alexa-tracking

Diskusi Pajak Final 1% PP 46 Tahun 2013

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5517faa91a99758a0b8b457d/diskusi-pajak-final-1-pp-46-tahun-2013
Quote:Original Posted By Dzykni
Miisi gan ijin tanya....
mungkin udah ditanya di depan tapi tak tanya kan lagi saja...
perusahaan tempat saya kerja omset 2012 kurang dari 4,8 milyar
tahun 2015 ada anjuran pembetulan kurang bayar di SPT badan tahun 2013...
setelah saya cek ternyata baru sadar ada perubahan aturan di juli 2013 sd desember 2013 yang memakai pp 46 (1% dari omset)...
yang jadi permasalahan SPT Tahunan 2013 (januari sd desember) saya buat pake yang LABA x 50% x 25%..
dan selama Januari 2013 sd Desember 2013 saya bayar PPH 25 Rp.3.000.000,- an
dan omset bulan juli sd desember RATA RATA kurang dari Rp.300.000.000...
dengan kata lain kalo PPH 25 saya pindah bukukan ke PP 46 terjadi lebih bayar ....

apa boleh andai kata pembetulan itu tetap menggunakan perhitungan yang LABA x 50 % x 25 % (sorry tidak tau peraturan nomer berapa)
biar tidak terjadi lebih bayar?


Bntar gan, itu kan dapet surat himbauan dr AR nya ya? Yg udh menyatakan disitu kurang bayar berapa nominalnya gt kan? Artinya AR sudah punya perhitungan versinya sendiri. Saran ane silakan dikonsultasikan masalah ini. Jd perhitungan pajak agan sm AR bisa sinkron.

Quote:Original Posted By sun.thai
Salam kenal ,Malam gan....moga dapat pencerahan dimari
Mau tanya nich gan.,.
Usaha ane bergerak di bidang sembako.,
Lebih tepatnya toko kelontongan semi grosir..
Nah masalahnya toko ane kan bukan di pusat kota,dan lagi belum ada petugas pajak yg samperin ke toko ane... Jadi yg mau tanya itu:
1. Apa ane mesti pergi melapor sendiri??
2. Apa sangsi nya jika ane gak membayar pajak??
3. Apakah akan di kenakan denda jika ane melapor sekarang? Secara usaha ane baru berjalan 3 tahun

Di tunggu pencerahannya gan....
Terima kasih sebelumnya


1. iya gan, agan wajib melapor sendiri
2. sanksi ada, sesuai UU perpajakan, mulai dr administrasi sampai PIDANA
3. secara hukum, bisa ditagih sampai 5 tahun ke belakang. krn daluarsa penagihan pajak adlah 5 th.

di atas ane bicara saklek sesuai hukum, prakteknya gak seseram itu. ketika agan daftar daftar nanti ada satu petugas yg ditunjuk untuk membimbing danmengawasi agan. namanya AR(account representative). Nanti agan ceritakan saja sesuai keadaan gmn usaha agan. asal agan beritikad baik untuk membayar seterusnya biasanya sih AR gk mempermasalahkan yg sudah lewat dan fokus untuk menjaga agar agan bayar kedepannya. krn pd dasarnya tujuan pajak adalah menghimpun uang untuk negara, dg agan dtg sendiri mendftrkan diri ke pajak adalah suatu itikad baik, pasti AR mempertimbangkannya.
Salam Kenal Agan Agan,,

Maaf mau tanya,,, pada tahun 2015 ini perusahaan saya omsetnya di bawah 4,8 m... makanya mulai januari 2016 saya harus bayar pajak pph final pasal 46, ternyata totalnya 3.400.000 karena omset januari 2016 perusahaan ane 340 juta,,,,,, yg mau ane tanyain ketika di tahun 2015 ane bayar pph 25 cma Rp 113.425 perbulan,,,skrng ane harus bayar 3,4 juta sebagai pengganti pph 25 ini,,,,, ane jadi bingung gan,,,,
Salam kenal agan/aganwati,,mo tanya,,ane punya usaha kantin nih gan, sudah rutin bayar pajak yg 1% itu,,cuman ane bingung kalo kantin ane libur,nominal yg harus ane laporkan bagaimana ya?di formulirnya ane tulis nol gitu?btw kantin ane lokasi di kampus, kalo libur semesteran bisa 1 bulanan kantin gak beroperasi,jadi emang ga ada pemasukan..mohon infonya ga, thx ga.
Quote:Original Posted By karedok123
Salam Kenal Agan Agan,,

