alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55a60ee914088dc97e8b456d/gan-ane-pelit-ya-gan-apa-pelit-itu-salah-ya
Gan ane pelit ya gan? Apa pelit itu salah ya?
Gan ane mau sedikit curhat sekaligus bertanya dan mungkin sekalian termasuk pengakuan dosa.

Jadi ceritanya gan ane dikatain sama orang rumah pelit dan sama salah satu teman ane. Kebetulan juga ada salah satu cewek di kantor ane yg obrol-obrol sama salah satu org lainnya, kedengaran dia blg semoga dia dapat suami yang hemat tapi ga pelit. Nah sejak itu ane jadi kepikiran gan.

Cuma kalau dari sisi saya sih berpikir kalau yg ane lakukan masih dalam batas wajar. walaupun saya sadar itu bs diblg pelit pun saya merasa itu harus dilakukan karena saya sangat pingin untuk naik strata gan jadi orang kelas atas beneran (bukan kelas atas abal2). Bukan cuma gaya-gaya doang tapi kantongnya bolong. Hemat aja belum tentu kaya, apalagi kalau boros benar ga? jgn dibalik. Paling penting buat saya kalau saya ga pernah minta-minta/maksa karena disisi lain ane merasa ane termasuk org yg bs pengertian kondisi teman/kenalan. kalau ga kenal biasanya ane krg peduli sih terus terang.

Ok krn ada yg blg tergantung kondisi penghemat jadi sy ceritakan dulu kondisi keuangan sy:
Saya 27 thn punya tabungan/dana pribadi yg sedang diputar di pasar modal. Kalau dijual totalnya bisa buat makan lebih dari 10 tahun yg ckp enak2 tanpa kerja gan, tapi hidup sendiri dengan asumsi ane tempat tinggal masih nebeng ortu dan biaya2 lain ga pusing. Nah itu dia gan masalahnya ane kan mau berkeluarga juga dan tidak mungkin tinggal nebeng sama ortu terus. Hokinya ane sih sebenarnya tiap anak sama ortu itu dikasih 1 ruko 2 lt dan 1 unit apartemen studio atas nama kita buat jaga2 yg disewakan. Uang sewa diambil ortu ya bkn sy. Memang itu uang Ortu. Ya mungkin buat agan2 diblg ane sebenarnya siap nikah atau ga tau bersyukur. Tapi dalam hati ane merasa kalau ane masih madesu gan dan masih jauh dari impian ane. Hokinya jg sih hobi ane ga ada yg makan duit banyak. Hobi ane cm nonton yg bs dl gratis, main game bs dl gratis jg, baca buku bisa dl gratis jg, dan terakhir plg makan. Cm butuh internet dan hardware-nya. Ane kan berpikir gan ane ga mau kerja terus seumur hidup. Ane butuh modal usaha dan kalau dihitung kalau buat hidupin calon istri dan anak nantinya uang tabungan/dana pribadi ane ga bakal cukup gan. nikah keluar duit, melahirkan keluar duit, anak hrs sekolah hingga kuliah, belum kalau ada yg sakit. itu pun biaya diluar impian ane gan naik strata.


Jadinya saya agak ragu saya bisa diblg pelit.

