alexa-tracking

Bait Pertama

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54d73ff31cbfaadc7d8b4568/bait-pertama
Bait Pertama
Gue benci ketika harus memulai ini kembali
Gue benci ketika harus mengingat semua ini
Ah, Gue memang lemah akan hal ini

Kamu tau..
Seberapa jauh aku melangkah
Sejauh mana aku pergi
Sejauh mana hati ini berkelana
Seberapa banyak yang menemani aku saat ini
Hanya ada satu pelabuhan akhirku
Hanya ada satu yang aku tujuh pada akhirnya

KAMU emoticon-Kiss (S)


Quote:
Note :
Demi menjaga privasi dari semua tokoh dalam cerita ini maka nama tokoh, nama tempat dan hal – hal yang dapat menggangu privasi, gue samarkan!


Quote:


Sebenarnya cerita ini telah gue tulis sekitar dua bulan yang lalu walau cuma baru sampai bagian ke empat dan niatnya emang mau ngepost disini emoticon-Big Grin. Beberapa hari yang lalu gak sengaja gue nemu lagi file wordnya di lepi gue karena emang gue dah lupa dan juga disimpan di folder yang susah dijangkau oleh orang lain, pacar gue bahkan gue sendiri. Setelah gue pikir pikir lagi, ah mumpung lagi gak ada kerjaan (maklum pengangguran emoticon-Ngakak (S)) jadinya gue mau lanjut nulis nih cerita.

So,
Mohon kritik dan sarannya
Mohon doanya biar gue semangat nulis nih cerita samapi tamat nantinya

Happy Reading Guys emoticon-Big Grin
Lagi om emoticon-Betty (S)
KASKUS Ads
BAGIAN SATU

Tut… (Bunyi notif baru masuk di facebook gue), Gue meminimize tab office yang sedari tadi sedang gue serius kerjakan, lalu membuka browser dan melihat notif tersebut. Gue arahkan kursor kearah notif barusan dipojokan kanan atas layar monitor lalu mengkliknya, seketika gue tersenyum, “ah nama ini gak asing, Itu Fanny temen masa kecil gue” emoticon-Big Grin

Fanny :
Jo, bokap meninggal yah?
Maaf gue baru tau, gue turut berduka cita yah.
Udah gue add
Confirm Jo

Gue kembali tersenyum setelah membaca pesan dari Fanny barusan lalu menyulut sebatang rokok, kemudian membalas pesannya

Gue :
Iya Fan
6 april kemarin bokap meninggal
Makasih ya Fan

Beberapa menit gue menunggu balasan dari Fanny namun tak kunjung dibalas, gue lalu meneruskan mengerjakan skripsi gue yang sebelumnya sedang gue kerjakan tadi, tak terasa rasa laparpun datang. Gue berdiri dari meja komputer, mengambil dompet lalu bergegas menuju nasi goreng langganan gue yang terletak gak jauh dari kosan.

Gue :
Bang biasa ya, tapi dibungkus emoticon-Big Grin

Aa :
Lah tumben dibungkus bro emoticon-Bingung (S)

Gue :
Lagi pengen makan di kosan bang emoticon-Big Grin

Aa :
Ok bro siap

Pesanan gue pun selesai, setelah membayar (biasanya ngutang emoticon-Ngakak (S)) dengan langkah yang sedikit cepat gue menuju kembali ke kosan. Sampai dikosan gue mengambil piring dan sendok dari rak kecil yang terbuat dari stereform bekas speaker gue emoticon-Ngakak (S) lalu meletakannya di meja komputer bersama nasi goreng yang tadi gue beli, kemudian duduk. Gue menggerakan mouse untuk menyalahkan kembali layar komputer, lalu membuka browser Mozilla yang tetap on. Ah kembali gue tersenyum, Fanny membalas pesan gue emoticon-Big Grin

Fanny :
Iya sama sama Jo
Kok gak diconfirm?

Sejenak gue terdiam setelah membaca pesan baru dari Fanny, lalu mengarahkan cursor kearah friends request kemudian mengklik tulisan abaikan, dan kembali membalas pesan Fanny.

