alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Baca Aja Siapa Tau Asik!!
5 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54c443d2c3cb17962a8b456c/baca-aja-siapa-tau-asik

Baca Aja Siapa Tau Asik!!

Welcome To My Story


nama gua Jean Andrean. biasa di panggil Jin, Rean, atau Andre. Gw anak ke-2 dari 3 saudara. kakak gua cewe bernama "Mei" sebut aja begitu, dan adik gua cewe juga namanya "Diana". gua laki-laki sendiri. dan gw juga gak punya orang tua, orang tua gw meninggal atas kejadian beberapa minggu kemarin tepat waktu kita semua lagi liburan di sebuah villa di bukit.

malam terakhir sebelum kita semua pulang ke rumah semuanya baik-baik saja. tapi ketika paginya jam 9 pagi gua keheranan dengan keadaan villa yang sepi berbeda dengan hari2 sebelumnya karena ibu selalu membangunkan kami ketika jam 7 pagi. pas gua melihat ke kamar kedua orang tuas gua sudah tergantung di tali yang di ikat di dinding kamar. gw pun syok dan gak bisa menahan tangis, gua ingin membalas dendam atas meninggalnya orang tua gua. siapa pun pembunuh itu.

sampai sekarang polisi masih menyelidiki tapi gak ada titik cerah. dan gua masih berusaha agar tenang dan normal atas kejadian yang lalu. adik gua Diana masih seeing menangis saat malam hari karena sedih. kakak gua sudah mulai terbiasa, dan gua masih belum menerima apa yang terjadi.

gw masih duduk di bangku SMA kelas 3. kakak gw berbeda 3 taun dengan gua, dan adik gua berbeda 2 tahun dengan gua. sebagai laki-laki sendiri di anggota keluarga ini dan juga sebagai pengganti ayah gw harus bisa memipin mereka.


Haapy Reading Guys
Diubah oleh: yuzuru.otonashi
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
Diubah oleh yuzuru.otonashi
Fiksi apa asli nih ?
Quote:


Fiksi gan...
1. Lembaran Awal

Mei : Jin, bangun Jin.. Sekolah jin
Gua : eenngg..... Nanti aja.. (ngulet)
Mei : jam 5 ini Jin siap2 sekolah cepetan..
Gua : jam 5, juga...
Mei : cuci'in baju lu dulu... Mandi, makan..
Gua : yaudahh...

Gua pun terpaksa bangun dengan semriwingan sambil memegang pundak kakak gua. Gw cuci muka, terus cuci'in baju2 gua yang udah 3 hari belum di cuci. Setelah itu gua pun mandi, terus makan, siap2 ke sekolah, manasin motor.

Anesh : Jin, barengan ya...
Gua : boleh deh...

Anesh ini tetangga gua, berhadapan pula rumah kami. Dia cewe biasa yang normal, rambutnya yang suka di kuncir. Udah gitu aja, gak usah di definisikan nanti mengkhayal semuanya terus.... emoticon-Betty (S)

Gua dan Anesh 1 sekolah, keluarga dia deket banget sama keluarga gua. Hampir setiap hari ibunya Anesh ke rumah gua, sekedar membantu kak Mei atau ngejaga rumah.

kak Mei, Gua, dan Diana dapat warisan tapi gua yang paling banyak. Dan juga usaha batik ibu sebagai pendapatan kami semua yang di teruskan dengan kak Mei. Kak Mei udah bisa berbisnis dan mengatur penjualan karena dia dekat banget dengan ibu jadi dia tau gimana dan gimana. Sedangkan gua dan Diana cuman slow-slow aja, terkadang gua juga mampir ke butik sekedar nyepik-nyepik mba mba yang cantik disana.

Keluarga gua jauh di luar pulau sana, ketika orang tua gua meninggal mereka berdatangan darisana untuk melayat, dan sekitar 5 hari kemudian mereka pulang ke pulau asal mereka. ayah gw dan ibu gua pas menikah memutuskan untuk merantau dimana tak ada 1 pun keluarga terdekat di kota ini.

Skip ya

Sesampai di sekolah ya cuman gitu-gitu aja. Lebih lebih memikirkan siapa yang membunuh orang tua gua. Gua sempat melihat darah yang di tulis "tetangga" cuman itu doang. Petunjuk itu mungkin bisa jadi jalan penerang.

