alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
3 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5571ef8ca09a39dc7a8b456a/call-me-nino

Call me Nino #StoryOfMyLife

Seteleh lulus SMA gue coba mendaftar di sebuah perguruan tinggi negri terkenal di kota sebelah.
Tapi entah kenapa gua ga nyaman lagi dengan yang namanya belajar, belajar, belajar dan belajar.
Tapi berkat motivasi bonyok akhirnya gua mendaftar dan tes.
Ternyata gua keterima.

Ok. Ceritanya berawal dari SMA. ( gua mulai dari gua masih EsemA)
Perkenalkan gua Nino. Lulusan SMA dengan nilai yang lumayan greget. (Korban the raid)
Cerita ini bisa dikatakan real hidup gua.
Kalau ada kesalahan segala macam dalam penulisan gua minta maaf. Gua masih "anak baru"
Dan gua mohon pencerahan dari agan2 kaskuser yang udah sesepuh.
Ok. Kembali ke topik.
Sebenernya gua gak demen lagi yang namanya sekolah/kuliah. Bisa dikatakan ini efek dari Cinta ( mulai masuk ke pembahasan ).
Sewaktu gua sma gua punya temen cewek namanya nova (maaf gan ane samarin). Ciri2 nih cewek tinggi sekitar 160an. Rambut sebahu. Agak berisi. Idung mancung. Dan yang terakhir yang buat gua deket sama nova yaitu sikap ramahnya. Nova adek kelas gua (jadi senior emaang ajip gan).
Dulu pas pertama kali MOS siswa/siswi baru gua gak open sama yang namanya betina ( agak sarkas gan) yang gua tau cuma ngegame trus main bola kalau udah sore. Biasa gan. Ane angkatan lama. Gamenya pun masih nintendo sama PS1.
Oke skip
Skip
Skip
Seperti biasa gua sekolah selalu telat. Malah kadang sering bolos gegara gerbang sekolah udah ditutup.
Dari pada berurusan dengan yang namanya BK lrbih baik gua gak masuk.
Sering gua kek gitu (jangan sekali2 ditiru)
Entah bagaimana awalnya yang biasanya gua tiap hari cuma punya temen cowo (tapi gak berarti gua homo gan) bisa deket sama cewe. Tapi bukan nova. Sebut saja namanya Deva. Ceweknya pake hijab, putih, tinggi sekitar 165 an, hidung mancung, tubuh ukuran sedang. Pokoknya perfectlah gan.
Sore sepulang sekolah gua duduk nyantai diruang tamu. Biasa nunggu Irfan. ( ada tokoh baru lagi). Irfan bisa dikatakan saudara jauhnya gua gan. Kami sebaya. Dari kecil main bareng. Kemana2 bareng sampe temen2 yang lain pada bilang gua maho an nya si irfan. Penjelasan mengenai irfan ciri2nya lebih kurang seperti ini. Putih. Tinggi 175an. Badan berisi. Rambut selalu rapi. Cool. Gak mau tau sama yang namanya betina (mungkin ini yang buat gua sehidup semati sama irfan).
Skip..

Kembali ke topik.
Gua sms irfan gak dibales. Gua telpon ada yang nyahut. Suara cewe lagi gan. Seinget gua cewe itu ngomong gini.

"T*lkomsel Veronica"
Anjiiirrr..
Abis pulsa gua.
Ngomong kagak malah yang ada pulsa gua udah kepotong.
(Sampe sekarang gua masih sering bertanya2 siapa tuh cewe yang demen ngabisin pulsa khlayak ramai)
Akhirnya. Karena udah kelewat bego gua dirumah. Gua miscallin in aja nomer2 baru di hape gua. (Zaman gua gan buat yang punya hape sering banget acak2 nomer. Mana tau dapet cewe cantik)

Pertama miscall langsung ada yang angkat. Suara cowo. Sangar. Langsung gw matiin.
Miscall lagi....
Masih juga cowo..
Ketiga
Keempat
Kelima
Dan ternyata gua apes. Cowo semua gan. Malah abis tu banyak yang sms balek ke gua nanya "ini siapa?"
Gua cuekin aja gan.
Gua masih otak atik hape gua gan.
Hape gua waktu itu masih monophonic gan.
Udah punya hape aja dizama itu udah keren banget.
Oh ya. Agan2 belum pda tau ciri2 gua.
Lebih kurang seperti ini gan.
Tinggi 175an. Rambut ikal. Idung gak mancung gak pesek (standar indo). Bola mata gua warna oren gan (ini yang bisa gua sombongin). Kalau ukuran tubuh gua M gan.

Sepertinya perkenalan dari gua segini dulu gan. Kalau ada tokoh baru langsung gua deskripsiin gan.

Awal cerita.