Karena:
- kalau makan saya masih makan tuh 20 rb-an - 30 rb-an 1x makan bg sy adalah msh wajar, jadinya sehari makan plg byk 50-60 rb. Tapi saya sgt jrg mau makan diatas 70 rb gan 1x makan. kecuali promo atau diskon yg buat harganya jatuh dikisaran harga wajar versi ane,
- kalau makan direstoran saya selalu bawa air dr rumah atau beli di warung terdekat gan. lumayan hemat.
- saya diksh mobil sama ortu gan buat kerja. tapi mobilnya nganggur dirumah karena tempat kerja saya bayar parkir sama bensin aja sy hitung2 jatuhnya bs 2,5 jt sebulan. Saya lebih milih naik busway krn lebih bebas macet jg gan, cm habis ga sampai 10 rb sehari kerja. jdnya 250 rb 1 bln tuh bedanya mayan byk 1/10. plg 1x seminggu sy pakai mobilnya buat ke tempat dekat-dekat saja krn kebetulan sy belum pacaran dan biar mobil ga rusak mesin krn jrg dipakai.
- ane biasa kalau bawa mobil pun ke mall nih. ane ga mau parkir di mall gan yg byr per jam. Biasanya ane alternatif cari tempat parkir diluar mall biarin deh jalan dikit ga masalah.
- biasanya kalau ada tukang parkir ga jelas pun ane suka malas bayarnya gan kalau bs ga bayar. krn ane berpikir itu tukang parkir bkn yg punya lahan atau nyetor ke pemda tp cuma aji mumpung doang
- biasanya ada pengemis atau minta sumbangan ane juga lgs ngacir atau ksh tangan nolak. Apalagi peminta sumbangan skg modusnya sama semua gan. WHO lah, kakak minta waktu sebentar lah, dll... ane ga yakin benar-benar itu sumbangannya... Dulu ane pernah berbaik hati ngasih duit 20 rb ke ibu-ibu yg ngaku ga ada duit buat balik. Taunya ketemu lagi ibu-ibu lainnya yg ngaku ga ada duit buat balik...
- tapi ane masih kdg2 bayarin teman gan khususnya yg ane tau kondisi keuangannya krg baik. walau ya yg kecil2 kyk minuman atau makanan 20-30 rb-an jg mentok. lalu misalnya hr khusus kyk natal tahun baru kdg ane suka kasih kue walau ga seberapa puluhan ribu jg.
- ane dibayarin ga nolak sih gan apalagi sama teman yg ane tau tajir orgnya. tp ane bkn ga tau diri kok terkadang ane gantian bayarin.
- dulu dekatin cewek pernah ajak kencan pun ane selalu bayarin gan sebisa mungkin. tapi biasanya kalau si cewek mau gantian bayarin ane ga tolak dan ane malah senang gan. rasio ane bayar kalau jalan biasanya 2:1 dimana ane tetap lebih banyak bayarin.
- ane kalau kencan ke luar biasanya mengusahakan seminggu max 1x untuk menghemat pengeluaran dan menurut ane biar ga terlalu bosan jg. krn cewek2 yg ane deketin selama ini sukanya jalan ke PIK terus. mungkin krn ane bingung jg dmn tempat yg oke buat kencan jd awalnya ane sk ajak ke pik.
- ane selama kerja ngaku gan ane cm hitungan jari bayarin ortu ane krn ane merasa ortu ane bkn kekurangan duit. disitu memang ane berharap ortu ane bs pengertian kalau ane jg lg pusing ngumpulin duit. biasanya kalau makan dll sama ortu ane jrg mau bayarin. plg ane cm bawain oleh2 kyk kue dll kalau ane pergi ke tempat khusus yg jarang ortu datangi.
- ane hp da ga pernah ganti lebih dr 3 tahun gan. ane ganti hp biasanya kalau ortu kasihan liat hp ane butut. tp ane terus terang beli ipad krn ane suka internetan dan ane tau ga mungkin dibelikan ipad gan huehue
- di hp dan ipad ane ga pernah langganan service provider buat internet gan. biasanya selalu nyambung wifi kalau mau internetan entah itu dirumah ataupun dikantor. jadinya bbm atau whatsapp ane suka lama balas krn suka ga ada internet. ini salah satu yg diblg pelit sama ortu dan teman.
- ane biasanya kalau ga ada angkot terus ada ojek atau bajay yg harganya ga mau ikt harga penawaran ane maka ane lebih pilih jalan kaki gan pernah sampe 1 km -2 km jalan kaki. tentu ane membandingkan ma waktu jg kalau cm setengah - 1 jam max buat ane sekalian anggap olahraga saja terkadang.
- dulu teman baik pernah mau minjam uang. tapi ane tanya alasannya ternyata buat boros beli efek gitar jdnya ane ga kasih krn org susah-susah ngumpulin duit dia mau minjam buat hal-hal konsumtif. Ane selalu ingatin sbg teman baik untuk mikirin masa depan dan nabung.
Cuma terus terang sampe skg kalau kejadian dia benar butuh duit buat hal penting itu kalau cm jutaan ane msh percaya ane bs ngasih cm kalau puluhan juta terkadang ane ragu ama diri ane bakal ngasih terus terang.
- pernah juga niat pingin traktir teman, saudara, atau ortu makan tapi begitu sudah mau bayar tiba-tiba rasanya syg duitnya cape-cape cari akhirnya jd bayar sendiri-sendiri. (ngaku salah)
- terakhir ane suka mempermasalahkan uang yg dikeluarkan dengan value yg didapat. kalau kembalian pasti ane minta dan kalau value ga sesuai ekspektasi pasti ane agak kesal sih tp menurut ane msh sewajarnya aja. cuma ane akui ane ga suka rugi. nah ini yg diblg sama ortu kalau saya senewen. kalau ane rasa ane bisa menang sekecil apapun ane pasti akan ribut.

Dulu keluarga ane sempat susah gan. jgnkan mobil ruko apartemen. satu-satunya rumah pun hampir harus dijual. bokap sifatnya buruk dan ane pernah berantem mati-matian hanya krn uang gan yg mungkin buat beberapa agan disini ga seberapa. skg bs berbalik lumayan tajam bahkan bs beli beberapa apartemen dan ruko dll walau ga tergolong mewah bgt. Memang itu atas dasar dorongan saya pas properti baru mau booming dan ortu saya ada uang berlebih. bukan atas nama sy semata tp adik-adik sy jg. Sampai skg sy msh anjurkan untuk investasi macam2 tapi org rumah blg sy kemaruk. Krn maksudnya ortu sudah tua buat apa invest mulu katanya sy dan adik2 lain sudah lebih dr ckp. sy ngerti maksudnya sih cm ya sebenarnya bkn begitu jg yg diharapkan. sy berharap ortu panjang umur kok. uang sewa ga pernah sy sentuh. kalaupun nanti diwariskan itu buat kepentingan cucu-cucu kita. sy mau keluarga kt naik strata gan. muak jd org kere dimana dianggap reme saudara2 ortu dll. org rumah jg mudah lupa giliran skg dah senang. ane dulu bahkan pernah disuruh mati aja krn pernah sakit sampe hrs operasi kecil pas kita lg sulit-sulitnya keuangan. waktu itu sy masih sgt manja ga tahan sakit gan. yg mana saya dalam hati paham kalau itu diucapkan krn ortu lg sangat stress.

gmn gan apakah ane salah kalau pelit?
gak.. emoticon-Malu








tapi jangan deket2 gw emoticon-fuck3
Satu poin, ojek lo tawar ? Kasihan amat tukang ojeknya.. Ojek /bajaj itu ga bisa ngangkut banyak orang, ga kaya angkot..

