alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54c105dd32e2e603548b4579/mantanku-bukan-kecoa

MANTANKU BUKAN KECOA by RARA SI COWOK RASA APEL SEGAR

GALAU PART 1

Ane bingung. Itu adalah hal pertama yg terjadi saat masuk Forum Kaskus. Dimana ane mau nulis? Forum apa yg pantas? Apa saja rules disana? Gimana kalo ane salah tulis? Apa yg terjadi kalo setelah ane nulis, pembaca seneng trus ngasih ane mobil secara cuma-cuma?
NGAREP!!
emoticon-Sorry
Tapi beneran nih Gan, Galau bikin gak konsen mau ngapain. Ane takut salah forum. kalo soal rules sih udah baca sedikit, gak boleh Sara, gak boleh berbau pornografi, dan di ending cerita gak boleh balikan sama mantan. (ini ane sendiri yg ngarang peraturan)

lanjut deh, kalo ada salah mohon dimaafkan.
kalo tulisannya kepanjangan langsung closed tab aja Gan, maklum lah kalo lagi galau bawaannya stress.


Masih adakah aku tersimpan di hatimu..


Gue terbangun di pagi yang cerah di suatu Sabtu yang indah. Mencoba tersenyum walaupun hati sedang galau. Galau karena baru aja putus cinta (aciatciatciat..!)
Yang sakit kan hati gue, bukan muka gue. Jadi gue tetap bisa tersenyum. Tapi jangan tanya udah berapa ember air mata gue selama semalam. Mirip lagunya Audi, menangis semalam suntuk.

Yap, hubungan yang udah lama dibina kini hancur begitu saja. Bukan hancur karena ditabrak truk pengangkut tanah. Tapi hancur karena ditabrak keegoisan kita masing-masing. Yang tetap bertahan pada pendirian masing-masing. Yang tak mau berubah untuk mempertahankan hubungan. Yang lebih rela mengorbankan cinta ini kandas begitu saja. Yang mengakibatkan hati gue hancur mirip rumah yang ditabrak truk tanah di jalur Pantura.
Entah kenapa gue jadi sering ngucap kata ditabrak.
Cinta memang ngga bisa ditabrak. Bisa berjalan dengan sendirinya.

Diawal hubungan, kami berdiri dengan sombongnya, dan mampu menghalau segala perbedaan yang ada. Mampu menepis segala gangguan dari pihak ketiga. Mampu menjunjung tinggi nilai keharmonisan.
Tapi sekarang?
Setelah sekian waktu menjalani hubungan, akhirnya kita siap untuk berpisah, demi tetap bertahan di posisi ego masing-masing.

Pagi ini, gue ngga mau galau.
Gue mau coba untuk tetap ceria. Gue ambil HP dan menyetel lagu secara acak. Di layar muncul nama artis dan judul lagu yang sedang diputar.

Titi Kamal = Sendiri
Gue lupa ini lagu tentang apa. Sebenarnya gue malah lupa kalo gue punya lagu ini. Tapi males buat ngeganti lagu lain, ya dengerin aja deh.
Gue ngelirik ke pojokan kamar gue. Ada gitar. Gue jadi inget memori masa lalu dimana gue biasa bikin lagu bareng dia. Lagu-lagu cinta. Lagu-lagu galau. Lagu-lagu asmara. Pokoknya seperti apa pun lagunya, tetap kita bikin berdua, dan saat haus, minuman kita berdua tetap Teh Botol Sosro.
Gue masih inget semua lagu bikinan kita dulu. Ada lagu tentang indahnya hubungan kami, ada lagu tentang mimpi kalo nanti udah nikah dan punya anak, ada lagu tentang abadinya cinta hingga menemui perpisahan kala kematian menjemput. Ya walau pun dia ngga nambahin ide apa pun dalam lirik, setidaknya dia ngebantu gue dalam hal monyong-monyong sambil nyanyiin tuh lagu.

Indahnya masa itu.
Gue jadi senyum sendiri. Senyum yang maksa sebenarnya. Tapi bukankah memang kita lebih banyak senyum maksa daripada senyum bahagia? Berapa kali Anda mampu tersenyum nyata, tersenyum real, tanpa ada beban sedikit pun? Tanpa ada pikiran sedikit pun? Tanpa ada hal yang sebenarnya sedang mengganggu pikiran Anda?

