alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/551a157f902cfe07218b4568/a-memoir-of-love-and-lunacy-from-the-other-side
A Memoir of Love and Lunacy, From The Other Side.
Halooo kaskuser SFTH, we meet again emoticon-Smilie

Mohon maaf kalo cerita ini sempet mandek beberapa bulan emoticon-Frown
Kemaren-kemaren gw lagi sibuk sampe gak sempet buka kaskus. Pas udah agak nyantai, malah lupa password emoticon-Hammer (S) ,jadi ilang deh moodnya. Sekarang Alhamdulillah udah nyantai lagi, gak ada kerjaan malah


Setelah selesai menulis cerita pertama gw: Love, Lie, Lust, Lunacy gw jadi ketagihan sama yang namanya nulis. It’s Fun. Awalnya gak ada niatan buat nulis di kaskus lagi, tapi karena cerita pertama gw cukup well-received dan diapresiasi dengan baik oleh para reader, gw jadi semangat buat nulis lagi disini emoticon-Smilie

Sebenernya ini adalah niatan awal gw. Waktu mau mulai nulis cerita pertama gw, asalnya gw sempet kepikiran mau pake point of viewnya teddy. Tapi malahan jadi bingung. Reader yang udah baca cerita pertama gw pasti tau cara berpikirnya teddy kaya apa.
Secara garis besar jalan ceritanya gak jauh beda dengan cerita pertama gw, tapi perbedaan point of view ini menjadi sesuatu yang menarik. After all, cara berpikir gw dan teddy bener-bener berbeda. Gw gak bisa mastiin kalo ini 100% cara berpikirnya teddy, tapi gw akan berusaha sebisa mungkin buat at least mendekati.

Gw sempet liat feedback dari kaskuser waktu gw mulai nulis cerita ini. Gw liat ada beberapa yang mempertanyakan apakah suami gw marah, dll. Jawabannya nggak. Malahan dia yang nganjurin, dia pengen tau juga kehidupannya teddy kaya apa. Selain itu dia gw bisa menyalurkan hobi baru gw. Kenapa gak bikin POV dari suami gw aja? Sempet kepikiran. Tapi dia gak mau. Dia bilang hidupnya gak semenarik teddy kalo dibikin cerita. Lagian buat hubungan dia sama gw, kurang lebih udah terpaparkan semua di cerita pertama gw.

Enaknya sih kalo cerita ini dianggap sebagai "Side story" dari cerita pertama gw, jadi yang belum baca dibaca dulu yaa kesini
Love, Lie, Lust, Lunacy

Untuk kali ini, mohon maaf gw gak bisa ngupdate tiap hari kaya dulu. Mohon dimaklumi. Oh iya, dan selain itu kalo boleh gw mau minta tolong….Untuk kenyamanan bersama mari sama2 kita patuhi rulesnya SFTH emoticon-Smilie

Akhir kata, mudah-mudahan para reader bakal enjoy cerita dari newbie yang gaya tulisannya masih acak-acakan ini. Any kind of advice and insight about my writing will be very appreciated emoticon-Smilie

“Vanya”


Quote:

youtube-thumbnail


Sitting by and watch you fall away
Sudden fall, watched you for a day
You know I don't believe in death
Follow the sun, watch you fallen son

Sitting here and watch the death
Looking for the sun and watched you death

So long, so long
It's just a way to love you.....


Slowdive - Melon Yellow





Quote:
I've risen from the dead, in the cold rain of february. It's my one last chance
To greet my best friend.
To weep my mother's tears.
To embrace my mourning lover.
To rebuild her forlorn dream.
As a remorse.
A redemption, for whom that i've hurt


Izin nenda bunda panya ..
Sem baru baca tuh yang part 1 ,,
Prologue

“PRAAANG!” Terdengar suara barang pecah dari lantai bawah
Oh for fuck’s sake, not again. Gw yang sedang bersantai di kamar bergegas untuk turun. Dibawah gw liat bokap gw lagi ngambil ancang2 buat nampar nyokap.
“NGAPAIN LO ANJING!” Melihat pemandangan itu emosi gw tersulut.
“DIEM LO ANAK KECIL JANGAN IKUT-IKUTAN!” Keliatannya emosi bokap gw makin memuncak setelah ngeliat gw.
“BANCI LO SAMA CEWE MAEN KASAR! SINI KALO BERANI!” Gw mendekat ke arah bokap gw sambil setengah berlari, tinju sudah terkepal……

