alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKU YANG HIDUP DARI KERINGAT AYAH DAN AIR SUSU IBU
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55a92913d675d41c7c8b4567/aku-yang-hidup-dari-keringat-ayah-dan-air-susu-ibu

AKU YANG HIDUP DARI KERINGAT AYAH DAN AIR SUSU IBU

GIMANA MENURUT AGAN-AGAN SEMUA ?
GIMANA MENURUT AGAN-AGAN SEMUA ?
PAYAH
0%
PERLU BELAJAR LAGI
100.00%
pertama tama kenalin nama gue DimasKH, gue anak sulung dari 3 bersaudara, gue punya 2orang adik yg cantik dan ganteng, entah kenapa cuma gue yg mukanya pas-pasan kalo dibandingin sama adek-adek gw hahahaha
gaperlu kan gue sebutin nama adek-adek gue? Gausah lah ya, biar kalian penasaran juga hahaha, ya kalo masih gak penasaran juga terpaksa deh gue ambil cara kekerasan dengan masukin kalian kedalam botol sirup marj*n, pasti kalian penasaran kan? Tuh buktinya bertanya-tanya sendiri dalem hati (yg remuk redam di sakiti mantan) hahaha, yes! Akhirnya gue berhasil bikin kalian penasaran

"dim" begitulah temen-temen gue, emak gue, bapak gue, om gue, tante gue, tetangga gue, temenya temen gue, temenya tetangga gue, bahkan tetangga temenya temen gue yg tetanggaan ama temenya temen tetangga gue yg tadinya juga tetangga gue dan sekarang jadi temen dan tetangga gue yg akrab manggil dengan sebutan tersebut,

pagi itu tepatnya 12th usia gue, dengan penuh semangat gue beresin kamar gue yg menurut gue adalah istana terindah yg pernah ada tapi tetep aja layaknya kapal pecah di mata emak gue, mungkin dari sini bisa di ambil kesimpulan bahwasanya memang benar jika cowok selalu salah dimata cewek, eits tp kan emak gue bukan cewek lg tp udah jadi wanita beranak 3? Ah bodo amat dulunya bapak gue waktu godain emak pasti bilangnya "hay cewek" nah! Gue gak salah kan? Alesan gue cukup logis kan? Hahaha itulah hebatnya gue, lidah gue aja jago kalo diajak silat apa lagi gue? Udah gausah di terusin lagi kasian ntar kalian bacanya pada sambil merem melek mendesah-desah gitu kan jadi gimana gitu, merinding sendiri gue bayangin agan-agan baca tulisan gapenting ini sambil merem-melek disertai dengan desahan-desahan,emoticon-Ngakak

Oiya waktu itu gue baru punya 1 adek, masih suka ngejailin adek gue yg cewek, maklumlah kakak adek yg selisih usia gak terlalu jauh pasti sedikit yg bisa akrab, entah mungkin sudah menjadi hukum alam memang seperti itu harusnya hahaha, gue mau sedikit curhat ya, gue sering ngiri sama adek gw yg minta ini itu selalu di kasih, kemana mana selalu diajak, jujur gue ngiri! Ngiiri banget! Tapi dari sisi laen adek gue juga ngiri kali liat gue boleh maen sesuka gue sedang dia cuma ngedekem dirumah suruh bantu nyuci piring atau sekedar menyapu lantai dan teras rumah kami, tapi lama kelamaan gue sadar gue anak sulung sudah pasti gue lebih di manja dibandingin adek gue waktu gue masih kecil dulu, gue juga yakin adek gue juga ngerti kalo apa yg dikerjakanya itu semata-mata buat ngajarin dia jadi mandiri dan kelak bisa dan cukup mampu untuk mengurus anak dan suami, buset jauh bener pemikiran gue, dah ah gausah dilanjutin lagi mikirnya, takut kejauhan dan tersesat gatau harus balik lagi, dan malah gabisa mikir lg, dah ah horor banget kesanya,

Dari kenakalan - kenakalan itulah gue sering dimarahi, sering dihukum dengan cara di penjara dalem rumah dan gaboleh maen selama 1-2hari, tau sendiri lah kaya gimana anak remaja, bukan remaja namanya kalo gak ngeyel ataupun bandel, oiya belum gue sebutin apa sih kenakalan kenakalan gue waktu itu, ya itu tadi salah satunya sering jailin adek gue sampe nangis gitu, maen PS sampe gak inget waktu, bagian favorit gue adalah mancing ikan dikali yg sebenernya cukup jauh dari rumah, dulu gue gak ngerti kenapa mereka ngehukum gue seperti itu, yg ada dipikiran waktu gue waktu itu adalah emak dan bapak gue jahat! Gak mau ngasih kesempatan buet gue maen, seneng-seneng dan seru-seruan sama temen-temen sebaya gue, eits tapi itu dulu, beda halnya dengan sekarang, sekarang gue jadi ngerti, sebenernya mereka itu terlalu sayang sama anak-anaknya, mereka gamau anak-anaknya nangis, tersakiti atau lepas dari pelukan mereka, itulah alesan yg selama ini gue yakinin sama diri gue sendiri

Gak terasa udah mau masuk SMA aja ini gue haha, jelas dong gue punya sekolah idaman dan favorit gue, sebut aja SMKN 1 NANANA pacman emotikon hahaha gue daftar di gelombang pertama dateng dari gerbang sekolah idaman gue masih tertutup dan terkunci dengan gemboknya, oiya waktu itu gue didampingi bapak gue, biasalah gue tipikal anak yg lebih deket sama bapak dari pada ibu, seringnya curhat kebapak dari pada keibu pacman emotikon hahaha
Waktu itu nilai lebih dari cukup, eits maksudnya PAS - PAS'an kalo orang jawa bilangnya "NGEPRES BANGET" hahaha emoticon-Malu (S) tapi gue gak mau ditendang dari sekolah idaman gue tersebut, gue ambil jalur + nilai test langsung, alhamdulilah nilai test gue itu bagus baik good manteb juos dan cukup membantu mengangkat nama gue keurutan menengah di papan nama pendaftaran siswa baru, hari pengumuman pun tiba, gue dan bapak gue pergi ke sekolah idaman gue tadi, gak gue sangka sangka gue diterima ! Gue sekolah di tempat yg gue idamkan! Hahaha tawa gue lepas dalem hati, gak sadar kalo airmata keluar dari sudut mata bapak gue, gue terharu liat bapak gue ikutan seneng gue masuk di sekolah idaman gue dengan usaha keras gue ini! Gue peluk bapak gue

"dimas janji mau sekolah dengan serius! Mau bikin bapak sama ibu bangga!" Kata gue manteb dan diniati dari hati yg bersungguh-sungguh

"Janji ya? Gaboleh nakal lagi, harus bisa lebih baik dari bapak sama ibumu, harus bisa ngasih contoh yg baik juga buat adikmu" kata-kata yg keluar dari bibir bapak gue yg skrg lagi tersenyum lebar,

Gue masih inget banget adegan dramatis itu, masih jelas banget di dalem ingatan gue,

1semester sudah gue bersekolah disini, gue masih ingat akan janji janji gue waktu itu, gak gue sangka malem itu gue yg lg belajar dipanggil keruang keluarga katanya bapak mau ngomong sesuatu sama gue, ibuk dan adek gue, suasana waktu itu cukup serius,

"Bapak mau ngomong apa sih? Dimas masih banyak tugas loh" kata gue ketus

"Jadi gini, menurut kalian kalo bapak kerja di luar kota bagaimana menurut kalian?" Terlihat waktu itu bapak serius dalam mengatakan niatnya untuk mempertaruhkan waktu bersama keluarga demi mengais rizky untuk keluarga kecilnya ini

suasana menjadi hening dan tak ada sepatah kata pun yg keluar dari mulut kami,
"Kalian tau sendiri kan skrg biaya sekolah juga mahal, dimas kamu juga makin butuh banyak biaya kan? Bapak cuma gamau liat kamu sama adikmu buta ilmu, dan jadi kaya bapak begini, bapak gamau nanti kalian jadi orang susah kaya skrg ini" suara itu memecah keheningan dalam ruang keluarga kami

"Terus bapak mau pergi kapan?" Tanyaku dengan suara yg mulai berat

"Besok atau lusa"

""DEG""" kaget dan kaya gapercaya denger jawaban bapak waktu itu yg mendadak menyampaikanya pada kami

Satu dua bulan berlalu memang benar setelah bapak kerja diluar kota keuangan keluarga kecil ini cukup terbantu

