alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Karma:Ditikung teman setelah tiga tahun pacaran (True Story)
4.5 stars - based on 2 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/553bc7980f8b4620378b456c/karmaditikung-teman-setelah-tiga-tahun-pacaran-true-story

Karma:Ditikung teman setelah tiga tahun pacaran (True Story)

Hai kaskuser. Ini thread pertamaku dan aku mau cerita tentang pengalamanku yang mungkin mirip kayak cerita ftv atau sinetron emoticon-Malu (S)
Jujur aku sedikit takut nulis cerita ini . Takut kalau ada salah satu tokoh dalam ceritaku ternyata ngaskus juga dan baca thread ini. But well, aku tetap akan buat thread ini tentunya dengan nama yang disamarkan tapi tetap dengan cerita yang tidak di ubah sedikitpun dan dikemas secara ringan dan tajam,setajam silet emoticon-Big Grin

Ini kisah nyata tentang aku (sebut saja Sinta), pacar aku (sebut saja Rama), dan teman aku (sebut saja Lusi). Ceritanya terjadi satu tahun yang lalu kira-kira bulan april 2014.
Aku, Rama dan Lusi kuliah di satu kampus yang sama, satu fakultas dan seangkatan juga. Aku kenal Rama waktu kami sama-sama mau ngisi KRS di semester 1. Aku kenal dia sebagai cowok supeeeeeer cuek. Awalnya aku keki banget sama ni anak, tapi yaaa namanya aja cinta, gak ada yang bisa nebak. Kami akhirnya dekat, kebetulan juga papanya Rama sama ayahku temenan dan kerja dikantor yang sama. Suatu hari dia nembak aku dan akhirnya kami jadian. ok next...

Aku dan Rama jadi pasangan yang bisa dbilang cukup fenomenal di kampus, apalagi kami satu jurusan walaupun beda kelas. Awal jadian si Rama masih cuek banget, sama sekali nggak romantis. Nah, saat baru satu bulan jadian aku selingkuhin si Rama. Jujur, ini bukan pertama kalinya aku selingkuh. Dulu waktu aku masih jadian sama mantanku (sebut saja Mas Bara), aku udah nyelingkuhin dia sebanyak 5x. Kali ini aku selingkuh sama temen SD aku (sebut saja Farid) yang tinggal di kota berbeda denganku karna dia orangnya baik dan pengertian banget walaupun sejujurnya waktu itu aku nerima dia bukan karna cinta. Tapi kami pacaran jarak jauh karna Farid kuliah di luar kota dan disana si Farid tinggal di asrama yang melarang mahasiswa baru menggunakan hp sehingga kami jarang komunikasi. Ntah kenapa setelah beberapa bulan jadian sikap Rama berubah, dia makin perhatian dan sayang sama aku yang akhirnya membuat aku makin menjauhi Farid. Waktu itu aku bilang sama Farid kalau hp aku disita ayah dan minta supaya dia jangan telpon aku, padahal sebenarnya aku takut kalau si Farid nelpon disaat aku lagi sama si Rama. Si Farid memang sesekali kalau ada waktu menghubungi aku dengan meminjam hp kakak seniornya yang tak lain adalah abang sepupuku (sebut saja Bang Dino).

Aku memang nggak cinta sama Farid, tapi entah kenapa setiap kami telponan, dia selalu bikin hati aku tenang. Dia itu baik banget dan lembut. Beda sama Rama. Suatu hari saat liburan, Farid nelpon, dia bilang mau datang ke kotaku dan dia ngajak aku karoke di F*milly B*x bersama teman-temannya. Akhirnya aku mau dan waktu kami ketemu dia keliatan canggung dan malu. yaaa, Farid emang gitu orangnya. Kami booking satu ruangan small terpisah dengan temen-temennya. Di dalam room entah kenapa aku ngerasa risih, aku nggak ngerti kenapa. Aku ngerasa kayak lagi berduaan sama orang asing yang sama sekali nggak aku cinta. Di room dia pegang tangan aku dan itu bikin aku tambah risih tapi aku pura-pura enjoy aja biar nggak ketahuan sama Farid. Saat lagi asyik nyanyi, si Farid tiba-tiba buka hp aku. Deg!!! aku lupa kalau di dalam hp itu ada foto aku sama Rama yang lupa aku pindahin data-datanya. Si Farid langsung nanyain aku dengan wajah tegang dan aku jawab aja kalau itu foto lama aku dengan mantanku. Farid emang lugu banget, dia percaya. Oya, waktu mau jalan sama Farid itu aku izin ke Rama bilang kalau aku mau reunian sama temen-temen SD aku (lah, nggak bohongkan emoticon-Stick Out Tongue) supaya dia nggak nelpon-nelpon atau sms waktu aku lagi sama Farid. Jadilah kencanku dengan si Farid sukses hari itu.

