alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54f172b20f8b46ec168b4572/girl-in-the-corner

Girl in the corner

Baiklah, ini bukan cerita galau-galauan anak muda, tapi ini cerita ane dulu waktu kenalan sama "mbak-mbak" yang tinggal di kamar paling pojok. yak, bisa dibilang ini agak-gimana-gitu. ngeri iya. aneh iya. tapi ya percaya ngga percaya sih sebenernya emoticon-Takut (S)

Sebelumnya kenalen, ane chezamorita, tapi dipanggil Dim. Dim, kayak bunyi bel. Harusnya ane dipanggilnya Dik, tapi entah kenapa lama-lama malah jadi Dim emoticon-Bingung (S)
ehem, cerita dimulai jaman dahulu kala, waktu awal ane masuk SMA sekitar tahun 2007 (iya gan, delapan tahun lalu, DELAPAN TAHUN emoticon-Malu (S) ). waktu itu ane masih anak SMP fresh graduate yang malu-malu buat masuk SMA di kota. Sekedar info, di deket rumah emang ada SMA, tapi si babe pengen anaknya masuk ke sekolah yang bagus dan belajar hidup mandiri sejak dini (tsaaahh..), dan ini udah berlangsung sejak jaman Mbak ane dulu. Jadilah akhirnya ane mengikuti jejak si Mbak dengan sekolah jauh dari rumah dan jadi anak kos di usia dini. Dan inilah awal mula perkenalan ane dengan "mbak-mbak" bahkan "adek-adek" di kamar pojok.

Jarak rumah di kampung dengan SMA ane itu jauh. Jauuuuh banget. Rumah ane di kaki gunung, sekolah ane di tengah kota. Mbak dan ane juga ngga dikasi bawa motor bolak balik karena dari jaman masih netek kami berdua gampang banget yang namanya flu, bengek, sakit kepala dan kawan-kawan kalo kelamaan kena angin di jalanan. Ditambah lagi kami belum cukup umur buat punya SIM. makanya solusinya cuma satu : kos di deket sekolah dan pulang kampung seminggu sekali naik angkot. biar gimana juga, ane kan kangen emak babe emoticon-Malu (S)

Nah, kos ane sendiri jaraknya cuma sekitar seratus meter dari sekolah. Pas pertama nyampe kos sebenernya suasananya lumayan enak, cuma ya gitu, rasanya ada yang ganjal. Ane tinggal sekamar sama Mbak, dan di kosan itu juga lumayan rame. FYI, kos ini adalah kos putri, jadi kalo lagi ngumpul, ramenya ngalah-ngalahin pasar. Tapi kalo sebagian besar lagi pada dapet, suasananya lebih mencekam dibanding kuburan emoticon-Hammer (S)
Kos ini gabung sama rumahnya tuan rumah juga. Si bapak kos Polisi, Ibu kos Guru, anaknya ada tiga orang masih kecil-kecil waktu itu. Bentuk kosannya kayak huruf L yang diputer 90derajat ke kanan. jadinya bagian tangkai L jadi mendatar, trus bagian bawahnya itu di samping kiri (ngerti kan ya?). nah, pas baru masuk gerbang, agan bakal disambut sama pohon mangga gede yang posisinya lurus sama gerbang. Setelah nemu pohon itu, di belakangnya baru ada deretan beberapa kamar. Kalo diurut dari gerbang, maka kamar ane pas banget selurusan sama gerbang dan pohon mangga. Gerbang- Pohon- Kamar Kos. Lurus plek. Pas awal nyampe kos, ini juga yang bikin ane ngerasa agak ngga enak gimana gitu. Gimana kalo ternyata Bapak kos punya musuh yang tiba-tiba nyerbu rumah trus nembak lurus dari gerbang dan kena kamar? gimana kalo dilemparin granat? gimana kalo diserang pake panah? tombak? emoticon-Takut (S)
Syukurnya sampe tamat hal itu ngga pernah kejadian emoticon-Blue Guy Peace

baik, pembaca sekalian (jika ada emoticon-Blue Guy Peace ) kembali ke topik. Posisi kamar yang agak-agak ini jadi ngga masalah karena ane inget Mbak yang udah dua tahun di sini masih sehat walafiat.
Tapi, kok masih ngerasa aneh ya?

bulan-bulan pertama ane di SMA berjalan baik. Sangat baik malah, karena ane bertekad bisa jadi kayak Hermione Granger emoticon-Stick Out Tongue
Tapi setelah tiga bulan, ane mulai merasa ada yang ngga beres.
Suatu hari, ane mimpi aneh. di mimpi itu ane jalan ke kamar sebelah yang sering kosong karena penghuninya sering nginep di rumah temennya. Di mimpi itu ane ngeliat ada cewek yang lagi nyisir rambut ngehadap tembok. padahal kan harusnya kalo lagi nyisir ngehadapnya ke cermin. Cewek itu nyisir sambil ngumpulin rambut trus ngegulung rambutnya yang rontok sampe berbentuk buntelan. Cewek itu ngasi ane gulungan rambut tanpa noleh. Entah apa karena ini di mimpi, jadi ane ngga ngerasa takut. gulungan rambut itu lalu ane buang ke bawah pohon mangga. Ane ngga inget sisanya, yang jelas pas ane bangun, ane udah keringetan dan deg-degan. Ane ngga berani cerita ke Mbak, karena Mbak itu penakut. Daripada ngambil risiko ditendang gara-gara ngebangunin dia buat ceritain mimpi itu, akhirnya ane lanjut tidur.
besoknya, ane udah ngga takut lagi karena ngerasa itu emang cuma mimpi.
tapi sore itu waktu anaknya ibu kos nyapu, dia nemu gulungan rambut di bawah pohon, trus nanya apa ane yang buang itu atau bukan. Ane ambil dan perhatiin rambut itu. apa iya ya? Ane tanya kakak-kakak kos satu-satu, dan ngga ada satu pun yang rambutnya kayak gitu. Karena takut, ane akhirnya buang buntelan rambut itu ke tong sampah. positive thinking, mungkin ada yang lupa pernah bikin itu :|
Ane kira dengan itu semua selese... tapi ternyata salah . . .
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
emoticon-Takut
ceritanya serem amat sist
dianjut dong emoticon-Takut (S)


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di