TAPI.. hal yg gak gue sangka-sangka, dapet kabar disana udah 1minggu lebih bapak sakit

"bapak balik aja! Gausah dipaksain kalo memang kerjanya sangat berat dan bikin bapak jadi sakit kaya gini" kata gue di telfon

*sms gue gak di dapet balesan dari bapak gue, 2hari berselang gue dapet sms dari bapak gue yg paling gue sayang itu*

"Mas bapak dah nyampe terminal" gue baca sms dari bapak, buru-buru gue bales sms bapak gue tadi
" iya pak bentar biar dimas jemput"
"Gausah, bapak udah naek taxi ini, lagi ujan juga kamu tunggu saja dirumah"
"Oke" kata gue kegirangan

Bapak masih terlihat lemas dan pucat, seperti masih dalam keadaan sakit, benar sekali, 4hari setelah kepulanganya ia sakit dan harus opname dipuskesmas yg sudah disediakan kamar rawat inap bagi pasien yg sakit cukup parah, dari situ gue tau bapak sakitnya serius,
Ternyata bapak perlu perawatan yg lebih karna sakitnya cukup serius, akhirnya dengan mobil ambulance gue mendampingi bapak diantar ke rumah sakit umum yg cukup ternama di daerah tersebut, pelayan yg baik dan kualitas dokter yg baik membuat keadaan bapak berangsur membaik, tapi dari situ bapak belum dinyatakan sudah sembuh total, bapak harus cuci darah seminggu 3x, bapak juga belom diperbolehkan untuk pulang, iya ternyata bapak sakit gagal ginjal dan komplikasi, kata dokter ginjal bapak rusak karna terlalu sering minum suplement, serasa mau nangis setelah tau semua itu, tapi gue harus tetap terlihat cukup kuat menahan kelopak mata ini agar tetap membendung airmata yg berusaha mencari ruang untuk keluar, gue berhasil! Gue gak nangis! Walau hati ini sakit ngedenger semua itu

Satu bulan bapak bergelut dengan penyakitnya, satu bulan gue tidak pernah tersenyum, satu bulan lidah ini pahit dalam merespon makanan yg masuk, satu bulan sudah perjuangan bapak berhenti
Nampaknya Allah lebih menyayangi bapak dari pada gue menyayanginya, dia tarik rasa sakitnya, dia tarik juga nyawa bapak , mungkin agar bapak bisa bertemu denganNya dan tidak lg merasakan sakit yg luar biasa waktu itu, benar sekali, gue nangis sejadi-jadinya gue ngerasa kehilangan banget, emoticon-Mewek gue gatau gimana lg mengekspresikan kesedihan gue selain dengan cara menangis biar keluar semua beban yg gue tahan selama ini, gue benerbener ngerasa hancur, gue gatau musti ngelakuin apa musti jadi apa musti gimana dan gue bener-bener kehilangan arah, gue kacau, buat nyembunyiin kesedihan gue itu, sering gue keluar malem, ngelayap dan semua yg tadinya gak pernah gue lakuin, gaya hidup yg kacau ini adalah cara gue buat nyembunyiin kesedihan gue, kalian yg juga kehilangan orang tua juga pasti tau apa yg gue rasain waktu itu

Ibu cuma nangis kalo liat hidup gue yg semakin kacau ini, gue gak nyalahin beliau kalo beliau marahin gue, nasihatin dan ngomel-ngomel karna gue, gue sadar ini memang salah, tapi gue juga masih abg masih gampang dihasut gampang terpengaruh dan kesedihan gue juga belum bisa ilang gitu aja, itu cukup jadi alesan gue
Akhirnya gue memutuskan untuk pindah kejogja dimana ibu, gue dan adik gue dilahirkan dulu, gue berharap di sini gue bisa ngelupain semua masalalu gue yg menyedihkan, singkat cerita gue daftar disekolah baru dan sedih sekali rasanya meninggalkan tempat dimana banya cerita itu, tapi gue gamau terjebak masalalu dan jalan di tempat kaya orang bego yg idup tanpa tujuan, disini gue berusaha untuk jadi pribadi yg lebih baik lagi, selain untuk mewujudkan impian dan harapan untuk membanggakan almarhum dan ibu yg skrg bekerja keras untuk menghidupi kami dan biaya sekolah kami, disisi lain gue harus sanggup menjaga ibu dan adik gue karna skrg gue satu-satunya laki-laki di keluarga kecil gue setelah kepergian almarhum, walau sampai saat ini gue masih belum mampu mencapai kata sukses dan titik keberhasilan gue, gue sadar kalo semua butuh usaha dan ketekunan, gue berusaha menjaga tanggung jawab gue selama ini, yg bikin gue selalu nangis kalo inget gue belum sempet ngucapin terimakasih atas semua usaha almarhum semasa hidupnya buat bahagian gue sama ibu dan adek gue, gue yg hidup dari keringat almarhum dan air susu ibu gabisa banyak meminta lebih dari apa yg mereka mampu, gue cuma berusaha menjadi lebih baik dalam hidup singkat gue, mungking terlambat, tapi setidaknya ini lebih baik dari pada tidak sama sekali, dari dalam hati dimas ucapkan Terimakasih pada ibu dan bapak yg selama ini merawat dan menghidupi dimas dengan penuh usaha dan kasih sayang, dimas beruntung dilahirkan dalam keluarga ini, di lahirkan dari buah cinta dan kasih sayang kalian, kalian adalah sebaik baiknya orang tua bagi dimas, sebaik-baiknya balasan atas apa yg belum dimas berikan semoga Allah menjawab doa-doa dimas untuk kalian, terimasih, terimakasih terimakasih dan terimakasih, dimas gatau harus bagaimana cara membalas semua yg kalian beri dan usahakan untuk dimas, love you mom, love you dad emoticon-Matabelo

Maaf ya agan-agan yg ganteng dan cantik, kalo tulisan gapenting ini belum bisa di posting dengan rapi dan asik buat di baca, maklum ini pertama kali gue nulis artikel gapenting kaya begini hahaha, thanks buat yg udah mampir, tolong kasih masukanya biar ane bisa belajar lagi, ya siapa tau bisa jadi penulis hebat dan terkenal emoticon-Ngakak aamiin, siapa yg tau soal rejeki jodoh dan mati? Hahaha barang kali ini juga bisa jadi lahan gue cari rejeki sebagai penulis wkwkwkwkwkwk **gleg**emoticon-Hammer (S)
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Lanjutannya mana dim
jangan pernah menyerah dengan kehidupan, karna segala sesuatu yang di kerjakan dengan sungguh-sungguh suatu saat nanti akan menjadi buah. di mana buah adalah buah dari sebuah keberhasilan usaha dengan adanya kedisiplinan emoticon-Smilie
Diubah oleh asia101
Lanjutanya nanti ya gan, belom dirumah ini, gak pegang pc hehe
Quote:


belum pegang pc lagi om, nanti sore paling hehe emoticon-Betty
Quote:


terimakasih untuk semangat dan dukungannya gan emoticon-Shakehand2
Dim.. Cuman saran itu tulisannya rapiin lagi, Pake quote kalo bisa, trus ceritanya mending bkin perchapter, jarak antar kalimat itu kurang besar kasian yang baca tulisan semua, sekalian nambah emot, kalo cuman tulisan aja buat semenarik mungkin, ini mau baca jadi sakit mata blum yg pake hp, emot tambahin lagi.. Untuk percakapan kalo bisa bkin kaya gini

Dimas : blabla
Bapak : blablabla
Dimas : blablabala
Kya gtu lebih enak dibaca.. Pkoknya salam pena dan semangat menulis. Lanjutkan . klo bisa buat ratusan chapter . emoticon-Big Grin

Salam XTM :v
Hahaha oke lif musti banyak belajar ini gue, baru juga otw nulis lanjutanya ini lif emoticon-Ngakak iya semoga lebih asik lg dan ratusan chapter kaya si joko itu haha
#‎PART‬ - II (LANJUTANYA)

Tulisan kali ini adalah lanjutan dari artikel ane yg masih berantakan itu gan, gak perlu perkenalan lagi kan? Gausah lah ya, kan di atas udah hahahaha emoticon-Ngakak

gak terasa ya udah hampir 1th setelah kepergian almarhum, semua seolah-olah terjadi gitu aja, berlalu begitu saja, eh lebih tepatnya berlalu dan menyisakan cerita duka

hari demi hari gue sekolah disini, senyum, becanda, sampe ketawa sama mereka, berusaha terlihat layaknya anak remaja lainya yg hidupnya terasa bebas tanpa ada sedikitpun beban pikiran, sebenernya gue udah berusaha melupakan semua itu, benar, ya, mungkin memang benar, sekuat apapun usaha untuk melupakan justru semua itu semakin kuat dalam ingatan :nangis

