alexa-tracking

[My Story] Ingatan Lalu

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54f092170f8b46ca588b456b/my-story-ingatan-lalu
[My Story] Ingatan Lalu
Quote:


Quote:


Spoiler for INDEX:

Prologue

Masih ingatkah Dulu saat kita slalu bersama
Menjalin cinta Satukan hasrat berdua
Manja diriku Hanya ingin lihat senyum dirimu
Hanya untukku Yang kini tinggal kenangan
Bertemu berdua Rasa rindu yang tlah ada ketika
Ku ingat memori bersama
Ingatan lalu Masih jadikan kekuatan bagi ku
Impian indah Akan cinta sejati
Bertemu berdua Rasa rindu yang telah ada ketika
Ku ingat memori bersama
Sungguh ku terbuai Dalam rindu yang haus akan cinta
Dirimu selalu ku rindu
by omelette - ingatan lalu



Pertengan tahun 2008 gw yang masih sekolah di salah satu SMK kota Bung karno. Dikota ini gue kos deket sekolah, sebenarnya gue punya om juga di blitar tetapi karena gue ingin mandiri jadi gue minta kos saja meskipun awalnya om gue menolak.
Tak terasa waktu 2 tahun berlalu dengan cepat gue sudah masuk tahun ke 3 di sekolah. Ya sekarang gue kelas 3 sebentar lagi gue akan lulus. Seperti biasa kakak gue, kalo gue uda kelas 3 pasti bingung nyariin gue bimbel biar gue gak kesulitan ketika UAN nantinya. Padahal baru awal kelas 3. Karena gue anak yang penurut jadi gue ok ok saja. Apa salahnya bimbel kan bisa buat belajar toh otak gue yang pas pasan ini bisa siap saat UAN nantinya hehehe.
Kriiiing emoticon-phone kriiiing emoticon-phone hp gw bunyi, gue liat kakak telpon. Segera gue angkat telpon dari kakak .

“Halo mbak ada apa” jawab gue. Oh ya kakak gue cewek lhoo
“ sam mbak uda daftarin km bimbel di xxx, salah satu mentornya teman mbak kuliah dulu” jawab mbak gue langsung ke point nya.
“ ohh iya mbak kapan sam mulai bimbel”
“ terserah km aja sam kapan mulai nya, minggu ini bisa minggu depan bisa”
“ iya mbak klo gitu minggu depan saja ya” jawab gue ke mbak kapan gue mulai bimbelnya.
“ ya sudah kalo gitu sam, minggu ini pulang gak km” mbak gue setiap telpon selalu Tanya kepulangan gue, maklum gue dari kota sebelah blitar jadi gue biasanya satu/dua minggu sekali pulang.
“ pulang kok mbak, emangnya kenapa mbak??
“ ohh gpp sam, yaudah kalo gitu sam ya” .

Itulah percakapan antara kakak dengan adek sepupu kesayangan, gue adalah anak pertama dari 0 saudara so gue gak punya saudara kandung, sementara mbak gue yang selalu mengurusi apa keperluan gue yang mengatur kehidupan gue, maklum kedua orang tua gue sibuk mencari fulus buat anak semata wayang nya ini. Terkadang gue juga males sama kakak gue karena menurut gue terlalu mengatur hidup gue, emang sih tujuannya baik tapi justru itu yang kadang membuat gue merasa terkekang dengan cara kakak gue. Tapi sekuat apapun gue menolak tetep gak bisa juga toh orang tua gue percaya banget sama mbak gue ini. Terima kasih kakak

Bimbel

Gw pun berpikir untuk mencari teman yang mau bimbel bersama gw. Maklum bimbel kan gak dari satu sekolahan saja jadi klo gue sendirian otomatis gue kayak orang linglung pastinya. Pikiran gue tertuju pada sohib satu kos gue, iya putra yang langsung muncul dalam benak gue untuk di ajak bimbel bersama.
Suatu sore di kos sambil kumpul” dengan anak2.

“Put lo gak mau ikut gue bimbel di p******* put” Tanya gue ke putra, Putra pun gak butuh waktu lama untuk menolak ajakan gue.
“ males ah ndul gue begituan, males mikir gue” jawab putra sekenanya.
“yahh payah lo di ajakin bener kok susah “
“bodo amat, oh ya sama dapit aja ndul, dia kemarin sempat ngajakin gue, tp gue tolak juga” sambil cengengesan, kok di lempar ketemannya gimana sih ni anak. Gerutu gw dalam hati tapi gak apa lah dari pada sendirian lagian gue sama dapit lumayan kenal juga. Ok fine udah dapat patner bimbel akhirnya gue.

