alexa-tracking

CINTA, MONYET!! by RARA cowok rasa Apel Segar

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54fa8761620881de508b456c/cinta-monyet-by-rara-cowok-rasa-apel-segar
CINTA, MONYET!! by RARA cowok rasa Apel Segar
CINTA... MONYET !!

CINTA, MONYET!! by RARA cowok rasa Apel Segar


STOP!
Jangan kesel sama judul diatas. Itu cuma kesalahan pada penulisan saja, yang bener adalah cinta monyet.
Kalian tau apa itu cinta monyet?
Nih, gue jelasin biar kalian terlihat sedikit lebih pintar.
Cinta monyet adalah cinta yang tumbuh pada sepasang hati para muda-mudi yang berusia 3 tahun sampai 20 tahun. Karena monyet dinyatakan dewasa pada usia 3 tahun dan rata-rata maksimal hidup monyet hanya mencapai 20 tahun.
Kalo ngga percaya, tanya aja sama monyet disebelah. emoticon-Hammer (S)

Cinta monyet, yang biasa melanda dua insan yang masih belia, merupakan cinta alay yang bisa menyerang siapa saja. Terjadi pada saat usia kita masih sangat muda, atau masih ‘seumur jagung’.
Ini cuma perumpamaan aja. Ngga usah nanya ke jagung disebelah. Lagipula yang disebelah bukan jagung tapi .... emoticon-Hammer (S)

Waktu gue berumur 12 tahun, gue punya gebetan. Dia awalnya ‘musuh’ disekolah gue waktu itu, SDN Cipaku Perumda. Setiap kali ketemu pasti maen ejek-ejekan. Kadang becanda sampe kejar-kejaran di lapangan basket sekolah. Dia suka nyubit gue kalo lagi gemes sama gue. Gantian, kalo gue yang gemes, dia yang gue timpuk pake batu bata.
Nita, adalah sosok yang bikin gue semangat buat berangkat ke sekolah. Kalo ngebayangin tugas sekolah sih males banget, tapi kalo inget jam istirahat gue bisa ketemu Nita, wah semangat ’45 langsung keluar dari dalam jiwa.
Adik kelas gue yang satu itu memang lain daripada yang lain. Dia ngga deket sama temen-temen gue, dia deketnya cuma sama gue aja. Disaat yang bersamaan, Nita dianggap hebat karena bisa deket sama Kakak kelas, oleh teman-temannya.

Tiap jam istirahat, gue dan Nita biasa mengawalinya dengan teman masing-masing. Dia kumpul sama temennya, dan gue kumpul sama temen gue. Biasanya sih kalo istirahat, gue sama temen-temen makan bubur ayam Haji Sulam. Disana gue kumpul sama Mang Ojo, Mahmud, Badar, bos Romlah dan Kardun. Tiba-tiba gue nongol di sinetron Tukang Bubur Naik Haji di RCTI
NGGA GITU !!

Istirahat biasanya satu jam. 30 menit pertama gue sama Nita memang di dua alam yang berbeda. Nah, 30 menit kedua biasanya kita ketemu. Kalo menurut gue, kita memang saling mencari, saling penasaran pengen ketemu. Tau deh kalo sampe dia baca tulisan ini dan dia bakal bilang ‘ih, pede gila!’
APES! emoticon-Hammer (S)
Setelah ketemu, akhirnya kita becanda lagi. Kita suka ngebahas pelajaran yang pagi tadi kita pelajari di kelas masing-masing. Kita suka bahas acara TV yang kemarin sore kita tonton di rumah masing-masing, kita suka tuker-tukeran buku Diary yang biasa kita tulis di rumah masing-masing.

