alexa-tracking

Saat Lo Ditinggal Nikah Sama Orang yang Tiga Tahun Ini Lo Pikir Bakal Jadi Jodoh Lo

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54e1730bd44f9fb52d8b456f/saat-lo-ditinggal-nikah-sama-orang-yang-tiga-tahun-ini-lo-pikir-bakal-jadi-jodoh-lo
Saat Lo Ditinggal Nikah Sama Orang yang Tiga Tahun Ini Lo Pikir Bakal Jadi Jodoh Lo
Feb 16, 2015.
Oke, ini cerita yang sebenar-benarnya dari gue. Tanpa kebohongan dan tanpa gur tutup-tutupin, kayak selama ini yang gue certain ke temen-temen gue saat mereka nanya kenapa gue galau.

April 2012.
Gue ketemu sama seorang cowok di Facebook, sebut saja nama dia Fauzan. Waktu itu gue gak sengaja kenal dia di suatu grup Facebook yang lagi ngebahas lagu-lagu Korea yang ada kaitannya dengan illuminati. Waktu itu jug ague pakai akun cowok, jadi mulanya dia gak tahu kalau gue cewek. Gue gak ada niat apa-apa sih pas pakai akun cowok, itu biar gue bebas diskusi aja sama orang.

Postingan soal illuminati yang gue buat jadi trending topic di grup itu, komentarnya bahkan ribuan. Dari semua orang yang komen, cuma Fauzan yang bikin gue berpikir, “Wih, orang ini kayaknya tahu banyak soal ilmu agama nih.”

Dari postingan gue itulah akhirnya gue add Fauzan. Lalu kita PMan. Message yang gue kirim ke dia kebanyakan berisi pertanyaan.Maklum, basic nature gue adalah pribadi yang gampang penasaran. You can say I’m always curious about anything.
Gak sampai dua hari kita chatting, akhirnya gue ngaku ke Fauzan kalau sebenernya gue ini cewek. Dan gue tunjukkin ke dia akun gue yang asli. Awalnya dia kaget, tapi akhirnya dia terima kenyataan juga kalau gue ini cewek.

Setiap hari, setiap saat gue chat sama dia. Meski bahasan utama kita sebenernya topik agama (gue gak pernah berhenti nanya ke dia) tapi dari situ kita jadi makin kenal dan makin akrab satu sama lain. Gue jadi tahu kalau dia ternyata mahasiswa tingkat akhir di UGM sementara gue waktu itu masih semester 3 di Univ. Airlangga (meski sampai sekarang gue gak tahu apa jurusan dia), dia punya kakak perempuan, dan dia ternyata dulunya tinggal di kota yang sama dimana gue tinggal. Ini yang bikin kita sama-sama shock. Gak nyangka banget ternyata kita dulu pernah tinggal di kota yang sama. Akhirnya, kita jadi rasis pas lagi berantem—saling ejek kelurahan masing-masing, haha. “Dasar Sawahan!” kata dia. Gue bales dong, “Dasar Parikesit!”

Mulanya, perasaan yang gue rasain buat Fauzan masih sebatas perasaan sayang dari adik buat kakak laki-lakinya. Keadaan dia waktu itu juga masih galau karena dia belum bener-bener bisa move on dari mantan dia. Jadi, gue juga masih fine-fine aja sewaktu dia jadian sama cewek lain. Gue justru support dia sama cewek dia meski mereka pacaran gak ada sebulan.

Karena semakin dekat dan akrab inilah, gue merasa kalau gue jadi semakin bergantung sama Fauzan. Diki-dikit gue nanya apa yang boleh gue lakuin dan apa yang gak boleh gue lakuin. Meski kita terpisah jarak Jogjakarta-Surabaya, gue selalu nurut sama dia. Di kehidupan sehari-hari pun gue selalu inget semua nasihat dia. Dia bahkan sampai komentar, “Bahkan belum ada mantan-mantan gue yang senurut kamu. Kebanyakan mereka malah pergi pas dinasihatin sama ilmu agama.”

Gue juga gak tahu apa yang ngebuat gue nurut banget sama dia. Gue cuma mikir kalau apa yang dia sampaikan itu benar dan bagus buat gue mendekatkan diri sama Allah. Tapi bagaimanapun juga, gue punya prinsip, gue cinta/sayang/apapun sebutannya dia karena Allah, bukan gue cinta Allah karena dia.

