alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Senandung Tarian Jemari
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/553a405fa2c06e634d8b4568/senandung-tarian-jemari

Senandung Tarian Jemari

Citra berusaha mempercepat langkah kakinya menuju jalan raya. Sesekali wanita berkacamata itu melihat ke arlojinya untuk memastikan ia tidak terlalu terlambat. Untung saja, sesampai di jalan raya angkot langsung menghampirinya jadi ia tidak perlu menunggu dan itu sangat menghemat waktunya.

Sore itu jalanan sedikit padat karna bertepatan dengan jam pulang kantor, angkot yang membawa citra pun tak luput dari kemacetan.

“Ga, dosen udah masuk blom?” tanya Citra ke Jingga melalui sms.

Drrrrtttt drrtt

“blom, buruan makanya...!!! ntar lo ga dapet absen lagi..” balesan sms Jingga ngebuat Citra sedikit takut, karna dosen matakuliah Mekanika Tanah ini dikenal sebagai dosen yang disiplin waktu walaupun diluar kelas dosen ini sangat dekat dengan mahasiswanya ia tidak segan-segan mengusir atau mengkosongkan absen mahasiswa yang terlambat mata kuliahnya.

Citra menengok arlojinya, waktunya hanya tersisa 15 menit lagi sedangkan dengan keadaan macet begini ia akan sampai dikampus sekitar 20-25 menit. Tanpa pikir panjang citra langsung turun dari angkot dan membayar ongkos, ia langsung berlari menuju kampusnya dengan sekuat tenaga yang tersisa.

*************


Citra sampai di gerbang kampus, ia benar-benar tidak menghiraukan pandangan orang-orang yang aneh melihat seorang cewek berlari menggunakan wedges setinggi 7 CM.

Didepan kelas, citra sampai hanya berselisih waktu 1 menit dengan pak edy. ia mengatur nafasnya sebelum masuk kelas.

“permisi pak..” ucap citra sambil mengetok pintu.

“aduuuhh jengcit, maaf yaa saya terlalu cepat sedikit masuknya.” Ucap pak Edi yang baru saja selesai mengambil absen.

“maaf pak, tadi angkotnyaa....”

“iyaa iyaaa saya tau, macetkan? Atau ngetem terlalu lama?” potong pak Edy dengan membeberkan alasan klasik yang biasa diutarakan mahasiswanya.

“tapi ini beneran macet loh pak.”Citra mulai memelas.

“yasudah, ini yang terakhir. Absen kamu udah 3 kali bolong hanya karna telat. Sekali lagi telat kelar hidup lo.”ucap pak Edy sembari tersenyum sinis.

“makasih pak.” Citra mengambil tepat duduk dipojok disebelah Jingga.

“parah lo, telat mulu..”bisik Jingga.

“asli, gw ketiduran. Gara-gara tugas teknologi beton sialan, gw harus begadang ampe jam 7. Jadi gw kebablasan tidur..”keluh Citra ke Jingga.

“ehhhmmm, jengcit, enak banget ngobrolnya. Udah telat ngobrol pula, kamu pindah duduk ke samping firman. Biar ngobrolnya dilanjut ntar.” Tegur pak Edy, Wajah putih Citra langsung memerah menahan malu.

**********


Kelas pak Edy sore itu benar-benar terasa lama oleh citra, melawan kantuk, duduk disamping firman, dan shock terapi yang diberikan pak Edy disela kuliahnya benar-benar kombinasi komplit untuk membuat lelah sore itu. Citra hanya memasang tampang serius, sok tau dan pura-pura ngerti untuk menghindari pertanyaan mendadak dari pak Edy, karna sedikit saja lengah pak Edy bisa saja tiba-tiba memberikan pertanyaan yang membuatnya tak berkutik. Tetapi itu hanya bertahan sebentar, baru saja setengah jam perkuliahan dimulai, pikiran Citra sudah melayang dan ia larut dalam lamunannya.

“baiklah sampai jumpa minggu depan. Dan tugas kelompok di kumpul minggu depan” ucap pak edy sebelum keluar dari kelas.

