alexa-tracking

Cinta ini Harapanku untuk si cantik (proloque BEAUTY & THE BEAST

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5512409fc3cb17a41f8b4571/cinta-ini-harapanku-untuk-si-cantik-proloque-beauty-amp-the-beast
Cinta ini Harapanku untuk si cantik (proloque BEAUTY & THE BEAST)
Cinta ini Harapanku untuk si cantik (proloque BEAUTY & THE BEAST)>>bag. 1

Pagi ini seperti biasanya, tidak ada yang istimewa. Dirumahku yang sederhana dan kamar yang hanya beralaskan tikar tempat dimana aku tidur tadi malam. Ya, dengan hanya itu pun aku sudah bersyukur dapat tidur nyenyak tadi malam. hmmm (^_^) Oya... namaku Ben... Ben Archer Steve lengkapnya. Ayahku Ronald Bouston Steve sebagai kepala keluarga bekerja sebagai mechanic di sebuah Bengkel mobil wilayah Enville, namun belakangan ini karna usianya yg sudah berumur dia sering melakukan kesalahan di tempat kerjanya. Sedang ibuku Lucy Handy Steve adalah pekerja di pabrik kecil bernama Fork yg hanya memproduksi sapu yg dihargai 5 $ tiap buahnya...ya.. aku pun masih duduk di bangku SMA dengan keadaan yang apa adanya aku selalu bersyukur... walau sebenarnya kutahu banyak sekali beban dihatiku karna keadaan ekonomi keluargaku sendiri. Aku memiliki adik laki-laki bernama Bendias Steve yang keadaan fisiknya tidak memungkinkan sejak ia lahir di dunia. Adikku yang lumpuh layu itulah... alasanku untuk selalu semangat menempuh perjalanan hidupku. Seperti biasanya aku selalu berangkat lebih awal ke sekolah 06.30 pagi yang padahal masuk jam sekolah adalah jam 08.00. Aku biasa menghabiskan waktuku sampai dengan jam 08.00 itu dengan mengantarkan barang dagangan yang dititipkan ibuku kepadaku berupa roti-roti isi buatan ibuku untuk dititipkan pada Ibu Emily agar terjual di kedai kopinya. Aku mengantarkan roti itu dengan sangat hati-hati menggunakan sepeda gunung milik ayahku yg telah diberikan kepadaku. Setibanya di kedai kopi Bu Emily seperti biasanya aku mengucapkan Terima Kasih karna roti yang selalu aku antarkan tiap paginya selalu habis... setelah aku mengambil uangnya pada sore hari. OK! Aku lalu bergegas ke sekolah... yang jaraknya dari rumahku kurang lebih 10 km. Kukayuh sepedaku dengan penuh semangat... sampai-sampai ransel yang kubawa bergoyang ke kiri ke kanan.
 
Aku ini tinggal di wilayah Bostov dekat Enville tempat ayahku bekerja... Jadi Sekolahku pun masih berada di wilayah Bostov itu, nama sekolahku Saint. Mariald daerah Bostov, tergolong sekolah elite di wilayahku... yg sebenarnya tidak pas / tidak cocok buatku. Ya, tapi karna aku memperoleh beasiswa dari sekolah... aku diterima di sekolah ini. Akan Tetapi lingkungan elite ini sempat membuatku minder juga... hmmm (^_^) Aku hanya memiliki satu teman di sekolah ini... namanya Santiago anak dari Rich Anderten guru Seniku. Mengenai wanita... banyak sekali gadis cantik disini... dan sudah jelas dari lingkungan elite. Miriam, Martha, Desy gadis-gadis yang memukau... hmmm (^_^) Santiago temanku itu tertarik dengan Desy yang kecantikannya seperti Putri di Negeri-Negeri Dongeng menurutnya. Sedang aku tidak satu pun membuatku tertarik... karna bagiku kecantikan itu hanya ilusi saja.
 
