alexa-tracking

Cast No Shadow.

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55b0850d5c779831578b456c/cast-no-shadow
Cast No Shadow.
closed

Part 1

Mei , 2010
Malam ini adalah malam yang berbeda jika dibandingkan malam malam dalam 3 tahun terakhir, dalam 3 tahun terakhir, gw masih terdaftar sebagai anak SMP, masih anak ingusan kalo kata orang-orang. Tapi malam ini beda, malam ini tidak lagi. Baru sore tadi gw dinyatakan lulus Ujian Nasional, emang sih, gw belum jadi anak SMA, tapi paling nggak kan udah gak bisa disebut anak SMP lagi.
Setelah menghabiskan seharian penuh merayakan kelulusan dengan teman satu angkatan, bukan berarti pesta berhenti begitu saja, pesta kelulusan masih terus berlanjut, hanya saja kali ini lebih privat. Gw hanya bertiga kali ini, bersama 2 sahabat sejati gw waktu SMP, namanya Tito dan Edo.

Sedikit gw kenalin ya tentang 2 teman gw ini karena kalian bakalan sering banget ngeliat mereka berdua berkeliaran di tulisan gw ini . Pertama Tito, Tito ini sohib gw banget lah, banyak banget keimirpan gw sama dia, mulai dari selera musik, hobi, cara berpikir, dan lain sebagainya, ini ngebuat gw paling demen kalo ngobrol sama Tito, pasti nyambung. Selain itu, Tito ini anaknya juga tajir banget, Rumahnya gede, enak banget buat nongkrong, tapi walaupun tajir Tito gak sombong, penampilannya sederhana banget, Sumpah, kalo gw gak kenal deket, pasti gak bakal nyangka kalo Tito ternyata tajir banget.

Yang kedua adalah Edo, Edo ini anaknya gimana yak, absurd banget. orangnya Item dekil gara gara kebanyakan main bola (dia ini atlit gan), tapi walaupun sekilas penampilan kayak orang afrika tapi yang bikin gw dan seluruh orang yang kenal Edo ini bingung adalah… Gebetannya banyak banget gan. Seriusan. Pas Studi wisata ke Bali dia bisa nggandeng banyak cewek -_- jadi 1 lokasi ke lokasi lain ceweknya gonta ganti terus -_- pokoknya dia ini punya 1001 cara untuk menaklukan wanita, mungkin kalau dia gak punya Ilmu ini gw gak mau temenan ama dia hehe

Oke, jadi kedua orang itulah yang selama 3 tahun terakhir ini menemani hidup gw, gak tau dah udah berapa malam gw habiskan bareng mereka *no homo*

Tito: anjirr, besok udah Perpisahan aja nih, kacau bener dah, kok bisa cepet gini yak, perasaan baru kemarin deh gw kenal lu lu pada.
Gw: hahaha yang namanya hidup kalo dinikmatin pasti bakal cepet To..
Edo: eh.. gw takut nih, nanti SMA pisah sama lo..
Gw: santai do, kita masih bisa ketemu kok..
Edo: eh anjing homo, bukan elu bego, gw takut pisah sama Tito jadi gak bisa main ke sini lagi, jadi gak bisa makan enak lagi, kalo pisah sama elu mah bodo amet, gw juga nyesel kenal sama elu
Gw: eh anjing lu *langsung gw tonyol kepalanya edo*
Tito: hahaha kalau gak mau pisah, makanya terima dong penawan Kakek gw waktu itu.. dijamin deh kita 3 tahun SMA sekelas terus..

Jadi gini, Kakeknya Tito adalah salah 1 Pemilik sekolah Swasta di Kota gw… eh pemilik apa bukan ya? Lupa gw pokoknya punya kedudukan tinggi deh, nah beberapa bulan yang lalu ia nawarin kita bertiga buat sekolah di sana, katanya sih kalo kita sekolah disana asal gak ngebuat masalah gede pasti bakal naik dan kita bertiga bakal sekelas terus dalam 3 tahun.

