alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Merah itu Kamu, Putih Abu-abu itu Masaku
3.67 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55590fbf529a45907e8b4568/merah-itu-kamu-putih-abu-abu-itu-masaku

Merah itu Kamu, Putih Abu-abu itu Masaku

Merah itu Kamu, Putih Abu-abu itu Masaku


Semua ada masanya
Dan setiap masa, ada batas waktunya
- Abang Batak emoticon-afro

Quote:

------------ emoticon-Coolemoticon-Cool emoticon-Cool emoticon-Cool emoticon-Cool emoticon-Cool emoticon-Cool emoticon-Cool -------------
MY THREAD MY RULES

Quote:


Quote:



Biar lebih greget. Karena dipart2 pertama belum terlalu melow, belum ada namanya cinta-cintaan. Jadi untuk sesi lagu melownya nanti emoticon-Peace

Quote:


Untuk Update, Diusahakan supaya cepat update. Kalo agak lama, sori. TS juga punya kehidupan nyatahhh emoticon-Peace
Diubah oleh adeknyaeinsten
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 3
RESERVED
Prologue

Gue anak hasil campuran. Bokap gue orang BATAK asli, dan nyokap gue orang jawa asli, tepatnya cilacap, yeaah NGAPAK !

Oleh karena itu...

Panggil aja gue Batak, lahir disebuah desa dipedalaman Kalimantan Barat. Sebagai orang batak, udah wajib hukumnya buat seorang laki-laki pergi merantau. Dan disebuah kota besar di Kalimantan Barat lah gue merantau, untuk nerusin pendidikan gue supaya bisa dapet pembelajaran yang lebih baik.

Gue anak bungsu, dari tiga bersaudara. Kakak gue semuanya cewek, gue sendiri cowok dan gue sendiri yang paling ganteng emoticon-Metals

Dikota besar ini kehidupan gue yang sebenernya dimulai. Banyak hikmah yang bisa gue ambil dari pengalaman hidup (sendiri) gue dikota besar.... Sewaktu SMP, ga ada cerita spesial yang bisa diceritain. Semua cerita ini dimulai dari SMA, dimana gue udah ngerti artinya cinta, setia dan *sensor* *IYKWIM*

Awal mula gue masuk SMA juga udah susah, karena emang gue orangnya ga terlalu pinter (baca: bego). Nim gak nyampe buat gue nerusin ke SMA Negeri. Untungnya, duit itu bisa bicara emoticon-Peace , ya alhasil gue bisa masuk disalah satu SMA Favorit dikota itu. Meskipun masuk dikelas paling akhir, yang penting gue bisa masuk SMA Negeri.

Dan, disekolah inilah semua cerita gue dimulai.......

Diubah oleh adeknyaeinsten
ayo lay..

kau lanjut lah kau punya cerita lay...

*meninggalkan jejak

Awal Mula #PART 1

Hari ini, rumah gue dikota .... lagi rame. Ada bokap, nyokap gue, ada juga sodara2 gue yang lain. Bukan buat ngerayain kalo gue lulus SMP sih, cuma karna pas aja momennya lagi liburan, makanya banyak keluarga yang dateng. Kalo bokap, nyokap gue dateng emang karna pengen ngurus pendaftaran di SMA pilihan gue.

"Tak, bangunlah kau udah siang ini, kau mau jadi anak SMA apa mau kerja dikebun sawit bapak?" Kebiasaan bokap gue kalo udah ngebangunin anaknya yang ganteng ini emoticon-Peace
"Bentarlah pak, masih pagi ini." Gue ngejawab seadanya, karna emang masih pagi.
"Ah, kau ini kalau dibilangin orang tua gak pernah nurut kau ya!" Bokap gue semakin menaikan nada bicaranya.
"Iya, iya ahhh susah kali pun mau jadi anak SMA" Gue menggerutu sambil bangun buat cuci muka.

Cuci muka udah, mandi udah, ganti pakaian juga udah. Eh, tapi gosok gigi lupa, oke becanda....

Skip skip...

"Kau udah selesai makan kan? Kau antar dulu ini surat kerumah pak RT" Bokap gue tiba-tiba baik lagi.
"Surat apa ini pak? Malaslah aku, bapak kan bisa" Gue terus menggerutu.
"Yaudah, bapak aja ya yang daftar di SMA kau itu, kau gantikan bapak cari duit buat mamak, sama kakak-kakak kau"

Gue cuma bisa diam tanpa kata, lalu pergi kerumah pak RT yang memang letaknya gak terlalu jauh dari rumah gue.
FYI: Awalnya, gue tinggal dikota itu sama kedua kakak gue. Tapi waktu kelas 3 SMP, kakak pertama gue udah lulus dari S1 disalah satu perguruan tinggi disana. Alhasil, dia pulang ke kampung buat cari kerja. Sekarang, cuma tersisa kakak kedua gue yang punya kewajiban untuk bangunin gue setiap pagi. Karena penyakit gue yang paling susah buat disembuhin ya cuma satu, gak bisa bangun pagi emoticon-Busa

Sampai dirumah pak RT, gue bingung harus ngelakuin apa. Karna tadi sebelum pergi, gue lupa harus ngapain dateng kesini. Gak mungkin dong ngajak pak RT buat daftar SMA lagi emoticon-Frown
Tanpa berpikir panjang, gue balik lagi kerumah dan untuk kali ini gue harus bisa memastikan kalo gue punya tujuan dateng kerumah Pak RT.