*kriiiiingggg kriiiingg kriiiiinng*
siang itu tepatnya saat jam belajar berakhir

"dim, nanti sore ada waktu gak lu?" *tanya salah satu temen deket gue*

"taulah, liat ntar dah nyet" *jawab gue sekenanya*

"kalo gak sibuk anterin gue ke game net ya"

"Ntar gw hubungin lg lu" *sambungnya

oiya disini belum gw kenalin temen gw yg 1 ini ya? gue kenalin ya ke agan-agan semua *buat formalitas ajasihya* emoticon-Ngakak

sebut saja dia Gendut, sebenernya gak gendut sih, cuma lebih berisi aja kalo dibandingin sama orang-orang yg badanya kurus, gue juga gak tau kenapa mereka menyebutnya Gendut, ada yg bilang memang dari dia di SD begitulah panggilanya, udah lah malah gosipin temen sendiri gini hahaha emoticon-Ngakak
tapi dia gak satu kelas sama gue gan, dia di kelas E sedang gue di kelas A.

hp yg tadinya sunyi senyap mendadak bergetar hebat, wah benar ada panggilan masuk, langsung ane liat siapa yg berbesar hati menghidupkan suasana hp gw yg hampir dipenuhi sarang laba-laba karna saking sepi dan hampir tak terjamah tangan manusia emoticon-Ngakak hahaaha emoticon-Ngakak

"Oh sial, ternyata sempak koala yg telfon gw, gw kira mantan gw ngajakin jalan, taunya dia" *gerutu gw dalem hati*

Gue: "apaan nyet? Tumben lu telfon? Biasanya sms aja kaga sanggup" *candaan gue waktu itu*

Gendut: "Anterin ke gamenet skrg ya lu jemput gue atau gue jemput lu?"

Gue: "kalo lu mau jemput gue itu namanya elu yg nganterin gue"

Gendut: "udah lu kesini aja cepetan, ntar gue kenalin ama tetangga gw yg cantik imut nan unyu-unyu getohhh" *jawabnya lagi*

Gue: "siapa? Bunga? Alvi? Leni?" *jawab gue ngawur*

Gendut: "loh jadi lu kenal sama alvi? Udah buruan sini kerumah gw"

Gue: "kaga sih, yo bentar mau mandiin ikan dulu gue"

*tuuuut* telfon di matiin sama dia

sore itu tepatnya jam 16.00 WIB gue nyampe di rumah dia, tanpa babibu langsung gue sama dia menuju ke gamenet yg katanya udah jadi rumah kedua bagi dia

nah dari situlah gue mulai ikutan jadi pecandu game online dan menjalani masa masa kritis di gamenet, eh bukan lagi sakit parah gan, maksud gue, kritis itu gue jadi gak sadar dan sering kelupaan sama tujuan dan cita-cita gue

hari demi hari sepulang sekolah gue habiskan duduk didepan monitor sambil maen game online, waktu itu lagi musimnya RF ONLINE gan, salah satu game dibawah naungan L*togame, uang jajan, bahkan sebagian tabungan gue malah gue pake buat beli voucher, dan lain-lain emoticon-Malu
tapi mau gimana lagi gan, cuma game itu yg bikin gue ngelupain sejenak kesedihan-kesedihan gue yg menyangkut masalalu gue itu.

semua itu gak berlangsung lama, gue sadar gue udah dipermainkan oleh sebuah game! Kenapa bisa? Harusnya gue bisa ngontrol diri gue sendiri, akhirna dari situlah gue mulai berhenti main game, ya walau gak berhenti total sih hehehe emoticon-Malu
semingu dua minggu gue mampu nahan diri buat gak maen game itu lagi.
tapi...

"ah sial, kenapa gue jadi gak bisa move on dari itu game"
*gerutu gue*

Benar, akhirnya gue putusin buat tetep maen game tapi dengan jadwal dan waktu tertentu, misalnya hanya untuk sabtu malam saja, atau waktu dimana esoknya libur sekolah, dari niat gue itu akhirnya gue sedikit demi sedikit mampu mencoba untuk menabung lagi, entahlah nanti jadi apa tabungan gue ini hahaha emoticon-Ngakak tapi gue sih berharapnya itu semua akan sangat berguna buat gue di suatu hari nanti.

wah udah hampir ujian kenaikan kelas nih, cepet juga rasanya, perasaan kaya baru kemaren gue lulus dari smp udah mau ujian naek ke kelas 2 SMA aja hahaha emoticon-Malu
Beberapa hari ini gue lebih sering ngedekem dikamar sambil belajar kalo dibandingkan dengan hari-hari biasa, gue semangatin diri sendiri agar bisa mendapatkan nilai yg baik, gue gak mau memvonis diri gue sendiri, gue gak boleh pesimis, gue kudu yakin kalo gue bisa masuk 3 besar di kelas gue dan masuk ke kelas khusus "kelas pilihan"

*hari pertama, kedua, ketiga, dan sampai hari ujian kenaikan kelas itu berakhir, gw bersyukur cukup lancar dalam menjawab setiap soalnya, mungkin ini juga karna gue cukup belajar dan cukup mengangkat semangat diri gue sendiri*

Setelah ujian kenaikan kelas itu selesai gue lebih sering gak masuk sekolah, ya mungkin karna males aja di sekolah gak ada kegiatan, begitulah, terus menerus sampai hari pembagian raport siswa,

Pagi itu aku dan ibuku menuju ke ruang yg di tentukan oleh pihak sekolah untuk pertemuan wali murid dan wali kelas masing-masing untuk pembagian buku raport
Gak disangka sangka nilai gue waktu itu cukup bagus, nilai terendah gw waktu itu 7,5 dan finish di peringkat ke 4 dari 40siswa/i, oiya, gue berhasil lolos masuk kelas khusus / pilihan gan, cuma saat itu gue ngerasa belum puas, harusnya gue bisa dpt lebih baik dari itu, tapi gue sadar gw aja belajarnya gak begitu fokus karna sibuk mikirin game online yg itu tuh hahaha emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

Karna saking senengnya sampe sampe si ibu bikin syukuran kecil-kecilan buat prestasi gue yg gak seberapa wah ini, gue seneng banget gan, gue bersyukur punya ibu yg melihat usaha gue bukan apa hasil capaian gue, karna tiap harinya ibu selalu bilang pengen liat gue jadi juara kelas gan, mungkin ibu seneng karna semakin hari gue semakin lebih maju, ya walau sedikit demi sedikit,

Bukan mau jadiin alesan gan, kata orang mah kalo mau lari pasti belajar merangkak dan berjalan terlebih dahulu, semua gak ada yg instan, katanya sih ya, :melet
Gue belajar sedikit demi sedikit buat menjadi lebih baik lagi, alhamdulilah ya, usaha itu kini bukan lagi jadi hal yg sia sia, ya walau masih sedikit sih hahaha emoticon-Ngakak

Gue masih doyan ngedekem dirumah, ya bisa dibilang susah move on dari kasur, bantal dan guling yg begitu mempesona.

