alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54f9c5efd44f9f9a038b456a/barisan-para-mantan

Barisan Para Mantan

Malem gan sist. Udah lama jadi silent reader di sini, jadi pengen berbagi sedikit cerita tentang kehidupan ane. Kalo baca judulnya sih udah ketebak ya, palingan yang diceritain mantan-mantannya. Ente nggak salah, karena mereka emang tokoh-tokoh utama di sini. Tapi mungkin ane bakal nyeritain juga tentang keluarga ane dan temen-temen ane. Liat ntar aja lah tulisan ane ini larinya ke mana.

Oiya, sampe lupa ngenalin diri. Panggil aja ane Te. Yep. Sederhana kan? Gampang diinget juga. Nama-nama di cerita ane ini nantinya juga ane bikin sederhana. Sebagian besar ane bikin bukan nama aslinya (jaga privacy gan), sebagian lagi ane bikin nama sebenarnya. Liat ntar juga lah. He he...

Maap sebelumnya trit pertama ane ini masih acakadut. Ane bikin lewat hape soalnya. Ntar deh ane coba rapihin kalo udah deket kompie. Sekalian sama ngatur indexnya.

Ya wes lah, selamat menikmati cerita ane...
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2

asal usul nama Te

Mungkin ente bertanya-tanya, kenapa harus Te? Kenapa bukan Be? Atau Ce? Atau juga De? Jawabannya adalah, Te itu huruf pertama dari nama ane. Kok nggak sekalian tulis nama agan aja atau pake nama samaran gitu? Ya gpp juga sih, cuma biar beda aja sama trit lainnya. Ha ha...

Panggilan Te ini pertama kali diproklamirkan sama temen ane jaman SMA kelas 2 dulu. Namanya Septi. Temen satu geng gan. Geng yang berisi 6 orang siswa geje. 2 cewek 4 cowok. Cowoknya ada ane, Fajar, Putra sama Ardi. Ceweknya cuma Septi sama Anggi. Lain chapter mungkin bakal ane ceritain siapa aja mereka.

Kata Septi sih nama ane nggak umum. Kayak manggil bule. Padahal ane jauh banget dari kata bule. Kulit juga nggak putih, mata juga nggak biru, rambut juga nggak pirang (emang bule harus kayak gitu ya?). Ya nggak tau juga, pokoknya jauh banget dari bule. Cuma menang di tinggi doang. Rambut juga item. Mata juga coklat. Kulit? Ah, nggak usah dijelasin lah ya. Pokoknya beda sama bule yang di tipi-tipi. Ha ha...

Dan sejak Septi manggil ane Te, sejak saat itu juga ane selalu dipanggil Te sama temen-temen ane.
Wah ts keren nih mantan nya banyak banget emoticon-Matabelo

sebuah SD di Jalan Halmahera, Malang

Yep. Kaskuser yang di Malang pasti tau nama sekolah ini. Jadi nggak usah ane kasi tau lagi ya.

Ane sekolah di sini karena ane ngikut Bapak ane pindah ke Malang selepas kepergian Ibuk ane. Ibuk ente ke mana emang gan? Ibuk ane udah meninggal dari ane masih TK gan. Beliau ketabrak motor pas nyebrang mau berangkat kerja ke kantor.

Udah ya. Ane nggak mau ceritain soal Ibuk ane di sini. Bikin ane sedih.

Skip skip... Jadi setelah kepergian Ibuk ane, ane diboyong Bapak ke Malang karena emang Bapak ane asli Malang. Kita berdua pindah dari Surabaya, tempat ane dilahirkan, lalu tinggal bareng kakek nenek ane di Malang.

Pindah ke Malang, ane dimasukin ke SD di Jalan Halmahera ini. Alesannya? Ya kan ane pengen sekolah gan. Sama Bapak ane dimasukin di sini barengan sama sepupu ane yang masih seumuran, cewek namanya Ana, padahal ini sekolah Katolik. Nggak ada maksud SARA lho ya. Ane dari keluarga Muslim tapi sangat menjunjung tinggi namanya toleransi umat beragama. Sepupu ane si Ana Katolik, tapi itu nggak ngerubah sama sekali hubungan kami. Lha kan emang masih satu keluarga. Ha ha...