Setelah gua utak atik nomer baru di hp gw langsung miscallin lagi. Disini. Yang ngejawab cewe.
G:gua
D:dia

G: hallo
D: iya halo. Ini siapa?
G: ( gua gelagapan) bukannya nomer ini tadi miscall gua? (Emang pinter bohong dari kecil gan)
D: gak ada gua miscallin ni nomer ( jutek)
G: serius. Gw liat di log gua nih nomer.
D: gak usah becanda deh. Ini siapa? Gw matiin nih.
G: Jangan2. Maaf. Tadi gua acak2 nomer. (Kebongkar deh). Kalau boleh tau ini siapa ya?
D: kurang kerjaan amat sih. Lu mau gw jujur apa bohong? (Masih jutek)
Syet dah. Agak takut juga gua. Takutnya istri plokis ata apa segala macam.

D: kok diem?
G: eehh.. gak. Ya jujurlah.
D: gua bakalan ngasih tau siapa gua kalau lu ngasih tau dengan jujur siapa lu.
G: (ketawa dalam hati, nih cewe pasti lg kesepian juga). Nama gua nino. Masih sekolah. Kelas 3 SMA di xxx kelas 3IPA I. (Akhirnya gua beneran jujur). Kalau lu?
D: sama. Gua juga sekolah disitu. Gua tau lu. Lu yang sering dipanggil ke BK kan?

Ampuuuun gw malu banget. Ketauan deh siapa gw.

G:hehe (padahal udah malu banget) iya. Nama lu siapa? Lu belum kasih tau.
D: gua deva. Kelas 2 II.
G: (deeeg.. anjir. Beruntung banget gua acak nomer ketemu nomer si deva. ) oh. Iya gua tau. Lu yang pake hijab kan?
D: iya. Trus sekarang mau apa? ( di jutekin lagi)
G: gak ada sih. Gua seneng aja. Acak nomer eh malah nomer elu.

Dan ternyata irfan udah depan rumah gua. Dengan motor kesayangannya. Teriak2 d3pan rumah kayak orang kesurupan manggil2 nama gua. Nih anak kangen juga sama gua( homonya keluar lagi gan)

G: oh ya va. Ntar kita sambung ya. Temen gua datang nih ajakin main bola.
D: gak disambung pun ntar gpp.
Gemoticon-Embarrassmentooo

(Nyelekit banget)

D: becanda. Sensi amat jadi cowo. (Suara indahhnya mulai terasa)
G: hehe. Gua kira beneran. Ok ya va. Gua mau keluar dulu. Bye. (Cihuuuyyy)
D:iya. Bye.

Segera gua cas tuh hape dikamar. Gua ambil perlengkapan tempur gua. Siap2 main bola.

"Lama amat sih? molor ya?" Irfan celoteh dengan nada kesel.
"Tenang sayang, aku disini kok selalu ada buat mu" jawab gua seenak udel.
"Wuanjir. Gua masih normal. Gak usah pake sayang2an. Geli gua. Iiiihhh.." dengan expresi seperti orang kedinginan.
"Bu, aku pergi main bola dulu sama irfan."
"Iya, jangan sampe maghrib ya" terdengar suara ibu gua dari dapur.

Gua lompat boncengan sama irfan menuju arena perang. Semoga misi iji berhasil.

Seperti biasa. Tak ada yang spesial main bolanya. Yang main itu2 aja. Lapangannya pun juga itu2 aja. Main di old trafford kek sekali2 (hahaha Ngimpiii)

Sepulang dari lapangan bola hal yang pertama kali gua cek yaitu monophonic gua.
Dan ternyata ada 3 panggilan tak terjawab dan 2 pesan diterima.
Pas gua buka. Deg
Diubah oleh: koncok
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2

A new life

Ternyata bener dugaan gua.
Panggilan tak terjawab itu dari deva.
Gua buka smsnya. Gua baca satu.
"Hai, udah pulang main bolanya?"
"Gak dibales? Sibuk ya?"

Gua teriak dikamar sampai2 nyokap kaget. "Kenapa nino? Teriak2. Ini udah mau maghrib loh. Gak sholat apa?"
"Iya bu. Aku mau mandi dulu"

Gua pantengin hape gua. Gua gak tau harus bales apa. Maklum. Yang beneran deket sama cewe ya ini. Sebelumnya sih pernah. Cuma masih monyet2an.

"Iya va. Sori. Baru pulang. Tadi hapenya ditinggal di rumah. Lg apa va?" (Send)
"Abis mandi No. Nih mau sholat. Kamuu gak sholat?"
Kamu??? Ya. Kamu. Terdengar spesial. Gua lompat2 sambil manjat dinding kayak sepiderman.