Sampai pada suatu hari... aku pun menarik kata-kataku... Karna sekolah kami kedatangan murid baru dari Enville bernama ' Venesia Mertys ' anak konglomerat Enville ' Dudley Mertys ' yang baru saja membuka cabang baru dari Perusahaannya di Bostov ini. Venesia.. sosok yang mampu memikat hatiku ini kurasa berumur sekitar 17 tahun sedang aku yang 19 tahun 2 tahun berbeda darinya. ' si cantik ' kurasa aku harus memanggilnya demikian. Tapi mengingat statusku aku kembali sadar akan banyaknya ketidak mampuan yang kumiliki. Buat apa menjatuhkan cinta pada seseorang yang sudah jelas jauh berbeda status dan kedudukannya dengan kita. Mengingat ini.. hatiku seperti terpukul-pukul, remaja sepertiku memang sudah saatnya menjalin asmara dengan lawan jenisku, tetapi untuk yg satu ini aku harus kembali menyadarkan diriku sendiri. Dan juga demi adikku Bendias aku harus fokus pada kesuksesan yang harus aku bangun sendiri dulu. Dimulai dari " tekun belajar , dan rajin bekerja pekerjaan yang bisa dilakukan setidaknya untuk saat ini ". Tanpa disadari setelah memperkenalkan diri, Venesia menatapku... lalu aku membuang muka.Karna bangku disebelahku memang kosong, Venesia lantas meminta ijin pada Guruku Rich agar dia duduk disampingku. Kaget aku seketika... jantungku serasa mau copot, Venesia berada disampingku. Kenapa?Oh tidak. Dia mulai tersenyum dan menyampaikan salamnya padaku " Hai, Aku Venesia, kamu Ben Archer kan? " Lebih terkejut lagi aku... dia mengetahui namaku persis. Kenapa?
 
Pelajaran Seni pun dimulai... Pak Rich menginstruksikan Bell teman sekelasku untuk mengambil sejumlah alat musik di Gudang Penyimpanan, lalu aku pun mengajukan diri juga membantu Bell karna aku masih bingung dan gugup tentang Venesia yang meminta duduk dan berada disampingku. Aku dan Bell pun pergi bersama ke Gudang Penyimpanan. Ternyata disana banyak sekali alat musik. Perlu diketahui aku baru saja masuk sekolah ini, kurang lebih 2 bulan yg lalu dan baru ini Pak Rich ingin mengajarkan kami alat musik setelah teori yang memusingkan sampai saat ini. Aku tertegun melihat gitar tua akustik yang masih mengkilat, sebenarnya untuk alat musik ini aku sangat mahir memainkannya. Ayahku yang mengajariku bermain gitar, hanya saja gitar yang kulihat kali ini bagus sekali. Aku memilih gitar itu, dan membawa sejumlah alat musik lainnya, duhh berat juga. Bell membawa drum, dan sejumlah seruling serta harmonika. Dia lebih memilih membawa yang ringan-ringan, dasar sial. Setibanya kami di kelas. Aku kaget, kukira ini hanya mimpi. Aku lupa Venesia masih duduk di bangku sampingku. Lantas bagaimana? Biarlah. Anggap saja tidak ada.
 
Pak Rich mulai menerangkan cara memainkan dari tiap-tiap alat musik tersebut. Kalau aku hanya fokus di gitar bagus ini... walaupun tua sebenarnya. Aku mulai menyetemnya, dan Venesia terus memperhatikanku menyetem, sial pikirku. Dug Dug Dug jantungku terus saja berbunyi... ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh dalam hatiku. Sebenarnya dalam kualitas wajah boleh ku bilang dengan jujur " AKU TIDAK TAMPAN " sumpah. Lantas kenapa gadis cantik ini malah memandangiku terus seakan mau menerkamku kapan saja. Saat nada mulai seimbang, kumainkan lagu favoritku " SONG from HEAVEN " dari grup band favoritku ' SIMPLE '. Kalau aku sudah mulai memainkan gitar dan bernyanyi biasanya aku sudah tidak peduli dengan sekelilingku lagi... Pak Rich memperhatikanku, dan dia tidak marah, malah kagum. Katanya " Hei, Ben. Kau so COOL, bagus.. teruskan seperti itu. Kurasa bakal ada Bintang baru di Dunia Musik ". " Terima Kasih, Pak. " balasku. Teman-teman elite sekelilingku mulai risih denganku yang sok-sok'an mungkin menurut mereka... Ya, biarkan sajalah... aku memang harus sadar tempat. " Mainkan lagi SONG from HEAVENnya " tiba-tiba saja suara halus itu memecah konsentrasiku yang sedang sembarang mencari-cari kunci gitar. Dan itu suara ' Venesia '.
 
