alexa-tracking

The Unexpected Trilogy

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/558050a61cbfaa57458b4567/the-unexpected-trilogy
The Unexpected Trilogy
Hi Kaskuser! Gue mau ngepost nih cerita yang sempet gue tulis di blog gue. Cerita ini 90% nyata (10%nya itu lupa-lupa inget dan penyamaran identitas ama penggabungan beberapa event XD) dan diambil dari pengalaman gue travel ke Jepang pada bulan Agustus 2013. So ada beberapa hal yang memang sengaja gue kondisikan dengan sesuatu yang terjadi pada saat itu. Makanya ada beberapa yang mungkin agak "basi" hahaha. Tapi gpp, gue harap cerita ini bisa menyejukkan hati kalian semua.

Semoga terhibur dan selamat membaca agan-agan sekalian!

Part 1: The prologue and the Croquette



Ikebukuro, 3 Agustus 2013

Taito Station Game Center

22:30



"Hoammmm" mulut ini terbuka lebar tak kuasa menahan kantuk. Waktu menunjukkan jam setengah 11 malam. Aturan mah udah jamnya orang tidur. Meskipun begitu, game center seberang hotel masih aja rame. Yah, namanya juga malam minggu, dimana aja sama. Mau di Indonesia, Tokyo, atau di hatimu (lah) juga sama aja.


Gue liat isi dompet, seketika suasana hati memburuk akibat 500 Yen yang terbuang cuma-cuma karena kalah main UFO Catcher. Menyedihkan.


Gue mengalihkan pandangan kepada sekelompok pasangan muda-mudi yang masih menikmati damainya malam minggu. Yeah, mau dimanapun juga malam minggu itu seperti kryptonite bagi jomblo-jomblo dimanapun mereka berada. Yah gitu lah hidup, kadang ketika lagi pengen seneng-seneng, selalu aja ada yang mengganggu. Ibarat kata kecoa, lu geplak pake bantal juga tewas, tapi ya yang namanya kecoa tetep aja ganggu kan? Yah sama lah macem pemandangan barusan.


Ah udah lah, ngelindur ga jelas aje


Saat itu, gue baru pulang dari Shinjuku bareng temen kuliah gue, Randy. Karena gue termasuk yang (kata mereka sih ya) otaku dan gue lagi dapat rezeki banget ke Jepang, rasanya sayang banget kalau langsung tidur. Yah apa daya, niat untuk tidur di hotel dengan AC 20 derajat ga kesampaian. Akhirnya? yah ngalor ngidul lagi. Namanya juga lagi di negri orang, sayang banget kalo kita ga manfaatin waktu yang ada, apalagi sisa liburan tinggal dua hari. Sayang dong ah.


Gue liat ke mesin di sebelah, ada dua pasang mahasiswa sedang double date. Mereka heboh banget main UFO catcher, dan sang lelaki akhirnya ngedapetin boneka Connie untuk diberikan ke pasangannya. Gembira? Ya, tampak jelas banget raut wajah sang wanita gembira banget! Cantik? ya jelas lah, kalo ga, ngapain gue liatin mulu dari tadi?


Beda banget deh dengan apa yang gue rasain...


I was in a middle of something that maybe most of us really hate


waiting...


Yeah! gue lagi kesel gara-gara respon dari si (sebut saja Y) ga nongol-nongol juga. Ah mau orang Indonesia, Jepang, atau Gabon (Zimbabwe is too mainstream) sama aja! kalo ngabarin suka lama. Daripada gue bete, mendingan main Street Fighter IV. 500 Yen lagi, dan kalah lagi. Bete lagi? Ya jelas lah pake lagi.


Gue keluar dari game center untuk ngalor ngidul dan memandangi langit malam di kota Tokyo. Di sekitar Ikebukuro, masih banyak oneechan cantik berkimono makan eskrim. Manis banget deh (eskrimnya). Kombinasi yang lumayan pas, mengingat udara di Jepang saat itu lagi panas-panasnya. Gue dateng saat transisi dari musim semi. Jadi angin sepoi-sepoinya masih berasa kalo malem, tapi ya tetep aja panas.


Seketika perut gue bergejolak, seperti letusan gunung merapi. Ah daripada pusing, gue ke family mart deh beli kroket seharga 60 Yen untuk ke enam kalinya dalam empat hari gwa di sini. Iya lah, secara harga makanan di Jepang itu bisa bikin lu untuk boker aja mikir dua kali.


