alexa-tracking

Bad Boy And Yandere Girl

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54d964779e7404823f8b4567/bad-boy-and-yandere-girl
Bad Boy And Yandere Girl
Welcome Alli1997 Story


Lama banget ini gua nganggur emoticon-Big Grin kali in gua bikin cerita lagi mumpung kepala gua banyak iide dari sahabat. Jadi gua pikir2 dulu untuk alur ceritanya, pas gua udah ada niat baru gua tulis. moga aja yahini gak PHP. soalnya ada beberapa kesibukan di RL.


Quote:


Quote:
asiikkk.... cerita baru emoticon-Big Grin TSnya ini lagi emoticon-Big Grin wkwkwkwk... emoticon-Ngakak (S) di bawah sono cerita lu juga emoticon-Big Grin
jangan PHP gan kaya cerita gua
KASKUS Ads
wiiih ada cerita baru lagi neh
semangat yak gan emoticon-Big Grin
busett!! Yandere!! Psycho doongg ... :ngeri

anyway, nunggu prolog dan apa yang dimaksud dengan Yanderenya deh ... emoticon-I Love Indonesia (S) emoticon-I Love Indonesia (S)
image-url-apps
asyik ada cerita baru, sepertinya seru nih.... ijin nampang di page one gan.... hehe... lanjut gan salken....
wah pendatang baru ini segera bikin apartemenemoticon-Blue Guy Peace emoticon-Blue Guy Peace
akhir2 ini sering mampir sfth, bikin tenda dolo ah emoticon-I Love Indonesia (S)
image-url-apps
1. Lembaran Awal Sekedar Selingan

Saat itu gua, Mama dan Bapak membicarakan kelanjutan sekolah gua di SMA. Dulu gua meminta di sekolahkan di luar kota xxxx sendirian, tapi gua sering kesana dengan bapak. Jadi gua banyak tau tentang sekolah disana, berniat untuk mencari pengalaman baru. Sempat di tentang sama orang tua gua tetapi mereka akhirnya menyetujuinya. Dan ini pembicaraan sebelum keesokan harinya gua pergi ke kota itu.

Quote:


Gua anak pertama dari 2 saudara, adik gua masih sekolah 3sd, berumur 8 tahun. Gak sabar rasanya untuk besok kepergian gua ke kota sana. Oh, gua belum kasih tau nama gua yah... Nama gua adalah "Putra". Gua itu orangnya berkulit sawo matang, beramput kaya topi, sukanya berponi ala Emo, memakai anting di telingan, hidung mancung dengan tindik, mata gua sayu memang darisono-nya sayu. Yaaa.... Gak ganteng2 amat lah...

Orang2 sering memandang gua brandal dan nakal, tapi ya inilah gaya gua. Orang tua itu turun ke bapak. Heemm..... Bapak gua tatoan di lengan dan di badan, berisi, suka gym, sangar dah... Tapi sopan dan baik loohh....

Esok hari sudah tiba. Jam 3 shubuh gua di bangunin mama gua, setelah berkemas gua pun mandi. Dan tibalah saatnya gua pergi dari rumah gua. Home sweet home, asal di ketahui saja, gua cuman ngekost.

Sebulan lalu gua mengurus sendiri keperluan sekolah gua, yang begini syaratnya.
Quote:


Nah 2 hari telah tiba gua mengurus semuanya, dari daftar, foto, seragam, buku2, pakaian, sepatu, dan terakhir ini kost. gua memilih kost'an yang sedikit bebas dikit aja sih emoticon-Big Grin dan juga yang punya kost gak deketan. Wah.. Cocok nih... Agak jauh gua mencari kost yang pas dengan kriteria gua, akhirnya gua dapatin kost dengan fasilitas.

Quote:

Heemm.... Walau bayarnya duit banyak sekitar 1,5jt huufffttt....... Itu fasilitas kaya apartemen deh. Dan itu di lantai ke 3 dengan lebar 5x7M ckckccckckck...... Eet dah... Kalo lantai dasar 3jt mampus duit ortu gua.

Quote:

Saat gua sampe di kost gua buka kuncinya.
Quote:

gua hanya membawa baju, kabel chas, laptop, sepatu, sendal, dll. Lalu gua letakkan di dekat sofa, gua tarik nafas dalam2 lalu gua hembuskan. Bau yang khas nih kayanya.