Diubah oleh dekaha
#PART III (LANJUTAN)

*Liburan* setelah pembagian buku raport dan diumumkan libur panjang selama 2minggu itu gue malah jadi bingung gan, waktu 2minggu mau gue habisin buat apa?
Udah 3hari cuma diem dirumah gak ngapa-ngapain, ngebosenin banget rasanya, akhirnya gue mikirin kegiatan-kegiatan yg bisa bikin seneng + ngehasilin duit, bukan apa-apa sih, gue cuma gamau aja ngerikitin duit tabungan sedikit demi sedikit, takut tuman dan malah abis hahaha emoticon-Ngakak

Akhirnya gue putusin buat liburan ketempat budhe, ya lumayanlah disitu ada 2orang anaknya, kakak sepupu gue, bisalah gue maen sama mereka sekalian bantu bantu budhe bikin macem-macem kue, selain bisa icip-icip siapa tau dikasih uang jajan juga emoticon-Ngakak *ngarep*
gue sama kakak gue doyan banget tuh sama yg namanya maen PS duel guitar hero, dan yg kalah bayarin Ice Cream di K'ep'C yg waktu itu kurang lebih masih dijual 5ribuan lah harganya, karna gue yg kalah gue musti bayarin tuh Ice Cream mereka, bukan untuk malah buntung emoticon-Mewek

Tiap harinya kerjaan gue waktu liburan cuma maen PS sama bantuin budhe bikin kue doang, ya walau cuma sekedar masukin ke dalem oven sama jadi tester doang emoticon-Ngakak sorenya gue di kasih tuh duit 100rb 2lembar, suruh beli apa itu lupa namanya yg waktu itu harganya kisaran 110rb, waktu gue balikin sisanya, dia bilang buat gue aja, haha alhamdulilah ya, rejeki gak kemana.
Liburan tinggal 2hari lagi nih, gue pamit sama budhe dan kakak sepupu gue, oiya dari tadi gue gak nyebutin pakdhe ya? Karna pakdhe lg diluar kota katanya, balik lagi ke yg tadi, setelah pamit gue langsung balik ke rumah gue yg jaraknya gak jauh sih, cuma gak deket juga, 2jam di perjalanan, panas dan capek banget rasanya, udah nyampe sini langsung mandi dan buru-buru istirahat, 2hari kedepan rencananya cuma buat istirahat dirumah sama nyiapin keperluan sekolah besok,


Hari demi hari berlalu sampai masa libur sekolah berkahir.

Adek: mas bangun udah jam 05.30, nanti telat kesekolahnya

Gue: ehmmmm iya bentaran ngumpulin nyawa

Adek: cepetan bangun, nanti ibu marah-marah, ayolah mas bangun

Gue: iya iya *jawab gue dengan nada kesel

Hahaha emoticon-Ngakak maklumin ya, ini hari pertama gue masuk sekolah setelah libur panjang yg bangun siang udah jadi kebiasaan

"Mandi udah, sarapan udah, alat tulis dan keperluan sekolah juga udah siap, yg belom apa ya?" *Basa-basi gue di depan ibu*

Ibu: nihhhh *nyodorin uang saku buat jajan di sekolah sama uang bensin*

Gue: "hehehe *nyengir kuda* makasih bu" *sambil cium tangan ibu sekalian pamitan*

Ibu: ati-ati dijalan, jangan ngebut, kasian adeknya

Gue: siap bosss, berangkat dulu ya, wassalamualaikum

Ibu: walaikumsallam

Waktu itu mentari bersinar dengan cerahnya, seolah olah langit sedang berbahagia, sinar hangatnya menemani perjalananku, akhirnya nyampe juga di sekolah.
Hari itu nampak banyak sekali wajah baru, asik gue jadi kakak kelas nih hahaha emoticon-Ngakak ya seenggaknya mereka bisalah sedikit menghormati gue, yang ada di dalem pikiran gue waktu itu.

Ngomong-ngomong kelas baru gue ada di lantai 2 gedung sekolah, lumayanlah turun 1lantai dari pada di lantai 3, dari rumah wangi sampe kelas udah bau keringet aja emoticon-Ngakak hahahaha
Memang seperti itu sih, untuk kelas 1 ruang kelas ada dilantai 3, kelas 2 dilantai 2, sedang kelas 3 dilantai 1. Langkah ragu-ragu gue menuju ruang kelas baru dengan teman-teman baru, ah santai sajalah kemungkinan besar juga tidak susah untuk membaur karna juga sudah sering bertemu walau tidak mengenal satu sama lain.

Hey, basa-basi gue ketika masuk dikelas baru gue itu, mereka cuma senyum dan sebagian nyamperin gue jabat tangan sambil ngenalin diri mereka satu persatu, dari situ gue tau nama-nama mereka,

"Gue dimas, anak kelas A dulu" *kata gue manteb*

Gendut: dah tau tod, hahaha *dengan senyum khasnya*

Gue: wah sempak koala masuk kelas ini juga, hebat juga lu hahaha *balas gue*

Gendut: anjir surem bener dikata sempak koala

Gue dan yg laen cuma bisa ketawa waktu itu, dihari perkenalan itu gue dpt beberapa temen baru yg bernasib sama kaya gue, ada juga yg lebih menyedihkan dari gw, ya walau ada juga sih yg lebih beruntung dari gue, hari itu seolah guru-guru yg ada paham akan maksud hati kita-kita, yes jam kosong! Semua guru ada rapat, waktu luang itu gue sama temen-temen baru gue manfaatin buat curhat-curhat soal masalalu yg udah ngerasain kehilangan orang tua, kadang ngomongin cewek di seberang sekolah.

Dari situ gue jadi ngerti kalo gue gak boleh terus-terusan larut dalam kesedihan dimasalalu, ada banyak yg lebih berat dari gue cobaan hidupnya, salah satunya gendut, dia ditinggal ibu nya saat ia masih duduk di bangku smp, ayahnya juga meninggalkanya kurang lebih 5bulan yg lalu
Gue salut sama dia yg tetap terlihat tegar, dan kuat, bagaimana bisa? Sedangkan aku ditinggal almarhum sudah hampir 1th ini masih saja terpukul oleh kesedihan,

Disini enaknya punya temen satu nasib emoticon-Ngakak masa iya satu nasib? Lah trus apa dong kalo bukan satu nasib? Hahaha emoticon-Ngakak


Kita bisa saling memberi semangat dan masukan satu sama lain, saling ngedukung itu yg paling penting kalo menurut gue sih, rasanya udah kaya keluarga aja, saling peduli satu sama lain, pepatah bilang "berat sama dipikul, ringan sama dijinjing" mungkin itu kata yg tepat untuk persahabatan kami.

Oiya sahabat-sahabat gue yang panggil saja Rino dan Diki, cuma berempat sih, cuma kalo lagi ngobrolin cewek yg ada di seberang sekolah itu ya tau sendiri lah ramenya, berisiknya udah kaya di pasar, maklum karna sekolah gue berada di kompleks, di seberang jalan ada sekolah SMK yg mayoritas muridnya adalah cewek.

"""Hey mbak"""" *seperti gapunya malu gue nyapa cewe yg dari gue masuk sekolah ini sampe saat ini masih gue kagumi itu*

Dia: ada apa mas *jawabnya*

Gue: hehehe enggak mbak cuma pengen nyapa aja

Dia: kirain ada apa gitu mas *sambil tersenyum manis*

Gue: mbak icha mau kemana? "Tanya gue sok kenal"

Dia: saya Nia mas bukan icha *sambil nahan ketawa*

Gue: yes akhirnya tau juga nama mbaknya "hahaha" *tawa gue tanpa ragu*

Dia: ih modus ya taunya hahaha, masnya siapa namanya?

Gue: panggil dim atau mas aja deh mbak,

Dia: oh mas dimas ya?

Gue: iya mbak, yaudah balik dulu ya mbak daaaaaah *senyum semanis mungkin*

Besoknya gue ceritain pengalaman gue di hari kemaren yg berhasil kenalan sama cewe yg gw kagumi hahaha, langsung deh tuh muka-muka kepo sahabat-sahabat gue mulai keliatan, layaknya artis yg di hujani pertanyaan-pertanyaan sama war*awan, udah berasa artis gue tetep stay cool, no comment lah hahaha emoticon-Ngakak

Siang itu ketemu lagi sama Nia cewek yg 'wah' dimata gw waktu itu
Basa basi gue ngajakin ngobrol, dengan tujuan sekedar minta nomer hp dan tanya alamat rumahnya, gue kecewa karna gak dikasih apapun dari apa yg gue harapkan selain senyum manisnya yg bikin gue gak nahan dan mimisan emoticon-Ngakak haha

Semua usaha gue sampai saat ini belum ada hasilnya, gue kerahin semua tenaga gue buat dpt apa yg gue mau itu, setiap hari gue usahakan untuk sekedar nyapa atau ngobrol denganya, gue cuek aja kalo di godain sama sahabat-sahabat gue itu karna sering kalo mereka memergoki gue deketin si Nia hahaha.

Sudah cukup lama gue berusaha sekedar narik pertahatian dia, sampai dia menyanggupi untuk memberikan nomer hp dan alamat rumahnya, ah gue musti coba cara lain, cara ini gak berhasil. Sial, apa memang ini jalan cerita cinta gue, yg cuma menthok sebagai pengagum saja? Ah yasudah gue gamau buang-buang waktu gue cuma buat cewek yang sedikitpun gak tertarik sama gue.

Esoknya gue gak nyapa dia lagi, siang sepulang sekolah gue juga gak ngajakin ngobrol dia lagi, semua itu berlangsung selama 4hari, sampai akhirnya dia yg gantian nyapa gue duluan.

