahluk halus ? Atau cuman halusinasi gua doang ? Entahlah semoga bener itu cuman halusinasi gua doang
Sesampainya dikampus gua yg masih sepi (wong baru jam stngah 7) oh iya jarak dari rumah si Om ke kampus itu hampir 10 km dan gua brangkat jam stngah 6 itu pun perkiraan gua cuman stngah jam ke kampus ternyata gua salah, padahal apabila dikampung gua itu paling cuman 20 menit.
Gua celingak celinguk dan bergikir ;ko ga ada yg pake putih item kaya gua ya? Dan setelah gua tanya satpam ternyata acara maba bukan dikampus melainkan digedung sabuga, shittt !!!
Jam 7 lebih gua sampai di Sabuga, beuh pasti dihukum ini mh orang di jadwal jam 06.30 bodo amat dah, gua liat banyak juga yg telat sama seperti gua dan banyak juga cewe yg bening2 seperti ka Vita senior yg sedang menghukum gua .
Kegiatan disabuga cuman gitu2 doang, gua dihukum 30 push up, sit up udah gitu disuruh masuk gedung. Gua kira ini acara ospek tapi ternyata ga ada ospek dikampus gua ini, gua senang bukan maen dan sepanjang acara kita cuman duduk dengerin orang yg ngoceh dipanggung dan gua malah tidur jadi ga tau dah apa aja yg diomongin, sampe gua mendengar kebisingan yg terjadi disekitar gua yg ternyata waktunya istirahat. Gua cuman ngiler liat yg makan dan menuju keluar hendak mencari makan. Ketika keluar gua dicegat oleh ka Vita senior ngeselin yg ngehukum gua tadi pagi

"Mo kemana kamu?? "
"Keluar teh mo cari makan emoticon-Big Grin"
"Ngga ngga kamu ga boleh keluar !!"
"Lah saya mo makan masa ga boleh ??"
"Salah kamu sendiri ga bawa makanan dari rumah. Udah minta aja sama yg lain !!"
"......."
"Kalian tuh harus menjunjung tinggi kebersamaan !! Udah balik lagi kedalem kamu !! "

Kampret.... Perut gua keroncongan, pas mo cari makan, malah disuruh minta makanan sama yg lain ;hellooww gua punya harga diri kali, masa belum aja kenal tau tau disuruh minta makanan.. Bego tu senior !!
Gua celingak celinguk mencari jalan untuk menuju keluar tapi jalan satu2nya yg gua tau ya cuman lewat depan, hadehhh mana laper banget lagi. Sampe ada salah satu orang yg menepuk gua dari belakang, sontak gua pun menoleh

"Hey broo mo kemana lu ??"
Gua memandang aneh dan berfikir so asik banget ni orang

"....gua liat lo mo keluar tapi ga boleh sama senior ya ?"
Gua anggukan kepala

"....yu ikut gua kita lewat parkiran"

Gua meng-iyakan ajakan tersebut dan menuju parkiran, sejurus kemudian gua berhasil kular dari gedung tersebut tanpa ketauan senior

"Udah di luar ni kita, mo makan apaan nih?? " Tanya dia
"Soto aja lah yg gampang"
"Oke"

Kami pun duduk makan sambil ngobrol2 kenalan gitu lah dan dari obrolan tersebut gua simpulkan dia bernama Ari asli dari Tanggerang ngekos dibelakang kampus, dia ini anaknya asik diajak ngobrol dan kebetulan satu jurusan juga. Dia udah ngeliatin gua dari awal pas gua dihukum dari luar dan dia mengatakan "gua tau gua ada chemistry sama lo"

Hiiii jangan-jangan dia maho emoticon-Betty
Malam harinya gua sudah sampai dirumah dengan selamat walaupun badan udah lepet banget ini, bayangin aja hampir 2 jam gua duduk diangkot, bener-bener gila. Tapi gua disambut dirumah dengan hidangan makan malam yuhuuu. Sambil makan kita pun ngobrol2 tentang hari pertama gua tadi

"Gimana tadi ospeknya ka ?" Tanya Tante mei kepada gua
"Lancar tante , bukan ospek sih cuman pengenalan aja" jawab gua santai
"Syukur lah, oh iya gimana motornya mas udah bisa nyala belum? " Tante Mei menanya kan perihal motor kepada si Om karna emang tu motor udah 3bulan ga dipake

"Lagi diurus sama Pa Hamid besok lusa kayanya sudah beres" saut si Om dengan nada khas Jawanya

