alexa-tracking

Tobat Mas, Tobat~

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/550686dfc1cb17dd4a8b456c/tobat-mas-tobat
Tobat Mas, Tobat~
Tobat Mas, Tobat~






_________________________________________________________________________________________

Quote:


Prolog


Hari Senin lagi. Entah mengapa gue merasa bosan dengan hari Senin. Bukan gara gara harus kerja atau ngapain sih. tapi justru karena gue gada kerjaan apa2. Dicka Pramugana. Yeah that's my name. Nama yang pernah ada di salah satu kampus perhotelan yang cukup bagus di ibukota Jakarta. Tapi semua berubah ketika gue harus magang. Karena, nama gue ga akan pernah ada di kampus perhotelan sekitar Jakarta lagi. I was blacklisted Haha.

Gue adalah seorang anak bungsu dari 3 bersaudara. Abang gue yang paling tua ikut bokap kerja di luar pulau. Dan abang gw yang kedua lagi kuliah perhotelan juga di luar negeri. Karena gue anak yang paling bontot maka jadilah gue anak yang paling manja, malas, dan bandel. Masa sekolah gue di lalui dengan nilai yang pas-pasan, dan akhlak yang cukup mines di sekolah dulu. but at least i'm not a smoker

Di umur gue yang 21 tahun ini. Cukup memalukan mungkin untuk berkata bahwa mantan gue udah sekitar 20-an. Haha, yes, i was a player. but past is past dan gue udah berjanji untuk berubah ketika gue masuk kuliah. At least berubah ke arah yang lebih baik. At least......






judulx ngakak.... nenda bro....
adet yg rajin ya....

First - New Semester Is Begin

Hari ini merupakan hari pertama gue di kelas 12. Merasa superior? Pasti.. Merasa paling jago? of course.. Dan berhubung gue ketua OSIS, maka besarlah kesempatan gue untuk ngerjain bocah bocah baru penghuni kelas 10.

Quote:


Oke, gue percaya sama si Albert. Seenggaknya dia salah satu temen genk gue dari kelas 10. Gue buru buru lari ke WC. Dan ketika gue lari di lorong tiba-tiba gue nabrak orang. BRUK!

"Aw!" teriak cewek itu.

"Sorry, gue buru buru" jawab gue sekenanya.

Sambil lari gue akhirnya berfikir siapa cewek tadi? Ini masih pagi banget. Baru pukul 5.45. Tapi gue bodo amat. bukan urusan gue juga.

______


"Oke! Adek adek semua! ikutin barisan di belakang kakak pemimpin kelompok kalian ya!" Teriak si Albert ngasih petunjuk buat peserta MOS

"Oi bert, thank you ya udah urusin ginian. kebelet boker tadi gue" Panggil gue

Si Albert yang kaget langsung noleh ke gue. "Santai lah, kayak jeans abis di gosok aje lu. Kaku bener. Haha"

"Haha, Oke udah sampe mana nih MOSnya?"

"Nih udah sampe sini." jawab Albert.

Gue cuma jawab pake anggukan doang.

And everything is ready. Welcome to hell buat anak anak baru.
Quote:


thankyou gan.. ane masih newbie nih.. jadi kalo masih byk salah harap maklum ya.. emoticon-Blue Guy Peace
Judul nya mirip meme yang "Tampar aku mas, TAMPAR!" emoticon-Ngakak (S)
Judul.a nyeleneh.
Berharap cerita.a keren ..
Btw klo boleh saran kedepan.a jgn pelit update ya gan ..
Mksud.a jgn dikit bgt posting.a biar yg baca lbh puas dn meresapi cerita ente ..
Wlopun ujung2.a bkalan kentang
Menarik cerita nya.

Walaupun fiktif tapi pas ngebaca nya serasa kayak kisah nyata.

Wes....keep update gan. Ane pantengin terus nih thread emoticon-Smilie

Second - Raptured

Quote:


Akhirnya gue balik kebarisan temen temen sambil di liatin sama junior junior yang lain. Dan di ujungpun gue berdiri di samping Ika yang notabene temen sebangku gue di kelas 11.