Umpanya 10km habisin bensin 2liter Misalnya. harga 1 liter 7000masih misalnya...

Kalo ente naik angkot, 1 angkot bisa 10 orang, paling jarak 10km cuma bayar 5ribu atau 8ribu doang.


Nah ente naik ojek ,dengan jarak tujuan 10km, berarti bayar tukang ojek 14000+ uang cape =20ribu.

Makanya angkot bisa lebih murah dari ojek. Makin dikit penumpang, makin mahal harganya, anggap aja mahalnya gara gara ganti uang bensin.


Kalo kartu internet, beli kartu yg suntik kuota aja, banyak di fjb tuh
Sisanya lo ga pelit pelit amat
Quote:Original Posted By mibmobz
gak.. emoticon-Malu








tapi jangan deket2 gw emoticon-fuck3


tp gan ane kan ga pernah merugikan teman dan kenalan ane. pergi keluar jg terkadang teman dekat msh ane ksh oleh2 kyk org normal. malah ane orgnya idealis loh join buka usaha ane yg capek2 berkorban. emoticon-Blue Guy Peace
Quote:Original Posted By polos.
Satu poin, ojek lo tawar ? Kasihan amat tukang ojeknya.. Ojek /bajaj itu ga bisa ngangkut banyak orang, ga kaya angkot..

Umpanya 10km habisin bensin 2liter Misalnya. harga 1 liter 7000masih misalnya...

Kalo ente naik angkot, 1 angkot bisa 10 orang, paling jarak 10km cuma bayar 5ribu atau 8ribu doang.


Nah ente naik ojek ,dengan jarak tujuan 10km, berarti bayar tukang ojek 14000+ uang cape =20ribu.

Makanya angkot bisa lebih murah dari ojek. Makin dikit penumpang, makin mahal harganya, anggap aja mahalnya gara gara ganti uang bensin.


Kalo kartu internet, beli kartu yg suntik kuota aja, banyak di fjb tuh
Sisanya lo ga pelit pelit amat


tuh kan ane ga pelit2 amat. tp ane dikatakin pelit ama org rmh dan beberapa teman emoticon-Berduka (S)

krn menurut mereka sy bukannya ga ada duit tp kyk kurang duit. Kalau saya malah dibalik. Merasa duit belum habis ya jgn dihabisin atau tunggu habis.

tukang ojek maruk gan menurut aneh. ane kan tau biaya per liter brp bensin motor. masa 1km aja mau minta 15 - 20 rb dekat bgt padahal. biasa ane tawar 2x harga angkot kok itu pun buat menghemat waktu. ane hitung-hitungan waktu dgn value harga yg ditawarkan soalnya.
Gw akan bilang seseorang itu pelit kalo gak pernah mau berbagi rizki dgan orang lain yg membutuhkan.
atau suka mengungkit ungkit bantuannya ke orang lain kalo merasa gak dapet timbal balik yg setimpal.
Itu aja emoticon-I Love Indonesia (S)
nope , justru menurut ane malah bagus punya pemikiran ke depan gitu
selama gak ngerugiin orang lain mah lanjutkan saja emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By Awesomesauces


tuh kan ane ga pelit2 amat. tp ane dikatakin pelit ama org rmh dan beberapa teman emoticon-Berduka (S)

krn menurut mereka sy bukannya ga ada duit tp kyk kurang duit. Kalau saya malah dibalik. Merasa duit belum habis ya jgn dihabisin atau tunggu habis.

tukang ojek maruk gan menurut aneh. ane kan tau biaya per liter brp bensin motor. masa 1km aja mau minta 15 - 20 rb dekat bgt padahal. biasa ane tawar 2x harga angkot kok itu pun buat menghemat waktu. ane hitung-hitungan waktu dgn value harga yg ditawarkan soalnya.


Ane gatau 1 km berapa liter, kalo masih nawar sepantasnya ok aja..
Ouhya, kalo ojek balik ke pangkalan ga selalu dapat penumpang.. Makanya hitungnya bukan biaya bensin 1 km, mungkin 2km(pp) bisa jadi pemikiran tukang ojek gitu.

