alexa-tracking

Dilema Mudik, ke Kampung Sendiri atau Istri?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/559f2d60d89b0926648b456c/dilema-mudik-ke-kampung-sendiri-atau-istri
Dilema Mudik, ke Kampung Sendiri atau Istri?
Halo kaskus, emoticon-I Love Kaskus (S)

Agak bingung juga harus post di mana, ini juga post pertama gw di sf ini, so please bear with me. emoticon-Smilie

Mungkin ini masalah standar & sepele untuk pasangan2 suami istri yang udah berpengalaman, tapi gw baru ngalamin ini sekarang, soal mudik bareng istri. Jadi gini ceritanya, sebenernya ini tahun ke-2 kita lebaran. Kita tinggal di Bandung dan tahun kemarin gw ngalah ikut istri mudik ke kampungnya di Majalaya. Memang deket sih, tapi gw ikhlas tahun kemarin ga bisa ikut keluarga gw yg mudik ke kampung gw di Cirebon. Tahun ini, masing2 keluarga udah nyusun rencana masing2, dan kita terseret harus bikin keputusan harus ikut ke mana.

Jadwal & Kondisi
Keluarga gw:
  • Orangtua tidak memaksa kita untuk hadir/lebaran di hari H
  • Kakek/nenek dari Ayah (Bandung) maupun Ibu (Cirebon) sudah tiada, tapi masih ada adik dari orangtua Ayah
  • Mayoritas keluarga Ayah maupun Ibu tinggal di Bandung
  • Hari H keliling kota menyambangi keluarga2 di Bandung yang belum/ngga mudik, terutama yang dituakan dari keluarga Ayah
  • H+1 (19 Juli) mudik ke Cirebon sampai H+3 (21 Juli)
  • Gw anak tertua, kedua adik laki2 gw biasanya selalu ikut mudik

Keluarga istri:
  • Orangtua tidak memaksa kita untuk hadir/lebaran di hari H
  • Nenek istri baik dari Ayah maupun Ibunya masih sehat, nenek dari Ibunya saat ini tinggal di rumah orangtua istri di Majalaya
  • Mayoritas keluarga ibu dari istri di Majalaya, keluarga ayah dari istri sebagian non-muslim (di Bandung) & tidak merayakan lebaran, namun biasanya kumpul juga di Majalaya
  • Hari H seperti biasa ngumpul di rumah orangtua istri, biasanya memang keluarga ibunya (mertua) selalu kumpul di rumah itu
  • Kakak pertama istri (tinggal di Tangerang) baru bisa datang ke rumah ini H+1 dan berencana pulang H+2, memiliki 3 anak perempuan umur 1-7 tahun
  • Kakak kedua istri tinggal di rumah ini & baru melahirkan anak pertamanya bulan lalu


Nah yang jadi masalah itu point ke 2 di keluarga istri, kakak pertamanya baru bisa datang ke rumah H+1, dimana di tanggal itu rencana keluarga gw mudik. Kita udah 1 tahun ga ketemu mereka sama sekali, terakhir ketemu lebaran tahun kemarin. Sebetulnya ada kesempatan awal tahun kemarin, tapi kita berhalangan & ga bisa hadir. In short, argumen kita adalah:

Argumen
Argumen gw:
  • Gw udah mengalah tahun kemarin ngga mudik & full lebaran di kampung istri dari hari H hingga H+2 (gw bahkan baru ketemu ortu H+2 lebaran soalnya ortu mudik dari hari H)
  • Gw udah 3 tahun ngga mudik kl tahun ini gagal lagi
  • Kita selalu rutin pulang ke Majalaya setiap 2-3 minggu sekali
  • Kita tetep lebaran di Majalaya hari H, pulang sore ke Bandung untuk siap2 berangkat besok

Argumen istri:
  • Udah 1 tahun ga ketemu 3 keponakannnya (anak kakak tertua)
  • Pengen liat reaksi 3 keponakannya itu ketemu keponakan baru yg baru lahir bulan lalu
  • Ketemu keluarga utama lebih penting dibanding keluarga gw di Cirebon yang memang keluarga jauh dari Ibu


Options
Kita udah coba pikirin berbagai macam kemungkinan/opsi:
  1. Tahun ini gw harus ngerelain ga mudik lagi
  2. Tahun ini kita mudik ke Cirebon & istri harus merelakan ngga ketemu keluarga kakaknya sama sekali lebaran ini
  3. Kebetulan kakak tertua istri bakal di Bandung dulu H-1 sampai H+1 di rumah mertua kakaknya, kita bisa ketemu keponakan istri di sana. Tapi istri tetep ga puas kl cuma sebentar & argumen nomer 2 istri ngga bisa diwujudkan, soalnya kakaknya baru ke Majalaya pada hari H+1.
  4. Kita mudik ke Cirebon dari H-1, langsung pulang di H+1 (istri setuju sama opsi ini). Namun opsi ini terganjal oleh Ayah gw yang terlanjur berjanji untuk ngumpul di rumah pamannya di Bandung pada hari H. Ayah gw tipe orang yg keras & berpegang teguh pada janjinya.