Nia: heh dim!

Gue: iya mbak? Kenapa?

Nia: sini deh bentaran

Gue: ada apa sih? Tumben amat nyuruh manggil gue

Nia: udah buruan sini ah, gue mau ngobrol sama lu, cepetan gausah nanya-nanya lg

*sambil parkirin motor di depan sekolah ge nyamperin tuh si Nia*

Nia: kenapa sih 4hari ini diemin gue? Gue ada salah apa? Biasanya tiap ketemu lu selalu nyapa gue.

Gue: gak kok gak ada apapa, elu juga gak ada salah kok, gue cuma ...... *kalimat yg gak gue lanjutin itu*

Nia: cuma apa?

Gue: gak kok udah lupain aja, yaudah ya? *kata gue sambil ngeloyor pergi*

""Isssshhhh bijimana sih ini anak"" gue denger dia ngomong waktu gue bergegas ninggalin dia di halte bus dimana dia setiap siang sepulang sekolah

Sesampainya di rumah gue marah-marah gak jelas, kenapa skrg dia ngusik idup gue, kan gue udah berenti ganggu idup dia, "yang ada dalam pikiran gue waktu itu"

Hari itu gue terus-terusan kepikiran dia, gue inget senyum manisnya waktu pertama kali bertegur sapa, tapi inget juga waktu gue kecewa nanyain nomer hp dan alamat rumahnya tapi sedikitpun gakdapet respond darinya,
Sore itu gue putuskan buat sekedar bersepeda keliling komplek rumah gue, iseng-iseng nyari keringet dan ngilangin rasa bosan dihari itu, langit senja itu terlihat elok denganwarnanya yg jingga, kukayuh sepedaku sampai cukup jauh menginggalkan komples rumahku, ah tak terasa udah hampir tiba waktu maghrib, gue bergegas pulang untuk mandi.

"Dari mana?" *tanya ibu menyambut kepulangan gue*

Gue: dari sepedaan td, nyari keringet sama nyari suasana baru

Ibu: yaudah buruan mandi gih, ibu udah masak sayur asem kesukaan kamu, abis mandi sholat trus baru makan,

Gue: iya buu, makasih, bentaran masih keringetan, takut masuk angin

Seusai makan malam, gue langsung menuju kamar gue yg penuh dengan gaya tarik ini, sesekali gue baca buku catanan gue, belajar materi yg di ajarkan tadi

*dreeedddtreed* hape gue bergetar

Siapa sih ganggu orang belajar aja? *tanya gue dalem hati*

Nomer gak dikenal, ah bodo amat *reaksi gue waktu itu*

Hp gue terus bergetar sampai berkali-kali, tetep gue cuekin,

Esoknya gue kesekolah dan tetap bersikap biasa saja setiap ketemu sama nia,
Siang itu dia kembali menyapaku terlebih dahulu

Nia: kemaren aku telfon 4x kenapa gak di jawab?

Gue: nomer gak di kenal, males nanggepinya. *gue masih gak sadar dia dpt nomer gue dari mana, sedang gue minta nomer hp dia gak pernah dikasih"

Nia: kemaren gue minta sama temen-temenlu yg sering godain elu kalo lg ngobrol sama gue itu, *dia mencoba memberitahukan apa yg gak gue tau itu*

Gue: oh kirain dapet dari gelas ALE2*

Nia: ih ngelawak hahaha, oiya nanti gue telfon ya, atau elu aja yg telfon gw?

Gue: hahaha serah deh *jawab gue kegirangan*

Benar sore itu nia telfon ke nomer gue, dia cuma mau ngundang di acara perayaan ulangg tahun ke 17 dia, "wah bakalan seru nih, ah sial gue baru inget, hari ini besok gue musti nemenin adek gue cari buku di gramedia malioboro, ah sungut gue kesel

"Maaf ya adek suruh nganter ke gramedia nyari buku" *sms yg gw kirim ke nia malem itu

"Yaaaah, kok gitu sih, yaudah deh gapapa" *jawabnya kecewa"

Singkat cerita, setelah itu besoknya gue bener-bener nganter adek gue ke gramedia nyari buku yg dia mau, setelah dapet gue langsung balik sama adik gue, sesampainya dirumag gue telfon tuh si Nia, buat udah kelar belom tuh acara perayaan ulang tahun

Nia: udah kelar 1jam yg lalu dim

Gue: yah, baru balik ini, maaf ya gabisa kesana, selamat ulang tahun, semoga makin cantik eh hahaha

Nia: iya dim makasih ya, yaudah sampe ketemu besok ya

Besoknya ketemu tuh gw sama dia, masih terlihat sama tetap manis dan anggun dimata gue,

Hey gimana kemarin acaranya *sapa gue*

Nia: cukup meriah kok, tapi kan tadinya gue pengen elu dateng gw mau kenalin sama temen2 gue

Gue: hahaha udah kaya orang pacaran aja pake acara perkenalan emoticon-Ngakak

Nia: gapapa dong? Siapa tau elu kecantol sama temen gw

"wah apa ini kode ya bakalan stuck di friendzone sama dia colonthree emotikon gabisa berharap lebih nih gue kayanya" *sungut gw dalem hati*

Nia: loh kok diem? aku salah ya ngomongnya ke kamu?

Gue: enggak kok hehe emoticon-Matabelo

Dari mulai hari itu gue mulai jaga jarak sama dia, takut makan ati karna berharap lebih sama dia, semakin gue ngehindar semakin dia deketin gue, dia selalu bertanya-tanya soal perubahan drastis sikap gue ke dia.

Lama kelamaan gue gak tega juga liat dia yg berusaha baikin gue tp gue tetep cuek aja ke dia, akhirnya gue jelasin tuh kedia, kalo gw suka sama dia udah lama, gak gue sangka ternyata jawaban dan respond darinya cukup bikin gue jingkrak jingkrak kesenengan emoticon-Ngakak iya dia juga suka sama gw, ternyata semua yg gw takutin selama ini gak terbukti, dia nerima gw jadi cowoknya hahaha emoticon-Malu

Hari demi hari gue abisin waktu luang gue sama dia, dari jalan-jalan di malioboro sampe nemenin dia di rumah, udah kaya anak smp yg baru kenal kata kata alay gitu, maklum lah namanya juga pasangan baru jadian, pasti masih mesra mesranya jong wkwk,

Udah sebulan nih sama dia, tapi kemesraan itu masih saja menjadi teman setia disetiap harihari kami, sampai bulan ke 4 hubungan kami masih berjalan dengan baik, tanpa ada masalah yg serius
Akan tetapi saat beranjak masuk bulan ke 5hubungan kami, gue mulai curiga sama dia, mulai muncul masalah masalah yg mengakibatkan pertengkaran yg cukup emosional diantara kami, gue diselingkuhin bro, gue di hianati, rasanya hancur bgt hati gue waktu itu, dari situ gue mikir gak ada yg bisa diharepin selain diri gue sendiri, bahkan bayangan gue yg selalu ngikutin kemana gue pergi pun juga menghilang saat gw ada di dalem kegelapan, entahlah gue gatau haru bagaimana lagi buat ngangkat semangat gue,

Oh tuhan terimakasih gue masih punya sahabat-sahabat gue yg peduli sama gue, mereka terus ngedukung gue buat move on, sampai bosen gue denger kata-kata mereka yg nuntut gw buat gak galau lagi, gue masih sembunyi di balik senyum palsu gue, gue cuma berfikir kalo semua #PART - II

Tulisan kali ini adalah lanjutan dari artikel ane yg masih berantakan itu gan, gak perlu perkenalan lagi kan? Gausah lah ya, kan di atas udah hahahaha emoticon-Ngakak

gak terasa ya udah hampir 1th setelah kepergian almarhum, semua seolah-olah terjadi gitu aja, berlalu begitu saja, eh lebih tepatnya berlalu dan menyisakan cerita duka

hari demi hari gue sekolah disini, senyum, becanda, sampe ketawa sama mereka, berusaha terlihat layaknya anak remaja lainya yg hidupnya terasa bebas tanpa ada sedikitpun beban pikiran, sebenernya gue udah berusaha melupakan semua itu, benar, ya, mungkin memang benar, sekuat apapun usaha untuk melupakan justru semua itu semakin kuat dalam ingatan :nangis