Gigitan demi gigitan terlalui sambil jalan. Rasa gurih dan manis dari kroketnya itu terus meresap dalam lidah. Ibaratnya galau itu sebuah racun, kroket ini adalah penawarnya. Dengan rasa gurih manis sebagai zat utama penghapus racun yang konon bisa menyerang bagian dada hingga terasa sesak sampai mengaliarkan air mata dan yang paling parah bisa menyerang otak hingga membuat manusia melakukan hal bodoh di luar logika normal. Mungkin efek yang paling banyak dijumpai adalah nulis status FB berbunyi "Kau perlakukanku bagai putri malu yang selalu kau injak dan tertawa setelahnya" Konon racun bernama "Galau" juga menjadi inspirasi bagi cita citata dalam lagunya "Sakitnya tuh di sini" dan "Aku mah apa atuh?" (BTW lagu kedua yang nyanyi doi juga kan ya?)




Wait... Tadi sampai mana? oh iya, balik yuk





Sesaat gue jalan sambil kedap-kedip karena keenakan, sebuah toko CD di sebelah game center mencuri perhatian. Koleksi CDnya itu banyak banget, gue jadi teringat perkataan dia yang gwa kenal lewat facebook, "I dont really know much about japanese music"


Dia ga tau banyak soal musik Jepang, rada aneh sih tapi kalo gue pikir lagi, banyak juga orang Indonesia yang ga suka dengan musik Indonesia jaman sekarang. Apalagi yang nyanyi "Ibu ibu bapak bapak siapa yang punya anak" Fak banget men. Gue berjalan ke arah rak "I" dan gue menemukan Ikimonogakari lengkap banget. Gue inget dia pernah berkomentar


"Oh! I know Ikimonogakari! Their newest single is Kaze wa Fuite iru right?"


gue dengan santai menjawab


"Thats good if you know about them! But its not kaze wa fuite iru. Its Kaze ga Fuiteru! Kaze wa fuite iru is AKB48's song"


"Oh! thanks for reminding! You really love AKB48 don't you? hahahahah you are WOTA!"


dan gue sukses mempermalukan diri sendiri...


Memangnya kenapa dengan jadi VVOTA? gpp lah, memangnya itu salah? yg salah itu kalo misalnya lo marah-marah gara-gara member ga bales mention atau foto sama orang lain! Inget, golden rules!


...


Wait, kenapa jadi ngobrolin VVOTA? mulai kehilangan fokus nih


Gue liat CD Kaze ga Fuiteru, emang sih ni lagu bagus banget. Terkenal gara-gara jadi OST London olympic 2012 kemarin. Jujur, mood gwa sedikit membaik, tapi tetep aja kesel gara-gara yang bersangkutan ga kunjung kasih kabar. Kroket yang tinggal setengah itu gwa gigit lagi, gurih lagi, melayang lagi, dan... HP gwa berdering


"Hi Daniel! how's your stay in Japan? Im sorry for the late response, I just came back from phillipines. Okay, lets meet up in front of hachiko entrance in Shibuya station tomorrow at 11:45!"


Gwa tersenyum, kroket gwa habisin dengan lahap dan jempol gwa mengetik tombol "O" dan "K"


"OK emoticon-Smilie"


to be continued


Part 2: The Meeting


Alarm HP berbunyi, gue pelan-pelan membuka mata, tapi kok masih gelap ya? Oh, ternyata kepala gue masih dalam selimut...

Hari ini gue bakal bertemu Y, seorang temen yang gue kenal dari Facebook. Yah kira-kira udah setahun lebih deh kenalnya. Perasaan gue campur aduk banget pastinya. Seneng karena bakal ketemu tapi di satu sisi gue juga takut. Iya, gimana kalau ternyata dia ga seperti yang gue harapkan?

Gue inget nyokap pernah nasehatin untuk hati-hati bertemu orang dari internet. Yah alesannya berbagai macam, mulai dari banyak orang jahat, sampai banyak penipu, dll. Yah namanya resiko mah pasti ada aja.

Kembali ke realita, dengan kondisi mata masih lima watt, gue melihat sekeliling kamar. Yang ada hanya meja yang berantakan dengan barang-barang dan makanan. Cahaya matahari mulai nyempil dari gorden dan membuat mata gue sedikit silau. Karena lagi musim panas, jam enam aja udah lumayan terik mataharinya.

