alexa-tracking

walau bersalah, kita harus bermartabat

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54e88b4a128b4611628b4569/walau-bersalah-kita-harus-bermartabat
walau bersalah, kita harus bermartabat
Saya hanya mau share saja, sapa tau bermanfaat.
Kejadia bermula ketika hari ini, saya dan istri saya ingin berkunjung ke teman istri saya yang beralamat di jl. Beringin(dekat kampus wd). Saya kurang hapal jalan nya, lalu kami yang memakai mobil, itu kelewatan sedikit, lalu kami ke kiri agar kami bisa berbalik arah. Lalu kami stop dan mundur sambil belok agar bisa dapat ruang yang cukup untuk balik arah.

Saya mundur dengan pelan, tiba2 mobil saya tertahan. Lantas istri saya lansung turun. Dia bilang saya kena mobil belakang. Tiba2, seorang bapak2 gedor jendela mobil saya lalu marah2. Inti nya dia marah soal mobil nya. Di mobil, saya langsung minta maaf. Eh, tiba2 tangan nya mendorong bahu saya, saya sabar dan minta maaf. Lalu saya turun, saya tanya, apakah mobil bapak ada yang rusak? Katanya ga, trus lanjut marah2, minta sim saya. Saya bilang saya ada sim, dan saya tanya lagi, mobil bapak ada yang rusak ga? Kenapa2 ga? Dia jawab, ga, lalu dia memukul saya lagi dengan map, 3 kali.

Nah, sabar ku habis. Saya bilang , ayo ke kantor polisi aja, mobil bapak rusak, saya ganti, klo bapak marah, saya mengerti, tapi caranya bukan gitu, main pukul orang, ayo ke kantor polisi aja pak. Dia menolak, katanya terburu buru. Saya ngotot, marah ke muka dia sambil nunjuk, hei bapak, bapak udah pukul saya, klo mobil, saya tanggung jawab, tapi klo di pukul, saya mau selesaikan di kantor polisi aja. Sini banyak saksi pak, bapak pukul saya. Kurang ajar benar, udah tua, sok jago.

Lalu dia bilang, ok lah, klo gitu saya minta maaf , saya lagi emosi, tau lah dek, palak lagi pusing. Saya lalu jawab, bukan gitu cara nya pak selesaikan masalah. Lalu saya ngotot lagi, gini aja pak, daripada ribut2, kita ke kantor polisi aja, biar clear masalah, ada kerusakan, saya bayar, dan tanggung jawab, ini bapak udah pukul saya.

Katanya, maaf dek, saya minta maaf. Dia coba salam ma saya, trus saya tak kasi, dia lalu naik mobil, lalu saya bilang kurang ajar benar, makin tua makin seenak jidat.

Intinya gini, saya ga tau motifnya apa, soal mobil, ga ada kerusakan sama skali, soal sopan santun, saya yang minta maaf duluan dan ngomong dengan sopan, tapi di balas dengan kasar, ya kita jangan ciut. Walaupun kita bersalah, kita masih punya martabat, dan ga boleh di injak2 oleh orang lain, dia keras, kita lembut, tapi klo dia makin keras, kita jangan diam aja. Klo ada masalah, ke kantor polisi aja. Jangan selesaikan di jalan. Itu pesan saya, pesan lain, coba ambil sendiri deh...thx dah baca
Aku iri padamu mentari,
yang takala siang dibutuhkan malam dirindukan...

monggo mampir tuk lanjutannya di http://wp.me/pq3uK-8k (ini blog kok bukan jebakan betmen)

salam penulis...
Rapiin dulu biar enak bacanya...

Mau gw yang rapiin?
jgn lupa memaafkan aja.kontrol emosi
Quote:


yauda rapiin dlu gan
Rapihin gan rapihin dulu threadnya
ijin nyimak aja deh :matbaelo
pencerahannya bagus emoticon-thumbsup:


tapi kalimatnya gandeng ngalahin commuter line
emoticon-Hammer2
Kalau ane...ane foto bapak itu...siapin kembang 7 rupa...sebutin namanya 3x.....besok lewat situ lagi....ada karangan bunga di depan rumahnya......(ternyata si bapak itu lagi nikahin anaknya)
Sabar aja ts....ma,lum...bapak"...emosian
thx komengnya
×