Ane bukan tukang ojek, mending lo tanya ke abangnya langsung, iseng aja nanya, motor ini 1km berapa liter, uang capenya berapa, dll..
Quote:Original Posted By cahaya.gelap
Gw akan bilang seseorang itu pelit kalo gak pernah mau berbagi rizki dgan orang lain yg membutuhkan.
atau suka mengungkit ungkit bantuannya ke orang lain kalo merasa gak dapet timbal balik yg setimpal.
Itu aja emoticon-I Love Indonesia (S)


Quote:Original Posted By macha09
nope , justru menurut ane malah bagus punya pemikiran ke depan gitu
selama gak ngerugiin orang lain mah lanjutkan saja emoticon-Big Grin


nah tp kata org rumah dll teman ane sudah mengarah kearah keterlaluan gan.
memang ane ga pernah curhat sih isi hati ane kyk disini.
takutnya jg krn agan2 liat dr sisi cerita ane. tapi ane sih dah berusaha ceritakan sisi negatif positif (netral)


intinya gan pelit ada alasannya jg. Kalau org lain pelit mungkin krn ada pengalaman hidup yg buruk dulunya sampe menghargai uang. org tua ane sempat susah gan bersama ane. tp org tua dan saudara ane mudah lupa. Sedangkan ane kgk.
Ente pelitnya keterlaluan
Duit ga di bawa mati banyakin amal
Quote:Original Posted By kongok
Ente pelitnya keterlaluan
Duit ga di bawa mati banyakin amal


entah kenapa ini jd tekad ane pas ane susah bgt dulu.

kyk diblg ama org rumah ane gan dan beberapa teman.
gini ya, ada beda tipis antara hemat & pelit.
jadi jangan ketuker.
gampangnya gini, kamu punya barang yg tiap hari kamu pake semisal hp/tas ransel.
dan kondisinya masih bagus, jadi buat apa kamu ganti/beli baru>>Hemat.
klo kamu ganti padahal masih bagus jatuhnya boros.
klo kondisinya udah jelek,hp layar pecah,tombol/keypad rusak,tas bolongdi dasarnya tapi gak diganti itu tandanya lu PELIT padahal lu mampu ganti.
beda lagi klo kamu gak bisa ganti/ekonomi lemah, kamu akan dibilang HEMAT bukan pelit.
ngerti bedanya?

- kalau makan saya masih makan tuh 20 rb-an - 30 rb-an 1x makan bg sy adalah msh wajar, jadinya sehari makan plg byk 50-60 rb. Tapi saya sgt jrg mau makan diatas 70 rb gan 1x makan. kecuali promo atau diskon yg buat harganya jatuh dikisaran harga wajar versi ane >> HEMAT

- kalau makan direstoran saya selalu bawa air dr rumah atau beli di warung terdekat gan. lumayan hemat.>> HEMAT

- saya diksh mobil sama ortu gan buat kerja. tapi mobilnya nganggur dirumah karena tempat kerja saya bayar parkir sama bensin aja sy hitung2 jatuhnya bs 2,5 jt sebulan. Saya lebih milih naik busway krn lebih bebas macet jg gan, cm habis ga sampai 10 rb sehari kerja. jdnya 250 rb 1 bln tuh bedanya mayan byk 1/10. plg 1x seminggu sy pakai mobilnya buat ke tempat dekat-dekat saja krn kebetulan sy belum pacaran dan biar mobil ga rusak mesin krn jrg dipakai.>>HEMAT.

- ane biasa kalau bawa mobil pun ke mall nih. ane ga mau parkir di mall gan yg byr per jam. Biasanya ane alternatif cari tempat parkir diluar mall biarin deh jalan dikit ga masalah.>>HEMAT,

- biasanya kalau ada tukang parkir ga jelas pun ane suka malas bayarnya gan kalau bs ga bayar. krn ane berpikir itu tukang parkir bkn yg punya lahan atau nyetor ke pemda tp cuma aji mumpung doang>>PELIT

- biasanya ada pengemis atau minta sumbangan ane juga lgs ngacir atau ksh tangan nolak. Apalagi peminta sumbangan skg modusnya sama semua gan. WHO lah, kakak minta waktu sebentar lah, dll... ane ga yakin benar-benar itu sumbangannya... Dulu ane pernah berbaik hati ngasih duit 20 rb ke ibu-ibu yg ngaku ga ada duit buat balik. Taunya ketemu lagi ibu-ibu lainnya yg ngaku ga ada duit buat balik...>>BEGO, buat apa mengasihani pengemis?

- tapi ane masih kdg2 bayarin teman gan khususnya yg ane tau kondisi keuangannya krg baik. walau ya yg kecil2 kyk minuman atau makanan 20-30 rb-an jg mentok. lalu misalnya hr khusus kyk natal tahun baru kdg ane suka kasih kue walau ga seberapa puluhan ribu jg.>>Temen lu pernah ntraktir elu? klo enggak, jangan dibiasain, tapi ini kembali lagi kebaikan hati mu ke teman.

- ane dibayarin ga nolak sih gan apalagi sama teman yg ane tau tajir orgnya. tp ane bkn ga tau diri kok terkadang ane gantian bayarin.>>WAJAR

- dulu dekatin cewek pernah ajak kencan pun ane selalu bayarin gan sebisa mungkin. tapi biasanya kalau si cewek mau gantian bayarin ane ga tolak dan ane malah senang gan. rasio ane bayar kalau jalan biasanya 2:1 dimana ane tetap lebih banyak bayarin.>>WAJAR

- ane selama kerja ngaku gan ane cm hitungan jari bayarin ortu ane krn ane merasa ortu ane bkn kekurangan duit. disitu memang ane berharap ortu ane bs pengertian kalau ane jg lg pusing ngumpulin duit. biasanya kalau makan dll sama ortu ane jrg mau bayarin. plg ane cm bawain oleh2 kyk kue dll kalau ane pergi ke tempat khusus yg jarang ortu datangi.>>WAJAR

- ane hp da ga pernah ganti lebih dr 3 tahun gan. ane ganti hp biasanya kalau ortu kasihan liat hp ane butut. tp ane terus terang beli ipad krn ane suka internetan dan ane tau ga mungkin dibelikan ipad gan huehue>>Questionnya HP butut itu masih bisa dipake? dan gak ganggu aktivitas mu?

