alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/555c188512e257c64d8b456e/ini-alasan-yang-kuat-kenapa-jokowi-ga-bisa-di-jatuhkan
Poll: Siapakah sebenarnya jokowi

This poll is closed - 16 Voters

View Poll
Manusia suci (Nabi) 37.50% (6 votes)
Malaikat 0% (0 votes)
Manusia Biasa 62.50% (10 votes)
Ngakak 
INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN
SILAHKAN MENIKMATI



Quote:Jokowi Takkan Bisa Digulingkan
19 MEI 2015

Rimanews - Demo mahasiswa yang akan digelar serenak di seluruh Indonesia, 20 Mei dinilai tidak akan mampu menjatuhkan presiden Joko Widodo (Jokowi). Sebab, tidak ada alasan kuat untuk menggulingkan orang nomor satu di Indonesia itu.

Pengamat politik Indonesian Public Institute (IPI), Karyono Wibowo menilai, saat ini terlalu dini untuk menilai kinerja Jokowi. "Belum cukup syarat untuk itu (Menjatuhkan), ini berbeda situasi dan kondisinya dengan tahun 1998 lalu," kata Karyono di Jakarta, Selasa (19/5/2015).

Dijelaskan Karyono, ketika orde baru, banyak alasan untuk menjatuhkan Presiden Soeharto. Ketika itu, Soeharto berkuasa begitu lama. "KKN begitu kental pada waktu itu, ada krisis moneter, kiris ekonomi begitu dahsyat, otorier, dan lain-lain," ungkapnya.

Namun, kata Karyono, saat ini berbeda dengan orde baru. Kata Karyono, sah-sah saja mahasiswa melakukan aksi turun ke jalan mengkritik Jokowi. "Turun jalan itu wajar dalam menyampaikan aspirasi, kritik kepada pemerintah menurut saya itu sebuah keniscayaan, sebagai penyeimbang kekuasaan," katanya.

Karyono meyakini, Pemerintahan Jokowi-JK masih berjalan stabil meski ada wacana penggulingan Presiden dengan aksi massa esok.

"Saya yakin untuk goyah saja tidak, apalagi menjatuhkan, kita lihat aja besok, menurut saya Jokowi besok akan santai dan aman aja, karena prasyarat menjatuhkan belumlah cukup," tukasnya.
http://nasional.rimanews.com/politik...sa-Digulingkan




Quote:
Arswendo: Jokowi itu anugerah dari Tuhan
Senin, 9 Desember 2013 23:10

Merdeka.com - Budayawan Arswendo Atmowiloto, menyebut Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi) sebagai titisan dari Tuhan. Jokowi dinilai sebagai salah satu pejabat paling jujur dan jawara.

"Jokowi itu anugerah dari Tuhan, tinggal kita mau manfaatkan atau tidak. Jokowi dicalonkan, semuannya enggak penting lagi. Dia jawara," kata Arswendo di Din Tai Fung Restaurant Pacific Place, Jakarta, Senin (9/13).

Popularitas Jokowi yang kian meroket disejumlah lembaga survei nasional sebagai capres di Pemilu 2014, hingga saat ini membuat masyarakat mengeluh-eluhkannya. Arswendo menilai, meroketnya popularitas disebabkan karena Jokowi diperecaya oleh masyarakat sebagai pejabat yang tidak korupsi.

"Bayangkan dia kampanye tidak, mencalonkan juga tidak. Elektabilitasnya 30 persen sebelumnya belum ada yang menandingi tapi ketertarikan dia (Jokowi) karena tidak korupsi," katanya

Arswendo yang juga dosen London School Public Relation ini menambahkan, masyarakat sudah bosan dengan pemimpin yang banyak bicara namun tidak ada aksi nyata. Selain itu, ia juga menyatakan jika mantan Wali Kota Solo itu sosok yang unik.

