alexa-tracking

Terbanglah, Kota Ini Telah Mati

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/553ba4670d8b46d0448b456b/terbanglah-kota-ini-telah-mati
Terbanglah, Kota Ini Telah Mati
Terbanglah, Kota Ini Telah Mati

Halo para penghuni SFTH. Gue newbie disini. Gue udah lama jadi silent reader disini nih, maapin yak. Banyak sekali cerita disini yang jadi inspirasi gue buat nulis. Gue juga punya pengalaman yang menurut gue layak buat gue tulis disini. Tanpa meninggalkan rasa hormat gue buat kang naufal, mbak vanya, mas baskoro, bang jeki dan mbak mutya yang udah jadi inspirasi gue buat nulis disini setelah baca semua cerita mereka. Setelah gue baca cerita mereka semua, ada satu benang merah yang sama dengan cerita gue.


Ini murni kisah nyata kehidupan yang udah gue alami sampe sekarang. Untuk nama dan tempat, semuanya gue samarin yak.
Perkenalan dirinya ntar aja ya pas cerita, gue masih gak paham mau nampilin apa aja di halaman pertama hehe.


Gue kasih lagu pembuka dulu aja ya, lagu yang paling gue seneng, mungkin sampe kapanpun.
Spoiler for Kota Mati by Peterpan:

Prolog

Dua jam lebih gue nunggu di workshop kampus buat asistensi skripsi dengan dosbing (dosen pembimbing) dan belom ada tanda tanda bahwa tuh dosen free. akhirnya gue memutuskan untuk pulang kerumah. ya, gue adalah mahasiswa semester akhir yang lagi sibuk sibuknya skripsi. mungkin buat temen temen disini yang udah skripsi taulah ya gimana freak-nya skripsi ini. seakan akan dunia juga berkonspirasi buat nyusahin kita. hahaha

Nama gue Ivan, Ivan Firmansyah. Gue lahir disebuah kota yang indah menurut gue. dan bayak orang yang mengamini itu. gue lahir dari rahim ibunda gue 22 tahun yang lalu. gue anak ke empat dari empat bersaudara. perbedaan umur gue dari kakak gue yg ke-3 tuh 14 tahun. jadi dulu gue diledek sama kakak2 gue anak angkatemoticon-Frown

kehidupan kecil gue normal seperti anak-anak pada umumnya. sekolah-main-sekolah-main, gitu aja terus. gak ada yang perlu dipikirin selain dua kepentingan itu. gue rindu masa kecil, sangat.

gue akan mulai cerita semuanya dari saat gue duduk dibangku sekolah menengah pertama. betapa sebuah pertemuan yang gue yakini merubah karakter dan attitude gue hingga sekarang.

Spoiler for Sound:

First Time

Hari pertama menggunakan seragam putih-biru. ada rasa excited di dalam diri gue yang akhirnya menggunakan celana biru. perjuangan 6 tahun sekolah dasar rasanya telah terbayar hahaha. gue masuk di salah satu SMP favorit di kota kelahiran gue. hari pertama gue masuk saat pembagian kelas. ternyata gue masuk dikelas 7B. gue pun berkenalan dengan temen temen dikelas ini. nothing special. pikiran gue waktu itu belom melulu cewek. jadi gue santai aja ngadapin temen-temen baru gue ini yang gue rasa lumayan cantik-cantik ceweknya. gue punya temen baru namanya rian. rian ini aslinya dari semarang yang pindah ke sekolah gue karna ikut orang tuanya kerja disini. logatnya medok banget (gak bermaksud sara ya teman teman, maaf jika saya menyinggung). bukan hanya gue yang merasa aneh, semua temen temen gue juga ngrasain hal yang sama. gue ngrasa cocok aja sama si rian ini, orangnya lucu. kalo apa apa ngomong "anu anu" hahaha. but, he is my best friend until now.

suasana kelas rame banget, mungkin efek baru pertama ketemu temen baru kali ya jadi pada kenalan semua. ngobrol sana sini. dan gak lama kemudian datang 3 orang kakak kelas.