"Iya. Aku mau mandi dulu ya. Ntar abis maghrib aku sms kamu. Selamat sholat deva." ( send )

(Received) " iya. Mandi gih."

Bumi rasa terang benderang. Siang jadi malam. Malam jadi subuh. Subuh jadi siang lagi. Gua senyum2 udah kayak banci diperempatan. Bener. Gua mulai jatuh cinta.

Sehabis menunaikan kewajiban sebagai seorang muslim di mesjid yang gak jauh dari rumah gua. Gua buru2 liat hape kesayangan gua. Tapi..
Gak ada sms ataupun miscall dari deva. Kecewa sih.
Cuma, gua kan cowo. Kenapa gak gua aja yang duluan sms pikir gua.

"Udah selese sholat va?" Send
Received "udah, kamu?"
"Udah. Kamu lagi ngapain?" Send (Inilah pertanyaan terbasi sejak zaman nenek moyang masih nomaden sampai zaman yang penuh ilmu pengetahuan saat sekarang ini.)
Received " lagi baca2, sekalian nungguin isya. Besok mau ulangan. Kamu sendiri?"
Ya seperti biasa. Kalau habis nanya pasti balik nanya. "Kamu sendiri?" Contoh aja nih. "Udah makan beb?" Pasti balesnya. Kalau udah jawab udah. Kalau belum jawab belum tapi embel2 dibelakangnya itu "kamu?".
Kadang pengen teriak.
"Kalau gak makan aku mati beeebb"

"Lagi main game" (send) sok keren. Padahal cuma nintendo doang. Game yang naudzubilah "kerennya" dizaman gua.

Setelah beberapa saat. 10 menit, 20 menit, 30 menit sms gua gak dibales. Yang ada teriakan nyokap dari ruang tamu yang gua denger. "Nooo!!! Gak sholat isya? Abis sholat makan trus istrhat. Udah tau susah bangun pagi"

Astagfirullah. Gara2 nungguin balesan dari deva gua lupa kalau gua belum isya. Ibu memang taat kalau masalah ibadah. Bayangin aja. Gua waktu kecil "disiksa" ngaji tiap hari. Kalau gak bisa ngaji hajat gua gak akan dipenuhi ibu. Kalau ayah lebih banyak cueknya.

"Iya bu. Nih mau sholat."
Akhirnya gua sholat dirumah. Azan aja udah gak denger lagi gara2 nungguin sms dari someone. emoticon-Malu (S)

gurigurigurihh

anak lama nih
maenannya sama

apdet lg bruremoticon-Angkat Beer
Quote:


emoticon-Angkat Beer siap gan.

A New Life 2nd Part

"Aku pria seperti dirimu
Suatu waktu butuh pendamping hidup
Yang kan tenteramkan hati selalu
Kan kucinta anakmu selamanya
Biarlah waktu yang kan tunjukkan
Bapak-bapak bersiap sajalah
Tuk lepas buah hatimu"


Tek. Tiba2 mp3 player gua ada yang matiin ( tape recorder dengan kaset pitanya).
"Keluar yuk?"
"Eh lu fan. Gua kira siapa tadi. Main matiin aja."
Gua kesel minta ampun.
Lagi asik dengerin lagu dari band favorit gua eh nih anak nyelonong aja kekamar langsung matiin.

Gua ngefans berat sama S07. Sampe dulu bela2in ngumpulin duit jajan buat beli kaset S07.

Back to story:

Ini satu lagi kelemahan gua. Kalau diajak keluar nongkrong ma irfan gua gak bisa nolak.
Biasanya paling duduk di permpatan gang deket rumah. Disitu ada kursi panjang. Dan anak2 sebaya kami pun memang nongkrong disana.
Kalau ibu sama ayah gak perna melarang kalau gua pergi sama irfan.

"Keluar gak?" Tanya irfan
"Ayo. Lu udah gangguin gua juga njir." Gua kesel cuma mau gimana lagi. Gua nganggao sohib kecil gua nih lebih penting dari apapun. Bahkan WANITA.


"No, fan" sapa anak2 yang udah duluan nongkrong diperempatan keramat. emoticon-Big Grin gua bilang keramat dulu menurut cerita ada penampakan sesosok wanita cantik yang sering nangis. Denger2 sih katanya ntuh setan sewaktu hidupnya sering disiksa majikan sampai akhirnya bunuh diri.

"Rokok?" Irfan ngeluarin sebungkus rokok marlboro dari kantong celananya nyodorin ke arah gua.

Note: di tiap part cerita ini gua akan beberkan kehidupan gua yang nyata. Mulai dati kelakuan gua diluar rumah sampai apa yang udah gua perbuat.

"Boleh" gua ambil rokok dan gua pun larut cerita sama anak2 di perempatan keramat.