Maaf mau tanya,,, pada tahun 2015 ini perusahaan saya omsetnya di bawah 4,8 m... makanya mulai januari 2016 saya harus bayar pajak pph final pasal 46, ternyata totalnya 3.400.000 karena omset januari 2016 perusahaan ane 340 juta,,,,,, yg mau ane tanyain ketika di tahun 2015 ane bayar pph 25 cma Rp 113.425 perbulan,,,skrng ane harus bayar 3,4 juta sebagai pengganti pph 25 ini,,,,, ane jadi bingung gan,,,,

anda sudah sesuai ketentuan sob
ngga perlu bingung

Quote:Original Posted By bagusl
Salam kenal agan/aganwati,,mo tanya,,ane punya usaha kantin nih gan, sudah rutin bayar pajak yg 1% itu,,cuman ane bingung kalo kantin ane libur,nominal yg harus ane laporkan bagaimana ya?di formulirnya ane tulis nol gitu?btw kantin ane lokasi di kampus, kalo libur semesteran bisa 1 bulanan kantin gak beroperasi,jadi emang ga ada pemasukan..mohon infonya ga, thx ga.

ya semisal bulan Juli anda mulai tanggal 1 sampai 31 ngga jualan ya anda tuliskan omzet anda nol di bulan Juli
sori mau tanya mungkin agak melnceng tp gk jauh2 amat kayanya sih hehehe

jadi Ane mau lapor spt tahunan secara online yg 1770 kok gk ada ya di e-filing? adanya hanya 1770 S dan 1770 SS...
ane mau lapor yg pajak pph final 1%, mohon bantuan yg sudah lancar dungs >.< udah dapet surat nih suruh lapor yg 2015 hehehe
Quote:Original Posted By sun.thai


Thanks atas penjelasan nya gan...
Meskipun masih kurang ngerti... Karna ane benar2 awam dengan perpajakan..
Jadi seandainya kalau ane skrg gak melapor gapapa kan??? Jika suatu saat ane kepingin beralih ke usaha lain baru melapor dari awal lagi... Dan tunggakan pajak atas usaha yg dulu apakah mesti di lunasi lagi??? (Kebetulan ane ada rencana beralih ke usaha lain )





agan mau melapor pajak gpapa kan? ya memang harus, dianjurkan, malah wajib hukumnya gan biar jadi warga negara yang baik.. hehehe.. sebaga

posisi sekarang agan sudah punya NPWP belum? kalau sudah berarti agan seharusnya memenuhi kewajiban perpajakan sejak terdaftar.. yaitu menghitung pajak, membayar pajak, dan melapor pajak.

jika belum, kewajiban perpajakan DAPAT ditarik mundur sampai 5 tahun kebelakang, kalau usaha agan mulai 3 tahun yang lalu berarti agan DAPAT dikenakan pajak sejak mulai menjalankan usahanya.



Quote:Original Posted By karedok123
Salam Kenal Agan Agan,,

Maaf mau tanya,,, pada tahun 2015 ini perusahaan saya omsetnya di bawah 4,8 m... makanya mulai januari 2016 saya harus bayar pajak pph final pasal 46, ternyata totalnya 3.400.000 karena omset januari 2016 perusahaan ane 340 juta,,,,,, yg mau ane tanyain ketika di tahun 2015 ane bayar pph 25 cma Rp 113.425 perbulan,,,skrng ane harus bayar 3,4 juta sebagai pengganti pph 25 ini,,,,, ane jadi bingung gan,,,,


iya memang seperti itu gan, pasti bingungnya kenapa bayar pajaknya lebih mahal kan?

Kalau agan, bayar pajak menggunakan PP 46 dengan tarif 1% itu sifatnya final gan, di akhir tahun status SPT agan PASTI NIHIL.
Kalau agan menggunakan pasal 25, itu metode cicilan atau bahasa pajaknya adalah sebagai KREDIT PAJAK. belum tentu SPT Tahunan agan nanti NIHIL. Penghitungannya, PAJAK TERUTANG - KREDIT PAJAK, kalau hasilnya POSITIF berarti stastusnya adalah KURANG BAYAR maka agan WAJIB melunasinya.
Quote:Original Posted By sun.thai


Udah ada npwp sich gan., truz seandainya ane bayar nich sekaraang,apa akan di kenakan denda gak? Atas pajak yg gak ane bayar sejak npwp ane terbit kemaren...
Oh ya apa mesti pake konsultan pajak aja ya biar gak ribet....
Kalo ane gak bayar apa akan dikenakan sanksi secara ane usahanya di bidang grosir sembako,bagi ane 1 persen itu tinggi bgt,sedangkan margin kita aja segede itu..



denda gak langsung diterbitkan sih gan.. tergantung orang pajaknya.