Quote:

Belum sempat selangkah dia berjalan seorang cewe dari kiri kamar gua berjalan. Dan Vina menegurnya. Tapi, jutek dah dia jawabnya "bawah" singat banget tuh jawabnya.

Lalu gua pun merapikan pakaian gua, selesai merapikan baju gua kepanasan tapi kalo Ac kan terlalu afdol emoticon-Big Grin gak ada kipas angin pula ya udah gua ambil aja buku coret2an gua kalo lagi gak ada kerjaan. Gua kipas2in tuh sambil merebahkan badan di sofa.

Malam pun tiba, gua cuman menghabiskan menikmati malam di kamar, dengan pintu kost yang terbuka. Saat ini masih Vina yang gua kenal. Lumayan sih, kayanya kuliahan deh, oh iya Vina ini wajahnya Chinese gitu.

Gua mainin hp gua dengan tenang, sentuh sini sana, gesek sono sini sampai gua sadari kalo Vina berdiri di pintu kamar gua. Langsung aja gua persilahkan masuk, dia pun masuk gua pun duduk di sofa di temani Vina di sebelah gua. Kami banyak ngobrol tentang mengenal masing2, ya biar akrab gitu. Ternyata disini ada yang SMA selain gua, yaitu cewe yang berjalan dan dengan juteknya menjawab teguran dari Vina dan Fiko. Tapi yang jutek itu anak baru juga sama kaya gua, tetapi dia udah disini 1 minggu sebelum gua datang. Vina belum tau namanya jadi gua juga belum tau nama dia.


Senin tiba, MOS berlangsung... Ah males bagian MOS. Skip aja deh, kelas gua ada di C eehehehe lumayan lah soalnya sampe H doang, dan yang mengejutkan gua itu adalah si Jutek 1sekolah dengan gua bahkan 1 kelas, dan bahkan lagi di duduk di belakang gua.

Quote:


Agustina, heemmm.... Nama yang cocok untuk cewe berkacamata. Oh, iya gaya gua ini yang teranting dan tindik ini gak gua pake di sekolah, soalnya rulesnya emoticon-Big Grin kalo pulang sekolah barulah gua pake, saat ini juga gua kalo sekolah musti angkot dulu. Motor mah belum ada.

Berbulan2 gua lewati sekolah ini. Vina yang sangat dekat dengan gua, ada beberapa juga sih kakak2 yang gua kenal tapi cuman tegur sapa ke gua aja, sedangkan Vina ini leket banget ke gua. Hemm... Vina ini udah 1 bulan disini, dan cuma kenal gua dan mas Andre saja karena mereka 1 kampus, beda fakultas juga. Cuman Vina ini gak dekat2 banget sama mas Andre.

Sebab gua panggil dia dengan nama karena permintaan dia, kalo panggil kakak katanya terlalu gimana gitu emoticon-Big Grin kalo nama doang serasa seumuran aja katanya.

Dan, sekarang ini gua udah mulai sering berinteraksi sama si jutek.
Quote:


Ohohohohoho...... emoticon-Ngakak (S) Gusti, Gusti, ya Gusti.

Benar2 saja kalau begini, makin lama gua bosen juga sama sekolah. Gua sering bolos, sekalinya masuk sekolah berantem doang. Gusti mengetahui hal itu semakin menjauh ke gua, hanya bertegur sapa saja di sekolah dan di kost.

Quote:

Tumben2 dia ngajakin pulang bareng, dan ini sudah jarang terjadi, biasanya gua pulang bareng dia. Tapi semenjak kenakalan gua kambuh dari smp ya jadi begini. Dan kali ini juga gua di gelari Bad Boy.

Ajakan Gusti pun gua terima. Di angkot pun cuman bisa diem2an, sampe di kost beriringan menuju kamar masing2, gua pun masuk ke dalam kamar gua sendiri. Dan Gusti pun ke kamarnya yang paling ujung.

Sekedar buat Gusti, dia itu sangat tergila2 dengan pelajaran, banyak waktunya di habiskan untuk belajar dan tugas. Jangan sesekali mencoba mencontek dengannya atau mencoba melihat bukunya dengan alasan apa pun, sebab karena mencobanya dia bakal melakukan perlawanan.

Febri, seorang anak yang suka iseng waktu itu pernah membuka buku si Gusti tanpa sepengetahuannya, dan begitu Gusti mengetahuinya. Hal yang gak gua sangka, Gusti memukulinya dengan kayu sampai si Febri gak berkutik, sungguh kuatnya si Gusti ini di luar dugaan gua.