Gua emang ga akrab sama si Om karna dia tuh telalu serius dan umur kami yg telampau jauh, gua lebih deket sama Tante Mei bahkan gua udah anggep nyokap gua di Bandung.
Setelah makan malam dilanjut nonton tv, ta lama kemudian mereka masuk kamar, cape kali ya udah kerja seharian, sedangkan gua malah bengong diruang tv sendirian dengan suasana aga horor sih. Serius rumahnya walaupun besar suasananya ngga banget, mungkin karna hanya ditempatin 2 orang aja kali ya. Gua mengambil sebuah gelas memasukan kopi kedalamnya dan menuangkan air panas, lalu berjalan keteras depan, biasalah wess mangan ora udud enek.
Gua buka pintu depan lalu duduk disalah satu bangku, menikmati suasana yg begitu dingin dan nyaman. Gemercik air mancur, suara jangkrik seperti diperkebunan dan ta kalah cuaca dingin Bandung yg khas, gua sangat menikamati sekali. Ditambah sebatang roko dan segelas kopi yg menjadi pelangkap dalam suasana ini. Tapi ada yg janggal disini, gua liat ada orang yg ga ada kerjaan sedang menjemur pakainya malem-malem ;ga ada kerjaan banget tuh orang. Gua ngga menghiraukanya dan tetap menikamati suasana ini

Satu batang.....dua batang.....
Pada saat gua hendak menyulut roko yg ketiga, gua dikagetkan dengan suara garasi yg terbuka
.....Breeeeengggg....
Dan munculah sosok wanita berpakain putih rambutnya diikat dan wajahnya putih semua.

"Ya salaam"
"Whuaaaaa" dia pun menjerit
...gua dengan cepat mengambil gelas dan roko dan masuk menuju pintu depan menguncinya dari dalam, gua mulai berfikir kalo gini terus gua ga bakal kuat. Gila aja banyak mahluk halus dimana-mana. Tapi tunggu, ko hantu bisa ngejerit kaya tadi si??
Gua melongok keluar melalui jendela dan wanita tersebut pun sudah tidak ada begitu juga dengan jemuran yg tadi ada dipekarangan, aneh......
Keesokan harinya gua bangun dengan suara ketukan dari tante Mei, dengan gontai gua menyalakan lampu dan membuka pintu kamar. Lagi-lagi mahluk aneh itu muncul kembali, dengan posisi yg sama dan dengan muka yg masih ga bisa gua liat. Gua yg langsung tersadar terus melihat mahluk aneh tersebut dan ketika gua kedipkan mata dia menghilang

Fyuuuhhh...
Pagi hari masih dengan memakai pakain yg tadi malam, memakai sarung dan baju yg kusut ;mo tidur ngapain pake baju bagus iya ngga heheheh
Gua menuju dapur untuk membuat teh hangat. Ketika gua membuka pintu dapur ada seorang wanita dengan tanktop hitam celana pendek warna polkadot dan masih berkalung handuk. Dengan body yg wah, gua cuman nelen ludah aja ngeliatnya ;beuhh mantep bener ni cewe. Gua buka lemari kaca mengambil gelas lalu berbalik hendak mengambil teh celup dia pun malah berteriak

"Whuaaaa"
Teriakannya sama kaya semalem, sontak gua yg kaget ikut berteriak juga. Dia pun melihat gua dari bawah sampe atas, sementara gua berusah fokus agar melihat mukanya karna terlihat belahan didadanya yg menggoda, duh duh masih pagi ini emoticon-Genit

"Elo ??"
".....Elo yg tadi malem didepan kan"
"Mba.. hantu yg tadi malem kan??" Saut gua
"Enak aja gue cantik gini dikatain hantu!!!"
"Heheheh sorry mba, abis putih semua sih mba-nya semalem "
"Huuuu"
Dia pun mematikan kompor

"Oh iya jangan panggil gue mba, gue masih muda kali nama gua Selly tapi panggil gue 'non atau de aja' kayanya lebih tua elo deh"
"Hah??"
"Trus kamar gue nomer 6 jangan macem-macem, elo kan baru jadi PENJAGA KOSAN disini !!"

" emoticon-Bingung (S) "
"Udah ah gue mo kuliah dulu, elo bersihin tuh depan kamar gue jan lupa !!"

Sambil membawa sepiring nasi goreng dia pun meninggalkan gua yg sedang kebinguangan didapur.
Kampret gua disangkain Penjaga kosan emoticon-Hammer (S)
image-url-apps
Quote:


Quote:

Quote:


Quote:


monggo monggo semoga ente pada ketemu juga ama mahluknya heheheh emoticon-Big Grin
image-url-apps
Quote:


thanks gan update nya
baru kenalan udah dikira penjaga kosan
ditunggu next updatenya
image-url-apps
Nitip sendal gan.
Lumayan pejwan..
image-url-apps
Tu cewek hobi banget teriak mana ente dikira penjaga kos lagi emoticon-Ngakak
image-url-apps
tuh cewe aneh ya emoticon-Ngakak