alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54d5fa33902cfe39138b4571/my-little-diary

My Little Diary

sebernya ini pindahan dari MyLittleDiarysoalnya kemaren salah buat, dan formatnya juga berantakan, jadi dipindah kemari deh emoticon-Ngacir2 dan kalau misalnya ane menyalahi aturan ane mohon maaf ya mod emoticon-Shakehand2


Quote:


Quote:


My Little Diary


Spoiler for Index:


Quote:


Quote:
Diubah oleh story88
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
sist tertarik bikin novel/cerpen?? ikut gramegia writing project ajah ^^

Prologue

Kenalin, nama gw Deni. Gw seratus persen cowo tulen, umur gw 20 tahun, bokap kerja sebagai pilot di salah satu maskapai paling top di ibukota, nyokap kerja sebagai excutive manager disalah satu perusahaan terbesar di ibukota, gw punya 1 orang kakak laki laki yang namanya Dion, gw sama Dion beda 4 tahun, Dion adalah salah seorang gangster yang paling disegani di ibukota, yang terakhir adalah yang paling bawel di keluarga gw. Dia adalah Vivi adik perempuan gw yang berusia 17 tahun, Vivi memiliki pesona yang mampu membuat semua pria didekatnya terpana emoticon-Belo karena selain wajahnya yang imut dia punya sesuatu yang buat dia tambah waw dihapan pria, yaitu gigi gingsulnya emoticon-siul ya dia adalah primadona di SMA terbaik di ibukota. Dan gw cowo yang paling bahagia di ibukota (baca: menderita) emoticon-Ngacir Tubrukan

Semuanya berawal dari kehidupan gw sebagai seorang jombers (baca; jomblo berkarat) yang udah berkarat sejak gw masuk SMA. Yapss, kata orang SMA adalah masa dimana kisah kasih terukir dengan indah, namun buat gw itu cuman mitos emoticon-Berduka (S) . Gw sebernya gamau kalau harus ditakdirkan sebagai seorang jombers, namun apa boleh buat, garis takdir jombers udah mutlak dikehidupan percintaan gw emoticon-Cape d... (S).

Sebagai seorang lelaki yang haus akan cinta, gw pun mencoba untuk berburu cinta kesana kemari emoticon-Ngacir namun, karena gw emang udah terlanjur berkarat gw pun ga bisa mendapatkan cinta emoticon-Nohope dengan cerita ini gw mau berbagi apa yang gw alami selama masa gw berburu gw. Semoga cerita gw ini bisa menjadi panutan buat agan semua agar agan semua ga masuk dalam zona jombers
so, check this out...

Penderitaan Anak Tengah

Quote:

Yapss, itu suara abang gw Dion! Dia emang udah biasa kalau pagi pagi begini suka teriak teriak ga jelas. Sampe sampe gw udah ga perlu lagi pake alarm.

Quote:


akhirnya gw terpaksa turun kebawah dengan letih lesu, pas gw udah sampe dibawah. Gw udah ngeliat sepasang sepatu berada didepan pintu masuk rumah gw, gw yang udah terprogram secara otomatis pun langsung mengambil alat semir dan menyemir sepatu abang gw ini.

Quote:


***
karena bokap sama nyokap sibuk kerja, jadi bang Dion lah yang menjadi kepala rumah tangga sementara di rumah yang lumayan besar ini, jujur sebagai seorang gangster dia punya hati yang sangat sayang sama anggota keluarganya. Contohnya pas adek gw diselingkuhin sama mantan pacarnya, abang gw langsung nyari tuh cowo dan tanpa basa basi dia langsung memberikan bogem mentah kedua pipinya. cuman kalau gw yang ada diposisi adek gw, abang gw cuman ketawa dan dia bilang

Quote:


Tapi biarpun begitu, gw tetep sayang sama dia, soalnya cuman dia yang rela gantiin posisi bokap gw.

***
setelah selesai gw nyemir sepatunya bang Dion langsung cabut bareng temen gangsternya yang udah dari tadi nungguin didepan rumah gw, dengan badan lesuh gw kembali lagi keistana kerajaan gw. baru mau menginjak anak tangga terbawah...

Quote:


bisa ga sih jangan teriak teriak, emangnya rumah ini hutan apa gumam gw dalam hati, akhirnya gw balik badan dan langsung menuju kamar adek gw.