Skip skip...

Ternyata, gue cuma disuruh nyerahin fotocopy KK buat diedit. Soalnya nama gue yang tertera di KK itu salah. Oke, dari dulu gue gak pernah mau ngeliat KK, karna gue takut kalo gue itu sebenernya anak pungut. Tapi setelah menempuh keberanian dan tekat yang sangat kuat, akhirnya gue beranikan diri buat ngelirik sedikit tentang status gue didalam keluarga. Alhasil, gue anak kandung *pft

Sekarang udah sekitar jam 08.00. Semua persiapan buat daftaran kali ini pun udah dipersiapkan dengan matang, tinggal dateng ke sekolah terus nyerahin berkas-berkas dan SELAMAT, GUE KETRIMA JADI MURID SMA DI SANA.

Tapi, kenyataan memang selalu pahit. Setelah menunggu beberapa saat, ternyata gue gak bisa masuk karna NIM kelulusan gue waktu SMP itu bisa dibilang rendah banget... Perasaan kecewa memang harus gue rasakan saat itu.

"Ahhhh, sekolah apa ini, masa semua muridnya harus pintar! emoticon-Busa" Gumam gue dalam hati.
"Kalo semuanya pintar, siapa coba yang bisa dibego2in? Seharusnya kan ada orang bego diantara orang pintar!" Gue terus menggerutu didalam hati emoticon-Peace

Gue pulang dengan rasa kecewa dan malu tentunya. Bokap gue cuma bisa nyemangatin gue...
"Kau tenanglah, masih banyak sekolah lain yang lebih bagus dari pilihan kau itu"
"Tapi aku mau disana pak, kawan2 aku semuanya disana" Gue terus meminta, supaya bokap berusaha masukin gue kesekolah itu.
"Ah, dulu bapak kau ini gak punya kawan waktu pertama masuk SMA"
"Tapi waktu udah di SMA, banyak nyah orang-orang yang pengen jadi kawan bapak" Bokap terus menyombongkan diri emoticon-Gila

......

Sejak kejadian "gue gak diterima di SMA" akhirnya bokap memutuskan untuk ngedaftarin gue disalah satu SMA "swasta" (lagi). Disini, gue tetep bersikeras gak bakalan mau kalo harus masuk sekolah swasta lagi ! SMP aja udah swasta, masa SMA harus swasta lagi emoticon-fuck

Alasan gue tetep bersikeras biar gak sekolah swasta lagi adalah, karena pengalaman gue waktu sekolah di SMP swasta itu sama sekali gak ada gunanya. Disana gue seperti dikekang, layaknya tahanan perang. Disana juga gue selalu dihukum karena bertindak sesuka hati gue. Ya meskipun gue yang salah, tapi gue tetep gak pengen sekolah di swasta lagi emoticon-Busa

Skip skip...
Setelah beradu urat satu sama lain, akhirnya udah dipastikan kalo gue masuk sekolah "swasta" lagi dan lagi. Tapi dengan satu syarat, yang gue ajuin ke bokap, nyokap gue. Gue mau masuk disekolah swasta, asalkan disemester 2 kelas 1 nanti, gue harus dipindahin ke sekolah Negeri pilihan gue yang pertama (yang ditolak mentah2 tadi) emoticon-Peace

Akhirnya, bokap gue menyetujui semua permintaan gue. Intinya sih, bokap pengen anak laki-laki satu2nya ini bisa lanjut sekolah sampai ke tingkat yang paling tinggi. Karna bokap gak mau nasib anak-anaknya sama kaya dia. Dulu, waktu bokap masih SMA, bokap gak bisa ngambil Ijazah, karena kekurangan biaya. Akhirnya, bokap tamat SMA tanpa Ijazah SMA emoticon-norose

Beberapa hari berselang, akhirnya bokap pulang lagi ke kampung halaman beserta keluarga gue yang lain. Untuk sekian kalinya, beberapa saat gue langsung merenung sedih. Wajar sih, anak sekecil gue dari SMP udah jauh dari orang tua, dan disaat orang tua ngunjungin anaknya, pasti perasaan anaknya seneng banget. Dan waktu orang tua udah pulang, ada beberapa saat perasaan anaknya jadi sedih lagi. Mungkin itu siklusnya emoticon-Shutup

Sebelum pulang bokap berpesan ke gue...

"Kau harus udah bisa mandiri ya tak. Nanti kau daftar sendiri ya di SMA yang udah bapak pilih itu" Ucap bokap gue sebelum pulang.
"Iya pak, besok aku langsung kesana pasti" Jawab gue.
"Yaudah, bapak pulang dulu ya. Akur kau sama kakak kau"

Seraya bokap pulang naik motor kesayangannya, yang dari dulu gak pernah mau dijual...

Skip skip..

Tibalah dimana gue harus pergi buat daftar sendiri di SMA yang gue gak ngerti bakal ada kejadian apa didalemnya. Sesampainya didepan sekolah, gue gak tau harus ngapain lagi emoticon-Nohope Dengan inisiatif, akhirnya gue masuk ke sebuah ruangan dimana siswa/siswi baru mendaftar.