Keesokan harinya gue pulang sekolah kebetulan jg udah janjian sam si dapit buat daftar bimbel.melunjurlah gue sama dapit ke tempat bimbel yaa hari ini hari kamis jadi gue rencana daftar dulu baru minggu depan mulai bimbel sekalian mudik dulu ambil amunisi buat pembayaran. Maklum lah anak rantau gue.

Skip skip uda mulai awal pekan jadi gue siap siap buat bimbel. Ya bimbel gue 3x dalam satu minggu gue ambil senin,selasa, dan kamis. Sepulang sekoah gue santai2 dulu dikos toh bimbelnya nanti jam 3 sore. Oh ya sekolah gue pulangnya jam set 12 lhooo.
Hari pertama gue bimbel gak ada yang istimewa karena semua keliatan songong2 jadi gue ya cuek Cuma perkenalan sama basa basi doank, mungkin masih pertama kali y ague belum tau karakter temen2 bimbel gue, tapi untungnya gue ada temen si dapit klo gak pasti gak pede gue kebanyakan uda bergerombol sendiri2 gak bersatu sihh.

Hari kedua bimbel gue sebenarnya males untuk berangkat karena si dapit gak bisa bimbel acara keluarga, dengan teganya dia membiarkan gue bimbel sendiri ohh teganya*Lebay lupakan*.
Dengan semangat setengah2 gue akhirnya berangkat bimbel sendirian. Sesampai di TKP gue paling belakang masuk ruangan tenyata dan gue pun harus rela duduk di ujung belakang, gak enak kan di belakang sendirian lagi kayak orang asing gue hari ini tetapi mata gue tertuju pada cewek yang duduk disebelah bangku kosong yang akan gue singgahi, dia pun tersenyum simpul ketika kita saling pandang, setelah nya gue pun menyodorkan tangan untuk sekedar berkenalan.

“ ohh ya kemarin kok gue kayak gak liat lo deh, kenalin nama gue sam” gue pun yang duduk disamping dia tersenyum sambil bersalaman dan dan memperkenalkan diri.
“ gue susan, ini hari hari pertama gue bimbel” sambil tersenyum malu berkenalan dengan gue, “ahhh mimpi apa gue dapat kenalan sama si susan yang imut dan cubby pipinya. Pasti gara2 gue masuk paling belakang nih”dalam hati gue .

Setelah acara perkenalan dengan susan gue pun fokus pada mentor yang menerangkan materi hari ini. Sesekali gue pun curi2 pandang ke cewek sebelah gue.

Rintik hujan

jam 6 sore tepatnya setelah selesai bimbel. gue pun buru2 buat balik. tetapi ketika mau keluar rintik hujan mulai turun. dengan terpaksa gue pun kembali ke tempat bimbel untuk berteduh. lagi lagi pandangan gue tertuju pada cewek itu. susan iya dia ternyata belum pulang juga ternyata. gue pun berinisiatif ngobrol dengan si susan.

"susan lo gak pulang ??" tanya gue basi basi sekenanya.
" ehh elo sam.tau sendiri kan hujan" dengan tampang ramah seperti tadi pertama gue liat dia.
" ooo anu...ehh elo sekolah dimana san" tanya gue yg bingung cari bahan buat ngobrol. gue emang kaku klo dengan cewek yang baru kenalemoticon-Embarrassment
"ciee ciee nie anak pacaran tenyata", celoteh salah satu teman sekelas gue tanpa dosa,
gue sama susan cuma ketawa2 di bilang begitu.
"haaahaa apa an sih cuma ngobrol juga"susan pun menimpali perkataan cewek tadi.

ok lanjut ke topik obrolan gue sama susan.
"gue sekolah di SMk x sam, ohh ya gue kayak pernah liat elo deh"
" ahh masak sihemoticon-Embarrassment" jawab gue malu, masak iya kami pernah ketemu dmn yaa tapi.
" iya elo sekolah di SMK xx kan, elo temennya putra kan, kan gue satu kos sama ceweknya putra Anis, klo gak salah gue pernah liat elo beberapa kali maen ke kos "susan pun menerka2 gue.

wah ni anak kok tau ya, perasaan gue gak pernah ketemu sama susan, apalagi di kosan kayak gak pernah liat juga gueemoticon-Nohope.

