alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54eab57ea4cb17e8308b4578/putus-atau-lanjut
Putus Atau Lanjut?
Hallo agan2 semua, ini thread pertama gue. sblmnya terima kasih ya yg udah mau mampir dan baca thread gue. Syukur2 ada yg mau ngasih masukan buat gue emoticon-Ultah

Langsung ke pokok permasalahan aja ya gan, ok?
Ini cerita pengalaman gue..

Jadi, gue punya pacar, gue udah pacaran sekitar 7 bulan dan sekarang mau 8 bulan, gue bingung dari pertama gue jadian sampe sekarang, kayaknya orang2 ga ada yg setuju gitu gue pacaran sama dia. Entah kenapa emoticon-Frown
Mulai dari temen2, sahabat2, dan ortu gue kayaknya juga menampakkan kesan ga setuju sama pacar gue, bahkan wali kelas gue pun juga ga setuju.
Kalo kata temen2 gue sih, muka pacar gue tuh kayak songong gitu, trus sok, trus sombong gitulah pokoknya. Tapi menurut gue sih biasa aja, dan dia emang kayak gitu kalo ga kenal sama orang emang rada jutek gitu sih.

Aduh gue bingung mesti gimana emoticon-Frown tapi gue udah sayang bgt bgt bgt sama dia, udah nyaman bgt sama dia. Kata temen2 gue dan wali kelas gue sih, gue disuruh putus aja. Tapi masa gue harus putus gara2 omongan orang2 ? Padahal dia ga ada salah apa2 sama gue. Lagipula harus buat alasan apa buat mutusin dia?

Emang sih, dia tuh pernah bohongin gue, gue ceritain ya. Pertama kalinya dia bohongin gue, gue lupa kapan. Jadi tuh temennya ada yg ulang tahun trus bikin acara gitu, trus dia mau ke rumah temennya sama gue, tapi ya gue kan masih malu gitu buat ketemu temen2nya. Yaudah gue bilang ga mau, waktu itu sih kita emang udah niat buat ke suatu tempat yg romantis *eaaa*, itu malem minggu dan bertepatan dengan acara ulang tahun temennya. Nah disaat itu dia ngajakin gue ke rumah temennya yg ulang tahun tapi gue bersikeras untuk ga mau, dan dia bilang "Yaudah kita ga ke rumah temen aku". Dan yg paling ngeselin bagi gue, gue diajak ke rumah temennya, mentang2 gue ga tau jalan gitu, jadinya dia ngajak gue kesitu.

Dan sesampai di rumah temennya, asli gue marah bgt, gue tuh kalo udah ga mau ya ga mau, ga bisa dipaksa. Kalo kayak gitu kan sama aja dia maksa gue secara tidak langsung. Disitu gue diem, gue bingung harus gimana, sangkin malunya yaudah gue pergi ke luar gang rumah temennya. Gue pikir yaudalah mending gue nunggu disini daripada gue masuk ke dalem, gue kan pemalu bgt dan bingung mau ngomong apa sama orang baru.

Yaudah akhirnya pacar gue nyamperin gue ke gang, trus gue diem gue udah males ngomong sama dia. Dan yaudah akhirnya pacar gue memutuskan untuk ngambil motornya dan kita pergi ke tempat romantis yg udah kita rencanain sebelumnya.

Selama di jalan, gue bener2 sama sekali ga ngomong apa2 kedia, dia ngomong gue cuma jawab iya atau engga, dan selebihnya cuma jawab "ga tau". Disitu dia nanya ke gue, "Kamu kesel ya sama aku", gue ga jawab, di dalem hati gue bilang "Yahampun pake nanya lagi". Huft!

Yaudah akhirnya sesampai di tempat yg romantis itu, tangan gue dipegang sama dia, sambil dia bilang "Jangan marah lagi dong, aku bener2 minta maaf ya. Ga seharusnya aku kayak gitu, maaf niat aku cuma mau ngenalin kamu ke temen2 aku.", gue jawab "Ya bukan dengan cara yg kayak gitu dong. Sama aja kamu bohongin aku kalo kayak gini". Tapi tak dapat dipungkiri, gue emang ga bisa marah lama2 sama orang, apalagi orang yg gue sayang. Semarah apapun gue sama orang, gue bakal baik saat hari itu juga.

Dan akhirnya kita baikan, trus pokoknya dia pernah bohongin gue tapi gue lupa ceritanya kayak gimana. Tapi manusia emang ga luput dari kebohongan sih yaa, gue aja sering bohong2 gitu, tapi pacar gue mah kalo bohong pasti ketahuan mulu, hahaha.

Itu cerita pas dia bohongin gue, nah sekarang gue bingung harus gimana. Kalo hubungan gue mau lanjut, gue harus siap ga disetujuin sama orang2 terdekat gue, tapi kalo mau putus? Gue udah terlanjur sayang bgt sama dia, tapi kalo putus pasti orang2 terdekat gue seneng. Gue bingung, harus memilih "meninggalkannya demi kebahagiaan orang2 terdekat gue, namun gue juga mungkin bisa bahagia", atau "Tetap bersamanya meskipun banyak yg mencibir dan tidak setuju, namun gue tetap bahagia bersama orang yg gue sayang, tapi gue juga bisa jatuh di dalam kebahagiaan gue sendiri".

Tinggalkan jejak ya gan. Saran dan masukan sangat membantu, makasih :-)
lanjut lah, kalo lu sayang gapain puthssss
emoticon-Salah Kamar
Sf heart 2 heart kudunya
Quote:Original Posted By fassy
Hallo agan2 semua, ini thread pertama gue. sblmnya terima kasih ya yg udah mau mampir dan baca thread gue. Syukur2 ada yg mau ngasih masukan buat gue emoticon-Ultah

Langsung ke pokok permasalahan aja ya gan, ok?
Ini cerita pengalaman gue..