"Silahkan masuk dek" Sapa seorang bapak-bapak separuh baya.
"Maaf pak, disini tempat pendaftarannya?" Seraya gue mencari tempat untuk duduk.
"Oh iya, disini" Lalu bapak ini menjelaskan alur pendaftarannya sampai selesai.

Rupanya, hari itu adalah hari dimana pendaftaran ditutup. Setelah ngisi formulir dan tetek bengeknya selesai, gue langsung disuruh ngumpul dilapangan tempat kakak-kakak kelas ngasih arahan buat apa2 aja yang dibawa sewaktu MOS (Masa Orientasi Sekolah, bukan Masa Oral Sex).

Disana gue mulai bingung...
Ini katanya sekolah bagus, tapi kok yang dateng ke pengarahan cuma beberapa orang dan jumlahnya gak nyampe 50 orang. Dari situ keraguan gue muncul lagi emoticon-Nohope

Setelah selesai mencatat, gue putuskan untuk langsung pulang dan menghubungi bokap, nyokap gue.

"Pak, gak maulah aku masuk SMA jelek gitu"
"Apa lagi nyah kau ini? Banyak kali permintaan kau" Bokap gue mulai emosi.
"Ahhh, masa tadi pas pengarahan siswa baru, yang datang cuma beberapa orang aja" Gue tetep membela diri.
"Yaudahlah, nanti bapak usahakan" Bokap gue langsung matiin telpon emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

Semenjak kejadian itu, gue jadi gak punya semangat buat sekolah lagi. Ternyata cari sekolah itu susah ya bagi orang yang kurang pintar.

Skip.. Skip..

Beberapa hari berselang, paman gue tiba2 dateng kerumah bawa berkas2, gak tau berkas apa. Setelah dijelaskan, ternyata paman gue ini punya kenalan orang dalem yang bisa masukin gue ke sekolah Negeri pilihan gue yang pertama tadi, iya yang nolak mentah2 tadi emoticon-Nohope

Waktu itu gue seneng banget... gak bisa diucapkan dengan kata2 pokoknya. Impian gue buat masuk SMA Negeri akhirnya kenyataan, makasih paman emoticon-Smilie

....

Semua udah siap, dan gue udah ganteng. Saatnya meluncur ke sekolah buat daftaran lagi. Oh iya, SMA Negeri ini lokasinya gak jauh dari rumah gue. Soalnya kakak pertama, kakak kedua gue juga alumni SMA situ, jadi bokap dari dulu udah nyiapin rumah yang emang deket banget sama sekolahan kakak2 gue ini. Ya mungkin, gue nya aja yang emang gak pantes masuk SMA itu. Tapi, apalah daya, uang bisa bicara emoticon-Peace

Sampe disekolah, gue langsung diajak masuk kesebuah ruangan (lagi). Dimana ada bapak-bapak yang punya tampang menyeramkan, jenggotan, kumisan, kutilan, oke becanda. Pokoknya punya tampang yang serem abis emoticon-Nohope

"Oh ini orang yang kau bilang itu Bin" Ngomong sama paman gue yang namanya Bin...
"Iya, ini anaknya abang aku pengen kali dia masuk sekolah ini" Paman gue ngejawab.
"Ahhh, tenanglah kau. Pasti masuk dia, yang penting kau besok harus ikut pengarahan MOS ya" Ngeliatin gue dengan muka sangarnya.
"Ee.. I...Iya pak gampanglah itu" Gue ngejawab dengan nada yang menunjukan kalo gue cemen.

Akhirnya, setelah selesai mengisi formulir pendaftaran dan lainnya. Gue pulang dengan perasaan yang gembira pake banget. Ternyata paman gue itu keren, punya banyak temen. Ya wajar sih dia juga punya pekerjaan sebagai guru, pasti banyak teman-temannya yang juga berprofesi sebagai guru emoticon-Peace

Sampe dirumah, langsung gue ambil hp (kakak gue) lalu ngehubungin orang tua gue dikampung...
"Pak, aku masuk pak disekolah Negeri itu" Ngomong pake nada seneng.
"Ahhh, untuk anak bapak, apalah yang gak bapak lakuin"
"Makasih ya pak, bapak nanti aku naikan pangkatnya jadi Bapak-Bapak (double bapak)" Oke yang ini becanda...
"Yang penting kau harus belajar benar-benar disana. Kau harus bisa masuk IPA nanti dikelas 2 ya!" Bokap mulai menasehati.
"Gampang nyah itu pak" Langsung gue tutup, biar bokap gak lanjut nasehatin gue emoticon-Peace
buat hotel lok disinik emoticon-Big Grin
ini setting di kote skw atau ptk nih?
msh awal cerite jd blm bise ditebak
lanjotlah cerite nih boy, saye tunggu ye
Quote:


Maklom ye pake gue lu biar gaul sikit, kalau pake melayu tolen nda bakalan ade yang ngrti emoticon-Nohope wkwk
Diubah oleh adeknyaeinsten
cerita set ptk?
wuiww dah aga jauh sih dari samarinda
salam kenal brayyy emoticon-Big Grin
ane bantu emoticon-Rate 5 Star ini thread
Ijin nenda gan emoticon-Blue Guy Peace
Quote:


