alexa-tracking

BEING RICH IS NOT HAPPY.

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55ad6f11e05227fe558b4567/being-rich-is-not-happy
BEING RICH IS NOT HAPPY.
Assalamualaikum, salam sejahtera.
Hallo KASKUS, sebelum nya gw minta maaf kalo penulisan stories from the heart yang akan gw ceritakan agak berantakan, maklum gw gak punya yang namanya bakat menulis.
Tujuan gw menulis disini dikarenakan gw tidak punya seseorang yang cocok untuk dijadikan tempat bahu bersandar atau curhat, walaupun masih ada lantai untuk bersujud ke Al Samii(maha pendengar) ALLAH SWT.
Untuk nama, sekolah, universitas, alamat2 tinggal dan kantor gw samarkan untuk menjaga privasi.

INDEX
Spoiler for INDEX:



PART 1 MILIARDER
Oke perkenalkan nama gw Putra(samaran), umur gw 23, kalau soal postur dan tampang, gw bisa dibilang mirip zayn malik emoticon-Big Grin, brewokan selama liburan sekolah, dicukur hanya pas sekolah, tapi seperti nya gw masih lebih tinggi 175 dan kulit gw juga rada coklat. Gw lahir di Jakarta. Semenjak TK hingga SMA gw tinggal di Singapura. Soal sekolah, selama gw sekolah kehidupan gw bisa dibilang sangat NORMAL. Yap, normal yang gw maksud hanya masuk sekolah belajar dan tidak berteman. Yes, those were the days I dont know anything about relationship with others, love or friends.

KENAPA? Yeah selama 17 taun gw ketemu dengan orang tua kandung sendiri BISA DIHITUNG DENGAN JARI. Ayah gw tinggal di Arab Saudi sibuk dengan pertambangan nya, sedangkan Ibu gw tinggal di LA sebagai pialang saham. Walaupun mereka tidak seranjang, status mereka sebagai suami istri masih bertahan, dan gw percaya2 aja dikarenakan mereka emang sibuk kerja.

17 tahun di Singapur, gw tinggal ber 2 bersama pembantu rmh tangga. Kehidupan gw sebagai anak sekolahan hanya belajar dan tidur, hingga sampai hari kelulusan. 3 hari setelah kelulusan, gw mendapatkan paket dari ayah isi nya 2 tiket pesawat first class ke New York, kartu kredit, amplop coklat bertulisan Universitas C****bia dan 2 buah surat
Quote:


Bibi Riska adalah PRT yang mengurus gw dari kecil, sedangkan pak Bagus supir pribadi keluarga gw. Gw pun langsung samperin pak Bagus yang sedang mencuci mobil di depan rumah.
Gw : Pak, ini bapak baca surat dari ayah ya, nanti kalo sudah dibaca tolong kasih saya lagi.
Pak Bagus terlihat sangat panik melihat dapat surat dari ayah, mungkin takut di pecat atau semacam ny. Walaupun itu tidak mungkin soal nya sudah hampir 15 taun menjadi supir keluarga gw.

Gw penasaran dan langsung browsing melihat2 profile Universitas C****bia, dalam pikiran gw '' gmn cara masuk nya, ini kan universitas yg termasuk susah untuk lolos test" lalu gw membuka amplop coklat yg bertulisan Universitas C****mbia dan gw pun kaget melihat bacaan kelulusan test masuk UC. Yap dalam pikiran gw, pasti ayah dan ibu money talks nih . Tapi gw siap2 aja kok kuliah di unversitas ini, bukan nya sombong, tapi jujur gw sangat pintar di sekolah. rata2 nilai gw dari sd - sma gak jauh dari angka hampir menyentuh perfect.

Disaat gw sedang asik browsing ingin tahu lebih lanjut tentang universitas ini, pak Bagus sudah dibelakang gw dengan tampang sedih.

