alexa-tracking

Hujan dan Malam Tanpa Lampu

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/555e05e7e05227bd3b8b456a/hujan-dan-malam-tanpa-lampu
Hujan dan Malam Tanpa Lampu
Ada pepatah yg bilang
“minumlah alkohol, karena ga ada cerita bagus yg dimulai dari air putih.”

Cerita ini dimulai dengan air putih, dan memang nggak bagus. Sepertinya pepatah itu benar, harusnya gw menenggak alkohol waktu itu.




Panggil aja gw Adi. Gw cuma orang biasa. Lo bisa nemuin orang kaya gw dimanapun, karena nggak ada hal yg spesifik dari gw.
Setelah ngulik forum ini cukup lama, dan sekalian belajar ngetik dari penulis-penulis sini, akhirnya gw beranikan diri juga nulis sekilas kenangan gw. Sekian perkenalannya, mari kita masuk ke cerita.

***


Part 01

Pertengahan Desember 2007, di sebuah SMA di Jakarta. Gw masih kelas X waktu itu.

Hari jumat siang, bel pulang baru aja berdering dan seisi kelas gw lagi pada siap-siap mau balik.

“Di, nonton yuk..” Ajak dita, temen sebangku gw.

“Sama siapa aja?” Balas gw sambil masih merapikan buku gw di laci meja. Gw bukan tipe anak yg biasa belajar dirumah, jadi gw biasa tinggalin sebagian besar buku gw di laci meja. Seperti kebanyakan anak dikelas ini juga.

“Sama melli sama cowoknya. Males gw jadi nyamuk sendirian.”

“Males mah ngapain ikut, non?.”

“Yaaahhh, filmnya bagus.” Gw lupa film apa waktu itu, soalnya ga menarik buat gw.

“Nonton aja sendiri, mereka biarin berduaan.”

“Sama aja boong dong gw sendirian.”

“Idup loe yah, either jadi nyamuk atau nggak sendirian. Miris amat.”

“Nggak gitu juga kali, diiii…. Temen gw masih banyak…” Ujar dita sambil monyong-monyong cemberut.

“Terus kenapa musti sama gw juga sih dit nontonnya?”

“Loe kan last resort, yg laen pada ogah-ogahan mau weekend.”

“Dan loe pikir gw ga ada acara pas weekend, gitu?”

“Emang ada?”

“………” gw diem. Karena emang gw nggak ada acara apa-apa hampir tiap akhir minggu.

“Kaaaaannnn, gw mah tau loe pengangguran juga!” Seru dita, seakan udah hapal keseharian gw.

“Yodeh, pake duit lo dulu ya?” Tawar gw.

“Kebiasaan… duit gw minggu lalu juga belom lo ganti.”

“Iyhe, ntar juga gw ganti dit. Gw belom dikasih bulanan ama bokap. Yg ngajak kan lo juga.”

“Issshhhh…. yaudah…” dita dengan setengah cemberut mengiyakan permintaan gw, sambil berlalu kearah pintu kelas.

“Mau kemane?”

“Beli ciki ama aer.”

“Titip sebotol!”

Dita terus berjalan tanpa menggubris permintaan gw.
Index


- Part 01

- Part 02

- Part 03

Part 02

Sesampainya di luar sekolah, gw dan dita naik angkot menuju mall terdekat.

Nggak banyak yg bisa gw kasih tau tentang dita. Dia hampir sama kaya gw, layaknya anak SMA biasa. Lumayan manis walau nggak ‘wah’ banget, childish, iseng, dan baik. Gw kenal dia sejak pertama masuk SMA, yg artinya baru sekitar 5 bulanan. Dengan rentang waktu itu, sepertinya emang baru dita yg bisa cukup deket sama gw. Bukan berarti gw nggak punya banyak temen, tapi rasanya baru dita yg bisa jadi partner in crime gw.

Siang yg panas di angkot yg sepi. Cukup panas hingga dita harus melepas semua kancing kemejanya supaya angin lebih leluasa mendinginkan tubuhnya. Dibalik kemejanya ada kaos pink pudar dengan beberapa bercak keringat, tanda bahwa hari ini emang benar-benar panas.

“Gila ya jakarta, kalo nggak banjir pasti panas begini.” Dita mengeluh sambil kipas-kipas pake buku tulis.

“Kaya baru aja loe disini.”

“Pengen pindah gw lama-lama.”

Ada yg menarik tentang dita. Hanya saja gw nggak tau itu apa. Ada sesuatu yg nggak gw lihat, tapi bisa gw rasakan dari dia.

15 menit kemudian, kita berdua udah sampe tujuan. Mall kecil yg cukup rame, kebanyakan isinya anak-anak sekolah yg baru pada pulang dan ngelayap disitu. Gw dan dita langsung menuju lantai teratas untuk memesan tiket nonton. Dita sendiri yg memilih dan membayar tiket filmnya. Film romance kalo gw nggak salah inget. Sementara gw duduk menunggu dari kejauhan.

“Jem 3 baru mulai nih, kemana dulu yuk?” Ajak dita begitu selesai membeli tiket. Waktu baru menunjukkan pukul 1 lewat beberapa menit.

“Yuk maen arcade?”

“Jalan aja lah, abis nih duit gw.”

“Kali ini gw yg bayar yuk.” Ajak gw sambil bangkit dari duduk.

“Katanya nggak ada duit loe monyet!” Dita menggerutu.

“Ada dikit.. udeh ayo buruan..” seharusnya duit itu bakal jajan gw besok.

Gw berjalan menuju game center di mall itu, letaknya 2 lantai dibawah bioskop. Dita mengikuti gw tepat dibelakang.

