alexa-tracking

Second Chance

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5527f7200f8b465e2e8b4570/second-chance
Second Chance
Second Chance


halo, saya dimas. mahasiswa sebuah Perguruan Tinggi di kota Bandungemoticon-Big Grin
Saya disini mau cerita pengalaman percintaan saya selama di bangku kuliah.
cerita ini sebagian nyata sebagian fiktif, sebagian saya samarkan demi menjaga privasi saya dan org-org yang terlibat di dalamnya.

saya disini berniat untuk menuangkan hasrat menulis saya aja hehehe jadi saya minta maaf kalau ceritanya kurang berkenan dan ga bermutu sama sekaliemoticon-Malu (S)
oke, berhubung saya ga jago bikin prolog, ceritanya saya mulai ya, selamat membacaemoticon-Kiss (S)

[Bagian 1]

“aku sibuk nes” berkali-kali gue mengucapkan kalimat itu. bukan untuk menjelaskan, tapi untuk membela diri.
“kamu jenuh dim. Aku tau kamu jenuh” Nesya menatap gue dengan tegas. Bisa gue liat sorot penuh keyakinan dari mata indahnya.

Itu lah pertengkaran terakhir gue dan nesya sebelum akhirnya kami memutuskan untuk mengakhiri hubungan yang sudah kami bangun lebih dari satu tahun lamanya.

Waktu itu gue masih jadi maba culun ketika pertama kali ketemu dengan cewe yang membuat gue semangat kuliah tiap hari. Gue udah mulai tertarik dengan cewe ini sejak melihat dia di hari pertama kuliah. dan ternyata bener, yang namanya jodoh ga kemana. Dengan sentuhan takdir Tuhan, di suatu mata kuliah, gue kebagian sekelompok dengan cewe pujaan gue itu. Yap, cewe itu adalah nesya.

Berkat mata kuliah itulah gue jadi deket sama nesya. Nesya itu tipikal cewe yang pinter, perhatian, perfeksionis. sementara gue tipikal cowo pada umumnya,serampangan, pemales. Sehingga nesya sering kali harus rajin mengingatkan gue mengenai tugas kelompok kami. itu lah yang membuat kami tanpa sadar jadi sering berkomunikasi.

Singkat cerita: Ga butuh waktu lama buat gue menjadikan nesya sebagai pacar gue. Kami pun resmi jadian dan menjadi pasangan yang diimpi-impikan banyak orang (ceilah emoticon-Big Grin), gue dan nesya selalu bersama kaya dora dan monyetnya, kaya anang dan ashanty, kaya saipul jamil dan nasar kdi.

Gue sayang banget sama nesya. Sepanjang sejarah perjalanan hidup gue yang masih seumur jagung ini, nesya adalah cewe terlama yang jadi pacar gue. Dia cewe tersabar yang pernah gue kenal, setelah nyokap gue pastinya. Gue merasa ga ada yang perlu gue cari lagi dari cewe lain, buat gue nesya udah lebih dari cukup. Ga ada lagi cewe yang bisa menarik hati gue selain nesya, bahkan kalaupun tiba-tiba chelsea islan merengek dengan imutnya minta gue jadi pacar dia, gue tetep akan setia sama nesya..... seengaknya itulah yang gue rasakan diawal gue jadian sama nesya.
image-url-apps
wah cerita baru nih
oh ya gan, emang gak bisa nyebutin kotanya gitu?
kalo pake inisial A, B kadang imajinasi pembaca kurang ngena loh *padahal gue yang lemot emoticon-Hammer


kalo saran gue mah itu aja gan
mending nama dan tempat kejadian yang di samarin tapi asal tempat tinggal mah yang sebenernya
biar pembaca juga dapet gambaran2 gitu


maap kalo gw banyak ngomong

keep apdet gan
KASKUS Ads
image-url-apps
Quote:


udah gue ganti gan, makasih banget masukannya. keep reading ganemoticon-Big Grin

[Bagian 2]

image-url-apps
Tahun pertama kuliah gue lewatin bareng nesya.Unit olah raga yang gue ikutin juga kebetulan punya jadwal rutin yang sama kaya unit kebudayaan yang nesya ikutin. 5 hari kuliah selalu gue habiskan bareng nesya, kadang weekend pun gue habiskan bareng nesya kalau dia ga lagi pulang ke Tanggerang.

