alexa-tracking

kenapa Tuhan kok nggak adil sama ane? cinta ane selalu kandas dan pahit

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5594ec15642eb6ec4a8b456b/kenapa-tuhan-kok-nggak-adil-sama-ane-cinta-ane-selalu-kandas-dan-pahit
kenapa Tuhan kok nggak adil sama ane? cinta ane selalu kandas dan pahit
maaf agan agan, ane mau numpang curhat disini

hidup ane jadi berantakan, karena seseorang yang ane kenal sejak tahun 2008.
Dia seorang cowok yang bisa membuat ane bener bener bikin gila dan depresi. waktu ane kenalan sama dia, cowok itu masih punya pacar, ane udah suka sama dia cuman ane ngga bilang, nggak selang berapa lama, dia akhirnya putus dari pacaranya (bukan karena ane yah)
sempat beberapa lama menjomblo, dia ketemu sama seorang cewek yang akhirnya jadi cinta dia yang paling dalam, bahkan hingga sekarang.
setiap kali ane ngobrol ngobrol sama dia, nggak pernah absen dia bicarain soal pacarnya, pacarnya begini pacaranya begitu, dia puji puji setinggi langit, dan ane selalu akting pura pura baik baik aja di depan dia, padahal dalam hati rasanya sakit banget dengerinnya emoticon-Mewek
nggak cuman sampai disitu, kalau dia ada masalah sama pacarnya, dia pasti akan curhat ke ane,
"gue sama pacar gue lagi berabtem nih, kta begini begini begini, gue mesti gimana dong? kasih gue saran"
dan sebagai teman yang baik, ane pun kasih dia saran saran, secinta cintanya ane sama cowok itu, ane nggak pernah sampe mencoba buat merusak hubungan dia sama pacarnya

pernah suatu hati dia cerita sama ane, dia berantem sama pacaranya, sampai dia depresi dan minum segala macam obat di rumah dia sampai overdosis sampai dibawa kerumah sakit juga
hubungan dia sama cewek itu juga sempat di tentang sama orang tua si cewek, tapi karena begitu cintanya dia sama cewek itu, dia bela belain pertahanin hubungan mereka, bahkan cowok itu rela sampai naik motor di tengah malem nggak pake jaket datang ke rumah cewek itu yang cukup jauh dari rumahnya
ane yang di ceritain berusaha buat tegar mendengarkan itu semua

ane selalu mencoba buat melupakan cowok itu, kalau dia menghubungi ane lewat sms, ane selalu cuekin, ane bener bener hopeless bisa mendapatkan dia. sampai suatu hari dia menghubungi ane dan bercerita

"gue udah putus sama pacar gue, padahal kita udah hampir nikah, segala gala hal udah di persiapkan, tapi dia putusin gue demi cowok lain"

jujur ane terkejut banget mendengar cerita dia itu, terkejut bukan bukan karena dia udah putus sama pacaranya, tapi karena dia udah ada rencana menikah sama cewek itu, ane nggak tahu harus senang atau sedih karena hal itu.

singkat cerita kita ketemu, ane lihat betapa dia begitu depresi karena hal ini, waktu itu dia kayak orang nggak keurus, badannya kecil kurus, rambut dan jenggotnya udah tumbuh. hidupnya hancur berantakan, bukan cuma karena dia gagal menikah sama orang yang begitu dia cintai, tapi juga karena dia memiliki cacat fisik karena kecelakaan yang bikin dia merasa rendah diri karenanya.

tapi dia mencoba untuk bangkit dari keterpurukan itu, dia mencoba untuk membuka hati kepada cewek lain, dan cewek itu adalah ane, kita jadian, ane sendiri punya keinginan buat membangkitkan semangat hidup dia lagi, pengen mengurus dia dengan baik, pengen mengembalikan kepercayaan diri dia lagi, ane pengen dia tahu bahwa ane tulus mencintai dia, ane ikhlas menerima segala kekurangan yang dia miliki.