" lhoo masak sih kita pernah ketemu, kayak nya gue gak pernah liat elo dikosan si anis".
jawab gue penuh penasaran.
"gue sering liat elo sama putra dari dalam sama anak2 soalnya he heh e"
"woalahhh, pengintip toh ternyata".

kami pun saling tertawa, aneh tapi nyata uda sering maeng ke kosnya kok gak pernah liatemoticon-Hammer. rintik hujan pun semakin menghilang dan kami saling bertukar cerita tentang asal usul kita, daerah kita dan putra dan anis tidak luput dari bahan perbincangan kita. ternyata susan dari daerah barat kab blitar, dia pun juga kos meskipun jarak rumah kesekolah cuma 30 menit alasannya karena dia capek kalau pulang pergi setiap hari. ok tenyata cewek satu ini asik juga di ajak ngobrol. lumayan lah dapat teman baruemoticon-Big Grin.

sekilas tentang susan :
cewek dengan mata agak lebar(klo kata orang jawa apa ya nama nya lupa gue), berkulit putih dan mempunyai rambut yang panjangnya se pinggang *di rebonding cyin*, badan susan pun di bilang bagus apa ya nama nya semok kali yaemoticon-Big Grin. yang menarik perhatian gue adalah kacamata yang selalu dipakai kelihatan cocok dan terlihat smart.
ahhh andaikan....

Week End

Rutinitas gue tiap minggu yaitu gue selalu pulang tiap hari sabtu. karena uang gue yang di press sama kakak gue jadinya mau gak mau ya pulang deh gue. selain itu gue juga ada rutinitas lain yaitu apel malam mingguemoticon-Ngakak.
memang sih gue masih masuk bulan ke dua sama cewek gue. masih anget lah pokok nya dan masih berbunga2 hubungan kita berdua.
sesampai di rumah gue pun langsung sms pacar gue .

emoticon-mailemoticon-mailemoticon-mail
"yank lagi ngapain???"
" nih lg nyantai aq yank, km sendiri lg ngapain? uda di rumah kah?"
" ohhh udah donk nie lagi di rumah, lg d rmah siapa km yank?"
"ini lagi di rumah kakak nanti sore baru pulang aq yank, maen ke rumah ya".
" hehee okk siapp sayang nanti sms ya".
"iyaa sayangemoticon-Embarrassment"

beberapa minggu ini itulah rutinitas yang gue jalani. vita nama cewek gue, wanita yang uda gue suka lama akhirnya gue pun bisa jadia ma doi.

vita adalah gadis periang yang cerdas, gambaran tentang doi kayak vokalis garasi mirip banget lhoo. bukan cuma gue yang menyebut begitu tapi temen2 gue pun berfikiran sama.
disisi lain gue sama vita kan LDR an yaa. jadi ketemu cuma sabtu dan minggu saja.

*rumah gue masih tertutup gue dari rumah ada cewek masih duduj di motor, iya dia vita*.

"lhooo yank kok uda disini aja km" tanya gue datar, dalam hati gue tumben ni anak langsung ke rumah biasanya juga gak pernah mau, mau nya di apelinemoticon-Nohope.
" ini tadi gue dari rumah si winda habis pinjam laporan prakerin, trus mampir sini, tau nya tutup mau aq sms tenyata empunya rumah udah nongok ajaemoticon-Wink" jawab doi sambil cengenesan.
" ohh gitu ya, yaudah ayo masuk yank"
" ayukk yank" mengekor di belakang gue sambil gue buka kan pintu.

gue di rumah cuma sendiri an, emak sama babe kerja dan pulang satu tahun sekali, jadi segala keperluan gue mbak gue yang mengatur.

"mau minum apa km yank?" tanya gue menawarkan minum.
"apa aja deh asalkan gak paitemoticon-Wink"

gue pun membuatkan minum buat si doi, sementara doi nunggu sambil duduk2 di sofa, gue pun datang membawakan teh manis buat doi, tetapi gue liat vita sedang ngutak atik hp gue.

