alexa-tracking

Jika Bahagia Adalahnya, Maka Tetaplah Bersamanya

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55b0d7191ee5df34488b4570/jika-bahagia-adalahnya-maka-tetaplah-bersamanya
Poll: Test
Test 0% (0 votes)
Test 0% (0 votes)
Jika Bahagia Adalahnya, Maka Tetaplah Bersamanya
Assalamu alaykum wr.wb

Ini post pertama gw. Sebenarnya gw buat akun kaskus cuman mau nulis sekalian curhat. emoticon-Mewek sekarang, gw lagi di masa" pergolakan batin dan gw butuh tempat buat ngungkapin segala permasalahan yang sedang gw hadapi. Juga kalo ada yang mau ngomen kasi saran dan kritik, gw butuh banget itu. emoticon-Jempol

Ok, tanpa lama-lama gw mulai ceritanya.

Pertama. kenalin gw mahasiswa di salah satu universitas ternama di jabodetabek, sekarang udah semester 4. tapi cerita ini berawal pas gw sma. trus gw perantau, dari salah satu kota besar di Indonesia, tepatnya sebelah kota besar itu haha (kabupaten maksudnya). sebut saja nama gw Ade, lengkapnya Ade Fitrawan (samaran). Gw udah punya pacar sejak kelas 2 sma, namanya Nia (samaran). kami ga se sekolah, dan juga ga se universitas. Dia kuliah di kota besar yang aku maksud tadi. karena gue harus merantau akhirnya kami LDR-an. gw di sini dan dia disana #galau

Muka gw Indo tulen, sawo matang, ga ada campur-campuran negara lain lah. tinggi mendekati 170 cm dengan berat 50an Kg.

Gw anak ke tiga dari empat bersaudara. Ayah gw punya penggilingan padi, meskipun gak besar-besar amat tapi itu alhamduliila masih bisa menghidupi keluarga kami sampai sekarang, dia adalah sosok pekerja keras dan berhati lembut. My Dad My Idol pokoknya. Ibu gw awalnya cuma Ibu Rumah Tangga, tapi karena kebutuhan ekonomi keluarga kita makin banyak, maka dia memutuskan untuk bekerja. Dia berjualan baju dan pakaian lainnya di salah satu pasar tradisional dekat rumah. Kakak pertama gw cewek dan udah menikah, udah dikaruniai 2 anak, cewe n cowo. Dia perawat. kakak kedua gw udah setahun lebih lulus sarjana, tapi sampe sekarang masing ngganggur. Gw juga kasian sama dia, dia udah nyoba lamaran dimana-mana tapi sampe skrg belum kerja juga. Terakhir, adek gw, setahun di bawah gw. Udah pernah kuliah setahun sih, cuman dia mau pindah kuliah lagi.

OK. sebegitu dulu perkenalan tentang gw dan keluarga gw.

Di awal cerita.
Setelah tamat SMA, akhirnya gw mulai mencari tempat yang pas banget kuliah gw. gw suka matematika dan fisika akhirnya gw nyari yang ada teknik nya. bermacam-macam tes gw ladenin, mulai dari SNMPTN, SBMPTN, beasiswa dan tes ini itu. akhirnya sampe juga di universitas gw yang sekarang, sayangnya bukan teknik tapi sosial. gw terima soalnya perintah dari orang tua, gw gak mau durhaka. Dan disinilah gw sekarang, masih bertahan sampe semester 4 ini.

Sejak SMA, gw memang selalu ikut organisasi dn kegiatan sekolah, pokonya selalu pengen sibuk. Hingga kuliah pun masih kebawa kebiasaan gw itu. Awal kuliah gw coba daftar dan ikut rekrutmen banyak Unit Kegiatan Mahasiswa. Dari banyak UKM itu, bbrpa berhasil gw masukin, dan yang paling gw senengin adalah yang menyangkut tulis-menulis karena sejak SMA gw seneng nulis. Gw masuk Lembaga Pers dan UKM sastra.