'Masih adakah aku.. Tersimpan dihatimu..'
Sepenggal lirik dari lagunya Titi Kamal yang lagi gue denger.
Iya ya..
Masih ada ngga ya nama gue di hati dia?
Apa dia bakal inget tentang gue disaat kita melewati jalan yang sama? Apa dia bakal kangen sama gue disaat dia denger rekaman lagu gue? Apa dia bakal kepikiran tentang gue disaat dia mencium aroma parfum yang sering gue pake? Apa dia masih mau mengulang kenangan indah saat rebutan tulang ikan sama gue?

Dulu, kita ngga kenal malu. Dengan gaya alay foto depan kaca di tempat cuci tangan di KFC. Bergaya-gaya konyol disaat jalan-jalan sore di suatu taman. Pake baju couple, pake gelang couple, pake cincin couple.

Kemana-mana kami selalu berdua. Pernah sih pergi rame-rame waktu ada acara tawuran warga, tapi cuma satu kali. Selebihnya kita lebih memilih jalan berdua. Kenangan yang lebih indah yang akan menggores hati, saat nanti kami tanpa sengaja melewati jalan yang sama dengan status yang berbeda.


Bip! Bip!
Ada pesan masuk ke hape gue. Ternyata BBM dari kakak gue yang tinggal di Bekasi.

'Ra, kenapa ya pagi ini banyak yang update status galau di recent update BBM Mbak Dian?'

'Lah ngga tau!' Kenapa nanya beginian ke gue coba? Kan itu temen-temen dia. Kan itu BB dia. Kan itu hak orang-orang itu. Kenapa ngga nanya ke mereka aja? Kenapa nanya ke gue? Jadi salah gue? Salah temen-temen gue? Salah kucing gue?
Kakak gue yang satu ini emang ngga jelas.

'Mungkin galau lagi ngetrend di kalangan anak muda jaman sekarang, mbak. Denger-denger sih Facebook bakal nambah kata GALAU di pilihan status Relationship, khusus untuk indonesia aja.' bales gue.
DIAN NOVIETA is Writing a Message

Kelamaan nih orang nulis messagenya. Kalo mau curhat mending kirim email aja deh, biar gue bisa baca diwaktu senggang. Sekarang gue lagi punya kesibukan. Yaitu galau.
'Oiya Ra, ternyata galau menular ya. Mbak juga lagi galau nih. Doa'in mbak Dian ya. Rabu nanti mbak mau ikut seleksi.'
'Seleksi? Emang mbak mau kerja?'
'Bukan, seleksi jadi penyanyi perwakilan RT 2 di acara Eat Bulaga di SCTV'.’

GUBRAK!!
Dia galau gara-gara tegang buat nyanyi dangdut!
Ngga gaul banget galau versi doi!

'Oh iya deh, nanti Rara doa'in biar lolos, barangkali aja bisa menang, lumayan duitnya buat nraktir Rara es Cendol depan sekolahan,' bales gue.

Gue senyum.
Sekali lagi, gue senyum maksa, senyum untuk orang lain disaat hati gue sendiri lagi menangis.
Tapi bener juga sih. Orang ngga perlu tau kita sedang berduka. Biar mereka tertawa. Biar mereka bahagia. Biar mereka joget Gangnam Style depan muka kita, tanpa harus tau keadaan kita. Dan jangan lupa untuk tetap memberi mereka senyuman terindahmu.
Gue dalam hati berjanji akan selalu memberi senyuman untuk mantan gue. Dia ngga perlu tau isi hati gue. Yang perlu dia tau adalah gue bahagia dengan keputusan dia. Semoga dia juga bisa bahagia. Semoga dia ngga perlu senyum maksa buat nutupin suatu kepedihan.

PLAY NOW : EBIET G ADE - TITIP RINDU BUAT AYAH
Aduh, lagunya ngga pas sama moment gue di pagi ini. Ngga banget. Kenapa lagu jadul begini ada di hape gue? Kayaknya gue lahir belum lama deh. Baru juga kemaren, pas Indonesia merdeka.

Bayangan gue langsung ke Bokap gue. Kebetulan Bokap masih kerja, belum pulang dia. Biasanya berangkat jam 5 pagi pulangnya jam 8 pagi. Ngga perlu heran, beliau bukan kerja jadi pembuka gerbang sekolah. Beliau kerja sebagai antar-jemput anak sekolah.