Quote:


terus apa gunanya lo nanya Vii..?? kalau lu sendiri udah tau mau pake yang mana emoticon-No Hope ini yang ga gw suka dari cewe Dia nanya sesuatu yang sebernya dia sendiri tau jawaban dari pertanyaan dia ah yasudahlah biarkan saja. Akhirnya Vivi berangkat sekolah dan itu artinyaa "...." Gw bisa balik ke kerajaan gw lagi!! emoticon-Ngacir

setibanya dikerajaan gw, gw pun langsung melayang bebas keatas kasur tercinta gw, dan kembali melanjutkan petualangan gw bersama para bajak lautt.

Quote:


"huaa..!!" gw panik dan langsung melompat. Sial ternyata cuman mimpi, akhinya gw mencoba untuk tidur lagi, tapi saat gw mau mencoba tidur, gw melirik kearah jam digital yang berada didekat jendela kamar gw. 07.37 AM sontak gw langsung ngibrit kekamar mandi yang berada dibawah. Gw pun memakai sistem bebek mandi yang notabene cuman jebyarr jebyur doang.

Setelah selesai mandi gw akhirnya cabut kekampus dengan motor kesayangan gw yang udah ada sebelum gw lahir. Alasan gw langsung ngibrit pas ngeliat jam itu karena gw ada jadwal kampus jam 08.00 AM sedangkan waktu yang gw tempuh dari rumah ke kampus 25 menit, itupun kalau ga ada macet walaupun ga macet, gw juga udah bakalan telat.

Quote:
Diubah oleh story88

The Another Jombers

Mampus gw, udah jam 08.15 bisa bahaya nih gw guman gw dalem hati saat gw ngeliat jam tangan gw, gw yang udah terlanjur telat ini pun langsung ngacir kekelas gw.

"Dreggg.." suara pintu yang gw geser, gw yang udah terlanjur panik pun langsung berlari kecil sambil menundukan kepala kearah kursi kosong yang ada di belakang. Pas gw duduk, tiba tiba aja suasana kelas langsung seketika hening. Mungkin karena bingung kali kenapa gw baru dateng.

5 menit pertama pun, gw masih santai dengan kondisi kelas yang seakan 'menolak' kehadiran gw ini, namun selang beberapa menit kemudian gw mulai curiga sama kelas ini. Apa jangan jangan mereka sengaja mau ngelakuin surprise buat ulangtahun gw?? gw yang kasian sama temen temen gw ini pun bertindak seolah gw gatau kalau mau dikasih surprise.

"drett,, drett,, drett,," tanda ada pesan di hp gw emoticon-mail

Quote:


pas gw baca pesan itu, gw pun terhening sejenak. gw kan udah dikelas, masa sih Bayu ga ngeliat gw? Bayu emang sering begini, suka nggak jelas sendiri, akhirnya gw pun diemin pesan dari Bayu.
Tapiii,,,, gw sekarang merasa asing banget

soalnya sejauh mata memandang semuanya terasa asing buat gw, gada satu orangpun disini yang gw kenal, apa jangan jangan gw "..." SALAH KELAS??? 'oh sh*it' jantung gw kini berdegup makin kencang, keringat pun mengucur deras disekujur tubuh gw, dan muka gw pun perlahan memerahemoticon-Nohopeemoticon-Malu (S)


'gw yang datang ga diundang pun langsung pergi tanpa diantar' emoticon-Ngacir gw menahan malu saat gw akan beranjak pergi dengan muka yang memerah dan dengan menundukan kepala. Suara gelak tawa pun mengiringi gw saat berjalan keluar, dan suara tawa itu semakin kencang saat gw udah ada diluarr. 'ARRGHHHH' gerutu gw dalam hati, kenapa bisa sampe salah kelas sihh? tanya gw pada diri gw sendiri. Ini hal bodoh yang ga bisa lepass dari gw.. emoticon-Cape d... (S)

Gw yang udah terlanjur telatt ini pun akhirnya cabut langsung ke kantin. Pas udah dikantin gw pun ngeliat seorang remaja tanggung yang jarang gw liat, badan dia kurus kering, rambutnya pun pendek, tingginya pun tak melebihi pundak gw. Mungkin dia maba (baca; Mahasiswa Baru) yang bernasip sama kaya gw emoticon-Bingung (S)

Gw pun akhirnya perlahan mendekati maba itu, langsung aja gw tepuk pundaknya. Dia yang sedari tadi melamun pun sontak langsung kaget begitu gw tepuk pundaknya emoticon-Belo

Quote:


Gw yang lagi kemal (baca: kepo maksimal) pun akhirnya memasang posisi gw buat dengerin curhatan dia, dan setelah ngalor ngidul lumayan lama. Akhirnya gw tau, dia itu namanya David, dia emang maba dikampus ini, dan alasan dia disini tuh karena dia tuh ga tau apa yang sebenernya terjadi sama dia, dia bilang kalau setiap dia deketin cewe, pasti cewe itu selalu menolak untuk jadi pacarnya. Awalnya sih dia masih sabar, cuman sekarang ini katanya udah puncak dia sabar. soalnya dia udah ngedeketin cewe itu semenjak ospek, dan hari ini juga dia ditolak sama tuh cewe.

