alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Ujian kesetiaan...
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55b07083c3cb17446a8b456c/ujian-kesetiaan

Ujian kesetiaan...

hai, udh keberapa kali nih curhat di h2h.
mumpung lg dalam gundah gulanan soal kondisi hati sekarang, yaudah mari ane curhat dulu... maaf ya kalo ane nyampah ngetrit dimari, tujuannya sih dibikinin trit biar makin banyak nyaring pendapat dari agan n sis sekalian.

here we go..

gue sedang menjalani pacaran dgn cewek gue yg skrg krg lebih 3 taun, hampir lah kalo bisa dikatakan. umur kita seumuran, dan kita masih sama2 kuliah, di jurusan dan kampus yang sama. ya dia sekelas sama gue. keluarga udh kenal walaupun belum pernah ktemu, gue udh pernah dikenalin ke ortunya, begitu juga doi udh gue kenalin ke ortu dan sodara2 gue.

jujur ini hubungan terlama yang ane pernah pertahankan, selama ini berkali2 pacaran mentok2 hanya di hitungan bulan. mungkin karena dari awal dulu gue pengen serius ya, dan berusaha solve the problem, bukan hide from the problem. hehe emoticon-Big Grin nah selayaknya yang gue dapatkan dari pengalaman temen2 yang udah menjalanin pacaran bertahun2 dengan pasangan yang sama adalah bahwa sangat rentan akan bosan.

dan ketika menginjak hubungan 1 taunan lebih, ane mulai bosan. ya semapt 1 bulan bosan kemudian biasa lagi. kita cuma pernah putus nyambung 1x. itupun putus sore, malemnya cewek ane minta balik.

yang jd masalah disini, ditaun ketiga kita mulai banyak konflik, tepatnya mulai dari bulan januari. walaupun kita sempet liburan bareng lalu pulang ke kampung masing2 pas libur semester kemaren. lalu konflik mulai muncul,cewek ane bisa dibilang egois dan agak susah kalo dibilangin. ya bener aja, seringkali penyebab berantemnya di masalah2 yg itu aja. dan sampe akhirnya akhir januari kita break, waktu itu ya sama, cewek ane orgnya sensitive, dan kalo lagi di periodenya, dia bakal galak dan sensi dan kalo ada hal yang gak beres seringkali gue yang diposisikan salah.

ketika gue protes kenapa gue yang dijadiin kambing hitam, pdahal yang salah dia, dia malah marah nyolot gitu deh. wajarlah pikir ane dia lg PMS. tapi terkadang setelah dia "selesai" pun dia selalu ngelak kalo dia nyalahin gue, gue udah curhat kemana2, cewek cowok lekong, dan jawabannya sama, cewek gue egois dan keras kepala dan juga agak susah menerima kenyataan kalo dia salah.

sampe puncaknya gue minta putus, jujur udah capek menghadapai hal seperti ini hampir setiap bulan, ada lah 20kali lebih ya kejadian kek gini, ya tiap dia di periodenya, tinggal nunggu kapan bom nya meledak.

tapi gak sesuai dugaan, cewk gue malah gak mau diputusin, dia waktu itu ngaku kalo dia salah, dia mohon2, supaya gue gak pergi. dan dia selalu minta gue buat bimbing dia biar jadi org yg lebih baik lagi, sebelumnya doi ngingetin gimana perjuangan dia membantu mengubah gue dari orang yang emosional, menjadi yang lumayan cool down dan gak gampang panas. ok, akhirnya kita lanjut.

lalu beberapa bulan kita sempet akur2 aja, dan kalo ada masalah ya udah mulai calm down dia nya, walaupun ane kadang masih disalahin. nah di saat itu juga gue sedang ngurusin acara fakultas, gue jadi koor salah satu divisi di acara itu, dan gue otomatis sibuk dan ketemu orang2 baru dan juga menjalin hubungan pertemanan baru. dari adek kelas sampe kakak kelas dan juga lintas jurusan.

sampai akhirnya sekitar februari gue mulai deket dengan salah satu rekan panitia juga, dia junior gue cuma beda jurusan, dia kedokteran gigi, gue jurusan lainnya, lalu ya kita hampir tiap hari komunikasi, walaupun emang cuma bahas acara, tapi terkadang bahasan yang cukup dilempar aja ke grup buat dirembugin bareng, terkadang malah jadi bahan chattingan kita. di kampus pun gitu, gue sering jemput dia buat brgkt rapat bareng kalo misalnya dia gak bisa pergi karna hujan, karna gue pake roda empat. waktu rapat kelar kadang kita ngobrol2 lagi berdua ya cuma obrolan ringan.