- di hp dan ipad ane ga pernah langganan service provider buat internet gan. biasanya selalu nyambung wifi kalau mau internetan entah itu dirumah ataupun dikantor. jadinya bbm atau whatsapp ane suka lama balas krn suka ga ada internet. ini salah satu yg diblg pelit sama ortu dan teman.>>langganan aja paketinet, siapatahu ada kabar penting di wa/line/bbm, paling juga 50rb, cenderung PELIT

- ane biasanya kalau ga ada angkot terus ada ojek atau bajay yg harganya ga mau ikt harga penawaran ane maka ane lebih pilih jalan kaki gan pernah sampe 1 km -2 km jalan kaki. tentu ane membandingkan ma waktu jg kalau cm setengah - 1 jam max buat ane sekalian anggap olahraga saja terkadang.>>Bisa hemat bisa pelit.

- dulu teman baik pernah mau minjam uang. tapi ane tanya alasannya ternyata buat boros beli efek gitar jdnya ane ga kasih krn org susah-susah ngumpulin duit dia mau minjam buat hal-hal konsumtif. Ane selalu ingatin sbg teman baik untuk mikirin masa depan dan nabung.
Cuma terus terang sampe skg kalau kejadian dia benar butuh duit buat hal penting itu kalau cm jutaan ane msh percaya ane bs ngasih cm kalau puluhan juta terkadang ane ragu ama diri ane bakal ngasih terus terang.>>jangan terlalu percaya ama teman apalagi masalah duit.kasih batas minimal pinjaman teman, batas minimal pinjama gw ke teman 100ribu. diatas itu bakal gw reject. dibilang pelit/gak setia kawan juga masa bodoh.

- pernah juga niat pingin traktir teman, saudara, atau ortu makan tapi begitu sudah mau bayar tiba-tiba rasanya syg duitnya cape-cape cari akhirnya jd bayar sendiri-sendiri. (ngaku salah)>>PELIT, udah diniatin traktir ya traktir aja.

- terakhir ane suka mempermasalahkan uang yg dikeluarkan dengan value yg didapat. kalau kembalian pasti ane minta dan kalau value ga sesuai ekspektasi pasti ane agak kesal sih tp menurut ane msh sewajarnya aja. cuma ane akui ane ga suka rugi. nah ini yg diblg sama ortu kalau saya senewen.>>WAJAR aja,gw aja suka komplain ke kasir swalayan klo dia nilep uang 100 gw. pernah juga gw komplain tiba2 gw di charge lebih 10ribu.
Hemat sih bagus tapi keterlaluan juga ga bagus. Ga disenengin orang.
Ya gue tau, lu mau Hemat buat masa depan lu, but at the same time ya enjoy life lah, uang ga dibawa mati, dan rejeki ga kemana kok.

Kalo gue yang penting baru beli, yang ga penting baru ga beli.
Gue ga pelit soal makan, dan ga pelit sama ortu.
Meskipun ortu ga kekurangan, tapi kita hidup dari mereka, mereka yg membesarkan kita, kalau kita sudah punya uang sendiri, pantas lah kita kasih uang ke mereka meski mereka ga kekurangan, atau ajak makan at least sebulan sekali. karena bagi gue, itu bentuk sayang dan balas Budi gue ke mereka. Rejeki akan terbuka lebar kalau kita ga pelit sama orang tua.
Quote:Original Posted By Awesomesauces


tuh kan ane ga pelit2 amat. tp ane dikatakin pelit ama org rmh dan beberapa teman emoticon-Berduka (S)

krn menurut mereka sy bukannya ga ada duit tp kyk kurang duit. Kalau saya malah dibalik. Merasa duit belum habis ya jgn dihabisin atau tunggu habis.

tukang ojek maruk gan menurut aneh. ane kan tau biaya per liter brp bensin motor. masa 1km aja mau minta 15 - 20 rb dekat bgt padahal. biasa ane tawar 2x harga angkot kok itu pun buat menghemat waktu. ane hitung-hitungan waktu dgn value harga yg ditawarkan soalnya.


Pengeluaran lw dibawah standar mereka.. Mingkin karena itu dibilang pelit.. Harusnya sih lw lebih bisa easy going, bodo amat mereka mau ngomong apa.. Tapi satu hal, sebarapa kayapun ortu lw, seberapa kecilpun gaji lw, dulu, waktu gaji pertama, ibu bapak lw kasih apa? Biasain aja muali sekarang kalo makan sekeluarga, lw yang bayarin, uangnya ga ilang percuma kok, apalagi kalo buat ortu dan saudara.. kalo mau sukses, selain berhemat, kan bisa dengan menambah pos pemasukan, itu lebih asyik..
Kayaknya untuk yg lain2 gak pelit, itu smart karna buat masa depan ente...
Gue cewek, gue juga begitu, apa2 yg mau gue keluarkan gue mikir dulu, butuh atau gak, atau bermanfaat gak...
Tapi untuk pengemis, zakat, sumbangan dan yg lain2, gue gak pernah mikir buat ngeluarinnya. Dan gue masih bisa biayain hidup gue sendiri, tanggungan gue, gue juga masih bisa nabung buat masa depan gue, dan gue masih bisa kasih orang lain juga dan yg gue rasakan harta gue gak berkurang, seberapa banyak pun yg gue kasih ke orang lain yg membutuhkan...dan gue gak pernah mau prasangka buruk sama yg meminta2..
Kalau pun dia berbohong dengan modus2 yg seperti ente bilang, biarkan itu urusan dia sama TUHAN, yg penting saat gue dihisab nanti urusan gue kelar...