Ngga elit?
Whatever!
Waktu itu kita memang suka tulis-menulis buku diary. Disaat gue lagi megang diary milik Nita, gue pasti bakal lompat-lompat kegirangan.
Pulang lebih awal, ngga pake maen-maen dulu sama temen-temen, gue ngga sabar pengen cepet sampe dirumah, buat baca diary milik Nita. Yaaah, walaupun setelah gue buka tuh buku dan gue baca isinya, ngga ada satu pun tulisan yang berisi nama gue, tapi gue tetep aja ngerasa seneng. emoticon-Hammer (S)
Sampai suatu waktu, ngga sadar kita udah mau kenaikan kelas. Otomatis, gue yang waktu itu kelas 6, bakal keluar dari sekolah buat nerusin ke SMP. Dan artinya, gue bakal pisah sama Nita.
OH MY GOD !
Gue masih pengen deket sama Nita. Gue masih pengen becanda sama Nita. Gue masih pengen ngelempar batu bata ke arah Nita. Dan sekarang kami udah mau pisah!
emoticon-Berduka (S)
OH NOOO !
Sempet kepikiran buat ngga naik kelas. Sengaja, biar gue masih bisa ketemu sama Nita. Dan disaat gue menyampaikan niat suci ini ke Nyokap, doi malah ngasih pilihan “mau naik kelas apa mau digantung di loteng?”
Berhubung saat itu loteng adalah tempat terseram yang gue tau, akhirnya gue membatalkan niat gue buat ngga naik kelas.

Gue sedih.
Diantara keramaian para siswa-siswi di sekolah saat jam istirahat, gue ngerasa sepi. Mirip lagunya band Dewa, didalam keramaian aku masih merasa sepi. Entah kenapa, hari-hari gue udah ngga bersinar lagi. Udah redup. Gue merasa ada yang akan hilang.
Gue berdiri disudut sekolah, diantara ruang kelas dan toilet. Gue, dari kejauhan, cuma bisa menatap Nita yang sedang maen karet bersama teman-temannya.
Buat pembaca yang ngga tau, maen karet adalah sebuah permainan tradisional. Dimana beberapa karet gelang disambung satu sama lain, sampai terbentuk rangkaian karet gelang, dan dimainkan minimal oleh 3 orang. A dan B berdiri pada posisi lurus sambil memegang ujung karet tersebut, dan C akan pulang menemui Ibunya untuk minta dinikahkan.
Buat apa A sama B megang karet?
Gue juga ngga tau!

“Elo mestinya ngomong langsung tentang perasaan lo ke Nita,” ujar Ragil ke gue.
Ragil adalah temen deket gue waktu itu. Ragil tau semua tentang gue. Siapa gebetan gue, berapa nilai ulangan gue, gimana tehnik nyontek versi gue, berapa nomor telpon pembantu di rumah gue, pokoknya gue sama Ragil best friend lah.
“Tapi gue ngga tau harus ngomong apa ke Nita. Gue kan belum pernah pacaran,” gue jawab saran Ragil tadi.
“Ya apa elo mau dia ngga pernah tau kalo elo suka sama dia, sampe kita lulus nanti? Belum tentu elo bakal ketemu dia lagi,” ucap Ragil, makin sok dewasa ngajarin gue tentang cinta.
Iya juga sih, kalo gue ngga ngungkapin perasaan gue sekarang, kapan lagi dot com? Belum tentu gue bisa ketemu Nita lagi nanti. Setidaknya biarkan dia tau isi hati gue, tanpa gue harus memilikinya.
ACIATCIAT !!
LEBAY ALA ANAK SD !!


Maka di hari spesial setelah ujian kelulusan, gue memutuskan untuk menemui Nita dan bicara terus terang. Gue udah nyiapin kata-kata yang (gue pikir) bisa membuat Nita jatuh cinta sama gue. Ngga lupa, gue juga bikin sesuatu buat doi, sebuah kertas putih yang tengahnya gue ukir pake tulisan NITA dalam bentuk grafiti pake spidol warna-warni.

