alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Ya Allah Aku Ingin menikah
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5538ff390d8b4666368b456c/ya-allah-aku-ingin-menikah

Ya Allah Aku Ingin menikah

Wahai Allah, aku sedang jatuh cinta. Wahai Allah, tuntunlah rasa cintaku kepada keridhaan-Mu , agar terhindar dari perzinaan. Wahai Allah, damaikan hati ini dengan ketentuan cinta-Mu, agar tak terbisik oleh nafsu yang menghantarkan kepada lembah yang berdosa. Wahai Allah bawalah cerita cintaku kepada berkah-Mu, agar kami tak tersesat dalam berarah. Wahai Allah, jadikan cintaku agar lebih indah bermesraan dengan-Mu di seprtiga malamku, di kala butiran-butiran airmata menghantarkan Rindu kepada cinta semata karena-Mu.

Setiap insan, fitrahnya di anugerahkan rasa cinta, rasa cinta kepada harta, wanita dan perhiasan dunia lainya. Fitrah cinta akan INDAH bilamana kita pandai membawanya kepada tuntunan ALLAH SWT.
Fitrah cinta akan Berkah bilamana kita pandai menghiasnya dengan ridha Allah Swt.

Cinta itu kisah yang indah. Ali, pemuda yang menaruh rasa cintanya kepada Fatimah putri Rosul.Cinta Ali kepada Fatimah begitu indah dan terjaga. Cintanya tersembunyi dalam hati yang di balut dengan perasaan yang terjaga hati yang suci, sampai-sampai setanpun tak tahu tentang perasaan Ali yang menaruh rasa cinta kepada Fatimah.Pun juga sebaliknya dengan Fatimah yang menaruh perasaan cinta kepada Ali.

Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Ia mengambil kesempatan atau mempersilakan. Ia adalah keberanian, atau pengorabanan.