"Track Recornya dia jujur, paling lugulah. Enggak suka macam-macam, enggak musingin partainnya, yang seperti itu masyarakat senengnya," pungkasnya.
http://www.merdeka.com/politik/arswe...ari-tuhan.html




Quote:
KH Hasyim Muzadi: Kemenangan Jokowi-JK Anugerah Allah SWT
- 24 Juli 2014 11:19 wib

INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN
Joko Widodo (kiri), bersama mantan Ketua PBNU KH Hasyim Muzadi (kanan). ANTARA/Ismar Patrizki Joko Widodo (kiri), bersama mantan Ketua PBNU KH Hasyim Muzadi (kanan). ANTARA/Ismar Patrizki

Jelang Pilkada 2015, KPU Minta PPP dan Golkar Bersih Masalah16 Polisi Tewas Selama Kawal Pemilu 2014Jokowi: Perubahan Pertama Pelayanan PublikSiapkan Transisi, Jokowi-JK akan Temui Ketum Parpol Pendukungnya
Metrotvnews.com, Jakarta: Tokoh Islam Indonesia Hasyim Muzadi merasa bersyukur atas kemenangan pasangan Jokowi-JK sebagai presiden dan wakil presiden terpilih melalui Pilpres 2014.

"Jokowi-JK akhirnya benar-benar terpilih sebagai Presiden dan Wakil Presiden RI sebagiamana telah ditetapkan dan diumumkan Ketua KPU," ucapnya pada Kamis (24/7/2014).

Meski masih ada kemungkinan gugatan ke MK oleh pasangan yang lain, menurut Hasyim, itu tidak akan banyak berarti.

"Sungguh ini adalah anugerah Allah yang luar biasa dan spektakuler, yang tidak cukup dipahami dan didekati hanya dengan kemampuan rasio kita. Kemenangan Jokowi-JK ini juga memberi sinyal bahwa ada 'gelagat' Allah memberikan kesempatan bagi kejujuran dan kesederhanaan hidup untuk berkembang baik di Indonesia, menggantikan kepalsuan dan keserakahan," terangnya.

Pasalnya, penyelesaian separuh dari seluruh masalah Indonesia sebenarnya ada pada faktor kejujuran pemimpin serta ditinggalkannya keserakahan hedonis. Baru kemudian separuhnya lagi menyangkut pelbagai aturan yang sebenarnya tidak aturan dan menyeleweng dari kompas Pancasila.

Kini, mantan ketua umum Nahdlatul Ulama itu mempertanyakan Jokowi-JK mengembangkan kejujuran dan kesederhanaan hidup dalam alur regulasi/birokrasi, ataukah justru malah tergusur oleh ketatnya kelompok kepentingan yang mulai hari ini pasti mulai mengerubuti Jokowi-JK.

"Secara ideal, jaminan keselamatan dan kehebatan Indonesia (NKRI) berada pada kombinasi kaum nasionalis tulen yang cinta Tanah Air dan kaum Islamis moderat. Hanya saja kombinasi ini sering kali terganggu. Suatu pekerjaan yang sungguh tidak gampang di alam demokrasi tidak berbatas seperti yang kita punya sekarang ini," ujarnya.
http://pemilu.metrotvnews.com/read/2...erah-allah-swt



Quote:
Jokowi Pakai Jurus Sun Tzu, Gerakan 20 Mei Bakal Masuk Angin
19 MEI 2015

Rimanews - Sejumlah kalangan, terutama dimotori oleh aktivis mahasiswa sesumbar akan menggelar aksi besar-besaran secara serentak di seluruh Indonesia, 20 Mei 2015. Aksi tersebut merupakan buntut kekecewaan terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo. Bahkan, gerakan ini oleh sebagian kalangan dinilai hendak melengserkan Jokowi. Atau, setidaknya memberikan goncangan hebat kepada pemerintahan mantan Wali Kota Solo itu.

Ada pihak yang menuding aksi tersebut ditunggangi oleh elit politik tertentu yang berseberangan dengan Jokowi, sehingga makin menguatkan dugaan bahwa aksi tersebut adalah upaya penggulingan Jokowi.

Sebagai pemimpin, Jokowi tentu tak akan tinggal diam. Reputasi Jokowi yang penuh strategi tak bisa diremehkan. Buktinya adalah jalan dia menuju RI-1, lepas dari dugaan orang bahwa dia adalah boneka partai.

Jika melihat cara menundukkan lawan-lawannya, yang Jokowi pakai adalah apa yang pernah dianjurkan oleh maestro perang Tiongkok, Sun Tzu (544-496). Pertama, dalam buku yang diatributkan karyanya, “Seni Perang”, filsuf dan jenderal perang Tiongkok kuno ini menyebut bahwa untuk menang, orang harus mengetahui lawan.