Sesuatu bergetar di saku celana gua. Ya. Hp gua. 1 pesan diterima.

"Udah tidur no?" Deva
"Belom va. Lagi duduk2 nih sama temen2 deket rumah. Baru tadi maghrib sms an sekarang udah kangen lagi ya." Send ( gua mulai ngeluarin jurus2 yang gua liat banyak dserial sinetron waktu itu)
Ting..ting..ting.. (received)
"Ishh. Apaan sih. Nanya doang. Yaudah. Kalau gitu aku tidur ya. Udah malam. Nite no."

Kalau dibilag seneng ya pasti lah. Penantian gua buat deket sama cewe selama ini bentar lagi jadi kenyataan. Biar gua gak dibilang homo lagi sama K*mpret2 komplek rumah gua.

"Iya va. Nite va. Mimpi indah ya. Mimpiin aku" (send)

Setelah menunggu beberapa saat tak ada balesan. Gua cuek. Lanjutin ngobrol2 sama temen2. ( dalama hati gua sih masih berharap dibales sama deva )
Gak terasa udah jam 23.00.
"Pulang yuk?" Tanya irfan.
"Ayolah. Udah malam juga nih." " semua!! Pulang dulu ya." Gua teriak ke anak2 yang masih nongkrong.

"Yoi bro" jawab mereka hampir serentak.

"Ninoooooo.. udah jam sengah tujuh. Kamu gak sekolah nak?"

Gua cek jam di hape gua. 6.45.
Anjiiirrr.. gua telat lagi.
Kebiasaan buruk. Mandi bebek. Gosok gigi. Itu adalah jurus yang gue keluarin kalau udah telat. emoticon-Big Grin

Gua gas motor gua kesekolahan yang berjarak 5kiloan dari rumah. Dan bener. Sesampai sekolah. Gerbang udah ditutup.
Gua pergi kekantin samping tembok sekolah. Kantinnya udah diluar pekarangan sekolah. Gua beli.
"Bu de es teh satu"
"Telat lagi? Aduh cah cah. Gimana bangsa ini mau berubah kalau generasinya saja seperti ini". Bu de kantin ceramahin gua. Anjir. Mimpi apa gua semalam.
"Generasi biru bu de" gua nyeletuk inget lagu slank.

Setelah beberapa saat gua duduk. Gua kepikiran buat sms irfan. Dia emang sebaya ma gua. Cuma kami beda sekolah gua SMA. Kalau irfan STM.

"Nj*ng lagi dimana. Gua telat nih. Di kantin samping" (send)
"Bentar lagi gua nyampe disitu" (received)

Gua emoticon-Bingung

Nih anak dari mana?



Crita baru... Nenda dulu gan....
Quote:


Monggo gan emoticon-Angkat Beer
Wah bangun Condo di trit baru emoticon-Embarrassment
Apdetan yg ngebut gan ..
Jgn ada kentang diantara kita emoticon-shakehand

A New Life Part II

"Tadi ban gua bocor makanya gua bolos" suara irfan ngagetin gua.
"Ah. Alesan doang njeng. Bilang aja lu males"
"Main PS yok? Lu gak masuk kan?"
"Gua mau masuk tapi sayang gerbangnya udah ditutup. Gua udah sering nyogok tuh pengawas sekolah pake rokok. Gua malu telat terus"
"Hahahaha. Ayok main PS" belum lulus aja udah belajar KKN.

"Bukan gitu njeng. Kemaren pas dipanggil BK kalau gua telat ntar yang dsuruh datang nyokap atau gak bokap gua. Gua udah buat perjanjian tertulis ma BK"
"Tapi sudahlah. Derita gua mungkin. Ayo main PS nya" (gua masih mikirin gimana ntar kalau bonyok gua dipanggil ke sekolah)

Seperti biasa juga. Main PS nya gak ada yang istimewa. Gua pake madrid. R. Carlos yang notabene WB gua tarok di striker. Larinya kenceng naudzubilah. ( khusus buat pemain lama tau tuh kalau si carlos sering jadi striker emoticon-Big Grin )

Kira2 udah siangan. Dengan berakhirnya sekolah gua ma irfan juga cabut sekalian pulang. Biar disangka bonyok gua tetep sekolah. emoticon-Big Grin

Pas nyampe rumah gua dapet 2 kabar. Yang pastinya 1 baik dan satunya lagi kabar buruk.

Yang baik dulu deh.

Gua dapet sms dari deva. Kalau gak salah isinya gini. (Gua udah mulai lupa. Udah lama banget)
" kamu kemana tadi. Gak liat disekolah. Bolos lagi ya?" Gua baca sambil nyengir.
"Gak bolos va. Tadi ban gua bocor. Makanya gua balek kerumah lagi. Gak jadi sekolah. Jangan bilang kamu kangen ma aku ya? Hahaha" (send)
"Haha. Kangen? Gak lah. Jelek gitu ngangenin"

(Gua dibilang jelek emoticon-Berduka (S) padahal emak gua bilang gua paling ganteng dirumah dari 4
bersudara.)