Mei 2012.

Baru sebulan kita kenal, gue udah merasa nyaman banget sama dia. Mungkin saat itu gue bener-bener jadi orang autis karena nyaris tiap saat gue ngecek hape buat ngecek folder message di Facebook gue.

Facebook? Oh ya. Ini salah satu fakta yang belum pernah gue kasih tahu ke siapa pun. Gue gak pernah berhubungan sama dia kecuali lewat Facebook. Kalau yang baca curhat ini mau ngejugde gue bodoh atau apalah, gue bakal terima. Mungkin gue memang bodoh. Bisa-bisanya gue jatuh cinta sama orang di Facebook yang gue gak pernah lihat wajahnya, belum pernah denger suaranya, atau belum pernah pegang dia secara nyata. Kalau gue ditanya gimana bisa gue bisa cinta sama dia, sumpah gue gak tau. Gue cuma ngerasa nyaman dan meskipun dia jauh dan gue gak pernah tau wujudnya, gue sayang sama dia. Dan yang lebih memalukan lagi, dia itu first love gue (yang baca jangan pada muntah yak).emoticon-Blue Guy Peace

Gue belum pernah ngerasain perasaan yang sama pas gue sama dia buat orang lain. Bahkan gue yang tadinya gila banget sama namanya Korea, gue jadi bener-bener stop dan hilang rasa sama cowok-cowok Korea yang ganteng karena dia. Intinya, gue belum pernah ngerasain bener-bener cinta kayak yang gue rasain ke dia.

Balik lagi ke cerita, tepat tanggal 12 Mei 2012, entah apa yang kita pikirin waktu itu; kita jadian. Gue udah kayak orang gila gulung-gulung di kasur karena senengnya gue jadian sama dia. Oke, memalukan banget kan? Gue sama dia cuma jadian di Facebook aja. Maksud gue, sampai gue jadian atau bahkan sampai sekarang, gue gak tahu wajah dia, atau suara dia (nanti gue jelasin). emoticon-Malu (S)

Juli 2012.
Gue gak tau pasti berapa lama kita jadian, tapi mungkin bulan Juli 2012 dia ngomong sesuatu yang buat kehidupan galau dan berantakan gue dimulai.

Udah jadi mimpi Fauzan sejak awal kalau dia mau berangkat ke Madinah buat ngelanjutin belajar agama di sana. Jadi waktu itu dia pamitan kalau dia mau nutup akun Facebook dia dan mau fokus buat belajar agama. Memang selama ini kita juga gak pernah kontak fisik, tapi rasanya kayak jantung gue dicabut dengan paksa sewaktu dia bilang dia mau pergi ninggalin gue. Tapi gue juga bisa apa? Gue juga tahu kehidupan pelajar dia Madinah juga kayak apa, mereka diwajibkan hapalan Quran dan sebagainya. Jadi biar berat jadi gue berusaha ikhlas buat ngelepas kepergian dia.

Hari itu jadi hari paling panjang dalam hidup gue. Gue seakan-akan masih gak bisa percaya kalau Fauzan bakal pergi. Gak aka nada lagi orang yang nasihatin gue, kasih gue semangat, dan meski jauh bakal selalu ada buat gue. Di akhir hari itu, dia juga bilang kalau gue adalah salah satu hal yang bikin dia bahagia. Dengan begitu nurutnya gue ke dia, apa-apa yang dia omongin gue turutin, dia bilang kalau gue cewek yang paling berkesan buat hidup dia.
Jadi, kehidupan galau gue resmi dimulai.

Agustus 2012



September 2012



Oktober 2012



November 2012



Desember 2012



Januari 2013



Februari 2013





Maret 2013
Selama dia pergi, okelah gue masih makan dan hidup kayak orang normal. Tapi itu di mata orang-orang aja sih. Hehe. Gak ada yang tau dan gue emang gak tau gimana cara ngomongin kesedihan gue ke orang lain. Jadi selama itu gue nyimpen kesedihan gue sendirian.
Tanpa ada yang tahu, gue suka duduk nongkrong sendirian di depan danau Unair (Unair punya danau buatan di depan rektoratnya), ngelamun, dan begitu nyampe di kamar kos, gue tiba-tiba ngerasa lemes dan nangis di kasur (tentu itu kalau temen-temen kos gue belum dateng), IP gue ancur, dsb.