dan di masa itu, gue dan cewek gue bisa dibilang biasa aja, deket gak. renggang juga gak begitu. so so ya. dan akhirnya sampai di acara akhir april kita msh tetep deket sperti itu, dan jujur gue bisa ngaku kalo gue jatuh cinta sama dia. kadang gue merhatiin dia di kelasnya, walaupun emang gue kalo mau ke ruang dosen buat bimbingan skripsi, kudu lewat kelas dia.

lalu sekitar selesai acara, gue mulai deket lagi dengan cewek gue, ya udh mulai mencair lah istilahnya. lalu di pertengahan juni, dia kembali dengan sifat asalnya, suka nyalahin orang. kita geger dan dia bilang gue penyebabnya, lalu akhirnya gue diam. menghilang dan cuma bilang ke dia kalo gue capek. hampir 4 hari, lalu gue pun ngirim email ke dia, ttg apa curahan hati gue, apa yg gue gak suka, apa yg jadi pokok masalah kalo dari sisi gue, serta bicara keseriusan. waktu itu gue fifty2 antara stay, or go.

gue masih sayang sama cewek gue, walaupun dengan segudang masalahnya. tapi disatu sisi gue mulai kegoda sama junior gue tadi. lalu setelah email itu, dia minta maaf dan mohon2 ke gue minta dibimbing lg, dan kembali mengingatkan "jasa" nya terhadap gue. dan gue sedikit ultimatum, gue bilang ini yg terakhir. dan dia mengiyakan dan minta gue bimbing dia.

dan sampe hari ini gue sama dia baik2 aja, ada sih ribut2 kecil yg mengganggu,, cuma ya terselesaikan dengan baik.

yang jd masalah menjelang idul fitri kemaren. banyak org ngehub gue buat maaf2an. dan salah satunya ex gebetan gue, dulu jaman smp, gue masih berteman baik sampai kita SMA, dulu sekali jaman gue SMP, gue pdkt ke dia, cuma kita gagal jadian. dan sekarang doi menghubungi gue, mulai intens, dan ngajak gue ketemuan. dan gue mengiyakan karna gue ada punya barang yang belum dikasiin ke dia.

posisi ex gebetan gue ini jomblo, dan beberapa kali kita chat berkali2 gue dikodein, dan bodohnya, gue mulai terayu ama kodenya, dan mulai deket lagi dan merespon dia. walaupun poisisinya dia tau kalo gue udh punya pacar. cuma kadang kode itu tetap jalan, dan kita masih chat sampe hari ini. but hub gue dengan cewek gue masih baik2 aja. dan sekarang masalahnya gue deg2an, gue takut khilaf dan salah pilih. gue merasa menghadapi 2 ppilihan.

org yg dulu pernah deket, bersama selama kurang lebih 1 taun dan gue jatuh cinta sama dia sampe gue harus berjuang untuk ngelupain dia, lalu skrg dia mulai hadir lagi.

atau org yg 3 taun ini bersama gue menjalani suka duka, walaupun dengan banyak masalah dan kekurangan dan memang lagi dalam tahap perbaikan diri, untuk serius dengan gue.


mohon masukan n sarannya ya, maap kalo ini terlalu panjang,

cuma biar clear aja gitu penjelasan ane buat masalah yg ane bingungin, jadi saran saran agan pun dapat ane tampung.

trims emoticon-Smilie
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Lu pleya pleye sih.
laki laki yang tegas
jangan mau kyk keset kaki
udah diinjek2 masih tetep welcome
jadi ceritanya cewe lu itu melakukan yg namanya SHIT TEST..
Dimana test ini wanita mengetes si Pria sejauh mana dia merjuangin si cewe
Kalo gw nyebutnya bulshit test
Laki berhak memilih
Jangan terjebakshit test itu, yg tegas
Lu mau milih nurutin cewe lu apa nurutin Mario Teguh?
Putuskan dan tinggalkan wanita seperti itu
Cari wanita yg penurut, penyayang, keibuan

Mapankan diri lu
Bahagiakan yg mau dibahagiakan
Hidup ga usah pusing soal cinta yg menyiksa
Tinggalkan
Kalo dia ngejar2
Tegas katakan Tidak!