Sejak pensiun dari PLN, dan sejak nyokap gue meninggal, beliau selalu menyibukkan diri dengan mencari berbagai kegiatan baru. Kegiatan yang menyita waktu tua yang mestinya dia nikmatin di rumah. Mungkin karena rumah sepi, ngga ada istri tercinta, makanya dia sok sibuk. Mungkin biar ngga inget terus.

Memang susah menepis kenangan bersama orang yang kita cintai. Apalagi setelah hidup bersama selama bertahun-tahun. Mirip lagunya ST12, yang liriknya berbunyi satu jam saja ku telah bisa, cintai kamu dihatiku. Namun bagiku melupakanmu, butuh waktuku seumur hidup.

Gue sama mantan gue juga udah tahunan berhubungan. Pasti susah buat gue ngelupain dia. Sejak jadian tahun 2008 silam, sampe putus Januari 2013, berarti hubungan gue bertahan selama 4 tahun, 6 bulan, 12 hari.
Gue bukan tipe cowok alay yang ngafalin hal ngga penting. Kebetulan aja deket gue ada kalkulator, jadi gampang ngitungnya.

Gue sama bokap emang senasib.
Sama-sama kehilangan.
Dan mungkin dengan cara Bokap, gue bisa sedikit menutupi rasa kehilangan ini. Dengan segala rutinitas baru, maka gue secara perlahan akan melupakan kenangan di hati ini.
Begitu pula dengan si dia yang ada disana. Dengan kegiatan-kegiatan barunya, pasti dia akan mulai lupa sama kenangan kami berdua. Maka perlahan bayang-bayang gue akan semakin pudar juga. Perlahan semakin hilang. Sama dengan arti gue di hati dia, yang mungkin udah semakin pudar dan perlahan mati dengan sendirinya.

Titip Rindu buat kamu yang telah pudar.


GALAU PART 2
Ompolku...


Ngga di kantor, toilet, bahkan di antariksa sekalipun, kerjaan gue cuma megang laptop dan HP. Online teruuuss...!!
Padahal kerjaan gue banyak, tapi atasan gue juga pasti bisa ngertiin.
Maklum, baru putus sama pacar. Jadi masih galau.

Galau?
Hari gene?
Pake kartu AS !!

Tapi ini beneran, percuma mau pake kartu poker sekalipun, gue tetep galau.
Liat Efbi, isinya foto gue sama mantan melulu. Liat hape, banyak foto dia juga. Liat twitter, ada foto dia lagi.

Liat dijalanan, banyak yang pake baju couple. Jalan-jalan ke Mall berdua. Gandengan tangan di tempat umum. Makan suap-suapan.

Ngehina banget!
Ngga tau apa gue lagi sedih?!
Gue pernah punya baju couple sama doi. Pernah juga gandengan tangan. Pernah makan bareng, sampe suap-suapan pake sendok semen.

Pernah.
Bukan 'masih'.
Pernah, berarti telah lalu.
Alias udah ngga.
Alias udah lewat.
Alias galau again.

Gue iseng buka profil Facebook mantan gue. Ternyata dia biasa aja. Ngga keliatan sedih abis keilangan gue. Ngga update status tentang patah hati. Ya ngapain juga dia sedih. Ngga penting juga. (Hiks..)
Profil BBM dia juga biasa aja. Malah udah pake foto-foto baru. Mulai move-on dia. Mungkin dia udah biasa lagi. Kan udah dua minggu berlalu, sejak putus sama gue. Mungkin udah ada yang bisa ngegantiin posisi gue di hatinya.

Sejenak daku berfikir.
Mungkin ada baiknya juga ikut move-on.
Apa yang sebaiknya gue lakukan buat move-on ya?

