alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Hobby / Supranatural /
(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55b03493d675d4a4748b456d/reborn-kumpulan-cerita-horror-di-kampus-ui-dan-kisaran-depok-update-terus

(REBORN & SHARE ) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI, Depok, juga Kampus Lainnya.

Tampilkan isi Thread
Halaman 38 dari 42
Quote:

mantap gan terus update cerita ente yakemoticon-Wakaka
Quote:


gedung 10 bukannya baru ya gan? angker jg kah?
ane pernah numpang boker di gd 10 pagi2 buta pas ada acara gjui di psj, bagus sih gedungnya jd ane gak kepikiran macem2 cuman pas di toiletnya ane kayak ngerasa ada yg ngeliatin aja. akhirnya buru2 bokernya emoticon-Ngakak

oh iya ane ada cerita dari sepupu ane.
jadi sepupu ane anak pnj gan, ngekos di beji, katanya di deket kuburan beji gitu(?) ane gapernah kesana sih jadi gak tau.
nah kosannya sepupu ane itu kosannya murah meriah, beda tipis sama asarama perbulannya. terus jg bangunannya bangunan lama gitu.
suatu hari sepupu ane bawa temennya 2 org nginep tuh di kosannya, mau nugas. nah bangun2 salah satu temennya mukanya pucet gitu gan.
katanya pas lagi tidur, salah satu temennya ini tiba2 kebangun gt. didepan matanya persis ada kaki ngegantung gitu, berdarah2 gt. langsung temennya sepupu ane itu shock trs baca2... gak lanjut tidur lagi deh. emoticon-Takut

terus ada cerita dari temen seangkatan ane. jadi dia cewe, ngekos di barel, di salah satu kosan cewe gitu. ane pernah masuk ke halaman kosannya (bukan dikamarnya gan, diusir ntar cowo masup2 emoticon-Ngakak), bagus sih kayak masih baru gitu, deket sama stasiun ui & margonda juga jadi ane gakk kepikiran bakal ada macem2 juga.
nah suatu hari pas lagi kelas tiba2 temen ane itu dateng2 mukanya pucet lemes gitu gan, ane tanyain kenapa dia gak mau jawab.
pulang kelas ane tanyain lagi kan tuh, disini baru dia cerita.
jadi ternyata temen ane ini bisa liat begituan gan (ane baru tau jg emoticon-Hammer ) trus katanya di kamar kosannya dia ada penghuni tetapnya gan, ibu2 mukanya ancur gituu.
nah ibu2 itu suka nungguin dibalik pintu kamarnya kalo malem.
sebelumnya temen ane fine2 aja sih sama "ibu2" itu, tapi lama kelamaan "ibu2" itu suka iseng gan. dia suka ngilangin barang2 temen ane, dari jepitan, tempat pensil, tas laptop, gitu2 untung duit gak ikutan diambil jg emoticon-Ngakak (S)
terus ibu2 ini suka mindah2in barang dia juga.
yg paling serem, temen ane itu suka ditatap diliatin gitu sama ibu2nya kalo mau tidur. kan tempat tidurnya itu hadap2an sama pintu dan ibu2 itu berdiri dibalik pintu, jadi tatapannya jelas bgt katanya , mengerikan emoticon-Takut
Diubah oleh ClaudeSpeed
Aihhhh serem juga ya gan
Wah gile banyak yg sharing ceritanya.
Nanti ane update yaks agan2.

Ngarep ijo2 donk

Quote:


Quote:


Diubah oleh Kesakitan
Lanjutkan !!

Quote:



Quote:


Quote:



Quote:



Quote:


Quote:







Quote:





Quote:





Quote:






Quote:





Quote:





Quote:



Diubah oleh Kesakitan
(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)


Quote:



Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)


Quote:


Quote:


Quote:


(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)


Diubah oleh Kesakitan
(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)


Quote:


Quote:


Quote:


(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)




Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)




Quote:



(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)

Quote:


(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)


Quote:


Diubah oleh Kesakitan
(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)


Quote:


Quote:


Quote:



(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)


Quote:


Quote:


Quote:



(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)


Quote:


Quote:



Quote:



(REBORN) Kumpulan Cerita Horror di Kampus UI dan Kisaran Depok (UPDATE TERUS)

