alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Romansa seorang pria pengangguran
4.93 stars - based on 43 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5524c17c98e31bac288b456a/romansa-seorang-pria-pengangguran

Romansa seorang pria pengangguran

Silahkan dibaca dan dinikmati gan.
Diubah oleh agaris
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 24

Index

Index cerita :
Part 1 : Audrie
Part 2 : Rena
Part 3 : Interview
Part 4 : Rena #2
Part 5 : Nikahan

Part 6 : Terlalu Sulit Untuk Diungkapkan Dengan Kata-kata
Part 7 : Kiko
Part 8 : Semua Akan Nganggur Pada Waktunya
Part 9 : The Fault in Our Stars
Part 10 : Kedai Kopi

Part 11 : Life is a Maze and Love is a Riddle
Part 12 : Rena #3
Part 13 : Kemeja Putih
Part 14 : Rena #4
Part 15 : Curhat

Part 16 : Promises
Part 17 : Cinta
Part 18 : Kedai Kopi #2
Part 19 : Putu:sin Saja Dia
Part 20 : Sapu Tangan

Part 21 : Interview #2
Part 22 : Pengangguran
Part 23 : Harus Bagaimana?
Part 24 : Putus
Part 25 : Kemah

Part 26: Resiko
Part 27 : Miracle in Cell 7
Part 28 : Curhat #2
Part 29 : Melamar
Part 30 : Melamar #2

Part 31 : The Truth
Diubah oleh agaris

Part 1 : Audrie

“Nasi gorengnya satu sama es teh bang”

Tukang nasi goreng, “Wah bakal lama nih mas, lagi banyak yang pesan soalnya”

“Oke deh nggak papa bang, aku tunggu”

Setelah memesan makanan, aku duduk di salah satu kursi di pojokan. Sebenernya jarang-jarang aku makan di luar seperti sekarang. Biasanya sih makan masakanya mama di rumah. Yah mungkin karena malam ini pikiran dan perasaanku lagi suntuk.Gimana nggak suntuk, udah hampir 3 bulan aku di PHK. Ngelamar sana-sinipun belum ada yang mau nerima.

Oh iya, namaku Kenan, seorang pria pengangguran berumur 25 tahun. Seorang sarjana dengan IPK pas-pasan. Yah pantes aja lah kalo cari kerja kemana-mana susah, lulus aja asal lulus.

Oke kembali ke Nasi Goreng. Bener apa yang dibilang abang tukang nasi goreng, nasi goreng yang kupesan lama. Alhasil aku bete nungguin, huftt. Ditambah lagi malem ini malem minggu dan sekarang aku duduk di sudut alun-alun kota. Jealous aku ngelihat pasangan-pasangan couple berseliweran ataupun yang duduk untuk makan berdua. Jelas aja aku jealous ke mereka, selain berstatus pengangguran aku juga berstatus jomblo.

Puspa namanya, mantan pacar yang baru 1 minggu mutusin hubungannya denganku. Denger-denger dia baru aja balikan lagi sama mantannya sebelumku. Kalian tau nggak berapa lama aku pacaran sama Puspa? Nggak nyampe dua bulan. Waktu awal jadian, dia baru aja putus sama mantannya yang sekarang jadi pacarnya lagi. Artinya apa? Mungkin selama ini aku hanya dijadiin pelampiasan atau pelarian semata atau hanya untuk manas-manasin mantannya yang sekrang udah jadi pacarnya lagi itu.

Ah kok aku jadi lebay gini? Udah biasa kali diputusin cewe. Putus ya tinggal cari lagi yang baru, berdasarkan pengalaman nggak susah kok cari cewe untuk dijadiin pacar. Se-enggaknya nggak sesusah nyari pekerjaan. ‘Nyari pekerjaan’? moodku kembali ‘down’ ketika kata itu terlintas dipikiranku.

“Mas, aku duduk di sini ya?” kata seorang cewe yang tiba-tiba aja dateng nyamprin dan duduk satu meja denganku

“....” aku hanya bingung dan mengamatin cewe itu

“Bolehkan mas?”

“Oke” jawabku singkat

Sedikit aneh rasanya ada cewe tiba-tiba dateng dan duduk satu meja denganku padahal kami tidak mengenal satu sama lain. Padahal di dekat kami ada satu meja kosong, tapi mengapa dia memilih untuk duduk denganku? Ah nggak usah dipikirin deh, itung-itung biar orang-orang nggak ngira aku jones yanng makan sendirian.

“Maaf ya mas ngganggu” suara cewe itu memecahkan lamunanku

“Enggak kok mbak”

“Cowo berbaju hitam yang duduk sama cewe berkerung arah jam 10mu”

“....” aku arahkan pandangku ke arah jam 10 seperti yang dia bilang

“Itu mantanku, aku baru putus 3 mingguan, dia sudah terlanjur liat aku pesen makanan sendirian”

“....”

