alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Matahari, bumi dan bulan.
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55b17022a2c06ebb0d8b458b/matahari-bumi-dan-bulan

Matahari, bumi dan bulan.

Setiap pagi memacu motor dari rumah sampe sekolahan. Terbayang bagaimana dingin ya udara pagi hari di lereng Sindoro ini. Kadang jaket sudah basah oleh kabut.
"moga aja dia belum berangkat"
Ya, momen yang gw nantikan waktu berangkat sekolah adalah melihat dia waktu nunggu bis di pinggir jalan. Tak jarang dia senyum kalo kebetulan melihat gw. Kalo gak dia sedang meringis karena silau oleh matahari pagi. Itulah rutinitas gw tiap hari.

Pagi itu gw liat jam menunjukan pukul 07.45 pagi. Keluar kamar udah ada kakak gw yang lagi nimang anak pertamanya yang baru lahir beberapa minggu yang lalu. Hari ini gw ada janjian sama Edwin untuk daftar di salah satu SMA di kota gw. Edwin adalah teman SMP sekaligus keponakan dari kakak ipar gw.
“Nak itu Edwin udah dating” ucap ibu gw
“iya buk” jawab gw masih males-malesan di kursi ruang tengah
Gw liat ibu menuju ruang tamu,
“udah siap arif buk?” gw denger suara bapak gw pelan
“belum, lagi mau mandi” jawab ibu gw

“JAM BERAPA SEKARANG? JAM BERAPA?!!!” bentak bapak gw sambil berjalan ke ruang tengah
“………………”
“KATANYA MAU DAFTAR JAM SEGINI BELUM SIAP, UDAH. GAK USAH DAFTAR-DAFTARAN LAGI, GAK USAH SEKOLAH SEKALIAN, PUNYA ANAK KELAKUAN KAYA GINI………”
Hening, bapak gw ngomel di depan Edwin. Suasana menjadi canggung
“udah nak, mandi sana siap siap, mas Edwin udah kelamaan nunggu” ooh ibu, suara kasih yang menenangkan
Oke, pagi ini sarapan special dari bapak. Yah itulah bapak gw, orangnya keras.

Hari ini waktu pertama kali masuk SMA. Hari pertama kegiatan di isi dengan pembagian kelas dan juga pesiapan ospek untuk besok.
“ah, gak ada yang bening” pikir gw waktu itu. Gw kira SMA tuh bakalan kaya di film yang dulu gw tonton waktu masih SD. Banyak cewe dengan bodi semampai dan rok di atas dengkul, oke gw akui gara-gara AADC. tapi nyatanya hanya biasa saja. mungkin ada tapi hanya beberapa. Seperti ospek pada umumnya, kita disuruh mempersiapkan berbagai atribut. Mulai dari karung buat tas, kaos kaki hitam dan putih, kalung dari bawang dan permen pokoknya sesuatu yang bikin gw jadi mikir “buat apa sih”. Oya, tentang SMA yg gw datengin sama Edwin hari itu fix gak ketrima.
Sebenernya gw kurang suka nglanjutin di SMA ini. Bayangin aja, gw tinggal di lereng Sindoro. Dimana peradapan maju semuanya mengarah ke selatan (arah kota) nah ini sekolah gw arahnya ke utara.. what the…. Aih…Tapi gimana lagi, gara-gara nilai ujian gw yang mepet akhirnya terdamparlah diri ini. Gw udah nyobain di SMA yang lumayan bagus dan juga menjadi target utama temen-temen gw (termasuk SMA yang gw datengin sama si Edwin). Hari pertama daftar gw optimis, tapi selang sehari gw cek nama gw udah di deret pojok belakang. Gw yakin, bukan karena nilai gw tapi karena ada settingan sama orang berduit. Esoknya gw sengaja bangun pagi supaya tidak telat (dan gak di uber sama bapak lagi). Jam 6 gw udah manasin motor kesayangan gw. “pak buk, berangkat ya” pamit gw. Dinginya pagi hari yang dislimuti oleh kabut mengantarkan gw sampai ke tempat penitipan sepeda motor. Waktu itu gw belum berani kalo bawa motor sampai sekolahan. Karena untuk sampai sekolahan gw musti nglewati jalan raya, selain itu juga nglewati pos polisi. hampir keseluruhan kelas udah hadir. Kegitan dimulai dengan berdoa dan pengarahan seadanya dan dilanjutkan dengan berkumpul di lapangan sekolah.
“oi, tukeran tempat sini” pinta seorang anak
Diubah oleh: arifsaefudin
Urutan Terlama
salam kenal gan