"perhatian adek-adek semuanya, bisa diem dulu", pintu kemudian ditutup oleh salah satu kakak kelas yang cowok.

"pertama, kenalin dulu. nama kakak dina, yang ini kak lia, dan yang ini bang falah. kami kelas tiga"

"besok saatnya masa orientasi sekolah, jadi kakak harap adek-adek bisa membawa barang yang akan kakak tulis di papan tulis", kata dina.

jujur aja gue gak tau apa itu MOS, jadi gue catet barang2 yang harus dibawa besok. kak lia yang nulis di papan tulis. kalo gue gambarin nih kakak kelas, dina itu biasa aja wajahnya, mukanya khas daerah gue. bang falah juga biasa, dia ketua osis di smp gue. kalo lia ini baru gue bilang cantik. tinggi, putih, rambutnya lurus terurai, badannya juga langsing. yang spesial itu matanya, gila indah banget kalo bisa gue bilang. gue ngomong ke rian soal kak lia, dan dia juga nganggukin tanda setuju kalo kak lia itu cantik. "sayangnya dia udah kelas tiga, jadi hanya tinggal setahun gue bisa ketemu kak lia tiap hari", pikir gue menerawang.



Kak lia, gue harap lo gak lulus sekolah tahun depan. hehehe


Quote:
KASKUS Ads
image-url-apps
ikut mejeng di pejwan gan hehe emoticon-Big Grin
salan kenal and keep nulis ya emoticon-Smilie

emoticon-Ngacir emoticon-Ngacir balik ke goa

That's Why

hari selasa, hari pertama MOS dimulai. setelah sekarang gue tau MOS itu apa. ternyata di SMP gue mos nya cuma perkenalan sekolah aja kok. gak ada main bentak-bentak apalagi fisik. kalo di-fisik-in sama lia sih gue mau heheemoticon-Ngakak (S)
barang barang semua udah lengkap gue bawa. bukan yang macemmacem kok. cuma disuruh bawa snack buat kita makan sendiri. baju olahraga, buku tulis kosong satu, sama name tag. gue dateng waktu itu jam 8 pagi. jadi gue datang telat sejam hehe sengaja sih gue pikir juga gak penting amat ni acara. walhasil pas masuk kelas gue dipelototin sama semua temen sekelas dan ketiga kakak kelas gue.

"Kok baru masuk? Kenapa telat dek? Udah jam berapa sekarang ini?", dina nyerocos

"Maafin saya kak", balas gue pelan

gue sengaja gak jawab pertanyaan2 kak dina. kalo gue jawab semuanya bakalan timbul pertanyaan baru lagi emoticon-Big Grin

gue disuruh perkenalan saat itu sama kak dina sebagai hukuman. yah gue perkenalan aja kayak biasa didepan kelas.

"Halo teman-teman, nama saya ivan firmansyah, panggil saja ivan"

"yang lainnya dek, masa segitu doang", bang falah ngajakin berantem haha

"saya sekolah di SD xx, hobi saya main gitar dan main bola", lanjut gue

oh iya gue dulu kelas 1 smp udah bisa main gitar gan. soalnya basic dari abang gue juga suka musik, jadi dari kelas empat SD gue belajar gitar.