Yang penting masih satu borneo emoticon-Cool

Quote:


Silahken gan emoticon-shakehand
Quote:

haha iya bro masih satu borneo kita emoticon-Metal
Ada crita baru nih...
Izin baca gan... emoticon-Big Grin

Salken dlu emoticon-shakehand
numpang bangun perumnas gan :v

judulnya aja udah asik :v

Awal Mula #PART 2

Akhirnya, tibalah dimana hari gue harus dateng kesekolah lagi buat ngedengerin celotehan kakak-kakak kelas, untuk ngumumin barang2 apa aja yang harus dibawa waktu MOS. Sekali lagi gue tekankan, kalo MOS itu bukan "Masa Oral Sex" emoticon-Genit

Sesuai dengan arahan bapak2 bertampang garang yang ada diruangan waktu doi lagi berkonspirasi sama paman gue, kalo hari ini gue harus pake baju seragam. Ya, karena baju seragam SMA belum ada, jadinya gue pake baju seragam SMP. Dan disinilah urat kemaluan gue harus diuji lagi. Ternyata, baju sama celana SMP gue udah sempit banget. Namanya bukan lagi celana kalo gue bilang, tapi udah mirip2 Hot Pants yang biasa dipake adek2 seksi dijalan emoticon-Genit

"Gpplah, yang penting gue udah berhasil masuk disekolah Impian gue" Gumam gue dalam hati.

Alasan sekolah itu menjadi favorit gue itu cuma 1, dan itupun gue dapet dari kakak gue sendiri yang notabene udah jadi alumni SMA itu. Pernah suatu hari gue tanyain ke doi perihal sekolahnya...

"Kak, kok kau bisa jemput aku tepat waktu terus sih? Padahalkan SMA kau pulangnya jam 3?" Gue bingung.
"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)"
"Setiap hari aku liat kau selalu pulang awal terus, enak kali ya SMA kau itu" Lanjut gue untuk menginterogasi kakak gue.
"Hahahaha, namanya juga SMA tak" Kakak gue ngomong sambil ketawa emoticon-Nohope

Setelah ditelusuri, ternyata SMA itu bisa dikategorikan sebagai SMA yang paling "BEBAS" pada masanya... Doi cerita kalo doi sama temen2nya yang lain itu selalu parkir motor diluar gerbang sekolah, jadi kalo males belajar tinggal pulang aja. Meskipun ada satpam sekolah, doi gak pernah takut. Karna katanya satpam sekolah itu udah kaya temen sendiri, bisa disogok pake rokok batangan emoticon-Cool

Itulah beberapa alasan gue tetep kekeuh buat ngelanjutin SMA disana. Bener2 surgaaaa emoticon-Stick Out Tongue

Skip skip...
Udah sekitar jam 8 pagi, dan kakak gue pun udah berangkat kuliah dari tadi. Alhasil, gue harus jalan kaki ke sekolah dihari pertama gue ini. Ya meskipun cuma pengarahan MOS, tapikan, masa orang seganteng gue harus jalan kaki. Turun dong pamor gue emoticon-Nohope

Sampe disekolah, ternyata gak seindah dengan apa yang gue bayangin. Disini, gue sama sekali gak punya kenalan. Temen2 gue yang dari SMP gak ada yang ngelanjutin masuk SMA disini. Dengan berat hati, gue harus ngedengerin pengumuman kaya orang bego yang ngeliat kiri kanan berharap ada orang yang gue kenal.

Gue itu orang yang punya tipe susah bergaul sama orang lain. Makanya, gue paling benci yang namanya tahun ajaran baru. Dimana gue harus berusaha cari temen baru dan kenalan baru, supaya gue gak terlalu kelihatan hina didepan orang2 emoticon-Tai

Beberapa jam ngedengerin ocehan dari kakak2 pembina yang sama sekali sampe sekarang gue gak tau apa maknanya dibalik ocehan itu. Apa ada konspirasi diantara mereka? gue gak tau sama sekali. Akhirnya sampailah pada sesi untuk nyatet barang2 apa aja yang harus dibawa 2 hari kemudian untuk MOS yang akan berlangsung kurang lebih selama 3 hari.

"Oke, yang harus kalian bawa adalah.." Salah seorang kakak kelas mendiktekan barang2 bawaan.

Disaat itu, gue males nyatet. Gak tau kenapa, mungkin itu udah jadi hobi gue dari dulu. Iya, hobi gue itu males, Passion gue itu males, gue memang hebat. emoticon-Nohope
Selesai mendiktekan semua barang2 yang wajib dibawa saat MOS... Karna gue gak nyatet, akhirnya gue pinjem catetan dari orang yang kebetulan ada disebelah gue. Kasian, doi jadi kambing hitam gue disaat kami berdua belum kenal. Doi hina banget emoticon-norose

"Ehh, aku pinjam catatan kau ya. Tadi aku gak dengarin orang itu ngomong" Ucap gue untuk membuka obrolan.
"Ini, jangan lama2 ya aku mau langsung pulang" Sambil memberikan catetan dengan muka lesu.