Pernah suatu ketika sewaktu gue pulang ke rumah gue di kampung, baju baru gue kena oli motor gara-gara adek gue. Entah apa yang gue pikirin waktu itu, cuma karena baju kena oli yang sedikit, gue nangis sejadi-jadinya. Gue inget bener waktu itu gue kayak orang kesurupan, gue banting baju yang kena oli sambil nangis sekeras-kerasnya. Sampai mama, papa, dan eyang gue bingung gimana bikin gue berhenti nangis. Gue ingat betul, waktu itu gue keluarin semua kesedihan gue, semua kegalauan dan kenyesekan karena ditinggal Fauzan. Bahkan sampai sekarang adek gue yang kelas 3 SMP selalu ngejek gue karena gue nangisin baju yang kena oli, I don’t care. Lebih baik orang-orang ngira gue nangis karena baju ketimbang mereka tau kalau gue nangis karena patah hati.

Balik lagi ke cerita. Maret 2013, salah satu mantan Fauzan yang jadi temen baik gue, sebut saja Ocha tiba-tiba ngasih kabar ke gue kalau Fauzan nyariin gue. Gue inget betul malam pas Ocha kasih tau kalau Fauzan nyariin gue, gue tiba-tiba jadi sesak napas. Jari-jari gue sampai gemeteran pas mau ngetik, dan gue demam selama seminggu. Oke gue tahu gue alay banget, siapin kantong muntah dah. emoticon-Blue Guy Peace Wkwk. Tapi sumpah ini benerang kejadian sama gue. Gue juga gak tau kenapa gue bisa kayak gitu, tapi sejak itu kalau gue ada masalah sama Fauzan gue pasti sakit. emoticon-Berduka (S)

Jadi, Ocha itu mantan Fauzan yang rumahnya sama kayak kampung halaman gue. Jadi setiap gue pulang kampung, gue sempetin waktu buat main ke rumah Ocha. Dari Ocha inilah gue dikit banyak lebih tau gimana soal Fauzan. Termasuk ketika malam itu Ocha bilang kalau ayah Fauzan sudah meninggal.

Beberapa hari setelah Ocha ngabarin gue, akun Facebook Fauzan yang baru ngeadd gue, dan kita mulai chat lagi. Meski begitu gue ngerasa Fauzan udah berubah banget. Dia bukan Fauzan yang hangat, yang penyanyang, dan manis kayak dulu. Fauzan yang ini entah kenapa gue rasa jadi kasar dan gampang marah. Jadi antara gue seneng dengan baliknya dia, gue ada perasaan sedih dan kecewa. Kalau emang ini karena dia lagi masa berkabung dan stress karena ayahnya meninggal, sumpah Ya Allah… kalau ada yang gue bisa lakuin buat dia bakal gue lakuin. Tapi tentunya dengan dia kasar ke gue juga ga memperbaiki apa-apa kan?

Ditengah-tengah bulan Maret-April 2013 ini ada kesalah pahaman antara gue sama Fauzan. Emang selama dia gak ada, gue deket sama anak SMA. Oke gue tahu gue aneh, tapi ini cerita gue yang sebenernya. Si anak SMA ini, sebut saja Ian.
Ian sebenernya cuma deket ke gue karena dia suka nanya-nanya soal kuliah. Karena dia bilang dia pengen kuliah di Unair juga. Tapi kedeketan gue sama Ian disalah artikan sama Fauzan. Fauzan jadi makin marah ke gue, dan cemburu-cemburu yang gak jelas. Udah gue jelasin gimana juga, dia gak mau percaya. Dia malah bilang, “Mas balik ke kamu bukan buat hancurin hubungan kamu sama cowok baru kamu.”

Puncaknya, dia malah jadian sama cewek lain, sebut saja Krystal.

Masalah dan keruwetan hidup gue dimulai sejak Fauzan jadian sama Krystal. Bagaimana pun jug ague gak pernah ikhlas kalau Fauzan malah jadian sama orang lain sementara gue sama dia belum ada kata resmi buat putus. Dulu dia gue lepas karena dia bilang mau belajar agama. Jadi gue gak rela kalau dia malah jadian sama orang lain.