Ngapain pake konsultan gan, menurut ane Aspek Perpajakan PP 46 Tahun 2013 itu simpel gan, hanya 1% x OMZET.. udah itu doang, dari pada bayar konsultan mending kasih ke Ane wakakkaa

kalau ga bayar pajak nanti agan dapat surat himbauan untuk melunasi pajaknya.. menurut ane ya, agan tidak harus 100% jujur dengan OMZET agan kalau dirasa memberatkan banget. Yang penting agan rutin bayar pajak tiap bulan.. tapi bayarnya juga logis juga. semisal omzet 1 bulan 100juta, eh tapi ngakunya 10juta.. paling gak 70-80juta..

tapi kalau agan mau jujur, malah lebih bagus emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By sun.thai
Betul jg kata agan...
Kalau uang pajak yang kita bayar benar2 di manfaatkan buat kesejahtraan negara, kita juga gak nyesal bayarnya, tapi kalau kita bayar cuma buat di nikmati koruptor seperti gayus dkk,mendingan gak usah bayar aja



pokoknya bayar aja daah gan, urusan duit itu dikorupsi atau gak biar urusan yg berwenang yg menanganinya..
ane nyimak dulu bre, baru ambil kesimpulan dari komeng2 laen :beer
Mohon bantuannya gans....
o> Ane WP yang punya NPWP sejak Maret 2013. Punya usaha Bimbingan Belajar, dan belum pernah bayar serta lapor pajak penghasilan, karena dulu masih rintis usaha, masih susah buat makan, dan masih banyak hutang...hehehe. Tapi sekarang ane mau bayar pajak penghasilan.
o> Apakah ane bisa minta keringanan penghapusan/pemutihan buat yang kemaren2 belum di bayar gak? Kalau bisa, bagaimana cara mengurusnya?
o> Jika tidak bisa memperoleh penghapusan, apakah hutang pajak dari Maret 2013 bisa di cicil bayarnya? Misal bayar tahun 2013 dulu, atau baiknya bagaimana? Karena ane gak punya banyak tabungan, berat sekali kalo modalnya habis bayar hutang pajak aja.
o> Apakah dari bulan maret 2013, ane boleh pakai perhitungan PP-46 buat bayar pajak?
o> Denda administrasi Rp 100.000 itu perbulan atau pertahun sih? Klo perbulan, apes dah ane...
o> Kalau mau mulai bayar, apakah lapor SPT dulu, atau langsung isi SSP gan? Urutan awalnya bagaimana ya?
Ane mau jadi warga negara yang taat pajak sebenernya, cuma bener2 awam masalah beginian... Konsultasi sama konsultan, katanya klo urus sama dia bayarnya Rp 500.000. Itu ane lupa lagi, per ngisi SSP apa per ngisi SPT...hahaha
Makasih buat yang bantuin ane...
Menanggapi permasalahan agan...

1. Pastikan dulu agan terdaftar di Kantor Pajak mana..
2. Gak perlu pakai konsultan, datang aja ke Kantor Pajaknya menemui Account Representatif (AR) di seksi pengawasan dan konsultasi atau ke Seksi Ekstensifikasi apabila agan belum pernah lapor atau bayar pajak. Disitu nanti akan tanya aja, cara menghitung pajak, membayar, dan melaporkannya.
3. Mengenai sanksi 100 ribu itu dibayar setelah terbitnya STP (Surat Tagihan Pajak) atas denda administrasi keterlambatan pembayaran/pelaporan. Kalau belum diterbitkan ga perlu bayar.

Itu dulu deh gan.. semoga membantu
Quote:Original Posted By rajaguguk77
Mohon bantuannya gans....
o> Ane WP yang punya NPWP sejak Maret 2013. Punya usaha Bimbingan Belajar, dan belum pernah bayar serta lapor pajak penghasilan, karena dulu masih rintis usaha, masih susah buat makan, dan masih banyak hutang...hehehe. Tapi sekarang ane mau bayar pajak penghasilan.
o> Apakah ane bisa minta keringanan penghapusan/pemutihan buat yang kemaren2 belum di bayar gak? Kalau bisa, bagaimana cara mengurusnya?
o> Jika tidak bisa memperoleh penghapusan, apakah hutang pajak dari Maret 2013 bisa di cicil bayarnya? Misal bayar tahun 2013 dulu, atau baiknya bagaimana? Karena ane gak punya banyak tabungan, berat sekali kalo modalnya habis bayar hutang pajak aja.
o> Apakah dari bulan maret 2013, ane boleh pakai perhitungan PP-46 buat bayar pajak?
o> Denda administrasi Rp 100.000 itu perbulan atau pertahun sih? Klo perbulan, apes dah ane...
o> Kalau mau mulai bayar, apakah lapor SPT dulu, atau langsung isi SSP gan? Urutan awalnya bagaimana ya?
Ane mau jadi warga negara yang taat pajak sebenernya, cuma bener2 awam masalah beginian... Konsultasi sama konsultan, katanya klo urus sama dia bayarnya Rp 500.000. Itu ane lupa lagi, per ngisi SSP apa per ngisi SPT...hahaha
Makasih buat yang bantuin ane...