hanya satu hal yang nggak bisa ane terima, yaitu : dia masih teringat sama mantan pacar dia. bayangin aja gan, saat dia lagi sama ane, dia dengan tanpa rasa bersalahnya malah main gitar, nyanyi nyanyi lagu patah hati, yang ane tahu betul itu di tujukan kepada mantan pacaranya. mana mungkin ane nggak tahu apa yang ada dalam pikiran dia saat itu.

ane tahu, buat lupa sama sekali sama mantan pacaranya nggak bisa terjadi hanya dalam waktu sekejap mata. ane cuma pengen dia bisa mengerti perasaan ane tanpa ane harus ngomong langsung sama dia, ane sengaja diemin dia, tapi ternyata dia nggak bisa ngerti perasaan ane gan.

maaf gan, ane bukannya nggak mau ngertiin kalau dia masih ingat sama mantan pacaranya gan, tapi ane rasanya udah muak sama segala gala hal yang berhubungan sama mantan pacaranya dia, ane udah cukup sabar memedam perasaan selama bertahun tahun, rasa sakit dan cemburu yang hanya bisa ane rasakan sendiri. dan setelah dia jadi pacara ane, rasanya ane udah nggak bisa sabar lagi soal masalah mantan pacaranya, akhirnya kami bertengkar dan sejak saat itu dia jadi menjauh dari ane. nggak pernah ada ikrar putus, tapi sejak itu kami udah jalan sendiri sendiri

ternyata masalahnya bukan cuma karena itu aja gan, bukan maksud ane malakukannya, tapi ternyata ada perkataan ane yang udah menyakiti hati dia, ane sih maksudnya hanya pengen becanda, tapi nggak tahunya dia malah nangkapnya lain, jadi makin runyam aja deh.

sampai akhirnya ponsel dia ilang, dan ane lost contack sama dia, bisa aja sih ane samperin dia di tempat kerjaan atau minta nomor baru dia dari teman dia, tapi ane putuskan buat menjauh sementara dari dia, ane kasih waktu dia buat menenangkan diri dulu, ane berharap, setelah perasaannya tenang dia akan menghubungi ane lagi.

sementara ane nggak bisa ngontak dia, ane intens berhubungan sama teman dia, ane memantau keadaan dia lewat teman dia, teman dia adalah satu satunya penghubung ane sama cowok itu, ane berharap banget sama orang itu bisa menjadi jembatan buat ane sama cowok itu bisa balikan lagi, tapi ternyata......

orang itu di suruh sama mantan ane buat menguji ane, apakah ane benar benar sayang sama dia apa nggak, tapi pada akhirnya teman dia malah suka sama ane, orang itu sakit hati sama ane, dan boro boro bisa menjadi jembatan antara ane dan cowok itu bisa balikan lagi, yang ada dia malah mengadu domba ane sama mantan ane biar mantan ane makin menjauh dan makin benci sama ane, sakit banget rasanya dihianati gan, apalagi sama orang yang sangat ane percaya emoticon-Mewek

beberapa bulan kemudian, ane tahu cowok itu ternyata udah punya pacar baru, langit rasanya mau runtuh di kepala ane, gara gara hal itu, ane yang lagi rantau di kota bela belain pulang ke kampung hanya untuk nangis ke mama ane
mereka udah pacaran dari tahun 2013 hingga sekarang masih langgeng, dan ane masih belum bisa move on dari dia

dari kesaksian teman teman dia yang bisa ane temui, cowok ini kayak tergila gila banget sama pacarnya yang sekarang, bahkan udah niat mau nikahin dia bagaimanapun caranya.

ane bisa ngerti kenapa, pasti dia mengangap bahwa ceweknya yang sekarang dalah seseorang yang bisa menerima dia apa adanya, dan cewek ini juga yang bisa mengobati luka hati dia karena pacar sebelumnya

sebenarnya ane juga punya niat yang sama, tapi karena ada miss comunikasi dan kesalahpahaman, akhirnya dia lebih memilih cewek itu ketimbang ane, terlebih lagi ada temen dia yang mengadu domba kami, dan segala hal kian runyam

cowok ane dan pacar nya kerja di tempat yang sama, berangkat kerja bareng pulang juga bareng, sudah tentu karena kebersamaan itu cinta jadi makin kuat tumbuhnya


