alexa-tracking

Jombers: Jomblo Berkarat

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5566ad66c0cb17b8548b456b/jombers-jomblo-berkarat
Jombers: Jomblo Berkarat
Hai selamat pagi/siang/sore/malam/subuh para penghuni kaskus, pada kesempatan kali ini ane mau coba sharing tentang kehidupan ane sebagai jomberss (baca: Jomblo Berkarat emoticon-Ngakak (S) ). Udah kepo belom sama kisah hidup gw yang menderita ini? Kalau belom kepo ya ga usah di baca sampai sini dong emoticon-Malu (S) emoticon-Ngakak (S)

Quote:


#PROLOG#
Hai, nama gw Daniel Mukti Wicaksono biasa dipanggil Cak, Icak, Niel, Nil, dan Bradd Pitt (ga yang ini bohongan). Gw anak terakhir dari 2 bersaudara. Umur gw kira – kira masih 17 tahun, tampang gw tampang ori Indonesia bukan KW Super ataupun bermacam – macam KW lainnya. Udah lah ya deskripsi tentang diri gw gausah terlalu di umbar, nanti gw takutnya kalian tersepona.... eh salah terpesona maksudnya.

Dalam cerita gw kali ini, gw mau nyoba membagikan pengalaman hidup gw sebagai seorang jomblo yang bisa dibilang udah karatan. Sadis? Lebay? Atau Terlalu drama? Biarin, ini kisah hidup gw kok bukan kisah hidup lo. Kenapa sih gw bisa menyebut gw ini jomblo yang udah karatan?? Mau tau? Seriusan mau tau? Udah kepo maksimal?? Yaudah yukkk tanpa basa basi lagi kita langsung mulai aja ceritanyaa.. Selamat membaca ya jombss emoticon-Big Grin


Spoiler for Jomblo Berkarat:

Hari Pertama Sekolah

Quote:

***
Walaupun gw benci yang namanya MOS, gw tetep aja penasaran apa yang bakal gw hadapin di MOS itu. Ya walaupun gw tau hasilnya bakal sama aja, dikerjain juga.

Hari ini gw belom persiapan apa – apa, soalnya gw waktu breafing bahan – bahan yang harus dibawa pas MOS, gw malah asik – asikan pergi sama bokap sedangkan temen – temen gw harus berdiri di lapangan mendengarkan senior yang suaranya bagai radio rusak cemprengg abiss.

Akhirnya, gw memutuskan untuk datang dengan seragam SMP gw dengan bermodalkan tas dan 1 buah buku tulis. Sesampainya disana gw mencoba untuk mencari temen gw untuk menanyakan apa aja yang harusnya gw bawa, dan gw masuk ke kelompok mana. Lu udah bisa bayangin gimana paniknya gw saat itu? Dalam kurun waktu yang relatif sebentar gw harus menyiapkan semuanya. Gw juga manusia biasa, jadi ga mungkin kan gw bisa melengkapi semua keperluan yang harus gw bawa? Akhirnya gw milih untuk mengerjakan yang mudah dikerjakan dulu. Baru selesai gw mempersiapkan barang – barang MOS, tiba – tiba aja radio rusak itu ....

“Ayo! Semuanya kumpul di lapangan! Jangan ada lagi yang nyantai nyantai! Ayoo buruan!! Jangan cengeng!! Kalian udah SMA masa harus di teriakin??” Senior perempuan yang berbicara lewat microphone / TOA.

Ya udah tau udah SMA, masa masih harus diteriakin? Sekarang yang ga bener siapa deh? Dia apa kita? Terus kayanya suara dia udah kenceng deh tanpa harus menggunakan microphone / Toa. Kadang senior itu cuman mau ditakutin doang, bukan untuk disegani.

Akhirnya dengan rasa malas dan lunglai gw berjalan perlahan menuju lapangan yang dimaksud senior itu. Gw berjalan di sudut paling luar dari jangkauan mata si senior tersebut, dan bersembunyi dibalik salah seorang yang ada didekat gw. Tapi baru aja gw berjalan beberapa langkah di depan senior itu, dia tiba – tiba aja merubah pandangannya ke arah gw, gw yang menyadari hal itu langsung aja berlari kedepan menerobos kerumunan orang yang ada di dedapan gw.