Keparahan terjadi karena teryata si Krystal juga benci banget sama gue. Dia sering ngatain gue kalau gue ini bitch yang suka gangguin pacar dia. Hingga puncaknya, gue gak inget jelas apa sebabnya, gara-gara masalah Krystal ini, gue jadi berantem hebat sama Fauzan. Dan seperti yang udah gue bilang, dia bukan lagi Fauzan yang dulu. Dia Fauzan yang kasar banget. Dia bahkan sempet nyumpahin gue segala.
Sejak saat itu, kegalauan gue makin parah aja. Gue hidup normal tapi perasaan gue hancur. Sumpah Demi Allah, udah berapa kali gue nangis karena dia. Bayangin, tiap saat, tiap detik inget, gue pasti nangis. Dan brengeseknya pula, pas pacaran sam Krystal, Fauzan jadi sok ngumbar-ngumbar kemesraan di Facebooknya. Jadi tiap inget, kepala gue udah mau meledak aja. Gue sampai-sampai mohon-mohon sama Allah biar gue bisa lupain Fauzan. Bayangin, penantian gue selama ini ternyata sia-sia.

Ke-alay-an lain yang gue alami, gue jadi sering banget mimpiin Fauzan. Dan di setiap mimpi gue, dia ninggalin gue. Jadi mau gak mau gue nangis di mimpi gue, nangis yang sampai kebawa bangun pun gue masih nangis. Ini yang pertama kalinya bikin gue ketahuan sama temen sekamar gue. Akhirnya dia jadi tahu kalau selama ini gue sedih bukan main. Dia juga yang tahu kalau gue sering banget bangun tidur pakai nangis.

Okay gue skip cerita sedihnya.

Hmmm. Oke gue emang lagi kacau dan saat itu Ian mulai masuk ke hidup gue. Akhirnya jadilah gue pacaran sama anak SMA selama hampir 9 bulan. Ini juga yang memalukan. Gue pacaran sama Ian lebih lama ketimbang gue pacaran sama Fauzan tapi gue lebih sering galau karena Fauzan.

Pacaran sama Ian bener-bener beda. Gue akuin, galau gue jadi sedikit berkurang karena Ian. Mungkin karena Ian 4 tahun lebih muda dari gue, gaya pacaran kita beda banget. Kita lebih sering berantem tapi jarang banget Ian bikin gue sedih atau depresi. Intinya gue lebih banyak ketawa kalau lagi sama Ian.

Gue lupa bulan apa, 2014.
Setelah gue putus sama Ian, gue balik galau lagi. Gue bukan galau karena Ian tapi gue galau lagi karena Fauzan. Fauzan masih aja sok-sokann manis sama Krystal jadi ini yang selalu bikin gue panas.

Kenapa sikap dia beda banget? Kenapa dia perlakuin gue begini dan dia perlakuin Krystal begitu?

Dan tiap gue tanya, jawaban dia selalu sama, “Karena kamu lebih paham dari pada Krystal. Kamu lebih pandai dan ngertiin keadaan Mas, gimana hidup Mas yang sebenernya.”

Selalu dan selalu. Jawaban dia itu-itu melulu. Entah gue harus merasa bangga atau enggak,tapi gue masih gak mau terima kalau dia manis banget ke Krystal.

Oke kita skip aja soal Krystal.

Gue lupa lagi bulan berapa, yang pasti setelah Idul Fitri tahun 2014 gue akhirnya balikan lagi sama Fauzan. Oh ya, selain selama ini gue mimpiin kalau Fauzan ninggalin gue, beberapa kali juga gue mimpi kalau dia balik ke gue. Jadi meski kayaknya impossible, gue selalu berdoa supaya Fauzan balik ke gue. Dan emang, Fauzan pada akhirnya balik ke gue.

Di balikan kita yang ke-tiga inilah hubungan kita makin inten. Meski jujur aja gue gak 100% percaya kalau Fauzan cinta sama gue, tapi tetep gue jalanin hubungan gue sama dia. Sampai suatu hari dia ngomong sesuatu yang bikin gue baru yakin kalau dia balik ke gua karena dia cinta sama gue dan bukan karena buat nebus rasa bersalah dia.

Fauzan bilang, meski dia juga nggak tau gimana nasib kita kedepan, dia mau jalanin hidupnya dulu sama gue. Dia sampai nolak pas ditawarin nikah sama ustadz dia karena dia bilang dia masih mau sama gue. Jadi sejak saat itu, sedikit-dikit hati gue yang selalu ketakutan kalau dia nggak jujur dan nggak ikhlas pacaran sama gue mulai nerima dia lagi.

