alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54d25a6ba09a39382e8b456b/mengenal-cinta

Mengenal Cinta

Menurut gua cinta itu kaya hidup, setiap tahapan punya fasenya masing-masing. Cinta sebelum kita bisa dibilang cinta ada beberapa tahap, PDKT – Jadian – Putus. Dan setiap fase gua yakin kita semua punya kenangan dan sesuatu pelajar yang bisa kita ambil. Begitu pun gua, disetiap fase perjalanan cinta gua, gua selalu punya memori indah, pait, konyol, dll. Dan semua itu udah jadi bumbu dihidup gua untuk mengenal yang namanya cinta,.

Perjalanan gua mengenal cinta dimulai saat gua masih maenan lari-larian, petak umpet dan maen bola timpuk yang bolanya dibuat dari sampah plastik sama kertas bekas, dipikir-pikir anak-anak jaman sekarang lebih go green dibanding anak jaman sekarang yah.
Dulu gua masih duduk dikelas 5 sd, bayangin bro, kelas 5 sd udah tau cewe. Tapi gak aneh juga sih lo semua juga udah tau cewe kan secara lo waktu sekolah kan pasti punya temen cuman dua kan, kalu gak cowo ya cewe. Ya dulu waktu gua kelas 5 sd ada yang suka sama gua, tuh catet bukan gua yang genit atau tptp. Tapi doi yang suka sama gua, hahahahahaha. Boleh dong bangga.
Gimana ceritanya doi bisa suka sama gua. Gini ceritanya, Sd gua itu tempatnya kaya komplek gitu, nah dalam komplek itu terdapat 3 sekolah, yaitu, SDN Cikampek Utara 1, SDN Cikampek Utara 2, sama SDN Cikampek Utara 7, jauh banged yak, sampe sekarang gua gak tau SDN 3,4, 5, dan 6 dimana. Jadi kenapa langsung tujuh, hanya tuhan yang tau jawabanya. Nah itu sekilas denah peperangan gua selama 6 tahun.

Dulu waktu gua sekolah kelas 1 sampai kelas 3 gua naik angkot kadang naek becak bayar dirumah kalu duit gua habis, dan kalu gua naek becak pasti diomelin sama nyokap gua, dan dia bilang “kenapa gak naek ojeg aja lebih murah”, setelah gua beranjak dewasa dipikir bener juga kalu gua naek becak, jarak sekolah sama rumah gua itu sekitar 1,5 km dengan jalur yang gak lurus aja, ada tanjakan dan turunan. Jadi kalu gua naek becak gua harus bayar sekitar 4rb, dan waktu yang gua tempuh sekitar 20 menit kalu tukang becaknya belum tua. Sedangkan kalu gua naek ojeg ongkosnya cuman 2rb, dan waktunya bisa sekitar 15 menit lebih lah kalu kake-kake yang bawa motor, jadi lo semua bisa nilai sendiri lebih efisien naek yang mana kan??

Nah setelah gua keseringan naek becak karena gua gak bisa ngatur uang jajan yang dikasih ortu gua, akhirnya ortu gua buat mutusin naikin gua ke antar jemput sekolah, gua sih seneng-seneng aja soalnya temen-temen gua ikut semua jadi gak masalah. Disinilah awal mula gua mulai tau yang namanya surat cinta, dikirmin puisi, dapet kado pertama dari orang yang belum gua tau orang nya dan gua gak tau namanya. Ya semua berawal dari jemputan sekolah gua. Temen jemputan gua berasal dari tiga sd yang satu komplek. Dan rumah yang naek jemputan itu semua nya satu komplek semua sama gua. Mulai dari kelas satu sampai kelas 6

Jemputan mama OO namanya, sampe sekarang gua gak tau namnya oo siapa. Dan gua gak tau kenapa dia dipanggilnya OO, mungkin karena badanya besar banged. Ya jemputan ini banyak cerita, semua hal indah gua selama sd ada di dalem jemputan mama oo.

Gua gak tau sejak kapan doi suka sama gua, dan sejak kapan dia mengetahui keberadaan gua di sekeliling dia. Kenapa gua bilang gitu karena gua gak pernah kenalan, atau pun tptp ke temen cewe-cewe gua. Apa lagi sama yang beda sekolah. Waktu itu kelas gua kebetulan keluar kelas duluan, dan satu jemputan gua gak ada yang satu kelas sama gua. Akhirnya gua mutusin buat ke parkiran sekolah sambil nunggu jemputan. Pas diparkiran gua liat Andika, Ria, Lala, sama Adit dan teman satu kelasnya lagi jajan diwarung parkiran. Karena gua gak kenal sama temen-temen mereka gua duduk dibeton sendirian. Dan gerombolan mereka pada bilang “ehm,ehm, ciye-ciye,ada orang tuh”. Nama nya gua masih bego ya gua cuek aja. Dan setelah kejadian itu gua gak pernah ketemu gerombolan mereka. Ya paling ketemu sama temen jemputan gua doang.