"yang bener bisa main gitar?, coba tes dulu beneran bisa atau nge-jreng doang" sahut Liaemoticon-Genit

gila bro gilaaa, lia ngomong ke gue. haha seakan akan anak MP waktu itu udah tau cinta hahaha. pas dia nanya kaya gitu gue masih diem. gak lama dia bilang lagi "coba main van", itu rasanya seakan ada energi positif yang datang lewat paru paru gue, nembus daging, kemudian ke hati gue emoticon-Ngakak (S) hahahaha (lebay dikit bolehlah hahaha).
entah waktu itu gue lupa siapa yang bawa gitar, kebetulan tuh gitar udah ada di pegang bang falah. rupanya gue tau dari rian kalo gitar itu punya sekolah. ya sekolah gue cukup asik dibidang musik. semua fasilitas disediakan. gitar ada 20an di gudang musik sekolah gue. pas juga hari itu kita belajar nyanyi MARS SMP gue. makanya tuh gitar ada dikelas.

lnjut ke cerita..

jujur aja pas lia ngomong kaya gitu, tubuh gue seakan gerak sendiri buat ngambil gitar yg dipegang bang falah. pas gue ngambil gitarnya. kak lia juga berbaik hati ngambilin gue kursi, dan naruh tas gue ke meja. pas gue duduk, gue mikir mau bawain lagu apa. dan akhirnya gue bawain lagu yang paling sering dan paling fasih buat gue mainin dengan abg gue dirumah: That's Why (you go away) - MLTR


Just for you, lia


Quote:






Quote:


silahkan gan emoticon-Big Grin ngopi dulu kita "buuu, Kopinya dua plus gorengannya enam" hahaha
salam kenal gan, siip

image-url-apps
Pekiwan emoticon-Big Grin
image-url-apps
SR turun gunung sambil diriin tenda
Update terus bro
jaaah, si jeki d sebut2...
ahhh bakalan susah hidup lw bang kalo prakata nya ada nama dia.



si jeki muga aja kgag baca *clingak clinguk* emoticon-Bingung (S)

What does the paper mean?

image-url-apps
Gue mainin tuh lagu sampe selesai. Yang bikin gue ketawa kalo lagi ngingat itu ya reaksi temen sekelas. Pada diam gitu. Hahaha. Heran kali ya mereka gue udah bisa main gitar padahal jari jari masih pendek emoticon-Ngakak
Pas reff terakhir samar samae gue denger kak lia ikutan nyanyi. Makin tambah semangat aja gue mainnya. Kalo bisa satu album MLTR haha

Kalo soal suara, hmm kalo gue bilang bagus ntar gue muji diri sendiri dong. Hahaha. Dulu gue pernah juara lomba adzan tingkat sekolah dasar di kota gue. Taulah kan adzan itu gimana. Nah bisa dinilai deh dari situ hehe

"yeeee..." prok prok, sekelas ricuh (yaelaah ricuh)

"pinter ya mainnya", kak dina bersuara

Gue balikin gitarnya ke bang falah, dia cuma ngasi jempol ke gue sambil senyum. Gue rasa gue berhasil ngehibur tuh trio maut. Hahaha

Dan lo tau gimana ekspresi kak lia. Di senyum maniss banget ke gue pas gue balikn gitar ke bang falah. Gue cuma pura pura gak mandangin dia, dan gue berlalu buat duduk ke kursi gue. Waktu gue duduk, gue agak ngelirik dikit ke kak lia ternyata dia lagi mandangin gue. Sumpe gan gue agak salting digituin hehe.


Ngomongin soal musik, gue lumayan ababil seleranya. Gue bisa suka swing jazz dan metal secara bersamaan. Gue gak punya kepribadian kalo soal genre musik. Gue seneng peterpan, tapi disatu sisi gue suka maliq & d'essentials dan burgerkill. Ntar di part selanjutnya gue critain gimana gue ikut jazzy night dan festival metal. Aneh kan pasti

Kalo barat sih gue suka alterbridge, stevie wonder, buble, as i lay dying, goo goo dolls dll. Banyak deh ntar gue sharing.











Skip skip ke cerita

Jam 10 pas waktunya kami pulang hari itu. Segera gue rapihin tas gue seisinya. Dan gak lupa juga buat berdoa sebelum pulang. Pas udah boleh disuruh pulang oleh trio maut, ya otomatis gue paling semangatlah hahaha.