ane merasa Tuhan sangat tidak adil pekada ane, setelah segala kepedihan yang ane rasakan, dan segala pengorbanan ane kepada cowok itu
kenapa ane malah nggak bisa bersama dia, lalu apa imbalan atas rasa sakit yang ane alamin selama bertahun tahun ini?
kenapa dia malah di takdirkan bersama orang lain bukan sama ane
kalau saja ane berada di posisi cewek itu, yang di pertemukan dengan cowok itu setelah dia putus sama pacarnya, yang nggak perlu pura pura baik baik aja di depan dia padahal merasa sakit, pasti ane juga bisa bersabar sementara waktu saat dia berusaha mencoba buat melupakan mantan pacaranya, tapi ane udah merasa muak, ane udah habis kesabaran.


yang lebih miris lah, sepertinya cowok itu justru lebih memilih cewek yang nggak lebih baik dari ane
menurut kesaksian teman teman dia, di belakang cowok itu, pacarnya punya selingkuhan, malah teman dia mergokin secara langsung cewek itu lagi selingkuh.
ketika teman cowok itu lagi main di tempat cewek itu. cewek itu kan lagi telp mesra sama seseorang, sementara temen mantan ane lagi bbm an sama mantan ane saat itu, apa mungkin orang telp sama bbm an dalam waktu bersamaan?
ada lagi yang ngelihat cowok itu lagi gandengan mesra sama cowok lain
dan teman cewek itu, yang kenal dia lebih lama ketimbang mantan ane bilang, kalo cewek itu sebelumnya pacarnya banyak

dan satu hal lagi, mantan ane dan cewek itu punya latar belakang yang berbeda, mereka beda agama bahkan si cewek anak pemuka agama, dan maaf harus ane bilang, mantan ane bukan berasal dari berada, hampir nggak punya apa apa. sedangkan si cewek berasal dari keluarga berada, terlebih lagi si cewek berasal dari suku yang bisa dibilang mewajibkan wanitanya menikah dengan laki kali satu suku

ada statement dari beberapa temannya, kalau cewek itu hanya menginginkan mantan ane sebagai teman selama ngerantau aja, biar ada yang antar jemput, ada yang ajakin jalan jalan, ada yang selalu nemenin, jadi pacar sih ok, tapi kalau jadi suami pikir pikir seribu kali, tapi yah.... hanya Tuahn yang tahu dalamnya hati seseorang.

tapi terlepas dari semua itu, ane merasa di perlakukan tidak adil sma Tuhan, ane yang lebih banyak merasakan pahit, ane yang lebih banyak berkorban, tapi kenapa ane nggak bisa sama dia, tapi malah di satukan sama orang lain

ane adalah tipikal orang yang susah move on, susah melupakan cinta, bukan perkara yang gampang buat ane menemukan cinta yang baru dan melupakan cinta yang lama, ane sempat berteman dekat sama teman nya mantan ane, cowok itu adalah orang yang membatu ane menyelesaikan kesalahpahaman ane sama mantan, yah meskipun nggak membuat hubungan kami kembali seperti dulu, dan mantanpun udah nggak peduli soal hal itu, tapi hal itu sangat meringankan beban di hati ane yang udah bikin ane depresi sampe kurus kering.

temannya mantan, dia adalah satu dari sedikit orang yang bisa mengerti sifat ane dan bisa mengimbangi ane, dia tahu bisa cepat membaca karakter ane, udah tahu gimana baik dan buruknya ane. di ibaratkan kalau ane api, dia adalah airnya, susah banget buat menemukan orang seperti dia, tapi lagi lagi di saat ane udah menemukan orang yang bisa bikin ane nyaman, dianya nggak suka sama ane, diapun jadi menjauh, sekarang dia pudah punya pacar, BBM ane dan FB ane di remove sama pacarnya dia.