Disaat gue lagi nyatet, tiba2 ada yang nendang pantat gue dari belakang...
"Anjiirr, udah panas2 gini, ada aja orang yang bikin emosi gue naik" Gumam gue dalem hati.
Gak perlu dikomando lagi, gue langsung balikin badan ke belakang...

Tak disangka dan tak diduga, ternyata temen gue satu2nya dari SMP (temen akrab) juga daftar di SMA ini.

"Weeehhh si anj*ng, aku kira kau gak daftar disini" Dari yang sebelumnya pengen ngasih bogem mentah, gue langsung akrab.
"Hahaha, ternyata kau disini juga ya. Aku gak diterima di SMA "....", ya jadi aku disini" Jawab temen gue.
"Ahhh samalah kita, aku kira gak punya kawan aku disini"
"Haha terpaksa aku masuk sini tak, itupun mamak aku yang nyuruh masuk sini" Doi mulai curhat emoticon-Nohope

Wahhh ini bocah satu belum tau betapa VEGASnya sekolah ini emoticon-Peace Gumam gue dalam hati.

Kami berdua pun terlibat obrolan yang lumayan lama. Disana gue mengenang kejadian2 kita berdua sewaktu SMP...

Sedikit cerita buat sahabat gue ini. Doi ini sama2 orang batak, bedanya dia batak tulen, sedangkan gue udah campuran. Sebut aja namanya Morsi. Doi ini punya perawakan yang bisa dibilang lumayanlah. Kulitnya putih, badannya tinggi (meskipun sedikit buncit) Kelemahannya cuma satu, bibirnya gak sedikit tebel dan punya gigi yang agak maju (baca:tonggos). Dari SMP doi udah berusaha buat pake gigi kawat, tapi ya gitudeh, ga ngefek. Mungkin doi ditakdirin jadi seperti itu emoticon-Peace

Mungkin karna sama2 batak dan waktu kelas 1 SMP gue sekelas sama Morsi, akhirnya doi jadi sahabat karib gue dikota itu. Doi sering tidur dirumah gue, dan bokap, nyokapnya pun udah kenal baik sama gue. Meskipun sering tidur bareng, kami berdua masih normal kok, bener deh, sumpah emoticon-Thinking

....

Udah sekitar satu jam kita berdua ngobrol. Gue baru sadar, kalo lapangan sekolah udah sepi. Yang lain udah pulang dari tadi, sisa beberapa kakak pembina yang masih ada dilapangan. Dan bener aja, gue sama morsi disamperin kakak pembina...

"Gak pulang kalian dek?" Tanya kakak pembina.
"Ini udah mau pulang" Jawab Morsi seadanya.
"Oh yaudah, besok jangan lupa sama barang bawaannya"

Waktu kakak pembina ngomong kaya gitu, gue sadar untuk kedua kalinya...

"Anjir, gue kan tadi belum selesai nyatet barang apa2 aja yang harus dibawa" Gumam gue dalem hati emoticon-Shutup

Untungnya, Morsi udah nyatet semua keperluan yang harus dibawa saat MOS. Akhirnya gue minjem catetan doi dan gue salin ulang. Disini gue rada bingung, apa coba maksudnya barang2 ini.

- Permen bicara
- Tas dari tepung
- Minuman gunung
- Dll.

"Eh kau becanda ya, apa pula kau nulis daftarnya kaya gini" Gue kesel.
"Bodoh kau gak ilang2 rupanya. Itu kode barang2nya tak, kita disuruh nebak" Pungkas Morsi.
"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)"

Disitu gue mendapatkan satu kesimpulan. Mungkin kakak2 pembina diseluruh Nusantara yang bikin kode ini punya tujuan supaya nanti murid2 barunya lebih kreatif, mungkin emoticon-Nohope

Setelah gue mengaku kalah. Akhirnya Morsi memutuskan untuk ngajakin gue pulang. Dan ternyata, doi tadi kesekolah gak bawa motor sendiri, tapi dianterin (udah gede padahal). Hina banget Morsi emoticon-Peace
Akhirnya gue ngajakin Morsi buat mampir dulu kerumah gue, karena emang deket dari sekolah, tinggal jalan kaki beberapa ratus meter udah nyampe. Doi pun setuju dan kami berdua langsung cabut dari sekolah....

....

Belum ada beberapa menit doi masuk kerumah. Nyokapnya udah dateng buat ngejemput... Dengan nada bataknya yang khas, gue bisa tau kalo yang didepan itu pasti nyokapnya si Morsi.

"Mor, cepat kau pulang. Mamak udah didepan ini" Teriak nyokap Morsi dari depan pintu.
"Iya mak, pake baju dulu" Jawab Morsi.

Oke,oke. Disini gue gak ngapa2in sama doi. Alesan doi buka baju karna kepanasan, bukan karna 'kepanasan'. emoticon-Thinking

"Tak, aku pulang dulu. Nyonya besar udah nunggu" Morsi menghampiri gue dikamar.
"Oke, hati2 Mor" Jawab gue.

Setelah Morsi pulang, gue memutuskan untuk langsung tidur sambil nungguin kakak gue pulang kuliah.