“Malu ama males aja sih mas, mau langsung pulang juga gengsi”

“....”

“Makanya aku ke sini mas, yah paling enggak b iar dia ngira aku udah bisa ‘move on’. Tolong ya mas”

Senang juga tau kalo ternyata cewe yang duduk dihadapanku punya nasib yang hampir sama denganku. Hey, dia juga cantik, badanya lumayan lah dan dandanannya juga oke. Mungkin aja ini adalah jalan yang diberi Tuhan agar aku bisa melepas status jombloku. Ah, apa-apaan aku ini, bukannya lebih baik aku fokus dulu untuk mencari pekerjaan?

“Eh mas, kok diem?”

“Oke, oke deh mbak”

“Oh iya deh mas, kita kenalan dulu kali ya, aku Audrie, panggil aja Ri”

“Kenan”

“Makasih banget ya Ken, boleh kan aku panggil kamu ‘Ken’, jangan kaku anggap aja kita kenal udah lama”

“Oke mbak”

“Jangan ‘mbak’ tapi ‘Ri’ aja”

“Oke Ri”
Diubah oleh agaris
Menunggu respon pembaca dulu, kalo baik lanjut updatenya
ya elah bre, lanjut napa
baru 1 suap, udah pause aja tu nasgor



Quote:


Nunggu respon pembaca dulu, nggak lucu kan kalo udah capek2 nulis byk tapi nggak ada yg baca?
Berhubung dah ada yang komeng, ane lanjut deh ngetiknya
apdet lagi bro...
Bahasanya jgn pake aku tapi pake gue/gua lebih enak bacanya

Part 2 : Rena

“Apaan sih pagi-pagi gini udah nelpon aja! Ganggu orang tidur aja” kataku saat baru mengangkat panggilan telpon dari sahabatku, Rena

“Yaelah, udah hampir setengah 7 gini kok masih tidur? Dasar pengangguran” ejek Rena

“Ada apa nih ngomong aja”

“Gini Ken, motorku kayanya mogok nggak bisa dinyalain nih. Boleh pijem motormu nggak?”

“Mau dipake nanti buat panggilan interview jam 9”

“Anterin aja kalo gitu, mau kan? nanti aku isiin bensinnya deh”

“Oke deh”

“Kalo oke cepetan, nggak usah mandi dulu”

“Iya iya”

Aku dan Rena, rumah kami bersebelahan, mamaku dan ibunya Rena juga sangat dekat. Kami seumuran, dia adalah sahabatku yang paling dekat. Mungkin sejak bayi kami udah saling mengenal. Kami bermain bersama, bersekolah di sekolah yang sama. Cuma kuliah aja yang nggak sama.

Rena sudah kuanggap seperti saudara kandungku. Dialah sosok kakak sekaligus adik bagiku, maklum aku anak tunggal yang nggak punya adik atau kakak beneran. Kenapa dia kuanggap sebagai sosok adik dan kakak? Karena kadang dia bersikap kaya orang dewasa yang suka nyeramahin aku. Tapi dia terkadang juga manja dan ngambekan banget kaya' anak kecil.

Berbeda denganku, Rena sekarang bukanlah seorang pengangguran. Dia bekerja sebagai seorang Teller di Bank.
---

“Yuk naik” ku ajak Rena saat ku memakirkan motor di depan halaman rumahnya

“Heh kok mau nganterin aku pake kolor begitu?” Rena mengomentari penampilanku

“Halah tempat kerjamu deket ini”

“Emang deket, tapi kan pagi-pagi jalan rame, kamu nggak malu apa?”

“Enggak kok, biasa aja”

“Tapi aku juga bakal ikut malu, udah sana ganti celana dulu”

“Iya deh”

Aku jalan kaki ke rumah untuk ganti celana. Motor kutinggal, soalnya rumahku dan Rena deket banget, udah kujelasin kan diatas kalo rumah kami bersebelahan.

“POM bensin depan masuk, mau kubeliin bensin” kata Rena saat dia kubonceng

“Udah nggak usah, masih penuh kok”

“Ih makasih Kenan, kamu ganteng deh hari ini”

“Nggak usah lebay deh Ren”

“Eh Ken, nanti jam 9 kamu mau kemana emang?”


“Biasa, panggilan interview kerja”

“Owh,”

Kuantar Rena sampai tempat kerjanya. Sesampainya di rumah, aku bersiap-siap untuk datang ke tempat intewrview seleksi kerja.