Sekedar info, gw orangnya rada puitis. Gw suka buat-buat puisim kebanyakan iseng sih. Tapi hasilnya lumayan baguslah. Pas SMA, gw sering ikut lomba cipta puisi dan sering menang juga, baik itu tingkat sekolah bahkan propinsi.

Kuliah gw awalnya cukup berat. Karena basic nya eksak, jadi mata kuliah sosial yang gw pelajari tiap hari susah banget masuknya. Tapi karena baru semester awal, materi kuliahnya masih terbilang cupu, wal hasil IP semester 1 gw lumayan tinggi lah. Butuh perjungan itu Sob.

Bagaimana cerita cinta dengan pacar LDR gw???

Yah, meskipun berbeda pulau, tapi kita masih di langit yang sama kok. Hubungan kami tetap manis seperti biasanya. Tiap hari, ada saja waktu buat kami berkomunikasi. Baik itu kewat smsan, chat fb, dll. Tiap hari kita saling ngasi kabar, nanyain lagi ngapain, sama siapa, dimana, dan obrolan-obrolan yang cuma pasangan LDR yang mengerti itu :""" Pokoknya semuanya berjalan dengan baik. Meskipun kadang kita bertengkar karena masalah sepele tapi secepatnya kami selalu baikan kembali. Ataupun karena kelamaan menahan rindu, kadang dia ngambek pengen gw cepetan balik, tapi gw selalu bilang ke dia buat ngasi aku semangat. Apa yang gw lakuin disini juga buat masa depan dia juga kok.

Selain masuk ke Lembaga Pers dan UKM sastra. gw juga aktif di organisasi paguyuban di kampus. Jadi di kampus ada semacam organisasi paguyuban, perkumpulan mahasiswa yang berasal dari daerah yang sama. Jadi ada paguyuban Sumatera Utara, Sumatera Barat, Kalimantan Barat, Sulawesi Tenggara, Jakarta, Bali, bahkan sampai Papua. Ada banyak banget paguyuban di kampus. sampai 60 an lebih. Pas semester 1, ada pengalihan struktur organisasi di paguyubanku. Gw dan beberapa temen gw ditawarin buat jadi ketua, tapi gw gak mau. Lucunya, pas H-1 pemilihan ketua paguyuba baru, senior ngumumin nama-nama calon ketuanya, dan nama gw ada. What?!! gw nanya ke senior gw
Gw : Kak, kok namaku ada disitu?
senior : Iya, ada yg smsin trus ngajuin namamu kemarin
Gw : Tapi kan saya gak mau nyalonin kak
Senior : Gpp, coba aja. paling kalo ga kepilih juga ga bakal jadim ketua
Gw : Iyalah, tapi kan kak (disela ama senior)
Senior : Udah, ikut aja. Jangan lupa besok pemilihan. siapin visi dan misi kamu, trus siapin juga orasi buat kampanye mu besok
Gw : (ngangguk) iya deh kak

Semalaman gw nyiapin orasi trus googling visi dan misi buat organisasi paguyuban. Setelah mantap semuanya, gw bobo.

Keesokan harinya. Tibalah pemilihan ketua paguyuban baru. Calon ketua ada empat orang. Di tempat pemilohan udah ngumpul smua anggota paguyuban gw mulai dari senior sampe teman seangkatan gw, ada 40an klo ga salah. Kami berempat dipanggil maju ke depan kemudian ngundi giliran tampil orasi, gw dapat giliran orasi terakhir. Ketiga calon bicara di depan anggota lain dengan semangat membara. Gw sambil merhatiin mereka sambil denger" apa aja visi dan misi mereka. O iya, gw sama sekali ga ada niat buat jadi ketua. jadinya gw udah niat bakal nampilin orasi yang apa adanya.

MC : Ok, selanjutnya kita panggilkan calon ketua terakhir. Saudara Ade Fitrawan!!!