Sekitar jam 5 sore gue bangun, dan ngecek dikamar sebelah, ternyata kakak gue udah pulang dan udah tidur pula emoticon-EEK! dan baru bangun sekitar jam 7 malem. Wajar ajasih, doi memang punya banyak tugas kuliah dan doi itu ngambil kuliah jurusan Bidan. Jadi setiap hari doi harus berangkat jam 7 pagi, dan pulang sekitar jam 5 sore kalo gak ada mata kuliah tambahan emoticon-Amazed Ditambah lagi tugas2nya yang banyak, jadi doi harus ngerelain waktu santainya buat ngerjain tugas.

Kadang gue juga kasian ngeliat usaha kakak gue buat bisa ngebanggain orang tua. Doi rela mati2an gak tidur, biar tugasnya cepet kelar. Kadang, sebisanya gue bantu. Setiap ada tugas doi yang disuruh ngegambar, gue pasti bantu. Karna kata doi, gambar gue itu lumayan bagus. Dan setiap ada tugas yang disuruh ngetik pake laptop, ya sebisanya gue bantu ngetik. Karna doi bilang, gue kalo ngetik itu cepet. Dan ternyata gue sadar, gue diperalat kakak gue sendiri buat ngerjain tugas2 kuliahnya. Oke becanda emoticon-Belo

"Kak, bantu aku cari barang2 ini buat MOS" Gue ngomong sambil nunjukin kertas catetan.
"Iya bentar, nanti kakak bantu cari" Kakak gue masuk kamar lagi.

Gue kira mau tidur lagi ni orang, ternyata cuma mau ngambil handuk buat mandi....
Perempuan memang gitu ya. Padahal cuma gue suruh nemenin doang kedepan buat cari barang2 MOS, tapi penampilan tetep nomer SATU ! emoticon-Nohope

Setelah sekian lama gue nunggu doi dandan. Akhirnya kita berdua berangkat kedepan gang, buat nyari barang2 yang harus dibawa saat gue MOS nanti....
Quote:


Haha sip gan emoticon-shakehand:

Quote:


Izin diterima komendan ! emoticon-afro

Quote:


Hahaha gak sekalian paviliun gan? emoticon-Metal
cerita baru kosan baru emoticon-Big Grin
Quote:


Kosan disini bebas gan, tenang emoticon-Cool
Quote:


maksud ente bisa MOS gitu? emoticon-Genit
Quote:


MOS yang mana dulu ini? emoticon-Genit
Quote:


MOS yang *IYKWIM* emoticon-Genit

MOS Hari Pertama


Play dulu biar makin aslemehoy....

Quote:


Oke, setelah menebak2 dan mengira2 barang2 apa aja yang harus dibawa waktu MOS, akhirnya gue sama kakak gue menyudahi sesi belanja untuk malam itu emoticon-Hammer

Gue gak tau apa tebakan gue itu semuanya bener, atau ada yang salah. Yang penting, gue harus tetep dateng MOS. Soalnya, sesuai dari mandat yang diberikan bapak serem itu, kalo gue gak dateng MOS, gue gak bakalan jadi dimasukin ke SMA itu. Emang sih gue bego, kenapa coba percaya sama anceman cemen kaya gitu. Tapi, yaudahlah toh MOS juga gak berat kaya Ospek kuliah yang 'katanya' disiksa2 sampe ada yang die emoticon-Hammer

Tibalah hari dimana gue harus kesekolah lagi, dan kali ini bukan cuma sekedar dateng kesekolah, tapi gue harus ngejalanin rutinitas MOS yang sampe sekarang menurut gue itu gak ada gunanya sama sekali emoticon-Busa
Kenapa gue bilang gak ada gunanya? Oke, coba kalian pikirkan. Apa MOS itu ada gunanya buat nambah kepinteran siswa baru? Apa MOS itu bisa buat sekolah lebih keren? Apa MOS juga bisa buat siswanya makin keliatan ganteng? emoticon-Mad Disini gue ngomongin kebiasan MOS/OSPEK yang setiap tahunnya dilakukan oleh hampir seluruh Sekolah/Perguruan Tinggi di Indonesia.

Bedain aja sama yang namanya MOS/Ospek di luar Negeri. Beda jauh boy, beda jauh ! emoticon-Busa

....

Sekitar jam 6.30 gue udah kelar mandi dan udah siap buat berangkat. Tapi, lagi2 gue harus merasakan kehilangan urat malu untuk kesekian kalinya. Gue harus pake celana sama baju yang super ketat. Untungnya dijaman itu belum ada yang namanya cabe-cabean, jadi gue belum bisa dikategorikan sebagai cabe. Takut ditinggal kakak gue kuliah lagi, akhirnya gue harus terpaksa buat bangun pagi hari ini dan minta anterin kesekolah. Sori, kali ini harga diri gue agak sedikit naik. Karna gue gak jalan kaki lagi emoticon-Cool

Dihari pertama MOS, gue udah janjian sama Morsi buat ketemuan dulu didepan gerbang sekolahan. Maklum, gue cuma punya kenalan doi doang, jadinya gue hanya bisa terpaku sama doi. Gue memang hina emoticon-Busa.

"Anjiir nih anak, jam segini belum dateng juga" Gue ngomong sendiri kaya orang gila.