"Jelek gini aja masih ditanyain kemana apalagi gua ganteng. Hahaha" (send)

Setelah beberapa kali bales2an sms dengan baju sekolah yang belum diganti gua dipanggil nyokap gua.
Disini berita buruknya
"Ada surat panggilan dari sekolah. Kamu bolos sekolah ya?" Ternyata ibu guabdapet surat cinta dari sekolahan gua.

"Eh.. eh.. eh.." sumpah gua gak punya alasan lagi.

"Iya bu" jawab gua jujur.

"Mau jad apa sih? Kelarin dulu sekolah mu. Abis tuh kalau mau jadi preman atau jadi perampok terserah kamu." Nada suara ibu gua tinggi. Jelas itu ekspresi kemarahan sama gua.
"Kamu contoh abg mu. Walaupun dia gak pinter2 amat tapi sekolah tetap kelar" (sorry big bro)

Gua cuma pasrah dimarahin ibu. Belum lagi ntar kalau ayah pulang. Dapet plus2 deh marahnya.

Sorenya ayah gua pulang. Dan bener. Dia marah besar.
"Udah berentiin aja sekolahnya. Ngabisin biaya aja. Lebih baik kerja. Mau jadi kuli, mau jadi preman itu urusan dia"

Gua pasrah tapi lucunya gua malah gak minta maaf sama sekali. Kalau diinget2 dulu gua ngerasa bersalah banget sama bonyok.

Sorenya gua gak main bola. Lagi badmood.
Baring2 dikamar dengerin lagu SO7.
Irfan yang tadi sms ngajakin main bola gua bales kalau gua gak bisa. Gua bilang nemenin nyokap kepasar.

Gua sms deva

G:"Lagi apa va?"
D:" lagi belajar."
G:"ganggu gak?"
D:" udah jelas ganggu lah."
G: "oh. Sorry. Lanjutin aja va"

Hari ini bener2 sial. Sms dicuekin. Dimarahi bonyok.
Pokoknya apes dah.


Kami adalah pria. pria kesepian
Jauh dari rumah dan ditinggalkan cinta
Coba dengar keluhan kami
Pria kesepian
aku t'lah berjanji
akan selalu menjagamu
Tapi kau selalu pergi
bersama kekasih barumu
* Na..Na..Na..Na..Na.. Na..Na..Na..Na..
Na..Na..Na..Na..Na..Na..Na..Na..Na..
Na.. Na..Na..Na..Na..Na..Na..Na..Na..
Na..Na..Na..Na..Na..Na..Na..Na.. Na..
Ku t'lah berjanji
dapat cinta malam ini
Tapi hujan badai
telah datang menemaniku
Reff:
Menikmati pedihnya cinta
Pria kesepian
Menikmati dinginnya hati
Pria kesepian
repeat *
Apakah diriku terlalu wibawa dan tampan untuk slalu kau miliki [2x]
Pastilah diriku terlalu wibawa dan tampan untuk slalu kau miliki [2x]

Gua terhanyut dalam indahnya suara duta.
Diubah oleh koncok
Quote:


Semoga kentang bermanfaat untuk lebaran gan emoticon-Angkat Beer

A New Life Part III

Paginya gua berangkat ke sekolah bareng ibu. Ayah berhalangan hadir karena beliau kerja. Jadi berhubungan ayah kerja digantiin sama ibu.

Perasaan gak enak dari kemaren beneran jadi kenyataan.

Gua kalau berbuat sekali lagi gua bakal di DO dan ibu gua setuju2 saja. (Mungkin ibu lelah sama tingkah gua)

Dalam hati gua janji bakal berubah. Demi masa depan gua. (Cie..ciee.. gua udah mulai melankolis)

Setelah hari itu gua rajin sekolah. Dan smsan sama deva pun terbilang lancar. Tapi...

Tapi gua belum pernah jumpa sama deva secara pribadi. Paling gua gombalin lewat sms aja.

Sekitar sebulan sesudah kejadian di sekolah.
Gua bener2 tekun belajar. Kalau main bola tetep jalan sih. Main PS? Ya masih jalan juga emoticon-Big Grin

Sepulang sekolah gua baring2 sambil dengerin lagu di tape recorder gua (gua bilang sih itu MP3 palyer ukuran jumbo)
Alunan suara gitar eros bener2 buat gua hanyut ke alam mimpi.