Kira2 opsi mana yang harus gw pilih? Apa kira2 masih ada opsi lain yang terlewat oleh kami?
We really need your help. emoticon-Malu

Spoiler for nb:
susah juga yang kalo ga ada titik temu,
giana kalo ambil opsi 3, ditambah lain waktu main kerumah kakanya...? emoticon-Big Grin
Repotnya ketika kita sudah menikah. Kita menikah satu paket dengan keluarga istri. Begitu umumnya budaya kita. Kalau diri kita bisa dikloning mah, selesai masalah ya kang?

Ane belum bisa kasih saran, tapi ane mau tambahin sebagai bahan pertimbangan, apakah waktu tempuh dari satu tempat ke tempat lain sudah agan pertimbangkan? mengingat sekarang ini kemacetan di hari biasa saja sudah parah, apalagi hari Lebaran nanti? apakah agan sekeluarga nggak capek kalau harus bolak-balik?
KASKUS Ads
Quote:


Opsi 3 bisa aja sih gan, tapi istri tetep "keukeuh" pengen liat semua keponakannya ngumpul.
Kecuali kalau kakak keduanya jg ikutan ke rumah kakak pertama (di Tangerang), hal ini sulit terwujud.

Quote:


Waktu tempuh dari mana ke mana gan?
Pengalaman sejauh ini sih justru liburan lebaran di Bandung itu jalanan sepi bgt, kecuali hari H memang dimana orang pada silaturahmi. Keluarga gw sih kemungkinan ga bakal ikut ke Majalaya nanti, cuma gw & istri aja, pake motor itu juga jadi soal macet bukan kendala. emoticon-Big Grin
Quote:

Sebenernya kalo sama sama mengerti sih ga ada masalah gan emoticon-Embarrassment

Quote:


ego disinilah yang bermain,

ga bisa ngasih saran lebih banyak, yang tadi diatas, cuma meilih opsi yang sudah ada
kalo ga ada titik temu dan dipaksakan pulang ke Cirebon, kemungkinan munculnya konfilk sangat terbuka lebar,

Ini keluargamu, ajak diskusi kembali istrimu dan ambil keputusan dimana kemungkinan timbulnya konflik sangat minim emoticon-Embarrassment
Quote:


itu kan udah jelas, udah 3 tahun situ ga mudik ke kampung situ.
bukan soal mana yang lebih penting, tapi soal kebersamaan dan bersikap adil ke kedua belah pihak keluarga.
mungkin yang di cirebon ngomongnya ga apa apa ga ada masalah, tapi hati kecil mereka juga pingin disambangi oleh sanak keluarganya yang jauh ketika hari H.
ente tiap tahun selalu adu argumen soal beginian ya bro? emoticon-Cape d... (S)
Quote:


Quote:


Haha iya gan, sebenernya cukup obvious juga sih harusnya.
Kebetulan baru merried tahun kmrn, jadi baru 2x ngalamin lebaran bareng. Tapi tahun kmrn sih emang gw nya juga yg mau ke tempat istri soalnya buat ajang perkenalan juga sama keluarga ortunya (baru merried 1 bulan sebelum puasa).
Cuma ya itu, istri masih agak childish kadang2. Ya semoga nanti bisa luluh d, dicoba terus. emoticon-Big Grin

Thanks agan2 buat masukannya. emoticon-I Love Kaskus (S)
kadang ane kasian liat pria2 beristri yg harus selalu mengalah karna istri nya yg kelewat manja, atau galakan istrinya.
kemarin kebetulan dengar (bukan nguping), org ribut dg istrinya masalah mudik. persis kayak TS. karna galakan istri nya, si suami akhir nya mengalah. pas kebetulan ane lewat di depan dia.. dia terduduk sendirian. nampak betul muka sedih nya. karna sudah bertahun2 dia ga mudik ke rumah keluarga nya.