>>>>  to be Continued.


Cinta ini Harapanku untuk si cantik (proloque BEAUTY & THE BEAST)>>bag. 2

" ummmmmm, apa? " sahutku pelan yg asal saja...
" itu.. lagu yg tadi SONG from HEAVEN album HIGH GATE dari SIMPLE, ya kan? " balasnya. Waw dalam hatiku, kenapa dia bisa tahu dengan detail tentang lagu barusan. Aku seperti sedang melihat dewi yang benar-benar sempurna yg baru saja turun dari langit ketujuh (jika memang ada). Dan aku mulai berani membalas " Aku tidak mengulang jika bukan keinginanku sendiri siapapun dirimu nona kecil... maaf. hmmmm " " Kalau begitu baiklah, Tuan Tampan ! " dia pun tersenyum penuh arti. ahhhhhhhhhhh sial, kenapa jadi begini? Apa anak ini sudah gila pikirku!? Sejuta tanya tersimpan dalam diri, aku pun mulai menyesuaikan keadaan. Venesia pun mulai memilih alat musik yang dia inginkan... BIOLA. Ternyata dia sangat mahir memainkan BIOLA, dan lantunannya sangat merdu dan indah. Serasa aku berada di taman bunga yang disekelilingnya terhampar banyak jenis bunga, damai sekali. Lagu yang dia mainkan adalah SOMEWHERE OVER THE RAINBOW dari JUDY GARLAND. Entah apa yang dia rasakan saat memainkan lagu itu, yg jelas dia seakan mengingat sesuatu yg tidak mau ia lupakan. Ditengah ia bermain ia kembali menatapku... kali ini sangat tajam tatapannya, namun tetap saja bibirnya itu tersenyum entah pada siapa, mungkinkah padaku? GR sekali aku ini... sepertinya bukan dan akan kupastikan bahwa itu jelas bukan aku.
 
Dentang lonceng istirahat pun berbunyi... menandakan jam 12.00 siang, karna pelajaran seni yang diutamakan di Saint Mariald adalah 4 jam tipa harinya. Aku keluar bersamaan dengan Santiago. Kembali ku bercanda gurau dengannya, apa saja kami bicarakan... tapi sudah jelas kali ini dia lebih membicarakan Desy gadis idamannya. Dia bilang dia sempat chating dengan Desy dengan menyamar sebagai " Pangeran Kodok " sebagai nick dari chat-nya. Lalu aku bertanya padanya " Bagaimana hasilnya? ". Dia malah tertawa... hahaha emoticon-Big Grin Santiago melanjutkan bahwa Desy marah dan tidak peduli... lalu ia menyampaikan ini padaku " Ben, Wanita itu kalau dia sering marah pada kita berarti dia CINTA. " " Mengarang saja kau ini, wajar dia marah... kau sendiri menyamar jadi orang lain " Hahahahaha emoticon-Big Grin dia kembali tertawa. Posisi kami saat itu sedang berada di bangku taman tepat dibawah pohon sakura yang bibitnya berasal dari Negerinya berasal JEPANG.
 