Dan, di sekolah ini ane yang masih kelas 1 SD ini, yang masih bau kencur plus ingusan, mulai mengenal apa itu rasa suka...
Diubah oleh blade6978
mantap nih ada cerita baru lagi. nanti kalo ceritanya udah seru dan keren, ane rate 5 ya gan. semangat menulisemoticon-Toast

namanya Ivena

Ingatan ane agak payah waktu sekolah di sini. Maksudnya ane kurang bisa mengingat detail kejadian-kejadian seru atau apalah gitu. Tapi ane masih inget dengan jelas untuk nama yang satu ini. Nama yang pertama dari beberapa nama yang akan ane ceritain nantinya.

Namanya Ivena. Nama lengkapnya ane lupa. Ane sekelas sama dia di kelas satu. Jangan tanya kelas satu berapa, karena ane lupa. Ha ha...

Ivena ini anaknya nggak tinggi, bahkan bisa dibilang kecil mungil buat ukuran anak kelas satu SD. Rambutnya lurus sebahu yang selalu diselipin bando plastik berwarna yang selalu beda warna tiap harinya. Matanya sipit, karena emang keturunan Chinese. Kulitnya putih. Senyumnya manis banget. Dan yang paling bikin ane suka sama dia adalah kupingnya. Kupingnya lucu gan. Kayak nyaplang gitu. Tau nyaplang kan? Kayak kupingnya ras-nya Legolas di The Lord of The Rings itu lho. Tapi ya nggak kayak gitu juga. Nggak sampe panjang meruncing gitu. Kupingnya Ivena ini saking nyaplangnya sampe keluar dari sela-sela rambutnya. Ha ha...

Oke, ini chapter nggak penting sebenernya. Tapi ane cuma pengen berbagi sama kaskuser semua, bahwa penilaian ane tentang cewek cantik itu ya cewek yang punya kuping agak nyaplang. Yang agak nyembul dari balik rambutnya gitu.

pindah lagi

Ane di Malang nggak lama. Cuma sampe SD kelas tiga. Tapi biarpun cuma sebentar, ane ngerasa nyaman banget di sana. Selain karena hawanya yang adem (Malang pas jaman ane SD masih adem gan. Mandi sore ane paling sore jam tiga. Di atas jam tiga, udah kayak nyiram air es ke badan. Padahal rumah kakek nenek ane di tengah kota, bukan pinggiran), juga karena semua sodara ane juga tinggal di Malang. Jadi berasa enak aja.

Naik ke kelas empat SD, ane ngikut Bapak dan Mama ane (Bapak ane nikah lagi sepeninggal Ibuk ane) pindah ke Porong. Kalian tau di mana itu Porong? Yes. Suatu tempat yang sejak tahun 2004 lalu jadi terkenal gara-gara Lumpur Lapindo.

Ane pindah ke sini udah kayak artis aja gan. Serius. Kok bisa? Jadi ane nggak pindah ke pusat kota kecamatan Porongnya, tapi ke sebuah desa kecil bernama Renokenongo. Kayak artis karena rumah yang dibangun Bapak ane di sini jaaauuuhhh lebih gede dan lebih bagus dibanding tetangga sekitar. Nggak bermaksud sombong gan. Ane sendiri juga nggak tau kenapa Bapak ane bangun rumah segitu gedenya. Ditambah lagi Bapak ane punya mobil, makin lengkaplah ane kayak artis di sini. Waktu itu kendaraan paling bagus tetangga sekitar cuma motor. Ada yang punya mobil juga, tapi orangnya udah haji dan yang udah haji di kampung itu ya cuma si orang itu aja.