tidak semua keinginan istri musti diturutin... dan tidak semua kata2 dia itu benar.
tunjukan kepada mereka siapa kepala rumah tangga. usul bole.. keputusan tetap ditangan ente. suka ga suka, klo ente dah mutusin ya musti suka.


jangan bikin ribet gan.. momen ngumpul bisa kapan aja, idul fitri ga cuma tahun ini dan kita udah punya teknologi buat bertegur sapa walaupun ga ketemu. tapi kalo dibantah "rasanya beda" ya ane angkat tangan...
Quote:


Hehe iya gan, maka dari itu gw minta saran sampe ke Kaskus, biar ga menyesal di kemudian hari. emoticon-Big Grin

Quote:


Ide bagus gan, bisa jadi opsi baru nih.
Thanks. emoticon-Big Grin
Dan karena inilah selama lebih dari 10 tahun menikah kami memilih nggak pernah mudik pas lebaran, mending lebaran di rantau aja, biar nggak pusing.
Toh, kami sama2 nggak sentimentil amat sama lebaran.
Silaturahmi bisa kapan aja, kami pakai jatah cuti kami di waktu lain untuk keliling ke rumah saudara.
Enak malah, nggak perlu ikut macet2an.
gimana klo 3 hari di crbn 3 hari d majalaya?
Tinggal dikomunikasikan aja dengan istri agan tentang giliran pulang kampung. Kalian kan sudah berkeluarga, jadi harus bisa berkomunikasi dalam menghadapi setiap masalah. Seetelah ada komunikasi, nanti pasti muncul jalan keluar yang lebih baik. Bisa saling bergiliran pulang kampung per tahun, atau mengatur jadwal agar bisa lebaran dengan kedua keluarga, atau bahkan nanti ada solusi yang lebih bijak lagi.
Komunikasi adalah kunci dari semua permasalahan keluarga.
Btw...

Dapet cuti berapa hari bro? emoticon-Ngakak
Quote:

Ente mudik bro..? emoticon-Big Grin
istrinya ga mau ngalah ya? padahal suami udah 2 tahun ngalah sama bini, harusnya istri ngalah sama suami karena menikah itu berarti istri ikut suami, keputusan ada ditangan kepala keluarga (suami). emoticon-Cape d... (S)

emang bersilaturahmi harus pada hari H gan? ga kan? kan bisa rolling, emang sih walaupun lokasi semuanya masih di satu provinsi tapi dijalannya itu yang bikin cape. apalagi si istri keliatan udah dominan seneng mulu suaminya ngalah, ckckckck emoticon-Cape d... (S)

-Pengen liat reaksi 3 keponakannya itu ketemu keponakan baru yg baru lahir bulan lalu
-Ketemu keluarga utama lebih penting dibanding keluarga gw di Cirebon yang memang keluarga jauh dari Ibu

maaf gan kalo gw nge-push argumen istri lo, argumen pertama, itu hal yang bisa dilakuin selain hari H kan? lo bisa lebaran dikampung lo terus lain waktu entah abis lebaran/seminggu abis lebaran/kapan gitu nyamperin langsung ke keluarga istri lo. argumen kedua, mau keluarga jauh pun mereka tetep keluarganya keluarga ente, kok enteng amat istri ente bilang lebih penting ckckckck emoticon-Cape d... (S)

kalo istri masih ga bisa ngalah juga, rolling aja gan, biarin badan ente remuk, toh semua kebagian rata kan silaturahminya? masa udah 2 tahun masih ga mau ngalah juga dengan alasan yang (maaf) konyol. ni kalo tahun ini ente ngalah lagi tahun depan istri ente bener-bener jadi yang dominan lho, tinggal bikin alasan 'nanti suami gue juga ngalah sama gue'.
Menurut ane mending ente mudik dulu ke cirebon, kalo mau liat ponakan kan ga harus pas lebaran. Besok lagi mending di selingi tahun ini cirebon, tahun depan majalaya. Atau bisa juga gini tahun ini pas hari H sampai H+1 di cirebon baru ke majalaya, tahun depannya di majalaya pas hari H sampai H+1 baru ke cirebon. Ini bukan masalah keponakan atau apa gan, kan agan mudik utamanya mau ketemu ortu sedangkan ketemu yg lain itu bonus. Kecuali ada urgent yg memang harus kumpul satu keluarga besar (bukan acara trah atau sejenisnya). Coba agan pertimbangkan. emoticon-Smilie