Menanggapi permasalahan agan...

1. Pastikan dulu agan terdaftar di Kantor Pajak mana..
2. Gak perlu pakai konsultan, datang aja ke Kantor Pajaknya menemui Account Representatif (AR) di seksi pengawasan dan konsultasi atau ke Seksi Ekstensifikasi apabila agan belum pernah lapor atau bayar pajak. Disitu nanti akan tanya aja, cara menghitung pajak, membayar, dan melaporkannya.
3. Mengenai sanksi 100 ribu itu dibayar setelah terbitnya STP (Surat Tagihan Pajak) atas denda administrasi keterlambatan pembayaran/pelaporan. Kalau belum diterbitkan ga perlu bayar.

Itu dulu deh gan.. semoga membantu
Quote:Original Posted By fadilcihuy


Menanggapi permasalahan agan...

1. Pastikan dulu agan terdaftar di Kantor Pajak mana..
2. Gak perlu pakai konsultan, datang aja ke Kantor Pajaknya menemui Account Representatif (AR) di seksi pengawasan dan konsultasi atau ke Seksi Ekstensifikasi apabila agan belum pernah lapor atau bayar pajak. Disitu nanti akan tanya aja, cara menghitung pajak, membayar, dan melaporkannya.
3. Mengenai sanksi 100 ribu itu dibayar setelah terbitnya STP (Surat Tagihan Pajak) atas denda administrasi keterlambatan pembayaran/pelaporan. Kalau belum diterbitkan ga perlu bayar.

Itu dulu deh gan.. semoga membantu


Makasih gan...
tanya lagi nich, klo buka bimbingan belajar/les kena klu berapa ya?
apakah: 00000 Pekerjaan bebas bidang profesi lainnya.
atau: 92000 Jasa pendidikan
Quote:Original Posted By rajaguguk77


Makasih gan...
tanya lagi nich, klo buka bimbingan belajar/les kena klu berapa ya?
apakah: 00000 Pekerjaan bebas bidang profesi lainnya.
atau: 92000 Jasa pendidikan


kok menurut ane lebih mengarah ke jasa pendidikan ya gan.. lebih yakinnya hubungi kantor pajak agan atau 1500200 call center Direktorat Jenderal Pajak
misi gan ane mw tanya kan pt. jasa konstruksi ane dpt surat dr kpp katanya tahun 2015 peredaran bruto di bawa 4,8 m dan jadi diwajibkan setor pph 4(2) final.. kata AR nya saya ga ada setoran perbulan untuk pph 4(2) tsb ..sedangkan pt ane setiap ada kerjaan selalu dipotong pph 4(2) sama customer...makanya kita ga perna bayar pph tsb..mohon pencerahannya.. thx
Quote:Original Posted By interistan
misi gan ane mw tanya kan pt. jasa konstruksi ane dpt surat dr kpp katanya tahun 2015 peredaran bruto di bawa 4,8 m dan jadi diwajibkan setor pph 4(2) final.. kata AR nya saya ga ada setoran perbulan untuk pph 4(2) tsb ..sedangkan pt ane setiap ada kerjaan selalu dipotong pph 4(2) sama customer...makanya kita ga perna bayar pph tsb..mohon pencerahannya.. thx


Agan TS ikut bantu jawab boleh ya..

Kalo agan usaha jasa konstruksi yang sudah dipotong PPh Final, di PP - 46 disebutkan jelas bahwa dikecualikan dari PP-46. Tunjukin aja buktinya gan kalo agan sudah kena pajak final. Misal dengan menunjukan IUJK, sehingga lawan transaksi yang pakai jasa agan semua motongnya PPh Final 4 ayat (2). Semoga membantu gan..
Quote:Original Posted By g_meister
Agan TS ikut bantu jawab boleh ya..

Kalo agan usaha jasa konstruksi yang sudah dipotong PPh Final, di PP - 46 disebutkan jelas bahwa dikecualikan dari PP-46. Tunjukin aja buktinya gan kalo agan sudah kena pajak final. Misal dengan menunjukan IUJK, sehingga lawan transaksi yang pakai jasa agan semua motongnya PPh Final 4 ayat (2). Semoga membantu gan..



iya gan..ane da kasi bukti IUJK sama siup tp AR nya masi ngotot katanya pph 4(2) nya beda karna peredaran bruto kurang dr 4,8 m..makanya ane bingung..ckckck btw tq gan masukannya..
Quote:Original Posted By interistan



iya gan..ane da kasi bukti IUJK sama siup tp AR nya masi ngotot katanya pph 4(2) nya beda karna peredaran bruto kurang dr 4,8 m..makanya ane bingung..ckckck btw tq gan masukannya..


Kasi peraturannya aja gan. hehehe