Setelah kencan itu entah kenapa aku makin nggak ada rasa sama Farid dan aku jadi makin sayang sama Rama yang udah makin intens hubungannya dengan aku. Aku benar-benar nggak ada komunikasi sama Farid. Sampai suatu hari aku masuk rumah sakit karna harus operasi tumor jinak payudara. Waktu itu Rama bener-bener makin perhatian sama aku. Dia temenin aku sebelum operasi dan keesokan harinya setelah operasi dia janji bakal jengukin aku lagi. Siang itu aku cuma di jagain sama adikku (Sebut saja Cindy). Rama datang bersama temanku dan pacarnya yang juga teman satu kampus kami yang emang janjian mau jengukin aku juga. Kami cerita banyak seputar operasiku dan seputar kampus. Saat lagi asyik ngobrol tiba-tiba hp ku bunyi dan rama mengangkatnya. Dan ternyata yang nelpon...
BERSAMBUNG...
Diubah oleh pinkueen
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 4
ditunggu updateannya sist,jangan lupa indexnya ya
Keep update sis. Salam kenal. Ceritanya pernah saya alamin juga 👏
part 2

Rama mengangkat telpon dan langsung memberikan hpnya ke aku.
Rama : Ni ada cowok yang nelpon
Aku : *diam dan deg degan setengah mati*
Aku : Halo, Assalamu'alaikum
Farid : Wa'alaikumsalam. kamu lagi dimana? nggak inget ya ini hari apa?
Aku : Hmmm, iya *gelagapan*
Farid : Ini hari ulang tahun aku. kamu lupa ya?
Aku : Iya iya *Tambah gelagapan nggak tau harus ngomong apa*
Karna bingung dan panik aku langsung matiin aja telpon dari Farid. Rama sama sekali nggak nanyain siapa yang barusan nelpon aku. Syukur dan legaaaa banget rasanya emoticon-siul . Setelah kejadian itu ada sekali Farid nelpon aku lagi. Aku minta maaf dan bilang kalau waktu dia nelpon itu aku lagi di rumah sakit abis operasi dan untungnya dia nggak nanyain siapa yang angkat telpon. Dia cuma bilang supaya aku jaga kesehatan.

Aku dan Rama semakin semakin dan semakin lengket. Apalagi setelah first kiss kami di rumah sakit. Yaaa, waktu itu temen aku dan pacarnya yang jengukin aku udah pulang, adekku Cindy yang jagain aku juga ketiduran. Jadilah aku sama Rama tinggal berdua daaaaan terjadilah insiden itu emoticon-Ngakak (S). Jujur itu bukan ciuman pertama aku, tapi Rama ngaku kalau itu ciuman pertama buat dia dan aku ngerasa seneng banget dengan hubungan kami yang semakin bertambah dekat. Yang biasanya kami cuma jalan sesekali, sekarang udah setiap hari aku dan dia barengan buat ngampus ataupun jalan. Suatu hari saat kami pergi makan aku iseng potoin Rama yang lagi asik makan. Saat itu juga aku jadiin poto Rama sebagai Display picture BBM. Bang Dino yang tau aku dan Farid pacaran langsung BBM aku.
Bang dino : Dek, itu poto siapa?
Aku : Bang, adek mau mau cerita tapi abang jangan bilang-bilang ke Farid ya
Bang Dino : Iya, mau cerita apa?
Aku : Bang, sebenarnya adek udah punya pacar disini bang, tapi si Farid nggak tau. Adek sayang sama pacar adek tapi adek nggak tega mau mutusin Farid. Adek nggak tau mau bilang apa sama dia. Adek takut dia marah
Bang Dino : Kalau menurut abang adek lebih baik jujur sama Farid kalau adek emang nggak sayang sama dia. Ngapain harus bohong
Aku : Iya bang, nanti adek cari waktu yang tepat dulu
Saat itu aku nggak mau sampai Farid kepikiran dan ngerusak kuliahnya gara-gara aku boongin dia.

