alexa-tracking

Kemaren yang "Baik-Baik Saja"

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/556e8cf5de2cf24e5d8b4567/kemaren-yang-quotbaik-baik-sajaquot
Kemaren yang "Baik-Baik Saja"
“Hahhh… “ Hela napas gua

Gua liat jam menunjukkan pukul 7 malem

Gua baru aja sampai di kosan

Kosan berlantai dua, bercat kuning ini letaknya deket sama tempat kerja gua, wilayahnya di dalam komplek TNI, udah 1 tahun lebih gua ngekos di sini, hampir semuanya kerja di tempat yang sama ama gua, salah satu perusahaan otomotif ternama di daerah Bekasi.

Gua masih bujangan, umur gua akan 25 tahun ini, oh ia nama gua Riyadi, orang2 lebih suka panggil gua Ri

Udah dua tahunan ini gua ikut dan belajar banyak mengenai kepribadian, gua yakin saat ini gua udah bertambah dewasa
Gua inget lima taun lalu saat-saat gua masih SMA saat-saat gua masih kuliah, gua adalah anak yang super duper cupu, gak pake kacamata juga sih gua, temen-temen sering ngeledekin gua “Boncel”. Boncel di maksudkan buat temen lu yang berukuran pendek.
Kebanyakan orang menilai gua introvert, kurang bergaul, pendiem dan terkesan “alim”, wanita ??? hmm.. jangan tanya..

Masih ingat gak cerita gua tentang awal pertama kali gua kenalan sama cewe ?
Kalau belum coba baca di sini .. http://www.kaskus.co.id/thread/5157f...asa-real-story

Udah ? jadi gimana menurut lu ?

Setelah kejadian itu gua pengen berubah, gua ini “Laki”, tapi kenapa gua gak bisa kayak “Laki” ?
Kenapa yang di campakkan selalu yang baik ?
Apa harus menjadi “bad” untuk hanya mendapatkan sebuah “perhatian” ?

Setelah bergelut kesana kemari gua mutusin buat ikut Kelas Kepribadian
Hasilnya ? ?

Dua jam overtime setiap hari kerja di tambah setiap sabtu service, ia sih cuman minggu aja gua punya waktu buat bergaul buat bersenang2..

Kehidupan dunia kerja gak sama kayak jaman lu sekolah apalagi kuliah, keras ? banget..
Tanggung jawab.. tanggung jawab.. itu yang utama
Selesaikan kerjaan lu dulu, itu kewajiban lu sbg karyawan abis itu baru lu boleh seneng.-seneng kata bos gua
Dua tahun, dua tahun itu gak lama, tapi bagi gua tu kayak seumur hidup

Hidup gua udah gak kayak dulu lagi, gua udah punya tempat buat bergaul, ada temen-temen seperjuangan gua, ada temen-temen dari kursus b.ing, ada temen-temen sd gua yang sekarang jadi sahabat-sahabat gua, wanita ?? itu udah berubah..
Sedikit-sedikit gua udah bisa ngorol2 sama makhluk halus ini, dalam berapa setahun ini gua udah deket dengan beberapa gadis, temen-temen kursus gua juga dominan gadis-gadis yang dari yang masih SMA, sampai Kuliah.

Introvert ? gak lagi, gua menghendle dan kayak pimpinan group di kelas b.ing. Setiap Senin sama Rabu gua kursus masuk jam 7 malem sampai 9 malem.

Gua udah banyak bertualang ke tempat-tempat keren, yang dulu semasa kuliah gua tinggalin karena masalah biaya.

“Glek.. glek.. ahhh“ segelas air putih sekejab langsung gua abisin

Gua keluarin Hp gua dari kantong celana kerja gua
Gua check sebentar, ada sms masuk, salah satunya dari gebetan gua
“Kak… aku gak bisa ketemu sama kamu lagi”

Jengggggg….
Deg.. loh kenapa ? lah kemaren gak kenapa-kenapa, baik-baik aja, bahkan kemaren kan kita abis jalan bareng, makan2, ketawa-ketawa, gandengan loh.. loh.. kok tiba-tiba smsnya begini

Tangan gua gemetaran, gua gak tau harus bales apa, yang gua inget kemaren baru aja gua jalan bareng sama dia, gua ingat saat kemaren dia ketawa ngakak di sebelah gua

Yang ada di kepala gua cuman satu “kenapa ?”
Dan gua bales dengan “kenapa emang ?”

Satu jam berlalu gak ada balesan
Gua panik sejadi-jadinya, Gua termenung sesaat , kenapa.. kenapa.. itu terus berdengung di kepala gua

Satu-satunya cewe yang lagi deket sama gua, cewe yang selama ini gua idam-idaman, berwajah manis, berkulit putih, berlesung pipit, berambut ala dora, yang setiap kali manggil gua dengan “Kakak”. Yang setiap kali sms gua “Kak, kamu lagi kerja ya, semangat !!!”, yang setiap malem berjam-jam telponan, dengan sepihaknya dia bilang “Gak bisa ketemu gua lagi”

Gua ambil air wudhu, gua salat, gua berdoa, gua nangis sejadi-jadinya, kenapa.. kenapa dia mau ninggalin gua, entah apa yang gua udah perbuat, yang gua tau “Kemaren baik-baik aja”

“Ya.. Allah kenapa.. kenapa.. ini terjadi sama hamba lagi , bukannya sudah cukup engkau melukai hambamu ini, bukannya dia wanita yang saya idam-idamkan, bukannya engkau yang pertemukan hamba dengan dia, tapi kenapa.. kenapa ini terjadi lagi, kenapa wanita yang saya sukai menyakiti hati ini lagi, kenapa ya Allah ?”