Tapi seperti yang gue bilang, ini yang memalukan banget. Sampai detik ini pun gue gak pernah tau wajahnya, gak pernah denger suaranya, gak pernah pegang tangan dia. Gue tahu kok, bego banget kan? Gue tahu gue bego, gue bodoh, dan memalukan banget. Tapi gue yakin selama ini kalau Fauzan bukan penipu lewat Facebook yang sering masuk berita di TV.

September 2014
Hubungan gue yang ambigu tetep berjalan sampai suatu ketika dia jatuh sakit dan dia cerita soal rahasia dia yang selama ini gue belum tahu. Dia sakit jantung. Dulu dia pernah punya mantan yang gantung diri karena dia yang sampai dia trauma kalau lihat tali. Nah, entah siapa yang iseng ngirim foto tali ke dia, akhirnya jantungnya kambuh sampai dia harus opname di rumah sakit. Posisi dia masih di Madinah.
Sejak dia sakit, tentu dia jadi makin jarang online. Gue gak ada pilhan lain selain ngertiin kondisi dia dan berharap supaya dia cepet sembuh

.
Sehari.



Dua hari.



Seminggu.



Sebulan.



Dua bulan.



Tiga bulan.



Ternyata dia menghilang selama tiga bulan. Selama tiga bulan itu gue sama sekali gak dapat kabar dari dia. Entah dia udah sembuh atau belum, atau entah dia sudah meninggal….

Kebetulan banget waktu itu gue lagi ada asalah sama Ocha—satu-satunya orang yang bisa gue tanyain soal Fauzan. Selama itu Ocha gak mau ngasih tau Fauzan lagi dimana atau gimana keadaannya meski gue berkali-kali minta ke Ocha.

Suatu hari, Ocha komen di status gue. Awalnya komentar-komentar kita cuma saling sindiri, lalu Ocha dengan jelas komen,” Fauzan gak bakal balik ke elo buat selama lama lama lama lama lama lama lama lama lamanya.”

Fauzan ngilang selama 3 bulan tapa kabar dan kabar yang terakhir lo tahu soal dia kalau dia sakit. Sekarang kalau elo jadi gue, apa yang bakal lo pikir? Gue gak da pilihan lain selain mikir kalau dia udah meninggal.

Dan kehidupan galau part II gue resmi dimulai.

Rasanya sama seperti pas dia pergi waktu pertama kali dulu. Rasanya kayak jantung gue dicabut dari tempatnya dan ninggalin lubang yang perih dan dingin. Gue jadi rajin dengerin lagu Sheila On 7 – Dan. Gue bayangin kalau Fauzan yang bilang itu ke gue, cuma dia gak sempet punya waktu buat nyampein apa-apa ke gue.


Akhir Desember 2014.
Di suatu pagi di minggu tenang sebelum UAS semester 7, akun Fauzan tiba-tiba hidup.
Gue pikir dia mau ngomong sesuatu buat gue atau apa, ternyata dia cuma ninggalin status buat gue baca:
“Gue cuma mau bilang kalau udah seneng dan nyaman sama hidup gue sekarang. Jadi ini terakhir kalinya gue ada di sini.”
Gue baca status dia berkali-kali dan berharap bakal ada message dari dia. Tapi ternyata nggak ada. Pagi itu juga, temen gue yang juga tau Fauzan tiba-tiba SMS gue.

Dia : Beb, lo tahu kalau Fauzan online?
Gue : Iya beb, gue tau kok. Gue udah baca status dia.
Dia : Oh…. Tadi Tamara (temen Fauzan yang gue gak terlalu kenal) bilang kalau Fauzan bilang ke dia kalau Fauzan udah nikah…
Gue : Sumpah…..


Dan saat itu juga kayak peribahasa-peribahasa yang sedikit alay, dunia gue runtuh. Parahnya lagi udah sehari sejak Fauzan bikin status, dia belum online lagi. Dan malamnya gue barasa kayak disambar petir. Gue inget-inget lagi status fauzan:
“Gue cuma mau bilang kalau udah seneng dan nyaman sama hidup gue sekarang. Jadi ini terakhir kalinya gue ada di sini.”