Setelah aku jujur sama Bang Dino aku sedikit lega walaupun aku masih bingung gimana caranya supaya aku bisa putus sama Farid dan nggak terus-terusan boongin dia. Aku nggak tega sama Farid karna dia itu baik banget anaknya. Selama beberapa minggu Farid nggak ada nelpon aku lagi tapi aku nggak mikirin itu. Aku nggak kangen sama dia karna hari-hariku udah diisi sama Rama. Aku juga mulai makin sering pake foto si Rama utk jadi display picture BBM aku. Hingga suatu malam ada BBM masuk. Aku kaget baca isinya...
BERSAMBUNG...
Quote:


Iya gan, itu baru aku update part 2 nya emoticon-Blue Guy Peace

Quote:


Sama kenal juga gan emoticon-Smilie
waaah, berarti senasib kita gan emoticon-Blue Guy Cendol (S)
nunggu part dua nya yah sisemoticon-Traveller
Quote:


part 2 nya udah di update kok gan. selamat membaca. tunggu updatean part 3 nya ya emoticon-Smilie
Tiga tahun ya..?!?

Lha emang target mo brp tahun pacaran sis.?
Quote:


maaf yang ane maksud part 3 nya,, kalo part 2 dah ane baca sebelum koment emoticon-Malu (S)
part 3

Aku buka BBM dan aku kaget banget. Farid bbm aku pake bbnya bang Dino.
Farid : Aku mau bicara. Aku telpon kamu sekarang ya
Aku bener-bener bingung saat itu. Aku tau Farid bakal nanyain siapa yang ada di display picture BBM aku, tapi aku nggak bisa ngomong sama Farid. Aku takut salah ngomong, aku nggak berani denger suara dia, aku nggak tega emoticon-Berduka (S) Akhirnya aku beraniin diri aja untuk balas bbm itu
Aku : Aku minta maaf Rid, aku tau aku salah. Tapi jujur aku nggak sanggup pacaran jarak jauh gini. Aku butuh di perhatiin setiap hari, bukan cuma di telponin sesekali aja. Dulu aku kira bisa sanggup pacaran jarak jauh sama kamu, tapi nyatanya nggak. Aku tau kamu marah sama aku, aku cuma harap kamu bisa ngerti dengan kondisi dan perasaan aku. Aku bener-bener minta maaf emoticon-Frown
Farid : Yaudah nggak apa-apa. Aku cuma nggak nyangka aja kamu tega ngelakuin ini sama aku
Udah gan, akhirnya kami putus saat itu juga. Perasaan aku bercampur aduk. Aku ngerasa bersalah sekaligus lega dan bahagia karna akhirnya bisa lepas dari Farid dan nggak sembunyi-sembunyi lagi dari Rama.

Aku lost contact sama Farid setelah kejadian itu, tapi hubungan aku dan Rama semakin bertambah dekat. Aku diajak ke rumah karna waktu itu mbaknya (Sebut saja Intan) nikahan. Keluarganya baik dan ramah banget, terutama papanya. Papanya perlakuin aku kaya anaknya sendiri. mamanya juga baik, waktu aku datang dia langsung nyambut aku sambil bilang "ini ya calon menantu tante?". Aduuuuh, aku mah malu banget waktu itu gan/sis emoticon-Malu (S) Si Rama ini kebetulan anak bungsu. Nah, mbak Intan anak yang pertama, anak kedua Masnya si Rama( sebut saja Andre), setelah itu dia anak ketiga yang paling bontot. Di rumah si Rama tinggal sama Mama, Papa, Mbak Intan, Mas Andre sama mbahnya. Mbahnya baik juga, tapi yaaa gitu deh. Namanya juga orang tua, jadi rada cerewet emoticon-Blue Guy Peace

Hubungan aku sama Rama semakin intens. Tiap hari dia jemput aku ke rumah buat pergi ke kampus. Jadi selama di kampus kita saling tunggu-tungguan. Misalnya pagi aku ada kuliah dan dia nggak, dia bakal nungguin aku sampe selesai kuliah. Begitu juga sebaliknya, kalau nanti siangnya dia masuk dan aku nggak, aku bakalan nunggu dia. Biasanya sih aku nungguin dia di perpus. pokok e so sweeeeet banget lah emoticon-Malu (S) Tapi sayang oh sayang, ternyata beberapa keluarga aku (Ayah dan nenek terutama) nggak setuju kalau aku jalan sama si Rama. Aku sedih banget gan/sis. Jadi, waktu itu nenek aku datang berkunjung dari kampung. Nenek minta sesuatu yang buat aku jadi dilema.

