alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
They Don't Know About Us
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55393c86c1cb171e198b456a/they-dont-know-about-us

They Don't Know About Us

Halo selamat malam gan, gue sering banget baca forum STFTH ini ya sebagai penikmat aja sih, padahal gue sebenarnya juga punya cerita tapi baru hari ini punya nyali buat di share hehehe
Jadi ini cerita gue dengan beberapa cewek yang ada di kehidupan gue, panjang sih, ya nama nama cewek yang gue ceritakan ini sih nama samaran biar yang bersangkutan ga kesinggung *ceilah* haha ga usah lama lama deh ya, mumpung larut malam pikiran udah semakin fresh, yuk mari kita mulai..

Oh iya, nama gue Wahyu Ramadhan, panggilan gue dari awal baligh "Enjoy" ada cerita yang panjang banget kenapa gue di panggil Enjoy, tapi ga perlu di ceritain sejarah itu hehe ga penting juga soalnya. Well, gue masih berada di usia tepat 20 tahun, saat ini gue masih aktif kuliah dan udah ada di semester 6, dan gue seorang announcer radio. Udah lumayan kan kenalannya, langsung ke TKP gan

Prologue :
Bermula dari tahun 2013, waktu itu gue masih semester 3 di salah satu perguruan tinggi swasta di Banjarmasin, terus kebetulan gue juga ikut dan aktif di organisasi BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa) tapi masih tingkat fakultas. Bulan September 2013, gue ketemu sama Dita di acara pengenalan kampus (OPSPEK) kebetulan juga sih ketemunya karena Dita itu maba, nah gue kebagian tugas dari ketua BEM itu buat bagi bagi stiker organisasi ke maba yang ada di dalam ruangan tersebut, gue inget banget waktu itu Dita duduk di depan pojok kiri. Pas gue bagiin stiker dan lewat di depan dia eh dia nanya
Quote:
gue ga jawab pertanyaan Dita tapi gue langsung panggil aja medis karena takut anak orang kenapa napa kan jadi brabe ntar, akhirnya Dita pun di tanganin oleh tim medis dan gue lanjut bagi bagi stiker organisasi. Setelah selesai gue menuju ke ruangan perawatan disana gue ketemu Dita yang lagi rebahan di temenin sama Dino temen satu angkatan gue, gue samperin aja mereka berdua.
Quote:

Nah dari kejadian itu awalnya gue pikir kita beda jurusan, ternyata malah satu jurusan. Gue baru tau kalau kita satu jurusan pada saat gue ngadain kampanye untuk mencari suara dukungan pada saat pemilihan ketua BEM di ruang perkuliahan semester 1. Nah kebetulan di tempat gue AD/ART organisasinya ngebolehin semester 3 menjadi calon ketua BEM (tapi ini tingkat fakultas). Gue sih masih belum tertarik buat ngajak di kenalan ya cuman sekedar ngeliatin dia doang di ruangan, sampai akhirnya pas siang di kantin gue lagi makan sendiri karena temen temen gue pada di perpus ngerjain tugas waktu itu. Gue ngeliat Dita sama temennya berdua lagi makan bakwan di pojokkan, dari pada gue sendirian makan ga ada temen ya gue putusin aja buat gabung sama mereka.
Quote:

Gue pun dapet pin bbm Dita dengan cara seperti itu hehehe emoticon-Betty (S)
sebenarnya mau gue lanjutin sih tapi apadaya mata gue udah 5 watt gan, nanti gue sambung besok malam ya hehehe cerita berikutnya lebih greget gan, serius deh ga boong emoticon-Blue Guy Peace
Diubah oleh jrburn