Jokowi melakukannya dengan mengundang puluhan pemimpin BEM dan organisasi mahasiswa dengan massa terbesar di Istana Negara. Dalam pertemuan tersebut turut hadir wakil mahasiwa dari kampus-kampus besar di Jakarta, seperti UI, UNJ, UIN dan Trisakti, dari Bandung seperti ITB, Unpad, Unpas, juga dari Yogyakarta seperti UGM, dan ITS Surabaya.

Sebagai tuan rumah, Jokowi benar-benar dapat menunjukkan auranya kepada “lawan,” sekaligus mengamati langsung sesiapa mereka. Dalam adat nusantara, di rumah orang, kita tak boleh macam-macam.

Kehadiran mereka sebagai tamu di Istana Negara hanya memberikan sinyal kuat mereka akan “masuk angin.” Sun Tzu mengatakan, “Satria hebat menang terlebih dahulu sebelum perang.” Dengan datang ke kediaman Jokowi, plus mengikuti aturan sang tuan rumah, mahasiswa secara tak langsung sedang menunjukkan kelemahannya.
http://nasional.rimanews.com/politik...al-Masuk-Angin




Quote:JOKOWI Jatuh dari Langit, Pemimpin Indonesia Masa Kini
Rabu, 07/05/2014 16:14 WIB

INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN
Doa Pendukung Jokowi

kabar24..com, JAKARTA - Jokowi merupakan capres masa kini yang tepat memimpin sebuah negara bernama Indonesia.

"Indonesia saat ini membutuhkan sosok teladan seperti Jokowi yang jujur, melayani dan merakyat," ujar Ketua MPR Sidarto Danusubroto saat menghadiri deklarasi dukungan Komunitas Blusukan Jokowi, alumni UGM di restoran Sari Kuring, Jakarta, Rabu (7/5/2014).

Sidarto memberi contoh sosok Jokowi semasa memimpin Wali Kota Solo dan Gubernur DKI Jakarta disebut sebagai pemimpin sederhana. Mengenakan baju dan sepatu murah tidak seperti pemimpin lainnya yang mengedepankan penampilan.

Untuk itu, di negara Indonesia yang menghwatirkan ini, katanya, Jokowi merupakan satu di antara banyak calon presiden dambaan rakyat yang pas memimpin bangsa.

Dia mengharapkan jika benar terpilih menjadi presiden, sosok sederhana tersebut agar terus dipertahankan oleh Jokowi guna memberikan edukasi kepada rakyat.

Bahkan dia meminta, ke depan, saat Jokowi terpilih, para menteri dan elit pemerintahan tidak menghamburkan uang negara dengan fasilitas dinas yang serba mahal.

Sidarto menginginkan fasilitas dinas seperti alat transportasi menggunakan mobil sederhana seperti mobil Kijang sebagaimana Jokowi kerap menggunakannya.

"Jokowi ini saya pikir merupakan sosok pemimpin yang jarang hadir di muka bumi dan tiba-tiba jatuh dari langit," ujar Sidarto.
[url]http://www.kabar24..com/nasional/read/20140507/98/218048/jokowi-jatuh-dari-langit-pemimpin-indonesia-masa-kini[/url]



Quote:
Astaga, Jokowi Disebut 'Nabi'
Senin, 16 Desember 2013, 00:10 WIB

INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN

INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pencitraan yang dibuat maupun yang alami mengenai sosok Joko Widodo telah membuatnya sebagai sosok yang disebut di berbagai media sosial sebagai 'nabi'. Mulai dari akun twitter yang mempunyai follower yang cukup banyak sampai media online.

Pencarian google.com, Sabtu (16/12) mengenai kalimat 'nabi jokowi' menghasilkan 1.930.000 hasil pencarian.

Susah untuk menilai 'kenabian' yang dimaksud dari sosok Joko Widodo yang sekarang menjabat sebagai Gubernur Jakarta itu. Selain itu, Antara (15/12) melaporkan masyarakat Indonesia juga dinilai mulai tidak rasional terhadap sosok Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo alias Jokowi itu.