Gw pun menarik nafas dan bilang:
Quote:


pas gw liat liat, tuh orang makin bingung sama ucapan gw, langsung aja gw pesen esteh buat nenangin diri. dan begitu dia minum estehnya, dia pun langsung ngerti sama ucapan gw, dan dia langsung minta bantuanya buat dibimbing menjadi Jombers yang baik.

Quote:
Diubah oleh story88
the anothers jomblo updatenya mana bangg emoticon-No Hope
Quote:


bentar lagi buntu nih idenya haha emoticon-Sorry

Kehidupan Rara

*** Diwaktu yang sama, dipagi hari ***

drett,, drett,, drett telpon masuk dari Vioni, sahabatku sejak SMA.

Quote:


tutt,, tutt,, tutt suara panggilan dihentikan, oiya kita belum kenalan. Nama aku Rara, aku seorang perempuan yang bisa dibilang imut. Aku memakai kacamata dengan rambut yang blonde dan di padu dengan lesung pipi. Sudah jangan terlalu detail dengan perkenalan diriku, intinya aku ini perempuan asli!! bukan jadi jadian.

jam masih menunjukan pukul 07.00 AM tapi aku sudah dibangunkan oleh temanku. Ahh,, kataku kesal dalam hati. Tapi berkat dia, aku juga udah ga telat lagi, soalnya aku itu paling malas bangun pagi.

Tanpa berfpikir panjang, aku pun segera menuju kamar mandi. Setelah selesai barulah aku berangkat kekampus dengan mobil Jass ku. Aku tinggal di kostan khusus perempuan, dan orangtua berada diluar kota bersama adik adiku. Kalau kalian bertanya gimana mobil diperbolehkan dikostan ku, jawabannya adalah pemilik kostan ini masih satu darah dengan kakek ku, jadi aku diperbolehkan memakai mobil dikostan ini. Ingatt!! cuman aku doang loh yang boleh bawa mobil.

Singkat cerita aku dan Vioni sudah dalam perjalanan menuju kampus, dalam perjalanan Vioni tak pernah berhenti bercerita tentang pacarnya. Sampai ada saatnya Vio bercerita kalau ternyata pacarnya itu punya selingkuhan. Vio pun meminta saranku.

Quote:


Akhirnya, berhenti juga tuh mulut. "akibat kelamaan jomblo, seorang wanita gantung dirii..." entah kenapa radio harus ngomongin ini, langsung aja gw ganti frekuensinya. Vio yang terlihat bingung melihat tindakan gw, dia langsung lagi memulai pembicaraan.

Quote:


arrgghh!! Vio sialan, kenapa kamu harus ngungkit tentang pacar sih gerutu aku didalam hati emoticon-Cape d... (S) Aku bukannya gamau pacaran, tapi aku males aja dibohongin mulu sama cowo. "bukannya sama aja??" iya emang sama sih, udah intinya aku gamau pacaran, aku trauma sama yang namanya cinta apalagi sama COWOKK!!

Vio pun hanya terdiam, seakan dia sudah tau kalau aku tidak mau melanjutkan pembicaraan lagi...

Setibanya dikampus, aku sama Vio pun langsung menuju kelas. Aku langsung mengambil posisi duduk yang ga terlalu depan dan ga terlalu belakang. Yapss, aku sama Vio memang selalu bersama, cuman pas dia lagi pacaran aja aku ga bareng. Jam udah menunjukan pukul 07.55 AM tapi dosenya juga belum masuk. Apa jangan jangan ga ada kelas hari ini? akhirnya gw memutuskan untuk ke toilet.