Tapi masa tetangga gue, Anesh gak mungkin itu anak polos dan keluarganya baik banget. Pak Yusran, ah gak mungkin juga dia kan ketua RT. Om kepala lampu disko, galak memang tapi diakan gak beranu bunuh, sama kecoa aja dia kabur.

Seperti rollercoaster aja nih kepala gue muter sana sini, dengan kecepatan naik turun. Sampe gak fokus ke pelajaran.

Sepulang sekolah gua pulang dengan Anesh. Ya kedekatan kami sebagai sahabat sampe di anggap teman-teman pacaran, padahal gue sama dia gak ada perasaan apa2. Sesampainya di rumah gua masuk dengan di ikuti Anesh di belakang karena ada ibunya.

Ketahuan dari tanda-tanda kalo ada ibunya Anesh, selalu aja sendalnya terletak di pelataran rumah. Ya itu sudah pasti, masa di bawah masuk. Ada2 aja ya.

Gw : siang tante.. (sapa gua sambil salim)
Ibu Anesh : siang juga Ndre.. Mana Anesh?
Gw : lagi lepas sepatu dia, aku masuk dulu ya tante
Ibu Anesh : iya Ndre..

Lalu gw pun masuk ke dalam kamar gua cuman ganti baju.

Teneng... Teneneng... Teneneneenng... *nokia tune*

Wah ada sms masuk, dari nomor gak di kenal.

"Selamat, hahahaha... Orang tuamu udah di surga"

BAJHINGAN!! emoticon-Mad (S) siapa ini, beraninya kirim sms ke gua dengan kata2 begituan, itu pasti yang membunuh orang tua gua. KEPARAT!!

Braakk.... Bugghh.... gua kesal, marah, dan emosi. Gua pukul2 dinding kamar gua, gua tendang juga. Lagi, lagi dan lagi sampai tangan gua sakit.

Ibu Anesh : Ndre, kamu kenapa Ndre? (memeluk gua)
Gua : emoticon-Frown hikss.. Hikkss...
Ibu Anesh : bilang Ndre.. (suara lirih)
Gua : Bu emoticon-Frown ini Bu.. (bukain sms yang tadi)
Ibu Anesh : (ngebaca sms) ya ampuun... Dari siapa ini Ndre? (syok, menutupi mulut dengan tangan)
Gua : gak tau Bu emoticon-Frown udah biarin aja deh (tenangin diri)
Ibu Anesh : iya udah, itu di bawah ada makanan..
Gua : iya Bu, kak Mei ada bu?
Ibu Anesh : gak ada dia, ya... ayukk... Kita makan..

Lalu gua pun mengikuti ibunya Anesh ke bawah untuk makan. Pas sampai di bawah nampak Anesh yang duduk diam di depan tv sambil menonton tv.
wah ada cerita baru nih emoticon-Big Grin jangan Php yah gan emoticon-Ngakak
Banyak bikin kentang dari alur cerita nih kayanya..
Keep update bro
Quote:


Ahahaha..... Mudahan aja gak Php gan emoticon-Big Grin
Thanks rate-nya yah emoticon-Big Grin
Mybe gan ya buat kentangnya hahaa...
Page one di cerita baru.
Jangan php emoticon-Request
Diubah oleh silentgoess
2. Teka-Teki Baru

Sepulang sekolah gua hari ini menghabiskan siang di taman kota sendirian, gua hanya ingin sendiri dan mencoba menjernihkan pikiran. Pinggiran kota yang terbentang panjangnya sungai itu gw duduk di pinggiranya dengan segelas ice yang gua beli dengan pedagang.

Sambil duduk gua disini bersama beberapa orang yang juga santai sehabis melakukan aktifitasnya. Tempat yang banyak angin sepoi-sepoi dan rimbunan pohon yang menjadikan tempat ini sedikit sejuk.

Sedang asik gua sendirian sambil memainkan hape, ternyata ada sms yang masuk dari nomor yang sama seperti kemarin.

"temui gua di stadion sepak bola blablabla, gua ada disini menunggumu untuk melanjutkan apa yang kau inginkan"

Tanpa banyak cincong gua telpon aja nomor itu, pas di angkat terdengar suara lelaki yang cukup serak.