Ketidakrasionalan itu terlihat dari elektabilitas tertinggi dalam survei nasional Cyrus Network dengan 28,2 persen dibandingkan tokoh-tokoh lainnya.

"Masyarakat terperangkap di antara realitas dan mitos tentang seorang pemimpin seperti Jokowi," kata Direktur Riset Cyrus Network, Eko David Dafianto, saat memaparkan hasil surveinya di Jakarta, Ahad.

Eko mengatakan pemimpin yang baik dan berprestasi termasuk mantan Walikota Solo itu tetap membutuhkan kritik. Bahkan, kata dia, Jokowi juga harus membuka ruang untuk kritik secara luas.

"Publik harus disadarkan bahwa Jokowi itu tetap manusia biasa, bukan ratu adil atau tokoh serba bisa yang akan menyelesaikan seluruh persoalan melalui tangannya," ujarnya.

Eko menjelaskan dari survei yang dilakukannya sebanyak empat kali, sebanyak 66,9 persen responden membicarakan Jokowi. Kemudian, yang membicarakan Jokowi bernada positif sebesar 62,7 persen.

"Sembilan dari 10 orang yang mengenal Jokowi, membicarakannya dengan nada positif. Apapun yang dilekatkan pada Jokowi, akan jadi baik dan bagus. Jokowi sudah jadi mitos, publik tidak rasional lagi dan kehilangan objektivitas dalam memberikan penilaian. Apapun yang menjadi pendapat Jokowi menjadi benar. Siapapun yang mengkritik Jokowi, akan menjadi musuh bersama (public enemy)," tambahnya.

Di tempat yang sama, Pakar Psikologi Politik UI Hamdi Muluk mengkhawatirkan nama Gubernur DKI Joko Widodo yang merajai hasil survei karena tidak ada pesaing yang dapat menandingi mantan wali Kota Solo itu.

"Saya khawatir dengan fenomena ratu adil. Sepertinya Jokowi jadi manusia setengah dewa. Ini capres setengah dewa tidak sehat jangan terjebak dengan mitos ratu adil," katanya.

Hamdi menuturkan Indonesia memiliki sejarah pemimpin yang dianggap ratu adil seperti Soekarno dan Soeharto. "Itu tidak sehat," kata Hamdi.

Ia mengatakan banyak pemberitaan Jokowi sudah tidak relevan dengan jabatannya sebagai Gubernur DKI Jakarta, seperti halnya soal pemberitaan sepatu milik Jokowi.

"Masa sepatu robek saja diberitakan, hal remeh temeh yang tidak ada kaitannya," katanya.

Apalagi, ujar Hamdi, banyak yang mengkritik Jokowi malah di-bully di media sosial. "Kalau mengkritik Jokowi seperti mengkritik dewa, sudah tidak sehat," imbuhnya.

Ia menegaskan fenomena Jokowi ini memperlihatkan kegagalan partai mengusung calon yang dapat menandingi kader PDIP itu. "Itu kegagalan partai karena yang lain nama-nama lama," kata Hamdi.

Ia pun khawatir kompetisi pada pemilu 2014 akan terhambar karena tidak ada pesaing yang dapat menandingi Jokowi, sehingga orang malas berpikir karena akan memilih Jokowi.

Hamdi mengatakan dengan nilai tersebut, Jokowi juga tidak akan mengeluarkan seluruh kemampuannya dalam Pemilu 2014. Tidak ada pesaing Jokowi dalam bursa pemimpin nasional, membuktikan partai politik gagal total dalam hal kaderisasi.

Padahal, kata Hamdi, persaingan calon presiden menuju pemilu 2014 menarik bila terdapat pilihan alternatif lain selain nama-nama yang beredar di masyarakat.

"Kalau bagus, keluarkan 10 atau 20 orang seperti Jokowi. Ibarat atlet badminton, All England namanya Jokowi, ini menyedihkan, masa yang lain kelasnya tarkam," ujarnya.
http://www.republika.co.id/berita/na...i-disebut-nabi




Quote:
INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN
INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN
Pemuja Megawati terkadang bertindak irrasional, semisal meminum air cucian kakinya.
Akankah Jokowi mengalami hal serupa?