Quote:


_______


Opening ceremony akhirnya selesai juga. Itu artinya MOS tahun inipun di mulai. Dan dengan di mulainya masa MOS ini, kerjaan gue juga bakal bertambah banyak. Mulai dari ngabsenin anak anak baru, sampe ngafalin anak mana aja yang bakal jadi biang kerok di kelas 10. Tapi dari kerjaan ini, yang tidak akan terlewat dan tidak akan pernah terlupakan adalah mencari junior junior yang cantik A.K.A. caem. Hehe

Quote:


Guepun langsung pergi mencari si anak hilang ini. Namanya sih bagus. Tapi gue gatau sosoknya gimana? Cantik-kah? Jelek-kah? Atau mungkin cakep cakep rada jelek? Ya gue masih belom tau sampai akhirnya gue teriak teriak panggil nama dia. Mulai dari dalam aula, lorong, ruang guru, sampai WC.

"Hmm, kayaknya WC cewek ga ada orang. Tapi siapa tau dia di sini?" Ujar gue dalam hati.

Karena beban untuk menjadi ketua OSIS yang baik maka akhirnya gue mencoba masuk ke dalam WC cewek. Bilik pertama gue dorong pintunya, kosong. Kedua,, Kosong. Di tengah tengah pencaharian gue, jiwa cowok guepun berontak. Gue merasa malu ada di dalem WC cewek. Apa kata cewek cewek kalo sampai tahu gue masuk WC cewek? Mau di taro mana muka gue? aduh! Dan ujung ujungnya guepun mencoba memanggil cewek yang hilang tersebut.

"Melodia Cerelia~ Melodia Cerelia~ ada orang ga ya di WC??" Panggil gue agak keras. Hampir teriak.

"........"

"Melodia Cerelia~ Melodia Cerelia~ ada orang ga ya di WC??" Ulang gue

"Iya, siapa ya di depan? Sorry nih, abis ada telefon penting" Teriak seorang gadis. Tapi arahnya bukan dari WC cewek. Melainkan dari kelas sebelah WC.

Gue kaget sampe loncat. Ini WC udah serem, sepi, remang remang, tiba tiba denger suara ngagetin yang asalnya bukan dari WC? Oke, ini udah cukup bikin gue kaget.

"Sialan nih cewek. Berani beraninya bikin gue kaget. Gue bersumpah demi apapun. Gue bakal maki maki ini cewek sampe nangis" Ujar gue dalam hati sambil kzl.

"Kamu! Ga sadar diri ya kalo ka..." Kata kata gue terputus saat gue liat cewek satu ini.

"...." Dia cuma menunduk tanpa mengatakan apapun.

"Gila, ini cewek atau bidadari?" Kata gue dalam hati.

Hati gue meleleh mendadak. Gue speechless. Gue Terpesona. Gatau harus ngomong apaan. Marah gue yang tadinya mau meledak tiba tiba langsung mereda lagi.

"Kak? Kok bengong?" Tanya cewek itu

Kata kata dia memecahkan lamunan gue.

"Eh, iya. Kamu di cariin tadi sama pinpok (pemimpin kelompok) kamu. Lain kali jangan mencar ya. Susah carinya" Jawab gue.

"Oh, iya kak, Maaf ya ngerepotin."

"Ya, Gapapa kok. Udah jadi tugas saya" Jawab gue sok berwibawa.

"Yuk, balik ke aula" Lanjut gue. Cewek inipun langsung ngekor dari belakang. Eh, bukan cewek. Tapi bidadari.

____


Istirahatpun berbunyi. Gue duduk sendirian di kantin dan seharian gue mikirin cewek tadi. Suaranya gak bisa lepas dari gema di otak gue. Dan ketika gue lagi asik dalam lamunan gue tiba tiba seseorang menepuk pundak gue dari belakang dan langsung ikutan duduk di sebelah gue.

Quote:


Gue ninggalin Abert gitu aja. Dia masih manggil manggil gue. Tapi tetep ga gue hiraukan dan gue langsung lari naik ke lantai atas. di tempat di mana anak SMA pada berkumpul. tiba tiba ada SMS masuk. Dan itu dari Albert

"Woi! sialan lu ini makanan lu bayar dulu!"

Gak gue hiraukan. Gue masukin HP ke kantong dan gue langsung masuk kelas dan memasang headset kecil gue. Hmm.. a song you like will never annoy you like everyone else.