Di Renokenongo ini ingatan ane lumayan bagus ketimbang di Malang. Jadi ane bakal nyeritain lebih banyak hal lagi. Termasuk cewek kedua yang ane suka. Dia bernama Sita...
Edan kowe sam kelas 1 sd wis ngerti sir siran

Hahaha

Lanjut sam critane

belajar sholat

Kampret! Susah-susah ngetik panjang lebar, kepencet tombol back jadi ilang semua. Di situ kadang saya merasa sedih. #halah

Males jadinya ane ngetik chapter ini gan. Maap ya... Intinya, ane belajar sholat pertama kali saat kelas 4 SD, di sebuah musholla kecil sekolah, sambil ngikutin gerakan Pak Mahmud, guru agama Islam ane.

Gerakan demi gerakan bisa ane ikutin dengan cukup lancar, sampai tiba di posisi duduk Tahiyat akhir. Orang biasanya kan miringin badan ke kanan tuh, biar imbang saat Tahiyat akhir. Nah, karena ini pertama kalinya ane sholat, ane nggak miringin badan ke kanan. Walhasil, ane ilang keseimbangan, jatuh ke kiri sambil kepala kejedot tembok. Sakit...

Mereka yang di luar musholla ngeliat ane jatuh pake kejedot, ngakak sejadi-jadinya. Malu banget waktu itu gan. Apes... Dan di antara mereka yang ketawa, ada sesosok cewek yang cuma tersenyum simpul ngeliat ane. Cewek dengan rambut lurus sebahu, berponi samping dan memakai klip rambut warna pink di atas telinga sebelah kanan...
lho, ane punya mantan rumahnya dket sd situ bro emoticon-Ngakak

lanjut bro, Malang kota cew Indo emoticon-Genit

btw, pejwan ya emoticon-Cool
dikit amat nih partnya sam.
Diubah oleh xxx

nyontek pagi-pagi

Waktu ane masih SD sampe SMP, Alhamdulillah ane dikaruniai otak yang lumayan encer. Sayangnya otak ane berubah jadi agak kental pas SMA sampe kemudian mengeras saat kuliah. #apasih

Nggak, ini serius. Jaman SD ane lumayan pinter gan. Apalagi pindah ke SD yang lumayan terpencil ini. Saingan ane dikit banget dalam hal pelajaran. Jadi, tiap pagi sebelum bel masuk sekolah, temen-temen ane udah ngerubutin ane buat nyalin, atau lebih tepatnya nyontek pe'er ane. Dan biarpun badan ane paling besar sekelas, tapi karena kalah jumlah (satu lawan 35 siswa), jadinya ane mengikhlaskan buku pe'er ane direbutin temen-temen.

Keesokan harinya setelah tragedi musholla, seperti biasa, buku pe'er ane udah pindah tangan aja ke meja lain. Sambil nunggu bel masuk, ane baca-baca lagi buku pelajaran (ane rajin banget lah waktu itu. Siswa teladan. Sayangnya nggak bertahan lama keteladanan ane. Ha ha...).Tiba-tiba ada yang towel pundak ane.

Sita : Hei, kok malah baca buku? Nggak ikut ngerjain pe'er? (Ini bukan contoh yang baik ya gan. Namanya aja pe'er alias Pekerjaan Rumah. Jadi ya harus dikerjain di rumah, bukan di sekolah sepuluh menit sebelum bel masuk)
Ane : Lha itu bukuku yang diambil sama anak-anak buat disalin.
Sita : Ooo... Itu pe'ermu toh... Berarti udah ngerjain donk?
Ane : Udah donk... Emang kamu udah ngerjain?
Sita : Udah sih. Sebagian. Eh, belum kenalan. Aku Sita.
Ane : Te.
Sita : Udah tau. Kan pertama kamu masuk kelas udah perkenalan.
Ane : Oiya ya. Lupa.
Sita : Kepalanya masih sakit gara-gara kemaren?
Ane : (Malu...) Eh, nggak. Udah gpp kok. Udah nggak sakit. (sambil elus-elus bagian yang kejedot kemaren)
Sita : Anak-anak ketawa semua lho liat kamu kemaren. Lucu. (sambil ngakak)
Ane : Iya ya. Lucu ya? (Malu gan. Ane sampe nunduk nggak berani liat Sita saking malunya)
Sita : Namanya aja baru pertama. Biasa lah...
Ane : (Diem aja nggak ngomong. Malu)
Sita : Ya wes lah. Bentar lagi masuk. Udah ya. (Ngeloyor pergi sambil sebelumnya senyum ke ane).
Quote:


Nggak kok gan. Masih banyakan mantan agan. He he...