Nesya membawa pengaruh baik buat gue. Nilai-nilai gue selalu bagus meskipun gue jarang merhatiin dosen. Tiap gue tidur dikelas, nesya suka nyubit tangan gue sampe gue melek lagi. Pas mau masuk minggu ujian, nesya selalu maksa gue buat belajar bareng semalam suntuk, dan dia dengan sabarnya ngajarin gue bab-bab yang ga gue ngerti. Nesya yang dewasa bener-bener ngimbangin gue yang kekanak-kanakan.

Kesabaran&kedewasaan nesya lah yang membuat kami ga pernah berantem serius selama pacaran. Yah, mungkin cuma cowo bego yang ngelepasin cewe secantik dan sebaik nesya. dan gue lah cowo bego itu.

Gue pun mulai memasuki semester tiga, dimana di semeseter itu, seluruh siswa sudah dikelompokan berdasarkan jurusan masing-masing. Gue masuk jurusan yang berbeda dengan nesya. Disinilah awal hubungan gue dan nesya merenggang.

Kuliah jurusan lebih sibuk dari kuliah di tingkat satu. Intensitas ketemuan gue dan nesya pun berkurang drastis. Kalau dulu hampir setiap hari kami selalu bareng, sekarang kami cuma ketemu tiap pergi/pulang kuliah. Kadang sesekali kami bertemu sebentar pas jadwal kuliah sama-sama lagi kosong.

Di lingkungan jurusan baru, gue aktif di berbagai kegiatan, salah satunya kegiatan himpunan. Waktu kosong gue di sela-sela kesibukan kuliah diisi dengan himpunan. Weekend gue habiskan dengan unit olah raga gue, kadang sesekali naik gunung, atau sekedar untuk istirahat dirumah.

Gue merasa nyaman dengan kegiatan baru gue. Ternyata bareng terus dengan nesya selama setahun kebelakang, membuat gue menutup diri dari lingkungan sekitar dan kehidupan sosial gue jadi ga seimbang. itu baru gue sadari setelah masuk jurusan. seperti burung baru bebas dari sangkarnya.

Perlahan tapi pasti, siklus hidup gue berubah, dan hampir tidak ada nesya di dalam jadwal-jadwal gue. gue asik dengan teman-teman gue. Mungkin kalau bukan karena nesya yang selalu berusaha meluangkan waktunya buat menemui gue, kami ga akan punya waktu berdua.

Awalnya nesya memaklumi kesibukan gue. Dia sering nemenin gue latihan basket tanpa gue minta atau sengaja nungguin gue pulang rapat himpunan sampai larut malam supaya kami bisa pulang bareng, meskipun akhirnya di mobil dia tertidur saking capeknya. Padahal gue tau jadwal dia ga kalah padat dibandingkan dengan jadwal gue, tapi dia selalu menyempatkan sedikit waktunya untuk gue.

Lama kelamaan nesya mulai kehilangan kesabarannya. dia jadi sering merajuk dan menyulut pertengkaran. Kita mulai sering bertengkar, dan semakin hari gue semakin kehilangan ketertarikan pada perempuan cantik itu. akhirnya kami pun putus.

[Bagian 3]

image-url-apps
Hampir setahun gue putus sama nesya. Gue ga pernah punya cewe lagi setelah itu. nesya sendiri gue denger jadian sama kakak tingkatnya di himpunan 6 bulan setelah kami putus. saat nesya sudah mendapatkan pengganti gue, gue malah baru menyadari gue ga bisa lupain nesya.

“dimuach!!” teriak edrik, sabahat gue di unit basket. Dia menghampiri gue dan mencium pipi gue

“anj*ng, najis lo”

“dimski galak” ucapnya bak cewe manja “jumat ikut yuk, cikuray”

“ayo lah” tanpa babibu gue iyakan ajakan edrik. Kebetulan gue juga lagi ga terlalu sibuk kuliah.

“berdua doang?”