Quote:


Hehe, bingung gan mau kasih judul apa abisnya.. >.<


Quote:


iya gan, sry tadi ada kerjaan.. jadi langsung di putus tengah jalan deh..
Thx ya sarannya gan emoticon-Cendol (S)

Quote:


thank you gan.. pantengin terus gan.. biarpun ane masih newbie tapi i'll do my best emoticon-Ngakak (S)
Quote:

Ditunggu kelanjutan.a gan
Mdah2.n tiap hari bisa apdete ..
Cek kulkas yee
Wah melodia cerelya emoticon-Kiss (S)

Third - Past

Bel sekolah tanda berakhirnya hari telah berdering. Itu tandanya MOS hari pertama selesai. Semua siswa dan para peserta MOS udah di perbolehkan pulang. Biarpun di perbolehkan pulang, gue masih tetep di sekolah gara gara ngerjain semua keperluan MOS buat hari kedua.

"Ka, bantuin gue ngurus anak anak yang absen hari ini dong. Lagi repot nih gue." Kata gue ke Kaka.

Oh iya, Kaka ini adalah cewek yang dulu pernah jadi gebetan gue. Dulu, tapi sekarang enggak. Dulu dia kusam, dekil. Tapi sekarang dia cantik, caem, mulus. Mungkin gue bisa jatuh cinta lagi sama dia kalo masih chatting-an kayak dulu.

"Oke oke, gue bantuin. Tapi gue dapet apa nih kalo ngebantuin lu?" Jawab Kaka sambil senyum senyum.

"One Dollar Ice Cream depan sekolah. Gimana?" Janji gue sekenanya.

Kaka ga jawab. Dia cuma ngangguk kecil sambil senyum. Senyumnya masih manis. Kayak dulu.

Udah sore, Tapi gue masih di sekolah sama temen temen seorganisasi. Masih ngurusin keperluan buat besok. Capeknya joss. Lelahnya udah ga ketolongan. Lapernya udah ga tertahankan. Tapi masih ada cemilan yang tadi siang di beliin sama kepala sekolah. Gorengan, mungkin hampir segerobak di beli. Banyak banget. Dan ditengah tengah kerjaan yang tinggal sedikit tiba tiba gue merasa desakan ingin buang air muncul lagi.

Quote:


Gak pake lama gue langsung pergi ke WC. Gue lirik jam tangan gue. Ternyata udah jam setengah lima. Ga di sangka ternyata udah lama juga ngerjain kerjaan yang menurut gue ga penting ini. Di luar langitnya berwarna orange. Indah. Tapi ga cukup indah kalo di bandingin anak cewek kelas 10 yang tadi. Gue masih berjalan dengan agak cepat menuju ke WC yang ada di pojok sekolah. Dan sesampainya gue di ujung lorong mendadak bulu kuduk gue merinding. Gue tiba tiba merasa takut masuk ke dalem WC sendirian. Maklum, gue takut sama hal hal gaib yang kadang ga masuk di akal. Tapi apa boleh buat. Gue merasa gue harus kencing sekarang.

Masuk ke dalem WC, sampai akhirnya selesai kencing, cuci tangan. Ternyata yang gue takutin emang gak pernah ada. Akhirnya guepun keluar dari dalem WC. Di luar WC secara tiba tiba ada yang nabrak gue dari sebelah kanan. FYI sebelah kanan WC cowok itu adalah WC cewek, dan itu artinya yang nabrak gue sampe gue jatoh adalah seorang cewek,

"duh, ati ati dong kalo jalan. Punya mata kan? DIpake buat liat lain kali." Oceh gue sama cewek itu. Cewek itu ternyata juga terjatuh. Jadi kita jatoh berbarengan. Untung bukan gue doang yang jatoh. Tengsin kali jatoh kedorong cewek.

"Aduh, sorry." Jawab cewek itu minta maaf. Cewek itu langsung berdiri, dan langsung lari ke arah lorong yang sepi.

Gak perlu waktu lama buat gue untuk menyadari bahwa cewek yang barusan gue tabrak adalah cewek yang gue tabrak pagi pagi buta tadi. Kenapa selalu dekat WC ya? Dan lagi, dia itu siapa? Sendirian di WC yang katanya angker. Berani banget dia? Secara gak sadar bulu kuduk gue langsung merinding lagi. Akhirnya gue lari cepet cepet ke ruang OSIS. Takut gue. Dasar cewek misterius.

_____


Malam udah datang. Bulan udah mulai mengeluarkan sinarnya. Cerah banget malam ini, it's so clear. Sampai sampai lapangan outdoor di tengah sekolah ini menjadi terang karena sinar rembulan malam ini. Para anggota OSIS juga sudah mulai bubar. Satu persatu anggota OSIS mulai meninggalkan ruangan. Hingga yang tersisa hanya tinggal 4 orang lagi. Gue, Albert, Kaka, dan Johan. Johan ini adalah salah satu pemain basket terbaik di sekolah yang merangkap jadi anggota OSIS.