Quote:


Iya gan. Makasi semangatnya. Ane usahain tetep nulis nih. He he...

Quote:


Oyi sam. Lanjut...

Quote:


Sabar sam... Iki jaman ayas sek SD. Engkok sampe jaman ayas kewut kok. Ha ha...
Diubah oleh blade6978

apa itu dremwulen?

Karena rumah ane sekarang di desa, otomatis yang namanya hiburan hampir nggak ada. Nggak banyak sih tepatnya. Selain kalo pas ada tetangga hajatan trus masang sound system segede gaban kemudian disetelin dangdut atau campursari, atau malah ada live dangdutan di desa tetangga, ada sebuah hiburan musiman di sana. Namanya dremwulen. Apa itu? Ntar ane jelasin.

Jadi ceritanya ane lagi ngaji di musholla deket rumah pas sore-sore abis Ashar, ane didatengin temen ngaji ane. Namanya Kholik.

Kholik : Te, abis maghrib ikut ke dremwulen yuk.
Ane : Hah? Dremwulen? Opo iku?
Kholik : Wes talah... Ikut aja. Seru kok...

Ane yang penasaran sama yang namanya Dremwulen, akhirnya mengiyakan ajakan Kholik.

Ane : Ya wes. Tapi aku pulang dulu ya. Ganti baju. Mosok pake baju koko sama sarungan gini?
Kholik : Gpp wes... Aku juga nggak pulang kok. Sebentar aja. Paling abis Isya' udah balik.
Ane : Oke wes.

Abis sholat Maghrib, ane sama Kholik dan beberapa temen ngaji ane udah nongkrong di pinggir jalan desa di depan SD ane.

Ane : Ini ngapain di sini? Katanya mau ke Dremwulen?
Kholik : Ya ini mau ke Dremwulen. Sabar. Eh, kamu larinya cepet kan?
Ane : Hah? Maksudnya lari cepet?

Belum sempet pertanyaan ane dijawab, ada sebuah mobil pikap bak terbuka lewat. Kholik dan yang lain langsung lari ngejar sambil teriak "Mas... Nunut mas..." (Mas... Numpang mas...). Ane bengong aja ngeliat tingkah mereka. Ooo... Jadi mereka nebeng toh...

Belum ilang bengong ane, ane udah diteriakin balik sama Kholik yang udah berhasil loncat ke bak pikap.

Kholik : Teeeeee... Ayo ndang mlayu... Selak ditinggal karo montor e... (Teeeeee... Ayo buruan lari... Keburu ditinggal sama mobilnya...)

Langsung ane lari sekuat tenaga ane. Susah juga lari pake sarung sambil nahan kopiah ane supaya nggak jatuh. 30 meter... 20 meter... 10 meter... Ane udah semakin dekat dengan bagian belakang pikap. 5 meter... 3 meter...

Kholik : Ayo loncat... Aku pegangin kamu ntar... (Sambil ngulurin tangan. Anak-anak lainnya udah sukses mendarat di bak pikap)

Ane udah abis nafas gan. Nggak biasa lari soalnya. Dengan sisa-sisa nafas dan tenaga ane, ane lebih kencengin lagi lari ane, lalu ane loncat ke depan sambil berusaha meraih tangan Kholik. Ternyata...

Ternyata tiba-tiba mobil pikap yang ane kejar susah payah itu ngerem mendadak. Ane yang lagi terbang (Nggak terbang sih, cuma lagi proses meloncat tadi) kaget. Kaki kanan ane bisa ngelewatin pintu belakang bak pikap, tapi tidak dengan kaki kiri ane. Kaki kiri ane kesangkut di pintu belakang bak pikap, ane ilang keseimbangan, kemudian ane jatuh keguling-guling dari belakang bak pikap sampe ke depan. GUBRAAAKKK!!! Gelindingan ane berhenti setelah nabrak kaca belakang pikap.