Setelah gw rasa cukup, akhirnya gw berhenti dan gw menoleh kebelakang, sepertinya senior tadi kehilangan jejak gw deh, soalnya sejauh mata memandang gw ga melihat batang hidungnya. Akhirnya gw pun mencoba untuk melanjutkan perjalanan gw, tapi saat gw mau jalan tiba – tiba aja sesosok wanita misterius ada didepan gw, yang terlihat cuman siluet dari tubuhnya dan mata yang menyala – nyala bagai api.

“Woi!! Mau coba kabur dari pandangan gw yah? Lu belom mulai sekolah aja udah kabur gitu, apalagi nanti pas udah masuk sekolah?” Celoteh senior yang suaranya udah kaya radio rusak.

“Ehhh,, engga kok ka, tadikan kaka nyuruh cepetan masuk kedalam lapangan, makanya aku buru – buru kelapangannya.” Jelas gw santai

“Alah, alasan aja lu! Ini apa nih? Masa cuman bawa segini? Kemarin dateng ga sih pas breafing?” Tanya senior itu sambil menunjuk – nunjuk ke tubuh gw yang masih dibilang ga ribet kaya anak – anak yang lain.

“Iyaa ka, dateng kok cuman kemarin ga sempet nyiapin semuanya! Jadi cuman bawa segini deh.” Jawab gw sambil senyum pasrah

“Alahh!! Alasan lu tuh banyak banget ya!! Udah lu ikut gw sekarang!!” Senior itu menarik paksa tangan gw. Alhasil semua orang disekitar ngeliatin gw gitu.

“Perhatian semua! Coba kalian lihat bocah ingusan yang ada disamping gw ini! Siapa yang satu kelompok sama dia? Ayo maju yang merasa sekelompok sama dia!” Senior itu lagi – lagi menggunakan microphone dengan volume maksimal.

Gw sendiri pun gatau sekelompok sama siapa, jadi gw didepan cuman planga – plongo kaya anak kecil kehilangan orangtua nya di Mall. Menit menit berlalu, tapi tidak ada satupun orang yang mengacungkan tangannya.

“Oh, jadi kalian ga mau mengakui keberadaan bocah ini dikelompok kalian? Jangan pikir gw ga punya data kelompok kalian semua! Kalau sampai hitungan ketiga kalian belom mengaku, kalian semua akan gw hukum!” Ancam senior itu

“Satuu,,, Duaa,,,, Tiggg,,,,,” Belom selesai menghitung sampai tiga, tiba – tiba aja ada orang yang bicara dari belakang. “Dia kelompok kita ka!!” Akhirnya semua mata pun tertuju pada suara itu.

“Yaps! Silahkan maju kelompok yang barusan ngomong” Pinta senior itu.

Dari depan sini gw melihat bahwa kelompok itu seperti menyudutkan orang yang baru bicara itu, sepertinya kelompok itu ga mau menerima kehadiran gw dikelompok mereka. Atau mungkin mereka takut akan dapat hukuman saat mereka mengakui gw kelompok mereka, tapi bukannya kalau ga ngaku malah tambah parah hukumannya? Entahlah gw ga ngerti sama jalan pikiran anak – anak sekarang.

Akhirnya, hari pertama gw berakhir dengan banyak hukuman dan cacian entah itu dari senior ataupun temen sekelompok gw. Badan gw terasa remuk seketika, gimana enggak? Orang dikerjain abis – abisan dari pagi sampai sore. Ini perkara gw ga bawa perlengkepan, jadi apa – apa gw yang kena omel dari senior. Tapi biarpun gw dikerjain habis – habisan, gw seneng bisa masuk hari ini..

“Nikmatilah masa MOS kamu, karena kamu akan sangat
Merindukan masa – masa itu saat kamu sudah mulai beranjak dewasa..”

×