"Beneran nih gue bakal ketemu dia?" pikir gue dalam hati sembari meneguk minuman. Tentunya gue juga diliputi keraguan yang bahkan gue sendiri ga tau ke arah mana keraguan ini menuju. Ribet ya kalimatnya? Sama, gue juga ngerasa gitu. Yah intinya gue ragu mengenai pertemuan kita nanti.

Gue liat di meja ada sebungkus keripik pisang yang gue beli di Jakarta. Rencananya gue akan memberikan itu sebagai oleh-oleh. Kenapa ga batik aja gitu? Ah bosen deh... Sekali-sekali gue pengen ngasih tau "ini loh makanan manis khas Indonesia! ga kalah manisnya deh sama yang ngasih! Apalagi sama yang dikasih"

Errrr... agak lebay deh gue rasa.

Mau mandi tapi masi kepagian, ya udah gue turun aja ke lobby. Di sana gue disambut ama para staff hotel yang masih muda, cantik, dan ganteng banget. Gue inget ada staff yang menyapa gue dari bar, namanya Shiho. Perawakannya seperti anak muda Jepang pada umumnya. Rambut panjang di hi-lite cokelat, tinggi badannya sekitar 165 cm, dan pake lensa kontak warna biru. Ya tipikal anak muda Jepang deh.

Satu hal yang gue suka dari hotel ini adalah staffnya ga kaku seperti orang perhotelan pada umumnya. Keliatan mereka semua itu anak-anak muda yang pandai berbahasa Inggris. Meski bukan dari orang perhotelan, tapi gue suka karena itu membuat para staff dekat dengan tamu. Banyak juga tamu-tamu bule genit yang minta foto ama mereka. Well, sebenernya gue pengen foto ama Shiho sih, ah tapi... sudahlah mungkin takdir ga mengizinkan gue untuk berfoto dengannya. Dia tampak sibuk melayani tamu-tamu yang udah berdatangan.

Gue bergegas ambil sarapan... tapi kok ada yang kurang yah?? Ah iya kroket!

Gue lalu ke Family Mart yang ga jauh dari hotel, dan beli kroket lagi! mwahahahah 60 yen FTW!

Gue duduk di bagian luar hotel yang juga merupakan sebuah kafe. Sambil menyeruput teh panas, hampir aja gue minta gula sebelum gue inget bahwa ini bukan Jakarta. Lidah gue tampak belum biasa minum teh tawar pahit hangat. Yah gue masih kebayang aja enaknya teh manis hangat di kala pagi-pagi gini. Ah langsung gue rindu ama Jakarta. Apalagi ketika gue baca de*tikcom ada bocah ngaku-ngaku anak jendral menerobos jalur busway. Memang Jakarta rajanya berita aneh-aneh. Di Jepang? boro-boro! Lampu merah kaga ada mobil aja orang-orangnya pada ga nyebrang. Akibatnya tengsin sendiri gue.

Kembalilah gue gigit kroket dengan pelan. Efek kroketnya pun masih sama., manis, gurih, dan lembut, hingga seketika mood gue langsung naik drastis. Gue serasa MLM level diamond! Hahaha!

Oke itu agak berlebihan sih.

Gue liat jam udah menunjukkan pukul tujuh pagi. Kafe dan gang sekitar hotel mulai dipenuhi orang lalu lalang. Gue perhatikan orang jepang jalan rata-rata sendirian, ga seperti orang Indonesia yang kemana-mana rame. "Makan ga makan asal kumpul" peribahasa yang Indonesia banget. Gue perhatiin banyak juga wanita yang sliweran ke sana kemari. Ada yang cantik, ada yang (maaf) kurang cantik. Seketika gue khawatir, gimana kalau si Y ini termasuk dalam golongan yang "kurang" cantik?

Emang sih, gue dah pernah liat fotonya di Facebook, tapi semua kemungkinan itu ada kan?? Gue jadi keinget cerita temen waktu ketemuan sama temennya dari mIRC (anjir tua!) dan ternyata mukanya tuh cewek sebelas dua belas sama gurita...

Nah, gimana kalau Y itu mukanya kek patung asmat? Bubar lah gue.

Gue melihat jam menunjukkan pukul delapan pagi, dan saatnya kembali ke kamar. Gue sempet nonton Kamen Rider Wizard. Yup, gue serasa balik ke zaman SD dimana ketika itu banyak banget kartun hari minggu, sesuatu yang sangat gue rindukan untuk kemajuan anak-anak Indonesia saat ini. Di Jepang, anak-anak masih dimanjakan oleh Kamen Rider, sementara di Indonesia kita dimanjakan oleh dahsyat dan acara yg menampilkan berbagai jenis goyangan ga jelas. Memang negara kita ini ada-ada aja.