*kriiiiingggg kriiiingg kriiiiinng*
siang itu tepatnya saat jam belajar berakhir

"dim, nanti sore ada waktu gak lu?" *tanya salah satu temen deket gue*

"taulah, liat ntar dah nyet" *jawab gue sekenanya*

"kalo gak sibuk anterin gue ke game net ya"

"Ntar gw hubungin lg lu" *sambungnya

oiya disini belum gw kenalin temen gw yg 1 ini ya? gue kenalin ya ke agan-agan semua *buat formalitas ajasihya* emoticon-Ngakak

sebut saja dia Gendut, sebenernya gak gendut sih, cuma lebih berisi aja kalo dibandingin sama orang-orang yg badanya kurus, gue juga gak tau kenapa mereka menyebutnya Gendut, ada yg bilang memang dari dia di SD begitulah panggilanya, udah lah malah gosipin temen sendiri gini hahaha emoticon-Ngakak
tapi dia gak satu kelas sama gue gan, dia di kelas E sedang gue di kelas A.

hp yg tadinya sunyi senyap mendadak bergetar hebat, wah benar ada panggilan masuk, langsung ane liat siapa yg berbesar hati menghidupkan suasana hp gw yg hampir dipenuhi sarang laba-laba karna saking sepi dan hampir tak terjamah tangan manusia emoticon-Ngakak hahaaha emoticon-Ngakak

"Oh sial, ternyata sempak koala yg telfon gw, gw kira mantan gw ngajakin jalan, taunya dia" *gerutu gw dalem hati*

Gue: "apaan nyet? Tumben lu telfon? Biasanya sms aja kaga sanggup" *candaan gue waktu itu*

Gendut: "Anterin ke gamenet skrg ya lu jemput gue atau gue jemput lu?"

Gue: "kalo lu mau jemput gue itu namanya elu yg nganterin gue"

Gendut: "udah lu kesini aja cepetan, ntar gue kenalin ama tetangga gw yg cantik imut nan unyu-unyu getohhh" *jawabnya lagi*

Gue: "siapa? Bunga? Alvi? Leni?" *jawab gue ngawur*

Gendut: "loh jadi lu kenal sama alvi? Udah buruan sini kerumah gw"

Gue: "kaga sih, yo bentar mau mandiin ikan dulu gue"

*tuuuut* telfon di matiin sama dia

sore itu tepatnya jam 16.00 WIB gue nyampe di rumah dia, tanpa babibu langsung gue sama dia menuju ke gamenet yg katanya udah jadi rumah kedua bagi dia

nah dari situlah gue mulai ikutan jadi pecandu game online dan menjalani masa masa kritis di gamenet, eh bukan lagi sakit parah gan, maksud gue, kritis itu gue jadi gak sadar dan sering kelupaan sama tujuan dan cita-cita gue

hari demi hari sepulang sekolah gue habiskan duduk didepan monitor sambil maen game online, waktu itu lagi musimnya RF ONLINE gan, salah satu game dibawah naungan L*togame, uang jajan, bahkan sebagian tabungan gue malah gue pake buat beli voucher, dan lain-lain emoticon-Malu
tapi mau gimana lagi gan, cuma game itu yg bikin gue ngelupain sejenak kesedihan-kesedihan gue yg menyangkut masalalu gue itu.

semua itu gak berlangsung lama, gue sadar gue udah dipermainkan oleh sebuah game! Kenapa bisa? Harusnya gue bisa ngontrol diri gue sendiri, akhirna dari situlah gue mulai berhenti main game, ya walau gak berhenti total sih hehehe emoticon-Malu
semingu dua minggu gue mampu nahan diri buat gak maen game itu lagi.
tapi...

"ah sial, kenapa gue jadi gak bisa move on dari itu game"
*gerutu gue*

Benar, akhirnya gue putusin buat tetep maen game tapi dengan jadwal dan waktu tertentu, misalnya hanya untuk sabtu malam saja, atau waktu dimana esoknya libur sekolah, dari niat gue itu akhirnya gue sedikit demi sedikit mampu mencoba untuk menabung lagi, entahlah nanti jadi apa tabungan gue ini hahaha emoticon-Ngakak tapi gue sih berharapnya itu semua akan sangat berguna buat gue di suatu hari nanti.

Diubah oleh dekaha
#PART IV (LANJUTAN)

wah udah hampir ujian kenaikan kelas nih, cepet juga rasanya, perasaan kaya baru kemaren gue lulus dari smp udah mau ujian naek ke kelas 2 SMA aja hahaha emoticon-Malu
Beberapa hari ini gue lebih sering ngedekem dikamar sambil belajar kalo dibandingkan dengan hari-hari biasa, gue semangatin diri sendiri agar bisa mendapatkan nilai yg baik, gue gak mau memvonis diri gue sendiri, gue gak boleh pesimis, gue kudu yakin kalo gue bisa masuk 3 besar di kelas gue dan masuk ke kelas khusus "kelas pilihan"

*hari pertama, kedua, ketiga, dan sampai hari ujian kenaikan kelas itu berakhir, gw bersyukur cukup lancar dalam menjawab setiap soalnya, mungkin ini juga karna gue cukup belajar dan cukup mengangkat semangat diri gue sendiri*

Setelah ujian kenaikan kelas itu selesai gue lebih sering gak masuk sekolah, ya mungkin karna males aja di sekolah gak ada kegiatan, begitulah, terus menerus sampai hari pembagian raport siswa,

Pagi itu aku dan ibuku menuju ke ruang yg di tentukan oleh pihak sekolah untuk pertemuan wali murid dan wali kelas masing-masing untuk pembagian buku raport
Gak disangka sangka nilai gue waktu itu cukup bagus, nilai terendah gw waktu itu 7,5 dan finish di peringkat ke 4 dari 40siswa/i, oiya, gue berhasil lolos masuk kelas khusus / pilihan gan, cuma saat itu gue ngerasa belum puas, harusnya gue bisa dpt lebih baik dari itu, tapi gue sadar gw aja belajarnya gak begitu fokus karna sibuk mikirin game online yg itu tuh hahaha emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

Karna saking senengnya sampe sampe si ibu bikin syukuran kecil-kecilan buat prestasi gue yg gak seberapa wah ini, gue seneng banget gan, gue bersyukur punya ibu yg melihat usaha gue bukan apa hasil capaian gue, karna tiap harinya ibu selalu bilang pengen liat gue jadi juara kelas gan, mungkin ibu seneng karna semakin hari gue semakin lebih maju, ya walau sedikit demi sedikit,

Bukan mau jadiin alesan gan, kata orang mah kalo mau lari pasti belajar merangkak dan berjalan terlebih dahulu, semua gak ada yg instan, katanya sih ya, :melet
Gue belajar sedikit demi sedikit buat menjadi lebih baik lagi, alhamdulilah ya, usaha itu kini bukan lagi jadi hal yg sia sia, ya walau masih sedikit sih hahaha emoticon-Ngakak

Gue masih doyan ngedekem dirumah, ya bisa dibilang susah move on dari kasur, bantal dan guling yg begitu mempesona.

*Liburan* setelah pembagian buku raport dan diumumkan libur panjang selama 2minggu itu gue malah jadi bingung gan, waktu 2minggu mau gue habisin buat apa?
Udah 3hari cuma diem dirumah gak ngapa-ngapain, ngebosenin banget rasanya, akhirnya gue mikirin kegiatan-kegiatan yg bisa bikin seneng + ngehasilin duit, bukan apa-apa sih, gue cuma gamau aja ngerikitin duit tabungan sedikit demi sedikit, takut tuman dan malah abis hahaha emoticon-Ngakak

Akhirnya gue putusin buat liburan ketempat budhe, ya lumayanlah disitu ada 2orang anaknya, kakak sepupu gue, bisalah gue maen sama mereka sekalian bantu bantu budhe bikin macem-macem kue, selain bisa icip-icip siapa tau dikasih uang jajan juga emoticon-Ngakak *ngarep*
gue sama kakak gue doyan banget tuh sama yg namanya maen PS duel guitar hero, dan yg kalah bayarin Ice Cream di K'ep'C yg waktu itu kurang lebih masih dijual 5ribuan lah harganya, karna gue yg kalah gue musti bayarin tuh Ice Cream mereka, bukan untuk malah buntung emoticon-Mewek

Tiap harinya kerjaan gue waktu liburan cuma maen PS sama bantuin budhe bikin kue doang, ya walau cuma sekedar masukin ke dalem oven sama jadi tester doang emoticon-Ngakak sorenya gue di kasih tuh duit 100rb 2lembar, suruh beli apa itu lupa namanya yg waktu itu harganya kisaran 110rb, waktu gue balikin sisanya, dia bilang buat gue aja, haha alhamdulilah ya, rejeki gak kemana.
Liburan tinggal 2hari lagi nih, gue pamit sama budhe dan kakak sepupu gue, oiya dari tadi gue gak nyebutin pakdhe ya? Karna pakdhe lg diluar kota katanya, balik lagi ke yg tadi, setelah pamit gue langsung balik ke rumah gue yg jaraknya gak jauh sih, cuma gak deket juga, 2jam di perjalanan, panas dan capek banget rasanya, udah nyampe sini langsung mandi dan buru-buru istirahat, 2hari kedepan rencananya cuma buat istirahat dirumah sama nyiapin keperluan sekolah besok,


Hari demi hari berlalu sampai masa libur sekolah berkahir.