Gak tau : hai, Jin
Gua : siapa lu?
Gak tau : gua partner lu
Gua : lu yang ngirim sms selamat itu bangsyat
Gak tau : terserah lu aja, tapi gua pengen membantu lu untuk membalas dendam atas kematian kedua orang tua lu, tapi apa yang gua jelaskan lu jangan menentang dengan keras dan kasar, gimana?
Gua : mungkin gua bisa terima, oke gua kesana
Gak tau : oke

Gua pun bergegas menuju stadion sepak bola yang di tuju. Di kepala gua ada banyak pertanyaan gak, kenapa dia bantu gua? Siapa dia? Atau dia orang terdekat gua? Ada urusan apa dia? Kenapa sih dia begitu?

Bodo amat dah yang penting gua bisa balas dendam dengan hati yang gelap akan kebencian. Setibanya gua di stadion sepak bola gua langsung parkir di luar dan menuju halaman depan, gua telpon itu orang ternyata dia di dalam gedung, gua di suruh nyelonong doang karena gak ada penjagaan dan ada pagar yang terbuka.

Tepat di gua menaiki tangga ada seseorang memakai jaket kulit hitam, jeans, sepatu, dan masker penutup wajah(kaya kakashi). Gua pun mengita itu orangnya, tapi ternyata memang benar.

Gak tau : kenalkan gua Arnes
Gua : Arnes, gua panggil bang Nes aja gimana?
Arnes : terserah lu, yuk kita ke atas gua ceritakan apa yang terjadi malam itu.

Kita pun menuju ke atas dan duduk di area VIP dekat ruangan penyiar tv. Disitu gua di liatkan rekaman CCTV yang dia ambil dari villa gua.

Kejadian, 6 orang berbadan besar mengendap2 masuk ke kamar orang tua gua, dengan pakaian serba tertutup dan masker yang menutup seluruh wajah mereka. 2 orang mengikat badan orang tua gua, dan melakban mulut orang tua gua di ranjang. Ketika mereka sudah selesai dengan rencana pertama, 2 orang secara bersamaan langsung menggerek leher kedua orang tua gua, dengan mata terbelalak kedua orang tua gua merasakan sakitnya di gerek berkejutan seperti itu di kala tidur nyenyaknya mereka. Ketika sudah di pastikan orang tua gua MATI mereka melepas tali dan lakban, tapi tali itu di ikat di langit2 kamar, lalu kedua orang tua di gantung. Dan di robek kulit mereka, di badan, kaki, mau pun tangan. Setelah selesai mereka menghilangkan jejak mereka entah bagaimana. Tapi anehnya gua dan saudara gua gak di bunuh, kenapa?

Gua : hiks... Hikss... emoticon-Frown
Arnes : udah, lu laki jangan nangis
Gua : gak bisa bang emoticon-Frown susah
Arnes : kedua orang tua gua juga di bunuh oleh mereka sampai sekarang gua pengen balas dendam tapi gak pernah bisa, yang ada gua hanya menguntit mereka dari belakang. Waktu mereka melancarkan aksi mereka dan mereka gak ngeliat CCTV, gua masuk ke center villa itu dan melihat rekaman dan mengambilnya. Tapi... Gua bodo, kenapa gua gak nyelamatkan kedua orang tua lu

Gua : bang, mari kita lakukan bersama, tapi gimana mau bunuh mereka berpensenjataan lengkap kali ya
Arnes : santai... Gua punya barang illegal, kaya Ak-47, beberapa sniper yang gua dapat dari jual sabu ke luar negri sono
Gua : gua sih ngikut, gua cuman mau balas dendam cuman gak tau gimana caranya.
Arnes : ya udah, 2 minggu lagi gua kabarin lu gimana-gimana, lu cuman bawa santai dan hidup normal aja
Gua : oke bang.. emoticon-Smilie makasih bang
Arnes : makasih juga, kalo orang tua lu gak meninggal sampai sekarang gua gak ketemu lu untuk partner balas dendam juga
Gua : jadi sedih gua bang emoticon-Frown
Arnes : lu mah cengeng...
Gua : lu juga waktu orang tua lu meninggal juga nangis kan?
Arnes : kaga, gua cuman menangis aja
Gua : ya udah terserah lu.. Btw buka dulu masker lu, nutupin banget
Arnes : gak, gak, dan gak, kecuali 2 minggu ke depan..
Gua : serah lu...
Arnes : yuk, udahan... Malam ini ada waktu?
Gua : gak ada bang..
Arnes : ya udah, kita ketemu lagi jam 8 malam di Caffe jokijoki, gua kenalkan lu dengan 2 teman gua juga
Gua : sips emoticon-thumbsup