Semua bertepuk tangan. Gw ambil mic dari MC nya, trus cek sound

cek... cek...

Abis salam, gw perkenalan diri trus langsung bacain visi dan misi gue dengan dikit penjelasan masing poin-poinnya. Nada bicara gw biasa aja, ga sama dengan ketiga calon tadi yang menggebu". "Ingat Fit, lu ga ada niat buat jai ketua, jadi biasa aja." kata gw dalam hati

Gw : hmm... saya mau bilang sesuatu pada kalian. Sebenarnya, saya ga ada niat buat jadi ketua. (semua heran) Tapi karena kecelakaan, maksudnya ada yang ngajuin nama saya tanpa sepengetahuan saya, jadinya saya terdaftar jadi calon ketua.

Sempat hening

Gw : saya memang tidak ada niat, Meskipun begitu, klo kalian memilih dan mau saya jadi ketua kalian yang baru. maka saya ga akan sia-siain harapan kalian.

Semua orang bertepuk tangan.

salah satu senior Paguyuban : Sudah pasti ini yang jadi ketuanya (dia teriak)

setelah sesi tanya jawab. Orasi gw tutup. Dan mulailah perhitungan suara. Masing-masing diberikan kertas untuk dituliskan nama calon, kemudian dikumpulin di dalam box. Saat perhitungan, nama gw ternyata paling bnyak beda dikit sama yang dibawah gw. Kemudian ada yg ngusulin buat pemilhan tahap 2. Jadi disisain 2 calon, gw sama temen gw yang urutan ke dua.

-Bersambung dulu ya gan, besok lanjut lagiemoticon-Blue Guy Peace

image-url-apps
salam kenal gan
ditunggu updatenya
OK gan.
salam kenal jugaemoticon-Blue Guy Peace
KASKUS Ads
Part 2

*Lanjut Gan

Dari 2 calon tadi itu, gw ama temen gw. Diadain voting lagi. semua anggota paguyuban dikasi kertas buat ditulisin nama calon yang mereka pilih. Trus dikumpulin.

Penghitungan suara. Suara gw terbanyak. Otomatis gw yang menjadi ketua paguyuban selanjutnya. Gw geleng, dalem hati gw nyesel udah ikut pemilihan padahal gw gak ada banget niat buat jadi ketua. Yasudahlah, toh udah kepilih. Jalanin aja dulu.

Hari itu, gw resmi menjadi ketua paguyuban.

Nah, setelah ini cerita intinya.

Kisah cinta gw sama Nia masih manis seperti biasanya, manisnya ya ala ala LDR gitu. Dapat sms dan kabar dari dia aja gw udah seneng dan tenang. Bahkan, saat libur panjang adalah momen yang paling gw tunggu-tunggu. Soanya gw bisa pulang kampung dan bisa ketemu dan jalan sama dia lagi. Momen libur itu ga pernah gw sia-siain, bisa seharian gw sama NIa jalan berdua, ke Mall, nonton, atau sekedar makan dan ngobrolin semua yang pengen kita ceritain. Momen pulang kampung jadi yang paling menyenangkan buat gw. Tidak lupa juga kita selalu foto klo ketemu, foto bersama itu cuma bisa diupdate pas gw pulang kampung. Selebihnya mana bisa.

Hingga gw naik semester 2, kegiatan UKM gw makin padet ditambah ngurusin paguyuban. Hampir tiap hari gw rapat, rapat Pers lah, trus liputan dan wawancara sana sini, belum lagi ngumpul UKM sastra, lebih-lebih rapat Paguyuban yang sangat menyita waktu. Setelah itu, gw 'terpaksa' selalu bilang ke dia pas kita lagi asyik smsan klo gw mau ada kegiatan, trus nanti gw kabarin klo udah. Semester 2 gw betul-betul sibuk. Terus berlanjut hingga frekuensi smsan sama Nia pun makin berkurang, kadang gw lupa sms dia balik pas selesai rapat karena udah kecapean.

