alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
bakat vs hardworking?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55a64fa1c3cb17586e8b4570/bakat-vs-hardworking

bakat vs hardworking?

Hi

ane mau curhat neh gan
pernah gk sih ente ente semua ngeliat orang berbakat dalam suatu bidang, misalkan bidang itu sama dengan bidang yg kita sukai
dia selalu menjadi yg terbaik, perasaan envy pun mulai crot dalam diri ane

ya iyalah siapa yg gk iri coba, kita udah kerja keras ngabisin ribuan jam dalam bidang yg kita sukai, tapi masih kalah ama ntu orang berbakat
its fucking unfair gan

mulai dari situ ane berkesimpulan, bahwa kita yg gk berbakat gk akan bisa ngalahin orang2 yg punya bakat
dan sejak itu pula ane jadi pemalas kalo saingan sama orang berbakat

ada yg tidak setuju sama statement ane, kalo ada comment, ane siap caci makian ente semua emoticon-shakehand
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
Sebenernya sama aja.. Ga ada bakat, yang ada kerja keras.

Misalnya si A penyanyi suara bagus, dia dah les nyanyi dari umur 6tahun, ketemu B diumur 16 tahun, B terus belajar nyanyi sekitar 3 tahun, di tempat si A nge les juga. Selama 3 tahun itu si B kerja keras buat ngalahin si A, tapi ga bisa.

Intinya susah ngalahin orang yang jam terbang latihan, dllnya dah tinggi mah..


CMIIW
Kerja keras tanpa bakat = kurang max
Bakat tanpa kerja keras = tidak max
Bakat dan kerja keras = lumayan max
Bakat, kerja keras, berkat Tuhan = super max

menurut sy bakat itu hanya doktrin yang ditumbuhkan sejak kecil oleh orang tua. jadi belajar lah menyukai bidang itu mulai sekarang. itu tidak terlambat
ane lebih percaya sama faktor LUCK.

tapi keberuntungan yang menyertai usaha ya, bukan sebatas diem aja lalu tiba2 keberuntungan datang.

Orang yang tidak mencoba untuk lebih bekerja keras tidak memiliki hak untuk iri kepada orang yang berbakat.
Mereka gagal karena mereka tidak memahami kerja keras di perlukan untuk menjadi sukses. emoticon-Cendol (S)
Diubah oleh .spy
klo dari pengalaman gw sih salah satu profesi yg membutuhkan bakat yah programmer/developer mau juingkil balik sampe kerja keras tetep kalah sm yg berbakat
" semua orang itu berbakat dan jenius, tergantung orang itu mau berusaha atau tidak "

-Tukang Siomay di Perempatan -
bakat itu sedikit pengaruhnya, hardwork yg berperan byk, cuman pada umumnya hardwork ga kliatan, jadi orang lain yg lihat dipikir berbakat.
Quote:


Hidup ini tidak adil.. Tapi ia adil karena ia tidak adil pada semua orang.
kamu tau usaha yg dilakukan orang yg kata mu berbakat itu?
sama aja klo menurut gw intinya kembali lagi ke usaha mu sendiri.
gw punya temen, dia gw akuin insting/bakat music nya bagus.
sekali dengerin musik, 5 menit kemudian dia bisa mainin lagu persis sama kayak yg dia denger.
sementara gw, gak ada bakat musik, disuruh denhgerin musik lalu mainin gitar mungkin butuh waktu lama buat bisa mainin.
ujung2 nya gw nodong temen gw, eh ajarin donk kunci gitar lagu ini.
klo gw mau mencapai level temen gw, ya gw mesti lebih kerja keras lagi.tiap hari main,melatih chord,melodi, sama senam jari.
dan sama aja, klo misalnya orang berbakat gak mengasah skill nya gw bisa bilang dia akan stag
Klo gak ada Tools yang cocok, emoticon-Smilie
jangan kek anak kecil ngeyel manjat pohon kelapa.. emoticon-Cape d... (S)
benar2 men'jijik'an..., huft.. huft... emoticon-Ngacir
Ada bidang2 tertentu ( terutama seni) dimana bakat bisa jd faktor penentu, ibaratnya usaha orang yg gak/ kurang berbakat 1000 x belum tentu bisa nyamain usaha orang berbakat yg cuma 10 x
Realitanya memang ada orang2 tertentu yg dpt berkah bakat luar biasa di bidang seni dan itu garisan dr langit
ohh gitu ya gan
jadi ane kurang usaha ya,, oh gitu yah,,,





eniwey makasih udah mau waste your time for reply this annoying trit
i appreciate that, many thanks for me emoticon-Angkat Beer
Quote:



belajar bhs inggris dulu sana emoticon-Ngakak (S)
Quote:


jadi inti nya hidup ini adil atau tidak adil emoticon-Big Grin
Quote:

Hidup ini tidak adil. Tuhan yang adil, karena telah menjadikan hidup tidak adil bagi semua orang.