“haaah tugas kelompok? Kook gw ga ngeeh sih.? Aduuh mampus..” ucap Citra yang baru tersadar dari lamunannya.

“kuliah yang bener, jangan ngelamun mulu. Musibah gw sekelompok ama lo.” Celetuk Firman sambil membereskan bukunya.

“haaah gw ga ngelamun......”Citra ngebela dirinya..

“nih, tulis disini, nomer lo, email, dan pin bb. Biar gw gampang ngehubungin lo.” Firman memberikan secarik kertas ke meja citra.

“..............................”

“gw ga mau tugas kelompok lo terima kelar, lo juga harus ikut ngerjainnya.” Ucap Firman dingin.

Citra meraih kertas tadi, ia menuliskan apa yang disuruh Firman dengan helaan nafas panjang pertanda pasrah.

“ntar gw hubungin lo.”ucap Firman dengan ekspresi datar dan berlalu meninggalkan Citra.

Citra membenamkan wajahnya ketumpukan buku yang berjejer dimejanya.

“siaal........................”keluhnya pada diri sendiri.

Satu persatu mahasiswa meninggalkan kelas. Sekarang hanya tinggal Citra dan Jingga yang masih berleha dikelas itu.

“ahhh gw kok bisa satu kelompok ama orang ituuuu” gerutu Citra ke Jingga.

“yaaa, absen lo sih deketan ama dia. lagian beruntung lah elo sekelompok ama dia. secara semester 1 kemaren IP nya nyaris sempurna 3,98 coba.. pinter kan?” jelas Jingga.

“ahh gw nggak perhatiin tuh IP orang sekelas, yang penting IP gw ga jeblok aja udah.. dan gimana beruntungnya? Dia itu susah banget diajak ngomong. Pas ujian aja kemaren dia pura-pura budek gw panggil.”

“yaa tu orang kayaknya introvert laah.. udah yook udah hampir magrib, horor nih kelas lama-lama..”
Tanpa ngejawab citra langsung berdiri dan meninggalkan kelas..
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

BBB (BASA-BASI-BUSUK)

selamat malem, penghuni SFTH dimana pun kalian berada. ijinkan ane yang hanya seorang penulis GADUNGAN untuk sedikit menulis kisah dimari.. emoticon-Smilie

sebut saja ane Yuki.. buat beberapa orang, kalo mungkin masih inget emoticon-Cape d... (S) ane pernah nulis dimari tapi ga kelar emoticon-Hammer karna ada sesuatu permasalahan dengan salah satu tokoh.

sekarang, ane kembali lagi dengan kisah yang berbeda.. untuk cerita ini fiktif apa imajinasi a.k.a fiksi, trus tokohnya, dsb macem selut belut cerita ane ga bisa jawab diawala cerita, ane bakal ngejelasin cerita gaje ini nanti setelah cerita ini kelar.
jadi buat yang punya ilmu penasaran tingkat dewa, ane minta maaf..

buat rules, silahkan ikuti grand rules di SFTH tercinta ini..

jika ada yang salah dan janggal saya mohon maaf.. ane ga bakal ngemis cendol, rate apa segala macem. jika cerita ane layak buat di cendol dan rate alhamdulillah.. tapi kalo ga yaaaa berarti ane mesti banyak terima kritikan dari reader disini..

lebih dan kurang saya mohon maaf lagi (udah kayak lebaran aja lo yuk emoticon-Hammer emoticon-Mad (S))

demikian BBB ini ane tutup dengan ^^sekian^^



INDEX :
PART 1
BBB (BASA-BASI-BUSUK)
PART 2
PART 3
PART 4
Diubah oleh browniscone
kayaknya menarik nih cerita.. emoticon-Big Grin

kayak di kampus gue aja absen 3 kali kelar hidupnya.. emoticon-Ngakak

PART 2

Citra baru saja tiba di kost-annya sekitar 8 lewat karna kost dan kampusnya berjarak cukup jauh. Citra lebih memilih kost yang berada di pusat kota, agar akses kemana pun lebih dekat menurutnya.