Gue :
(sambil makan)
Sorry Fan gue gak bisa confirm
Cewek gue suka make FB gue, dia cemburuan orangnya
Nih nomor HP gue aja ya
08124346xxxx

Gak beberapa lama HP gue berdering. Gue lihat layarnya 08122255xxx memanggil, ah ini mungkin Fanny pikir gue, lalu kemudian menjawabnya

Gue :
Hallo selamat malam

Fanny :
Malam Jo ini gue Fanny (sambil ketawa kecil)

Gue :
Haha kemana aja lu
Timbul tenggelam mulu

Fanny :
Gue sekarang di kota J
Lagi lanjut S2 Jo

Gue :
Wih hebat udah S2
Gue aja S1 belom kelar kelar emoticon-Ngakak (S)

Fanny :
Iya semangat aja Jo biar cepat kelarnya

Gue :
Iya makasih Fan
Eh by the way gimana kabar lu?
Papa mama gimana kabarnya juga?

Fanny :
Gue baik jo
Papa mama juga baik semua.
Lu sendiri gimana?

Gue :
Gue baik
Cuma lagi pusing – pusingnya aja soalnya lagi skripsi emoticon-Big Grin

Fanny :
Oh udah skripsi sekarang yah
Wih mantap semangat Jo

Gue :
Hehe masih ngajuin judul sih
Iya Fan makasih yah

Fanny :
Iya sama sama Jo
Semangat yah

Selanjutnya obrolan kami mengalir layaknya teman lama yang baru ketemu lagi, mulai dari kuliah, keseharian kita sampai masalah asmara masing masing. Tak terasa obrolan kita harus terhenti karena teman Fanny ada yang datang. Kami pun berjanji untuk saling menghubungi lagi dilain kesempatan.
BAGIAN DUA

Gue memilih untuk membaca berita di det*k.com dari hp setelah telponan dengan Fanny barusan sambil menunggu pacar gue yang jadwal sampai rumah sehabis pulang kerja sebentar lagi. Pacar gue Intan namanya, wanita yang telah menemani hari hari gue selama 3 tahun lebih. Selama 3 tahun itupun kami LDRan, namum hampir setiap minggu kami selalu menyempatkan untuk bertemu. Kita berbeda kota, namum masih 1 propinsi yang jaraknya sekitar 2 jam lebih. Ayang, ya begitulah sapaan manja kami berdua. Begitu nyaman ketika gue dipanggil dengan sapaan itu olehnya, juga ketika gue memanggilnya dengan sapaan itu.

Sampai akhirnya sekitar jam sembilan kurang beberapa menit hp gue berdering yang pada layarnya terlihat “ayang simpati” memanggil, gue pun dengan senyum lebar menjawabnya.

Gue :
Hallo ayang emoticon-Big Grin

Intan :
Hallo ayang emoticon-Big Grin

Gue :
Bla bla bla…

Intan :
Bla bla bla…

Dan obrolan kita berdua malam itu mulai mengalir namun gak jauh beda dari obrolan hari hari sebelumnya

Ayang lagi apa?
Ayang udah makan belom?
Ayang udah mandi belom?
Gimana hari ini ayang?
Gimana kerjanya?
Gimana skripsinya?
Ayang ngapain aja hari ini?
Ayang sama siapa aja hari ini?
Ayang aku kangen
Ayang kangen aku gak?
Dan lain lainnya emoticon-Big Grin

Tak terasa jam di tangan gue menunjukan setengah dua belas, kami berduapun menyudahi obrolan via telpon tersebut dengan kecupan dan ucapan selamat tidur yang begitu romantis

Gue :
Udah yah ayang bobo udah mau jam dua belas nih

Intan :
Iya ayang kamu juga bobo yah
I love u ayang
Nice dream ya
mmmuuaacchhh

Gue :
I love u too ayang
Mimpi yang indah juga
Muuuaaaccchhh
BAGIAN TIGA

Morning world emoticon-Big Grin

Gue bangun dengan sedikit agak deg degan karena hari ini adalah bimbingan pertama gue setelah judul gue di acc beberapa hari yang lalu oleh dosen pembimbing. Dua kali gue ajuin judul, dua kalipun judul gue ditolak oleh dosen pembimbing dengan alasan yang menurut gue terlalu dibuat buat. Barulah setelah ngajuin yang ke tiga kali akhirnya di acc juga.