Yaps pengetahuan pacar baginya, dan dia menganggap cintanya adalah ilmu emoticon-Big Grin hemm... Itu dia kasih tau ke gua saat betenya dia karena PMS. Karena itu gua juluki dia "Yandere", mungkin ada yang menyangka yanderenya seperti yang psikopat karakter "Yuuno Gasai - Mirai Nikki" ini hanya isengnya gua memberi julukan ke dia.
image-url-apps
Quote:


Ahahhaha tau kok ane

Quote:


Oke gan emoticon-Angkat Beer

Quote:


Yandere!! Psycho-nya sama ga ya dgn yg ente sangka emoticon-Big Grin

Quote:


mudahan seru gan, nampang aja gan mumpung anget emoticon-Cendol (S)

Quote:


Udh pendatang lama gan emoticon-Big Grin

Quote:


Yo gan, tenda aja dulu emoticon-Big Grin trit ane sebelumnya juga msh aktif kok emoticon-Big Grin
misi gan numpang baca,,,, yg rajin ya gan
image-url-apps
Quote:


Oke gan emoticon-Angkat Beer tapi gak janji lho yah, soalnya ada crita lain yang ane tulis pake klonengan ane emoticon-Big Grin
image-url-apps
Asik seru nih kayanya. Lanjutin ya bad boyyy. Hihihi
duh mbak vina.
tak tunggu ya, cakep nih keknya mbak vina nya emoticon-Malu (S)
Mumpung Masih kebagian page One ..

Bangun tenda dulu,, emoticon-Ngacir Tubrukan
Bangun Paku Bumi dlu buat bangun jembatan ...
cara penyampaian nya enak broo mudah di mengerti , yang rajin yah apdet nyaaa
numpang neduh dulu gan disinih,diluar ujan deres soal nya emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)
image-url-apps
2. Gus... Gustii..
Quote:


Gua pun bangun dari ranjang, menuju kamar mandi, skip setelah mandi gua pun berpakaian seadanya.

Ckreek.... Pintu gua buka menghirup udara pagi yang udah basi, ya udah basi karena udah terpolusi dengan kendaraan. Gua berjalan menuruni tangga, namun gua tersadar kalau gua kayanya menginjak sesuatu, gua pandang kebawah, sebuah kertas. Gua ambil pengen gua buang tapi ada tulisan.

Quote:


Gua hanya tersenyum kecil melihat isi kertas itu. Gusti, Gusti, ada2 aja kelakuan lu, terkadang nyeremin kadang peduli walau jutek.

Menuruni tangga sudah gua lewati, hummm 2x gua turun tangga gak masalah, tapi kalau naiknya itu membuat gua malas. Tapi kalo itung olahraga juga yah, hahaha... Oh ya, setiap tingkat itu susunannya berbaris setiap kamar kost, pantas gak sih di sebut kost? Soalnya kalo di sebut kamar kayanya bukan soalnya di dalamnya ada kamar lagi. Emm.... Kontrakan bersusun aja kali yah, atau rumah susun? Ah bodo penting gua nyebutnya kost biar singkat.

Gua berjalan menuju warnet yang biasa gua datangi kalo bolos, ehhmm... Sambil berjalan gua ngelirik ibu2 yang asik ngerumpi, atau ngeliat anak tk yang asik belajar. Hadeuuh.... Berjalan mungkin 15 menit akhirnya gua sampai juga di warnet.

Jam 1 siang gua pulang karena waktunya pulang anak2 SMA, ya ya ya..... Gua berjalan melewati gang2 kecil nan sempit. Saat gua berjalan2 di gang kecil gua melihat sosok yang gua kenal berjalan dengan seorang cowo. Hum... Itu Gusti. Ngapain dia?

Gua ikutin aja kali ya, soalnya Gusti gak pintar bergaul, kok tumben2an dia lewat sini. Gua terus mengikuti Gusti dengan sosok cowo itu, kayanya kaka kelas. Gusti ini cantik lhooo.... Berkacamata juga. Lhaa... Kok malah ke Gusti bicaranya, oke oke back to ngintilin.[/size][/color][/FONT]
Quote:


Mereka berdua masuk kedalam warnet, bukan warnet yang gua kesitu tadi. Gua belum pernah kesini, jauh dari warnet tempat gua main tadi. Gua pun ikut masuk ketika mereka agak lama masuknya.