PART 1

Setelah gue berhasil dapat temenan sama Dita di bbm, kita berdua mulai deket sejak kejadian di kantin itu, gue pikir Dita ini orang yang tertutup yang ga mau cerita kehidupannya dia sama orang baru yang di kenalinya. Ternyata gue salah, Dita orangnya mudah bergaul, dan seru di ajak bercada, dan lumayan sering cerita juga gimana kehidupan dia dulu. Jadi kita berdua udah mulai terbuka satu sama lain, tapi gue masih tetap berada di porsi gue sebagai kaka tingkatnya dia, masih belum ngerasa apa apa karena emang pembahasan di bbm juga belum ada pembahasan yang mengarah ke perasaan masing masing karena baru kenal beberapa minggu. Well, gue kan punya hobi nonton film di bioskop, nah gue cobain aja ngajakin Dita buat nemenin gue, sebenarnya sih kala mau ngajak temen cewek yang lain juga bisa tapi entah kenapa gue malah ngajak Dita
Quote:

Nah besoknya kita ketemuan di bioskop, lama banget gue nungguin dia datang, janjiannya jam 1 dia datang jam 2 mantep abis bro 60 menit gue planga plongo nungguin.
Quote:

gue pun ngantri tiket, kebetulan filmnya mulai jam 14.30
Quote:


Quote:


sambil nunggu 30 menit buat nonton film, kita berdua memutuskan untuk main game, ya gue sih happy happy aja karena gue sering main game kalo ga ada kerjaan atau lagi stres, Dita sih ga terlalu suka, karena tempat game kan banyak bunyi bunyi bising, yah namanya juga tempat game, kalo sepi mah kuburan. Gue cuman ngisi saldo member card gue 100rb, tapi gue dapat sekitar 650 tiket souvenir.
Quote:


itu adalah pertama kalinya gue jalan bareng Dita berduaan, seru sih, gue sih ngerasa nyambung aja ngobrol sama dia, mau di chatting atau ketemuan sama aja Dita orangnya seru. Balik dari mall gue pulang kerumah, dan ternyata ada udah ada Eko nungguin gue di depan rumah gue, Eko ini temen sekampus gue, lumayan pinter orangnya.
Quote:


Setelah hari itu, gue coba deketin Dita terus tanpa harus ketahuan orang orang di kampus, karena gue ga mau di hubung hubungkan gue deket sama Dita karena gue sekalian kampanye, padahal sih ga gitu, ya karena gue cuman ngejalanin masa masa pendekatan aja sama Dita. Semua berjalan lancar sampai dengan seminggu sebelum pemilihan ketua BEM berlangsung, gue semakin gencar mengkampanyekan diri gue siap untuk memimpin fakultas gue selama satu periode kedepan. Sampai akhirnya gue dapat jadwal debat kandidat yang akan berlangsung hari kamis jam 9 pagi di kampus, gue sudah mempersiapkan mental sebaik mungkin untuk melawan kaka tingkat gue yang ikutan juga daftar jadi calon ketua BEM. Ga cuman mempersiapkan mental untuk menghadapi lawan, gue juga mempersiapkan mental untuk menyatakan perasaan gue ke Dita yang emang bener bener bikin gue ngerasa nyaman pada saat itu.

Quote:

Tibalah waktu yang membuat gue gugup, ga kebayang rasanya gue maju di pemilihan ketua BEM, dan sekarang waktunya gue berjuang untuk terlihat baik di debat kandidat yang gue rasa persentase gue terlihat gugup banget di depan semua mahasiswa dan dosen itu 100% tapi gue optimis gue bisa. Debat berlangsung seru, gue dan Ka Ferry beradu argumen di depan seluruh mahasiswa, gue menunjukkan kelas yang hampir sejajar dengan Ka Ferry. Ka Ferry lumayan tenang menjawab pertanyaan pertanyaan yang di tujukan untuk dirinya, karena benar kata Dita, dia sudah berpengalaman sedangkan gue?hahaha anak baru kemarin sore aja udah berani maju, tapi gue ga gentar, gue tetap maju terus karena di kamus hidup gue ga ada kata menyerah.
Pada akhirnya debat itu selesai, setelah hampir 30 pertanyaan yang harus di jawab gue langsung menemui teman teman satu kelas gue yang ada di ujung ruangan.