Gua sedikit lega karena ada yang bantu, walau sebetulnya gua masih dendam dengan mereka berenam. Apa salah orang tua gua? Eh tapi kenapa gua gak di bunuh ya? asik nih kayanya.

Gua jadikan ini permainan yang sangat mengasyikan, dengan inti membalas dendam. Yah untuk membalas dendam, dan sebuah permainan di mulai.

Jrengg... Jrejrejejejengg..... Preett... Trututututt.... Braasss.... Bag... Dubdubdibag... Tangtratangtang.... (backsound) emoticon-Big Grin

Oke, yang tadi cuman ngaco. Setelah itu gua berjabat tangan dengan bang Nes dan langsung capcus pulang ke rumah. Skip.

Sesampai di rumah gua langsung nyosor ke kamar, mengganti pakaian, turun lagi, lalu makan. Di rumah cuman ada kak Mei dan Diana yang sedang asik main monopoli, kebetulan butik hari ini tutup jadi kak Mei cuman santai, dan juga kuliahnya lagi kosong.
okeh sip ada fiksi baru lagi emoticon-Cool
tokohnya bule smua yak emoticon-Big Grin
Quote:


Yosaa gan emoticon-Request kaga php, ane usahain emoticon-Big Grin
Quote:


emoticon-Ngakak ya gan baru lagi emoticon-Ngakak
Bule neh gan emoticon-Cool
Quote:


jdulna napa kampret gitu gan emoticon-Ngakak emoticon-Peace
ane jdi susah nebak ni cerita tentang apa emoticon-Hammer (S)
Quote:


Wakakaa..... Biar kampret tpi asik gak gan? emoticon-Ngakak
Ya tebak2 aja gan emoticon-Big Grin ada kisah cinta juga lho disini, balas dendam, action...
Quote:


yaokeh dah ane pantengin emoticon-Cool
balik sr emoticon-Big Grin
Quote:


emoticon-Nohope serah lu SR apa gak :v yang faste krim cendol ama rate duang koq emoticon-Big Grin
Quote:


gampang itu, cek sempak klo ente bawa emoticon-Cool
Quote:


emoticon-Cape d... (S) gua lufa bawa semfak vro emoticon-Bingung (S) entar ye gw ambil shmefak dlu di rumah *ngacir*
Quote:


bukan semfak yg entuh emoticon-Hammer
bdw napa kita malah cit chat emoticon-Nohope
balik sr
Quote:


Wkwkww.... Ini sufaya ente kaga sr emoticon-Ngakak

Close page 1 emoticon-Cool pindah ke sebelah

Thanks cendolnya ya gan emoticon-Big Grin ini ane cendolin lagi yah gan emoticon-Blue Guy Cendol (L)
Diubah oleh yuzuru.otonashi
3. Hal Yang Baru

Malam tiba jam 7 malam gua udah siap buat ketemu bang Nes. Gua coba sms dia gua langsung on the way, tak lama dia pun membalas.

Setibanya gua di Caffe Jokijoki gua memesan minuman. Sebuah caffe yang berlampu merah redup dengan lilin2 yang menancap di samping2 pagar. Dengan banyak bambu sebagai meja, kursi, pagar, dan langit2 caffe.

Sambil memainkan facebook di hp gua, sesekali menyeruput minuman. Gua mendapat notif pesan dari teman gua Nathalia. Dia adik kelas gua, seorang cewe berkulit pucat, rambut lurus panjang, dan bermuka bulat. IMUT!!