Seketika itu kulihat ada seorang gadis bertanya pada Angelica teman sekelasku juga, dan tiba-tiba Angelica menunjuk ke arah tempat aku berada. Gadis yang bertanya pada Angelica itu pun lalu bergegas menuju ke arahku...Setelah kulihat lebih dekat. Astaga itu Venesia Mertys, mau apalagi dia. Hari pertama dia masuk saja sudah seperti ini terhadap teman sebangkunya. Aku lalu pamit pada Santiago. " Aku mau ke kamar kecil sebentar Santiago, tunggu aku disini "Aku lalu sedikit mempercepat langkah. Venesia terus mengikuti. Ketika aku sedikit mengecoh dia, dia kehilangan jejak. Kulihat dia seperti sedih sekali... kenapa gerangan? Mungkinkah aku mirip seseorang baginya... yang selalu ia rindu-rindukan. Apa mungkin aku mirip dengan pacarnya? Aku terus berpersepsi dalam imajinasi dan pikiranku. Tetapi aku kembali pada satu titik yakni " sadarlah Ben, kamu itu orang miskin dan kamu harus fokus pada adikmu Bendias dan kejayaan keluarga ". Ya! Aku berusaha kembali meyakinkan diri, tidak mengikuti nafsu manusiaku.Kuperhatikan jam di dinding kantin yang terletak di dekat kamar kecil yang tadinya ingin aku tuju. Posisiku saat ini adalah di depan Kantor Kepala Sekolah Ibu ' Veronica Rebecca ' Kepala sekolahku yg cantik dan tegas. Aku suka kata tegas.
 
Kuperhatikan jam sudah tepat pukul 12.57, tiga menit lagi mata pelajaran akan dimulai. Dan pukul 15.00 sore waktunya pulang. Aku kembali ke bangku taman dan Santiago masih menunggu, terima kasih. Santiago lalu berkata " Lo dicari Venesia tuh katanya mau ngomong sesuatu " " Lo hebat juga Ben hari pertama dia masuk lo udh bisa ngegaet dia... ajarin donk caranya, gw rasa lo bisa jadi Playboy " katanya. Aku membalas" Apa'an? Ah ngacooo aj kau Santiago... ". Bel masuk pun berbunyi kami pun masuk lagi ke dalam kelas yg kurasa siap membunuhku dengan Venesia yg berada di dalamnya. Benar saja... ada Venesia masih di bangku sampingku." Tadi kemana? " langsung dia memulai percakapan kami. " emmmmmmm, ke kamar kecil... iya kamar kecil " belaku. " Kamu tidak boleh hilang kemana-kemana " balas Venesia." Kenapa? kog gthu... " " Sebab kamu berharga bagiku, aku sudah mencarimu sekian lama "
 
>>>> to be continued.

Cinta ini Harapanku untuk si cantik (proloque BEAUTY & THE BEAST)>>bag. 3

" mencariku ? tidak mau hilang ? tunggu tunggu tunggu ini semakin tidak jelas nona kecil... " balasku." ada apa sebenarnya? " sambungku lagi." kamu tahu Rumah Sakit Roswald Bostov ini kan!? " tanyanya." dan... biasanya apa yg sering kamu lakukan disana " Aku semakin tidak memahami... Memang pada saat senggang dulu sekali aku sering mampir ke Rumah Sakit itu untuk mengenang kepergian nenekku yang meninggal di rumah sakit itu juga. Aku suka menghibur kaum tua yg sakit dengan bernyanyi semerduku... karna hanya itulah yg mampu aku lakukan setidaknya buat menghibur hati mereka yg jatuh. Karna banyak juga anggota keluarga mereka yg tidak datang menjenguk. Hanya itu saja yg kuingat kulakukan di Roswald Hospital... selebihnya tentang gadis ini aku tidak ingat sama sekali. Kujawab saja" tidak tahu, memang aku pernah kesana ya? " " kenapa kamu jadi jahat seperti ini? padahal aku sudah lama menunggu datangnya hari ini " " saat itu kamu datang dan sering datang bernyanyi... menghibur banyak orang sakit, yg salah satunya adalah aku " " saat mendengar kamu bernyanyi semangat hidupku kembali bangkit, terutama lagu tadi yg sering kamu nyanyikan SONG from HEAVEN " tuturnya padaku.
 