Quote:


gue ninggalin mereka buat nyari Dita di tempat duduk khusus semester 1. Tapi gue tetap ga nemuin Dita, mana handphone gue lowbat lagi.
Quote:


gue pergi ke kantin, dan tetap ga nemuin Dita. Ya udah, gue ke balik ke atas lagi mau ngobrol bareng temen temen gue nah ternyata ketemu Dita di tangga.
Quote:


Kita pergi ke tempat makan favorite gue, ya ya ya kita nongkrong di Maniac Cafe. Gue mulai gugup buat nyatain perasaan gue ke Dita, sambil nunggu pesanan dateng, gue beraniin aja
Quote:
Diubah oleh jrburn

PART 2

Gue pulang dari makan siang bareng Dita dengan rasa penasaran, setelah gue minta dia jadi pacar gue, dia belum ngejawab pertanyaan gue, anehnya lagi dia tiba tiba ngilang dari aktivitas di bbm biasanya dia kasih kabar ke gue kalo udah nyampe di rumah, tapi gue ga perduliin hal itu, mungkin dia lagi kecapean aja. Sore harinya gue latihan basket seperti biasa bareng temen temen kampus, masih belum ada kabar juga dari Dita, gue penasaran, kenapa dia jadi dingin ya setelah gue bilang suka sama dia. Gue udah mulai berpikiran jangan jangan dia mau menghindari gue.
Quote:

gue pun latihan basket dan meninggalkan handphone gue dengan perasaan yang lumayan penasaran. Penasaran ga di jawab pertanyaan gue, penasaran Dita ga ada kabar juga, ah pokoknya penasaran bro hehe
Selesai latihan basket gue cek handphone dan ternyata ada notification, gue pikir dari Dita ternyata dari operator, sialan! hahaha ya sudah gue menuju kantin kampus buat beli minum
Quote:

tiba tiba handphone gue bunyi, dan ternyata orang yang gue tungguin nelpon.
Quote:

gue pikir dia ngambek sama gue, ternyata lagi sibuk bikin kue pesanan orang. Besok pagi, gue buru buru ke kampus, gue semalaman ga ada ngebahas gimana jawaban dari Dita. Niatnya gue nanyain langsung ke doi, tapi ternyata dia ga masuk kuliah.
Quote:

Ternyata ga ada kesempatan buat gue jalan bareng Dita, jadwal lumayan padat di kampus. Sampai pemilihan langsung ketua BEM pun gue belum juga nanyain gimana jawaban dari dia. Gue ketemu dia di depan ruangan pemilihan
Quote:

pemilihan pun berlangsung, lumayan banyak yang antusias ikut buat milih ketua BEM, gue sih udah ga terlalu mikirin lagi menang atau ga karena gue udah berusaha maksimal. Dita nyamperin gue di depan ruangan dia cuman kasih senyum, gue masih belum berani nanya apa jawaban dari Dita.Gue cuman ngeliatin mahasiswa yang antri buat dapat giliran untuk ikutan berpartisipasi memberikan suaranya di pemilihan ketua BEM ini. Waktu terus berlalu, tiba saat yang paling gue tunggu, setelah adzan zuhur, ketua KPU mulai menghitung perolehan suara.
Quote:

ketua KPU yang di jabat oleh Zubairi mulai menghitung perolehan suara di bantu Arini sebagai sekretaris, di dalam ruangan tersebut tidak hanya di saksikan oleh mahasiswa saja, tapi ikut serta di saksikan perwakilan dosen. Perolehan suara kejar kejaran, tidak jauh berbeda, perhitungan suara terus di lakukan hingga surat suara terakhir di buka,
Quote:

Dapat hasil yang memuaskan, rasanya luar biasa, usaha selama ini tidak sia sia. Kedepannya gue bisa langsung membentuk kabinet. Ka Ferry mendekati gue pada saat acara dinyatakan selesai, dia memberikan ucapan selamat.
Quote:
Diubah oleh jrburn


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di