Pak Bagus : mas Putra, terima kasih dan mohon maaf untukselama ini ya. Saya merasa bersalah pernah ngerepotin mas seperti pinjam mobil atau numpang menginap di ruang tidur kosong. Saya bersyukur kerja dsini, gaji besar, pekejraan mudah dan saya mendapatkan tempat tinggal untuk keluarga saya. Terima kasih banyak mas, tolong sampaikan ke bapak ya...
Gw : pak Bagus, iya sama2. Terima kasih juga selama ini uda ngerepotin pak bagus nganter jemput saya pulang sekolah. Iya nanti saya sampaikan ke ayah

Gak lama, bibi Riska menangis mendatangi kami yang sedang saling berterima kasih dan maaf2an
Bibi Riska : mas Putra, saya menangis karena saya takut ditinggal dan ternyata saya diajak untuk tinggal bersama mas Putra. Terima kasih ya mas Putra, saya senang sekali masih bisa melanjutkan menafkahi anak saya yang sedang kuliah di Jakarta.
Bibi riska adalah TKI yg cukup berumur, umur nya sepantaran dengan ayah dan ibu dan gw senang bibi Riska ikut karena dia yang merawat dan mengurus keperluan gw dari kecil.

Gw : bibi mau pulang dulu ke Jakarta ketemu keluarga? Berangkat nya masih seminggu lagi kok, nanti saya pesenin tiket PP buat ibu ya besok.
Bibi Riska : ya ALLAH mas Putra, terima kasih banyak ya, tapi apa mas Putra tidak apa2 ditinggal beberapa hari sama bibi? nanti kalau ibu dan bapak tau saya bisa di usir.
Gw : haha bibi kan uda ngerawat saya dari kecil, tidak mungkin ibu dan ayah melakukan itu, mereka juga pasti ngebolehin kok, kan ada pak Bagus msh disni bu. Makanan pesan diluar saja.
Bibi Riska : iya baiklah mas kalo begitu, bibi siap2 dlu buat berangkat besok.
Pak Bagus : mas Putra, apa ini benar2 tidak apa apa keluarga saya pindah kesini?
Gw : tidak apa apa pak, kan tadi ayah sendiri yang ngomong disurat.
Pak Bagus : terima kasih banyak ya mas ad
Gw : Iya iya pak, tenang aja.

Selama seminggu ini gw belajar kursus mobil bersama pak Bagus, dan hasil nya cukup mahir dikarenakan hampir 5 jam'an perhari selama 5 hari gw belajar dengan pak Bagus. Bibi Riska sudah pulang dan tampak senang sekali dengan liburan nya. Singkat cerita, gw dan bibi Riska sudah di Changi airport dianterin pak Bagus.

Pak Bagus : terima kasih banyak mas Putra terima kasih banyak untuk selama iniii saya mohon ma ( belum selesai ngomong langsung gw sela dikarenakan bosan dengan perkataan terima kasih dan mohon maaf dari nya)
Gw : iya pak tenang aja, terima kasih ya sudah nganter ke sini. Pak Bagus nanti cari perkerjaan lain saja ya, mobil pakai saja.
Pak Bagus : sudah jadi tugas saya mas haha.
Bibi Riska : pak bagus makasih ya

Didalam pesawat sebelum take off, gw rada takut dikarenakan ini perdana alias first time gw naik pesawat dan ini rute terpanjang yap hampir 16 jam. Muka gw pucet, dan bibi riska melihat keadaan gw.

Bibi Riska : mas Putra tenang saja, berdoa saja biar selalu dilindungi sama ALLAH.
Gw : iya bi, ini lagi berdoa semoga gak kenapa2

Bibi Riska ngasih gw permen untuk cemilan, dan kebiasan gw kalo nyemil pasti tidur. Yap gw tidur, bangun2 gw sudah berada di langit dan melihat dinding di pesawat -4 hours. Perut gw keroncongan dan akhir ny gw bertanya ke bibi riska yang sedang membaca novel Ayat Ayat Cinta
Gw : bi, laper mau mesen makanan bisa kan?
Bibi Riska : eh mas Putra , sudah bangun. iya bisa, nih pencet ini aja nanti pramugari nya dateng

Gak lama pramugari nya pun datang dan gw memesan makanan sebanyak 2 porsi untuk bibi Riska dan gw, Gak lama gw akhir nya nyampe di NY. Tidak terasa lama dikarenakan gw sedang asik baca Ayat Ayat Novel yg bibi baca,

Sampai di arrival JVK, gw melihat nama MR. Putra & MS RISKA. Gw samperin, ternyata dia petugas antar jemput apartement gw. Selama diperjalanan, gw melihat keadaan salah satu kota tersibuk di dunia, NY dan perasaan gw dsini seperti nya tidak menyenangkan. Sesampai diapartemen, barang2 gw dibawain sama petugas tadi nama nya Jake, terlihat jelas di bet seragam nya dan dia sempet memperkanalkan diri sebelum nya.. Apartment gw berada di lantai 9, ya gw pas melihat apartemen ini sempat kaget dikarenakan mewah ny melebihi rumah gw di singapur. Gw melihat bibi Riska beres2 pakaian gw dan gw pun langsung tepar diatas kasur dikarenakan kelelahan selama perjalanan.