Jadi, gue punya pacar, gue udah pacaran sekitar 7 bulan dan sekarang mau 8 bulan, gue bingung dari pertama gue jadian sampe sekarang, kayaknya orang2 ga ada yg setuju gitu gue pacaran sama dia. Entah kenapa emoticon-Frown
Mulai dari temen2, sahabat2, dan ortu gue kayaknya juga menampakkan kesan ga setuju sama pacar gue, bahkan wali kelas gue pun juga ga setuju.
Kalo kata temen2 gue sih, muka pacar gue tuh kayak songong gitu, trus sok, trus sombong gitulah pokoknya. Tapi menurut gue sih biasa aja, dan dia emang kayak gitu kalo ga kenal sama orang emang rada jutek gitu sih.

Aduh gue bingung mesti gimana emoticon-Frown tapi gue udah sayang bgt bgt bgt sama dia, udah nyaman bgt sama dia. Kata temen2 gue dan wali kelas gue sih, gue disuruh putus aja. Tapi masa gue harus putus gara2 omongan orang2 ? Padahal dia ga ada salah apa2 sama gue. Lagipula harus buat alasan apa buat mutusin dia?

Emang sih, dia tuh pernah bohongin gue, gue ceritain ya. Pertama kalinya dia bohongin gue, gue lupa kapan. Jadi tuh temennya ada yg ulang tahun trus bikin acara gitu, trus dia mau ke rumah temennya sama gue, tapi ya gue kan masih malu gitu buat ketemu temen2nya. Yaudah gue bilang ga mau, waktu itu sih kita emang udah niat buat ke suatu tempat yg romantis *eaaa*, itu malem minggu dan bertepatan dengan acara ulang tahun temennya. Nah disaat itu dia ngajakin gue ke rumah temennya yg ulang tahun tapi gue bersikeras untuk ga mau, dan dia bilang "Yaudah kita ga ke rumah temen aku". Dan yg paling ngeselin bagi gue, gue diajak ke rumah temennya, mentang2 gue ga tau jalan gitu, jadinya dia ngajak gue kesitu.

Dan sesampai di rumah temennya, asli gue marah bgt, gue tuh kalo udah ga mau ya ga mau, ga bisa dipaksa. Kalo kayak gitu kan sama aja dia maksa gue secara tidak langsung. Disitu gue diem, gue bingung harus gimana, sangkin malunya yaudah gue pergi ke luar gang rumah temennya. Gue pikir yaudalah mending gue nunggu disini daripada gue masuk ke dalem, gue kan pemalu bgt dan bingung mau ngomong apa sama orang baru.

Yaudah akhirnya pacar gue nyamperin gue ke gang, trus gue diem gue udah males ngomong sama dia. Dan yaudah akhirnya pacar gue memutuskan untuk ngambil motornya dan kita pergi ke tempat romantis yg udah kita rencanain sebelumnya.

Selama di jalan, gue bener2 sama sekali ga ngomong apa2 kedia, dia ngomong gue cuma jawab iya atau engga, dan selebihnya cuma jawab "ga tau". Disitu dia nanya ke gue, "Kamu kesel ya sama aku", gue ga jawab, di dalem hati gue bilang "Yahampun pake nanya lagi". Huft!

Yaudah akhirnya sesampai di tempat yg romantis itu, tangan gue dipegang sama dia, sambil dia bilang "Jangan marah lagi dong, aku bener2 minta maaf ya. Ga seharusnya aku kayak gitu, maaf niat aku cuma mau ngenalin kamu ke temen2 aku.", gue jawab "Ya bukan dengan cara yg kayak gitu dong. Sama aja kamu bohongin aku kalo kayak gini". Tapi tak dapat dipungkiri, gue emang ga bisa marah lama2 sama orang, apalagi orang yg gue sayang. Semarah apapun gue sama orang, gue bakal baik saat hari itu juga.

Dan akhirnya kita baikan, trus pokoknya dia pernah bohongin gue tapi gue lupa ceritanya kayak gimana. Tapi manusia emang ga luput dari kebohongan sih yaa, gue aja sering bohong2 gitu, tapi pacar gue mah kalo bohong pasti ketahuan mulu, hahaha.

Itu cerita pas dia bohongin gue, nah sekarang gue bingung harus gimana. Kalo hubungan gue mau lanjut, gue harus siap ga disetujuin sama orang2 terdekat gue, tapi kalo mau putus? Gue udah terlanjur sayang bgt sama dia, tapi kalo putus pasti orang2 terdekat gue seneng. Gue bingung, harus memilih "meninggalkannya demi kebahagiaan orang2 terdekat gue, namun gue juga mungkin bisa bahagia", atau "Tetap bersamanya meskipun banyak yg mencibir dan tidak setuju, namun gue tetap bahagia bersama orang yg gue sayang, tapi gue juga bisa jatuh di dalam kebahagiaan gue sendiri".

Tinggalkan jejak ya gan. Saran dan masukan sangat membantu, makasih :-)


Quote:Original Posted By vitunk
emoticon-Salah Kamar
Sf heart 2 heart kudunya


iya maaf ya, waktu itu msh blm ngerti mau naro thread dimanaemoticon-Big Grin mau diapus threadnya tp ga tau caranya
oh ya,, ane kagak liat tanggal,, btw udah kelar urusannya sist?? Sama si doi,, emoticon-SmilieQuote:Original Posted By fassy


iya maaf ya, waktu itu msh blm ngerti mau naro thread dimanaemoticon-Big Grin mau diapus threadnya tp ga tau caranya