Bagai mana Ali merasa tersentak ketika mendengar Abu Baqr Radiallahu'anhu seorang yang keimanannya tak lagi di ragukan, yang kedermaannya sungguh sangat luar biasa, yang pembelaannya terhadap islam tak lagi tertandingi, yang keilmuannya tak lagi di ragukan, yang kecintaannya kepada Rosul melebihi dirinya sendiri, yang turut berjuang membela Rosul paling utama, tiba-tiba melamar Fatimah putri Rosul. "Allah mengujiku rupanya", batin Ali.
Ia merasa diuji karena merasa apalah ia dibanding Abu Bakar. Kedudukan di sisi Nabi? Abu Bakar lebih utama, mungkin justru karena ia bukan kerabat dekat Nabi seperti ‘Ali, namun keimanan dan pembelaannya pada Allah dan RasulNya tak tertandingi. Lihatlah bagaimana Abu Bakar menjadi kawan perjalanan Nabi dalam hijrah sementara ‘Ali bertugas menggantikan beliau untuk menanti maut di ranjangnya.
Lihatlah juga bagaimana Abu Bakr berda’wah. Lihatlah berapa banyak tokoh bangsawan dan saudagar Makkah yang masuk Islam karena sentuhan Abu Bakar; ‘Utsman, ‘Abdurrahman ibn ‘Auf, Thalhah, Zubair, Sa’d ibn Abi Waqqash, Mush’ab.. Ini yang tak mungkin dilakukan kanak-kanak kurang pergaulan seperti ‘Ali.
Lihatlah berapa banyak budak Muslim yang dibebaskan dan para faqir yang dibela Abu Bakar; Bilal, Khabbab, keluarga Yassir, ‘Abdullah ibn Mas’ud.. Dan siapa budak yang dibebaskan ‘Ali? Dari sisi finansial, Abu Bakar sang saudagar, insya Allah lebih bisa membahagiakan Fathimah.
Ali hanya pemuda miskin dari keluarga miskin. “Inilah persaudaraan dan cinta”, gumam ‘Ali.
“Aku mengutamakan Abu Bakar atas diriku, aku mengutamakan kebahagiaan Fathimah atas cintaku.”
Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Ia mengambil kesempatan atau mempersilakan. Ia adalah keberanian, atau pengorbanan
Beberapa waktu berlalu, ternyata Allah menumbuhkan kembali tunas harap di hatinya yang sempat layu.
Lamaran Abu Bakr ditolak. Dan ’Ali terus menjaga semangatnya untuk mempersiapkan diri. Ah, ujian itu rupanya belum berakhir. Setelah Abu Bakr mundur, datanglah melamar Fathimah seorang laki-laki lain yang gagah dan perkasa, seorang lelaki yang sejak masuk Islamnya membuat kaum Muslimin berani tegak mengangkat muka, seorang laki-laki yang membuat syaithan berlari takut dan musuh- musuh Allah bertekuk lutut.
Ialah Umar Ibn Al Khaththab. Ya, Al Faruq, sang pemisah kebenaran dan kebathilan itu juga datang melamar Fathimah.
Walaupun Umar masuk islam 3 tahun belakangan, tapi siapa yang menyangsikan kecerdasannya mengejar pemahaman, siapa yang menyangsikan pembelaannya yang luar biasa terhadap Rosul yang berani terang-terangan kepada siapa saja yang menentang kehendaknya maka akan di kisahkannya tentang keluarga mereka yang akan menangis karena kepalanya terpenggal, karena berani menentang Umar.
Betapa tinggi kedudukannya di sisi Rasul, di sisi ayah Fathimah. Lalu coba bandingkan bagaimana dia berhijrah dan bagaimana ‘Umar melakukannya. ‘Ali menyusul sang Nabi dengan sembunyi-sembunyi, dalam kejaran musuh yang frustasi karena tak menemukan beliau Shallallaahu ‘Alaihi wa Sallam. Maka ia hanya berani berjalan di kelam malam. Selebihnya, di siang hari dia mencari bayang-bayang gundukan bukit pasir. Menanti dan bersembunyi.
Cinta tak pernah meminta untuk menanti
Ia mengambil kesempatan
Itulah keberanian
Atau mempersilakan
Yang ini pengorbanan
Maka ‘Ali bingung ketika kabar itu meruyak. Lamaran ‘Umar juga ditolak.
Menantu macam apa kiranya yang dikehendaki Nabi? Yang seperti ‘Utsman sang miliarderkah yang telah menikahi Ruqayyah binti Rasulillah? Yang seperti Abul ’Ash ibn Rabi’kah, saudagar Quraisy itu, suami Zainab binti Rasulillah? Ah, dua menantu Rasulullah itu sungguh membuatnya hilang kepercayaan diri.
Di antara Muhajirin hanya ‘Abdurrahman ibn ‘Auf yang setara dengan mereka. Atau justru Nabi ingin mengambil menantu dari Anshar untuk mengeratkan kekerabatan dengan mereka? Sa’d ibn Mu’adz kah, sang pemimpin Aus yang tampan dan elegan itu? Atau Sa’d ibn ‘Ubaidah, pemimpin Khazraj yang lincah penuh semangat itu?
“Mengapa bukan engkau yang mencoba kawan?”, kalimat teman-teman Ansharnya itu membangunkan lamunan. “Mengapa engkau tak mencoba melamar Fathimah? Aku punya firasat, engkaulah yang ditunggu-tunggu Baginda Nabi.. “
“Aku?”, tanyanya tak yakin.
“Ya. Engkau wahai saudaraku!”
“Aku hanya pemuda miskin. Apa yang bisa kuandalkan?”
“Kami di belakangmu, kawan! Semoga Allah menolongmu!”
‘Ali pun menghadap Sang Nabi. Maka dengan memberanikan diri, disampaikannya keinginannya untuk menikahi Fathimah. Ya, menikahi. Ia tahu, secara ekonomi tak ada yang menjanjikan pada dirinya. Hanya ada satu set baju besi di sana ditambah persediaan tepung kasar untuk makannya. Tapi meminta waktu dua atau tiga tahun untuk bersiap-siap? Itu memalukan! Meminta Fathimah menantikannya di batas waktu hingga ia siap? Itu sangat kekanakan. Usianya telah berkepala dua sekarang.
“Engkau pemuda sejati wahai ‘Ali!”, begitu nuraninya mengingatkan. Pemuda yang siap bertanggungjawab atas cintanya. Pemuda yang siap memikul resiko atas pilihan- pilihannya. Pemuda yang yakin bahwa Allah Maha Kaya. Lamarannya berjawab, “Ahlan wa sahlan!” Kata itu meluncur tenang bersama senyum Sang Nabi.
Dan ia pun bingung. Apa maksudnya? Ucapan selamat datang itu sulit untuk bisa dikatakan sebagai isyarat penerimaan atau penolakan. Ah, mungkin Nabi pun bingung untuk menjawab. Mungkin tidak sekarang. Tapi ia siap ditolak. Itu resiko. Dan kejelasan jauh lebih ringan daripada menanggung beban tanya yang tak kunjung berjawab. Apalagi menyimpannya dalam hati sebagai bahtera tanpa pelabuhan. Ah, itu menyakitkan.
“Bagaimana jawab Nabi kawan? Bagaimana lamaranmu?”
“Entahlah..”
“Apa maksudmu?”
“Menurut kalian apakah ‘Ahlan wa Sahlan’ berarti sebuah jawaban!”
“Dasar tolol! Tolol!”, kata mereka,
“Eh, maaf kawan.. Maksud kami satu saja sudah cukup dan kau mendapatkan dua! Ahlan saja sudah berarti ya. Sahlan juga. Dan kau mendapatkan Ahlan wa Sahlan kawan! Dua-duanya berarti ya !”
Dan ‘Ali pun menikahi Fathimah. Dengan menggadaikan baju besinya. Dengan rumah yang semula ingin disumbangkan ke kawan-kawannya tapi Nabi berkeras agar ia membayar cicilannya. Itu hutang.
Dengan keberanian untuk mengorbankan cintanya bagi Abu Bakr, ‘Umar, dan Fathimah. Dengan keberanian untuk menikah. Sekarang. Bukan janji-janji dan nanti-nanti.
‘Ali adalah gentleman sejati. Tidak heran kalau pemuda Arab memiliki yel, “Laa fatan illa ‘Aliyyan! Tak ada pemuda kecuali Ali!” Inilah jalan cinta para pejuang. Jalan yang mempertemukan cinta dan semua perasaan dengan tanggung jawab. Dan di sini, cinta tak pernah meminta untuk menanti. Seperti ‘Ali. Ia mempersilakan. Atau mengambil kesempatan. Yang pertama adalah pengorbanan. Yang kedua adalah keberanian.
Dan ternyata tak kurang juga yang dilakukan oleh Putri Sang Nabi, dalam suatu riwayat dikisahkan bahwa suatu hari (setelah mereka menikah) Fathimah berkata kepada ‘Ali, “Maafkan aku, karena sebelum menikah denganmu. Aku pernah satu kali jatuh cinta pada seorang pemuda”
‘Ali terkejut dan berkata, “kalau begitu mengapa engkau mau manikah denganku? dan Siapakah pemuda itu?”
Sambil tersenyum Fathimah berkata, “Ya, karena pemuda itu adalah Dirimu” ini merupakan sisi ROMANTIS dari hubungan mereka berdua.
Itulah kisah CINTA Ali dan Fatimah. Maka kita pun hakikatnya mempunyai kisah cinta yang indah pula bila tuntunannya Allah. Cinta itu perjuangan, cinta itu pengorbanan, cinta itu mempersilahkan, cinta itu keberanian.
Jadi bilamana kita memang sudah terjatuh cinta kepada seseorang, maka labuhkanlah dalam kehalalan, agar indah pada waktunya. Namun bilamana cinta kita kepada seseorang belum mampu untuk di labuhkan dalam kehalalan, maka kata Rosul, kekanglah dengan berpuasa agar tak lampau menjadi nafsu setan.
Jaga cinta agar indah dan berkah, dan ikatlah ia dengan kesuci Allah swt.
Ya Allah Aku Ingin menikah
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
emoticon-Matabelo