Mungkin gue harus mulai mengganti status relationship di efbi.
Terus mulai foto-foto ala alay, buat dipajang di Display Picture BBM.
Sekalian aja ganti BB, biar mantan gue ngga tau pin baru gue.
Ganti nomer hape pula.
Ganti tempat tinggal, kost baru lagi.
Ganti planet kalo perlu.
Ganti pacar yang belum bisa.
Bener kata orang, susah untuk melupakan kekasih hati yang telah pergi. Tapi, seberapa lama pun itu, ngga ada salahnya dicoba.
Itu lah alasan mengapa kaca depan mobil lebih lebar daripada kaca spion. Jawabannya, karena masa depan lebih penting ketimbang masa lalu. Karena masa lalu hanya boleh dilihat sesekali untuk pelajaran hidup.
Biar kerinduan ini tersimpan dalam hati saja.
Kerinduan itu hangat. Hangat itu seperti ngompol dalem celana. Artinya, orang hanya melihat dari luar, tapi hanya kita yang merasakan kehangatannya.
Biar gue sama mantan gue aja yang merasakan kehangatan itu. Tanpa harus ada satu orang pun yang perlu tahu, selain kami.


Terima kasih mantanku.
Telah bersedia menjadi ompolku.
Eh salah..

GALAU PART TERUJUNG (end)
Mantanku Bukan Kecoa


Cewek, disadari atau tidak, memiliki kadar Jaim yang lebih tinggi dibanding cowok.
Menurut penelitian para ilmuan di India (jangan percaya kalo gue lagi ngaco nulisnya) wanita sangat mengutamakan Best Perform di depan beberapa orang atau bahkan semua orang, dibandingkan dengan pria yang justru lebih memilih tampil apa adanya.

Mungkin, alasan yang paling tepat adalah bahwa kenyataannya pria lebih sedikit dibandingkan wanita. Jadi secara teori, bakal banyak wanita 'nganggur' di luar sana.
Gue pernah dapet suatu pesan dari mantan gebetan gue, bahwa cowok itu pemilih dan cewek itu dipilih.

Maka, gue ambil kesimpulan, mungkin karena beberapa faktor tadi, akhirnya para cewek berlomba adu cantik supaya dipilih, biar ngga nganggur.

Kalo gue pribadi, gue ngga jaim. Gue ngga mau nutupin keadaan diri sendiri. Gue selalu terbuka seperti inilah gue apa adanya. Semua gue buka. Semua.
Kecuali satu : I hate insect!

Masak cowok takut serangga? Jaim lah dikit.

Tapi pernah ada kejadian konyol bin ekstrim depan mantan gebetan gue.
Duduk tenang, sambil nonton TV di rumah gebetan gue. Disana ada nyokapnya gebetan gue juga. Kala itu, kita bertiga asik nonton Indosiar. Tau kan, acara dimana sang jagoan naik Elang raksasa yang diparkir depan rumah? Terus dia rebutan cewek anak kampus sampe harus ngelawan Naga peliharaan mantan kekasih si cewek?
Jangan tanya judulnya, gue juga ngga tau. Selalu setelah nonton Indosiar, gue lari ke pasar burung Jatinegara, pengen beli Elang Raksasa. Sayang, mereka ngga pernah jual spesies tersebut.
Dalam keadaan hening seperti itu, gue, gebetan gue, plus nyokapnya gebetan gue, terbuai dengan aksi jagoan naik elang tadi. Tapi tiba-tiba dari kejauhan, nampak seekor kecoa.
Binatang berkaki 8 atau berapa lah gue ngga tau, ngga minat juga buat tau, dengan santai dia berjalan perlahan menyusuri tembok.
Untung masih jauh!
Gebetan gue, sama nyokapnya, masih asik nonton Naga versus Elang, gue justru lagi bikin film sendiri : Rara nonton kecoa!
Sayangnya, untung tak dapat diraih, Malang terkenal berkat Tim Arema, nyokap gebetan gue ngeliat tuh kecoa.

Dia panik!
Dia teriak KECOAAAA!!
KECOA PANIK!
DIA LARI KE ARAH GUE!
DIA LARI MENDEKAT KE ARAH GUE!

Mungkin dalam bahasa kecoa, dia minta perlindungan. Makanya dia lari ke arah gue. Tapi dia minta perlindungan ke orang yang salah!
GANTIAN, GUE YANG PANIK!
KACAU!
Gue nengok kekanan nyari senapan angin, ngga ada. Gue nengok ke kiri nyari pistol kaliber 45 juga ngga ada.
TUH KECOA MAKIN DEKET!
NYOKAP GEBETAN MASIH PANIK, KECOA JUGA PANIK, GUE APALAGI!