Nenek : Sin, nenek nggak suka kamu sama si Rama. Nenek mau kamu putus aja sama dia. Lagi pula kalian kan bisa berteman aja. Ingat, kita boleh berteman sama seribu orang, tapi cuma satu orang yang nanti benar-benar memiliki hati kita. Orang itu harus benar-benar orang yang tepat dan nenek kira Rama bukan orang yang tepat untuk kamu sayang. Nenek mau kalaupun kamu punya pacar, laki-laki itu harus kerja, dia harus orang yang mapan dan jelas masa depannya. Lagipula nenek lihat Ayah kamu nggak suka juga sama dia kan? kamu juga jadi sering bertengkar sama ibu kamu kan?
Saat itu hubungan aku sama Ibuku benar-benar nggak harmonis. Kami bertengkar setiap hari. Tapi aku yakin bukan gara-gara Rama sebabnya ibu musuhin aku, tapi memang karna dulu aku ada masalah yang akhirnya membuat hubungan aku dengan ayah dan ibu merenggang. Malahan Rama adalah orang yang selalu menguatkan aku saat aku udah nggak sanggup lagi untuk tinggal di rumah. Dia yang selalu menenangkan, menasehati dan meghibur aku. Nah, sekarang malah nenek nyuruh aku putus sama Rama? Ya ampun, aku benar-benar bingung saat itu. Tapi akhirnya karna aku sangat menyayangi nenek, maka malam itu juga aku sms Rama, aku minta putus! dan reaksi Rama benar-benar di luar dugaan aku emoticon-Frown...
BERSAMBUNG...
Quote:


Nggak ada target gan. Maunya sih secepatnya langsung married, karna aku juga pengen nikah muda. Tapi yaaaa, keinginan nggak selalu sesuai dengan harapan kan emoticon-Smilie

Quote:


part 3 udah ready tuh gan. selamat membaca emoticon-Malu (S)
kentangsssssss
Part 3

Karna aku sayang banget sama nenek maka aku putuskan buat mutusin Rama walaupun sebelumnya kami nggak ada masalah dan masih baik-baik aja. Malam itu juga aku sms si Rama dan aku bilang sama nenek kalau aku udah mutusin dia.
Aku : Maaf ya Rama, kaya'nya hubungan kita cukup sampai disini aja. Aku nggak bisa jalan sama kamu lagi. makasih buat semuanya.

Setelah aku sms gitu, aku langsung ganti status di FB menjadi single dan mengganti foto profile FB aku yang sebelumnya foto kami berdua. Dan setelah nerima SMS itu Rama langsung nelpon aku. Aku nggak jawab. HP aku langsung aku bikin Silent. Rama nelpon aku berkali-kali tapi tetap nggak aku angkat. Aku sedih gan/sis. Malam itu nggak tau kenapa aku langsung nangis karna aku masih mau jalan sama dia. Nenek yang tidur disamping aku sadar kalau aku belum tidur dan lagi nangis.
Nenek : Sinta kenapa? Sinta sedih karna putus sama Rama? Nenek nggak maksa kamu kok Sin. Kalau kamu masih mau pacaran sama Rama, itu terserah kamu. Nenek cuma ngasih nasehat aja.

Aku cuma diam dan nggak jawab. Aku tetap nangis dan meluk nenek. Malam itu akhirnya aku tidur dalam pelukan nenek. Keesokannya aku check hp dan udah banyaaaak bgt missed call dari Rama. Dia sms juga ngajak ketemuan tapi aku cuekin aja, aku nggak bisa balas sms dia. Seharian aku cuekin dia, aku nggak angkat telponnya. Dia sms ngajak baikan tapi aku cuma jawab nggak bisa tanpa ngasih alasan. Keesokan harinya lagi dia sms mohon ngajak ketemuan di warnet biasa kami kunjungi. kami sering ke warnet itu buat ngerjain tugas bareng, sekedar online dan kadang sekalian malam mingguan juga emoticon-Big Grin
Akhirnya aku mau ketemuan sama Rama. Aku nggak tega mutusin dia gitu aja tanpa ngasih alasan jelas. Aku langsung meluncur ke warnet pake motor. Disana aku liat rama di depan kompi yang letaknya agak pojokan. Aku sedikit gugup karna harus ngomong langsung sama dia. Pas aku samperin si Rama keliatan lemes banget. Akhirnya aku ngomong sama dia. Dia bilang nggak mau putus dan ngajak baikan, tapi aku bilang aku nggak bisa. Dia bilang sayang banget sama aku daaaaan aku nggak nyangka banget karna saat itu Rama nangis. Ya, dia nangis! selama satu tahun waktu itu aku jadian sama dia tapi aku nggak pernah sekalipun liat dia nangis. Dia bukan tipe cowok yang cengeng kayak mantan aku si Mas Bara. kalau mas Bara mah berantem dikit terus kalau aku bilang putus dia langsung nangis emoticon-Cape d... (S)