Siang itu, setelah pengumuman kenaikan dan kelulusan telah diberitakan oleh guru-guru di sekolah itu (sialnya, ternyata gue lulus) dengan hati yang kokoh tapi kebelet kencing akibat grogi, gue mendekati Nita.
Waktu itu Nita lagi di depan Mading sekolah. Dia sama teman-temannya lagi lompat-lompat kegirangan setelah tau mereka semua naik kelas. Gue mendekat perlahan, melihat sosok cantik di depan mata, lompat-lompat mirip belatung nangka sama temen-temennya, tapi tetep keliatan cantik. Gue menghampiri Nita, gue pegang tangannya dengan lembut, lalu dia menoleh, memandang kearah gue, dan gue digaplok pake buku!

Sialan!
Kalo bukan cewek idaman, udah gue hajar pake sapu tuh anak!
“Ra, gue naik kelas! Gue naik kelas!”
“Iya iya, selamat ya. Gue juga naik kelas. Lulus tepatnya.”
“Oh ya? Selamat ya!”

Hah? Segitu doank? Emangnya ngga sedih apa bakal pisah sama gue? Emang ngga bakal kangen apa kalo udah ngga satu sekolah lagi?
“Emm.. Kapan ya kita bisa kumpul lagi?” gue coba nyari bahan.
“Kalo gue lulus nanti, kalo gue satu sekolah lagi sama elo, Ra”
“Kalo ngga satu sekolah lagi?”
gue mancing lagi.
“Ya berarti kita udah ngga ketemu lagi Ra.”
KRIK KRIK KRIK
GUE YAKIN NIH ANAK NGGA PUNYA PERASAAN APA PUN SAMA GUE!


Oke, nasi udah jadi bubur. Apa yang udah gue mulai harus gue akhiri. Setidaknya, sekalipun gue ngga jadi nembak Nita, gue bakal tetep ngasih kertas bertuliskan nama NITA ke anak ini.
“Nit, gue ada sesuatu buat elo. Ini bikinan gue sendiri.”
“Apa ini?”

Tiba-tiba, ngga ada angin, ngga ada hujan (soalnya itu musim kemarau) dari sekitar gue dan Nita, bermunculan temen-temennya Nita yang ngerubung dan ngeliatin kami sambil teriak ‘cieh-cieh’ dengan suara yang lumayan kencang. Malah terbilang sangat kencang!
SIAL!

Oke, gue malu.Oke, gue juga harus kencang, lari kencang tepatnya. Maka, gue langsung berlari menjauh dari situ dan pulang. Gue inget sedikit, pas gue lari ninggalin Nita dan teman-temannya yang bikin bete itu, gue denger Nita manggil nama gue. Tapi berhubung gue juga kebelet pipis, gue tetep lari tanpa memperdulikan panggilan Nita.
Dan, setahun berselang, gue ngga ngeliat nama Nita ada di daftar murid baru SMPN 10 BOGOR, dimana gue bersekolah. Ternyata Nita ngga sekolah disini.


.................₰....................₰....................₰....................₰....................₰.................



Hari-hari pun berlalu, dan gue udah mulai lupa sama Nita. Sampai tiba waktunya kelulusan SMP menuju SMA. Waktu itu gue udah pindah dari Bogor ke Jakarta. Jadi otomatis gue juga harus pilih SMA di Jakarta. Sayangnya, bokap kurang setuju kalo gue masuk SMA. Bokap lebih memilih STM sebagai tempat pendaratan sekolah terakhir gue.
Oke, gue nurut. Walaupun gue ngga ngerti apa-apa soal listrik, tapi bokap pengen gue mengikuti jalannya. Sekilas soal bokap, dia ‘berbakti’ di PLN udah lama, sejak bokap masih muda. Jadi, mungkin dengan dorongan itu pula beliau minta gue ikutin jejaknya.

Kelulusan kali ini diwarnai dengan acara corat-coret. Mulai dari seragam, tembok samping sekolah, sampe muka guru yang killer, semua dicoret pake spidol dan Pilox. Dan endingnya, gue sama temen-temen menuju rumah salah seorang teman kami, Enay, buat kumpul-kumpul sambil nyanyi-nyanyi lagu Slank. Kebetulan kami semua Slankers, dan ada juga yang Slanky. Sampe malem, kita kumpul disana.
Sussy, seorang Slanky yang waktu itu ikut kumpul, curhat ke anak-anak dan menyebut nama Nita. Nita yang ini beda, dia temennya Sussy. Tapi tetep aja, gue jadi inget Nita, My First Love waktu di Bogor dulu.
Kayak apa ya dia sekarang?
Masih cantik ngga ya?
Masih pendek ngga ya?