Bentar-bentar. Gue cermati lagi kata-kata dia. Dan pada akhirnya gue sadar, dia gak bakalan lagi nge-message gue atau hubungin gue lagi. Jadi itu cara Fauzan buat mutusin gue: Cuma lewat status.

Gue udah gak tahu mau apa lagi. Gue bahkan udah gak bisa nangis lagi saking sakitnya dada gue. Gue Cuma mikir, kenapa dia jahat banget sama gue? Kenapa dia ada waktu buat message Tamara sementara gak ada waktu buat gue? Sehina apa gue di mata dia?

Oke, gue tau kalau gue gak sepinter dia. Tampang gue pas-pasan, body juga gak ada oke-okenya sama sekali, gendut pula. Tapi apa iya gue harus sedih mulu karena dia? Akhirnya gue message dia panjang banget. Mungkin ada sekitar 10 poin message yang gue kirim ke dia. Dan untuk terakhir kalinya pula gue pesan ke dia supaya dia jangan nyakitin gue lagi di kemudian hari. Meski gue gak tahu dia bakal baca message terakhir gue atau enggak, gue bilang ke dia, “Mas gak perlu bales message ini. Dan kalau mas bales message ini, tolong pertimbangkan baik-baik. Aku bakal anggep kalau Mas mau balik ke aku dengan segala resikonya.”

Gue alay? Don’t care. emoticon-Takut (S)



February 2015.
Gue rasa sekarang gue udah baik-baik aja. Gue udah gak nangis-nangis lagi kayak dulu. Tapi gue herang juga, kenapa masih ada saat-saat tertentu gue masih ngalamin episode sedih? Just like this moment kenapa gue sempet-sempetnya nulis cerita ini? Meski sekarang episode sedih gue paling lama cuma 5 menit, gue masih ngerasain kehilangan.

Dan akhirnya gue sadar, kayaknya rasa gue buat dia belum bener-bener ilang. Kayak panci yang item banget, mau digosok kayak apa juga kayaknya bakal susah buat jadi bersih lagi. Kayaknya susah banget nerima kenyataan kalau Fauzan yang selama ini gue pikir bakal jadi jodoh gue, sekarang ini dia lagi sama bininya. Hahaha.

Tapi bagaimapaun juga, gue ikhlas kok Fauzan nikah sama orang lain. Coba aja dia mau jelasin ke gue, mau ngomong ke gue, mau kasih tau gue, gue juga bakal ngerti. Bukan ditinggal gitu aja, itulah sebenernya yang bikin sakit.

Sok buat yang baca kalau mau muntah yak. Makasih udah baca cerita yang panjang banget ini. emoticon-Kiss (S)
image-url-apps
Lain kali cintaI yang Pasti PAsti aja sis
Cinta I setelah jadi suami
Entah lu mau percaya atau nggak, gue pernah lebih dari lo, jadi jangan nganggap diri lo seakan paling menderita. Emang kagak gampang move on dari orang yang 'paling' disayang. gw pernah ngalamin fase itu, fase dimana gw di anggap goblok sama teman gw karna nggk bisa move on dari orang yg ngianatin gw, tapi itulah cinta, cinta yg tidak mengenal logika.

Wajar kalau kenangan itu masih menghantui, terkadang muncul dan tiba tiba menghilang. tapi tidak wajar jika lu ngarep dia. inget dia sudah punya istri. dan hidupnya sekarang bahagia, kalau lu emang cinta sama dia, tunjukkan dengan cara melepaskan, melepaskan hanya demi kebahagiaan dia.

Dan jika lu mau solusi, lu cukup nikmatin proses ini sampai lu bener bener lelah dan MENGIKHLASKAN dia, baru lu buka hati ke orang. Keep strong, you'll never walk alone.
KASKUS Ads
Quote:



iya gan. namanya juga udah kejadian. tapi skrg udah lagi tahap move on dan buka hati buat yang pasti-pasti aja. wkwk
image-url-apps
Quote:

HiduP liverpoooooool
maaf emoticon-Salah Kamar
cocoknya di h2h ini.emoticon-Big Grin

cuma mau bilang hidup lu gak terpaku di satu org.
ada org lain yang ngeharapin lu buat ngeliat dia.
tapi lu stuck melihat kebelakang.
image-url-apps
Quote:



sipp gan, ane gak pernah nganggep hidup ane yang paling menderita hehe. justru ane bersyukur kesedihan(?) ane udah cukup segini aja dan ane bisa move on.