“Hati ini kecil ya Alah, hati ini mudah tergores, dan engkau tambahkan goresan ini, engkau tau hamba sudah berumur segini, hamba sudah gak punya waktu bermain-main, hamba ingin serius ya Allah”
“Tapi.. tapi… kenapa ?”

Gua bersujud gua gak bisa berkata-kata lagi sudah habis isi hati ini, sudah banyak air mata ini
Gua berusaha tenangkan diri
Gua butuh pelarian diri, gua butuh tempat pelampiasan diri

“Bro lu lagi di mana ?”
“Gua lagi di Mori nih, lu kenapa bro, suara lu lesu banget” kata lucas , temen seperjuangan gua
“lu tunggu gua, gua ke sana sekarang”
“Oke”

Setibanya di Mori, gua ketemu Lucas, gua ceritain semuanya..

Sambil memegang minumannya Lucas bilang ke gua
“Bro.. Lu gak usah nyelamatin orang yang gak mau di selametin, liat diri lu, seberapa keren lu sekarang, kenapa jadi lu yang nangis ? harusnya kan dia yang bego, Lu keren, lu kerja udah mapan, lu pintar, dan elu itu glossy, dia bego karena udah nyia2in elu bro”

Kata-kata lucas menampar gua

Gua yang udah berjuang dua tahun ini, harus jatuh lagi karena satu kalimat dari seorang wanita yang bahkan baru sebulan gua kenal
“Bro.. gua akan buktiin, gua akan buktiin, gua akan ada di atas, gua akan berada di atas dia, dan saat ketika dia ngeliat gua, dia akan mendongak, dia harus tau, dia harus tau bahwa gua lebih keren dari dia”

“Bantu gua bro, bantu gua bangkit lagi, kita ngehit lagi, kita bertualang lagi”

“ia nanti gua temenin elu” lucas menepuk pundak gua..

Gua pamit sama lucas, gua lebih pilih pulang ke rumah orang tua gua di kawasan Jakarta timur, di tempat inilah gua merasa damai, karena gua merasa di perhatiin

Setibanya di rumah gua langsung bbm Hiro salah satu senior gua..

Gua merenung… gua tatap langit putih kamar gua…

Sebulan yang lalu di salah satu Gramedia..

Melewati Sebuah Toilet, Mata gua tertuju seorang wanita berambut dora menarik perhatian gua, berdiri di depan toilet, seakan gak percaya apa yang mata gua telah liat, wajah itu.. begitu manis.. tapi masa ia.. ia berpakaian, berpakaian hitam bergaris biru, pakaian yang sama dengan para cleaning service di sini.

Gua memilih berdiam dan memaku kaki gua di rak depan toilet, gua perhatikan dia, gua pengen kenalan, ia gua pengen kenalan..
Wajah itu.. lesung pipit itu, dan rambut itu… gua banget.. gua terpesona..

Berpikir sejenak, dan mencari sesuana yang pas..
Allahu Akbar Allahu Akbar..
Terdengar suara adzan mengumandang dari luar..

“Ah iya pake cara ini aja “
Perlahan gua deketin dia yang berada di depan toilet, dari samping, gua pegang pundaknya..
“Mbak, mau nanya..”
“Ia.. kak, kenapa ?”
“Musollanya di mana ya ?”
“Hmm.. di bawah kak di basement”
“Basement mana ya ?”
“Di deket parkiran kak”
“Ohh jadi gua ke bawah nih ke parkiran mobil ya?”
“hu uh..bener kak”
“Sebenarnya sih gua udah tau musolla di mana “

Doi kaget, perlahan doi mundur,
“Terus ?”
“Gua cuman mau kenalan sama lu, nama gua Riyadi, nama lu ?”
“Ohh.. ( dengan senyumannya yang membuat gua meleleh) Aku panggil aja Nia”

Kita berjabat tangan, sambil menjabatnya gua bilang

“Jadi Nia udah berapa lama di sini ?”
“Aku ? aku baru 3 bulanan lah”
Gua lepasin pegangannya..
“Masa ? Kok baru liat ya?
“Kakak aja yang gak sadar”
“Ohh ia kali ya, itu rambut lucu banget sih, kayak dora”
“Dora ?? Enggak akh”
“Eh ia Nia, gua buru-buru nih, ketikkin nomor lu “ Gua sodorin hp gua
“Buat apa kak ?”
“Yaa.. di tempat gua sih buat telponan, buat sms-an”
“Hoo ya udah” ketikin nomor gua, “ini kak”
“Oke karena yang gua inget lu adalah ini, jadi gua namain lu di hp gua ini “ sodorin hp gua ke muka dia
Tertulis “Nia Dora”
Dan doi pun tersenyum..
“Akh gua suka tuh lesung pipit lu”
Doi tambah tersenyum..
“Udah-udah senyumnya ntar meleleh lagi gua, gua cabut dulu ya” sodorin tangan
“ia kak” nyambut salaman gua

Malemnya gua sms
“Hei Dora, makasih ya tadi udah kenalan sama kamu”
Dan doi jawab “sama-sama”

bersambung..
image-url-apps
lah carinya yang mirip ama dora ente gan emoticon-Ngakak
image-url-apps
Salam kenal dora emoticon-shakehand
btw rapihin dikit sist percakapannya biar lebih enak dipandang

katakan peta emoticon-Big Grin

dilanjut ya ceritanya,
jangan ada kentang diantara kita emoticon-Hammer (S)
KASKUS Ads
image-url-apps
Izin buka tenda baru, btw.. clamat new homebase...
Kayaknya ts lagi rindu ama si dora dhe explolel
Ijin nenda gan emoticon-Big Grin
×