Harap jadi catatan, gue, memang paling suka sama cewek berpostur ‘tidak tinggi’. Sejak dulu sampai tulisan ini dibuat, postur menjadi salah satu kunci penting saat gue mencari calon gebetan. Pernah, mantan gue nanya kenapa gue suka sama cewek pendek. Jawab gue singkat : “biar gampang dibanting kalo gue lagi kesel.”
Dan kebetulan Nita tergolong tidak tinggi.

HAH !!
Kenapa juga gue mikirin Nita lagi? Buat apa gue masih inget-inget dia lagi? Bukankah gue udah jauh dari Bogor? Bukankah gue udah bisa Move-On? Jadi buat apa gue masih inget-inget nama NITA lagi?

Tapi selang seminggu, gue udah di Bogor lagi, nyari keberadaan Nita melalui Buku Tahunan.
Sayangnya ngga ada Buku Tahunan untuk periode kelulusan angkatan Nita.
Tapi gue ngga mau perjalanan gue ke Bogor percuma gitu aja.
Ini kesempatan kedua buat gue untuk mengungkapkan rasa cinta gue ke Nita. Dulu perasaan ini berasal dari hati seorang anak SD. Tapi sekarang, perasaan ini berasal dari hati seorang anak STM. Jadi udah bukan cinta monyet lagi, mungkin cinta gorila tepatnya.

Maka gue nyari anak-anak yang sekolah di SD yang sama. Tehnik gue simple, gue akan menghampiri anak-anak SD yang keluar dari sekolah pas jam bubar, lalu gue interogasi satu per satu, apakah mereka punya Kakak yang pernah bersekolah di SD Perumda, dan tahun berapa kelulusannya, dan siapa namanya, dan gue harap buat elo yang baca, jangan nanya arti kata interogasi. Gue nulis itu cuma pengen keliatan pinter aja.

Hasilnya, luar binasa!
Gue dapet nomor telpon temennya si Nita!
Langsung gue telpon, dan gue minta nomor telpon pribadi Nita. Alasannya sederhana, gue bilang mau ada acara reuni. Tapi gue ngga bohong, memang bener bakal ada acara reuni, yaitu antara gue sama Nita!
Asik-asik!

“Halo.. Betul ini nomor handphone Nita Markonah?” gue lupa nama panjangnya.
“Ngga pake Markonah, iya ini Nita. Ini siapa?”

Oh My God. Suara merdu itu berasal dari Nita. Sosok yang gue cari selama ini. Akhirnya gue bisa denger suara Nita lagi. Ngga percuma gue nelpon mahal karena beda operator.
“Ini gue Rara Riswan Dani.”
“Yang mana ya?”

GUBRAK!
Lihat Langkahku, Ada Apa Denganmu, dan Semua tentang Peterpan, Hancur Hatiku punya Olga, semua lagu gue nyanyiin untuk menghapus Pedih Last Child ini. Oh Tidaaaak!

Oke, singkat cerita akhirnya Nita inget sama gue. Dia seneng bisa ngobrol sama gue lagi. Dan pada puncaknya, gue ngajak dia buat ketemuan. Masalahnya, dia ngga mau ketemuan cuma berdua aja. Canggung katanya. Maklum, udah lama ngga ketemu. Jadi dia mau ketemu sama gue asal dia boleh sama temennya.
Sip!
Apa pun syaratnya, gue siap. Yang penting bisa ketemu Nita lagi. Yang penting bisa nyambit Nita pake batu bata lagi.
“Oke, nanti gue ajak temen gue juga, buat ngobrol sama temen lo,” gue bilang ke Nita.
Kebetulan gue dulu waktu kelas satu pas SMP, masih tinggal di Bogor, dan beberapa temen gue masih sering contact sama gue. Jadi gampang buat nyari temen-buat-temennya Nita.
Pilihan gue jatuh pada Acong. Temen semasa gue masih di SMP. Awalnya pengen sama Ragil tapi menurut kesaksian beberapa teman, dia udah pindah.
Alesan gue pilih Acong simple, jarak rumah Acong deket sama rumah gue. So, hemat bensin juga kan.