Gadis berambut sebahu itu menghidupkan kipas angin untuk meredam panas udara dari luar. Ia ngecharge hpnya yang dari kampus tadi udah mati karna lobet. Ketika hpnya dihidupkan.. ada beberapa getar tanda pesan masuk..

“ini gw, save ya. Kapan lo punya waktu?” isi sms yang kemungkinan berasal dari Firman

“ini siapa?” bales Citra pura-pura ga tau.

“gw.” Isi balesan itu singkat.

Citra memilih ga ngebales sms itu lagi, karna ia bisa menduga yang ngesms itu adalah Firman.

Drrrttt drttt hp citra kembali bergetar..

“kapan?” ternyata sms dari orang yang sama.

“terserah lo..” bales citra ogah-ogahan.

“oke, sabtu jam 10 pagi, di kost gw.”

Citra tidak menghiraukan sms itu lagi. Ia merebahkan tubuhnya kekasur empuk dan matanya mulai merasakan ngantuk kembali.

*********************


hari sabtu itu, Citra bangun lebih pagi dari biasanya. tepat pukul 9 pagi, ia sudah melangkah menuju kost Firman. Agak cepat 1 jam dari yang di janjikan. Citra lupa, kalau jam 11 siang ini ia ada latihan nari di gedung kesenian, latihan ini cukup penting baginya karna ini latihan terakhir dan menentukan ia lolos atau gugur mengikuti festival tari daerah tahun ini. tetapi disamping itu, tugas yang akan digarapnya bersama Firman tak kalah penting, Firman menegaskan ga akan membantu Citra kalo dia nggak ikut andil dalam tugas ini.
sekitar setengah jam, Citra sudah berada didepan kost yang ditempati oleh Firman. Untung kostan itu adalah kostan campuran, jadi Citra bisa masuk nyelonong kedalam tanpa harus permisi dulu.

Took.. tokk..

“assalamu’alaikum..”ucap Citra sembari mengetok pintu yang bertulis nomer 8, sesuai dengan alamat yang diberikan Firman.

“walaikumsalam..”sahut seseorang dari dalam kamar.

Firman dari kamar mandi langsung ngacir keluar sambil menggunakan handuknya..

“looh, baru jam setengah 10..”firman kaget yg datang ternyata Citra.”masuk.. gw mau make baju dulu.” Firman berlalu ke kamar mandi.
Ketika masuk, Citra disuguhi bau sabun yang menyeruak dari kamar mandi..

“hmmmm kamar lo, rapi, wangi jugaa.. “komentar Citra.

“lo kesini buat bikin tugas bukan jadi komentator kamar gue..”ucap Firman sinis.

“bentar Fir, ada sesuatu..”ucap Citra sedikit ragu.

“apaa??”

“jadi giniiii... hmmm... “

“udah ga usah basa basi, buruan..”

“gw mau pergi bentar boleh..?”

“jadi lo kesini ngapain? Baru dateng udah pergi lagi”sela Firman.

“hari ini gw lupa kalo gw ada latihan, dan latihan ini nentuin gue ikut acara festival apa nggak.. gw mau pergi latihan bentarrrr........ aaajjjjaaaaa..”ucap Citra menekankan dikata bentar.

“gausah kesini lo mending.”ucap Firman dingin. "gue bisa kerjain sendiri tanpa lo kok. tapi jangan harap nama lo masuk ke tugas."Lanjutnya.

“gw janji deh, jam 3 gw udah disini.. pliss Fir..”ucap Citra memelas.

“apa jaminan lo bakal balik?”

“hmmm ini, hp gw tinggalin.. kalo gw ga balik kesini, lo boleh ambil hp gw.”ucap Citra nyerahin hp yg baru beberapa lama ini ia beli dengan hasil menari.

“yaudah.. gw tunggu..” ucap Firman..

“okee, thanks Fir..”ucap Citra sambil ngacak rambut Firman.

******************************************


Firman sedikit canggung dengan perlakuan Citra yang tiba-tiba ngacak rambutnya, bukan karna kesal. Perlakuan itu seperti ngebuka luka lama yang udah terkubur. Ia teringat dengan seorang cewek yang seumuran dengannya, yang beberapa bulan ini memohon untuk balikan. Yaaa, diaTasya. Sekaligus cewek yang pernah menoreh luka dihati Firman.