Sepertinya seru...lanjutkan brok
wah kek nya bagus nih ceritaaa
tetep lanjut yah gan jangan ditelantarin nih trit nya emoticon-Smilie
wah keren nih cerita tentang anak yang kuliah di amerika
wah lu keturunan arab ya gan,di sono cantik cantik gak gan cewek nya emoticon-Genit
Asikk nih kayaknya..
Ijin nginep di sebelah apartemen TS yah emoticon-Ngakak
nice thread mas gan
ane ijin nenda yak
Wah ga kebayang dah ketemu orang tua selama 17tahun bisa diitung jari
gan, kalo mau lanjutin part 2 nulis ny dimana yah ? emoticon-Ngakak (S)
tulis di reply ?
Quote:


ini serius tanya apa bercanda sih ? emoticon-Bingung (S)
tulis di post reply aja gan
cerita baru.. keep on going vroh
emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
update dong gann.. penasaran nihh emoticon-Ngakak emoticon-Matabelo
update dong gan. penasaran nihh emoticon-Ngakak
wah ts kyknya pendatang baru di kaskus nih emoticon-Ngakak btw ijin bangun sutet buat mantau emoticon-I Love Indonesia (S) seru nih ceritanya
bau bau menarik.... nenda gan... kep apdet... emoticon-Smilie
Quote:

Update di reply gan
lanjut vrooh...

cerita tentang orang kaya yang bosan dengan hidup mewah nih emoticon-Big Grin

keep update vrooh...
Wahh cerita baru nih.... ijin sewa apartemen gan... sepertinya menarik....
Nice bro
Part 2 New York

Im wide awake setelah berisitirahat cukup lama. Gw msh melakukan kegiatan rutin seperti biasa seorang anak sekolah, mandi dan sarapan. Setelah memakan sarapan yang dibuat oleh bibi Riska entah dia belanja dimana, seorang petugas apartemen menganter box paket dari LA.
Isi ny sebuah kunci mobil porsche dan iphone 3G beserta simcard nya. Paket ini pasti dari ibu, gw pikir akan bertemu kedua ortu gw disni, tetapi ternyata mereka masih belum ada kabar. Gw pun mengotak atik handphone PERDANA, yes its my first time menggunakan alat telekomunikasi. Singkat cerita gw melihat contact list kedua orang tua gw, gw pun mencoba untuk menelpon Ibu.

Ibu : halo nak?
Gw : halo bu, disurat ayah seminggu lalu kirim katanya ibu nunggu putra disini?
Ibu : iya ibu sedang di pesawat ini mau take off ke NY dari LA. Nak Putra jalan2 saja dulu keliling NY belanja2 baju dan perlengkapan kuliah, nanti nak ke bawah saja tanya parkiran mobil nya dimana.
Gw : oh baik deh bu, putra tunggu yaa
Ibu : kamu sudah bisa nyetir sendiri kan?
Gw : sudah bu, iya sudah ibu hati2 dijalan.
Ibu : baik nak, kamu belanja pake cc yg dikasih ayah saja ya.
Gw : iya bu

Gw seneng banget mendengar kabar ibu mau ketemu sama gw, disaat mood gw sedang bagus, gw pamit sama bibi Riska untuk belanja baju dan perlengkapan kuliah. Gw turun ke lobby dan menanyakan parkiran mobil ada dimana, seorang valet menyamperin gw lalu berkata

Valet : Mr putra? apartemen 922?
Gw : yes, and you are?
Valet : My name is Rendi and I'm a valet parking staff. Please wait in front and I'll take ur car from the parking car
Gw : oh okay im gonna w8

Singkat cerita gw menunggu di depan lobby dan melilhat sebuah mobil sport warna hitam dan Rendi mengendarai ny, Rendi turun menghampiri gw dan gw pun naik ke mobil yg ibu atau ayah belikan. Dalam pikiran gw '' perdana nyentuh mobil sport + baru seminggu gw belajar nyetir, gw rada takut kenapa2 dijalan dan gw juga masih belum tau jalan di daerah sini'' akhirnya gw turun dari mobil lalu menghampiri Rendi untuk menganter gw keliling NY.