Di saat gue masih menggerutu, tiba-tiba HP berdering dan si Y ngirim Facebook message! "hi Daniel! how are u? Sorry I have a sore throat, so maybe I can't speak a lot today" Gue mengiyakan saja dengan perasaan senang. Gpp deh biar kata dia ga ngomong banyak. Seenggaknya gue bisa ketemu kan?

Sekali lagi, gue tiba-tiba bingung, gimana nih kalau dia ternyata ga seperti yang diharapkan? Siapa yang mau tanggung jawab? Ah tapi udahlah, gue ikhlasin aja hahaha. Gue langsung mandi dan siap-siap.

Waktu udah menunjukkan jam 10:30, gue merapikan barang-barang lalu melihat keripik pisang di meja. Gue menghela nafas dan tersenyum, lalu masukin ke dalam tas.

Ok here we go!

Shibuya Station

10:45

Perjalanan dari Ikebukuro ke Shibuya cuma memakan waktu 15 menit dengan kereta. Naik kereta di Jepang itu enak banget deh, rasanya nyaman. Kereta di Indonesia juga sebenernya bagus sih, cuma sayang ga diurus dengan bener. Di sini sama aja semuanya, pada megang smartphone semua. Sebenernya di Indonesia juga begitu sih. Cuma sayang, kekurangan transportasi umum di Indonesia itu masalah keamanan. Entah kapan ya kita bisa berleha-leha di kereta atau angkot sambil main HP atau iPad dengan leluasa.

Anyway, gue turun di Shibuya dan mencari exit terdekat. Gue liat jam masih 10:45, kurang sejam lagi gue bakal ketemu dia. Sebenernya gue kecepatan sih, tapi ya antisipasi nyasar aja hahah.

Gue liat Shibuya di minggu pagi menjelang siang ini udah mulai rame. Panas banget pastinya! Beda dengan pemandangan di malam minggu, hari ini penuh dengan keluarga yang jalan-jalan. Karena stasiun udah cukup rame, gue memutuskan untuk keluar. Shibuya ini tempatnya gede banget, persis seperti yang gue liat selama ini di majalah. Di kiri stasiun ada kerumunan orang rame banget, pas gue cek, ternyata lagi ada semacam kampanye pemerintahan di Tokyo. Semacam kampanye pilkada gitu deh, gue ga gitu perhatiin isi pidatonya apa, tapi satu yang gue yakin penuh dengan janji-janji. Kalo di Indonesia mah udah dijamin cuma di mulut doang hahaha.

Tanpa sadar, waktu sudah menunjukkan pukul 11:35. Itu artinya, gue akan bertemu dia sebentar lagi. Gue berjalan agak lurus ke depan, sampai terlihatlah patung Hachiko yang jadi legenda dunia itu. Entah kenapa, gue salut banget ama legenda ini yang bercerita tentang seekor anjing yang nunggu majikannya pulang kerja tiap sore. Hingga akhirnya majikannya meninggal dunia di tempat kerjanya dan Hachiko sendiri terus nungguin majikannya yang ga pulang-pulang selama 10 tahun dan akhirnya meninggal. Sedih. Patung Hachiko juga meeting spot terkenal di Jepang. Ga heran daritadi banyak banget orang yang megangin HP sambil nunggu teman atau pacarnya. Yah, agak repot juga sih kalo nyari dia di tempat rame kek gini, apalagi dengan kondisi belum pernah ketemu aslinya.

Gue duduk di dalam pagar betis belakang patung untuk menunggu. Waktu menunjukkan pukul 11:40 dan gue langsung LINE "Hi, I've just arrived in Shibuya. Where are you now?" Cuaca emang lagi panas banget, gue ngelap keringet di muka sambil ngeliat kerumunan orang yang berlalu-lalang. HP gue kembali berdering dan balasan darinya tiba

"I will be there in 10 minutes, sorry for being late >_<"

Kembalilah gue dihadapi perbedaan budaya di Jepang. Prediksi telat 10 menit aja mereka minta maaf, kalo orang Indonesia mah "Ok, gue agak telat yah" tanpa minta maaf hahaha. Tapi ya sudahlah, namanya juga di negeri orang, ada positif dan negatifnya, yoi ga?