Quote:


Huuffttt..... Warnet yang ini berbilik, tertutup, muat 2 orang. Gua pun mondar mandir nyariin bilik yang diisi oleh mereka berdua, eh kok gua jadi rada2 kepo sih? Ah bodo...

Ternyata mereka di bilik no 7, mumpung di no 8 kosong gua masukin aja, gua kocek2 kantong sisa 5 ribu yang gua bawa, ah maen aja.

15 menit, terdengar pembicaraan samar yang gua curigai
25 menit hantaman tak di sengaja yang bikin gua kaget terjadi
50 menit gua makin curiga...
Gua intip..

Quote:


Karpeett.... Gua gak nyangka si Gusti berani cipokan, sampe lehernya di cupang, dadanya di grepe emoticon-Genit huusshh.... It orang yang peduli sama gua ngapa gua harus kotor begini emoticon-Mad (S)

Gua pun membayar warnet yang pas 4 ribu, tinggal 1 lumayan buat minum es hehe... Tapi aksi si Gusti sama karpet itu harus gua grebek, caelah grebek. Oke... Gua pun berjalan pura2 tak tahu menuju bilik 7. Nah, setiap bilik itukan berpintu tuh, cuman ada kaca kecil buat ngeliat ada orang apa gak.

Ckreeekk.... Yah yah yah emoticon-Cape d... (S) tadi di grepe, lah ini udah di bawah rok emoticon-Mad (S) untuk pake tangan.

Akting mode on

Quote:


Gua membawa Gusti ke depan warnet, dengan bergegas buru2.. Gua gak tega ngeliat Gusti di gituin. Polos banget sampe mau di gituin, gua kan belum pernah coba!! emoticon-Big Grin *canda Gus emoticon-Peace *

Gua liat ada angkot yang ngetem di dekat warnet, buru2 gua naik ke angkot, pikiran gua cuman bawa kabut Gusti, kalo gak bakalan Ribut.

Quote:


mungkin saking fokusnya gua jadi lupa kalo duit gua saratul maut sisa seribu, huuftt..!! Gua pun bisik2 ke Gusti buat ngasih tau kalo duit gua sisa seribu, untung aja Gusti punya 2 ribu.

Terpampang jelas matanya begitu melebar melihat gua yang sontak ngagetin dia yang lagi 3gp di dalam bilik terus gua bawa kabur agar harga dirinya gak di buang2 begitu aja. Jujur aja gua care kok ke Gusti, tapi entah kenapa terasa berat gua rasa untuk mengungkapkannya. Bahkan sekarang gua cuman diam2 saja. Walau gua dan dia lebih sering diem2an dan acuh tapi di balik itu care juga kok.

Sesampainya di tmpat turun, langsung di bayar 2 ribu. Untung aja pas dengan tarifnya yang deket, cuman bbrapa menit sampe kok.

+++++++++++++++++++

Semenjak kejadian yang itu kita kembali normal lagi, jarang tegur sapa, cuman tatapan mata doang. Tatapan sinisnya begitu menancap di bolaa mata gua, tajam banget tatapannya. Dan penampilan gua yang kaya brandal ini yang sebetulnya cuman cowo biasa terkadang care ke dia, sering kalo gua butuh temen makan siang gua bawa dia ke kantin. Tapi gak ada bicara apa pun, cuman tanya mau makan apa, terus gua pesenin. Atau kalo malam gua bawain dia makanan yang gua masak sendiri, lebih sering Mie + Nasi hehehe.... Ala anak kost'an gityuu... emoticon-Betty (S)

Nah, si cowo karpet gua gak pernah ngeliat dia lagi. Mungkin dari sekolahan lain yang kenal sama Gusti.
image-url-apps
Quote:


emoticon-Big Grin oke di lanjut emoticon-Cendol (S)

Quote:


Hahaha... Cakep cakep Genit

Quote:


Bikin aja gan emoticon-Big Grin base campnya jgn lupa yang keren ya

Quote:


Makasih kritiknya gan emoticon-Big Grin

Quote:


Haahah.... Disini jga hujan emoticon-Big Grin seharian
image-url-apps
wiiih sadap niih kayak film crazy love hehe.
lanjutin gaan! emoticon-Cendol Gan
×