Di dalam mobil gw merasa canggung karena gw yakin didalam pikiran si Rendi pasti gw anak manja banget, gw pun memulai pembicaraan
Gw : Rendi, do u live here?
Rendi : iya, I mean yes mr
Gw gak terlalu kaget melihat dia bicara bahasa Indo, dikarenakan pas bertemu gw juga melihat ini valet ga ada bule2 nya, mirip banget sama orang2 Indonesia berkulit coklat dan logat english dan cara bicara ny seperti orang sunda
Gw : lo dari Indo?
Rendi : wah iya nih pak, saya sedang kuliah disini dapat beasiswa sudah 3 semester dan mengambil part time job sebagai valet
Gw : jangan manggil pak, gw mahasiswa baru di UC umur gw msh 17 taun, santai aja
Rendi : trus saya manggil ny apa nih?
Gw : panggil nama aja putra. bdw ngomong nya santai aja, biar gw gak bete juga disni masih ada yg bisa diajak ngobrol pake bahasa indo
Rendi : oke deh putra, ini mau beli baju dimana?
Gw : uda bebas dimana aja

Gw merasa akrab bgt sama Rendi ini, mungkin bisa dibilang gw seneng ada yg bisa diajak ngobrol bahasa Indonesia, gw 17 taun disingapur tetapi bahasa yang gw pakai sehari2 adalah bahasa Indonesia, yeah rata2 orang di sg juga dipertokoan dan sebagai nya ngomong nya bahasa2 melayu mirip2 bahasa Indo + juga gw kalo ngobrol sama bibi Riska dari kecil menggunakan bahasa Indonesia. Walaupun gw gak pernah nyentuh tempat kelahiran gw.

Sampai di depan FO, rendi gw ajak ke dalam juga untuk nemenin gw. Gw nawarin beberapa pakaian juga buat rendi, diawal rendi menolak. Tapi setelah gw bilang ' rezeki gak bagus kalo ditolak, ini juga itung2 terima kasih gw buat nemenin sama nyetirin mobil'
Gw menghabiskan 1200++ usd untuk 9 setel pakaian + 2 kaos buat rendi.

Rendi : gile lo bro, 10jt rp buat beli 9 setel pakaian doang? bdw makasih ya kaos nya
Gw : ya gw gak bawa banyak dari rmh gw yg dlu, trus juga di suruh ibu buat belanja.
Rendi : ok deh bro, kemana lagi nih?
Gw : langsung balik apartemen aja

Bro, gw sempet berpikir Bro itu apa? Oh mungkin yang dimaksud Brother, padahal gw bukan saudara nya, kok dia manggil gw brother?

Rendi : bro putra, nanti malam part time gw sebagai waiter di cafe L***sta, sebagai terima kasih gw ajak ke tempat makan enak gmn ? Biar lo gak bete hari ini, kalo mau berangkat bareng aja nanti jam 7 sore dari sini
Gw : waduh ren, gw gak pernah minum2 begituan, tapi ada kan cake2 atau makanan disana?
Rendi : oh ada bro, kalo mau nanti turun aja

Gw sudah dikamar membereskan pakaian2 yg baru gw beli barusan, lalu gw rebahan diatas kasur dan mengotak atik hp. Saat gw sedang asik mengotak atik hp melihat kegunaan ny seperti apa saja sih ini alat telekmonikasi, gw mendapat kan notif email dari ayah
Quote:


Jam menunjukan 18.30, gw pun akhir ny turun buat ketemu rendi dan setuju ikut ke cafe nya, mungkin dikarenakan gw bete hari itu tidak ada hal yang perlu gw lakuin dan gw juga masih ingin lebih tau tentang kota yang gw tinggalin sekarang.