Awal-awalnya Nia masih bisa maklum dengan kesibukan gw, dia bahkan ga marah klo gw lupa ngabarin dia. Tapi karena terlalu seringnya hal itu gw lakuin, akhirnya dia juga ga bisa nahan kesabaran dia. Hingga suatu malam, di tengah-tengah rapat Paaguyuban. Nia sms gw, smsnya panjaaaaang banget, intinya disitu Nia ngomel. Dia bilang klo gw udah ga ada waktu buat dia, gw terlalu sibuk dengan kegiatan gw sampai ga ngasi dia perhatian, cuma dia terus yang ngasi gw perhatian. membaca sms itu gw pun ga fokus rapat. Tapi, karena rapat lagi panas-panasnya, gw ga bales sms dia. Dia sms lagi, ngomel juga isi smsnya. Dan gw tetep ga bales.

Trus dia nelpon. Gawat, ini ga bisa didiemin lagi. langsung gw alihin pimpinan rapat ke temen gw. Trus izin buat ngangkat telpon.

gw : lagi rapat sayang. kan tadi aku udah bilang sama kamu
Nia : rapatnya seserius itu sampai ga mau bales sms aku
gw : Ya kan tadi aku bilang bakal sms kamu pas udah selesai
Nia : paling ntar kamu lupa lagi trus ketiduran

Gw sama Nia bertengkar via telpon. Suara gw pelanin, takut kedengeran sama anak-anak lain. hampir 10 menitan gw sama Nia nelponan. Gw udah minta maaf berkali-kali, tapi sepertinya dia ga mau nerima. Telpon pun ditutup sama dia. Gw udah serasa ga bersemangat buat rapat. Gw perbaikin raut muka gw biar ga ketahuan klo lagi sedih dan gabung ke rapat lagi.

Sesampai di kosan, gw sms Nia. Tapi dia ga bales-bales. Disitu gw galau, gw sms berkali-kali pun tetep ga dia bales. Akhirnya gw bilang selamat tidur buat dia, dan gw tidur.

Kejadian itu berulang terus. Gw banyak kegiatan, trus dia marah, abis itu gw minta maaf, dimaafin, baikan lagi. Kegiatan gw ga berkurang-kurang, dia marah, gw minta, dimaafin, baikan lagi. Gituuu terus. Gw selalu bilang ke dia klo gw emang kayak gini orangnya, lagian gw ambil banyak kegiatan dan organisasi buat pengembangan diri gw, dan itu bakal berguna banget buat pribadi gw dan juga masa depan kita nanti. Gw terus nasehatin dia biar bisa sabar.

Mendekati ujian semester 2, kegiatan gw pun berkurang. Tapi gw malah disibukkan buat belajar dan ngejer materi. Mungkin karena kebanykan kegiatan, gw sampe ga merhatiin materi kuliah gw, ditambah lagi gw ga terlalu suka dengan hal-hal sosial itu. Jadinya, semangat belajar di kelas gw sangat dikit, apalagi buat ngulangin materi pas di kosan. Semua materi kuliah akhirnya gw kejer 2 pekan sebelum ujian. Gw nyari-nyari temen yang bisa diminta buat gajarin, atau kadang juga ikut kelmpok belejar yang dibuat oleh UKM-UKM di univeritas gw. 2 minggu itu gw fokusin buat belajar pokoknya.

Akhirnya, meskipun kegiatan gw berkurang, frekuensi komunikasi gw sama NIa ga bertambah. Sama aja. Dia pun marah lagi. Sampe satu hari, dia ngambek. Gw nelpon dia sambil minta maaf berkali-kali. Gw bilang ke dia ko gw sibuk belajar dan ngejer materi. Semua gw lakuin juga buat masa depan kita. Sampe gw nangis minta maaf sama dia, nangis gw itu tulus banget gan. Sampe dia juga nangis. Telponan waktu itu jadi syahdu banget. Kita sama-sama maafin. Daan akhirnya kita baekan lagi.