Pemilih Jokowi "Dianggap Tidak Waras"
Selasa, 17 Desember 2013 | 10.50

Jatenpos.com, Rasa kekaguman dan harapan yang bergitu besarnya kepada sesosok Jokowi, membuat beberapa kalangan intelektual menilai ada yang tidak beres dengan pemikiran mereka. Kekaguman yang berlebihan tersebut dikhawatirkan membawa efek yang kurang baik bagi calon pemimpin kedepan.

Lembaga survey bernama Cyrus telah mengadakan survey pada tanggal 21 Agustus 2013, 13 September 2013, 1 Oktober 2013 dan 18 November 2013. Hasil yang diperoleh dari survey model acak (multistage random sampling) tersebut di 204 desa diseluruh Indonesia berupa 66 persen responden memilih Jokowi.

Sedangkan untuk tokoh politik yang lain, didapat hasil 10,4 persen untuk bakrie, Megawati 4,2 persen, Wiranto 11,8 persen, Jusuf Kalla 3 persen dan Prabowo 11,7 persen. Dari hasil tersebut, maka Jokowi memperoleh 28,2 persen selisih lebih tinggi dari tokoh-tokoh politik lainnya.

Dari hasil survey tersebut, Eko David Dafianto selaku Direktur Riset Cyrus Network menilai, "Masyarakat terperangkap di antara realitas dan mitos tentang seorang pemimpin seperti Jokowi. Pemimpin yang baik dan berprestasi termasuk mantan Walikota Solo itu tetap membutuhkan kritik. Bahkan, Jokowi juga harus membuka ruang untuk kritik secara luas" (15/12). Oleh karena itu, masyarakat dinilai mulai tidak rasional.

Eko menambahkan, "Publik harus disadarkan bahwa Jokowi itu tetap manusia biasa, bukan ratu adil atau tokoh serba bisa yang akan menyelesaikan seluruh persoalan melalui tangannya. Sembilan dari 10 orang yang mengenal Jokowi, membicarakannya dengan nada positif. Apapun yang dilekatkan pada Jokowi, akan jadi baik dan bagus. Jokowi sudah jadi mitos, publik tidak rasional lagi dan kehilangan objektivitas dalam memberikan penilaian. Apapun yang menjadi pendapat Jokowi menjadi benar. Siapapun yang mengkritik Jokowi, akan menjadi musuh bersama (public enemy)".

Pada kesempatan yang sama, Hamdi Muluk ikut memberi komentar, "Saya khawatir dengan fenomena ratu adil. Sepertinya Jokowi jadi manusia setengah dewa. Ini capres setengah dewa tidak sehat jangan terjebak dengan mitos ratu adil. Indonesia memiliki sejarah pemimpin yang dianggap ratu adil seperti Soekarno dan Soeharto. Itu tidak sehat!.

Selain itu, hamdi juga berkesimpulan bahwa hal ini menunjukkan gagalnya partai-partai lain dalam menandingi kader PDIP. "Itu kegagalan partai karena yang lain nama-nama lama", tandasnya. Efek inilah yang nantinya membuat pemilu 2014 menjadi tidak berselera karena tanpa pesaing berarti dan membuat orang menjadi ogah-ogahan selain memilih Jokowi
http://www.jatenpos.com/2013/12/pemi...dak-waras.html



Quote:Jokowi Sudah Direstui Nyi Roro Kidul Jadi Presiden RI
youtube-thumbnail



Quote:Jokowi Mendapat Pesan Ibunda Ratu Kidul
Rabu, 19 September 2012 22:51 WIB

INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN
INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN
INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN

JOKOWI MENDAPAT PESAN IBUNDA RATU KIDUL - Calon Gubernur DKI Jakarta Haji Joko Widodo, dihari tenang Pilkda DKI Jakarta jalan jalan bersama rombongan di Pasar Seni Jaya Ancol, Rabu (19/9/2012). Jokowi sapaan Walikota Solo itu bersama rombongan berkunjung disalah satu stan Blok C No. 15 kebetulan si pelukis bernama Sulistiyo Gunawan (42) baru menyelesaikan lukisan 'Nyi Roro Kidul' berjudul 'Pesan Ibunda Ratu'.