Bangun2 udah sore sekitar jam 5 an. Gua gak main bola. Gua cek hape ada sms. Biasa. Dari someone.
D: "dimana no?"
G: " dirumah. Kenapa va?" Gua bales walaupun telat.
D: "nanya aja.Sabtu sore ntar kemana?" (Fast respon)
G: " paling nongrong ma anak2. Emang kenapa?

Deva ngejelasin kalau di kota daerah gua ada acara bazar. Intinya sih dia ngajakin gua keluar.

D:"bisa gak?"
G:" bisa va. Apa yang gak bisa buat kamu."

Kapan lagi coba. Diajak cewe keluar. Ponten cewe yang ngajak gua juga diatas rata2. Seneng? Ya pasti seneng. Gua yang udah lama gak negrasain belaian lembut wanita (gua pikir2 dulu emang gua pernah dibelai wanita?)

D: "jam 4 jemput aku ya kerumah?"
G: "siap bos. Jangankan jemput kerumah. Ke negri sebrang pun aku jemput kalau kamu mau." Gombalan jadul gua zaman itu. emoticon-Malu (S)

Sabtu sore. Gua dandan abis coy.
Kayak emak2 mau arisan yang Gosipin tetangga. Inilah. Itulah.

Motor kesayangan udah bersih. Tadi sepulang sekolah udah gua cuci. Gua liat arloji gua masih jam 15.00. Gua berangkat kerumah deva sekitar jam 15.30. Jarak antara rumah gua sama deva sekitar 6-7 kiloan. Setelah alamatnya dikasih tau deva. Gua cabut dengan style gua zaman itu. emoticon-Smilie

Sesampainya dirumah deva gua liat deva udah berdiri depan pagar rumahnya. Rumahnya deva sederhana. Tapi gua liat sepi. Deva denga pakaian yang rapi. Jilbab warna merah maroon ditambah kaos oblong lengan panjang warna biru laut ( gua gak tau apa tuh namanya asesoris wanita). Pokonya cantik amat deh. Gua aja sampe minder mau jalan sama deva.

"Masya allah va. Cantik banget"
"Udah deh. Jangan ngegombal mulu. Jadi berangkat gak nih?"
"Aku serius va. Beruntung banget ya aku bisa kenal kamu"
"Aku gak jadi berangkat nih. Digombalin mulu dari tadi"
"Iya. Ayok Naik. Tujuaan kita kemana bos?"

Setelah diberi arahan akhirnya gua sampe ditempat yang kami tuju dengan perjalanan lebih kurang 30 menitan.

Rupanya bazar pakaian perempuan. Ada hijab. Gamis. Dll. Yang berhubungan dengan islami2 gitu deh.
Setelah sibuk nemenin deva pilih ini itu. Akhirnya selesai juga. 2 jam muter2 cuma buat beli jilbab 2 biji. Syok berat gua. Mana kaki udah letih.

"Laper va?"
"Lumayan"
"Cari makan yuk? Energi aku udah abis nih diserap perjalanan 2 jam tadi."
"Dua jam??? Bukannya jarak kesini dari rumah cuma 30 menitan?"
"Hehe. Maksud aku jalan nemenin kamu beli jilbab"
"Hmmm.. gak ikhlas ya? Kalau gitu aku nyesel ngajak kamu no."
"Hehee.. becanda doang va.beneran nih aku laper. Cari makan yuk?"
"Boleh deh" terdengar suara lembut deva yang nentramin hati gua tapi laper gua tetep gak ilang. emoticon-Ngacir



Diubah oleh koncok
izin baca ya gan...


Lanjuttt

A New Life Part IV

Sehabis makan dislah satu cafe di kota gua.
Gua ngeluarin sebungkus roko berwarna merah.

"Kamu merokok no?"
"Iya va. Gpp kan?"
"Ya gpp sih. Cuma aku heran aja"
"Heran kenapa?" Gua yang bodoh atau emang bodoh dari sononya emoticon-Big Grin Masak hal kek gitu masih ditanyain.
"Kamu kan masih SMA no. Masak udah merokok. Kalau udah merokok pasti hal2 buruk lainnya juga mengikuti. Mabuk2an. Narkoba. Kan sayang no kalau masa sekolah dihabisin buat hal yang gak bermanfaat seperti itu."

Gua melongo emoticon-Matabelo dengerin nasehat deva.
Ternyata selain cantik dan Beriman ternyata deva orangnya dewasa banget. Padahal gua kakak kelasnya dia masih aja oon.

"Hehe.. kamu bener va. Udah terlanjur merokok sih. Jadi susah berentinya. Kayak ada sesuatu yang hilang kalau abis makan gak merokok" (ini nih alasan paling kampret dari seorang perokok yang bilang mau berenti atau apalah tapi cuma dimulut doang)

"Moga..moga kamu berenti merokok ya no."