Firman tak ingin berdiam diri, tanpa dibantu Citra, ia sudah menyelesaikan tugas itu hampir 80%. Ia berfikir untuk memanfaatkan tugas ini sebagai tameng atas masalahnya dengan Tasya.

Firman mencari sebuah nomer di contact hpnya, lalu menekan tombol call.

Tuuuttttt......... tuutttt....

“halo Fir, akhirnya kamu mau ngehubungin aku juga..” ucap seorang wanita diseberang telfon itu.

“hmmm,, gw minta maaf.. gw nelfon bukan buat nerima tawaran lo buat balik. Rasanya udah cukup Sya. Gw udah punya cewek, jadi lo ga perlu ngeganggu gw lagi dengan rengekan lo yang bikin gw pusing itu.” Jelas Firman panjang lebar.

“Fir, lo bohongkan? Tega lo?” ucap Tasya di barengin suara tangisannya yang benar-benar pilu.

“yaudah terserah lo kalo ga percaya. Malem ini, lo ke kost gw aja. Ntar gw ama dia mau pergi kencan.”jelas Firman tanpa pikir panjang.

“lo jahaaaat....”pekik Tasya, seraya mematiin sambungan telfon sepihak.

Firman sangat tau apa yang bakal dilakuin Tasya. Dia bakal pastiin kalo Firman benar-benar udah punya pacar. Sekarang yang perlu dia pikirkan, bagaimana cara ngomong ke Citra.


Quote:


WKWKWK jangan2 kita satu kampus emoticon-Kagets

silahkan menikmati kisah yang tak seberapa ini gan.. emoticon-Metal
Quote:



bisa jadi gan.. emoticon-Big Grin ciri kampus ane mah kalau kuliah pake kalung ID.. kalau agan ngerti berarti emang satu kampus.. emoticon-Ngakak

siapin kopi dulu biar makin enjoy baca cerita ini.

PART 3

Hari menunjukkan jam 3 sore, Firman mulai grasak grusuk menunggu Citra. Dia pengen Citra datang duluan dari Tasya, jadi dia bisa ngejelasin ke Citra. Firman langsung berlari kearah gerbang, ketika terdengar suara pagar kostnya dibuka.

“siaaal....” gerutu Firman dalam hati, setelah tau yang datang itu adalah Tasya.

“hai Fir.. “ucap tasya dengan senyuman yang menawan. Andai saja Tasya ga pernah selingkuh, mungkin senyuman itu akan menyenangkan hatinya. Namun keadaan sudah berbeda, Firman langsung meninggalkan Tasya menuju kamarnya dengan wajah kecewa.

“Fir, gw bawain makanan kesukaan lo nih. Kita makan berdua yaa..”ucap Tasya berusaha mengiringi jalan Firman.

Firman hanya diam tanpa ngejawab ajakan Tasya, sedangkan Tasya langsung ke dapur untuk ngambil piring dan gelas buat makan ayam rica-rica kesukaan Firman.

“gw tau, lo pasti blom makan.. gw ambilin nasinya yaa.” tawar Tasya. tetapi Firman hanya diam sambil memainkan hpnya..

“kemanaa sih Fitra...”keluh Firman dalam hati..

Tasya masih mengoceh, berusaha mengajak Firman ngobrol tapi Firman hanya menanggapi dingin sikap Tasya. Ayam rica-rica yang dihidangkan Tasya pun ga sedikit pun disentuh Firman..

Pagar kostan kembali berbunyi, menandakan ada seseorang yang masuk. Firman bergegas menuju pagar meninggalkan Tasya sendirian dikamar.

“Ciitttt.. lo harus bantu gw kalo mau nama lo gw masukin ke makalah kelompok..”ancam Firman setelah tau yang datang adalah Citra.

“apaan sih.. iyaa ini, makanya gw datang..” ucap Citra kaget.

“lo harus jadi pacar gw pura-puranya.. pliissss...”ucap Firman sambil mengandeng Citra..

“heeeh..”