panjang bngt poin2nya gan emoticon-Belo

udah 2 orng yg blg ente pelit.
nah, ada berapa orang yg muji bahwa ente hemat?
emoticon-Belo
Quote:Original Posted By enam.kehendak
gini ya, ada beda tipis antara hemat & pelit.
jadi jangan ketuker.
gampangnya gini, kamu punya barang yg tiap hari kamu pake semisal hp/tas ransel.
dan kondisinya masih bagus, jadi buat apa kamu ganti/beli baru>>Hemat.
klo kamu ganti padahal masih bagus jatuhnya boros.
klo kondisinya udah jelek,hp layar pecah,tombol/keypad rusak,tas bolongdi dasarnya tapi gak diganti itu tandanya lu PELIT padahal lu mampu ganti.
beda lagi klo kamu gak bisa ganti/ekonomi lemah, kamu akan dibilang HEMAT bukan pelit.
ngerti bedanya?

- kalau makan saya masih makan tuh 20 rb-an - 30 rb-an 1x makan bg sy adalah msh wajar, jadinya sehari makan plg byk 50-60 rb. Tapi saya sgt jrg mau makan diatas 70 rb gan 1x makan. kecuali promo atau diskon yg buat harganya jatuh dikisaran harga wajar versi ane >> HEMAT

- kalau makan direstoran saya selalu bawa air dr rumah atau beli di warung terdekat gan. lumayan hemat.>> HEMAT

- saya diksh mobil sama ortu gan buat kerja. tapi mobilnya nganggur dirumah karena tempat kerja saya bayar parkir sama bensin aja sy hitung2 jatuhnya bs 2,5 jt sebulan. Saya lebih milih naik busway krn lebih bebas macet jg gan, cm habis ga sampai 10 rb sehari kerja. jdnya 250 rb 1 bln tuh bedanya mayan byk 1/10. plg 1x seminggu sy pakai mobilnya buat ke tempat dekat-dekat saja krn kebetulan sy belum pacaran dan biar mobil ga rusak mesin krn jrg dipakai.>>HEMAT.

- ane biasa kalau bawa mobil pun ke mall nih. ane ga mau parkir di mall gan yg byr per jam. Biasanya ane alternatif cari tempat parkir diluar mall biarin deh jalan dikit ga masalah.>>HEMAT,

- biasanya kalau ada tukang parkir ga jelas pun ane suka malas bayarnya gan kalau bs ga bayar. krn ane berpikir itu tukang parkir bkn yg punya lahan atau nyetor ke pemda tp cuma aji mumpung doang>>PELIT

- biasanya ada pengemis atau minta sumbangan ane juga lgs ngacir atau ksh tangan nolak. Apalagi peminta sumbangan skg modusnya sama semua gan. WHO lah, kakak minta waktu sebentar lah, dll... ane ga yakin benar-benar itu sumbangannya... Dulu ane pernah berbaik hati ngasih duit 20 rb ke ibu-ibu yg ngaku ga ada duit buat balik. Taunya ketemu lagi ibu-ibu lainnya yg ngaku ga ada duit buat balik...>>BEGO, buat apa mengasihani pengemis?

- tapi ane masih kdg2 bayarin teman gan khususnya yg ane tau kondisi keuangannya krg baik. walau ya yg kecil2 kyk minuman atau makanan 20-30 rb-an jg mentok. lalu misalnya hr khusus kyk natal tahun baru kdg ane suka kasih kue walau ga seberapa puluhan ribu jg.>>Temen lu pernah ntraktir elu? klo enggak, jangan dibiasain, tapi ini kembali lagi kebaikan hati mu ke teman.

- ane dibayarin ga nolak sih gan apalagi sama teman yg ane tau tajir orgnya. tp ane bkn ga tau diri kok terkadang ane gantian bayarin.>>WAJAR

- dulu dekatin cewek pernah ajak kencan pun ane selalu bayarin gan sebisa mungkin. tapi biasanya kalau si cewek mau gantian bayarin ane ga tolak dan ane malah senang gan. rasio ane bayar kalau jalan biasanya 2:1 dimana ane tetap lebih banyak bayarin.>>WAJAR

- ane selama kerja ngaku gan ane cm hitungan jari bayarin ortu ane krn ane merasa ortu ane bkn kekurangan duit. disitu memang ane berharap ortu ane bs pengertian kalau ane jg lg pusing ngumpulin duit. biasanya kalau makan dll sama ortu ane jrg mau bayarin. plg ane cm bawain oleh2 kyk kue dll kalau ane pergi ke tempat khusus yg jarang ortu datangi.>>WAJAR

- ane hp da ga pernah ganti lebih dr 3 tahun gan. ane ganti hp biasanya kalau ortu kasihan liat hp ane butut. tp ane terus terang beli ipad krn ane suka internetan dan ane tau ga mungkin dibelikan ipad gan huehue>>Questionnya HP butut itu masih bisa dipake? dan gak ganggu aktivitas mu?