Diubah oleh Kesakitan
Quote:


yang ini jangan2 Elon Musk lagi ujicoba Self-driving Bus emoticon-Ngakak
Kebanyakan ceritanya dari anak UI tengah nihh ye (fisip, fh, fib, sekitaran perpus dll) gw sebagai anak ui di selatan untung g pernah ngalamin begituan, jangan sampe sii. Gedung RIK walopun baru udah lumayan banyak cerita2 sii, paling serem dulu di kuburan bikun-menara air sampe gym
Ane lagi marathon baca di pejwan. Istirahat dulu deh baru lanjut yang Cerita Paling Serem Menurut TS emoticon-Big Grin
Cendol dongs gan
uki emang syerem gan D
Pengalaman Serem Ane

Sudah lebih dari 6 tahun ane hidup di sekitaran kampus UI, 3 tahun ngampus di PNJ, 3 tahun sekarang di UI. Dari 6 tahun itu ane belum pernah sama sekali menemukan atau diganggu Lady in The Red yang terkenal itu, agak skeptis jadinya, padahal ane termasuk mahasiswa yang doyan banget beraktivitas malem hari, maklum anak Teknik. Tapi ane pernah ngalamin 2 kejadian horror yang cukup signifikan di UI.

Menara Air Rektorat
Jadi waktu pertama kali ane ngampus di Depok ini ane ikutan salah satu UKM musik yang latihannya di Pusgiwa, singkatnya hampir tiap hari ane latihan sampe larut. Waktu itu ane belum ngekost, masih pulang pergi ke arah Bogor naik kereta. Sialnya latihan UKM ane ini melewati jadwal Bikun terakhir jam 21.00, ane juga gak bawa motor ke kampus, pilihan terbaiknya nebeng temen yang pulang, naik ojek atau jalan kaki, dulu belom ada ojeg onlen.
Ada 2 cewek yang bareng ane, nasibnya sama gak bisa pulang malam itu, gak ada tebenangan, gak ada ojeg, gak ada bikun, opsi terbaiknya jalan kaki sampe stasiun pocin lewatin rute Rektorat. Kalau pernah ke Pusgiwa mungkin paham rutenya gimana, jadi turun dulu ke halte PNJ yang deket danau, terus nanjak ke menara air, lewatin Rektorat/Kuburan Bis Kuning, terus ikutin jalan lewatin Balai Sidang/Balairung/FKM/RIK sampe ke halte pocin.
Orang waras sih gak bakalan lewatin rute ini tapi karena banyak juga rumor-rumor rekan ane di UKM itu yang biasa lewatin UI jalan kaki larut malam dan selalu sampai tujuan dengan aman dan selamat jadi kami PEDE aja. Rute ini di forum cukup terkenal angker, "katanya", tapi ane masih cukup lugu untuk "ngeh" soal hal mistis di UI.

Selama perjalanan kami ngobrol santai aja, tentang kuliah, musik, hal-hal seru, killing time, waktu itu ane pakai tas gemblok dengan botol minum yang ane selipin di samping. Persis di depan menara air itu BENER KEJADIAN.

"Kita lewat lurus aja ke Rektorat yak, lewat samping Kuburan Bikun terlalu gelap." ujar ane
"Iya gue juga lebih prefer lurus lebih terang gitu." kata temen ane