“sama temen-temen jurusan gue”

“yeh males ah. Ga kenal gue”

“ya kenalan makanya bro. Oke? Okelah. Jumat sore beres kelas langsung berangkat ya. Kumpul
di kontrakan gue”

Jumat pagi gue berangkat kuliah membawa perlengkapan naik gunung. Karena hari jumat Cuma ada satu matkul, sehabis jumatan gue langsung pergi ke kontrakan edrik. Rumah kontrakan edrik ga terlalu jauh dari kampus. Edrik ngontrak rumah dengan 2 orang temannya, insan dan tio. Insan kuliah di kampus yang sama dengan gue dan edrik tapi beda jurusan. Tio kuliah di kampus tetangga, teman satu sma edrik di jakarta.

Sebelumnya gue kabarin edrik via line kalau gue akan langsung ke kontrakan dia sehabis jumatan. Sesampainya di kontrakan edrik, gue lihat tio baru akan pergi dan mengunci pintu.

“eh dim!” sapa tio ketika gue turun dari mobil dan berjalan memasuki halaman rumah

“mau kemana bro?” sapa gue sambil menyalami tio

“mau ke kampus nih ada perlu. Lo nyari edrik ya?”

“iya, tadi gue line kaga dibales”

“masih kuliah dia, biasanya jumat sampe jam 3 baru balik. Mau pada naik?”

“iya nih”

“mantap, ya udah lo tunggu didalem deh. Gue kunciin dari luar gapapa ya?”

“selow, tiati bro”

“sip gue cabut dulu ya”

Gue pun masuk ke kamar edrik dan langsung merebahkan badan di kasurnya. Gue tertidur beberapa menit. Jam dinding menunjukan pukul 3 sore ketika gue terbangun dari tidur gue. memimpikan nesya membuat gue melamun sejenak. Gue pergi ke kamar mandi untuk cuci muka, samar-sama gue dengar pagar dan pintu rumah dibuka.

“woy dim” edrik membuka pintu kamar “udah lama?"

“lumayan lah, dari jam satu. Tadi ada tio dirumah”

“eh kenalin nih temen gue. ini dika, ini vina” seorang cowo dan seorang cewe menyalami gue

“mereka adik tingkat gue di fakultas. Dika satu sma sama gue,vina ini temen sekelasnya”

“pacaran nih anak berdua?”

“engga kak” kata vina malu

“haha kagak, mana mau dia sama si dika. Mending sama gue ya vin” goda edrik “mau berangkat kapan nih? Eh vin, temen lo yang satu lagi ga jadi ikut?”

“jadi kak, barusan ngabarin dia dari kosan lgsg nunggu di terminal cicaheum kak”

“oh ya udah berangkat sekarang deh yuk”

Kami pun berangkat menuju cicaheum menggunakan angkot. Seorang cewe berambut sebahu telah menunggu kami di pinggir jalan depan terminal sambil menggendong carrier. Cewe itu berkulit kuning langsat, ditutupi dengan parka coklat muda yang dia pakai. Matanya indah, senyumnya juga manis. Belakangan gue tau dia bernama Risa.

Perjalanan menuju garut terasa lama karena macet yang entah gara-gara apa. Gue duduk bosan menyender di jendela sambil mendengarkan musik. Seketika gue masuk dalam lamunan, lamunan tentang nesya. akhir-akhir ini gue jadi sering inget nesya, inget kenangan-kenangan setahun yang lalu. Tiba-tiba playlist hp gue memutar “you’re my everything- glenn fredly” lagu pernah gue nyanyiin untuk nesya.

"Hey hey hey you're the one
Hey hey hey you're the one
Hey hey hey I can't live without you"
image-url-apps
Udah tamat kah atau ts nya sibuk di rl yak
image-url-apps
duduk mojok dulu ah sambil nyimak nih cerita emoticon-linux2
image-url-apps
buka lapak dulu emoticon-Traveller
image-url-apps
gelar tiker dulu ah sambil baca rodi
image-url-apps
ayo gan di lanjot biar ga ada kentang di
antara kita
image-url-apps
mampir dulu pejwan emoticon-Traveller

lanjutkan gan emoticon-Toast
image-url-apps
ayo gan di lanjut
semangat gan
Lanjut Gan emoticon-Toast
Ditunggu Updatenya
image-url-apps
menarik nih, lanjutin gan
×