- di hp dan ipad ane ga pernah langganan service provider buat internet gan. biasanya selalu nyambung wifi kalau mau internetan entah itu dirumah ataupun dikantor. jadinya bbm atau whatsapp ane suka lama balas krn suka ga ada internet. ini salah satu yg diblg pelit sama ortu dan teman.>>langganan aja paketinet, siapatahu ada kabar penting di wa/line/bbm, paling juga 50rb, cenderung PELIT

- ane biasanya kalau ga ada angkot terus ada ojek atau bajay yg harganya ga mau ikt harga penawaran ane maka ane lebih pilih jalan kaki gan pernah sampe 1 km -2 km jalan kaki. tentu ane membandingkan ma waktu jg kalau cm setengah - 1 jam max buat ane sekalian anggap olahraga saja terkadang.>>Bisa hemat bisa pelit.

- dulu teman baik pernah mau minjam uang. tapi ane tanya alasannya ternyata buat boros beli efek gitar jdnya ane ga kasih krn org susah-susah ngumpulin duit dia mau minjam buat hal-hal konsumtif. Ane selalu ingatin sbg teman baik untuk mikirin masa depan dan nabung.
Cuma terus terang sampe skg kalau kejadian dia benar butuh duit buat hal penting itu kalau cm jutaan ane msh percaya ane bs ngasih cm kalau puluhan juta terkadang ane ragu ama diri ane bakal ngasih terus terang.>>jangan terlalu percaya ama teman apalagi masalah duit.kasih batas minimal pinjaman teman, batas minimal pinjama gw ke teman 100ribu. diatas itu bakal gw reject. dibilang pelit/gak setia kawan juga masa bodoh.

- pernah juga niat pingin traktir teman, saudara, atau ortu makan tapi begitu sudah mau bayar tiba-tiba rasanya syg duitnya cape-cape cari akhirnya jd bayar sendiri-sendiri. (ngaku salah)>>PELIT, udah diniatin traktir ya traktir aja.

- terakhir ane suka mempermasalahkan uang yg dikeluarkan dengan value yg didapat. kalau kembalian pasti ane minta dan kalau value ga sesuai ekspektasi pasti ane agak kesal sih tp menurut ane msh sewajarnya aja. cuma ane akui ane ga suka rugi. nah ini yg diblg sama ortu kalau saya senewen.>>WAJAR aja,gw aja suka komplain ke kasir swalayan klo dia nilep uang 100 gw. pernah juga gw komplain tiba2 gw di charge lebih 10ribu.


thanks gan pandangannya.

Quote:Original Posted By diorkitty
Hemat sih bagus tapi keterlaluan juga ga bagus. Ga disenengin orang.
Ya gue tau, lu mau Hemat buat masa depan lu, but at the same time ya enjoy life lah, uang ga dibawa mati, dan rejeki ga kemana kok.

Kalo gue yang penting baru beli, yang ga penting baru ga beli.
Gue ga pelit soal makan, dan ga pelit sama ortu.
Meskipun ortu ga kekurangan, tapi kita hidup dari mereka, mereka yg membesarkan kita, kalau kita sudah punya uang sendiri, pantas lah kita kasih uang ke mereka meski mereka ga kekurangan, atau ajak makan at least sebulan sekali. karena bagi gue, itu bentuk sayang dan balas Budi gue ke mereka. Rejeki akan terbuka lebar kalau kita ga pelit sama orang tua.


ya gan disini letak sulitnya. Karena saya skg merasa kalau tambah asset atau uang malah senang walau ga dibelanjakan. bs diblg malah numpuk asset itu semacam hobi. ada perasaan yg sulit dijelaskan. Kalau dibelanjakan malah saya nyeselnya lebih banyak apalagi kalau ternyata ga guna.

disisi lain pikiran negatif sy berpikir jg kalau ortu sudah terlalu boros. buat apa nambah2 duit buat yg diboroskan. walau saya memang ada tau pemahaman ttg biar ortu senang dll.
mau sekalian curhat kisah miris ane dulu.