Terang yang dimaksud waktu itu lampu jalan remang-remang ala kadarnya, awalanya kita masih ngobrol ringan soal kuliah tapi begitu lewatin beberapa langkah dari menara itu BOTOL ANE KELEMPAR DENGAN SENDIRINYA KE DEPAN.
Anehnya botol ini bukan sekedar dilempar dari belakang tapi kayak terjatuh dari atas, logikanya ada yang lempar ini dari atas atau dari belakang tapi tinggi posisinya.
Ane membisu dan mencerna keadaan, kedua temen ane cewek juga diem di tempat, ane berusaha sadar dan ignore botol itu, tanpa kata ane kasih kode ke kedua temen ane pake tangan kalau kita harus jalan lebih cepet dan jangan liat belakang.
Langkah demi langkah kami lewatin menuju Rektorat, kondisi sepi, dingin, cuman ada kami bertiga, di kanan kiri masih hutan belantara, jalan setapak dari paving block mempersulit langkah kami. Waktu itu yang ane pikirkan sebagai pejantan di situ cuman ketenangan dan keep calm, karena kalo ane terlihat panik terus teriak, bakalan repot menenangkan 2 cewek ini.
Rektorat udah semakin dekat tapi hal yang lebih aneh makin terasa nyata, ternyata dibalik suara ketiga pasang langkah kaki kami ada 1 langkah pelan tepat 20 meter di belakang!! Awalnya langkah kaki ini lambat, tapi semakin kami menjauh dia juga semakin cepet jalannya. Melewati parkiran, gedung, lari kecil di bundaran Rotunda, sampai keliatan Balairung terdengar juga LANGKAH KAKINYA JADI IKUTAN LARI.
Ane udah mulai panik dan kedua temen ane ini semakin kehabisan nafas, ane memutuskan di dekat portal Balairung untuk berhenti dan melihat ke belakang, SIAPA YANG NGEJAR???

Ternyata gak ada siapa-siapa

"Sori, agak lari, tapi bakalan gue ceritain setelah sampe pocin, ayok kita jalan pelan aja sampe sana!"
Kedua temen ane nurut dan begitulah malam mencekam itu kami lewatin.

Sesampainya di stasiun
"Tadi botol lu dilempar siapa?" kata temen ane
"Something yang gak bisa kita liat, tadi pada denger gak ada suara kaki di belakang kita?"
"IYA GUA JUGA DENGER!!" kata temen ane yang lainnya

"Sorry banget gua gak ngomong apa-apa karena takutnya kalian panik, jadi mendingan kita lari kecil aja biar gak shock, untung something itu gak menunjukan wujudnya!"

Setelah itu kami gak pernah nekad lagi jalan lewatin Rektorat malam larut.
Pengalaman Serem Ane(2)

Ini cerita waktu ane masih jadi mahasiswa PNJ, kebetulan waktu itu ane udah ngekost di daerah belakang Poltek, Beji. Kostan ini masih baru banget, ane termasuk penghuni pertama, cuman ada 8 kamar waktu itu dan gak semuanya keisi. Bentuknya simpel, ada kamar di depannya ada teras, 2 lantai, dapur di lantai 1, kamar mandi luar, ada meja makan dan kulkas di lantai 1, ada tivi di ruang tengah lantai 2, jadi semi outdoor gitu. Di sekitar Beji emang masih sepi waktu itu, di deket kostan ane juga masih ada kebon dengan segala pepohonan pisangnya. Kamar ane ada di lantai 2, jendelanya menghadap keluar bisa keliatan kostan seberang dan rumah warga-warga di bawah, posisi kostan ane agak tinggi gitu dibanding rumah lain. Pintu kamar ane ke teras dan langsung dapet view rumah gede sang pemilik kostan di depan dan agak nengok ke samping udah keliatanlah si kebon.

Rata-rata penghuninya mahasiswa PNJ juga dan udah jadi dinasti Teknik Sipil, kebanyakan temen angkatan ane atau adek kelas. Karena emang kostan cowok jadi pada hobi tidur ngumpul di satu tempat, bisa berlima dalam 1 kamar wkwkwk, sisa kamar lainnya bisa kosong. Kalau long-weekend ane pasti bakalan pulang karena biasanya nih kostan sepi parah dan spooky.
Kejadian yang paling sering ane alami adalah suara tangisan misterius setiap malam, jadi ada satu waktu sekitar jam 1 atau 2 di kostan ini bakalan kedengeran suara anak kecil/cewek nangis, "HUUU HUUU HUU HUU HUU!!"
Sebenernya suara itu bukan suara mistis melainkan suara anak pemilik kostan tapi KENAPA selalu nangis di jam yang sama?
Ternyata ada isu kalau Ibu Kostan sengaja bangun kostan ini untuk meramaikan rumahnya, dulunya gedung kostan cuman ada pohon gede banget, tapi jelasnya kenapa harus diramaikan oleh mahasiswa entah alasannya apa.