Sedikit demi sedikit aku mulai paham, dan di hari pertamanya itu rasanya seperti setahun saja. Dia seperti sudah akrab sekali denganku dan dia juga menceritakan bahwa dia terkena penyakit kanker otak, namun sekarang sudah sembuh. Kembali dia tersenyum padaku sampai bel pulang tepat pukul 15.00 aku hanya bisa diam terpaku, masih tegang dan tidak biasa. Aku segera bergegas mengambil sepedaku yg aku titip di kantin, lalu kudorong sampai ke depan gerbang. Kulihat di teras depan Venesia masih berdiri.
Kurasa menunggu mobil jemputannya. Tiba-tiba saja anak brandalan dari sekolah lain datang mengacau... dan menghampiri Venesia." Haiiii manisssss, bagi kissss nya donk... hahahahaha "kuhitung jumlahnya ada 5 orang. Aku kayuh sepedaku cepat kearah mereka dan dua orang tertabrak lalu menimpah tiga lainnya. Kusuruh Venesia bergegas naik ke sepedaku dan kami pun selamat melaju..." tidak apa-apa kan? " sahutku." iya.......... terima kasih " dia tersenyum lagi. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh" rumahmu ke arah mana nona kecil? " " itu... 5 blok lagi dari sini, Perumahan King Bostov no rumahnya 52 " Setelah sampai aku pun segera bergegas memutar arah sepeda dan hendak pamit. Tapi dihadang Venesia, dan malah dia mengundangku sejenak untuk mampir ke Istananya itu... besar sekali rumahnya no.52 ini. Berulang kali aku mengucapkan alasan, tetap disanggah Venesia... dia bilang sebentar saja ingin mengobrol, mengucapkan terima kasih sambil minum teh.
 
Dan disaat kami sedang berbincang, Pemilik Rumah ayah Venesia... Dudley Mertys keluar dari kamarnya dan menghampiriku." Sayang,, ini teman sekolahmukah? "" iya Ayah, ini Pria Penyelamat Hidupku Ben Archer " " hee, Venesia berlebihan Tuan Besar, saya hanya orang biasa. Dan saya ingin mohon pamit kepada Tuan Besar sekarang... " " Jangan Ayah dia tidak boleh pulang, pokoknya tidak boleh "" Venesia... dia mungkin ada urusan. Lagian juga sebentar lagi, Keluarga Gastanyo akan kemari. Jadi tidak mungkin ada gembel seperti ini disini " " Ayahhhhhhhhhhh, dia bukan gembel... " " iya udah dech, saya pamit ya Tuan Besar. maaf mengganggu ketenangan anda " " Beeeennnnnnnnn " " sampai bertemu besok ya Venesia " sahutku...Dan benar saja Keluarga kaya yg lain pun datang... kali ini konglomerat daerahku sendiri Bostov " Tuan Lucas Gastanyo " dan anaknya " Alehandro Gastanyo " yang mengemudikan Mobil Porsche hitam. Aku pun melanjutkan perjalanan dari tiap kayuhan sepedaku menuju kedai kopi untuk mengambil uang hasil dagangan roti. Esoknya pun sama seperti biasa, hanya saja kali ini di sekolahku dengan hadirnya Venesia di bangku sampingku akan membuatku sedikit tidak nyaman setiap harinya. Tetapi aku harus mulai menyesuaikan diri saja. Saat pulang, naasnya aku. Aku dikeroyok oleh mereka (para berandalan kemarin) sampai babak belur. Dan aku pun terbaring di rumahku penuh luka.
 
>>>> to be continued.