O iya, kita flash back sedikit, ke pertengahan semester 2

Acara kampus lagi banyak-banyaknya. Termasuk waktu itu ada semacam karnaval budaya, semacam acara tahunan buat paguyuban nunjukin kebudayaan dan ciri khas masing-masing daerah mereka. paguyuban gw otomastis ikutan.

Malam itu diadain Technical Meeting (TM). Sebenarnya gw males ikut TM, trus gw alihin ke anggota gw, tapi yah gitulah mereka juga banyak alasan, ada acara inilah itulah. Akhirnya gw terpaksa ikutan TM. Bersama puluhan perwakilan paguyuban lain, kita ngumpul. Gw duduk di samping temen kelas gw yang juga ketua paguyuban daerah dia. Gw udah sedia note dan pulpen buat nyatet apa-apa aja ketentuan acara nanti, sepanjang penjelsan panitia gw catet. Panitianya pun memperkenalin Koordinator Pelaksana Karnaval Budaya. Korlaknya disuruh maju ke depan. Seketika gw kaget. Ternyata korlaknya cewek, dan dia manis banget. Dia memperkenalkan dirinya di depan semua perwakilan paguyuban, dan gw liat dia agak malu-maluan gitu orangnya. Gw merhatiin dia. Imut banget ini cewe. Dan anehnya, gw belum pernah liat dia sebelumnya.

Sekilas tentang dia. Namanya Mytha Putri, biasa dipanggil Mytha. Mukanya cantik khas sunda gitu. Ga terlalu tinggi sih, tapi imut. Jilbaban sampai sepunggung. Dan ternyata dia sefakultas sama gw.

Gw serasa pengen kenalan sama dia. pengen ngobrol sama dia. Gw pun punya ide. Kebetulan waktu itu, ga ada perintah dari Pers gw buat ngeliput acara itu. Gw pun inisiatif buat ngeliput meskipun tanpa persiapan sama sekali. sisa TM gw pake buat kumpulin list pertanyaan yang bakal gw ajuin pas wawancara dengan korlaknya nanti. Trus gw ga bawa recorder, kebetulan waktu itu hp gw masih butut banget belum ada recordernya. gw pinjem hp temen gw.

Ok. Persiapan selesai.

TM pun selesai. Gw buru-buru ke depan buat ketemu panitianya. Gw kenalin diri klo gw dari pers kampus, mau liputan tentang karnaval budaya, dan pengen wawancara sama korlaknya. Panitia itu pun manggilin korlaknya.

Panitia : Sini mas (dia ngarahin gw ketemu sama korlaknya)

Akhirnya gw bisa ketemu sama korlaknya. Gw aktifin rekordernya dan mulai wawancara. Sesudah kenalin diri gw, list pertanyaan yang tadi ku buat ku lontarin ke dia satu per satu. Gw merhatiin banget wajah dia, dan dia kelihatannya agak malu gitu. Gw tatap trus matanya sambil dia ngomong. Selesai wawanvara, gw minta dia nulis nama lengkapnya dan nomor kontaknya.

Gw : Klo ada keperluan info tambahan, nanti saya hubungin lagi ya
Mytha : Ok, kabarin aja

Wawancara berhasil. Gw bisa gobrol sama dia, dan dapetin nomor hp nya. emoticon-Toast

*Bersambung ya Gan, mau jumatan dulu hehehe emoticon-Maaf Agan

Part 3

sorry gan, beberapa minggu ini sibuk ngurus acara kampus. Jadi ga sempet update. Syukurnya, sekarang acara kampusnya udah kelar, jadi punya waktu lowong untuk lanjutin cerita gw. Stay tune Gan!!!

Gw berhasil wawancarain Mytha, si korlak manis. Rekamannya gw minta dari hp temen gw, trus balik ke kosan. Di kosan, gw langsung buat beritanya, dan malam itu juga langsung gw kasi ke editor buat proses editing. Paginya, beritanya udah terbit di web LPM gw.