Cari wanita lain yg baik hatinya, lembut perangainya, yg ketika dinasehati dia nerima
Jangan cari wanita yg kalo dinasehati bilang gini" Siapa elu sih, ga berhak lu ngatur2 hidup gue!"
Tinggalkan wanita seperti itu.
Diubah oleh dreadouts
Quote:


cewek gue penyayag sih gan wkwk, cuma ya gitu. kalo keluar egoisnya kadang....

misalkan kek dulu dia ngajak gue keluar, gue nolak, soalnya gue juga mau ujian, dia juga. dan kondisi gue abis kcelakaan jd abis duit buat beenerin mobil. dan dia ngambek, gue gak tau ya ini wajar apa gak.

pas gue nasehaatin, dia cuma blg "gak kok gue gak marah, lain kali aja kalo masih sempat kita jalan".
tapi udahnya gue dicuekin dulu deh semaleman. baru besoknya dia udh mayan kecut, gak pait lg kek pare emoticon-Ngakak (S)

thanks masukannya gan emoticon-Big Grin
Diubah oleh fart123
Quote:


Ermm.. dari jawaban ente, ente sebenernya udah memilih cuma pingin diyakinkan. Begitu kan?
ada bbrp point dr mbah stlh baca cerita lu:

- sering kali karakter atau sifat dasar seseorang itu gak bisa diubah sampai kapanpun. Kalaupun keliatannya ada sedikit perubahan, most likely itu cuma sbntar aja, spt logam biasa yg disepuh/ dilapis emas, sooner or later lapisan emas itu akan rontok and logam biasa akan kembali jd logam biasa

- pacaran itu bukan pernikahan
Gak ada kewajiban buat orang yg berpacaran buat menerima atau menelan mentah2 (terpaksa) semua sisi buruk pasangannya.
Kl seseorang udh merasa gak nyaman dng sisi buruk pacarnya, wajar aja kl mereka minta putus and mencari pasangan baru
After all, itu gunanya pacaran kan? Buat penjajakan kecocokan?

- last but not least, buat hal2 kyk gini, sometimes you should go where your heart goes
Kl hati lu udh pindah, gak ada gunanya lu pertahanin hubungan pacaran cuma krn lu takut salah pilih atau krn lu udh terlalu lama pacaran
Ya lihat positifnya aja gan.
Cuma satu kejelekan dia, dan itu yang bikin anda muak dan pengen pisah?
Coba pikir lagi apakah ada kebaikan dia yang bisa membuat anda bertahan sampai sekarang? Kebaikan yang membuat anda bisa jatuh cinta pada saat awal ngejar dia. Kebaikan-kebaikan lain yang jarang agan perhatikan karena sibuk memusingkan satu kejelekan dia.

Kalau ada lebih banyak kebaikan, pertahankan.
Kalau sampai tidak ada satupun kebaikan dia yang terpikirkan, lupakan dan tinggalkan.

Cowok harus tegas, jangan malah main dibelakang. Biarpun dia bawel dan emosian, apakah dia main belakang seperti yang anda lakukan??? Thnik about it... Siapa yang pantas untuk siapa? emoticon-Big Grin
Diubah oleh enba94
Menurut om bejo yang belum pernah pacaran ini dan belum laku juga sih wkwkwkwkwk

Om bejo setuju sama mbah v1k1ingz diatas

Om bejo misalnya punya pacar, om bejo nggak berharap untuk merubah pasangan om tapi om bejo bersiap dengan sifatnya yang mungkin tambah lebih buruk saat nikah nanti

jadi selama pacaran, kalau lebih banyak nggak enaknya daripada senengnya, ya mungkin perlu dievaluasi

Beda lagi kalau sudah nikah ya, kalau sudah nikah om bejo sih bakal nerima segala minus plusnya tapi kalau belum nikah ya, om berhak evaluasi, kira kira lanjut nggak nih

Ironi yang ababil sekarang sering lakukan:

Sok sokan nerima pasangan apa adanya pas masih pacaran, nanti pas nikah baru komplain, kalau menurut om bejo itu terbalik