" ciee ciee punya gebetan baru yahh disanaemoticon-Kagets" tanya vita dengan nada datar.
" apa'an sih yank, tu kan temen bimbel yank, jangan mikir yg aneh2 donkemoticon-Belo". jawab gue penuh percaya diri karena gue emang gak ada apa2.
" beneran nih yank, aq gak percaya, nih rutin banget dia sms km yank, temen bimbel kok sms nya kayak gini" tetep masih tanya tp dengan nada agak tinggi.
"sumpah yank aq gak bohong" dengan tampang memelas gue menyakinkan.
" iya iya aq percaya km yankemoticon-Wink

cuuppp subuah kecupan mendarat mulus di pipi gue, hangat dan basah. " vita selalu melakukan itu setiap bertemu, sementara gue tidak pernah mencium dahulu, selalu vita yang mengawali, gue pun hanya tersenyum dengan apa yg dilakukan vita dan gue pun selalu membalas dengan kecupan di kening vita .wowcantik. vitaa iyaa dia hanya senyum senyum emoticon-Malu.

Part IV

Tidak terasa Sudah 1 jam kami berdua saling bertukar cerita, 1 jam itu pula kami saling lempar ledek an aneh sih tapi menyenangkan.di sisi lain gue memandang mata nya, mata yang selalu membuat jantung gue bergetar setiap vita membalas tatapan mata yang gue berikan. perasaan itulah yang selalu gue rasakan, iya perasaan dag dig dug.

tanpa terasa kedua bibir kami saling bertemu bukan gue yang memulai bukan, tapi dia vita yang memulai terlebih dahulu, Hangat - Basah - dan Lembut itulah yang gue rasakan ketika bibir kami saling bertemu. meskipun sudah satu bulan kami berpacaran tak sekali pun gue berani untuk mengecup bibirnya cukup mengecup kening vita yang selalu gue lakukan, gue bahkan tidak cukup berani untuk melakukannya, mungkin gue terlalu lugu untuk melakunnya ahhh entahlah,selalu ada sensasi jika berbeda jika itu pertama kali melakukannya, gue pun membalas ciuman yang vita berikan dengan hangatnya. entahh berapa lama gue ciuman........

"kamu baru pertama kali ya yank ciuman" dengan nada datar dan tanpa dosa doi bertanya kepada gue
" ehmmm iya ini yang pertama buat q" jawab gue seolah olah masih polos dan tanpa dosaemoticon-Malu (S) " ini siapa yang cewek siapa yang cowok, dalam hati gue bicara.
"km udah sering ya yank melakukannya?" tanya gue balik
" enggak kok ni juga baru pertama buatku yank,"
" ahhh gak percaya aku, mana mungkin" masak iya cewek yang mencuri start dulu an ngakunya baru pertama kali, gue sih gak percaya.
" sumpah yank ini yang pertama kok, ngapain juga aku bohong hayoo, lagian km jadi cowok kok nunggu, ya akhirnya aku nekat mencobaemoticon-Kiss (S) "
" hahhh nunggu maksudnya?" jawab gue dengan bodohnya
" iyalah biasa nya kan cowok dulu yank, lagian dari kemarin2 kan kamu nyiumnya kening mulu sebenernya aku kan pengen jugaemoticon-Malu (S) "
" gak apa2 donk kening kan lebih romantis" jawab gue yang sok diplomatis padahal ngarepemoticon-Hammer .
" iya iya romantis, yank aku mau pulang dulu yahhh nanti malam anterin kerumah winda mau balikin laporan ya"
" iya sayang, jam berapa memangnya??"
" nanti deh aku Sms kamu yank. OK"

vita pun beranjak pulang dari rumah gue, sementara gue masih terbawa suasana yang barusan terjadi, gimana ya ngungkapin.....
ya mungkin orang menyebut kalo ciuman pertama itu selalu berbeda daripada setelahnya dan menurut gue bener juga sih, ciuman yang selalu dikenangemoticon-Ngakak (S) .

Selesai mahrib pun tanpa pemberitahuan vita sudah nongol di rumah gue.