Dari saat itu, tidak ada suatu hal yang spesial. Hari besok dan besoknya lagi berjalan seperti biasa. Satu yang berubah, gw kenal sama seorang mahasiswi di kampus gw, kadang gw liat di kampus dan gw tau persis dia siapa. Hanya itu. Selebihnya, gw ga mau nyapa ato basa-basi ke dia. Yang gw liat kayaknya dia pendiam dan segan bergaul sama cowok. Mytha tipe cewek yang kelihatan sangat sopan, tiap gw liat pasti selalu pake pakaian yang longgar dan jilbab yang lumayan lebar serta rok panjang lebar. Sejujurnya, gw suka cewek kayak dia.

Semester 2 gw berlalu seperti biasa, seperti kebanyakan mahasiswa. Tidak ada yang begitu spesial. Gw tetep jadi orang yang agak kaku terutama sama temen kelas. Gw masih sibuk berorganisasi, ngurusin LPM, paguyuban, sesekali mosting puisi di blog gw. Puisi-puisi itu gw ciptain semata-mata cuma buat hiburan, gw gak pernah mikir buat komersilin atau dibukuin. Ya, cuma pelipur lara doang.

Hubungan gw sama Nia juga ga ada perkembangan. Kita masih kadang ribut dan bertengkar karena hal sepele, tapi gak bakal lama. Abis itu kita bisa baikan lagi, romantis-romantisan lagi, bermanis-manis ria. Trus bertengkar lagi. Gitu deh siklusnya.

Nah, semester 3 nih. Disini gw mulai merasa hidup gw berubah. Alur hidup yang sama sekali ga pernah kebayang malah jadi kenyataan. Pergolakan batin, gesekan antara hati nurani dan akal gw rasain bener-bener selama semester 3 hinggga semester 4 berakhir.


Waktu itu, gw lagi di kampung halaman. Gw sama saudara, ayah dan ibu lagi duduk di teras, ngobrol santai sambil makan kue dan minum secangkir teh. kebiasaan yang selalu kami lakukan. Ibu sangat senang membuat kan teh buat kami, apalagi jika kami bisa ngobrol bersama sambil menikmati sore hingga maghrib menjelang. Suasana itu yang paling gw rindukan ketika harus kuliah jauh-jauh ninggalin rumah.

O iya, hp gw udah ganti smartphone. selama semester 2 kemaren, gw kerja sampingan dengan gaji yang lumayan buat jajan bahkan sampe beli hp. Lagi asyik-asyiknya ngobrol, temen kampus gw ngabarin klo udah ada pengumuman IP dan pembagian kelas yang baru. Buru-buru gw cek IP dan kelas baru gw.

Yah, IP gue turun, meskipun turunnya dikit doang sih. Trus gw baca daftar nama temen kelas baru gw. Dari no urut satu ga ada yg gw kena ato familiar. Sampe kebawah-bawah, gw ngenalin satu nama.

"Mytha Putri"

Oh, God. Antara seneng dan kaget. Gw yakin ga ada nama 'Mytha Putri' lain selain yang gw kenal, korlak manis yang pernah gw wawancaraiin dulu. Meskipun begitu, gw ga ngarep apa-apa sih. Lah, dia tipe cewek yang bergaul sama cowok aja kayaknya jaraang banget. Gw cuma kagum aja sama dia, pasti dia bukan cewek biasa. Gw yakin, klo pun bisa, gw cuma pengen kenal dia lebih jauh lagi.

-Bersambung dulu ya Gan emoticon-Blue Guy Peace
image-url-apps
boking tempat gan.. salken..
image-url-apps
wah kapan nih apdetnya
image-url-apps
Ada cerita baru, ijin bangun stadion di mari yak gan...