Sepuluh menit sudah berlalu, gue mulai memperhatikan sekeliling, ada ga yah yang ciri-cirinya menyerupai dia? Gue liat cewek rambut panjang tinggi pake cardigan dan one piece. "Ah! pasti ini dia" pikir gue dalam hati, setelah orangnya mendekat eh kayak patung asmat mukanya *ups*

Kemudian ada cewek pake topi dan baju casual berjalan ke arah gue, tapi orangnya dah tua dab lagi-lagi bukan dia. HP gue berdering lagi "Hi! I'm just arrived! where are you now?"

Jantung gue berdegup kencang, keringat mengalir deras, hidung sesak nafas, dan gue ping... ah lebay banget. Intinya dia udah nyampe di Hachiko. Tapi gue kok ga liat orangnya yang mana. Gue tunggu sampe sepuluh menit tapi belum juga nongol. Ternyata gue salah, yang dimaksud adalah pintu Hachiko yang di arah satunya lagi, bukan yang di patung. Pantesan aja ga nemu-nemu, ya udah deh gue jalan ke arah sana.

Sesampainya di sana, gue liat sekeliling yang udah rame banget. Mampus dah, susah banget kopdar di sini.

Mana gue kaga tau nomor HPnya lagi. Tapi tiba-tiba gue liat cewek tinggi, putih, rambut panjang terkuncir, pakai topi, payung, one piece kotak-kotak, dan sepatu hak tinggi lagi mondar mandir di depan tempat gue berdiri.

Dengan sedikit ragu-ragu, gue langsung nyamperin dia

"Sumimasen, Y san?" tanya gue dengan volume suara agak kecil. Ya tengsin lah kalo salah orang hahaha.

Dia agak kaget dan tersenyum lebar. "Wow! You speak Japanese?" mendadak dia bertanya dengan raut wajah yang sumringah.

Kitapun seakan kehilangan kendali, grogi ga jelas satu sama lain dan berakhir dengan saling menertawakan kegugupan kita berdua. Yah namanya juga pertemuan pertama haha. Suasana sempet awkward selama kurang lebih 10 menit, daripada ga jelas mau ngapain akhirnya gue ajak dia keluar aja.

Sesampainya di luar, gue berhenti di depan scramble crossing, sebuah persimpangan jalan yang sangat terkenal di Jepang. Terlihat kerumunan orang berjalan lalu lalang, hingga sepertinya ga ada ruang untuk mobil atau motor. Yup, salah satu kelebihan di Jepang adalah jumlah kendaraan bermotor yang ga banyak atau bahkan hampir ga ada! Jadi, udaranya masih seger banget meski cuaca lagi panas-panasnya.

Sambil nunggu lampu merah, gue memandang perawakannya. Y ini tingginya sekitar 165 Cm, kulitnya putih, matanya sipit, dan yang pasti senyumnya manis XD. Sekejap gue lega karena dia sesuai dengan apa yang gue harapkan. Jadi ketakutan gue tentang dirinya yg mirip patung asmat tidak terbukti saudara-saudara! mwahahahah.

Anyway, lampu udah ijo dan kita berjalan di tengah kerumunan orang-orang yang ramenya dah kek pasar malem, tapi bedanya di sini banyak yang bening aja cewek-ceweknya hahah. Sambil berjalan gue sesekali melihat dia yang pandangannya masih lurus ke depan. Berkali-kali gue curi-curi pandang hingga akhirnya ga sengaja kita kontak mata. Suasana kembali awkward tapi dia malah tersenyum manis. Yah mungkin dia masih malu-malu haha.

"Strange is it?" gue coba membuka pembicaraan disusul dengan ekspresi bingung. "Hmm, yeah kinda..." dan kita berdua kembali tertawa bersama.

Perjalanan dihabiskan dengan saling diam, tapi kadang-kadang disusul dengan body contact juga. Ya kalo penasaran, suasananya persis seperti komik serial cantik Jepang deh.

"So, where do u wanna go?" gue mulai ajak ngobrol lagi, dan emang dasar cewek, dia bilang mau belanja. Ya jadilah kita (lebih tepatnya dia) pergi belanja. Udah enak-enak suasananya kek serial cantik di komik jepang, eh malah jadi kayak cowok-cowok Jakarta, nungguin cewek waktu lagi belanja! Satu demi satu toko dimasuki, dan selalu aja diiringi dengan pertanyaan klise, "what do u think?" tanya dirinya dengan antusias sambil cocokin baju... IYA BAJU!