Selama ane ngekost tanpa gak sengaja ane hobi ngeliatin pohon pisang, dan bodohnya ada temen ane yang hobi nakut-nakutin, dia bilang kalau pohonnya suka goyang-goyang sendiri, ya tapi bisa aja kan angin?


1. Jendela Kamar Ane
Pada waktu itu ane sudah jadi orang yang skeptis, karena kecewa dengan isu-isu seram di UI yang sama sekali gak ane alami (Terlepas dari kejadian Menara Air ane tetep skeptis). Satu sore seperti biasa ane pulang dari kampus dan orang-orang masih belum dateng, rata-rata kuliahnya sore, cuman ane yang pagi. Kondisi kostan sebenarnya gak terlalu sepi, masih ada sayup-sayup lagi dari beberapa kamar, ane naik ke atas, gak ada perasaan aneh sekalipun.
Ane ganti baju dan siap-siap melakukan aktivitas malam yaitu tidur. Ada satu kebiasan signature ane di kostan ane yaitu kunci pintu dan matiin lampu setiap tidur, padahal penghuni lain gak selalu matiin lampu dan kunci pintu. Salahnya itu adalah Maghrib, you know what?
Karena jendela ane gak terpasang hordeng, biasanya untuk menutupi jendela ane pake baju atau sarung, waktu ane mau nutup jendela ini dan melihat pemandangan langit merah ternyata,


ADA KEPALA ORANG ANCUR PENUH DARAH NEMPEL DI KACA!!!

Ane masih inget banget bentuk mukanya berkumis dan kulitnya pucat, rambut agak ikal tapi udah gak karuan. Ane Shock, panik, langsung lari ke pintu, ngacir ke lantai 1 dan emang belum ada tanda-tanda kehidupan dari yang lain. Ada 1 kamar yang mungkin berpenghuni tapi karena terutup ane urungkan niat manggil dia. Ane akhirnya menunggu di meja makan dan gak berani balik ke kamar, entah itu hanya halusinasi atau nyata ane gak berani balik sampe temen-temen ane pada nimbrung.


2. Kamera Auto-Focus
Waktu itu ane cuman berdua di kostan, udah weekend, kostan sepi. Penghuni baru ada sekitar 4 orang, masih bau-bau cat baru kostan. Suatu malam mati lampu di Beji, kostan ane gelap banget gak keliatan apa-apa, ane ada di lantai 1 dan pengen pulang ke rumah tapi barang-barang masih ada yang ketinggalan di lantai 2. Untung ane bawa kamera DSLR, entah untuk kepentingan apa, kayaknya bekas hunting hari itu. Dengan ide yang super-genius ane mau pakai kamera ane buat senter, dulu ane belum punya hape dengan lampu.
Ane setting kamera ke auto, karena ini gelap ane akan ngandelin cahaya kuning dari deteksi fokus kamera sebelum jepret, dibandingkan flash ini lebih bagus buat senter soalnya lampunya terus nyala sampai lensanya nangkep sesuatu di depannya.
Nah, karena ide ini menurut ane cemerlang yasudah ane pake fitur ini buat jalan ke atas, ane arahkan ke depan ane, logikanya kalau di ruang hampa dan gelap gak akan bisa langsung fokus kecuali ada OBJEK di depannya dan gak mungkin langsung fokus, di ruang terang aja butuh waktu apalagi di tempat minim cahaya (CMIIW), pas ane naik tangga pelan-pelan, begitu hampir sampai di lt 2

KAMERANYA LANGSUNG JEGREK!!!

Ane liat di layar kamera memang dapat objek fokus (tandanya warna kotak merah), ane langsung lari balik lagi turun ke bawah sampe temen ane bingung ane kenapa tapi ane pura-pura merasa bodoh aja dengan tingkah ane sendiri, di gallery kamera ane gak nemuin apa-apa tapi auto focus itu udah berbicara banyak hal menurut ane. Serasa Fatal Frame!!



masih update kah? ane baru kmaren dpt 'kenalan' di dket stasiun pocin 😂
Temen apa tuh???
Quote:


Masih gan. Share aja. Nanti kalo udh banyak ane quotes.
tinggal bentar beli kacang di domawut
Quote:


Sikaaat gan
Halaman 38 dari 42


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di