baru aja ane menemukan yang ane harap bisa mengobati luka hati ane karena seseorang, tapi saat luka itu belum sembuh sepenuhnya, dia yang ane harapkan juga nggak bisa bersama ane, dan ane juga harus move on lagi

ane nggak tahu sampai kapan ane harus merasakan segala kepedihan ini gan, dan kenapa Tuhan menggariskan ane harus mengalami semua ini? bukankan Tuhan itu maha adil? lalu kenapa dia nggak adil sama ane?
yang bikin lo merasa pedih itu bukan Tuhan, tapi pikiran lo
kalo lo percaya Tuhan, itu artinya Tuhan punya rencana yang lebih baik
bukannya adil atau ga adil, yang bikin keadaan ga adil itu cara pandang lo
ternyata ada juga yg kisah hudupnya hmpr sama kyk ane..
jadi tmpt pelarian,balas dendam
ibarat pepatah: aku yg lelah menghapus air mata & peluh di wajah mu kenapa orang lain yg membelai wajah mu..

tp ane ttp berusaha berpikir jernih..
Quote:


ane merasa Tuhan nggak adil, karena ane hanya merasakan kepedihan selama ini, padahal ane udah banyak berkorban demi seseorang, tapi kenapa Tuhan mentakdirkan dia sama orang lain
kalau emang dia buat orang lain, kepana ane mesti di pertemukan sama mereka kalau hanya untuk merasakana kepedihan?
Quote:


ane sih bukan tempat pelarian,
dia sudah berusaha untuk membuka hatinya untuk cinta yang lain, tapi karena salah paham akhirnya dia milih orang lain
wow ente cewe yg kuat sis hanya saja belum menemukan cowo yg tepat mungkin ane adalah cowo tepat tersebut emoticon-Embarrassment
Quote:


masasih? emoticon-Malu
Quote:


1. kenapa lu merasa kpedihan? karena lu ga bisa ga bisa nerima kenyataan
2. lu udah banyak berkorban banyak demi dia, tapi kenapa Tuhan mentakdirkan dia sama orang lain? karena mungkin lu ditakdirkan jadi temen deketnya
3. kenapa lu mesti dipertemukan sama mereka kalo hanya untuk merasakan kepedihan? liat poin 1 sama 2

Quote:



kenapa ane mengeluh? karena ane selama ini hanya merasa pedih pedih dan pedih, hampir nggak ada senangnya
meskipun ane bisa menerima tetep aja rasanya pedih
Quote:


ga, lu belum bisa menerima,
lu belum deal sama kenyataan
"Gini deh, gw mau sedikit cerita, boleh?" kata gw
dijawab anggukan kepala Lisa. "Mmmh..jadi gini.
Suatu hari ada seorang pelukis dan asistennya
yg lagi mengerjakan sebuah lukisan di atap
gedung. Objek mereka saat itu adalah
pemandangan kota dari ketinggian..."
Lisa memperhatikan secara saksama.
"...selesai lukisannya jadi, si pelukis sangat
terkagum-kagum dengan hasil yg dia buat. Dia
mulai nyoba ngeliat lukisannya dari arah-arah yg
berbeda. Hasilnya tetep sama. Lukisan ini
sangat indah di matanya, sementara sang
asisten cuma senyum sendiri liat si pelukis yg
mulai berjalan mundur, mencari sudut pandang
yg lain..."
"......."
"...tanpa sadar, si pelukis berjalan ke ujung
gedung. Asistennya kebingungan buat
memperingatkan si pelukis. Kalau saat itu dia
berteriak, si pelukis pasti terkejut dan malah
kehilangan keseimbangan. Jadi si asisten segera
ngambil pisau dan mulai ngerobek lukisan indah
itu. Si pelukis yg heran kemudian berhenti jalan
dan menghampiri asistennya. Dia marah besar.
Tapi setelah diceritakan kejadian yg sebenernya,
si pelukis menangis terharu dan berterimakasih
ke asistennya.."
Lisa menatap gw kalem dari balik kacamatanya.
"Jadi gini loh. Kadang, kita ngerasa kita sudah
melukis kehidupan kita dengan begitu indah.
Tapi tiba-tiba aja Tuhan 'merusak' lukisan kita.
Kita kecewa, tapi kita pasti akan mulai melukis
lagi lukisan lainnya yg hasilnya pasti akan lebih
baik dari lukisan sebelumnya," gw sedikit
ngawur. "Percaya deh, Tuhan 'merusak' lukisan
kita karena Tuhan tau ada 'lukisan' lain yg lebih
indah yg bisa kita buat..."
Lisa terdiam. Gw juga diam. Sama-sama
menatap kosong ke cangkir di depan kami. Lisa
tampak mencerna cerita gw tadi. Dia
mengangguk pelan.
Oke. Jadi intinya jangan pernah berhenti berdoa
sampe kita berhasil membuat guratan indah
lukisan kita..