“Ngadu itu yuk!” Dita menunjuk mesin basket. Iya, dia lumayan jago main gituan. Soalnya dia juga ikutan team basket sekolah.

“Nggak maen taruhan ye?”

“Idih cemen..”

Dita berkali-kali ngatain gw yg nggak bisa ngalahin skor dia.

Beberapa game kita coba disitu, table hockey, mesin tinju, tembak-tembakan. Nggak sampe 1 jam, koin gw udah abis duluan sebelum film mau mulai. Akhirnya gw harus rela nemenin dia ke toko aksesoris cewek, hal yg berusaha gw hindari sejak awal.

Nggak cuma sekali-dua kali sih gw sama dita jalan bareng, rame-rame atau berdua doang. Kebiasaan yg selalu gw inget adalah, dita kalo lagi jalan bareng selalu jalan tepat dibelakang gw dengan gaya bloon sambil memegangi tas yg gw gendong. Mirip anak kecil lagi nyasar di mall.

Hampir 1 jam gw nunggu diluar toko, hingga akhirnya gw harus memberi isyarat film mau mulai buat ngajak dia keluar.

Setelah masuk teater, dita buru-buru ngeluarin ciki dari tasnya yg nggak di cek sama penjaga pintu. Dan kemudian dia malah tertidur saat film berjalan sekitar 30 menitan, kecapean. Padahal gw inget, dia sendiri yg bilang filmnya bagus.
KASKUS Ads

Part 03

Hari sabtu sore, tepat keesokan hari setelah gw dan dita nonton. Gw yg baru selesai mandi kemudian ngecek hape untuk membaca 2 sms dari 2 orang yg berbeda.

Dita : diiii…. ayuk temenin gw nonton lagiiii….

Nih anak nggak ada idenya. Baru kemaren ke bioskop cuma buat numpang tidur, dan sekarang ngajakin lagi untuk mengulang hal yg (mungkin) sama.

“Ogah” balas gw singkat.

Sms lainnya dari hendy, temen sekelas gw yg lain.

“Di, lo jadian ama dita?”

Entah kemakan gosip siapa si hendy tiba-tiba muncul dengan pertanyaan seperti itu, macem mbak-mbak mau ngerumpi.

“Berita darimana? Ngaco”

“Seriusan? Jadian kaga?”

“Kaga! Kenape sih? Lo naksir ama dia?”

“Kaga. Siapa juga yg mau ama cewek kaya gitu?”

...

Well, jujur, sebenernya gw mau kok. Dia nggak jelek, nggak jutek, nggak judes juga. Tapi… nggak tau deh.

“Gw bilangin nih ke anaknya” balas gw.

“Jir, becanda di. Eh, temen gw ada yg mau kenalan nih.”

“Ama siapa? Dita?”

“Ama loe, bego!”

“Bilangin, gw bukan homo”

“Tolol. Cewek ini, anak kelas ujung, X-7”

………

Gw nggak melihat ada sesuatu yg menarik di diri gw yg bisa bikin cewek minta kenalan.

“Temen lo udeh operasi mata belom? Gw biayain kalo belom, bilang”

“Seriusan. Makanya tadi gw nanya lo jadian ama dita apa kaga. Kalo udeh kan kaga jadi minta kenalan dia”

“Cakep kaga?” Akhirnya gw sendiri mulai penasaran.

“Kalo buat gw sih 8/10 ya, nggak tau deh penilaian lo. Udeh pernah liat belom sih lo? Namanya Samara, yg anak PMR”

Sejauh ingatan gw, gw belom pernah kenal yg namanya Samara di angkatan gw. Mungkin pernah liat, tapi nggak tau namanya.

“Ga tau dah yg mana. Ntar senin juga keliatan”

“Nih, ntar dia sms loe yeh. Nomor loe udah gw kasih ke dia”

“Serah”

Sementara tanpa sadar, sms balasan dari dita udah tenggelam cukup jauh dibawah.

“Yaelah di, males amat jadi orang”

“Loe sendiri tidur kemaren, masih bisa ngatain orang males. Kampret”

“Namanya juga capek, di. Filmnya bagus niiiiiiiihhhh…”

“Bodo ah”

“Yaudeh, senen duit gw balikin yeh!”

“Elah, ngancemnya galak amat”

“Makanya sini buru, gw udah nyampe niiiih”

“Dih, udah mean nyampe aja loe! Belom juga gw bilang mau dateng atau enggak"

"Alah udeh buruan dateng, lenje amat kek cewek"

"Issssh.. Sabar, 10 menit lagi jalan”

“Bawa helm 2 jangan lupa. Bawa duit juga.”

Mentang-mentang gw yg duduk semeja sama dia, kayanya cuma gw yg dia kerjain sampe segininya.
image-url-apps
nenda dl d sini, btw ini true story kah?

lanjut donk gan
image-url-apps
ijin gelar tikar vroohh emoticon-Angkat Beer

yg rajin update ya
Quote:


yup, besok yah apdetnya hehehe

Quote:


Siap vroh emoticon-Angkat Beer
image-url-apps
Gathil..crito apik malah kenthang..hufttt
image-url-apps
ijin selonjoran emoticon-linux2
demen nih kalo ts semangat kayak gini lanjut...
image-url-apps
keren ceritanya bray!!! keep update
image-url-apps
whoo cerita lainnya soal hujan
image-url-apps
anjay, kirain ini cerita baru. 2015 sampai 2017 baru 3 part. TS mana TS
image-url-apps
Lanjutkan Gan, ijin nyimak cerita sembari bolak-balik kalender emoticon-thumbsup
Ikut pejwan bareng bang mamat.. Ceritanya menarikemoticon-Matabelo
×