Acong seneng banget bisa ketemu gue lagi. Dulu, kita biasa maen PlayStation bareng. Ngga terasa waktu jadi terbuang percuma gara-gara Acong tanya-tanya tentang Jakarta kayak apa. Akhirnya gue mengutarakan niat gue ngajak Acong ketemu gebetan gue.
“Maneh boga gebetan? Saha ngaranna?” ini contoh kalimat Acong waktu itu. Tenang, ngga perlu pake Google Translate. Berhubung gue juga bukan orang Sunda, maka gue langsung nabok Acong pake jamban sambil bilang “gue kagak ngerti!”
“Pokoknya elo jangan banyak nanya deh. Ini gebetan gue semasa SD, sebelum gue kenal elo Cong,” ucap gue ke Acong, bukan ke Pocong.

“Ah isin abdi, eh malu maksud gue,” Acong langsung ganti bahasa setelah ngeliat gue pegang balok.
“Ngga usah malu. Kayak punya kemaluan aja lo, Cong. Pokoknya elo harus ikut. Nanti gebetan gue ngajak temennya, kali aja cocok sama elo. Pulangnya kita main PS deh,” bujuk gue.
“Oke deh, gue ikut.”

Sip!
Sampai sejauh ini rencana berjalan sukses. Pokoknya gue mau semua berjalan lancar, tanpa cacat, tanpa kesalahan sedikit pun. Gue langsung pulang dan bersiap untuk menemui sang pujaan hati. Semua berjalan sempurna, mandi gue juga bersih, ngga lupa minum susu, Acong juga gue kasih susu, langsung dari kambing, dan Nita udah nunggu di depan Kebun Raya Bogor, bareng temennya. Gue langsung ngajak Acong berangkat. Padahal dia masih asik nyusu sama kambing.
Semua berjalan sesuai rencana. Tanpa kesalahan.

.................₰....................₰....................₰....................₰....................₰.................

Sesampainya dilokasi, dari kejauhan gue takjub ngeliat kecantikan Nita. Dia masih seperti dulu, indah. Dan yang paling bikin gue gemes, dia senyum!
Dia senyum!
Dia menghampiri!
Dan dia salaman sama Acong sambil bilang Hai !!

“Elo kenal Nita?” Acong nanya ke gue.
“ii iyyy yaah kkeee nna all,” lirih gue jawab pertanyaan Acong. Dan singkatnya, kami masuk ke area Kebun Raya Bogor.
MENDADAK NYESEK !

Duduk harap-harap-cemas (baca:H2C) diantara rerumputan hijau khas Kebun Raya, gue ngeliat Nita jalan sama temennya beli Ice Cream. Sementara gue, duduk bareng Acong, diem-dieman mirip anak SD lagi berantem.
Tapi kita ngga berantem. Kita cuma bingung mau ngomong apa. Dan akhirnya gue mulai membuka pembicaraan.

“Cong, elo sama Nita pacaran?”
“Ngga Ra. Kita cuma temenan aja.”
“Jujur aja Cong. Ngga apa-apa kok. Daripada elo nanti gue bikin jadi pocong.”

Acong ketawa denger kalimat gue.