Ya paling gitu aja sih dari gue.
Bakat atau tidak berbakat itu cuma label orang putus asa yang tidak mampu menyaingi rival. Lagipula tahu darimana kalau lawan kamu tidak melakukan usaha lebih keras daripada kamu? Menang kalah itu cuma masalah stigma, kok. Saya sudah beberapa kali membuktikannya. Jika dari awal sudah tersugesti kalah, pasti kalah. Sebaliknya kalau otak dikasih asupan positif, hasilnya pun akan positif.

Kenal Super Dan? Dewa tunggal putra Tiongkok yang sulit terkalahkan? Bahkan sekelas Lee Chong Wei pun keok berhadapan dengannya. Dulu anggapan saya, ah memang sudah bakatnya bulutangkis. Sampai suatu hari tv berbayar menampilkan liputan tentang kehidupan sehari-hari beliau. Sadis ... latihan pakai raket squash (jauh lebih berat dari raket badminton), lari naik-turun bukit, berenang melintasi danau, dll. Pantaslah fisik dan performanya luar biasa dan saya yakin Lee Chong Wei tidak melakukan hal ini ... apalagi Taufik Hidayat. emoticon-Hammer (S)

Kenal Beckham? Pasti sudah dengar cerita dia menggantung ban-ban bekas di gawang untuk latihan tendangan bebas. Jadi ini tidak perlu saya jelaskan kenapa free kick dia hampir selalu masuk.

Kenal Murakami? Master dalam menulis gaya surealis (1000 kali lipat lebih sulit dari realis). Dulu juga sama, saya anggap dia berbakat. Sampai salah satu jurnal harian terkemuka AS mewawancarai secara personal mengenai kiat dan tips kesuksesannya menulis. Jawaban mencengangkan, dia melakukan proses editing berulang-ulang, mungkin bisa sampai 6-8 kali. emoticon-Nohope

Jadi kalau kamu selalu kalah saing dengannya, jangan putus asa. Antara kekalahan pertama, kedua, ketiga, atau seterusnya pasti memiliki kualitas berbeda-beda dan pastinya membuat kita semakin terlatih. Contoh mudahnya saya pakai olahraga lagi ... hmm, antara timnas Indonesia dengan Arab Saudi. Dulu setiap pertemuan kedua tim, hasilnya sudah terbaca. Pasti Arab Saudi menang besar dengan kuantitas gol banyak, bisa 8-0, 6-0, atau 5-0. Seiring bergulir waktu, margin gol yang tercipta semakin kecil seperti 3-0 atau 2-1. Ini yang saya maksud, ada trend "menanjak" dari setiap kekalahan Indonesia. Dan setahu saya uji coba terakhir kita sempat seri 1-1. Jadi jangan heran kalau satu atau dua tahun ke depan mungkin saja kita bisa mengalahkan Arab Saudi.

Dan seandainya kamu terus-terusan kalah, mungkin ada yang salah dengan proses pembelajaran kamu. Ini kata Einstein, bukan kata saya. "Kegilaan adalah mengharapkan hasil berbeda dengan cara yang sama."

Kesimpulan: Perbanyak LATIHAN, REPETISI, PENGULANGAN, APA PUN NAMANYA. Tidak ada usaha yang sia-sia, percayalah.

Maaf ya jawabnya panjang, terlalu antusias hehe. Paling suka sama orang Indonesia yang gemar berkompetisi. Semangat kawan! Kalahkan rival kamu. Kalau sukses, jangan lupa share di sini lagi. emoticon-Big Grin
Quote:

kata mario teguh, skill by decision lbh penting dr bakat...
menurut ane ada benanrnya jg...
klo ente pny bakat tp ga dikembangin, trs ada org yg ga berbakat tp dia hard working, ane jamin yg g berbakat tp hard working bakal lbh maju....
just do it aja ga ush saingan2 dlu yg penting skill ente berkembang, mau lama atau cpt, nikmatin aja, namnya jg proses pst butuh wktu...
No skills, no passion, madness?


please be nice & helpfull..

and listen..
jangan lupakan faktor misfortune kk

dulu saya punya cita-cita menjadi musisi profesional. saya pun sudah bertekad untuk melanjutkan pendidikan sekolah musik. tak terhitung sudah jumlah jam yang saya habiskan untuk latihan, pun pujian orang yang mengatakan bahwa saya berbakat. namun semuanya sirna ketika saya divonis mengalami swan neck deformity emoticon-Big Grin

“If you expect the worst, you'll never be disappointed.”
― Sarah Dessen
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di