Part 4

Hai hai gan. Udah lama banget ya ga update. Maaf, beberapa bulan kemarin bener-bener ga sempat buat ngaskus. karena sibuk kuliah dan organisasi. Kali ini gw bakal lanjutin cerita gw yang berbulan-bulan sudah membusuk ini. Silahkan nyimak gan. O iya, gaya bahasa nya mau gw ubah ya, moga tetep bisa dapet cendol dari kalian.

*PART 4*

Aku benar-benar kaget melihat daftar nama kelas baruku itu. Ada Mytha disitu dan ku yakin coba ada satu Mytha yang ke kenal. Aku berharap dia itu Mytha yang pernah ku wawancarai. Akan jadi seperti apa nanti setahun kuliahku jika setiap hari bertemu dengannya hehehe

Singkat cerita, liburan berakhir. Aku dan semua mahasiswa lain kembali dari kampung halaman masing-masing dan menuju ke ruitinitas perkuliahan seperti biasa. Sebelum masuk kuliah hari pertama, Aku sempat bertanya-tanya ke temanku yang pernah sekelas dengan Mytha. Seperti apa orangnya?
Temen A : Mytha itu agak pendiem orangnya, tapi baik banget kok
Temen B : Alim banget dia, salaman sama cowok aja ga mau. Bahkan duduk samping cowok juga dia ogah
Temen C : Manis banget sih emang, cuman gw ga tau banyak tentang dia. Rada tertutup gitu

Yosh. Beberapa informasi tentang dia sudah ku dapat dari temanku. Aku jadi tahu sedikit tentang dia, dan semoga ke depannya bisa tau lebih banyak. Tapi, bukan bermaksud mau jadiin gebetan yaa, hanya ingin berkenalan dan siapa tahu bisa jadi teman akrab. Aku masih punya kekasih hati nun jauh di sana yang selalu sedia menungguku pulang ke pangkuannya.

Hari pertama kuliah semester 3.

Aku 'seperti biasa' datang agak belakangan. Banyak teman kelas baruku yang sudah duduk di bangkunya masing-masing sambil bercengkrama dengan teman barunya juga. Sebagian juga sudah kenal dari dulu, sebagian lain juga cuma diam sambil memain-mainkan HP nya. Aku duduk di kursi, dan memperhatikan seisi kelas. Sama sekali tidak ada yang ku kenal dari mereka. Aku memilih untuk diam dan juga memainkan HP ku yang masih butut kala itu. Aku sms-an dengan pacarku.

Tidak lama kemudian, seorang cewek masuk ke kelas. Agak terburu-buru, dia pasti tahu kalau dirinya sudah sangat terlambat, Untungnya waktu itu dosen belum datang. Benar, dia Mytha. Aku memperhatikan dia dari awal masuk sampai menuju kursi kosong di bagian depan, jauh dari kursiku. Aku memperhatikan dia, dan memang kelihatan pendiam. Dia tidak bersosialisasi juga dengan teman di sampingnya, cuma duduk diam di kursinya.

Teman Kelas: Temen-temen, barusan gw dapet sms dari dosen kita. Katanya hari ini dia berhalangan masuk

Seisi kelas menggerutu. Baru juga hari pertama kuliah, dosen tidak masuk.

Teman Kelas: Nah, daripada kita ga ada kerjaan. Mending kita perkenalan aja. Setuju kan? Mulai dari gw kemudian lanjut ke yang duduk paling depan itu ya

Jadilah agenda kelas hari ini adala perkenalan. Beberapa masih canggung dan malu-malu. Giliranku maju ke depan kelas untuk perkenalan. Aku menjelaskan tentang pribadiku, asal, dan juga status "LDR" ku. Seisi kelas tertawa dan akupun malu langsung buru-buru menuju kursiku.

Mytha memperkenal dirinya. Aku menyimak dengan seksama. Memang manis sekali dia, apalagi ketika berbicara di depan sambil senyum dan agak malu-malu. Aku jadi tahu lagi sedikit tentang dia.