Pembicaraan dalam telepon
Ibu : nak putra, mama uda nyampai di NY skrg lagi di Hotel NYP, besok ibu siang ke apartemen yah
Gw : iya ibu istirahat saja dulu, nanti putra jemput yah ibu besok siang.
Ibu : oh ya sudah kalo nak putra mau jemput, ibu tunggu

Gw sampai di Cafe tempat Rendi kerja sebagai part time waiter , pertama gw bingung kenapa part time job nya mendapatkan slot di tempat2 berbintang, gw pun dengan santai bertanya

Gw : ren, lo kok dapet part time bisa di tempat berbintang2 gini, seperti valet apartmen sma waiter cafe ini?
Rendi : oh bro, gw dapet part time ini di masukin sama tante2 yg demen brodong di cafe ini, awal2 cerita pas gw baru 1 semester dsini dan tinggal di asrama, gw menang lottery 5000 usd trus gw hamburin buat minum2 di sini, disni gw jadi deket sama tante2 yg duduk disana tuh (sambil menunjuk ke arah meja yg penuh tante2 yg sedang melihat ke arah gw dan rendi)
Gw : oh gitu
Gw pun dianterin ke meja kecil sama rendi, dan rendi meninggalkan gw kata nya ingin menganti setelan kerja nya dahulu. Pikiran gw uda kemana2 ''kenapa rendi dengan santai bisa bercerita tentang hal semacam itu, trus apa yg dilakuin sama tante2 dsni bisa deket sama rendi'' mungkin ini yang dimaksud dengan teman, cerita apa ada nya. tiba2 saat gw sedang bengong sesosok blonde dengan tampang yg cantik dan muka nya memerah mabuk berat memegang bahu gw dan mulai duduk disebelah gw
Blonde: u look handsome, wanna have fun tonight?
Gw : sorry I dont know you, please dont disturb me
Blonde : oh please ur kidding me right? nobody ever reject me
Gw : SORRY I DONT KNOW YOU, PLEASE GO AWAY ( disini gw uda awkward bgt entah kenapa, soal nya gw emang gak pernah ngobrol sama wanita) terus blonde itu pergi dan meninggalkan meja gw, dri jauh kelihatan rendi dengan setelan kerja waiter ny menghampiri gw
Rendi : put, sorry ya cafe ini emang bgni banyak yg nyari pasangan sex disni, gw jadi rada gak enak sama lo. sorry gw ajak kesini,
Gw : udah gw laper nih mau makan, gw liat menu ny doang.
Lalu rendi memberi menu makanan dsni dan gw memesen cheese cake 2 piring.
Rendi : ini 2 buat lo semua kan? gw gak bisa makan bareng lo dsini, maklum gw cuman waiter
Gw : iya buat gw, gw laper bgt pgn makan manis2, iya gw ngerti bro. ( entah kenapa gw juga jadi ikut2an manggil dia bro)

Makanan gw datang dan gw santap dengan gembira, soal nya gw demen bgt sama yg nama nya Cheese cake. Tiba2 tante2 yg duduk di ujung sana yg dari tadi melihat ke meja gw menghampiri gw sendiri dan duduk di sebelah gw.
Tante : kamu dari indo ?
Gw : iya tante ( kelihatan dari tampang nya orang indo, dan postur tubuh ny sudah keliatan berkeluarga)
Tante : kamu mau kerja part time gak ?
Gw : gak tante terima kasih, saya baru pindah ke NY hari ini untuk kuliah di UC dan saya juga orang yg cukup berada
Tante : emg kamu tinggal dmn?
Gw : nyc apartemen
Tante : oh tempat rendi part time ya
Gw : iya
Belum sempat tante ini bertanya lagi gw berdiri dan menghampiri kasir untuk pembayaran, lalu gw samperin Rendi untuk pamit pulang. gw uda bete karena gak pernah ada orang yang bertanya terus2an seperti itu. Akhirnya gw menyetir sendiri ke aprtemen, gw dah hapal jalan nya soal ny cukup dekat dengan apartemen yg gw tinggalin.

Sesampai di lobby apartemen, gw mampir ke internet cafe kecil gitu untuk browsing lokasi hotel dan jalan tempat ibu gw menginap. Gw apalin tiap jalan dan patokan nya. Sampai dikamar, gw rebahan dan memikirkan kejadian tadi di cafe yg sangat awkward. '' APA INI YANG NAMANYA RELATIONSHIP? ''

×