Karna Rama nangis aku jadi ikut nangis. Maklum gan/sis, aku mah paling nggak tega liat orang nangis, pasti ikutan nagis juga emoticon-Malu (S) Dia nanyain alasan kenapa tiba-tiba aku ngajak putus dan aku ceritain alasannya karna Ayah dan nenek nggak suka sama dia.Rama mohon-mohon sama aku buat baikan. Aku bilang nggak bisa tapi dia tetap maksa ngajak baikan karna dia bilang dia nggak bisa kalau nggak ada aku. Jujur Rama anaknya emang manja sama aku, tapi bukan manja yg kelakuannya kayak anak kecil. Dia itu apa-apa aku yang suka ngurusin, contohnya kayak : kalau mau ngisi KRS, validasi KRS, ngurus tetek bengek masalah kuliah, aku yang bantuin. Diri dia sendiri kadang aku juga yang bantu ngurusin, kayak potongin kuku dia, bersihin telinga dia, paksa dia buat pangkas rambut, malah kadang aku yang nemenin dia pangkas rambut. Parahnya sebelum dia pacaran sama aku, dia itu suka malas keramas, dia cuek banget sama diri dia sendiri. Jadinya aku yang musti tiap hari ingetin dia keramas emoticon-Ngakak (S) Terus dia sering minta aku masak utk dia. Yaaa gitu deh gan/sis. Alasan lainnya karna dia bilang dia sayang banget sama aku dan dia nggak pernah sesayang itu sama cewek. Rama emang seumur itu baru dua kali pacaran. Pacarnya yang pertama dulu temen sekelasnya waktu SMA dan mereka cuma 2 minggu pacaran dan kayaknya pacar pertamanya itu kurang berkesan bagi dia. Nah, sama aku dia udah ngelewatin banyak banget moment, bahkan dia ngaku kalau ciuman sama aku di rumah sakit dulu itu First kiss nya dia emoticon-Malu (S)
Saat itu aku nggak bilang kalau kami balikan, aku cuma bilang kalau kita tetap bisa temenan dan jalan kaya biasanya. Padahal kalau udah jalan kayak biasanya itu bukan temenan namanya emoticon-Ngakak (S)

Waktu berlalu, hubungan kami juga udah kembali seperti semula walaupun nggak ada kata balikan dari aku. Suatu hari kami makan di tempat biasa kami nongkrong. Pas lagi asyik-asyik ngobrol, Rama ngecheck HP aku. Kami emang udah biasa sih saling nge-check2 HP. Nah, pas dia lagi nge-check HP aku dia langsung nanya pertanyaan yang langsung buat aku gugup...
BERSAMBUNG... 87
Quote:


tuh gan udah aku update. Selamat membaca emoticon-Smilie
Quote:


Sedih bngt ane baca kuot an diatas..
Sedemikian lemahnya kah mental cowo..?!?!

Lah gimana bisa jd kepala keluarga kl mentalnya begitu..?!?

Ato biasanya modus doank biar gak diputusin.. ?!? emoticon-Bingung (S)
Quote:


kok ga update lg gan
Part 4

Pas lagi nge-check HP aku Rama tiba-tiba nanya sesuatu yang bikin aku kaget.
Rama : Ini Farid siapa?
Aku baru inget kalau kontak BBMku aku bikin jadi beberapa kategori, yaitu : Familly, Friends, Unknown, dan my Ex (ini buatnya juga iseng Gan/sis). Nah, kebetulan si Farid ada di kategori kontak my ex. Awalnya aku harus bingung harus jawab apa. Akhirnya aku memilih untuk jujur sama Rama.