Uwoww
Mudah2n kesampain bruzz....jangan lupa undang ane

Ya Allah Aku Ingin menikah
emoticon-Blue Guy Bata (L) emoticon-Blue Guy Bata (L) emoticon-Blue Guy Bata (L) emoticon-Blue Guy Bata (L) emoticon-Blue Guy Bata (L)

Ya Allah Aku Ingin menikah
Ga ada yang mau?
Haha..
Quote:


Panjang bgt gan...
Moga cpt ktmu sm jodohnya gan emoticon-Big Grin
Insya Allah gan..
mudah-mudahan gan..
Quote:


ditunggu undanganny sis
semoga dpt jodoh nya...
semangat...
D.U.I.T
Selebihnya serahi sama yg bikin idup.
Itu
Hahaha
MasyaAllah, kisahnya sungguh menakjubkan gan
Bagus banget. Cinta karena Allah.. emoticon-Matabelo
Mengutip :
“Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Seperti ‘Ali. Ia mempersilakan. Atau mengambil kesempatan. Yang pertama adalah pengorbanan. Yang kedua adalah keberanian.”
iya..
aamiin..
Quote:


Cari dong gan ceweknya. Allah ga akan nurunin cewek dr langit langsung k kasur agan. Moga2 ceweknya bukan dr Thailand.
Quote:


iya..
benar gan..
Quote:


iya gan,
benar..
Mantap gan emoticon-Matabelo
haha..
Quote:


Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 12
ajibbb...
masya allah panjang banget gan emoticon-Matabelo banyak" solat istikharah aja gan . minta dideketin jodohnya emoticon-Peace
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di