Padahal jadwal MOS dihari pertama itu jam 07.00 udah harus ngumpul dilapangan. Sedangkan sekarang, udah hampir jam 07.00 doi belum dateng juga. Belum sempat gue menggila sendiri didepan gerbang sekolahan, muncullah sesosok makhluk mengerikan yang sering offside kalo main bola (baca:tonggos) emoticon-Peace

"Lama kali kau Mor, telat aku jadinya" Gue sedikit marah.
"Santailah, ini bukan sekolah swasta kita yang dulu" Ucapnya untuk membela diri.
"Yaudah, ayo masuk"

Ini bocah udah tau apa ya, kalo sekolah ini kaya VEGAS. Tapi kok kemarin doi bilang kalo terpaksa mau masuk SMA ini emoticon-Nohope
Gue langsung mengalihkan pikiran gue tentang doi, nanti malah dikira gue mikirin doi mulu. emoticon-Busa

"Ayo CEPAAAT ! Yang belum ngumpul CEPETAN baris dilapangan !" Teriak seorang kakak pembina.

Sekitar hampir 1 jam gue sama siswa2 baru yang lain berdiri dilapangan buat ngederin celotehan dari kakak pembina, akhirnya satu persatu dari kami dibagi menjadi beberapa kelompok. Sialnya, gue gak satu kelompok sama Morsi ! Gue dapet kelompok ungu, sedangkan Morsi dapet kelompok biru. Disini gue mulai bingung emoticon-Hammer

"Kalo ada apa2, gue harus nanya siapa?" Gumam gue dalam hati.

Dengan terpaksa gue harus ngikutin aturan yang ada. Gak mungkin dong gue nyolot buat mindahin Morsi jadi kelompok gue. Bisa2 gue jadi bahan bully kakak2 pembina emoticon-Shutup
Karena gue masih punya pikiran, yaudah deh akhirnya gue masuk ke kelas yang udah dipersiapkan untuk masing2 kelompok. Oh iya, waktu gue MOS itu bertepatan sama bulan Ramadhan, dimana bagi orang yang beragama muslim harus menunaikan ibadah puasanya. Gue pun sebagai warga Negara yang harus selalu menjaga toleransi antar sesama umat beragama di Indonesia harus menghormati dengan tidak makan atau minum didepan mereka. Asek, gue memang hebat emoticon-Cool

Sebenernya MOS kali ini gak terlalu sulit dan gak terlalu serem dengan apa yang gue bayangin sebelumnya kok. Gue sama yang lainnya masuk kelas cuma (lagi2) dengerin kakak2 pembina ngomong gak jelas, sambil ngebanggain diri mereka dan kelompok mereka masing2.

Tapi, keadaan itu berubah 180 derajat. Dimana ketika ada cowok yang punya perawakan tinggi, kulit item, dan enggak B G T dateng ke kelas gue dan ngomong dengan nada ngebentak2 gitu. Tapi, yagitudeh. Kalo gue pikir2, gaya jalan sama ngomongnya itu rada ke bencis2an. Meskipun udah ngomong dengan nada ngebentak, tapi masih tetep ketahuan kalo doi itu memang rada bencis getoh emoticon-Busa

"WOI Anj*ng ! Ngapain kalian disini cuma duduk2 aja?" Doi ngebentak semua siswa baru didalem kelas.
"Kalian disini untuk MOS ! Bukan untuk Piknik !" Lanjutnya.

Dih, gue sih diem aja. Meskipun rada2 bencis, tapi setelah gue amati dan telusuri, ternyata doi ini Ketua MOS tahun itu. Meskipun rada bingung, kenapa orang kaya gitu bisa dijadiin ketua MOS, tapi yaudahlah doi cuma ngebentak biasa dan gak ngebuat orang lain susah.

Tapi pikiran gue barusan langsung hilang, waktu doi ngeluarin sesuatu dari dalem celananya....

"Siapa yang tadi ninggalin permen bicara ini dilapangan" Tanya doi ke semua siswa baru.
"Belum juga resmi jadi siswa disini, kalian udah nyampah !" Lanjut doi lagi.

Tiba2 ada seorang siswa laki2 yang ngejawab...

"Manalah kami tau, emangnya yang dilapangan cuma kami aja" Sambil menggerutu.
"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)"

Tanpa ngejawab pernyataan dari salah satu siswa baru, cowok yang ditengarai jadi Ketua MOS langsung ngomong dengan kuat.

"Kalian gak ada yang mau ngaku?" Sambil ngebuka permen bicara.
"Oke, dimulai dari kau" Nunjuk orang didepannya.
"Kau harus jilat permen ini, terus giliran temen sebelahnya, sampe orang yang ada diujung sana"

Disini gue mulai ngerasa kalo orang ini bener2 sok, dan bener2 memanfaatkan jabatannya sebagai 'Ketua MOS'. Dengan berat hati, kami semua mulai mengulum dan menjilati permen itu satu persatu dari ujung sampai ujung. Sampai waktu giliran gue buat ngemut ini permen, dengan modal rasa jijik yang palsu dan sedikit akting, gue berhasil ngelewatin jilatan permen itu, lalu ngoper ke orang disamping gue. Dih, gue sih gak rela kalo harus ngulum bekas permen yang gue sendiri gak tau udah jadi rasa apa. Bayangin aja, ada sekitaran 30an siswa/siswi baru yang ada dikelas itu, dan gue dapet giliran yang hampir terakhir. Masih mending kalo gue disuruh ngulum *IYKWIM* emoticon-EEK!