Tiba-tiba gw terbangun. Mimpi itu lagi. Mimpi tentang pertengkaran bokap dan nyokap gw. Udah berkali-kali gw terus mimpiin tentang ini.
Sambil menguap gw memperhatikan sekeliling. Pemandangan yang asing. Gw belum terbiasa dengan pemandangan ini. Bukan pemandangan kamar gw di bandung yang dulu sehari-hari gw liat.
Ya, ini adalah hari ke-2 gw ada di kota ini. Gw melanjutkan kuliah di kota yang jauh dari kampung halaman gw. Tapi tujuan utamanya bukan kuliah, gw pengen fresh start. Gw pengen ke suatu tempat dimana gw sama sekali gak kenal siapa-siapa, memulai hidup baru dari clean slate.

Percintaan, persahabatan, keluarga. 3 Aspek yang selama ini menunjang kebahagiaan gw hancur satu persatu. Domestic violence, yang berujung kepada cerainya kedua orang tua gw. Gw dikhianati temen deket gw cuma karena cewe. Dan yang terakhir, masalah cewe itu sendiri. Gw dulu dengan bodohnya menyia-nyiakan kasih sayang dan perhatian seorang . Pas gw udah sadar, semua udah terlambat. Hanya penyesalan yang tersisa.

Gw kembali memperhatikan kamar baru gw. Kamar di sebuah kost-kostan sederhana. I feel excited, untuk pertama kalinya gw bener-bener sendiri. Buat seorang penyendiri kaya gw, ini seperti surga. Gak ada gangguan dari orang lain. Just give me internet connection and good books, i can stay the whole year inside this room.

Fakultas Ekonomi. Fakultas yang gw pilih untuk melanjutkan kuliah. No real reason behind it, I just feel like it. At least menurut gw lulusan fakultas ini akan mendapat pekerjaan yang cukup terjamin, atau malah bisa bikin perusahaan sendiri.

Gw tiba-tiba keingetan, dimana-mana sebelum mulai kuliah pasti ada yang namanya ospek, yang katanya sih orientasi mahasiswa baru. Pada kenyataannya malah jadi ajang untuk para senior-senior buat gaya-gayaan. Nampang. Melampiaskan amarah. Cari gara-gara. Mungkin mereka pikir hal yang mereka lakuin itu keren. Geez, buat gw malah lucu sok-sokan marah-marah tanpa alesan, ujung-ujungnya pas ospek beres jadi baek lagi. What’s the point? Ngelatih mental? Ha. Hal kaya ginian mah gak ada apa-apanya dibanding semua yang udah gw alamin.....


Quote:
youtube-thumbnail


I was never faithful
And I was never one to trust
Borderlining schizo
And guaranteed to cause a fuss
I was never loyal
Except to my own pleasure zone
I'm forever black-eyed
A product of a broken home


I was never faithful
And I was never one to trust
Borderline bipolar
Forever biting on your nuts
I was never grateful
That's why I spend my days alone
I'm forever black-eyed
A product of a broken home


Placebo - Black Eyed



Vanya is back........ quite interesting to know teddy point of view. Keep on writing sis.
wah tante bikin cerita lagi emoticon-Big Grin
ikut mantau ya tan

moga lancar terus Rl nya biar updatenya gak macet heheh emoticon-Big Grin
Ternyata buat thread baru sis Vanya.
ane ijin nenda ya.
semoga lancaaar apdetannya.
emoticon-Smilie
Menarik untuk Teh Vanya mengambil POV Teddy, karena pastinya ga akan gampang ngambil POV orang lain, apalagi orang dengan pemikiran yang rumit seperti Teddy. KArena sedekat apapun kita dengan orang itu, kita tetaplah bukan orang itu.

Semangat terus Teh Vanyaemoticon-Cendol (S)
Part 1: New Dawn

As expected, hari pertama gw udah kena semprot. Masalahnya sepele, masalah rambut. Entah kenapa, di berbagai instansi rambut itu selalu dipermasalahkan. Katanya harus pendek. Katanya biar keliatan rapih. Katanya, katanya. Bullshit. Rambut panjang juga bisa kan disisir biar keliatan rapi? Entah siapa yang jaman dulu menetapkan kalo standar rapi itu rambut pendek.

Gw harus menjalani siksaan ini selama satu minggu. Bukan, bukan di marah-marahinnya yang nyiksa gw. Tapi ke-nggak pentingannya itu. Satu lagi yang bikin gw males, di ospek ini kita dibagi menjadi beberapa kelompok. Which means gw harus berbaur dan bersosialisasi dengan orang lain. Urgh. I hate strangers. Udah gitu gw perhatiin semuanya standar, gitu-gitu aja. No noticeable trait that might interest me.