Akhirnya gue tau, kalo Acong udah lama kenal Nita. Setidaknya udah sekitar dua tahun terakhir. Selama itu, mereka udah cukup deket, udah kayak pacaran, tapi tanpa status.
“Ya udah Cong, sekarang elo jalanin aja terus sama Nita. Jangan sampe kehadiran gue mengganggu hubungan elo berdua.”
“Tapi kan elo yang pertama kenal Nita, elo aja yang lanjutin, yang penting Nita bahagia,”
Acong berusaha membuat kalimat romantic, yang ngga pantes sama mukanya.
“Justru gue ngeliat kayaknya Nita bahagia sama elo, Cong. Gue mah cuma temen buat Nita. Dari dulu dan sampai kapan pun, itu ngga berubah. Gue yakin elo bisa jadi yang terbaik buat Nita,” ucap gue.
Gue senyum sama Acong. Gue juga senyum sama Nita dari kejauhan. Dan gue beranjak pergi dari situ untuk kembali ke Jakarta.
Kepulangan gue ke Jakarta, menyisakan pedih di hati. Tapi bagaimana pun juga, gue harus tetap tersenyum. Tersenyum untuk kebahagiaan Nita sama sahabat gue, Acong. Walaupun disisi lain gue yang tergores. Karena ngga bisa mengikuti saran Ragil, sahabat lama gue yang meminta gue untuk mengungkapkan perasaan cinta ini, tanpa harus berharap Nita memiliki perasaan yang sama. Karena yang penting, kejujuran didalamnya.
Untuk kedua kalinya gue melepas kesempatan untuk mengungkapkan perasaan sama cewek yang gue suka. Untuk kedua kalinya gue pergi meninggalkan Nita tanpa mengucapkan apa-apa. Tapi untuk pertama kalinya, gue percaya, kalo cinta monyet hanya untuk dikenang saja, tanpa harus memiliki.

.................₰....................₰....................₰....................₰....................₰.................

Jarang sekali kejadian First Love bisa lanjut terus sampai pernikahan. Biasanya cinta monyet memang didesain untuk lucu-lucuan aja. Bukan untuk berlanjut sampai nikah, , sampai punya anak, sampai tua, dan sampai ajal memisahkan.
Memang ada beberapa yang sempat mengalami jadian, pacaran, dan akhirnya putus.
Beda sama gue. Boro-boro pernah jadian, ngungkapin aja ngga. Gue terlalu takut untuk menyakiti hati manusia lain. Gue lebih memikirkan kebahagiaan orang lain ketimbang mendahulukan ambisi diri sendiri.

Tapi, di kasus gue sama Nita, gue justru ngerasa beruntung.
Walaupun gue ngga sempet jadian dan gue ngga sempet pacaran, tapi secara alami, gue juga ngga pernah ngalamin putus sama Nita.
Maka, dengan kata lain, gue ngga pernah menyakiti hati Nita dan membuatnya menangis.
Bukankah itu hal terpenting saat kita mencintai seseorang?


Wish you all the best, Nit..


sumber : pengalaman pribadi
shared from : buku RARA COFFEE BREAK (2010)
my other story : MANTANKU BUKAN KECOA
http://www.kaskus.co.id/thread/54c10...ku-bukan-kecoa

emoticon-I Love Indonesia (S)KASKUSER YG BAIK JANGAN LUPA KOMENG, NEGATIF ATAU POSITIF, TETEP ANE TERIMA emoticon-I Love Indonesia (S)
image-url-apps
Hampir persis sma yg ane alamin.., membahagiakan orang lain.. tapi berusaha nguatin diri sendiri.
image-url-apps
susah juga meski cuma cinta monyet.....emoticon-Sorryemoticon-Sorry
KASKUS Ads
image-url-apps
sakit rasanya, tp happy deh krn cinta monyet waktu abu2 putih sama sang pelaut merubah ane jd lbh baik. jd kgn sama desaemoticon-Smilie
image-url-apps
emoticon-Malu
kisah yg mengharukan gan.. berawal dr cinta monyet ampe jadi babon dewasa yg bijaksana emoticon-2 Jempol
image-url-apps
ane udah tua tetep aja ngalamin cinta monyet
image-url-apps
Menjimak
nyimak aja
Menyimak saja Gan.. Tapi Keren ceritanya.. emoticon-Smilieemoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S)