“udah lo ikut gw kekamar.. kalo ga mau nilai mata kuliah ama pak Edy lo dapet E atau D” Ancam Firman lagi.

Citra yang masih binggung mengikuti Firman ke kamar. Dia hanya heran ngelihat seorang cewek sedang tidur-tiduran dengan enaknya di kasur Firman.

“looh ada tamu yaa?” ucap Citra kaget.

“iyaa nih, ada temen aku dateng tiba-tiba..”ucap Firman.

“ohhhh...” ucap Citra heran.

“ini pacar lo Fir?”selidik Tasya.

“iyaa, satu kelas ama gw.. udah, kalo ga ada lagi urusan pulang gih. Gw mau keluar ama pacar gw.. atau lu mau disini aja sendirian? Gw pulangnya larut.. “ucap Firman ngusir Tasya secara halus.

Tasya benar-benar ga terima dengan perlakuan Firman, langsung keluar tanpa kata-kata apapun. Dari raut wajahnya benar-benar kesal, ia menyenggol Citra dengan sengaja..

“ciiiihh, kelakuannya... siapa lo sih tuh..” omel Citra setelah Tasya keluar.

“orang gila.. tapi thanks yaa..”ucap Firman kembali dingin.

“nih, gw bawain gorengan..” tawar Citra.

“nyogok lu yaa.. udah telat 1 jam bawanya Cuma gorengan.”

“yaudah kalo lu ga mau.. mana sini hp gw..”

Firman nyerahin hp berwarna kuning itu ke Citra. Lalu suasana kembali hening.

“hmmm, ambilin piring gih buat naroh gorengannya, abis itu kita langsung ngerjain tugasnya.” perintah Citra.

“hmmm” Firman langsung berjalan kearah dapur.

“nih, tugasnya udah tinggal 20% lagi, hanya bagian kesimpulan terus bikin bagan.”ucap Firman setelah beberapa saat kembali dari dapur.

“looh kok lu kerjain sendiri?”tanya Citra heran.

“kan lu udah bantuin gw pura-pura jadi pacar. Jadi sekarang lu kerjain deh sisanya gue capek.”

“semena-mena ya lu ama gue. Gue lah lebih capek, pulang latihan kudu jalan kaki dari ujung gang sana, terus pura-pura jadi pacar lu.. haaaah harusnya gue yang bilang musibah sekelompok ama lu.” Oceh Citra.

Firman hanya diam, dia malah sibuk dengan ayam rica-rica yang dibawain Tasya.

“hmm, enak loh.. pedess nyaa maknyuuss. Mau nyoba ga?” tawar Firman ngebuka pembicaraan.

“masa...? sini coba?” Ucapnya sambil nyicip ayam yang ada di depan Firman. “iya..enak.. beli dimana?”ucap Citra dengan mulut penuh berisi..

“abisin dulu tuh yang dimulut baru ngomong..dikasih Tasya..”

“ohhhhh.....”

Setelah menyantap ayam rica-rica sepiring berdua, Firman langsung melanjutkan tugas yang harusnya dikerjain Citra sedangkan Citra ketiduran setelah makan dengan kenyangnya.

Tanpa terasa sore yang merah sudah berganti malam. Citra masih lelap dalam tidurnya, tugas yang harusnya bagian Citra pun sudah selesai digarap oleh Firman. Jarum jam sudah mengarah keangka 10. Firman memutuskan untuk membangunkan Citra..

“hoooiiii, bangun...!! udah malam nih..”teriak Firman tepat dikuping Citra..

“haaaahhh, jam brapa?? Tugas nya gimana?” kaget Citra mendengar suara Firman..

“halaaahh, gaya doang lu kemari ngerjain tugas, ujung-ujungnya tidur.”

“yaaah terus gimana dong??”tanya Citra masih linglung.

“udah kelar kok” ucap Firman santai.

“loohh terus nama gue ga lo masukin?”

“udah, anggep aja upah buat pura-pura jadi pacar gue tadi. Tapi lu mulai sekarang harus siap kapanpun kalo tasya nyari-nyari tau tentang lu.”

