alexa-tracking

Cara kerjasama konsinyasi ke restaurant ?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/555946c7c1cb17420f8b456a/cara-kerjasama-konsinyasi-ke-restaurant
Cara kerjasama konsinyasi ke restaurant ?
Gan ane punya usaha kue nih
Rencananya krn target market ane kelas menengah dan menengah keatas, ane ingin titip jual ke restaurant, rumah makan, toko oleh2 dan sebagainya gan.

Tapi yg dialami ane dan sales ane, waktu ke tempat2 tersebut susah bgt masukin barang ane. Dan akhirnya ane buat tester,sample dan proposal formal. Ane udh kasih ke restaurant2 dsb 2 hari yg lalu sama kartu nama ane tapi sampai saat ini blm ada yg hubungin..
Apa gara2 samplenya ane bngkusan plastik atau di proposalnya ada yg salah ane gk tau gan

Menurut agan gmn cara efektif untuk masuk ke target market ane itu ya? Secara ane perlu pasarin ke banyak tempat..

konsinyasinya standar aja gan minimal 35% sebelom ppn,

Tapi ini indonesia, cuma proposal aja gak cukup, musti ada personal apporachnya.

kalaupun pelaku usahanya cukup professional ada beberapa hal yang agan perlu tau juga

1. Apa target market agan produksi/jual produk serupa? kalau iya, ada kesulitan tambah 1 kali untuk tembus sana

2. Apakah produk agan cocok dengan karakter perusahaan target market agan?

3. Apakah produk agan cukup enak untuk standart mereka? gampang sekali nilai produk kita sendiri, yang susah terima opini publik yang buruk.

kalaupun hal-hal di atas sudah memenuhi syarat, 2 hari juga waktu yang terlalu singkat untuk mengharapkan jawaban. Tunggu sekitar 1-2 minggu, lalu konfirmasi kesana.


sukses selalu gan
Thanks gan jawabannya

Komisinya 35% gan? Kok banyak bgt ya? Ane 15% gan
Ga ada gan paling kompetitor ane krupuk dan snack lainnya, tapi bkn sejenis. Dan kalau kualitas walaupun packagingnya masih plastik dengan sealer gan

Personal approach gmn ya gan? Secara ane kalkulasi ane butuh 100 retail yg kerjasama dgn ane




Quote:


Biasanya brp persen untuk kue sprti krupuk gitu gan?
Quote:


Quote:


kecil itu, ente coba buka toko aja sendiri. nanti hitung cost overheadnya bakal kurang lebih 30% dari omset.. hitung kalo gak percaya.

kalau pemain baru biasanya bakal dikasih diatas itu. makanya dalam bidang ente biasanya bukan konsinyasi, tapi beli putus dengan pembayaran tempo.

maksudnya harus kenalan sama ownernya, dibujuk secara personal tapi profesional
ane dulu sempet masukin dodol ke toko kue juga susahnya minta ampun. karena apa? karena udah ada dodol yang murah, susah bersaing.

ane pake cara jual titip, kalau laku bayar kalau ga laku di retur. cara ini lumayan ampuh, dan sekarang bisa masuk ke toko2.. Pemilik usaha ga mau ambil resiko jual barang yang belum menghasilkan ownernya.
Padahal kue ane ENAK dan yang sejenis belum ada gan, kompetitornya paling kue-kue jenis lain.

Dan ane emang dengan sistem konsinyasi kalau basi/tidak laku ditanggung kita 100% gan..

Kalau agan kalau boleh tau kemana aja ya distribusinya selain toko kue?

Quote:


Quote:


ane selama ini cuma masukin ke toko kue sama ada beberapa bukan dari toko kue, karena untuk gift ke customer sama karyawannya..

dari segi harga apakah terlalu mahal?

Sebenernya dari pada lempar ke kaskus mending agan lempar pertanyaan itu kerestorannya, coba kembali lagi ke restoran tsb, coba berbicara dengan pemiliknya untuk minta masukan, kira2 apa kekurangan produk agan, bisnis yg sukses itu bukan karena produk yg bagus, tapi marketing yg handal. Jgn malu untuk bertanya, dan ketika dikritik jangan membuat pertahanan, terima saja masukannya, karena sifat yg keras hanya akan membuat calon konsumen tidak nyaman
Quote:


Harga ngk mahal gan,gmn ya cara approach ke rumah makan gitu? Pengalaman sales ane katanya ditolak dengan berbagai alasan, blgnya ownernya ngk ada lah, atau tanya istri owner dulu lah

Quote:


Ditolak gitu aja sih gan, kebanyakan blg bukan decision maker
Quote:

Nah agan minta ketemu bagian decision makernya, dari pada menebak lebih baik bertanya langsung, jauh lebih efektif gan, jangan takut untuk ditolak, bilang sama karyawannya bisa minta waktu sebentar saja nga dengan decision makernya, cuma mau berbincang sebentar saja, ingat tujuan perbincangan bukan untuk memaksa menaruh produk, tapi menggali kelemahan produk agan, seorg yg sudah menolak produk akan semakin bertahan kalo agan semakin memaksa