Sejak perkenalan itu sampai beberapa minggu kemudian, aku belum pernah lagi berbicara dengannya. Suatu hari, aku menawarkan pulsa ke teman-teman kelasku. Aku berjualan pulsa untuk menambah uang jajan. Hari-hari berikutnya, Mytha ingin membeli kuota internet dariku.

Mytha: Fitrah, kuota internet ada kan?
Aku: Yah, maaf banget ya Mit. Kebetulan hari ini lagi kosong
Mytha: Yaudah deh kalo gitu

Dia kembali ke kursinya dengan muka sedikit kecewa. "Maaf ya Mytha" bisikku dalam hati. Itu kali kedua aku berbicara dengannya.

Hari-hari selanjutnya, seperti biasa, aku sudah dapat beberapa teman buat diajak ngobrol. Tapi ngobrol dengan Mytha belum pernah lagi semenjak hari dia mau beli kuota internet. Yang ada hanya ketika .di suatu pagi sebelum masuk kuliah, Mytha berjalan didepanku, tapi dia melewati ruang kelas yang seharusnya. Aku memnggilnya dan menunjukkan ruang kelas yang benar. Hanya itu, selebihnya cuma berpapasan dan kuliah seperti biasa.

Tiga minggu menjelang Ujian Tengah Semester. Salah satu teman kelasku chat via grup whatsapp mengajak teman-teman sekelas untuk belajar bersama besok. Beberapa ada yang menimpalinya dengan "setuju', beberapa lagi berhalangan, dan sisanya cuma jadi silent reader. Terkumpullah beberapa nama yang akan belajar bersama besok termasuk aku, juga Mytha. Keesokan harinya, satu per satu nama di daftar kemarin chat di grup dan mengabarkan bahwa mereka tidak bisa ikut. Hingga tersisa enam orang. Malamnya, kami pun belajar bersama, cuma berenam termasuk aku dan Mytha. Selama belajar, aku memperhatikan terus gerak gerik Mytha. Ternyata dia tidak sependiam yang ku kira. Dia cukup ceria dan sering tertawa malam itu. Aku sangat suka memperhatikannya ketika dia senyum. Malam itu pikiranku tidak fokus ke pelajaran tapi ke Mytha. Astagaaa

Beberapa hari kemudian, kita mau belajar bareng lagi. Tapi seperti biasa, banyak yang batal. Sehabis maghrib. Mytha mengirim chat kepadaku, dia mau berangkat bareng ke tempat belajar karena searah denganku dan dia juga takut jalan sendirian. Aku langsung menyanggupi. Sesampai di tempat belajar, beberapa temanku yang lainpun mengirim chat ke grup bahwa mereka tidak bisa datang. Akhirnya, cuma kami berdua yang ada malam itu. Aku jadi salah tingkah, tapi aku berusaha tetap tenang dan memulai pembicaraan. Malam itu pun kami belajar, diselingi ngobrol bermacam tema, ketawa bareng, dan juga curhat. Aku jadi semakin tahu tentang dia. Dari ceritanya, aku jadi tahu bagaimana dia bisa kuliah di tempat ini, bagaiman masa SMA nya, tentang dirinya yang orang-orang bilang dia alim, dan sebaginya. Ternyata Mytha sangat asik diajak ngobrol. Malam itu rasanya sangat istimewa dan tidak terlupakan. Selesai belajar kami pulang dan ku antar dia sampe depan kostnya, aku jadi tahu dimana kostnya. Lumayan jauh dari kostku.

Mytha: Lain kali kita belajar bareng lagi ya. Terima kasih Fitrah
Aku:Iya, dengan senang hati. Aku balik ya

Mytha melambaikan tangan dan masuk ke kostnya. Aku berjalan menjauhi kostnya sambil senyum-senyum sendiri sepanjang jalan kembali ke kostku.

[Bersambung]
udah apdet gan. silahkan dibaca
udah apdet gan
Quote:


×