hasil copas nyambung gak nyambung bodo amat dah emoticon-Cool
perbanyak doa sis. tuhan gk mungkin gak adil. kita boleh cinta sama orang. kita boleh berharap bahwa orang tersebut cocok buat kita. tapi kalau tuhan berkata sebaliknya. kita bisa apa?
move on gak prnah tercapai kalau sis masih stalk doi. masih mkirin doi.
coba sis sibukkan diri dengan aktifitas yg dapat membunuh waktu. dan perbanyak doa.
move on itu hanya masalah waktu dan usaha
Quote:


terima kasih buat cerita insipiratifnya gan emoticon-Smilie
ane hanya merasa lelah, kapan semua ini akan berakhir?
karena tekanan batin yang ane rasakan bukan cuma karena ini aja sih gan
Quote:


ane emang bukan tipikal orang yang bisa "sengaja move on" dengan berhenti memikirkan dia
dari pengalaman ane pribadi, ane nggak bisa kalau harus dengan sengaja membuka hati untuk seseorang yang ane nggak suka
cinta itu harus hadir dengan sendirinya, tanpa ane memaksakan dia untuk tumbuh

seperti contohnya saat ane curhat soal doi ke temennya doi, dari kedekatan ini, ane merasa bahwa dia adalah seseorang yang bisa mengerti ane, seseorang yang bisa menghapuskan segala kepedihan ini ini
kalau saja ane dan orang itu bisa bersama, segala kepedihan ini akan segera terhapus dan ane nggak akan mewek disini

tapi apa daya, dia nya nggak suka sama ane, dan ane mesti move on (lagi)
Quote:


sama" sis emoticon-Embarrassment
setelah kamu jadi milikku maka itu akan segera berakhir emoticon-Malu
mungkin ente butuh tekanan lain selain tekanan batin agar tekanan" tersebut menghilang emoticon-Embarrassment
jika butuh tekanan lain silahkan umpan lambung nocan+pincan nya sist jangan dibahas dimari ane pemalu soalnya *modus emoticon-Embarrassment
emoticon-Traveller
Quote:


kalo sis sudah bisa move on 1x. pasti bisa untuk ke 2x.
move on gk harus lari ke hati yg lain ko. lbih baik memperbaiki diri sendiri. sambil menunggu. lebih baik menunggu meski lama
Quote:


iya gan, yang jadi masalah buat ane bukan move on nya, tapi pancingan buat bisa move on nya itu yang sulit di dapat
dari pengalaman ane selama ini, hanya cinta yang baru lah yang bisa dengan segera menghapuskan itu semua
Quote:


sis kerja? atau kuliah? kan bisa tuh sibukkan dengan dunianya.
atau jalan keluar cari suasana yang enak
I don't know about God, but in this life, it's a journey, people come and go, the ones who are meant to be with you, will stay with you, but if they aren't, then let go and you'll find the ones who are much better.

I have felt pain for many times, I got hurt for many times. But guess what, yesterday a friend asked me "Dulu kamu patah hati paling sakit karena apa?"
The answer is (to be honest) I don't know.. Because at the moment I am happy. I have forgotten all the things that made me sad and unhappy.
Yes people once upon a time hurt me, but I live and always look forward.
So instead you blame God for unfair things that happened to you, you can just let go, move on, and look forward what life offers you.
Quote:


ane kerja gan, justru kerjaan ane tuh banyak ngalamunya
ane kerja jadi resepstionist, jadi kerjanya sendirian, nggak ada temennya
kalau pulang kerja ane suka tepar kalau udah lihat kasur, malas kemana mana bahkan buat ke tetanggak kamar kost sekalipun
jadi ane cuma bisa guling guling di kasih sambil ngalamun dan nangis aja mengingat semua itu
×