“duuuh lu bikin gue ribet ajaa..mending gue kerjain tugasnya sendiri aja deh kalo gitu. Penawarannya enak di elu, ga enak di gue coba...”protes Citra.

“yaudah sekarang lu mau minta apa dari gue?”

“ntar deh gue pikirin.. gue mau pulang dulu..”

“yaudah, tiati dijalan pacar bohongan GUE”ucap Firman sedikit sinis.

Citra ga ngehirauin ucapan firman, dia langsung bergegas menuju jalan raya karna di khawatir sudah ga ada kendaraan menuju kostnya.
Sedangkan Firman yang sebenarnya mau nganterin Citra pulang mengurungkan niatnya karna Citra ga meminta ataupun ngasih kode buat
Firman nganterin dia pulang, gengsinya terlalu tinggi buat nawarin itu duluan.

Baru beberapa menit setelah Citra keluar, hp Firman berdering menandakan ada panggilang masuk..

Citra’s Call...

Senyum firman langsung merekah, “peluang buat nganterin Citra kembali..” ucapnya dalam hati..

“ya ada apa?” ucap Firman setelah mengangkat telfon...

“hmm tadi lu nanya kan gue mau minta apa dari lu..”ucap Citra disebrang telfon sana..

“ohhh iyaa, apaa?” tanya Firman yang udah nebak apa permintaan Citra.

“jadi giniii.. biar adilkan.. gue pura-pura jadi pacar lu.. dan selama pura-pura jadi pacar lu, lu harus mau nganter jemput gue..
teruuusss..”

“huuuuhhh...jadi tukang ojek pribadi lu gitu?”jelas Firman..

“iyaa..terussss, sekarangkan udah jam 10 malem..”

“iyaa, gue kesana sekarang”ucap firman memotong pembicaraan Citra..

“heheheee, oke gue tunggu”ucap citra dengan semangat sambil menutup sambungan telefonnya.

Hanya beberapa menit, Firman udah berada di ujung gang kostnya, tepat di depan Citra.

“udah yook naik, dingin nih”ucap firman.

“hmmm, yokk..”

Sepanjang perjalanan pun ga ada percakapan sama sekali, hanya sesekali Citra memberi arah jalan ke Firman.

“makasih yaaa... besok gw bakal pulang malam lagi deh, jadi jemput gue aja di gedung kesenian. Gue ada latihan nari... perginya gue ngangkot ajaa..”ucap Citra dengan senyum licik lalu langsung masuk tanpa menunggu jawaban dari Firman.

Firman hanya menggelengkan kepala sambil menghela nafas panjang, lalu memacu sepeda motornya.

sepanjang perjalanan pulang, Firman hanya menggerutu. Ia menyesali keputusan sesaat buat ngejadiin Citra sebagai pacar bohongannya untuk menghindari Tasya, tapi apa boleh buat selama 1 semester lebih ia kuliah ga ada satu pun temen cewek yang ngedekat kecuali Citra, itupun juga karna tugas dari pak Edy.

“semoga gue beneran bisa dekat ama lo. Gue udah capek sendirian.”bathin Firman.
Quote:



berarti FIX kita ga satu kampus hahaha emoticon-Wink ciri kampus ane di pinggir laut... emoticon-Metal

PART 4

tepat seperti yang dijanjikan CItra kemaren, seusai latihan dia menelfon Firman.

tuuutttt..... tuuuuttttt....

"apaaa?" ucap Firman melalui telfon.

"jemputtttttt..."rengek Citra.

"apaa sih Cit, lo gila yaa. sekarang tuh udah jam 2 pagi. lu lagi dimana sih?" omel Firman.

"lo lupa? gw udah bilang kan? kalo gue malem ini latihan Firman sayaangkuuuuhhh... kan lu janji..."

"iyaaa gilaaaa.. mana gue tau bakal sepagi ini lo pulangnya.."

"ohhh, gue sih bisa aja yaa pulang ama temen gue yang di sanggar. tapi apa lo mau Tasya gue kasih tau......"