Ngeliat ane koprol nggak karuan, Kholik dan yang lainnya ngakak sejadi-jadinya. Supir pikap yang nyadar mobilnya ditebengin bocah-bocah lalu ngerem mendadak, ikut ketawa ngeliat ane dari spion tengah.

Supir pikap : Wahahahahahaha... Ati-ati tho le... Mbok ya ngomong kalo mau numpang... (Sambil ngakak)
Ane : Sampean yo ngerem mendadak mas. Aku sampe ngglundung kayak gini. (Baju koko sama sarung ane jadi kotor abis koprol tak terduga tadi)
Supir pikap : Yo wes yo wes... Maapin mas yo. Kalian mau ke mana ini?
Kholik : Ke Dremwulen di pinggir jalan besar mas.
Supir pikap : Oke deh. Tak anterin ke sana...

Pikap kembali melaju. Ane yang masih nahan sakit abis koprol, duduk di pinggiran bak pikap bareng sama anak-anak yang lain. Itu pertama kalinya ane nebeng naik di bak pikap gan. Ha ha...

Kurang lebih 10 menit perjalanan, pikap udah masuk ke jalan besar. Jalan besar di sini maksudnya jalur utama Surabaya - Gempol. Nah, Dremwulen itu lokasinya di lapangan deket pom bensin pinggir jalan raya Porong. Sepanjang jalan raya Porong itu cuma ada satu pom bensin. Lapangan itu sekarang udah jadi SD. Ane lupa nama SDnya apa. Agan yang sering lewat situ pasti tau SD yang ane maksud.

Supir pikap tadi nurunin ane dan yang lain pas di depan Dremwulen. Dan setelah ane liat, ooo... Ini toh yang namanya Dremwulen... Deskripsi singkatnya, Dremwulen itu pasar malem gan. Lengkap dengan beberapa wahana permainan kayak komedi putar, bianglala, tong setan (Tau kan? Bangunan dari kayu yang dibangun menyerupai tong oli tapi lebih tinggi dan lebih besar dan ada orang yang naik motor muter-muter bagian dalem tong itu sambil atraksi. Semacam itulah) dan beberapa wahana lainnya. Ane liat gerbang masuknya, ada tulisan DREAMWORLD. Yaelah, Dreamworld bisa jadi Dremwulen, ane ketawa dalam hati.

Kholik : Ayo masuk. Gratis kok. Tapi kalo mau naik permainannya baru bayar.

Kebetulan, ane nggak bawa duit sama sekali. Jadinya ane ngikut Kholik dan yang lain aja menikmati suasana pasar malem. Puas jalan-jalan, kita semua balik ke rumah dengan... Yep, nebeng lagi di mobil pikap bak terbuka. Kali ini ane udah tau triknya. Jadi ane bisa mendarat dengan selamat di bak pikap tanpa harus koprol lagi. Sayangnya, ane kurang bisa mendarat di rumah ane soalnya ane langsung diomelin Bapak ane karena jam saat itu udah jam setengah 10 malem. Ha ha...
O iyo yo ono istilah "dremwulen" sdh lama gak pernah denger orang ngomong dremwulen
Waduh dopost Rek emoticon-Hammer2

Sorry ya Min
Diubah oleh akunclassic

coblosan, becak mini dan pager rumah

Yep, Judul chapter ini adalah keywords untuk kejadian yang ane alamin lainnya di desa ini. Agak melenceng dikit lagi dari asmara ya gan. He he...

Jadi waktu itu lagi ada Pemilu 1999 (Eh, ane lupa tahunnya sih. Tapi kayaknya ya kisaran 1999 gitu). Kebetulan halaman rumah ane cukup luas (sangat luas malah), jadi oleh pengurus RT, RW sampe Kelurahan mau ngadain coblosan di halaman rumah ane (Maksudnya pinjem halamannya doank gan. Abis coblosan ya diberesin lagi terop, tenda dan segala tetek bengek coblosannya). Setelah minta ijin ke Bapak ane (dan diijinkan juga sama Bapak ane), dimulailah gotong royong ngebangun yang namanya Tempat Pemungutan Suara atau TPS sehari sebelum pesta demokrasi dimulai. Bapak ane ikut bantu-bantu donk. Ane? Jangan ditanya gan. Udah pasti ane... Pergi maen sama temen-temen ane. Ha ha...