Beberapa minggu setelah kejadian itu gua ngerasa diperhatiin sama anak-anak SDN 7 sekolahnya Andika dkk. Gua nya biasa aja sih cuman rada aneh aja gtu. Pas gua lagi jajan dikantin sama temen gua, tiba-tiba ada yang ngasih kertas yang dilipet gitu, tapi dia gak ngomong apa-apa langsung pergi aja. Nah dikertas itu ada tulisanya buat Rovie, itu nama gua jadi gak usah nnya yah. Karena gua lagi jajan langsung aja kertasnya gua kantongin dikantong baju. Sialnya tmn gua liat kertas yang dikasihin. Pas dijalan dari kantin ke sekolah soh dia biasa aja nah pas masuk kelas dia teriak-teriak, “woy si Ropi dapet surat cinta”, oya karena gua tinggal dijawa barat jadi nama gua diganti jadi Ropi yang seharunya Rovie, biasa orang sunda susah ngomong F. Yaudah deh satu kelas nyorakin gua, nyuruh suratnya dibuka. Yaudah akhirnya gua ambil kertas yang ada dikantong gua, gua buka pelan-pelan takut rusak gitu kan, namanya juga surat cinta pertama, saking pelanya sampe-sampe tuh surat gak kebuka. Eh ternyata itu bukan surat isinya, jadi kaya jebakan gitu, gua gak tau gimana cara buatnya yang pasti yang bikin kreatif banged. Jadi alat yang digunakan adalah sebagai berikut : 1. Lidi, 2. Karet, 3.Bekas serutan pensil. Simpel kan alat-alatnya. Jadi pas gua buka tuh kertas, lidi nya loncat kena mata gua bareng serutan pensil. Sial gua kena jebakan batman kalu jaman sekarang. Jaman dulu kan gak ada. Akhirnya temen-temen gua pada ngetawain gua,

Nah beberapa hari setelah kejadian itu tiga hari sebelum ultah gua, Andika nyamperin gua pas gua dikantin.
Dika : “Pi ini ada surat”
Gua : “Dari siapa?”
Dika : “ Baca aja nanti juga tau kan.”
Gua : “Dik, gua mau nanya, kemaren dari sd lu ada yang ngasih gua kertas isinya jebakan gitu, kira-kira lu tau gak siapa?
Dika : “hah, yang bener??”
Gua : “beneran.”
Dika : “Yaudah entar gua cari tau.”

Tanpa ngomong apa-apa lagi Dika langsung pergi gitu aja. Dan untungnya lagi temen sekelas gua gak ada yang tau, karena gua ke kantin sendiri. Saking gua takut diledekin gua nyampe bawa tuh surat ke dalam wc. Yap gua baca di wc coy, mana wc gak ada lampunya, cuman ada sinar dari ventilasi, gimana gak canggih mata gua kan. Gua baca penuh penghayatan, inti dari surat itu sih doi udah lama suka sama gua, dan dia pengen kenalan sama gua. Diakhir surat gua menemukan sebuah nama sang penulis, dan dengan tanda tangan dengan nama Yuyun. Dor gua langsung lemes, namanya Yuyun sob, Yuyun. Dari desa mana yah doi.

Yang gua bikin heran, Dika dan anak SD 7 yang bareng jemputan sama gua itu gak pernah bahas Yuyun di depan gua, otomatis gua gak pernah nanyain juga, karena pikiran gua belum diracunin sama yang nama nya wanita, kan kata changchuter wanita racun dunia. Jadi gua biasa aja. Cuek.

Besoknya pas jam istirahat tiba-tiba Dika dateng ke kelas gua.
Dika : “Mana?”
Gua : “Apaan?” dengan tampang bego
Dika : “Balesan”
Gua : “Balesan apaan?”
Dika : “Yang kemaren.”
Gua : “Emang gua minjem duit sama lu?” tambah bingung gua.
Dika : “ Surat goblok. “
Gua : “oh surat, emang harus dibales?”
Dika : “Iya lah, dodol banged sih.”
Gua : “Yaudah bilangin aja ke dia, gua juga mau kenalan ma dia.”
Dika : “oh yaudah deh.” Langsung ngacir.

Namanya gua orang nya cuek, makanya gua gak paham kalu surat itu harus dibales, lagian didalem surat itu gak ada pertanyaan yang harus gua jawab, jadi gua pikir gua gak harus nulis lagi.