"iyaa iyaaa gue jemput.. ganggu gue lagi ngegame aja lu ah..." omel Firman dan langsung menutup telfon.

sambil menunggu Firman datang. Citra duduk di tangga masuk gedung kesenian sambil memeluk lutut. beberapa teman sanggarnya sudah mulai beranjak pulang satu persatu.

"Cit, kok benggong aja disini? ga pulang?" sapa seseorang dari belakang Citra.

"heeh bang damar. blom bang lagi nunggu jemputan." Citra langsung salting, detak jantungnya berdebar ga jelas.

"oh ada yang jemput. masih lama ga? ato mau bareng aku aja? " tawar damar.

"heeee?? ga usah bang.. bentar lagi dateng kok.." Citra sangat senang dengan tawaran ini. karna sebenarnya Citra ada sedikit rasa suka ama Damar dari pertama kali dia bergabung di sanggar ini.

"yaudah aku temenin aja kalo gitu. dari pada sendirian aja. ntar di culik wewe gembel hahahaaa" tawar Damar.

"waaahh boleh banget bang.." Citra tak mampu menyembunyikan rasa senangnya.

lalu sesaat mereka malah saling diam. Citra trelalu salting untuk membuka percakapan sedangkan Damar hanya diam memandangi jalanan.

"gimana kuliahnya?" tanya Damar membuka pembicaraan.

"yaaaa gitu bang,, semester kemaren nilainya agak naudzubillah lah.. tapi untungnya ga nasakom."jawab Citra.

"hmmm yasih,.. kalo ikut kegiatan kayak gini kudu pinter nge-manage waktu Cit.."jelas Damar.

"emang abang masuk sanggar ini udah berapa lama?" tanya Citra.

"hmm udah 3 tahun. dari awal aku kuliah.."

"loh ga pernah ngeganggu ke kuliah?" tanya CItra penasaran.

:" yaaa kayak yang aku bilang tadi Cit, harus pinter-pinter.. kan kuliah bukan pinter aja. tapi harus pinter-pinter.."jawab Damar.

Citra baru saja mau menlanjutkan obrolannya, tetapi kehadiran Firman menjadi pertanda bahwa dia harus segera pulang..

"aku udah dijemput nih bang, pulang dulu yaaah.."pamit Citra.

"oh iya Cit.. oh iyaa, nomer kamu berapa yaa?" tanya Damar.

"haaaa??"

"nomer handphone.." ulang Damar lagi.

"heeh 085********* bang.. aku pulang dulu yaa.. buru-buru soalnya.."ucap Citra lagi.

"okeeh.. ntar aku sms yaaa.."ucap Damar sambil melambaikan tangan.

Citra menaiki jok motor FIrman, lalu ia melaju tanpa membuka helm full facenya.

"langsung pulang apa kemana? lo udah makan blom?" tanya Firman di tengah perjalanan.

"hmm gue blom makan sih. tapi kalo mau makan ntar kemaleman lo nya gimana?"

"yaudah langsung pulang berarti."ucap Firman sambil mengarahkan lajunya ke kostan Citra.

*****


"Thanks yaa Fir.."ucap Citra sembari turun dari motor.,

"hmm Damar siapa lo?" tanya Firman sebelum Citra masuk ke perkarangan kostnya.

"loooh? :kagets kok lo tau Damar?" tanya CItra kaget.

"panjang ceritanya. jawab aja.."

"temen sanggar doang kok.. emoticon-Malu"

"yaduah udah larut, lo masuk aja. besok kita cerita di kampus.. byeee." ucap Firman sambil meninggalkan Citra..

"yaudah, tiati di jalan.." ucap Citra pelan, yang mungkin ga kedengeran ama FIrman.

Cira masuk ke kamarnya, ia menghempaskan tubuh langsingnya kekasur.. baru saja matanya terpejam hpnya langsung berbunyi..

085*********

"selamat istirahat, tidur nyenyak, mimpi indah dan semoga besok tetap semangat walaupun hari ini sangat melelahkan.. Damar.." isi sms yang baru saja masuk ngebuat Citra langsung kegirangan.

"iyaa, abang juga yaaa.. Nice Dream.. " balas Citra.

lalu CItra perlahan terlelap dalam tidur indahnya..


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di