Gua kaget. Enatah apa maksud dari ucapan deva. Yang gua tangkep sih kalau gak merokok otomatis buat kesehatan gua. Tapi kalau wanita yang hampir setiap hari smsan sama gua ngomong begitu, itu bermakna ambigu buat gua. emoticon-Kiss (S)

"Iya va. Moga aja. Bantu ya?"
"Eh. Udah malam nih va. Balek yuk. Ntr kamu dicariin"
"Ayo no"

Dijalan gua banyak cerita lucu sma deva. Entah kenapa hati gua ngerasa makin deket ma deva.
Gua bisa ngerasain dari tawa lembut yang keluar dari mulutnya. Ada sesuatu yang disimpen dari senyum dan lembut suara deva buat gua.

Seelah nganeterin deva pulang gua cabut pulang. Di jalan gua ketemu irfan. "Woi njeenk. Dari mana? Tumben2an malam minggu udah style gini. Abis dari mana.? Kok tadi gua samperin kerumah ibu bilang lu keluar dari tadi sore? Emang ada perlu apa?" Gua dicerca 1000 pertanyaan dari mahooan gua emoticon-Malu (S)

"Hehe.. biasalah. Lu tau lah njenk kalau cowo keren kyak gua keluar malam minggu ngapain" (gua mulai sombong karena irfan sampe saat itu masih jones)

"Wuih..wuih.. udah punya gebetan ya sekarang. Gak ajak2 lagi. Mana tau gebetan lu punya temenn. Kan bisa dikenalin sama gua njenk" disitu gua lihat ternyata irfan gak jauh beda dari gua. Sama2 butuh belaian. emoticon-Big Grin cuma selalu ditutupi sifat cuek dia sama cewe.
"Udah ah. Mau kemana nih?" Tanya gua.
"Biasa tempat nongkrong. Ayok sana. Gua punya sesuatu buat lu njenk."
"Sesuatu apaan? " gua penasaran.
"Udah ikut aja"
Gua berangkat ikutin irfan. Kami bawa motor masing2. Dan gua masih bertanya2 dalam hati apa yang dimaksud "sesuatu" itu. emoticon-Bingung
Quote:


Monggo gan emoticon-shakehand emoticon-Angkat Beer
Quote:


jgan kentangin ane ya gan,, udah puas ane mabok kentang...

bagus ini cerita ente
cek kulkas ganemoticon-Blue Guy Cendol (L)
Quote:


Udah mau puasa gan. Ane jamin kalau kentang dari ane berkualiatas gan. Kebutuhan pokok udah naek semua gan. Kalau buat agan dapet diskon dari ane gan. emoticon-shakehand emoticon-Big Grin ntar malam ane uapdet lagi gan.
Diubah oleh koncok

Note: Call Me Nino

Flash back sedikit gan.

Ane bukan dari keluarga broken home. Dibilang broken home sih gak. Kadang ane pikir ada "broken home" nya juga. Terserah reader menilai sendiri. Gua jabarin hidup gua dari kecil secara singkat sampe gua ketemu deva. (True)

Terakhir kali gua disisirin rambut gua pergi sekolah yaitu kelas 3 SD (gua kangen masa2 itu gan emoticon-Frown )
Bonyok gua punya usah dagang gan. Yang lumayan membuat kebuuhan kami sekeluarga tercukupi. Punya mobil keluarga 1 dan mobil 1 buat usaha gan. Jadi usaha bonyok gua agak jauh gan dari rumah tetap ane. Makanya mereka lebih suka tinggal disana dari pada balek kerumah (mungkin capek gan bolakbalik antar kota)
Sedangkan ane sama abang ane gak bisa ikut merka gan. Kami masih sekolah. Dan lagian ayah bilang kalau mereka tiap minggu pulang kok sama dua adek ane yang masih kecil. Jadi ane sama abang ane "dititipin" sama pembokat. Segala urusan makan. Pakaian. Dan lain2 yang urus pembokat. Ayah cuma tau beres dan ngasih duit minghuan ke pembokat gue. Buat jajan ayah langsung kasih ke gua sama abg gua langsung. Gua sama abg termasuk yang agak dilebihkan masalah uang jajan sama ayah. Disaat temen2 kecil ane dikasih duit cukup buat beli gorengan 2 gua udah dikasih duit buat beli gorengan empat di sekolah.
Dari situlah awalnya gua terbiasa bebas dengan hidup gan. Abg gua pun gak jauh berbeda. Gua terbiasa berkelahi dan hal2 negatif lainnya. Tapi abg gua sangat bertanggung jawab. Segimana pun gede lawannya gan. Kalo gua udah nangis dia bakalan mati2an bela gua ( terima kasih banyak big bro)
Dari kelas 4 SD sampai kelas 2 SMA. Sekitar 7 atau 8 tahun gan gua hidup sama abg gua juga pembokat. Kelas 2 SMA baru kami semua gabung lagi sekeluarga. Karena kemerosotan usaha ayah dan juga efek dari krismon waktu itu gan.
Mungkin reader2 yang newbi ataupun sesepuh bisa bayangin hidup tanpa orang tua selama 8 tahun. Hukan karena mereka gak ada. Tapi karena usaha demi kebahagian kami semua. (Sumpah demi apapun itu. Gua gak bahagia sama sekali waktu itu. Walaupun bonyok akhir pekan pulang kerumah. Tapi mereka cuma nanya. "Duit masih cukup gak?" "Kalau ada beli buku atau apapun segala macam bilang aja. Ntar ayah lebihin".) emoticon-Frown