Siang itu lagi acara solat, istirahat dan makan. Seorang cewe tiba-tiba menghampiri gw yang agak bete karena gak bisa ngeroko abis makan.
“Eh kamu dari bandung ya? Aku dari bandung juga loh.”
Oh, temen sekelompok gw. Gw lupa siapa namanya. Yang gw inget dia anaknya bawel dan hiperaktif. I’m not fond of these kind of people. Berisik.
Dia menyodorkan tangannya untuk bersalaman. “Kenalin, Amelia.”
“Teddy.” Dengan males gw jabat tangannya. Gw perhatiin anaknya cukup manis. Rambut lurus sebahu. Badannya montok khas cewe-cewe bandung. Tingginya dibawah rata-rata, memberikan kesan imut. Sayangnya bukan tipe cewe gw. Kebayang kalo punya pacar kaya dia. Telinga gw bisa berdarah kali denger dia ngoceh terus-terusan.
“Kok sendirian aja sih? Sini dong gabung dong sama kita-kita.”
“Eh? Oh iya ntar deh.”
“Hayu ah jangan malu-malu gitu.” Tanpa izin dia menarik pergelangan tangan gw dan menyeret gw ke arah kumpulan temen sekelompok gw yang lain. Oh man, ini sih bukan istirahat namanya.

Setelah satu minggu, ospek pun berlalu dan perkuliahan dimulai. Makhluk cerewet bernama amel ini kemana-mana ngintil-ngintil gw terus. Mungkin karena kita sama-sama berasal dari bandung. Gak bisa gw pungkirin sih, ngedenger logat sundanya cukup mengobati rasa kangen gw akan kampung halaman.

Siang itu dimulai perkuliahan pertama. 10 menit berlalu, dosennya masih belum datang.
“Aduh gimana siih ini lagi semangat-semangatnya kuliah dosennya lama banget.” Amel menggerutu. Gw cuma he-eh he-eh aja. Tiba-tiba cewe di samping gw ikut menimpali.
“Iya nih, gimana sih.”
Gw dan amel menoleh ke arah cewe itu. Cewek kurus berambut pendek.
“Eh haloo kenalin gw fitri….kalian siapa?”
“Halo fiitt….gw amel…..” Amel dengan ceria menjabat tangannya.
“Teddy.” Gw senyum seadanya. Setelah selesai bersalaman, cowo yang duduk di sebelah fitri ikut membuka suara. “Eh kenalan juga dong, nama gw rudi….” Cowo berambut kribo, dan tinggi badan yang menjulang. Dari jaman ospek dia udah mencuri perhatian karena keunikannya.

Semenjak saat itu kita berempat kemana-mana selalu bareng. Gw sih ngikut-ngikut aja, abis diseret-seret terus. Tapi entah kenapa gw connect kalo ngobrol sama rudi. Orangnya supel dan agak konyol. Diajak ngomong apa aja pasti nyambung. Dia bakal jadi temen paling deket gw selama gw disini nantinya.
Quote:Original Posted By cobra.tonsea
Izin nenda bang .. emoticon-Shakehand2


bang ??

emoticon-Ngakak (S)

ini TSnya emak2 gan

btw..semangat ya mom..
semoga gak macret lg nulisnya emoticon-Big Grin
asiiiikkk...mejeng di pejwan di tritnya Panyak
Asikk lanjut lagi nulis si teteh emoticon-Big Grin
Pejwann
Quote:Original Posted By cobra.tonsea
Izin nenda bang .. emoticon-Shakehand2


selamat
komeng pertamax di panggil bang
udah tanda2 sukses ngambil sudut pandang seorang teddy nih
emoticon-Ngakak (S)
diluar tiba2 ujan gede, kirain ada pertanda apaan
taunya the epic mom returns emoticon-Big Grin
Bookmark dulu pagewan
Sis pov teddy ngambil drmn?
nunggu lanjutanya deh, udah lama ga baca tulisanya mba
Wih cerita barunya teh panya emoticon-Matabelo
Pov nya teddy ya emoticon-Wink
Bakal keren nih emoticon-Big Grin
nenda dulu tante vanya emoticon-kucing
Wah, akhirnya di buat juga sama Tante Vanya threadnya, salut! emoticon-Big Grin

Terus berkarya, sist! Sangat menarik lho
Wuihhh teh panya muncul lagii...
Bangun tenda permanen aahh...