Natha : kak
Gua : ya kenapa?
Natha : kakak dimana?
Gua : di caffe Jokijoki..
Natha : aku kesana ya...
Gua : eh jangan, kakak lgi sama temen cowo ni, bahaya nanti di apa2in
Natha : yah... Nnti temenin aku ya, jalan2..
Gua : kaka kamu kan ada
Natha : iiihh.... Aku sendirian di rumah
Gua : ya udah nanti kalo sempat yah
Natha : makasih kakak..
Gua : iya..

Setelah agak lama menunggu datanglah Bang Nes dengan beberapa temannya. Mereka pun langsung duduk di meja yang gua tempati.

Bang Nes : Ni Jean, kenalan dlu sama temen gua
Zack : Zack
Gua : Jean
Nico : Nico bro emoticon-Big Grin
Gua : sebut aja gua Jin bukan Jean lebih singkat
Julio : yo.. Nama gua Julio, Jul aja panggilnya
Bang Nes : nah udah semuakan... Kita semua rekan lu Jin, punya misi yang sama kok
Gua : yokay bang... Jadi kapan nih?
Bang Nes : 2 minggu lagi lu latihan dulu pake senjata
Gua : gua sendirian nih?
Bang Nes : yups... Tapi lu pake Truvelos .56

Yaps... Sniper Truvelos yang di pabrikan oleh Truvelos Armoryar di afrikad selatan. Kaliber 50 BMG (12,7x99m) . Dengan operasi manual dan bold action, dengan panjang senapan 1501 MM, di antara lain 950 MM panjang laras, bobot 16 KG dan magasen sigle shoot terisi 5 peluru.

Gua : lhaa... Berat bang
Bang Nes : hahaha.... Ya iya, lu sambil Gym juga nanti emoticon-Big Grin berbulan2 lah ntu proses
Gua : di mulai dari yang kecil lah bang emoticon-Stick Out Tongue
Nico : kalo mau lu pake Glock 21 aja dulu untuk pistol, nanti naik ke Shotgun, terus sampe Sniper. Gimana?
Julio : bagus tuh untuk pemula, oke aja deh..
Bang Nes : yaps...

Selanjutkan kami pun ngobrol ringan, dengan sedikit beberapa pertimbangan oleh mereka. Gua bakal 2 minggu lagi nih untuk mencoba Glock 20, ketahap sampe make Sniper Truvelos .50. Ada rasa gak sabar juga.

Sekitar jam 9, mereka memutuskan buat pulang, dan gua pun juga keperluan dengan Natha. Setelah mereka semuanya udah pulang gua pun menuju facebook dan chat Nathalia yang masih on.

Gua : Nat, yuk...
Natha : ya udah kak... Aku udah siap kok emoticon-Big Grin
Gua : ya udah gua berangkat ya...
Natha : oke, hati-hati ya kak.

Gua pun bergegas menuju parkiran motor, pas gua pengen berangkat tiba2 ada sms dari Nico. Untuk ngasih tau dia email gua, setelah ngasih tau gua pun capcus berangkat ke tujuan yaitu rumahnya Natha.

Skip...

Sampai rumah Natha gua ketok pintunya beberapa kali sampai pintu di buka dan nampak seorang perempuan yang masih 2 SMA. Yaps, itu adalah Nathalia.

Gua : yuk...
Natha : yuk...
Gua : bosen di rumah ya?
Natha : iya kak, papa sama mama ke tempat keluarga, kaka jalan sama pacarnya (sambil manyunin bibir)
Gua : jadi gua ini apa? Pacar lu? Kebetulan gua jomblo lhoo...
Natha : yyeee.... Aku kan ade-nya kaka emoticon-Stick Out Tongue
Gua : anjiirr... emoticon-Nohope frenzone, padahal kaka adik gak kandung (naik ke motor)
Natha : biarin haha... Tapi aku gak mau pacaran sama kaka (duduk di belakang gua)
Gua : kenapa? emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
Natha : kan kakak aku emoticon-Big Grin
Gua : terus ini gak jalan2 nih?
Natha : ya jalan lah...

Cuuss.... Gua dan Natha pun jalan menuju ramainya kota malam ini. Gua pun sedikit bingung mau kemana arah tujuan ini, gua tanya ke Nathalia mau kemana katanya terserah, di ajak makan udah makan, pengen santai gak mau. Ya udah gua gak bilang2 kalo gua pengen bawa dia ke rumah gua.