dulu keluarga ane susahnya pas masa sd akhir - mau akhir kuliah. Pas kuliah ane dikasih uang buat makan dll ane selalu hemat tiap hari ane bisa makan cuma nasi + cabe + rempeyek dan besoknya bs cm indomie. Sisanya lumayan ane sengaja kumpulin buat masukin beli saham di bursa. itu awalnya ane jatuh sakit krn makan cuma itu2 hingga harus dioperasi kecil malah ortu harus bayar operasi disaat lg susah2-nya. Pas-pasan pula bisa byr ane kuliah di universitas ternama demi ane. Miris banget gan keberhasilan ane di bursa sama aja dibayar nyokap ane kalau dipikir2 waktu itu, krn awal sakitnya ane itu buat ane sakit berkali-kali menghabiskan duit dan harus makan sehat dl serta istirahat cukup bahkan hingga menganggu kuliah. Dari situ skg ane belajar buat ga terlalu pelit buat makan dan jaga kesehatan. IPK ane bagus tp hrs mundur lulus kuliahnya krn ane sakit2 hrs istirahat. Sampai sekarang ortu ga pernah tau gan kenapa ane sakit dll krn ane pendam terus jd rahasia. Untungnya ane berhasil ningkatin lg asset ane dibursa dengan tambahan akumulasi gaji pada saat ane mulai kerja. bola salju bertumpuk gan. Seiring peningkatan dana pribadi dibursa, Akhir wisuda itu jg disitu titik balik keuangan kt sampai saat ini. Ane mulai nekat2-an bs diblg setengah maksa ortu yg lg ada duit lebih buat invest properti kecil-kecilan. itu maksanya dengan mendorong dengan berbagai taktik ya bukannya paksaan kasar. krn waktu itu br awal booming properti keliatan kan kencang tuh naiknya nah disitulah ortu mulai agak berani invest properti sampai hrs pinjam saudara dijabanin berani beli properti bernilai ckp besar bahkan sampai ga kebayang kalau skg setiap anaknya bs dibelikan. hutang untungnya sdh ga ada saat ini.

ane tiap gajian bisa saving sampe 80% karena ane selalu minta dibawain makanan dr rumah sama ortu. intinya ortu ada pengeluaran sih buat makanan ane emg tp ga semahal makan diiluar. bahkan ane pernah bs saving 90% dari pendapatan. Skg sih emg bs diblg pintar2 bodoh krn ane belum dpt cara hasilin duit besar. Pendapatan ane dr gaji, usaha kecil2-an, dan jualan online msh hampir 2 digit saja. ane lama kuliah krn sakit jdnya ane hitungan kerja belum terlalu lama sehingga gaji msh belum 2 digit. ane akuntansi tp ga jd masuk kyk auditor big4 karena selain ane takut sakit lg krn akan banyak lembur. Perusahaan2 jg mempermasalahkan kenapa ane lama kuliah, tapi ane ga mungkin blg ane sakit2 krn pedang bermata dua itu. Skg sih sdh sembuh total. kalau dipikir waktu itu jg ane jd ga punya waktu buat mikir strategi usaha dll. ane saat ini cm bs diblg ckp pandai berhemat dan mutar duit/investasi. jdnya malah masuk perusahaan keuangan yg lebih santai. maunya sih pandai hasilin duit jg. krn kalau sudah pandai hasilkan duit + hemat pula + jago investasi itu baru benar2 mantap.
Uhm panjang ya? Cuma mau komentar dikit aja. Berhemat itu bagus dan perlu, tapi jangan sampai menyusahkan apalagi merusak diri (misal ga berani beli makanan n baju hangat karena sayang keluar uang). Plus uang ada selain dipergunakan cermat, juga nabung/invest, juga perlu dinikmati.

Bayangkan ente punya uang banyak, sangat hemat, tp pada akhirnya ga bisa nikati uang itu. Itulah yang disebut salah satu kesia-siaan hidup oleh raja Salomo (Solomon), yang menyebutkan bahwa sia2 usaha bersusah payah tapi kalo tidak diberi karunia menikmatinya.

Jadi hemat boleh dan perlu, tapi nikmati juga itu manfaat dari uang yg ente punya.
ane punya tante yg dari muda mirip2 kaya ente uang banyak tp hidupnya kaya orang susah... kalo punya uang dikumpuliiiin terus jarang dipake seneng2, jarang bgt ngasih uang atau hadiah buat ponakannya.. dan sekarang? dia sakit parah dan uang yg dia tabung dari jaman masih gadis sampe sekarang habis cuma buat ngebiayain operasi dan pengobatan lainnya

kalo kata babe ane, si tante ini saking hemat dan banyak pertimbangannxa jarang sekali sedekah, sementara sedekah itu bisa jadi tolak bala buat kita. coba bayangin uang yg dia kumpulin selama ini yang niatnya biar nanti bisa hidup enak pas masa tua malah habis buat dunia (sakit) doang, parahnya lagi akhiratnya gak kebagian.

kalo menurut ane sbgian dari poin yg ente tulis kira2 60 % hemat 40% pelit. Kalo emang bener2 butuh kenapa sih harus perhitungan? toh ente sendiri yg ngerasain enaknya.

jujur ane juga udah anti ngasih uang ke pengemis tapi ane gak pernah sayang ngasih uang ke tukang parkir, pengamen, dan tukang jualan…. kenapa? karna mereka kerja bukan minta2 tanpa usaha sama sekali dan itu sbg ganti sedekah ane yg gak bsa ane kasih ke pengemis jadi ane cari alternatif lain. Oya ngasih uang ke saudara2 atau org tua juga sedekah loh walau gak berbentuk uang (cz keluarga ente mampu) ente bisa lah sekali2 nraktir mereka dgn IKHLAS niat buat sedekah itung2 bersihin harta ente.

jadi menurut ane yg sewajarnya aja, hemat boleh kikir jangan. Hidup cuma sekali dan uang gak dibawa mati. siapa juga yg tau ente bakal hidup sampe tua?

emoticon-Big Grin