Tanpa berkomentar Jokowi hanya memandang lukisan "Nyi Roro Kidul" itu lalu foto bersama pelukisnya dan berpamitan melanjutkan perjalanan. "Berkah banget mas..."kata sipelukis itu...stan saya dikunjungi Pak Jokowi calon Gubernur DKI tambahnya. Nanti fotonya saya dikasih ya mas, yang sama Pak Jokowi dan semoga mereka menang menjadi Gubernur DKI Jakarta, "pelukis itu mendoakan. "Gunawan lalu bercerita pesan dari lukisan yang diberi judul 'Pesan Ibunda Ratu' ukuran 125 x 161 cm, Acrylic dan Kanvas itu.

Dunia dalam hidup saya adalah keseimbangan lahir dan batin. Dalam perjalanan spiritual yang saya jalani, mencoba memvisualisasikan kejadian yang saya alami. Pesan Ibunda Ratu" agar manusia selalu eling kepada sang Khalik. Dalam bimbingannya saya mendapat petunjuk untuk melukiskan dalam bentuk simbolis-simbolis, diantaranya: Terdapat dua naga menyimbulkan baik dan buruk suatu prilaku. Ikat pinggang menjelaskan tentang batas antara sifat-sifat manusia dan hewan. Kura kura menerangkan tentang kebijakan, yang menyimbolkan kura-kura tersebut lemah lembut namun keras dan kuat.

Tangan kanan pada Bunda Ratu menyimbolkan tentang, agar manusia eling kepada sang Khalik. Mahkota menjelaskan tentang tampat pertemuan antara manusia dengan sang Khalik. (TRIBUNNEWS.COM/FX ISMANTO)
http://www.tribunnews.com/images/edi...l#.U2orMkBzBdg



INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN


Inget ! jokowi itu anugerah dari langit emoticon-Malu (S)


kalau manusia mau menurunkan jokowi siap2 langit pun tak tinggal diam emoticon-Ngakak (S)


Hebat pemuja jokowi emoticon-Ngakak (S)



Seperti inikah yg namanya manusia jatuh dari langit emoticon-Ngakak (S)



INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN




INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN

emoticon-Matabelo emoticon-Matabelo emoticon-Matabelo
yaa intinya saat ini tetep kita awasi dengan seksama ya gan...
emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S)
Quote:Original Posted By wiwii.bleketek
Efek aer kobokan pasti


mksd lu ape

w nastak gitu

liat komen w deh

baca dlu

jgn asal komen emoticon-Cape d... (S)
Pengen Komen Sarakas juga gua, tapi takut dibata emoticon-Takut
Quote:Original Posted By wiwii.bleketek



Alah ente nastak yg nyamar jadi nasbung kan



Mbok pasti bangga sama enteemoticon-Cool


trserah lu deh

lu yg jgn2 nastak

terguncang ya

selamat menikmati emoticon-Ngakak (S)


INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN
Kita Harus tetap kritis aja dlm sgl sesuatunya gan
ada2 aja dah
ups ke sundul emoticon-Ngakak (S)
Quote:Original Posted By zaysan


trserah lu deh

lu yg jgn2 nastak

terguncang ya

selamat menikmati emoticon-Ngakak (S)


INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN


bahahahaha parah2...
ciyeeee emoticon-Ngakak (S)
Quote:Original Posted By khiarunisa
ciyeeee emoticon-Ngakak (S)



inget anugrah dari langit loh emoticon-Ngakak (S)

Semangat gan
Kejar setoran nihemoticon-Ngacir2
teruskan perjuanganmu, buat anak istriemoticon-army
rancu abu abu dan samar
Quote:Original Posted By zaysan


trserah lu deh

lu yg jgn2 nastak

terguncang ya

selamat menikmati emoticon-Ngakak (S)


INI ALASAN YANG KUAT KENAPA JOKOWI GA BISA DI JATUHKAN


ngakak abis...sial2..emoticon-Ngakak

Lanjutkan perjuanganmu
kalo beginian ma ane gak ikut2 ah bray emoticon-Takut (S)

yo bay aaauuu
Parah Jokowi aja dibilang Nabi udah masuk aliran sesat nih emoticon-Ngakak
Silahkan kan ber pendapat, semua punya pendapat masing2 emoticon-Big Grin
sundul sundul oper lambung emoticon-Ngakak