Yg saya alami sech konsumen yg paling susah ditebus justru adalah konsumen yg paling loyal jika sudah menjadi langganan

perlu waktu 6 bulan dl waktu saya menembus pasaran penjualan, intinya jangan sampai putus contact, jangan selalu menawarkan produk agan, tapi cari simpatik dengan nenanyakan kabar keluarga, perkembangan usaha mereka, nanti secara perlahan pun mereka akan menerima produk agan, ingat penjualan itu terkadang bukan masalah produk, tapi kedekatan emosional

Menurut agan produk agan enak, tapi konsumen tau dari mana produk agan enak? Itu lah pentingnya kedekatan emosinal, nanti pemilik usaha akan menjadi marketing gratis untuk agan kalo sudah mendapatkan hatinya, tapi ya itu kedekatan emosional bukan lah sesuatu yg dibangun 1,2 hari, butuh waktu berbulan2, mereka nga peduli berapa reseller yg agan butuhkan,mereka nga peduli produk agan enak/ tidak, yg mereka pedulikan seberapa perhatian agan sama mereka


Pake sales ya gan? Seharusnya penawaran jgn dilakukan sales, tapi agan sendiri, beda secara menta, nqnti kalo sudah acc, bagian pengiriman baru menggunakan jasa sales
Quote:


Berarti ngk pake sales dulu ya gan? Masalahnya ane ada kesibukan kuliah juga gan jadi harus ada sales yang setiap hari menawarkan
Quote:


hehehe iya ini kasus klasik yang sering terjadi.

Kalau mau pakai sales ya musti yang punya kemampuan lobi yang disebut agan mitra01

tapi sekali lagi ya, enak itu ada parameternya lho, gak semerta2 20-40 orang bilang enak berarti bener enak bagi marketnya agan.
ini baru enak rasa, belom enak dipandang, enak di denger, enak dipegang..

Belajar dari perang donat JCO dengan Krispy Kreme.
Di amrik boleh megang si Krispy Kreme, di Indonesia beda lagi rumusnya
Quote:

Harusnya sech gan awal jgn pakai sales, karena kita kan butuh feedback langsung, dan umumnya sales enggan mengurusi hal seperti ini

Awal usaha itu kita memang harus berkorban gan, nga semudah yg kita kira cuma pakai sales urusan kelar

Kalo saya pemilik restoran cuma didatengin sales ya cuek aza, agan pemilik usaha aza nga nga ngehargai saya ngapain saya harus hargai agan

Dl waktu distributor indosat mau tembus wilayah bogor, yg sudah dikuasai distributor lain, ada org dr distributor baru tersebut bertemu dengan saya, tidak berbicara mengenai omzet, tidak berbicara tentang perusahaan mereka, tapi yg mereka bicarakan bagaimana menaikan omzet saya

Setelah org itu pulang saya tanya sama sales pt tersebut org itu jabatan apa, ternyata adalah ceo perusahaan tsb

disitu lah saya salut dgn pt tsb, saya nga peduli itu pt sebesar apa, saya nga peduli itu pt butuh omzet berapa, yg saya peduli kan seberapa peduli anda dengan bisnis saya, itulah sifat dasar manusia gan, seperti yg saya perkirakan dlm setahun pt tsb merebut seluruh pangsa pasar dikawasan bogor, semua agen besar diambil alih oleh pt tsb,

Kalo yg dari agan babarkan diatas jelas sekali agan usaha untuk diri sendiri, agan sibuk pikirkan omzet agan, kuliah agan, dan target agan, sedangkan pihak restoran berpikir omzet dia, sampai kapan pun tidak ada titik temu

Usaha yg maju adalah usaha yg memberikan empati kepada konsumen kita, perhatikan hal2 kecil seperti hari ulang tahun konsumen, keluarga konsumen, dll dengan sendirinya mereka akan menjual produk agan dengan sukarela jadi marketing agan ketingkat konsumen


Bner kta d atas. Jgn pake sales. Besar belum laku belum . Terkenal belum. Udah make sales.

Owner to owner itu lebih baik. Pendekatan personal lebih sakti daripada skill marketing jabatin kelebihan produk.

Ane dulu pun nenteng nenteng barang naek angkot demi ketemu owner owner yg mau ane masukin barangnya. Satu satu di samperin. Alhamdulillah lancar
Quote:


Kalau boleh tau agan masarin produk dibidang apa ya?
Ane kmrn coba2 kebanyakan ditolak halus gan, dibilang ownernya gk ada sih kebanyakan..
Kalau produk belum punya brand strategi konsinyasi harus fokus pada 2 hal
1. Kualitas product : keuunggulan vs kompetitor
2. Potensi penjualan
3. Margin besar (min 30%)

Gambling dan butuh modal emg gan
Anggap aja itu sebagai biaya branding dan promosi jg bisa masuk ke resto besar

Beda kalau produknya udah punya brand paling sktr 15-25% margin
Quote:


ane support posting di atas ini tanpa kalimat gamblingnya


it is not a gamble if it accountable.
kuasai tata niaganya sebelum terjun.

Kalau mau nanya-nanya ke saya bisa PM ya, kebetulan saya ada di bidang F&B.
PM juga produknya apa dan harga berapa. Saya ga janji langsung gol, tapi saya bisa info sedikit tips & trik.
Quote:

wahhh dibantu masuk supermarket bang? emoticon-Big Grin
×