Quote:


Jangan ngambek vii, aku kan cuman bercanda,, suara itu selalu mengikuti gw sampai kedalam kelas, dan pas di kelas, aku langsung bilang aja ke Vio kalau sebernya aku ga ngambek. Saat aku ngeliat jam ternyata udah jam 08.10 AM tapi dosenya juga belum masuk, ah apa emang ga ada kelas yah?? gerutu gw dalam hati, tapi selang 5 menit kemudian akhirnya dateng juga.

dosenya ngejelasin kalau dia harus ngerawat anaknya dulu, katanya anaknya sakit tipes jadi harus dibawa kedokter dulu, jadi dia dateng terlambat deh. Ga berapa lama setelah dosen itu bercerita tiba tiba aja ada seorang laki laki yang menurut aku asing. Dia pun berjalan dengan menundukan kepalanya, mungkin dia anak baru tebak aku dalam hati.. tapi kalau emang dia anak baru, kenapa dia main masuk aja? tanpa memperkenalkan diri?

Kelas pun seketika langsung hening melihat kedatangan orang asing itu. Dosenya pun emoticon-Bingung (S) dan dia cuman berdiam diri, lama aku memperhatikan orang itu, hingga si vio berbisik.

Quote:


Mendengar itu aku pun langsung membalikan pandangan dan Vio pun tertawa kecil, tidak berapa lama. Orang ini pun akhirnya pergi dengan muka yang memerah, teman teman kelas ku pun tertawa melihat tingkahnya. Ternyata orang yang tadi itu bukan anak baru, cuman dia salah masuk kelas aja.

Aku yang baru menyadarinya pun langsung tertawa kecil emoticon-Ngakak (S)

"Dia beda, aku pun tahu itu.."


Quote:

Kamu Beda

Aku dan Vio pun bingung, kenapa cowo tadi bisa sampai salah kelas? Apa mungkin dia sengaja? atau emang itu udah menjadi kebiasaan dia? ahyasudahlah itu kan masalah dia masa aku mau ikut campur, gerutu ku dalam hati.

Quote:


akhirnya selesai juga kelas, sekarang gw sama Vio pun langsung cabut kekantin untuk sekedar bencengkrama (baca: ngerumpi)

Quote:


Daripada aku bete menuggu, aku langsung buka aja laptop ku. Disana aku melihat beberapa e-mail dari pembaca blogku. Aku membaca isi e-mail itu satu persatu. Ga ada yang sesuatu yang penting disana, sampai aku membaca satu e-mail yang isinya sebagai berikut..
Quote:


Aku pun terhening, setelah membaca isi e-mail itu, mengapa dia bisa bisa tau kalau kini aku menunggu sosok pangeran yang kugambarkan dalam cerita ku? Kenapa dia menulis e-mail seperti itu? Apa jangan jangan dia ada didekatku, tapi aku tidak menyadari kehadirannya? Atau dia adalah Rendi, yang ingin mengungkapkan kalau aku ini cewek yang bodoh? Ah terlalu banyak kemungkinan kemungkinan yang kuhadapi..

Quote:


Aku masih memikirkan maksud dari e-mail. Sampai lamunan ku teralihkan dengan suara gelak tawa yang terbahak bahak, aku pun mencoba mencari dari mana asal suara tersebut, ternyata suara itu berasal dari 3 orang cowok yang sedang duduk dipojok kantin. Salah satu dari cowok itu sepertinya aku mengenalnya, aku pun menyipitkan pandanganku ke cowok itu, semakin sipit pandanganku semakin fokus pandanganku.

Ternyata dia adalah cowo yang tadi masuk kekelasku, sepertinya dia adalah orang yang suka bersoialisasi, dan orang yang hidupnya tanpa beban. arghh aku ingin lebih mengenalmu lebih dalam... suara hati aku yang tidak tertahankan.

Vio, yang melihatku ini pun langsung menyeretku untuk berkenalan dengan cowo itu.

Quote:


Mereka sepertinya lagi asik mengobrol, sampai mereka pun mengabaikan kita dan melanjutkan kembali perbincanganya, aku yang melihat ini, pun langsung menarik tangan Vio dan menyeretnya untuk kembali ketempat. Tapi baru saja aku melangkah ada seorang yang memanggil kami.

Quote:


aku yang udah terlanjur kesal sama sikapnya tadi pun, langsung melanjutkan perjalananku. Tapi tangan Vio memperlambatku dan menarikku agar kembali lagi ketempat itu.

Quote:


akhirnya mereka bertengkar kecil aku yang melihat ini, pun langsung pergi meninggalkan mereka, dan Vio pun menyusul di belakangku. Aku ga tau apa maksud dari "Inget gw mentor lu" dari ucapan sih Deni, dia terlalu childish tapi itu malah membuat aku semakin penasaran sama dia.

ternyata,, kamu yang bikin aku penasaran


Quote:


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di