Adek: mas bangun udah jam 05.30, nanti telat kesekolahnya

Gue: ehmmmm iya bentaran ngumpulin nyawa

Adek: cepetan bangun, nanti ibu marah-marah, ayolah mas bangun

Gue: iya iya *jawab gue dengan nada kesel

Hahaha emoticon-Ngakak maklumin ya, ini hari pertama gue masuk sekolah setelah libur panjang yg bangun siang udah jadi kebiasaan

"Mandi udah, sarapan udah, alat tulis dan keperluan sekolah juga udah siap, yg belom apa ya?" *Basa-basi gue di depan ibu*

Ibu: nihhhh *nyodorin uang saku buat jajan di sekolah sama uang bensin*

Gue: "hehehe *nyengir kuda* makasih bu" *sambil cium tangan ibu sekalian pamitan*

Ibu: ati-ati dijalan, jangan ngebut, kasian adeknya

Gue: siap bosss, berangkat dulu ya, wassalamualaikum

Ibu: walaikumsallam

Waktu itu mentari bersinar dengan cerahnya, seolah olah langit sedang berbahagia, sinar hangatnya menemani perjalananku, akhirnya nyampe juga di sekolah.
Hari itu nampak banyak sekali wajah baru, asik gue jadi kakak kelas nih hahaha emoticon-Ngakak ya seenggaknya mereka bisalah sedikit menghormati gue, yang ada di dalem pikiran gue waktu itu.

Ngomong-ngomong kelas baru gue ada di lantai 2 gedung sekolah, lumayanlah turun 1lantai dari pada di lantai 3, dari rumah wangi sampe kelas udah bau keringet aja emoticon-Ngakak hahahaha
Memang seperti itu sih, untuk kelas 1 ruang kelas ada dilantai 3, kelas 2 dilantai 2, sedang kelas 3 dilantai 1. Langkah ragu-ragu gue menuju ruang kelas baru dengan teman-teman baru, ah santai sajalah kemungkinan besar juga tidak susah untuk membaur karna juga sudah sering bertemu walau tidak mengenal satu sama lain.

Hey, basa-basi gue ketika masuk dikelas baru gue itu, mereka cuma senyum dan sebagian nyamperin gue jabat tangan sambil ngenalin diri mereka satu persatu, dari situ gue tau nama-nama mereka,

"Gue dimas, anak kelas A dulu" *kata gue manteb*

Gendut: dah tau tod, hahaha *dengan senyum khasnya*

Gue: wah sempak koala masuk kelas ini juga, hebat juga lu hahaha *balas gue*

Gendut: anjir surem bener dikata sempak koala

Gue dan yg laen cuma bisa ketawa waktu itu, dihari perkenalan itu gue dpt beberapa temen baru yg bernasib sama kaya gue, ada juga yg lebih menyedihkan dari gw, ya walau ada juga sih yg lebih beruntung dari gue, hari itu seolah guru-guru yg ada paham akan maksud hati kita-kita, yes jam kosong! Semua guru ada rapat, waktu luang itu gue sama temen-temen baru gue manfaatin buat curhat-curhat soal masalalu yg udah ngerasain kehilangan orang tua, kadang ngomongin cewek di seberang sekolah.

Dari situ gue jadi ngerti kalo gue gak boleh terus-terusan larut dalam kesedihan dimasalalu, ada banyak yg lebih berat dari gue cobaan hidupnya, salah satunya gendut, dia ditinggal ibu nya saat ia masih duduk di bangku smp, ayahnya juga meninggalkanya kurang lebih 5bulan yg lalu
Gue salut sama dia yg tetap terlihat tegar, dan kuat, bagaimana bisa? Sedangkan aku ditinggal almarhum sudah hampir 1th ini masih saja terpukul oleh kesedihan,

Disini enaknya punya temen satu nasib emoticon-Ngakak masa iya satu nasib? Lah trus apa dong kalo bukan satu nasib? Hahaha emoticon-Ngakak


Kita bisa saling memberi semangat dan masukan satu sama lain, saling ngedukung itu yg paling penting kalo menurut gue sih, rasanya udah kaya keluarga aja, saling peduli satu sama lain, pepatah bilang "berat sama dipikul, ringan sama dijinjing" mungkin itu kata yg tepat untuk persahabatan kami.

Oiya sahabat-sahabat gue yang panggil saja Rino dan Diki, cuma berempat sih, cuma kalo lagi ngobrolin cewek yg ada di seberang sekolah itu ya tau sendiri lah ramenya, berisiknya udah kaya di pasar, maklum karna sekolah gue berada di kompleks, di seberang jalan ada sekolah SMK yg mayoritas muridnya adalah cewek.

"""Hey mbak"""" *seperti gapunya malu gue nyapa cewe yg dari gue masuk sekolah ini sampe saat ini masih gue kagumi itu*

Dia: ada apa mas *jawabnya*

Gue: hehehe enggak mbak cuma pengen nyapa aja

Dia: kirain ada apa gitu mas *sambil tersenyum manis*

Gue: mbak icha mau kemana? "Tanya gue sok kenal"

Dia: saya Nia mas bukan icha *sambil nahan ketawa*

Gue: yes akhirnya tau juga nama mbaknya "hahaha" *tawa gue tanpa ragu*

Dia: ih modus ya taunya hahaha, masnya siapa namanya?

Gue: panggil dim atau mas aja deh mbak,

Dia: oh mas dimas ya?

Gue: iya mbak, yaudah balik dulu ya mbak daaaaaah *senyum semanis mungkin*

Besoknya gue ceritain pengalaman gue di hari kemaren yg berhasil kenalan sama cewe yg gw kagumi hahaha, langsung deh tuh muka-muka kepo sahabat-sahabat gue mulai keliatan, layaknya artis yg di hujani pertanyaan-pertanyaan sama war*awan, udah berasa artis gue tetep stay cool, no comment lah hahaha emoticon-Ngakak

Siang itu ketemu lagi sama Nia cewek yg 'wah' dimata gw waktu itu
Basa basi gue ngajakin ngobrol, dengan tujuan sekedar minta nomer hp dan tanya alamat rumahnya, gue kecewa karna gak dikasih apapun dari apa yg gue harapkan selain senyum manisnya yg bikin gue gak nahan dan mimisan emoticon-Ngakak haha

Semua usaha gue sampai saat ini belum ada hasilnya, gue kerahin semua tenaga gue buat dpt apa yg gue mau itu, setiap hari gue usahakan untuk sekedar nyapa atau ngobrol denganya, gue cuek aja kalo di godain sama sahabat-sahabat gue itu karna sering kalo mereka memergoki gue deketin si Nia hahaha.

Sudah cukup lama gue berusaha sekedar narik pertahatian dia, sampai dia menyanggupi untuk memberikan nomer hp dan alamat rumahnya, ah gue musti coba cara lain, cara ini gak berhasil. Sial, apa memang ini jalan cerita cinta gue, yg cuma menthok sebagai pengagum saja? Ah yasudah gue gamau buang-buang waktu gue cuma buat cewek yang sedikitpun gak tertarik sama gue.

Esoknya gue gak nyapa dia lagi, siang sepulang sekolah gue juga gak ngajakin ngobrol dia lagi, semua itu berlangsung selama 4hari, sampai akhirnya dia yg gantian nyapa gue duluan.

Nia: heh dim!

Gue: iya mbak? Kenapa?

Nia: sini deh bentaran

Gue: ada apa sih? Tumben amat nyuruh manggil gue

Nia: udah buruan sini ah, gue mau ngobrol sama lu, cepetan gausah nanya-nanya lg

*sambil parkirin motor di depan sekolah ge nyamperin tuh si Nia*

Nia: kenapa sih 4hari ini diemin gue? Gue ada salah apa? Biasanya tiap ketemu lu selalu nyapa gue.