Gw: gw pengen banget To.. seriusan. Tapi lucu aja NEM bagus kok malah sekolah di Swasta rugi dong gw beli bocoran dulu hahaha
Edo: alah ngomong aja lu gak ada uang buat bayar sekolahnya Bram hahaha
Tito: kalo masalah duit mah sante aja, NEM lu kan pada bagus bagus, Kata Kakek gw bisa kok diikutin program Beasiswa, jadi bebas uang gedung sama dapet kortingan bulanan juga
Edo: eh serius To? Gw jadi kepengen nih..
Gw: eh jangan sekolah di sana Do, disana kelasnya ada Acnya loo.. nanti kamu kedinginan.. yang mau ngerokin siapa?
Edo: eh anjrit gak segitunya kali
Tito: eh jadi gimana nih, mau yak daftar sana?
Edo: lu dibayar berapa sih ngepromosiin sekolah itu, ngebet banget kayaknya hahaha, tapi gw mah udah ada planning mau masuk SMA ** , biasa lah, mau ikut Sepak Bolanya.
Tito: lu kan bisa masuk SSB, masak gara gara bola mau misah sama temen, lagian lu juga gak bakal keterima , kan disana sekolah khusus manusia.
Edo: anjrit.. ya gimana To, gw udah ada Planning dari dulu sih, lagian bokap nyokap juga maunya gw sekolah sana..
Tito: kalo lu gimana Bram?
Gw: gw nurut aja lah, kalo Edo mau masuk situ, gw ikutan lah. Gak rela gw kalo lo berdua seneng seneng tapi gw kagak..
Tito: jadi keputusan ada di lo do, gimana?
Edo; gimana yak, coba nanti gw ngomongin sama bokap dulu deh.. ya semoga aja boleh
Tito: yaudah, tapi beneran lo, gw males adaptasi sama orang orang baru lagi, udah cocok pokoknya temenan sama lo pada.

dan malam itu berakhir seperti biasa dengan canda tawa, mengenang semua kebodohan kebodohan ktia bertiga di masa lalu.. ahh indahnya..

Part 2

Puncak dari acara kelulusan angkatan gw adalah diselenggarakannya sebuah acara pelepasan yang berupa acara Pentas Seni. Dan yang bikin kaget adalah karena… Gw, Edo , dan Tito menjadi salah 1 panitianya.
Kenapa gw bisa sampe berurusan sama acara beginian?
Hal ini tak lain dan tak bukan disebabkan oleh si biadab Edo..
Karena doi Osis, yep kalian gak salah baca, Edo adalah pengurus Osis, biasalah dia ikut Osis biar gampang ngecengin adek kelas—oke jadi si Edo biadab ini punya tugas hak buat ngajak beberapa orang masuk ke Timnya karena emang kurang 2 orang, jadilah gw dan Tito yang kena getahnya.

Tapi ada untungnya juga gw ikut jadi panitia, seperti yang sudah kalian prediksi, gak lain dan tak bukan adalah masalah wanita..
Yep, kecengan abadi gw, turut serta menjadi Panitia acara perpisahan ini. Awalnya dia berada dalam Tim yang berbeda, tetapi karena mulut Edo yang sakti, dia berhasil melobi Ketua Osis buat mindahin Dhea kedalam Tim gw.. thanks berat lah buat Edo.. ternyata ada untungnya juga gw temenan sama dia hehe

Jadi selama beberapa minggu terakhir ini kita bertiga turut disibukan dengan persiapan ini, paling gak ada tuh seminggu 4x kita kumpul, kalo gak di sekolah ya biasalah kumpulnya di rumah Tito, fasilitasnya mumpuni soalnya, apalagi bagian atas Rumahnya, behh keren. Suasananya Romantis bener dah. Salah 1 cita cita gw adalah bawah cewek berdua ke sini hehe
Seminggu menjelang Acara Pentas seni, intensitas rapat semakin bertambah, sekarang hampir setiap hari gw ke sekolah untuk rapat, hal ini berarti intensitas gw bertemu dengan Dheak bertambah juga dong… cuman ya ketemu asal ketemu aja… mau ngajak ngomong duluan sih males

Sore itu kita kembali mengadakan pertemuan di hotel bintang 5 biasa kita mengadakan pertemuan (baca: rumah Tito). Karena bagian yang kami urus sudah hampir selesai, pertemuan hari itu cepet banget selesainya. Sekitar jam 4 sore semua udah selesai, karena gak ada hal lain yang mau dikerjain, akhirnya beberapa anggota kelompok gw pada pulang semua… termasuk Dhea.
Akhirnya, hanya tinggal kami bertiga, duduk di ranjang.diam termenung menunggu seseorang untuk membuka pembicaraan. Dengan pandangan penuh nafsu birahi, akhirnya Edo membuka pembicaraan:

Edo: ah lu gimana sih Bram gak seru, udah dibikin deket juga sama Dhea masih gak ada pendekatan apa apa..

Gw: gw gak pernah bilang mau ndeketin Dheak loo, Cuma sekedar seneng aja, gak lebih. Lagian gw juga gak mudeng cara pacaran sama tahap pendekatannya hahaha, yah paling gak udah bisa deket aja gw udah seneng do
Edo: Bram.. lu sebenernya sadar gak sih selama ini lu temenan sama siapa? Apa lu bener bener gak tau kemampuan seseorang yang lagi duduk di pangkuanmu ini? Apa kamu masih ragu bram, kamu liat temenmu yg satu ini, sebelum kenal gw, dia Cuma remaja cupu yang duitnya banyak, sekarang setelah dia kenal gw, apakah lu tau sekarang dia jadi apa?
Gw: remaja cupu yang gak punya duit karena duitnya lu abisin semua
Tito: asu hahaha
Edo:.. dia menjadi seorang remaja macho, penakluk wanita terhebat kedua di kampung ini. Setelah gw tentunya, jadi Bramesa Adam Sendjaya.. apakah kamu siap menjadi muridku yang selanjutnya?
gw: gak. Udah berapa kali lu nawarin ginian, dan udah berapa kali juga gw nolak? Kayaknya lo terobsesi banget deh wkwkw, udah ah yuk nonton film aja, pokoknya gw gak mau pacar pacaran dulu.