Pas lagi ribet-ribetnya bikin TPS, ane diem-diem kabur dari kesibukan di halaman ane itu buat maen sama temen-temen ane. Permainan yang sedang populer saat itu adalah becak mini. Tau becak kan gan? Alat transportasi mirip sepeda tapi beroda tiga dengan penumpang duduk di depan. Kalo becak mini ya sama kayak becak maxi #apaansih, bedanya ya ukurannya aja. Temen ane udah bawa tuh yang namanya becak mini. Ada 2 unit waktu itu #halah. Ditambah lagi satu becak maxi. Karena badan ane paling gede di antara yang lain, jadinya ane kebagian tugas nggenjot becak maxi. Ane bisa nyetir sepeda sih, tapi ane belum pernah nyetir becak. Kalo naik jaman ane sekolah di Malang malah tiap hari dianterin tukang becak depan gang rumah Nenek ane ke sekolah. Ya udahlah, kalah suara, ane yang nggenjot becak maxi tadi.

Meski agak kagok nyetirnya, lama-lama ane bisa juga gan. Jangan-jangan ane ada bakat buat jadi tukang becak? Entahlah. Ha ha... Sampai suatu saat ane lewat di jalan desa sebelah. Biasa aja nyetir sambil nggenjotnya, sedangkan temen-temen ane pada duduk di kursi depan dengan santainya. Tiba-tiba di depan ada mikrolet alias angkot (Salah deng, maksudnya angdes alias angkutan pedesaan. Sama kayak angkot, bedanya di trayeknya yang di pedesaan) lagi jalan. Ane biasa aja kalo yang lewat motor atau sepeda gan. Masalahnya ini mobil dengan dimensi yang jauh lebih besar dari motor, otomatis makan jalan juga donk. Becak ane juga maksi, jalan pedesaannya agak mini. Perkiraan ane udah nggak muat aja ini jalan kalo dipake papasan. Si angdes tadi juga kayaknya udah nggak mau ngalah juga.

Jarak semakin dekat, temen-temen ane yang di depan juga pada teriak-teriak nyuruh ane buat minggir. Sayangnya ane baru belajar nyetir becak gan. Akhirnya saat jarak tinggal beberapa meter, ane banting setir becak (Emang ada setirnya ya?) ke kiri dan nabrak pager rumah orang. Sampe ambrol itu pagernya gan. Sialan...

Nggak lama, ngedenger keributan di depan rumahnya, yang punya rumah muncul gan. Ibu-ibu sambil gendong anaknya yang masih kecil. Ngomel ngalor ngidul ngeliat pager rumahnya ambrol. Ane cuma nunduk aja diomelin kayak gitu, Emang ane salah. Temen-temen ane? Mereka masih setia kawan kok. Nggak ada yang kabur. Jadi ya mereka ikut kena omel. Saking marahnya yang punya pager, dia mau minta ganti rugi ke Bapak ane gan. Ya udah, baliklah kami semua ke rumah ane.

Sampe di rumah ane, si ibu-ibu itu langsung ngelabrak Bapak ane. Ngelanjutin omelannya yang sempet keputus tadi. Minta ganti rugi juga. Muka Bapak ane serem banget waktu itu gan. Hiiiiii... Bapak ane minta maaf ke yang punya pager sambil janji bakal ganti itu pager yang jebol. Puas ngomel, si ibu-ibu langsung cabut aja.

Bapak ane : Te! Masuk rumah!

Mampus! Bakal dimarahin abis-abisan nih, pikir ane. Ane masuk rumah. Di dalem rumah, ane nggak ngomong apa-apa. Cuma nunduk aja gan. Takut.

Bapak ane : Itu pager orang gimana ceritanya bisa jebol? Kamu yang nabrak ya? (Marah banget ini Bapak ane)
Ane : (Diem aja nggak berani ngeliat, apalagi jawab)
Bapak ane : Kamu bikin malu Bapak tau nggak?!? Diomelin di depan tetangga sama ibu-ibu tadi!