Aku : Aku mau jujur sama kamu sayang. Tapi kalau aku cerita kamu jangan marah ya?
Rama : Iya, cerita aja gapapa.
Aku : Sebenarnya waktu awal-awal kita jadian dulu aku pernah selingkuh. Namanya Farid, dia temen SD aku. Tapi sumpah aku nggak bener-bener sayang kok sama dia. Aku selingkuh karna waktu awal-awal kita jadian itu kamu tuh cuek banget, kamu nggak perhatian sama aku. Makanya waktu aku pergi lebaran ke **** (nama kampung aku) dulu aku ketemuan sama dia, terus dia nembak aku dan aku terima aja. Kamu marah ya?
Rama : Nggak kok sayang. Ada lagi yang kamu sembunyiin dari aku? Cerita aja, aku mau dengar emoticon-Smilie
Aku : Nggak ada sayang. Kamu jangan marah ya.
Rama : Iya sayang, jangan ulangi lagi ya (sambil ngelus-ngelus kepala aku emoticon-Malu (S) )

Aku bersyukur banget Rama nggak marah. Hemmm, semakin hari aku jadi semakin sayang sama Rama. Dia makin perhatian, sabar banget, kalau aku marah dia selalu berusaha nggak marah balik, pokoknya sifatnya itu bikin aku tambah nyaman sama Rama emoticon-Kiss

***

Hari itu aku iseng buka Facebook, aku lihat kotak disebelah kanan layar. Disana tercantum nama-nama teman Facebook-ku yang sedang online. Tiba-tiba mata aku langsung tertuju sama satu nama Gino Putra (nama samaran). Langsung saja aku teringat dengan kejadian 3 tahun yang lalu waktu aku masih SMA...
BERSAMBUNG...
Diubah oleh pinkueen
Quote:


Aku juga nggak tau gan. Aku rasa itu cuma modus aja karna dia nggak mau pisah sama aku. Yang aku tau dia itu kuat tapi manja. Semoga tetap berminat untuk membaca cerita selanjutnya ya gan emoticon-Smilie

Quote:


Itu baru aku update gan. Selamat membaca emoticon-Blue Guy Peace
kasih semangat bwt sis nya ni biar update lagii.. emoticon-Smilie
Ganbatte
Diubah oleh lotre777
Nenda dulu!
Part 5

Sekitar 3,5 tahun sebelumnya...
Awalnya aku nggak pernah komunikasi sama sekali sama Gino, aku cuma tau dia itu pun karna kami satu sekolah. Kami satu angkatan tapi beda kelas.Pertama kali aku bicara langsung sama dia pas di parkiran sekolah. Parkiran itu pas banget di depan kelas Gino. Waktu itu aku lagi plenga plongo nyariin temen dan kebetulan Gino dan temennya lagi duduk-duduk di depan kelas. Ngeliat aku yang lagi kebingungan nggak jelas gitu Gino langsung nyeletuk.
Gino : Nyariin apa?
Aku : *kaget* Ha? lagi nyari orang ni.
Gino : Oooh. Jangan plenga plongo aja. Liat jalan, nanti kesandung *terus dia ketawa sama temennya*
Aku : emoticon-Malu (S)
Waktu itu entah kenapa aku jadi deg-degan karna untuk yang pertama kalinya kami ngomong secara langsung, padahal sebelum-sebelumnya sapa-sapaan pun nggak pernah walaupun kami satu angkatan. Aaaah, aku mah orangnya emang cepet banget kegeeran.

***

Setelah kejadian di parkiran aku nggak pernah lagi pas-pasan sama dia atau pun sapa-sapaan. Sampe pada suatu hari pas kami lagi liburan sekolah, aku mintain no HP ketua kelasnya si Gino sama temen aku karna waktu itu aku ada perlu sama ketua kelasnya buat nanyain sesuatu (Tapi aku udah lupa waktu itu mau nanyain apaan, yang jelas berhubungan sama sekolah). Aku coba hubungi ketua kelasnya tapi nggak diangkat, akhirnya temen aku ngasih no nya si Gino.Aku coba telpon nomer si Gino untuk pertama kalinya dengan perasaan yang sedikit gugup. Aku juga nggak ngerti kenapa aku gugup.
Tuuuut...tuuut...
Gino : Halo
Aku : Halo Assalamu'alaikum. Ini Gino?
Gino : Wa'alaikumsalam. Iya betul. Ini siapa ya?
Aku : Ini Sinta kelas 2 IPS 4.
Gini : Oh iya. Kenapa?
Akhirnya aku ngobrol sebentar sama Gino dan setelah itu telponpun mati. Malamnya tiba-tiba ada sms masuk. Aku kaget, seneng, deg-degan bercampur aduk karna ternyata yang sms itu dari Gino.
Gino : Hai
Aku : Hai emoticon-Smilie
Gino : Kamu lagi ngapain?
Aku : Lagi duduk-duduk aja. Kamu lagi ngapain?
Gino : Lagi bales sms kamu emoticon-Big Grin
Aku : Oh iya, kamu tau kan aku Sinta yang mana?
Gino : Tau kok, Sinta yang pake motor Ar*shi warna ungu kan? Kenapa emangnya?
Aku : Oooh, nggak kenapa-napa. Aku mau mastiin aja, soalnya kan anak IPS 4 yang namanya Sinta ada 2. Terus kamu kok tau aku Sinta yang pake motor Ar*shi ungu?
Gino : Hahaha ya tau ajalah pokoknya emoticon-Big Grin
Akhirnya malam itu kami smsan sampai larut malam.