Sebenarnya apakah penyebabnya apa? Apakah itu karena gw homo dan diam diam menyimpan perasaan kepada Edo?
Atau kah karena gw depresi karena pernah ditinggal mati oleh orang yg gw sayangi sebelumnya?
Bukan-bukan.. gw masih normal dan idup gw gak se creepy itu..
Jadi begini ceritanya..

Dulu,.. Geng kecil gw ini anggotanya gak Cuma 3 orang, selain Tito dan si Item Edo, ada satu lagi anggota geng ini, namanya Lia. Iya, emang Lia ini sedikit berbeda dibanding kita bertiga, Lia adalah seorang wanita. Lia itu asik banget lah orangnya kalo dibandingkan spesies spesies betina lainnya. Enak diajak omong, suka bercanda, baik hati, , dan ekhem, patut diakui juga dia punya paras yang lumayan cantik. Oh iya, dia juga seneng banget nonton film sama selera musiknya juga oke punya. 2 hal terakhir ini yang bikin Lia lebih deket ke gw daripada ke Edo maupun Tito…

Namun semua berubah ketika sepikan si hitam menyerang..
Entah bagaimana caranya, gw gak tau Lia akhirnya takluk dihadapan Edo.
Padahal sebelumnya gw udah wanti wanti Edo sama Tito buat gak macem macem sama Lia, tapi tetep aja.. yah, namanya juga Edo..
Sebulan dua bulan gak ada masalah. Persahabatan kita ber-empat masih sama seperti sebelumnya, tiga empat bulan, juga masih tak terlihat perbedaan mencolok.

Tapi momen yang gw takutin itu akhirnya dateng juga.
Tiba saat ketika cinta Edo dan Lia kandas ditengah jalan.
Putusnya baik baik kok. Karena memang tidak cocok. Bukan karena Edo selingkuh, karena kalo Edo gak pernah ketauan kalo selingkuh haha

Dan sejak saat itulah, Lia gak pernah mau kalo diajak ngumpul, 1-2 kali masih gw maklumin karena mungkin lagi proses ngelupain si item, tapi ketika udah masuk 2 bulan dan Lia tetep aja nolak, gw pun tau kalo kalo sejak saat itu, hubungan Lia dan kita bertiga tidak akan kembali seperti sedia kala.
Agak sedih juga sih, tapi Gw gak pernah, sedikitpun nyalahin Edo karena dia secara gak langsung yang menyebabkan semua ini terjadi, yah, mau gimana lagi, namanya juga cinta, ditambah lagi Edo juga orangnya begitu haha
Yang jelas, sejak saat itu gw males sama yang namanya pacaran pacaran gitu, dan berjanji kalo gw nemuin orang kayak Lia lagi. Gak akan gw biarin Edo, Tito atau bahkan gw sendiri memacarinya.
gelar tendaaa |~~~~~

jangan lupa dibuat index nya gann
lanjut gan....

izin nenda gan emoticon-army
putih abu-abu lagi nih ceritanya emoticon-Big Grin

Ngakak 
pekiwan?

sekedar mengingatkan, sekiranya kalo panjang... persiapkan indeksnya broo..

ditunggu updatesnyaemoticon-Blue Guy Peace emoticon-Blue Guy Peace
emoticon-Sundul Gan (S) emoticon-Sundul Gan (S)
Bagus gan awal2 ceritanya

Oh iya kalo ada kata2 kasar disensor 1 / 2 huruf gan emoticon-Blue Guy Peace
Story baru emoticon-Big Grin bagus gan cara penulisan nya asik
wah udah banyak yang komen aja


Quote:


Quote:


silahkan gan
semoga betah dimari emoticon-Big Grin

Quote:


siap, segera dibuat

Quote:


makasih sarannya gan emoticon-Big Grin

Quote:


makasih gan, semoga betah dimari emoticon-Big Grin

Part 3

aadada
salam kenal gan
ane izin gelar tiker yak
kayaknya seru nih, ditunggu updatenya gan

oh ya kalo ada kata kasar tolong disensor gan
gak ada lia dea pun jadi,sikat bang
Quote:


silahkan gan, semoga betah dimari

Quote:


siap gan, nanti di edit.
tadi lupa belom di baca ulang pas mau ngepost

numpang tenda gan sepertinya bakal bagus
yang rajin updatenya ya
pekiwan kah..

lanjut gan emoticon-Big Grin
Quote:


siap gan, semoga betah di mari yak emoticon-Big Grin
cepet update mbah
reserved

Part 4

sasaa