Pagi itu gue lalui dengan ditemani secangkir teh manis sambil update berita dari beberapa forum lokal. Gue dikagetkan dengan bunyi sms yang masuk di hp gue, lalu sejenak gue mengalihkan perhatian ke arah hp gue yang terletak disamping mouse, meraihnya dan kemudian membuka pesan yang di layar utama menunjukan itu adalah pesan dari Fanny

Fanny :
Pagi Jo
Lu punya pin bbm gak?

Lalu gue membalas sms Fanny

Gue :
Pagi Fan
Wah gak make bb gue Fan
Kalau pin atm mah ada

Beberapa detik setelah pesan yang gue kirim ke Fanny terkirim, hp gue berdering karena panggilan masuk dari Fanny, lalu gue menjawabnya

Gue :
Yah Fan

Fanny :
Jo gue pengen cerita sesuatu

Gue :
Panjang gak ceritanya?
Soalnya gue mau bimbingan ntar lagi jam setengah sebelas
Takutnya gue ngak keburu dengerin cerita lu ampe habis emoticon-Big Grin

Fanny :
O yah udah nanti aja habis bimbingan
Semangat yah Jo

Gue :
Iya Fan makasih yah emoticon-Big Grin

Fanny :
Iya sama sama Jo
Eh lu punya akun gak yang bisa chat gitu selain facebook?

Gue :
Paling YM ama G-talk Fan

Fanny :
Apaan
YM lu gak pernah aktif kok

Gue :
Hehe gue ganti YM Fan
Nih YM gue
iam_blabla@yahoo.com

Fanny :
Pantesan aja gak pernah aktif
Yaudah nanti gue add yah
Udah sekarang siap siap ntar lagi mau bimbingan kan
Kalau udah selesai kabarin gue yah biar gue telpon

Gue :
Iya Fan, ntar gue kabarin

Gue bergegas mandi dan siap siap untuk bimbingan setelah selesai telponan dengan Fanny. Setelah memasukan hasil print yang berisikan bab satu, bulpen dan perlengkapan lainnya ke dalam tas, gue lalu capsus menuju kampus yang hanya berjarak seratusan meter dari kosan gue. Di perjalanan gue gak lupa ngabarin pacar gue via sms kalau gue mau bimbingan

Gue :
Ayang
Aku otw kampus yah
Mau bimbingan dulu ayang

Intan :
Iya ayang
Semangat yah
:*

Gue :
Iya ayang makasih
:*

Guepun sampai dikampus beberapa menit sebelum waktu yang telah ditentukan oleh pembimbing gue beberapa hari yang lalu. Setelah beberapa saat menunggu di depan ruang dosen akhirnya pembimbing gue datang juga, kemudian diajak masuk ke dalam menuju mejanya

Pembimbing :
Gimana?
Udah beres bab satunya?

Gue :
Ehh (sambil garuk kepala)
Iya udah pak
(Lalu mengeluarkan bab satu gue dari dalam tas kemudian menyodorkannya kepada pembimbing gue)
Ini pak

Pembimbing :
Coba bapak periksa yah

Gue :
Iya pak

Beberapa saat kemudian

Pembimbing :
Ehm
Ini gak boleh gini yah
Yang ini terlalu panjang, di singkat aja
Trus yang ini tabahin sedikit lagi
Lalu yang ini lebih di perjelas lagi
Lusa udah beres yah
Jam 4 sore saya tunggu disini

Gue :
(hanya melongo)
Iya pak nanti saya perbaiki
O iya maaf pak
Saya boleh minta no hp bapak?

Pembimbing :
Pin bb aja kalau mau

Gue :
Aduh
Saya gak punya bb pak

Pembimbing :
O yaudah
Ini catat no hp saya
081254xxxxxx

Dari ruang dosen, gue langsung menuju ke warung di depan kampus tempat dimana gue dan teman teman gue sering nongkrong. Dan betul saja ternyata sudah ada Abbdul, Yossi dan Rendi. Abbdul dan Yossi adalah teman satu angkatan dan jurusan gue sedangkan Rendi juga satu angkatan ama gue namun beda jurusan. Kami sedang berjuang menyelesaikan skripsi gelombang kedua mengikuti teman teman seangkatan kami yang sebagian sudah lulus skripsi gelombang pertama sebulanan yang lalu.

Sejaman lebih kami basa basi gak jelas sambil menikmati batangan batangan rokok yang entah telah berapa batang kami habiskan, gue pun pamit untuk kembali ke kosan karena keingat janji gue sama Fanny tadi.
image-url-apps
:v kentang kentang
×