***

Setelah itu kami jadi sering banget smsan, tiap hari dia sms aku dan aku pun selalu nunggu-nunggu sms dari dia. Waktu itu sebenarnya aku masih pacaran sama Mas Bara, tapi entah kenapa aku mulai suka sama Gino. Suatu hari Gino nanya aku udah punya pacar atau belum dan aku jawab aja belum, Terus dia bilang "Kalau gitu kita bisa dong jalanin hubungan yang lebih serius lagi?". Nah, disini aku nggak tau maksud dia apa. Apa dia waktu itu nembak aku atau dia cuma pengen hubungan kami lebih dekat lagi sebagai sahabat.
Di sekolah pun kami tetep rajin sms an, bahkan saat lagi belajar di kelas aku sempetin buat sms an sama dia. di sekolah aku juga sering ngajakin dia ke kantin bareng pas jam istirahat. Temen-temen sekolah akhirnya pada tau kalau kami dekat, sampai suatu hari ada salah seorang temen aku (Sebut saja Eci) yang nanya.

Eci: Sin, kamu pacaran ya sama Gino?
Aku : Ha? nggak kok emoticon-Malu (S) kata siapa? *aku jawab sambil ketawa, karna takut ketahuan*
Eci : Udah, kamu jujur aja sama aku. Hampir semua teman-teman kita udah pada tau kok. Oya, setau aku kamu udah punya pacar kan? Aku harap kamu nggak permainin perasaan Gino. Kalau kamu udah punya pacar sebaiknya kamu jauhin Gino.
Waktu itu aku cuma bisa diam. Aku sebenarnya juga nggak tega boongin Gino, tapi entah kenapa aku udah terlanjur suka beneran sama dia.

Hari-hari selanjutnya kami tetap smsan seperti biasa, sampai suatu hari Gino nggak ada sms aku. Aku gengsi buat mulai sms dia duluan, aku coba tunggu sampai 2 hari dan dia tetap nggak sms juga. Akhirnya aku beraniin buat sms dia duluan dan dia jawab sms aku dingin banget nggak kaya biasanya. Aku tanyain dia kenapa dan dia jawab kalau dia nggak kenapa-kenapa. Setelah itu kami nggak pernah komunikasi lagi. Di sekolah kami kayak orang yang nggak pernah kenal. Aku waktu itu sebenarnya masih berharap bisa deket sama Gino karna aku ngerasa nyaman sama dia. Dia orangnya humoris dan sering bikin aku ketawa. Setiap hari di sekolah aku sering pura-pura pergi ke uks, padahal aku sengaja alasan biar bisa lewat di depan kelasnya. Beberapa bulan setelah itu aku dengar kabar kalau Gino pacaran sama junior kami di sekolah. Aku sih udah nggak cemburu lagi, karna aku juga udah nggak ada perasaan apa-apa sama dia.

***

Balik lagi ke cerita awal...

Aku beraniin diri buat nge-chat Gino.
Aku : Hai
Gino : Hai Sinta
Aku : Iiih, sombong banget sekarang.
Gino : Ah, nggak kok. Minta nomor kamu
Aku : 08**********. Kamu gimana kuliahnya?
Gino :Lancar kok. Kamu gimana?
Setelah itu kami chat beberapa saat dan tiba-tiba ada sms masuk ke HP aku...
BERSAMBUNG...
Halaman 1 dari 4


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di