Quote:


cuma masih bingung aja gan, apakah gue bertahan, atau gue mungkin melihat kemungkinan yang lain? walaupun mungkin skrg gue msh milih cwek gue, tp ex gbetan gue ini cukup bikin goyah hati gue gan. btw mkasi responnya gan emoticon-Smilie


Quote:


setuju mbah sama poin pertama, ini yang selalu gue pertanyakan, wong contohnya gue sendiri walopun udh ditempa supaya sabar, tetep aja kalo ada yg mancing sometimes gue tetep nyolot. nah gue pun takut, gue maupun cewek gue ya kembali ke sifat aslinya pada suatu saat nanti, dan kita bakalan gak cocok pada akhirnya. ada kemungkinan kan?

sebenernya kemaren sejak januari itu gue udh jengah dan ingin mengakhiri semuanya, cuma jujur, ane selalu gagal saat putus dengan cewek ane. selain dulu pernah dia mutusin lalu maksa minta balik pake ngancem2, pas januari kemaren ketika gue udh gak mau lanjut, dia selalu maksa dan ngancem2, yang menurut gue membahayakan keselamatan dia, sometimes itu yg bikin gue waswas mbah. tapi yang gue bingungkan kalo gue pergi skrg pun, gue gak punya alasan apa2 rasanya, karena saat ini kita lg baik2 aja.

baru sekitar semingguan lebih dikit gue deket ama ex gebetan gue mbah, dan belum ketemu sih, hanya kontak via line. karna gue lg di luar kota juga, dan posisinya gue lg LDR juga sama cewek gue sebrangan pulau. dan rasanya untuk nentuin ni hati udh pindah apa belom keknya belom deh, karna gue baru sekedar tertarik gitu mbah rasanya, belum sampe jatuh hati lagi ke dia.

makasih byk ya mbah sarannya emoticon-Smilie

Quote:


dia baik sih gan, dalam artian dulu dia pernah minjemin duit pas gue ilang dompet, dan bantuin gue ngurusin surat2an yang hilang, lalu dia jg sering ngasih gue makanan gitu pas gue sibuk ngerjain sesuatu, dan jujur dari 3 tahun ya rasanya kebaikan dia banyak drpd keburukan nya. keburukan tiap org pasti ada kan gan, bahkan gue pun ngerasa keburukan gue jg banyak, tapi dari smeua nya keburukan dia yg ganggu gue adalah egois nya dan sifatnya yg suka nyalahin org lain serta kurang agak bisa dikritik.

bener gan, gue jd kepikiran gitu2 selama ini (sepertinya) dia setia dgn ane. anw, makasih udh berkunjung dan ngasih saran ya gan emoticon-Smilie

Quote:


iya gan bejo, di keluarga gue udh byk cntoh masalah rumah tangga, mirip seperti itulah, baru tau busuknya pas udah nikah kasarannya.
itu yg gue takutin gan, di keluarga gue udh berapa byk om tante gue yg cerai, dan meninggalkan duka buat si anak. gue gak mau itu terjadi, dan makanya semenjak pcaran ini ya gue pilah jg apakah dengan cewekk gue ini gue siap atau gak, cuma buat maslaah keburukannya yg gue sebut diatas, gue msh belum bisa menyesuaikan diri dengan kekurangannya itu. anggaplah kekurangan dia salah satunya adalah gak mau dikritik atau dibilangin, cewek ane ya gitu kalo ane bilangin mngenai sesuatu, apalgi misalnya dia abis bikin salah, dia masih aja membela diri dulu, gak liat dulu yg dikritik nya apa. nah ini kadang menyolot pertengkaran, gue yg emosinya jg gede kadang jd ikut nyolot, atau gue pergi diem, dongkol sendiri. hal itu yg bikin gue sampe skearang rasanya belum mantep benar dgn cewek gue.

makasi gan bejo dah mampir n makasi sarannya emoticon-Smilie
Quote:


Kalo memang ragu, ya sudah putusin juga gpp gan. Cuma nanti kalo mendapati gebetan juga punya sifat2 jelek, apa bisa terima?
Quote:


hm... ok got it. makasi sarannya emoticon-Big Grin
why dont u embat ereka berdua?
wah ente org nya felksibel, dan manusiawi, brati wajar
Setiaaa ane gan


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di