"lhoo sayang km kok gak hub aku dulu" gue protes ke vita, maen datang aja nih anak belum juga mandi gue.
"yahh yank tinggal lurus 1km aja kokemoticon-Ngakak (S) "
" kan aku bisa siap2 dulu yank, belum mandi nih yank"
" yaudah sana mandi dulu km nya yank, aku tunggu in cepet"
" nih anak uda gak ngabari dulu suruh cepet2 lagi" jawab gue dalam hati.
" iyaa sayang"

gue sama vita pun meluncur ke rumah winda yang kebetulan gak terlalu jauh jarak rumah doi dengan rumah gue mungkin ya 3km, winda adalah sohib cewek gue si vita, nih 2 cewek 2 serangkai dari SD-SMK jadi satu terus, meskipun begitu gue gak terlalu kanal sama winda mungkin cuma saling sapa dan bicara basa basi kalau ketemu.
sesampainya di rumah winda

" ciee yang punya pacar, malam mingguan nih" goda winda kepada kami berdua
" ciee yang jomblo nihhh" jawab vita goda balik si winda
gue pun hanya bisa tersenyum melihat 2 ewek ini saling goda, maklum kasian si winda kalo gue ikut2 goda, kalah donk 2 lawan 1emoticon-Ngakak (S) .
" win nih laporan loe udah kelar nih gue, makasih ya cin"
"iya sama2 vit apa sih yang gak buat loe"
"ayo sekalian ini di jilid win"
"gue nitip aja ya vit kan loe uda sama sam gak enak donk kalo gue ikutan"
" apa'an sih loe win, gpp juga ayo lah" paksa vita yang keukuh tetep ngajakin iku, pdahal kan berdua lebih asyiiiikkemoticon-Ngakak (S) .
"ayo win gpp kon ngapain sih sungkan2" ajak gue ke winda
" iya nih anak dibiangin gpp juga kok, ayokkk winda sayang"
"iyahh iyahhh gue ikut" jawab winda penuh dengan keterpaksaanemoticon-Ngakak (S)

selesai dari tempat penjilidan kami bertiga pun mencoba mencari sesuatu untuk dimakan, bakso malam2 gini pasti enak, gue pun menawarkan kepada vita buat membeli bakso dulu sambil nongkrong2 dulu, kan enak malam minggu pacaran sambil beli baksoemoticon-Ngakak (S) , ehh gak jadi pacaran ada si winda juga ko, winda pun sebenarnya menok gue ajak nongkrong dulu, tapi sedikit paksaan dari vita dia pun akhirnya menurut, lagian kan winda juga gak bawa motor kan bertiga tadiemoticon-Ngakak (S) .

Sedikit trntang winda, winda anak lumayan cantik, dia tinggi, badan yang porposional dengan rambut sebahu,winda merupakan cewek pemilih dan selalu mengedepankan apa yang ada difikirannya apa ya namanya idealis mungkin yaa.

di tempat nongkrong yang santai dan banyak cewek2 aduhai ini kami bertiga sambil memakan semangkok bakso saling bercerita tentunya yang banyak cerita para calon emak2 inilah sementara gue sesekali ikut bersuara dan banyak diamnya karena gue adalah pendengar yang baik. cewek apalagi kalo gak tentang gosip yang menjadi bahan obrolanemoticon-Nohope
tak terasa kami ngobrol ngalor ngidul jam sudah mununjukkan jam 9 malam, kami pun bergegas buat pulang, kalau cuma kami berdua mungkin bisa nambah 1 jam lagi nih, tapi ada winda yang bokapnya militer jadi gue pun bergegas biar gak jadi korban awan panas bokap si winda kalo kemalaman.

gue pun memacu motor bebek gue 10 menit sudah sampai perempatan rumah si winda, dan yang membuat gue dag dig dug disitu ada 4 pemuda sedang nongkrong di perempatan tersebut. gue pun dengan ramah menyapa 4 pemuda yang sedang nongkrong.

" monggo mas" dengan ramah gue penyapa ke 4 pemuda tersebut.
" yooo" jawab kompak 4 pemuda tersebut.

kami pun sampai di rumah winda dan pamit pulang ke orangtua winda, motor pun gue pacu untuk segera pulang akan tetapi gue lihat dari kejauahan diperempatan dekat rumah winda gue melihat pemandangan yang berbeda tidak seperti tadi akan tetapi ada 3 motor melintang di jalan yang menghalangi jalan gue. iya pemuda yang gue sapa tadi menghalangi jalan gue pikir gue yang menerka nerkaemoticon-Takut (S) emoticon-Takut (S) .
Nah tuh ada begal gan emoticon-Big Grin
Sepi amat ya disini gan emoticon-Bingung (S)

Part V

Kejadian yang gak gue harapkan kayaknya terjadi. Gue pun memberhentikan kendaraan gue. Dalam hati gue juga was was karena jam juga uda malam. Salah satu pemuda itupun menghampiri gue.