Bruumm.... Gua matikan motor gua di depan rumah gua, standar motor gua pun turun dari motor.

Gua : eh kok tetep duduk?
Natha : singgah dulu kan? Terus jalan? makanya aku tetap duduk
Gua : jiiaahh.... Ya masuk, katanya terserah mau kemana ya kita kesini..
Natha : ya udah deh... Btw aku pertama kali ya kesini.
Gua : Maybe

Lalu Natha pun turun dari motor, dan gua pun masuk ke dalam rumah dengan di ikuti Nathalia di belakang. Dari ruang tamu sudah kedengaran suara ributnya tv dan kedua saudara cewe gua rebutan sesuatu yang gak gua tau apaan itu.

Gua : Nath, slow aja ya.. Jangan canggung
Natha : he'em *angguk2*

Kita pun menuju lebih dalam ke dalam rumah.

Diana : siapa lagi tuh lu bawa?
Gua : kenalin ini Nathalia adik kelas gua
Kak Mei : bukan pacar lu ya Jin?
Gua : ya bukanlah emoticon-Stick Out Tongue
Kak Mei : hai Nathalia emoticon-Big Grin
Natha : hai kak emoticon-Smilie
Gua : yang kurus kerempeng itu namanya kak Mei, yang rambut keriting panjang terus matanya pake celak itu Diana.
Natha : Nathalia emoticon-Smilie temennya kak Jin

Skip...
Gua pun cuman ngobrol berdua sama Natha, sedangkan mereka tetap asik nonton tv dengan suara ribut kak Mei sama Diana yang rebutan remote tv. 1 mau nonton ganteng-ganteng somplak yang 1 mau nonton 7 manusia koplak.

Sampe mereka sepakat kalo iklan ganti channel. Gua pun cuman paham doang kelakuan mereka yang bawel banget, sedangkan Natha masih aja sering ketawa mendengar suara ribut mereka.

Sambil santai dan mainin hp tiba-tiba Natha menceletuk.

Natha : Kak, pengen curhat..
Gua : ya curhat aja kalii..
Natha : aku tuh kak punya temen kak, bukan 1 sekolah sih, tapi aku suka dia kak.
Gua : ya di tembak lah Natha...
Natha : ga afdol tau kak kalo cewe yang nembak duluan..
Gua : ya kasih kode aja kalii.. Kalo lu suka sama dia
Natha : udah kaka emoticon-Mad tapi dia udah punya pacar *manyunin bibir sambil mengehantakkan badannya ke sofa*
Gua : huuss... Ya udah tikung aja, pengen gua bantu buat nikung? jangan hentak2 gitu Natha, itu dadanya goyang2 emoticon-Ngakak (S)
Natha : gak ah gak... Iihh... Kakak emoticon-Mad *ngelempar tasnya*

Bruuaakk...

Gua : kampreet.. Ini tas berat padahal kecil, sakit tau ini muka gua
Natha : hehehe.... Itu isinya mekap, sama Tab aku kak
Gua : pantes tajem..

Skip, jam 11 malam Natha pun gua antar pulang ke rumahnya karena kakanya udah nelpon. Kakanya Nathalia itu Mice namanya cewe juga. Dia cuman 2 saudara keduanya, Natha anak kedua. Mice itu udah berumur 22, udah wisuda juga. Tapi nganggur gak kerja, cuman lagi nyari lowongan kerja.

Setelah mengantar Natha pulang, gua pun balik ke rumah, sesampainya di rumah gua rebahkan badan gua di ranjang. Btw gua ini sekamar sama Diana, tapi gak 1 ranjang kok.

Semenjak orang tua gua meninggal, Diana pengen tidur mulu di kamar gua yang ujung2nya sekamar sama gua biar gak nangis lagi, dan kamar orang tua gua di sengajakan kosong dan di rawat biar tetap bersih. Dan kak Mei tidur di kamarnya sendiri.

Di kamar gua itu lumayan besar, 4x4 barang2 gua di keluarkan dan di ganti dengan ranjangnya Diana. Dan barang2 gua di kamarnya Diana yang dulu. Sekarang hanya ada, 2 ranjang, dan beberapa hiasan kamar.
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di