Gue dah males aja, tapi ngeliat dia senyum... ah sudahlah kapan lagi gue nemenin cewek bening kek begini hahaha. Setelah ngalor ngidul akhirnya kita jalan lagi

"Every girls in this world are all the same huh?" Tanya gue dengan nada sedikit sewot-sewot bercanda. Jangan suruh gue jelasin apa maksud dari "sewot-sewot bercanda" ya, pokoknya gitu deh.

Dia hanya tertawa kecil mendengar guyonan gue

"Oh, please, it's our greatest pleasure!" Jawab dia sambil tertawa. Sebuah jawaban yang sudah pasti akan dikeluarkan cewek-cewek manapun di dunia ini.

Setelah beberapa langkah akhirnya kita berhenti (lagi) di depan sebuah toko yang sudah sangat terkenal banget di Jakarta dan Singapura, Forever 21. Dia bilang mau cari barang di sini, gue hanya tercengang melihat Forever 21 di sini ada enam lantai (ENAM LANTAI SAUDARA-SAUDARA!!!). Bagi cewek, tempat ini bakal bikin "muntah pelangi" sementara bagi cowok? ini adalah neraka jahanam!

"Daniel, what's wrong?" dia menyadarkan lamunan gue

"Are you sure you're going to bring me up there????" Tanya gue dengan muka WTF, seolah memastikan kalo gue bakal dibawa untuk perjalanan musafir di gedung ini. Dia seolah tau kalo gue capek, lalu dia buru-buru bilang kalau gue ga perlu ikut dia naik. Eh tapi, dasar pria, emang namanya dia cantik ya udah lah bebas aja lah ya. Di sini terbukti bahwa pemikiran "Semua cowok sama aja!" memang benar adanya. Kita lemah melihat wanita cantik, sob...

(to be continued)
(lanjutan)

Setelah berkelana delapan lantai untuk hanya sebuah kalung (IYA, KALUNG) gue tiba-tiba lapar, langsung aja gue ajak dia makan Okonomiyaki. Gue memilih Okonomiyaki karena gue pernah denger di Jepang ada restoran yang kita bikin Okonomiyaki sendiri. Nah di restoran itu mulai deh kita bicara macem-macem.

Ah iya, gue lupa fakta bahwa Okonomiyaki yang enak itu di Osaka, dan gue ga sempet ke sana. Ah noted aja deh, siapa tau next time bisa ke Osaka hehe. Sesaat gue motret teppan okonomiyaki untuk kenang-kenangan, tiba-tiba dia minta izin lihat kamera gue, dan dia motret gue. Sungguh awkward... Entah kenapa kalo di depan wanita, gue ga pernah pede atas muka gue sendiri ketika difoto.

Anyway, bahan-bahan Okonomiyaki sudah datang untuk dimasak. Akhirnya kita berdua memasak Okonomiyaki, dan di sinilah tiba-tiba dia bertanya

"So, how's your love story recently?" Seketika gue agak awkward mendengar dia nanya begitu.

Nada-nada piano manis dari sebuah lagu pop Jepang yang ga gue tau judulnya mengalir deras, seakan mengiringi kita berdua.

"Well..." gue agak males menjawabnya sih "Nothing in particular, still bad luck as always. I don't think there's someone who is attractive enough to me" jawab gue dengan setengah malas-malasan. Dia tertawa kecil mendengar jawaban gue.

"What's wrong?" tanya gue seolah kebingungan

"hmm, nothing. I just can't believe that a guy like you have bad luck on girls." Dengan mantap, ia berkata seperti itu. Ekspresi di mukanya menampilkan senyum keheranan.

"Hmm, I think you are really a nice guy" Gue rasa dia salah persepsi tentang gue nih

"And that's what really happen! That's the truth! hahah" gue mencoba meyakinkan dia, bahwa gue itu ga sebagus yang dia pikir. Yah memang gue ini punya penyakit ga pede di depan wanita. Dia terus meyakinkan bahwa dia ga percaya kalau gue itu seret jodoh, tapi ya sudahlah mungkin dia punya pendapat lain, anggep aja motivasi.

"I dunno, I have lots of bad luck with guys recently" Dia mulai curhat sambil mengaduk okonomiyaki di wajan. Situasi berbalik, gue seolah ga percaya bahwa cewek manis seperti dia juga seret jodoh. Sambil menguyah dan mengecap rasa manis dan gurih dari okonomiyaki, gue mendengarkan dia cerita panjang lebar tentang gebetannya.

Intinya sih, dia bete karena tidak kunjung menemui pria yang tepat dan hubungannya yang selalu kandas karena hal-hal sepele.