"Anak mana loe?" Tanya salah satu pemuda
"Anak sebelah bang" jawab gue
"Jam berapa nih loe pulangin anak orang?" Dengan nada nyolot pemuda itu tanya.
"Yahh bang masih juga jam set 10 juga" jawab gue datar.
"Iya bang masih juga jam segini" vita menimpali.
"Ehhh emang aturan loe sendiri" masih dengan nada nyolot.

Wahhh bisa gawat nih dalam hati gue. Gue sendirian pula dari jumlah saja uda kalah, tetapi pemuda yg lain juga datang menghampiri gue.

"Uda biarin lewat napa sih loe" pemuda itu baik itu bicara.
"Lahh mana bisa, jam berapa nih?" Tetep dengan nada nyolot.
"Udah mas lewat saja gak apa2, tp lain kali klo nganter pulang anak orang jangan malam2" pemuda baik itu memperingatkan gue.
"Ohh iya bang, makasih bang, mari bang" gue pun menjawab dan menyapa mereka semua lalu pergi. SELAMAT LAH GUE

Para pemuda itupun menyingkirkan motor yg tadi menghadang jalan dan gue pun berlalu melewati mereka, selamatlah gue dalam pikiran, ya itulah keadaan di desa, hukum rakyat masih berlaku, jadi klo tidak mentaati aturan tersebut ya biasanya di denda, klo gak uang  1jt ya semen 20 sak ngeri kan. Per orang lagi dendanya.

Perjalanan kerumah vita pun gue menjalankan motor pelan2 sembari ngobrol ngalor ngidul.

"Resek ya yank anak2 td"
"Iyalah orang di kampungnya sendiri" jawab gue
"Ya gak gitu juga kali, harusnya mereka mengerti kan km kan bukan cowok nya winda"
"Udahlah biarin yank, mau ngelawan oun juga kalah, lagian di kampung winda kan emang gitu aturannya"
"Iyaa juga sih yank"

Perjalanan pun terasa lama karena motor yg berjalan lambat, semilir angin malam menemani kami berdua dan tangan vita yabg melingkar semakib erat di perut gue, dan kami pun tidak banyak bicara di perjalanan.

Sesampai di rumah vita gue hanya ngobrol sebentar dengan doi, ahhh cepatnya malam minggu ini besok sore gue uda harus balik ke kosan lagi.

"Jadi berangkat besok sore km yank"
" iya sayang emangnya kenpa??" Tanya gue
"Ya aq masih kangen km sayang?"
"Iya di simpen dulu kangennya ya, kan minggu depan gue pulang lagi syang"
"Iya sayang, aq sayang km"
" iya aq juga kok" jawab gue

Gue pun berpamitan untuk pulang tidak lupa gue cium kening si vita sebagai ritual wajib gue. akan tetapi lagi2 kecupan itu pun terjadi lagi lembut dan hangat gue rasakan lagi. Lagi2 dia yang memulai. sepertinya tak ingin gue kembali ke kos suasana yang menyenangkan dan tenang ketika dengan dia. Iya dia wanita yang selalu mengisi minggu gue dalam beberapa bulan ini.

Sulit sulit sekali itulah yang gue rasakan, kenangan2 itu tak pernah gue lupakan, meskipun..........

Part VI tragedi kosan

hari hari gue pun terasa indah, vita se akan menjadi pelengkap di kehidupan gue yang selalau sendiri, terkadang dia pun seperti ibu gue, apa emang begitu seorang wanita. kehidupan sekolah gue pun berjalan biasa2 saja dan bimbel gue juga sangat mengasikkan karena gue punya temen deket di bimbel. Gue, dapit, susan , sama khusnul temennya susan.

Terkadang sepulang bimbel kami berempat sering nongkrong sekarang. Klo gak di alun2 ya di markas besar gue kosan. Rutinitas itulah yang sering gue lakuin sekarang meskipun gak ada bimbel mereka sering maen di kos gue.

Suatu sore dikosan emoticon-rainbow.....
Gue yang lagi sendirian duduk2 di teras kosan. "Ohh ya kosan gue sebenernya bukan kos bebas tetapi di halaman depan kos gue ada taman dan teras buat santai dan temen2 kos yang mau maen atau belajar bareng".