Tiba-tiba...

PLAKKK!!!

Pipi kiri ane kena gampar. Sakit banget gan... Ane langsung nangis jejeritan lari masuk kamar. Seumur-umur ane belum pernah digampar Bapak ane. Paling mentok diomelin aja kalo ane bandelnya kebangetan. Ini digampar gan... Mana Bapak ane waktu itu badannya gede banget, mirip preman. Ha ha... Itu pertama kalinya ane kena gampar gan, dan terakhir kali juga. Karena beberapa tahun setelah kejadian itu, Bapak ane nyesel banget udah ngegampar ane. He he...
Diubah oleh blade6978
gua kira kejadiannya kaya di pilem pilen warkop, nyungsep ke kali atau nyangkut di pu'un. emoticon-Hammer
Quote:


Nggak sampe segitunya gan... Ha ha...

lanjut KERA NGALAM... AREMA emoticon-Big Grin

terpisah oleh kuburan

Oke, setelah beberapa chapter geje mengenai tingkah laku ane, sekarang kita kembali ke urusan asmara. Bukan asmara juga sih ya. Anak kelas 4 SD jaman segitu tau apa soal cinta? Muahahahahaha... Ya intinya soal suka sama suka lah #apasih.

Sejak ngobrol bareng Sita saat acara nyontek pagi-pagi itu, ane jadi sering ngobrol sama dia. Selain karena sekelas, emang anaknya lumayan nyambung lah kalo diajak ngobrol. Palingan ngobrol soal pelajaran, acara tipi dan beberapa hal nggak penting lainnya. Suatu hari, deket-deket jam pulang sekolah, Sita mampir ke meja ane.

Sita : Te, abis gini udah pulang sekolah aja ya.
Ane : Iya. Emang kenapa?
Sita : Gpp sih. Mau minta tolong aja sama kamu.
Ane : Minta tolong apaan?
Sita : Anterin aku pulang donk. Aku takut pulang sendirian.
Ane : Lha? Biasanya kan juga pulang sendirian. Tumben ini minta dianterin.
Sita : Iya sih. Jadi gini, kamu tahu Anto anak kelas sebelah kan. Kemaren dia nembak aku. Aku tolak karena emang aku nggak suka sama dia. Kayaknya dia nggak terima gitu aku tolak.

(Oke, saat ngetik chapter ini ane sempet mikir, ane kira jaman sekarang aja anak SD cinta-cintaan sampe tembak-tembakan, taunya jaman ane SD dulu juga udah ada yang model beginan. Adek-adek kaskuser yang masih di bawah umur, jangan ditiru ya yang kayak gini. Nggak baek)

Ane : Nggak terima gimana?
Sita : Ya kayaknya dia marah. Aku takut diapa-apain, Te...

(Si Anto ini emang terkenal preman anak kelas 4 gan. Badannya juga gede untuk ukuran anak kelas 4 SD. Kalo jam istirahat, paling sering dia malakin anak-anak yang lain yang badannya lebih kecil dari dia, meskipun yang dipalakin kadang anak kelas 5 atau 6. Set dah...)

Ya udah lah ya, itung-itung nulungin temen. Lumayan bisa sekalian ngobrol sama Sita.

Ane : Ya wes lah. Ntar aku anterin.
Sita : Horeee... Makasi ya, Te... (sorak kegirangan, entah apa maksudnya)

Agak repot juga sebenernya nganterin Sita ini. Soalnya rumah dia nyempal beda arah sama rumah ane dari sekolah. Kalo ke rumah ane begitu keluar gerbang sekolah, tinggal lurus aja, lha kalo ke rumah Sita ini begitu keluar gerbang sekolah langsung belok kiri. Ditambah lagi kalo dari rumah dia langsung ke rumah ane, pilihan jalannya cuma 2. Satu harus puter balik lewat sekolah, atau kedua ngelewatin kuburan angker. Pilihan kedua jauh lebih cepet gan. Tapi ya gitu, harus ngelewatin kuburan. Hiiiiii...