Gue langsung ke parkiran buat ngambil tiger gue. Bukan motor loh ya. Tapi sepeda hahaha. Sepeda hadiah pas lulus SD. Pas gue lagi ngebuka kunci sepeda, gue rasa ada yang narik narik tas gue. Gue gak langsung ngeliat siapa yang narik narikin tas gue sampe kunci sepeda gue kebuka.

Pas gue liat kebelakang, gue ngeliat...


Lia.. Dia nyodorin kertas yang terlipat rapi
image-url-apps
Quote:


Silahken emoticon-Big Grin
image-url-apps
Quote:


Siip sekalian kopinya gan emoticon-Big Grin
Pantengin aja gan
image-url-apps
Quote:


Hahaha. Kasian ya bang jek dibawa bawa. Gak apalah bro biar bang jeki seneng emoticon-Big Grin
image-url-apps
Wah cerita baruuu yaahh..ikutan bangun kontrakan yaaa gaann...rajin updatee yaa gann
image-url-apps
Quote:


Hehe silahken gan. Jangan lupa dipagerin kontrakannya. Maklum tetangga resek haha
image-url-apps
Yah Roma kalah emoticon-Sorry

I know what the paper mean

image-url-apps
"nih buat kamu van, kakak duluan ya daah"

Gue bengong sebengongnya

Kertas itu gak langsung gue baca, gue masukin ke saku celana. Trus gue ngeloyor aja pergi.
Rumah gue gak terlalu jauh dari sekolah, 10 menitan sampe. Sesampainya dirumah gue langsung ganti baju, makan terus main gitat dirumah. Kebetulan waktu itu gue lagi seneng senengnya dapet gitar baru dari bokap gue hehe jadi pas liburan sekolah, kalo gak lagi apa-apa gue main gitat dirumah. Gitar yang dibeliin bokap itu gitar elektrik. Makanya gue seneng banget. Fender stratocaster plus sound marshall yang kecil. Tiap hari gue mainin. Gue gak pernah mainin lagu metal pake gitar elektrik. Gegara gitar elektrik ini juga gue jadi suka metal. Gue ingat kata temen gue dulu "percuma lo punya gitar bagus tapi nggak mainin distorsi". Makanya gue mulai mencari cari referensi lagu keras dari abang gue. Abang gue ngefans banget sama dream theater. Gue sempat belajar dulu lagu Forsaken, tapi gak butuh waktu berapa lama gue udah bisa mainin full. Abang gue bilang kalo lo mau ngelatih finger skill, mainin lagu metal, tapi jangan progressive. Abang gue ngasihin nama burgerkill buat referensi. Akhirnya gue minta beliin kasetnya sama bokap. Dan gue dapet albumnya burgerkill yang Berkarat. Dari situ gue mulai suka sama burgerkill. Tiga titik hitam sama terlilit asa favorit gue.

Pas gue main gitar dikamar, gue lupa baca kertas yg dikasi kak lia tadi. Langsung gue lari nyari celana olahraga gue. Soalnya kertasnya gue simpan disitu. Takut kebaca nyokap gue hehehe.

Pas gue buka isi kertasnya, ada tulisan..


"to ivan : 0852xxxxxxxx, nEh nM0r hap3 Q. By lia"


Hahaha alay banget ya dulu. Ngakak gue kalo ngingat itu. Kelebihan gaull haha. Kalo bisa gue bales suratnya saat itu juga, mau gue bilang..


buAdd apha ni3ch, thAnKs eaa


emoticon-Ngakak






Lia, begitu alay kah dirimu ini

image-url-apps
Yg penting pekiwan emoticon-Big Grin
image-url-apps
wahh lia udah naruh hati tuh gan emoticon-Big Grin
siikaat miriingg emoticon-Metal:

btw cerita baru nih emoticon-Big Grin
izin nenda ya van emoticon-Big Grin

emoticon-Paw
DidiMzifc
image-url-apps
Quote:


Iya gan, naruh jantung juga hehe
Silahkan emoticon-Big Grin
×