"ciee serius amat loe sam emoticon-Big Grin" tanpa salam susan dan khusnul datang ke kosan gue.
" lohh kalian datang gak sms dulu, tumben" jawab gue singkat.
" kayak apa aja loe sam pake sms pasti loe dikosan , ya kan!!" Cela susan.
" iyaa nih loe kan gak punya cewek disini sam " khusnul pun menimpali.
" hehehe gue kan disini niat nya sekolah mbak emoticon-Embarrassment" jawab gue sok rajin.
"Hahahaha gaya loe sam sam" mereka berdua tertawa.

Kamipun crita tentang kekonyolan kami masing2. Rasa yang sangat menyenangkan bisa berteman dengan mereka meskipun baru beberapa bulan kenal. So teman gak harus lama untuk menjadi dekat.

"Ehmmm" suara putra dari balik pintu mengejutkan kami.
" wahh ada tamu tohh" tanya putra dengan tampang innocent.
" apa an sih mas broo" jawab gue sambil ngeledek.
" wah tumben nih susan sekarang klayapan biasanya di kos terus" sambil lirik2 gue.
" kok anisnya gak di ajak sekalian" tanya putra ke susan.
" anis ya mungkin di kos lah, kan gue td sama si cenul" jawab susan jutek.
" jutek amat sih loe san sama gue" tanya putra dengan tampang memelas.
" enggak juga, gue uda tau semuanya kok emoticon-Metal" jawab susan masih dengan jutek.

Wahh ada apa nih mereka kok kayaknya ada masalah "dalam hati gue". Gue pun berinisiatif untuk mengalihkan pembicaraan mereka berdua, masak baru ketemu udah mau duel aja nih bocah.

" san kapan2 maen ke rumah loe donk" tanya gue mengalihkan pembicaraan.
" loe tu ya put udah maenin anis, gue uda tau semuanyaemoticon-Kagets" jawab susan yang mulai panas, wahh gue di cuek in sama nih bocah.
" maksud loe apa sih sanemoticon-Roll Eyes (Sarcastic)" tanya putra dengan bingung.
" ya gue uda tau semua tentang loe...blaa.blaa.blaa" susan menjelaskan dengan panjang x lebar x tinggi.

Gue dengan cenul pun hanya diam gak bisa ngomong apa2 ngeliat mereka berdebat. Jadi temen gue si putra itu seorang play boy kelas menengah, dan aneh nya dia punya cewek 3 itu namanya anis semua , aneh bin ajaib. Susan dkk kos nya ternyata sudah mengetahui si putra yg playboy makanya susan esmosi sama putra yg maenin temennya.

beberaba menit susan ngomel2 dan putra pun hanya terdiam karena tiap jawaban putra langsung dipotong habis sama susan.

Wahh sore yang aneh kami bertiga yang sebelumnya ketawa ketiwi tiba2 suasana nya menjadi tegang begini. Menjelang mahrib pun susan dan cenul pulang.

" anjiiirr jadi detektif sekarang tu anakemoticon-Kagets" putra mengawali pembicaraan dengan tampang kusam.
" mas playboy ketahuan nihh emoticon-Big Grin" ledek gue.
" sialan loe gak bantuin gue" cela putra.
" lahh gue sendiri bingung put, mereka tadi datang gak kabar2 ehhh tau nya ngelabrak elo put" jawab gue menjelaskan putra.
" cewek pendiam kayak susan sangar juga ya ternyata put ya".
" apa an ngeselin tu anak sam" jawab putra masih kesel gara2 tadi.

Masih di hari itu malam nya susan sms gue.

" sam maaf ya td " sms dari susan.
" maaf untuk apa nih" tanya gue, padahal sih gue uda tau dia maafnya kenapa, tp gue jadi kepo juga dengan penjelasan susan.
" habis nya temen loe itu loh nyebelin banget jadi anak, gue sih kasian sama anis sam, sebagai sahabat sih gue dukung dia tapi kalo ada yang nyakitin yang gue labrak lah" susan menjelaskan.
" keren juga loe san keliatan pendiem tapi kalo marah atuuut gue"
" apa an sih loe sam, ngeledek nih".
" enggak2 bercanda gue" balas gue.

Gue tunggu balesan nih anak ehh gak bales2, apa ngambek susan nih dalam hati gue. ahh gak mungkin. dia mungkir tertidur.
mau lanjutin kok inspirasi buntu gan...maklum masih newby dalam hal tulis menulis