dan kalau masih ngarepin dia, ane rasa gak juga gan. ane susah jelasinnya dan ketikan reply sebelum ini kehapus pula *banting hape*

intinya ane ga ngarep dia balik ke ane atau kayak di sinetron2 mau hancurin hidup dia(?) #alay. tapi jujur ada sedikit berharap kalau dia sekali aja mau minta maaf. selebihnya ane ikhlas. ane juga sekarang lagi lanjutin hidup #heleh

image-url-apps
Quote:


waduuuh maaf nih gw belum hapal, maklum newbie kebelet curhat wkwkwkw.

amiin. amiin daaah. makasih yaaa emoticon-Big Grin
image-url-apps
wiw g prnh ktmu bsa jtuh cinta..cb ke psikiater sisemoticon-Ngakak
sueeee dah kondisi sama persis ky begini.
bikin greget komen..

lu masih mending,

sempet ngerasain balesan kasih syg dari doi.walau endingnya menjijikkan buat lo.
gw yg gak pernah dpt balesan rasa sayang, trus harus sakit yg ky gmana?dan dgn cara move on yg seperti apa?


Gw udh nunjukin kl gw sayang!kalo lo ga suka BILANG!!
gw bakalan stop rasa sayang gw...
jgn lu cuma sesekali aja care sma gw!!

bukan bagaimana kitaa memulainya,tapi bagamana kita mengakhirinya.DAMN!! emoticon-Mad (S)
yang masih jadi pertanyaan adalah...
bagaimana bisa menjalin hubungan tanpa bertatap mata a.k.a bertemu? bagaimana rasanya?
pas Fauzan di 'anggap' sakit dan menghilang selama 3 bulan, kenapa ente nggak berusaha jenguk?
atau datang dengan segala cara agar mendapat kepastian.
sepertinya dari awal hubungannya pun sudah salah. imo.
cuma do'a intinya. toh pemilik alam semesta beserta isinya ini hanya Tuhan.
berharaplah ke yang pasti. walaupun sebenarnya dunia ini tiada yang pasti.
Pasti ada yang jauh lebih baik berjuta-juta kali lipat dibanding Fauzan.

slo mo smile emoticon-Smilie
image-url-apps
Nama Fauzan, mengingatkan ane kemantan ane yg udh meninggal. emoticon-Mewek
sista udah cek kebenarannya belum kalo si Fauzan itu udh merid?
sabar ya mbak,ini itu proses pendewasaan diri emoticon-Smilie,aku juga sering di tinggal mantanku tiba-tiba karena cowo lain,bahkan pernah berantem ama pacarnya mantanku (waktu itu masih belom putus tapi deket ama cowo,dan cowonya protektif),yah mau gimana lagi,ceweknya ga bisa di atur,cowonya songong,jadi aku pasrah aja,kalo emang belom jodoh ga mungkin bisa di paksain,mau gimana lagi,biarlah penghianat berkumpul dengan perusak kebahagiaan,dan akhirnya ujung2nya mantanku hamil di luar nikah,nangis2 ke aku,cowonya ga mau tanggung jawab,akhirnya aku yang harus ngomong ke cowonya buat nikahin mantanku,yah mau gimana lagi,gitu2 juga aku pernah pacaran sama mantanku,masak iya ada masalah ga aku bantuin,yah sakit sih.. tapi mau gimana lagi,biar besok dapet cewe yang lebih baik lagi,bukan gitu?hehe
image-url-apps
dalem banget mbak ceritanya .
turut bersedih ane
btw anak unair nih emoticon-Toast
image-url-apps
sabar sist, anggap aja semua ini pembelajaran dari allah biar sista bisa makin kuat dan tegar,
allah pasti punya rencana yg lebih baik sist, amin emoticon-Smilie
image-url-apps
mantan ane jg anak unair sist xixixi
image-url-apps
mumpung da thread beginian.....nyox ahh...gy obral hati nihemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak.....yg maho jgn ikutan yakemoticon-Najis
image-url-apps
hmm.....segera move on mbak jangan kelamaan masih banyak jomblo ngenes yg beredar dipasaran....
Aneh ya arek suroboyo mbek arek jogja tapi kok kayak anak jakarta ya gaya bahasanya <Gue lu>
buset curhat apa bikin novel gan? emoticon-Blue Guy Peace
×