Quote:


Asli, gue ga berani ambil jam tangan gue sendirian. Ini udah jam 8 malem. Gue udah ga bisa bayangin itu WC gelapnya kayak gimana.

Quote:


Akhirnya semua ngikutin gue keluar dari ruang OSIS. Berhubung ruang OSIS ada di satu koridor sama WC gue jadi nengok ke arah WC. Alamak, serem banget. remang remangnya udah kayak film horror aja. Untung cuma di depan WC. Gak sampe satu sekolah remang remangnya.. Ugh.

Di parkiran gue langung masuk ke dalem mobil sedan gue. Gue langsung pamit sama Albert dan Johan yang ada di depan pintu mobil gue. Dan tentu saja Kaka ada di sebelah gue sekarang.

Quote:


Gue langsung ngeluarin mobil dari parkiran sekolah dan langsung meluncur ke arah rumah. Sepanjang perjalanan gue memutar lagu lagu yang bergenre romantic jazz. Gatau kenapa gue pengen dengerin lagu kayak gini sekarang.

"Lu sejak kapan suka lagu beginian?" Tanya Kaka.

"Sejak lu ada di sebelah gue ka." Jawab gue ngegombalin dia.

"Eh, lu lagi jomblo ya?" Tanya gue.

"Iya nih, gue lagi males pacaran. Ini kan udah tahun terakhir. mau fokus belajar gue."

Gue cuma mengangguk sambil membulatkan bibir gue. That's nice. Gue mau coba deketin dia lagi ah. She will be my first project i had this year. By the way, gombalan gue ga di acuhkan sama dia. Sedih.

_____


Sampai juga di depan rumah Kaka. Seturunnya dia dari mobil, gue langsung buka kaca mobil tempat dia duduk.

"Ka, besok berangkat bareng yuk?" Teriak gue ke arah Kaka yang udah mau masuk ke dalem rumah. Dia balik lagi, dan dia mengistirahatkan tangannya di jendela mobil yang terbuka sambil sedikit menunduk.

"Nanti gue kabarin ya." Jawab dia sambil mengedipkan mata kanannya dan memonyongkan bibirnya.

"What? Dia ngeflirt gue?" Teriak gue dalem hati.

"Oke oke. jangan lupa ya." Kata gue sambil membuka jari jempol dan kelingking. Seperti sebuah telefon. Gak lupa juga gue ngedipin mata gue ke dia.

"Adu flirt? Boleh. Kita lihat siapa yang menang. Gue atau lu?" Kata gue dalem hati.

Sehabis itu gue langsung memajukan mobil gue lagi sambil memandangi pundak Kaka yang jalan ke dalam rumahnya. Sesampainya di rumah gue langsung melepas sepatu gue. Mandi, Makan, langsung rebahan di atas ranjang king-size gue di dalam kamar. Gak lama gue rebahan tiba tiba HP gue bergertar.

"Besok jam 5.00 di depan rumah gue ya dick. Jangan telat. Gue gamau telat ke sekolah. -Kaka-"

Senyumpun langsung memancar dari bibir gue. Gue langsung pasang alarm pukul 4.30. Setelah itu gue lupa apa lagi yang gue lakukan. Gue ketiduran. Zzzzzz.
wah ada cerita baru....
sepertinya menarik kalo dibaca dari judulnya...
ijin gelar tenda gan....
salken gan monggo dilanjut....
aseeekkk cerita baruuuuu ..
ijin nenda bro ..
itu yg d wc jgn2 hiiiiii emoticon-Takutemoticon-Takut
mas boy kah,, tobat mas boy... Mejeng dolooo ahh
judulnya sukses bikin penasaran meskipun ini fiksi ya

cuma pengen komen, kenapa nulis panggilan nama dicka-nya begitu?
bisa dik aja kan ya? emoticon-Blue Guy Peace
wahhh cerita baru yaa emoticon-Malu
mumpung masih awal tendain dulu emoticon-Blue Guy Peace

kaka cakep kagak bos?? emoticon-Metal
Jdulny mengandung yg gak gak dah. emoticon-Ngakak (S)

emoticon-Paw dulu

Gw kira bakal crita kuliah taunya SMA dulu. emoticon-Ngakak (S)
hantu kah yg di WC. emoticon-Ngakak (S)

====== Page One Closed ======