Gue: gak kok gak ada apapa, elu juga gak ada salah kok, gue cuma ...... *kalimat yg gak gue lanjutin itu*

Nia: cuma apa?

Gue: gak kok udah lupain aja, yaudah ya? *kata gue sambil ngeloyor pergi*

""Isssshhhh bijimana sih ini anak"" gue denger dia ngomong waktu gue bergegas ninggalin dia di halte bus dimana dia setiap siang sepulang sekolah

Sesampainya di rumah gue marah-marah gak jelas, kenapa skrg dia ngusik idup gue, kan gue udah berenti ganggu idup dia, "yang ada dalam pikiran gue waktu itu"

Hari itu gue terus-terusan kepikiran dia, gue inget senyum manisnya waktu pertama kali bertegur sapa, tapi inget juga waktu gue kecewa nanyain nomer hp dan alamat rumahnya tapi sedikitpun gakdapet respond darinya,
Sore itu gue putuskan buat sekedar bersepeda keliling komplek rumah gue, iseng-iseng nyari keringet dan ngilangin rasa bosan dihari itu, langit senja itu terlihat elok denganwarnanya yg jingga, kukayuh sepedaku sampai cukup jauh menginggalkan komples rumahku, ah tak terasa udah hampir tiba waktu maghrib, gue bergegas pulang untuk mandi.

"Dari mana?" *tanya ibu menyambut kepulangan gue*

Gue: dari sepedaan td, nyari keringet sama nyari suasana baru

Ibu: yaudah buruan mandi gih, ibu udah masak sayur asem kesukaan kamu, abis mandi sholat trus baru makan,

Gue: iya buu, makasih, bentaran masih keringetan, takut masuk angin

Seusai makan malam, gue langsung menuju kamar gue yg penuh dengan gaya tarik ini, sesekali gue baca buku catanan gue, belajar materi yg di ajarkan tadi

*dreeedddtreed* hape gue bergetar

Siapa sih ganggu orang belajar aja? *tanya gue dalem hati*

Nomer gak dikenal, ah bodo amat *reaksi gue waktu itu*

Hp gue terus bergetar sampai berkali-kali, tetep gue cuekin,

Esoknya gue kesekolah dan tetap bersikap biasa saja setiap ketemu sama nia,
Siang itu dia kembali menyapaku terlebih dahulu

Nia: kemaren aku telfon 4x kenapa gak di jawab?

Gue: nomer gak di kenal, males nanggepinya. *gue masih gak sadar dia dpt nomer gue dari mana, sedang gue minta nomer hp dia gak pernah dikasih"

Nia: kemaren gue minta sama temen-temenlu yg sering godain elu kalo lg ngobrol sama gue itu, *dia mencoba memberitahukan apa yg gak gue tau itu*

Gue: oh kirain dapet dari gelas ALE2*

Nia: ih ngelawak hahaha, oiya nanti gue telfon ya, atau elu aja yg telfon gw?

Gue: hahaha serah deh *jawab gue kegirangan*

Benar sore itu nia telfon ke nomer gue, dia cuma mau ngundang di acara perayaan ulangg tahun ke 17 dia, "wah bakalan seru nih, ah sial gue baru inget, hari ini besok gue musti nemenin adek gue cari buku di gramedia malioboro, ah sungut gue kesel

"Maaf ya adek suruh nganter ke gramedia nyari buku" *sms yg gw kirim ke nia malem itu

"Yaaaah, kok gitu sih, yaudah deh gapapa" *jawabnya kecewa"

Singkat cerita, setelah itu besoknya gue bener-bener nganter adek gue ke gramedia nyari buku yg dia mau, setelah dapet gue langsung balik sama adik gue, sesampainya dirumag gue telfon tuh si Nia, buat udah kelar belom tuh acara perayaan ulang tahun

Nia: udah kelar 1jam yg lalu dim

Gue: yah, baru balik ini, maaf ya gabisa kesana, selamat ulang tahun, semoga makin cantik eh hahaha

Nia: iya dim makasih ya, yaudah sampe ketemu besok ya
Diubah oleh dekaha
#PART V (LANJUTAN)

Besoknya ketemu tuh gw sama dia, masih terlihat sama tetap manis dan anggun dimata gue,

Hey gimana kemarin acaranya *sapa gue*

Nia: cukup meriah kok, tapi kan tadinya gue pengen elu dateng gw mau kenalin sama temen2 gue

Gue: hahaha udah kaya orang pacaran aja pake acara perkenalan emoticon-Ngakak

Nia: gapapa dong? Siapa tau elu kecantol sama temen gw

"wah apa ini kode ya bakalan stuck di friendzone sama dia colonthree emotikon gabisa berharap lebih nih gue kayanya" *sungut gw dalem hati*

Nia: loh kok diem? aku salah ya ngomongnya ke kamu?

Gue: enggak kok hehe emoticon-Matabelo

Dari mulai hari itu gue mulai jaga jarak sama dia, takut makan ati karna berharap lebih sama dia, semakin gue ngehindar semakin dia deketin gue, dia selalu bertanya-tanya soal perubahan drastis sikap gue ke dia.

Lama kelamaan gue gak tega juga liat dia yg berusaha baikin gue tp gue tetep cuek aja ke dia, akhirnya gue jelasin tuh kedia, kalo gw suka sama dia udah lama, gak gue sangka ternyata jawaban dan respond darinya cukup bikin gue jingkrak jingkrak kesenengan emoticon-Ngakak iya dia juga suka sama gw, ternyata semua yg gw takutin selama ini gak terbukti, dia nerima gw jadi cowoknya hahaha emoticon-Malu

Hari demi hari gue abisin waktu luang gue sama dia, dari jalan-jalan di malioboro sampe nemenin dia di rumah, udah kaya anak smp yg baru kenal kata kata alay gitu, maklum lah namanya juga pasangan baru jadian, pasti masih mesra mesranya jong wkwk,

Udah sebulan nih sama dia, tapi kemesraan itu masih saja menjadi teman setia disetiap harihari kami, sampai bulan ke 4 hubungan kami masih berjalan dengan baik, tanpa ada masalah yg serius
Akan tetapi saat beranjak masuk bulan ke 5hubungan kami, gue mulai curiga sama dia, mulai muncul masalah masalah yg mengakibatkan pertengkaran yg cukup emosional diantara kami, gue diselingkuhin bro, gue di hianati, rasanya hancur bgt hati gue waktu itu, dari situ gue mikir gak ada yg bisa diharepin selain diri gue sendiri, bahkan bayangan gue yg selalu ngikutin kemana gue pergi pun juga menghilang saat gw ada di dalem kegelapan, entahlah gue gatau haru bagaimana lagi buat ngangkat semangat gue,

Oh tuhan terimakasih gue masih punya sahabat-sahabat gue yg peduli sama gue, mereka terus ngedukung gue buat move on, sampai bosen gue denger kata-kata mereka yg nuntut gw buat gak galau lagi, gue masih sembunyi di balik senyum palsu gue, gue cuma berfikir kalo semua itu akan berlalu seiring berjalanya waktu.itu akan berlalu seiring berjalanya waktu.
Njirr nyesek nia nyelingkuhin lu, ya namanya juga cwe dim , mau gimana lagi, pasti ada aj yg kaya gitu.. emoticon-Turut Berduka

Saran dari gw perbaiki lagi dim.. Itu bnyak yg salah.. Pake spoiler coba biar enak.. Sama baca tutorial2 lagi biar gak amburadul keep posting dan nulis gan dimas.. emoticon-Ngakak
wkaowkao iya lif masih perlu banyak baca lagi ini, musti banyak belajar dari sesepuh-sesepuh hahaha,emoticon-Sorry emoticon-Kimpoi
yah si nia malah selingkuh gimana sih,udah cari lagi yang laen emoticon-Big Grin (gaya lu ngomong cari lagi yang lain,emang nya gampan nyari nya)
Quote:


Gampang sebenarnya bro.. Modal duit.. Hahaha.. emoticon-Ngakak
Quote:


wkaowkoa bener juga sih apa kata lu gan emoticon-Mewek
Quote:


duit? mending buat FE in char lif emoticon-Ngakak
Quote:


Kwkwkwkw.. Yaa buat cwe juga bisa emoticon-Ngakak
Sabar bro, cewek Emang kayak gitu..


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di