Cinta ini Harapanku untuk si cantik (proloque BEAUTY & THE BEAST)>>bag. 4

15 Juni 2013 pukul 15:10
Aku hanya bisa terbaring lemas. Sakit sekali memarku ini, ditambah luka-luka lainnya. Dan wajahku yg memang tidak tampan juga sempat terkena sabetan pisau, ada tiga goresan kecil jadi di wajahku.
" Apa yg kau lakukan nak? Setahu Ayah, Ayah tidak pernah mengajarimu berkelahi. Itu hanya menambah masalah.... ohhh sekarang lihat dirimu " kata Ayahku Ronald.
" Ohh nak, kenapa harus jadi begini? Kenapa kau tidak lari saja? " ibuku menambahkan.
" Maaf yah, bu. Luka ini hanya luka kecil kog... dari Harapanku yang lebih besar. Ayah dan Ibu tenang saja... akan kupastikan aku akan sembuh. Dimana Bendias? "
" Kaaaaaaahakkkk kaaaaaaaaaaaaaaaahaaaaakkk, kahakkkkk nenapa? "
" Tidak Bendias, tidak terjadi apa-apa kog. Bendias tidur saja ya! tidak perlu mengkhawatirkan kakak, ok! "
" kaaaaaaaaaahaaaaaaaaakk nenapa? hayaaaaaaaaa tatutttttttttttttt kaaaaaaaaahaaaaaaaaakkk natiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii "
" ngomong apa sich, jangan aneh-aneh ah... ga akan "
" hehemmmm hayaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa idurrrrrrrrrrrr nuluuuuuuuuuuuuuuuu yaaaaa kahaaaaaaaaaakkkkkkkkkkk "
" OK Bendias, kamu jagoannya! "
Bendias pun akhirnya tidur dikamarnya yg ada kasur. Sebenarnya kasur untukku dan Bendias hanya tinggal satu semenjak Bendias membakar kasur lainnya karna tidak sengaja menjatuhkan lilin saat sedang mati lampu.
Jadi keuangan kami tidak memungkinkan untuk membeli kasur lain lagi, uang sewa rumah pun sampai sekarang masih menunggak 4 bulan. Jadinya aku mengalah untuk Bendias adikku yang kusayang...
Aku tidur ditikar, sebab tidak mungkin aku tidur bersama ayah ibu yg mereka pun hanya memiliki satu kasur bersama. Perlu diketahui kasurku dan Bendias itu kecil hanya muat satu orang. Sedang Ibu ayahku kapasitasnya pas untuk dua orang.
Aku pun istirahat, sorenya pukul 15.15, bel rumahku berbunyi... Ibu lalu membukakan, dan ada Santiago disana.
Tapi tiba-tiba saja Santiago didepak dan muncullah Venesia yang langsung masuk begitu saja.
Santiago menjelaskan pada Ibuku bahwa Venesia juga teman kami.
" Kamu tidak apa-apa Ben? Aku khawatir sekali, sebenarnya aku ingin langsung menghubungimu dan menjengukmu tadi. Tapi temanmu ini melarangku, tunggu selesai sekolah saja katanya. uhhhhh dasar sial... huhhhhhhhhhhhhh "
" kamu ini ngomong apa? itu sudah menjadi kebiasaan kami kog, aku yang mengusulkan...
Aku dan Santiago sudah berjanji apa pun yang terjadi bersekolah harus menjadi yang utama "
" Dan bagus kan kalau dia menepati janji "
" TIDAK. TIDAK BAGUS, KALAU KAMU HILANG SUNGGUH TIDAK BAGUS. AKU PASTI SEPI "
" Hei nona, kita baru kenal kemarin... memang aku siapamu? Lagian aku tidak memintamu untuk menjengukku kog, ini hanya luka kecil. "
" ini, wajahmu " sambut Venesia.
Aku lalu bergegas menutup wajahku yg tergores dengan kedua tanganku.
Venesia menepis, tapi aku kembali menutup wajah.
" Kenapa itu? " kata Venesia.
" Dari awal aku memang sudah buruk kog, wajahku pun sama. Jadi tidak masalah buatku " balasku yg masih menutup wajah.
" Aku ingin lihat, buka Bennnnnn. Pasti mereka ya yg melakukannya. Aku melihat salah satu dari mereka memang membawa pisau kemarin " jelas Venesia.
" Bukan kog bukan, bukan yg kemarin " belaku.
" Pasti mereka, dasar kurang ajar. Awas saja " Venesia terlihat marah.
" Heiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii, kamu ini kenapa sich? "
Lalu Venesia memegang tanganku. Dug dug dug dashyat sekali serangan jantung yg kulanda, tegang rasanya.
Venesia melihat wajahku. Dan aku berpaling. katanya
" Kenapa Ben? Ayo lihat aku... Kamu sudah menyelamatkan aku, sudah saatnya aku menyelamatkanmu juga "
Ibuku melihatnya, Santiago juga, dasar sial.... moment apa ini sebenarnya?
Ibuku malah tersenyum...
" Bennnn, semenjak kamu mengetuk hatiku waktu aku dalam keadaan menderita karna sakit kamu sudah melekat di hati ini. Tidak. Tidak bisa hilang sedikit pun " tegas Venesia.
 
>>>> to be continued.

×