Update 2

“oi, tukeran tempat sini” pinta seorang anak
“iya....” agak ciut juga gw, soalnya kaya preman dia. Belakangan gw tau nama anak itu adalah Fani. Hahah, kontras banget sama perawakanya. Dengan tubuh gempal, potongan rambut bros dengan luka-luka di kepalanya dan kumis-jenggot tak terawat. Bak Chuck Noris make baju osis.
“heh lo dapet dari mana nih kaus kaki SMP Re*aja?” gw denger salah satu anggota OSIS bertanya pada temen gw, kabul.
“ya dapet lah. Gw lulusan sana” jawab slamet cengengesan
“lo lulusan SMP Re*aja? Gak percaya gw” tanya salah seorang anggota OSIS
hahaha, waktu itu gw juga agak kaget sih, soalya gw juga baru nyadar kalo slamet adalah alumni SMP yang terkenal elit itu. Lagian mukanya yang menurut gw kaya gitu tuh gak mencerminkan murid SMP Re*aja. Yang bisanaya gw liat dan gw denger anaknya kalem, bersih, cool, pinter, muka oriental. semua berbanding terbalik dengan anak itu.

Dari sekian anak di kelas gw. Gw liat ada seorang anak yang kayaknya dari tadi diem mulu. Iseng gw sapa ternyata cuma diem aja, cuek aja lah. Hari pertama yang melelahkan menurut gw. Gw belum akrab sama anak-anak kelas, jadi gak enak kalo mau bercanda. Gw kadang merasa dunia ini udah di setting sama orang berduit, masa kelas gw yang bening dikit gak kaya kelas lain.
Lama-kelamaan anak-anak kelas mulai saling kenal. Dalam waktu beberapa bulan saja udah ada yang jadian bahkan ada yang udah putus. Cieeee……. Sedangkan gw? Ah, target aja belum dapet.
Kata orang SMA adalah masa yang paling indah. Setelah berminggu-minggu gw udah bisa ngrasain semua itu. Walaupun kadang ada aja yang gak ngenakin. Setelah sekian lama gw duduk dengan wawan atau sering dipanggil tawon. Kata temen SMP nya sih gara-gara bentuk kepalanya yang mirip sarang tawon, tapi enggak ah, unyu-unyu kok dia. Gw memutuskan untuk pindah tempat duduk besama Dwik. Dari yang semula gw duduk di pojok kiri menjadi pojok kanan. Yah lumayan asik dibandingkan dengan komplek pojok kiri. Dari sinilah gw mulai tertarik dengan seoraang cewe yang duduknya sederet sma gw. Cewe berjilbab, pendiam..... mungkin karena lulusan MTs ya jadi kaya gitu(tau kan MTs itu apa?) .
Dwik adalah anak yang asik. Kalo ngobrol sama dia gak ada habisnya. Ada aja keributan yang kita buat saat di kelas. Sering banget kita dimarahi sma temen sekomplek atau terkadang guru. Tapi ya gimana, emang seru kaya gini.
Gw akui Dwik emang cowo yang mangstap, gimana enggak dia udah bisa menggaet cewe sekelas. Mangstap juga buat gw, baru aja gw dapet target eh udah diembat, iya. Si Aris jadian sama cewe yg gw taksir….sial.
lanjut gan emoticon-Cendol (S) emoticon-Cendol (S)


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di