"So, what do u think?" dia menatap wajah gue dengan mimik serius. Gue balas menatap dia dengan ekspresi random karena Okonomiyakinya enak banget (beneran enak banget!). "Is it possible for me to find a true love? I'm tired of all this shit! Hahaha" Buset mbak, masih siang udah galau-galau aja. Ternyata emang yg namanya cinta, masalahnya gitu-gitu aja mau sampe ke Jepang atau bahkan Lesotho (jangan Zimbabwe atau Ethiopia ah, bosen).

"How do I know?" Gue menjawab dengan cuek sambil terus menguyah okonomiyaki. Memang bener, ga ada yg tau siapa sih cinta sejati kita? Boro-boro, ngakunya sih cinta sejati tapi ga sampe sebulan paling bubar. Semacem anak SMP aja.

"It's all depend on you" Gue meletakkan sumpit dan menatap wajahnya dalam-dalam. "You just can't simply judge the situation by yourself" Yup, memang sih si cewek ini terlalu melihat dari sudut pandang dia. Intinya dia agak egois.

"But, I don't like it. I was believing too much on my ex bfs and look what they did to me? I don't think that I believe in such things as true love anymore" Mulailah dia berkata dengan sewot tapi pelan. Keliatan sih dia punya pengalaman buruk dengan cowoknya di masa lalu.

"Just take it easy, maybe you're using your emotions too much on him. Sometimes, we need to use our logics. So there will be no more heart breaking moment in our life" Dia mendengarkan dengan seksama wejangan dari gue. Yeah, seolah gue ini orang yang udah sukses kehidupan cintanya, tapi ya begitu-begitu juga.

"So, how do I find a good guy?" lagi-lagi dia bertanya seolah gue adalah dewa cinta.

"Well, in the end you just need to find a person that suits you. Not just because he is good looking or whatever" gue menceramahi dia dengan nada setengah malas, tapi untung moodnya naik.

"But how do I know he is a good guy or not? We never know right? Whether He was really the right man for me? We never know, so I wanna know!" Mungkin dia sedang berpantun kali ya? makanya dia ngejawab seperti itu. Yah kalau dilihat dari jawabannya gue mah cuma bilang "you've just answered your questions by yourself" Skak mat dah lu! Yah untungnya sih moodnya ga nambah anjlok, terima kasih kepada Okonomiyaki yang enak ini.

Gue masih melanjutkan makan sampai tiba-tiba dia bertanya lagi "I dont believe that you dont have a girlfriend" Ah kalimat klise yang malas gue dengar, "you're really a nice guy. I bet your future girlfriend is the luckiest girl in the world!" Mulai deh dia lebay, gue serasa ikutan kelas Merry Riana. Well, perawakannya emang mirip Merry Riana sih, tapi... eh kenapa jadi ngomongin Merry Riana? Fokus dulu ah.

"I think that's the main problem in me" Jawab gue dengan lirih. "I'm a nice guy. So girls easily get bored with me. I don't have attractive life, I don't have good looks, and I don't have bla bla bla" pembicaraan mulai mengarah gue merendahkan diri sendiri. Errr agak berlebihan sih, tapi emang gue punya penyakit ga pedenya lumayan parah -_-;

"Hmm, I don't think so. If there's someone who said bad things about you, remember that there is always another one who speaks good things about you, and I'm one of them" ujarnya sambil menghibur gue yang dilanda sindrom kehilangan kepercayaan diri mendadak. Lalu dia tersenyum dan menyuruh gue untuk melakukan hal yang sama. Well, ga ada pilihan, gue pun tersenyum dan kita berdua tertawa bersama-sama. Lagi-lagi menertawakan kegalauan kita berdua yang seolah-olah berputar-putar di situ aja. Ga jelas mau kemana.

Sama halnya dengan omongan barusan, kitapun pergi tanpa tujuan yang jelas setelah makan. Gue perhatikan lagi langkahnya, dia terlihat santai sambil menenteng tasnya. Tanpa sadar gue melamun memikirkan kenapa kok kita bisa dipertemukan seperti ini? Kenapa gue dan dia langsung akrab di pertemuan pertama, dan kenapa kok dia kulitnya mulus banget.

Ok, yang terakhir skip aja.

Setelah Okonomiyaki, kita berdua jalan-jalan ga jelas dan karaoke. Tentu saja gue nyanyi "Kaze ga Fuiteru" dari Ikimonogakari, dan memang nampaknya lagu ikimonogakari yang dia tau cuma itu doang haha. Tapi yang ga terlupakan adalah ketika dia ajakin gue nyanyi Memeshikutenya Golden Bomber! Ga kebayang aja cewek manis dan feminim kayak gitu nyanyi Golden Bomber hahaha.