Bel pulang sekolah berbunyi. Waktunya pulang... Abis beresin buku, ane langsung ambil sepeda pancal ane di parkiran belakang sekolah. Di sini ane ke mana-mana pake sepeda pancal gan. Enak, banyak temennya. kadang jalan kaki juga sih. Itu kalo nggak kepepet telat masuk sekolah. Ha ha... Setelah nunggu Sita bentar di parkiran, ane langsung keluar sekolah. Sepeda nggak ane pancal karena Sita juga nggak mau mancal sepedanya. Jadilah kami berdua jalan bareng sambil nuntun sepeda masing-masing. Udah kayak orang pacaran aja. #halah

Sita : Jadi, kamu kenapa pindah ke sini Te? Bukannya enak di kota. Malang kan dingin. Di sini kan panas.
Ane : Iya sih. Di sini emang panas. Ha ha... Tapi mau gimana lagi. Aku cuma ngikut Bapak aja.
Sita : Emang Bapak kamu kerja di sini?
Ane : Nggak. Bapak kerja di Surabaya. Mungkin biar lebih deket aja dari sini daripada dari Malang.
Sita : Ooo... Kirain kenapa. Soalnya di sini jarang banget ada orang kota yang pindah. Makanya agak aneh aja.

Diem-dieman lagi sambil tetep ngedorong sepeda...


Ane : Oiya, gimana ceritanya kamu bisa nolak Anto? Sampe takut diapa-apain gitu...
Sita : Iya, aku nolak dia karena emang aku nggak suka sama dia. Gayanya udah kayak jagoan aja. Suka malakin anak lain. Males kan jadinya...
Ane : Iya sih. Tapi sapa tau hatinya baik kan.
Sita : Baik gimana? Emang anak yang suka malakin anak lain bisa dibilang baik? Kayaknya nggak deh.
Ane : He he...
Sita : Lagian, aku naksir sama orang lain kok. Bukan sama Anto.

Sita ngomong gitu sambil ngeliat ke arah ane. Ane diliatin sama cewek cakep bohong kalo nggak deg-deg ser. Ha ha... Biar kata masih bau kencur udah bisa ngerasain deg-deg ser aja lho... Ha ha...

Ane : Oya? Sapa orangnya?
Sita : Ada deh... Mau tau aja... (jawab Sita dengan centilnya)

Ane mau ge'er juga gimana gitu. Posisi ane nggak tau sapa yang ditaksir Sita. Tapi kalo dari kata-katanya... Sepertinya... Ah, sudahlah...

Kita ngobrol lumayan lama karena meski rumah Sita nggak seberapa jauh dari sekolah jika ditempuh dengan sepeda pancal, lha ini kan kita jalan kaki. Jadinya ya agak lama juga. Seneng juga bisa jalan bareng Sita kayak gini. Bisa ngobrolin banyak hal juga. Sesekali ane ngelirik Sita. Emang cakep ini cewek. Bukan salah si Anto juga sih bisa naksir sama Sita.

Nggak seberapa lama kemudian, kita berdua udah nyampe aja di depan rumah Sita.

Sita : Nggak mampir dulu., Te?
Ane : Nggak wes. Udah siang. Laper juga. Ha ha... (Ngarep disuruh makan siang dulu)
Sita : Lho kalo gitu ayo makan di sini. Barengan sama aku.
Ane : Nggak nggak... Becanda. Udah siang. Aku balik dulu ya. (Aslinya malu juga)
Sita : Ya wes lah. Makasi banyak ya udah dianterin. Seneng deh... (Dengan centilnya) #hrrrrrr
Ane : Sama-sama. Ya udah. Assalamualaikum...
Sita : Waalaikumsalam...

Soal kuburan angker, ah, nggak ane ceritain ya gan. Intinya ane tetep ngelewatin kuburan angker itu buat balik ke rumah. Soal speed sepeda ane? Sayangnya nggak ada speedometernya, jadi nggak bisa ngukur tingkat ketakutan ane lewat situ. Ha ha ha...
Quote:


Oyi gan... Ha ha...

Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di