Setelah selesai permen itu dikulum sama semua siswa baru, akhirnya doi langsung pergi. Gak tau mungkin pergi ke kelas lain dan ngelakuin hal yang sama, yang barusan doi lakuin dikelas gue.

....

Semua kegiatan ini monoton. Setelah cowok yang rada bencis tadi pergi, kegiatan kakak2 pembina ngoceh gak jelas berlanjut... Tapi, ada beberapa momen yang bikin jantung gue berdegup begitu kencang emoticon-Malu
Ada seorang cewek yang tiba2 dateng, pake baju ala2 anak cheerleaders gitu. Taulah ya, gimana model2 bajunya, pasti seksi2 gitu kan emoticon-Genit

"Heyyy" Cewek ini manggil salah satu kakak pembina.
Mereka berdua pelukan emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
"Udah selesai latihan lo?" Jawab salah seorang kakak pembina cowok yang dipeluk.

Pfffttt... Ternyata mereka berdua cuma temen. Lagian, gak mungkin juga mereka punya hubungan spesial. Masa cewek cantik, anak cheers lagi, pacaran sama cowok yang mukanya abstrak. Ya meskipun tampang gue gak jauh beda sih sama orang yang cewek itu peluk (sama2 abstrak) emoticon-Hammer

Baru sebentar cewek itu dateng, eh pergi lagi. Cinta memang datang dan pergi emoticon-norose
Pemandangan seger gue (mungkin yang lain juga) akhirnya hilang emoticon-Nohope

Setelah kejadian yang agak mendebarkan tadi. Akhirnya kami semua disuruh untuk keluar kelas, buat mintain tanda tangan semua kakak pembina MOS. Tanpa dikomando lebih lanjut, gue langsung cabut buat nyusul si Morsi emoticon-army

"Eh, aku tadi ngeliat cewek cantik kali Mor!" Secepat kilat gue memberi kabar.
"Ah tau aku, pasti dia pake baju cheers kan" Jawab Morsi dengan santai.
"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)"
"Biasa aja dia" Sekali lagi Morsi menekankan.

Ini anak anjir banget, ucap gue dalam hati. Kok doi bisa2nya gak kaget atau apa kek ngeliat cewek cantik gitu. Akhirnya, setelah diinterogasi lebih lanjut, doi nyeritain semuanya ke gue. emoticon-Hammer

Cewek itu namanya Arin, anaknya tentara yang tinggal diseputaran SMA. (FYI: SMA gue lokasinya dideket komplek tentara, yang memang notabene SMA ini dibangun untuk anak2 tentara. So, anak tentara dengan mudahnya masuk SMA ini tanpa tetek bengek yang ribet)
Doi itu anak kelas 2, dan gabung sebagai anggota cheers sekolah. Nah, Morsi ini bisa tau seluk beluk doi dari kakaknya sendiri. Karena di jaman2 itu, dikota gue lagi ngetrend banget sama yang namanya Musik Metal, Hardcore, dan apalah itu namanya.
Jadi si Arin ini punya cowok (satu sekolah juga) yang punya band dan sering manggung juga diacara2 gituan emoticon-Metal

Skip skip...
Setelah mendapatkan pencerahan dari Morsi, akhirnya gue gak berharap lebih. Karna setelah gue amati dari kejauhan, ternyata cowok Arin ini ganteng juga. Pasangan serasilah pokoknya mereka berdua. Tapi, gak ngefek kok buat gue. Siapa dia? Kenal juga gak, terus kontribusi dia di cerita ini apa? Ah cuma figuran aja emoticon-Big Grin

....

Balik lagi ke acara MOS. Dimana murid2 baru yang lain lagi pada sibuk buat ngejar2 kakak pembina yang 'SOK' jual mahal gak mau ngasih tanda tangan. Padahal, artis juga bukan emoticon-Busa
Masih ingetkan sama kata2 gue dipart sebelumnya, kalo gue itu punya hobi males. Ya, karna gue harus mengikuti kata hobi, akhirnya gue juga males buat ngejar2 kakak pembina dan berharap supaya kakak pembina ngasih tanda tangannya. Males juga sih ngejar2 gitu, dikira gue fansnya kali ya? emoticon-Bingung (S)

Karena gue kreatif, akhirnya gue ngejar si Morsi buat ngeliat doi udah dapet berapa tanda tangan. Dan ternyata, dia memang lelaki perkasa yang tahan akan cercaan dan ujian. Doi berhasil ngumpulin puluhan tanda tangan dalam waktu yang sangat singkat. Yaudah, disitu gue niru tanda tangan kakak2 pembina yang gue dapet dari kumpulan tanda tangan yang udah berhasil Morsi kumpulin. Epic, gue memang kreatif! emoticon-army

Meskipun tanda tangan gue gak terlalu mirip sama tanda tangan asli mereka, tapi setelah dikumpulin dan dicek satu persatu, gak ada tuh yang komentar emoticon-Big Grin

Skip skip...
Akhirnya, jarum jam udah nunjukin jam 3 Sore. Waktunya kami semua selaku murid2 baru untuk pulang kerumah masing2. Hari pertama gue MOS ternyata ngebosenin dan biasa aja emoticon-Busa
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di