Pas pulang sekolah didelem mobil jemputan Andika ngasih surat lagi ke gua tapi secara diem-diem jadi anak-anak didalem jemputan gak ada yang tau kecuali yang sekelas sama Dika. Yaudah gua terima langsung gua masukin kantong. Sampe dirumah gua langsung masuk kamar, tanpa babibu langsung gua sobek amplop nya soalnya doi nutup amplonya pake nasi belum ada lem kali yah. Gua baca dengan seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya akhirnya gua menemukan sebuah kesimpulan bahwa Yuyun ngajak gua ketemuan. Dan disurat ini lah gua akhirnya nemu pantun yang di jaman itu sangat populer melebihi cetar membahana nya syahrini yaitu 4x4 = 16 sempat tidak sempat harus dibalas. Akhirnya karena gua terhipnotis pantun tersebut yang bilang sempat gak sempat harus dibales yaudah akhirnya gua bales.

Dear Yuyun
Setelah daku membaca surat mu dengan seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya, akhirnya dengan ini daku menyatakan siap menerima ajakan dirimu untuk bertemu.

Ttd

Rovie


Kira-kira begitu balesan surat gua, biar kaya pak karno sama bung hatta. Besoknya gua kasih surat itu sama Dika dengan secara sembunyi-sembunyi tentunya males soalnya gua dengerin ocehan bocah-bocah ingusan yang belum mengerti cinta. Kalu mereka bocah gua apaan? Kake-kake yang sudah bau tanah?.

Dika itu emang cocok buat jadi tukang pos, orangnya gak basa basi, terima surat kasih ke penerima tinggal, dia gak kepo kalu kata anak lala yeyeye jaman sekarang.

Hari ini itu ultah gua, cuman namanya anak sd gak ada yang ngucapin met ultah buat gua yang umurnya sudah beranjak dewasa, umur gua waktu itu 9 tahun udah mau menginjak ke tahap dewasa kan. Tapi namanya anak kecil mah biasa aja, paling nagih ke ortu buat dibeliin kado. Tapi di umur gua yang 9 tahun ini lah gua menerima yang orang dewasa terima, mulai dari surat, dijahilin, sama kado ultah pertama, gak salah kan kalu gua bilang gua sudah beranjak menjadi manusia dewasa. Ya, Yuyun yang ngasih gua kado pertama selama 9 tahun gua hidup. Tentunya dia gak ngasih sendiri, doi ngirim lewat paket JNE yang nyampe kerumah gua 9 hari, hahahaha. Gak lah, waktu itu belum jaman Olshop, jadi jarang yang ngirim paket. Yuyun ngirim lewat dika, dika ngasih waktu gua lagi jajan dikantin, dia langsung nyamperin gua.

Dika : “ Pi neyh dari neng.”
Gua : “Neng?siapa?” muka goblog yang pantes ditabok
Dika : “Yuyun”. sambil nabok gua.
Gua : “ Oh gtu, ngomong dong, gua kenal dia namanya Yuyun, bukan neneng.”
Dika : “Yaudah neyh, met ultah yah.”
Gua : “Tau dari siapa gua ultah?”.
Dika : “Dari neng Yuyunn”.
Gua: “ Hah.” Bengong karena gua bingung dia tau dari mana.

Dari kantin menuju kelas gua bingung, neyh cewe tau ultah gua dari siapa, apa ada temen gua yang temenan sama Yuyun, gua sok-sok galau. Bengong dibawah pohon sambil nahan boker. Untung nya dikelas lagi gak ada orang, anak cewe lagi pada maen bekel didepan kelas, anak cowo lagi pada maen bola go green timpuk di lapangan. Jadi gua bebas buka kado dari Yuyun. Dan gua ngerasa seneng banged karena ada orang yang diem-diem perhatian sama gua. Dia ngasih jam beker warna ungu sama sepucuk surat, dan surat itu berisi ajakan ketemuan diparkiran tempat gua nunggu jemputan besok pulang sekolah. Berhubung gua penasaran sama makhluk yang namanya yuyun, akhirnya gua menyetujuinya. Tapi gak lewat surat, soalnya disurat itu gak ada pantunya. Gua ngasih tau dika kalu gua mau diajak ketemuan besok.

Dirumah gua langsung masuk kamar ngeliatin jam beker yang dikasih Yuyun buat gua, tanpa sadar pikiran gua selalu tentang Yuyun, padahal gua belum ketemu sama orangnya. Ngelamun aja mikirin gimana wajah cewe yang suka ngirim surat buat gua, udah perhatian sama gua. Tapi lamunan gua buyar setelah naga api menyerang, hahahahahaha. Nyokap gua ngetok pintu nyuruh gua makan, yaudah dengan cepet gua umpetin jam yang dikasih Yuyun.

Urutan Terlama
jadi inget jaman kelas 5 sd jg emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)
gw sd gk kyk gitu emoticon-Turut Berduka sedihnya emoticon-Turut Berduka
Kentang gan, kpan di lanjut critanya gan


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di