Waktu terus berjalan, ga kerasa dua jam sudah kita karaoke. Terlihat langit di Shibuya sudah memerah tanda kita udah masuk senja. Sayang banget dia harus pulang.

"I'm sorry, I still wanna go with you, but I must go home" ujar dia dengan nada ga enak takut gue tersinggung. Tapi yang pasti gue sangat bahagia bisa bertemu dengan dia di tempat favorit gue selama ini. Gue dengan ekspresi (Sok) cool mengiyakan permintaan maafnya. Biasalah, mumpung lagi di negeri orang (lah apa hubungannya?).

"Oh its okay, nice to see you" balas gue dengan yakin (padahal dalam hati udah lirih aja). Gue anterin dia ke stasiun, sepanjang perjalanan suasana makin cair, dan gue agak menyesal kenapa baru sekarang gue ngerasa enak deket dia.

"You know, our breaths smells like okonomiyaki! hahah" Dia tiba-tiba melemparkan guyonan yang polanya seperti bahasa Indonesia, dan kitapun kembali tertawa. Sebuah guyonan yang agak maksa, tapi memorable banget bagi gue hingga saat ini :') Akhirnya sampailah kita ke stasiun Shibuya, gue hanya mengantarkan dia sampai pintu masuk karena gue masih ada keperluan lain. Tapi sebelum berangkat dia ngomong lagi, "You know Daniel, You are really a good guy. You know almost everything about me, and you're always there when I need someone to talk, to cry, and to laugh. You're always there, that's why I'm really happy when I'm talking with you. Please take care, I hope we can meet again someday"

Gue agak kecewa dengar pujian dia, karena hampir semua cewek ngomong gitu sama gue. Tapi hasilnya? ya gitu deh. Lah jadi curhat dah. Intinya, gue bosan mendengar kalimat itu.

"Thank you, I'm happy too! Promise me, when you're going to Indonesia, please tell me! And we will hang out together again. Just like this..."

"Just like this..."

"Just like this..."

"Just li..."


Huffft

Benarkah gue cuma pengen seperti ini? Apa ga ada yg lebih? Ah sudah lah! Pikiran gue mulai ngaco, seiring dia tersenyum sambil berjanji, dia pamit masuk ke dalam stasiun. Gue melihat dirinya yg sudah tinggal punggungnya aja dan perlahan menghilang dalam keramaian.

Kalau dipikir, dia cuma sekedar curhat ketika berantem sama cowoknya, atau kejadian aneh dalam hidupnya. Tapi kok dia bisa anggep gue spesial ya? Padahal di Indonesia, udah sering banget lawan jenis saling curhat dan gosip ga jelas. Ah sudahlah, namanya juga perbedaan budaya, ngapain diributin? ahaha

Langit di Shibuya semakin gelap. Senja yang berwarna jingga perlahan berganti gelapnya malam. Lampu di gedung dan baliho sudah menyala. Terciptalah pemandangan Shibuya di malam hari yang masih aja crowded dan panas. Gue berjalan sambil dengerin iPod dan ga sengaja menyetel sebuah lagu lawas dari Dreams Come True.

Ureshii! Tanoshii! Daisuki!

Begitulah judul lagunya, yang artinya "I'm happy, I'm excited, and I love you" lagu yang lawas banget, tapi masih enak didengar dan mengiringi langkah gue maju di keramaian. Gue pun tersenyum, entah sudah berapa lama gue ga sebahagia ini. Yup, sama seperti judulnya, gue bahagia, gue senang, dan gue...

Ah keknya kecepetan deh...

Malam itu, semua terasa sangat bahagia. Dan yang pasti dia sudah memberi warna tersendiri dalam hidup gue...

Sejak hari itu...

Waktu udah menunjukkan jam setengah delapan malam, gue duduk di bangku taman sambil minum sebotol milk tea. Dan barulah gue menyadari bahwa ada keripik pisang yang tertinggal. Bukannya panik, gue kok malah senang ya? Artinya gue bisa ketemu dia lagi dong?

Seolah otak dan saraf-saraf di tubuh gue ini dilengkapi dengan autopilot, gue mengambil HP dan kirim message "Y, I forget to give you something. Can we meet again tomorrow morning in Yokohama?"


to be continued