Beranjak SMA gua udah biasa mabok2an. Rokok. Dan hal2 negatif lainnya.
Seperti yang di atas yang udah gua jabarin tadi. Seinget gua caturwulan 3 (belum semester gan) emoticon-Malu (S) dikelas 2 SMA gua sama bonyok serta adik2 gua gabung lagi dalam satu kesatuan yang bisa disebut "the real family".

Disini gua ngerasa utuh. Punya emak sama bapak yang selalu ada dirumah. Sama seperti temen2 ane yang lainnya. Setelah bonyok kumpul lagi semua disini gua mulai mengurangi kebiasaan2 buruk dulu gan. Begitu juga abg gua gan.

Normal seperti keluarga yang lainnya buat gua ngerasa bangga. Entah apa itu. Gua cuma merasa selama ini yang hilang dari gua udah kembali lagi.


Quote:


emoticon-Shakehand2 emoticon-Jempol
Beberapa botol bir sudah menunggu gua dan irfan.
Owh ini yang "sesuatu" yang tadi dibilang irfan.
Udah bisa ditebak cok. Gua minum. Ternyata 3-4 botol bir gak ngefek sama gua dan temen2.
"Beli lagi yuk" gua keluarin uang 20 rebuan. Maklum gan. Masih sekolah dan itu udah banyak banget dizaman gua sma. Irfan dan temen2 lain juga pada ngeluarin duit. emoticon-Angkat Beer

Gua ada ide nih. Gimana kalau kita oplos?" Rodi temen gua yang emang lumayan gila ngajak minum oplosan.
Nih anak emang dari dulu bebas banget. Udah berenti sekolah. Kerjaan gak ada. Sering buat masalah di komplek gua.
"Boleh juga tuh" irfan menyetujui dan anggukan setuju dari temen2 lain.
"Gimana no?" Tanya irfan ke gua.
"Boleh. Gua ikut aja."

Mulai lagi penyakit gua kalau udah kongkow2 sama temen2. Mabok. Gangguin yang lewat. Ujung2nya tumban alias gak sadar..

Bangun pagi2 setengah sadar gua merasa ada yang aneh dengan kamar gua. Ya. Bener ini kamar irfan. Kepala gua masih sakit. Badan rasa remuk.
Irfan masuk kekamar bawa teh anget.
"Dah bangun njenk?"
"Sakit bener badan gua. Itu teh buat gua ya. Lu baik bangett sayang"
"Enak aja. Lu bikin sendiri. Gua juga gak enak badan nih."
"Kirain buat gua" gua berdiri kekamar mandi mau cuci muka sekalian mau buat teh.
Setelah teh nya jadi gua ngerasa ada yang kurang ya. Oh ya. Hape gua.
Gua cek dikantong gak ada. Gua inget2 lagi.
Akhirnya gua buru2 kekamar.
"Fan liat hape gua?"
"Ada tuh di meja. Habis batre"
"Alhamdulillah. Gua kira ilang"
"Tadi malam jatuh pasal lu mabok. Makanya gua simpenin"
"Makasih ya sayong. Kamu emang baik banget sama aku. Sini peyuuk dulu" gua mendekat ke irfan seolah2 mau meulluk.
"Lu deket se senti lagi gua tonjok beneran"
"Hahahaha.." tawwa gua meledak.
"Pinjem cas lu fan"
"Tuh di deket tipi" irfan sibuk mainin hape.

Setelah gua charge hape langsung gua idupin.

Tit..tit..
Tit..tit..
Tit..tit..
Tit..tit..

Ada 4 sms masuk.
Gua baca 1 per 1.
Deva: "udah nyampe rumah?"
Deva: " kok gak dibales sih?"
Deva : "kamu ngapain sih? Nomer mu juga gak aktif lagi?"
Deva: "sibuk pacaran ya? Maaf deh ganggu."

Diubah oleh koncok
yah devanya galau emoticon-Ngakak (S)

salam kenal gan, numpang nenda dulu
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di