Mungkin ada yang bertanya, gimana kelanjutan dari aku dan Audrie malam itu. Nggak ada yang spesial, kita Cuma makan dan ngobrol seadanya. Udah Cuma gitu aja, kaya iklan yang numpang lewat. Aneh aja waktu makan bareng dia, aku kok nggak kepikiran untuk menanyakan nomor HP atau pin BBM atau setidaknya akun facebook.
Diubah oleh agaris
Quote:


Oke bisa jadi bahqn pertimbangan gan, tapi gue bukan orang JKT, secara insting waktu ngetik pasti dengan sendirinya ngetik kata 'aku'. Takutnya kalo pake kata 'gue' bakalan sering keketik kata 'aku'
Quote:


hahaha emangnya harus orang JKT yg pake gueelo emoticon-Ngakak (S)
biasain lah emoticon-Stick Out Tongueeace
lanjut gan
kayanya seru.. izin nyandar kapal gan..
kalo mw niat mw nulis, nulis aja om.
g ush nggu respon reader sgala.

Spoiler for kenyot:


1 lg, kalo nyaman di aku, lanjut dstu aja. g usah maksa jadi guwe

saran ja, semangat bre

yuk mang, lanjut
Quote:


nggak perlulah dipaksain serius deh, buat lu nyaman dalam menulis itu udah cukup kok, hasilnya pasti enak dibaca.

lanjut dah gua balik lagi nanti. emoticon-Ngacir

Part 3 : Interview

Setelah nyari-nyari sampe acara kesasar segala, akhirnya nyampe juga di perusahaan yang manggil ku untuk interview seleksi kerja. Walaupun telat hampir setengah jam, tapi daripada nggak dateng.

Saat masuk lobby perusahaan, aku ngeliat wajah yang tak asing duduk di belekang meja resepsionis. Iya ada Audrie di sana, ternyata dia bekerja sebagai resepsionis di perusahaan yang gua lamar.
“Permisi mbak, saya kemarin mendapat panggilan untuk mengikut seleksi kerja untuk jam 9”

“Namanya siapa mas?”

“Kenan Nasri”

Audrie melihat secarik kertas yang mungkin itu adalah daftar hadir para peserta interview kemudian memberi tanda dengan pulpen.
“Silahkan ditunggu di kursi dulu mas”

“Makasih mbak”

Aku duduk di kursi lobby, aku nggak sendirian ada belasan orang lain di lobby yang nasibnya sama, nunggu untuk interview kerja. Saat duduk nunggu interview, beberapa kali ku amati Audrie yang duduk di balik meja resepsionis. Rasanya nggak mungkin deh dia lupa. Soalnya belum ada satu minggu sejak malam itu.

Aku mencoba untuk berpikir positif, mungkin Audrie hanya ingin bersikap profesional. Memang lebih baik dia berpura-pura tidak mengenalku. Ya masa sih di tempat umum seorang resepsionis ngobrol-ngobrol sama pelamar pekerjaan. Nggak etis banget kan.


Hari ini mungkin bukan hari beruntungku, lagi-lagi aku gagal dalam proses seleksi kerja. Dengan perasaan kecewa setelah pengumuman hasil test seleksi kerja, ku buka layar HPku yang sudah dua jam belum ku buka. Ada beberapa notifikasi, salah satunya pesan BBM masuk dari Rena.
“Nanti bisa jemput aku jam setengah 5 nggak Ken?”
“Halo? Bisa enggak nih?”
“PING!!!”
“PING!!!”
“PING!!!”

Ku lihat di HP masih menunjukan pukul tiga sore, masih sangat cukup untuk menjemput Rena. Waktu tempuh tempat kerja Rena dari sini paling hanya satu jam. Aku balas BBM Rena.
“Sorry baru balas Ren”
“Baru buka HP soalnya”
“Iya bisa Ren”

Setelah mengirim pesan aku keluar dari ruangan test. Saat berjalan melewati lobby, aku kembali melempar pandangan ke Arah Audrie. Kali ini dia juga memandang ke arahku dan memberi senyuman kepadaku. Ku balas senyumannya sambil berlalu.

Tepat saat aku berada di dekat motorku terdengar suara pesan BBM masuk. Ada pesan masuk dari Rena.
“Oke aku tunggu Ken, ati-ati di jalan ya Ken”

“Oke” balasku singkat
Diubah oleh agaris
Quote:

Oke gan, makasi ya masukannya
itu ada yang salah tuh harusnya pesan BBM dari Rena bukan dari Audrie.
Quote:

Yang mana sih gan? emoticon-Bingung

Quote:


udah lu edit ternyata, sadar berarti lu emoticon-Ngakak (S)
hadeeh mbak puspa emoticon-Big Grin
sadiiiiiisssss emoticon-Ngakak
Halaman 1 dari 24


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di