Dengan sepenuh hati, didorong rasa jaim juga, akhirnya gue pukul tuh kecoa pake telapak tangan!
Plak!
Langsung gue angkat tangan gue dan tuh kecoa (untungnya masih tetep dilantai, ngga ikut nempel ditangan gue) tergeletak tak berdaya. Dia terkapar. Tapi still alive.
Gebetan gue langsung nyari sapu buat ngebuang tuh kecoa keluar.

Semua hening.
Semua bersyukur tragedi berakhir bahagia.
Dan, seketika, gue balikan telapak tangan gue, bersih ngga ada jejak kecoa, tapi gue inget tadi abis mukul kecoa.
TANGAN GUE BEKAS KECOA!
TADI ADA KECOA DITANGAN GUE!

TIDAAAAAKKK!!!
GUE LANGSUNG LARI KE KAMAR MANDI!
Nyokap sama gebetan gue cuma bengong.

At least, gue masih benci sama kecoa.

Gue memang menganggap kecoa sebagai binatang paling menjijikan. Mahluk yang mirip biji-buah-kurma-berjalan itu sangat gue hindari oleh berbagai sebab. Tapi tahukah kalian bahwa kecoa gue anggap sebagai binatang teromantis yang pernah gue tau?

Beberapa tahun yang lalu, kira-kira tahun 2010, gue pernah ngekost di daerah Bekasi, wilayah Bintara tepatnya. Kamar kost'nya enak, nyaman walaupun cuma 2 ruangan. Ibu kost'nya juga baik banget. Buktinya gue boleh ngutang 2 bulan.
Cuma ada satu kelemahan, terkadang seminggu sekali, biasanya malam minggu, suka ada kecoa yang masuk kamar gue!
Ini!
Jijik!
Sumpah!

Gue udah pake kamper buat pewangi baju, ngga mempan!
Gue semprot Baygon, malah tuh kecoa minta sedotan!
Dia pikir gue ngasih minuman long island apa?!

Tapi terlepas dari kehadiran kecoa, yang paling gue acungin jempol adalah kost'an tersebut tanpa jam malam, jadi gue bisa keluar masuk seenaknya.

Suatu malam, gue ngga nongkrong. Gue cuma abis dari tempat kakak gue yang bernama Dian. Pokoknya namanya Dian. Gue lupa nama panjangnya, pokoknya dia kemarin abis menang lomba karaoke di Eat Bulaga kampung Pengasinan. Soal nama panjang, gue lupa. Tanya aja langsung sama orangnya.

Seperti biasa, gue minta karet gelang ke Kakak gue. Kalian tau karet gelang kan? Yang sering dipake buat ngiket bungkus gado-gado? Yang kalo gado-gadonya ngga enak, kita pake tuh karet buat nyelepet mata abang yang jualnya?

Karet gelang itu sangat berguna buat masa depan gue. Biasanya, kalo ada kecoa, gue langsung jepret pake karet. Mati ditempat, atau terbalik. Nah kalo udah terbalik ya biarkan saja. Dia ngga bakal kemana-mana lagi.
(Maaf jika salah satu pembaca merupakan anggota OPKI alias Ormas Perlindungan Kecoa Imut, gue jijik sama kecoa, terserah kalian mau bilang apa)

Pas masuk kamar kost, gue langsung celingukan nyariin kecoa. Tapi ngga ada. Gue udah nyoba panggil-panggil namanya, tapi tetep ngga nongol.

Gue bersyukur.
Akhirnya bisa bernafas lega. Gue ngga mau malmingan sama kecoa melulu. Sekali-kali itu biji kurma itu harus jauh dari hidup gue, dan mulai move-on ke rumah baru.

Dengan santainya, gue langsung nonton TV, kebetulan ada tim kesayangan gue, Arsenal, lagi tanding di GlobalTV.
Ngga, mereka tetep main di Inggris tapi disiarin sama Global, gitu. Gue takut ada pembaca yang berfikir Arsenal main bola di studio GlobalTV.

Lagi asyik nonton, tiba-tiba muncul seekor kecoa deket TV, entah kenapa dia muncul pas banget waktu Theo Walcott nyetak gol. Konsentrasi gue buyar! Gue ngga sempet ngeliat replay gol dari Walcott.

Oke, gue langsung mengambil senjata rahasia : KARET GELANG!
Sekali jepret, kena!
Hebat ya gue?
Kenapa gue ngga bercita-cita jadi tentara aja ya?

Tuh kecoa ngga mati, tapi terjungkal dan terbalik. Diposisi seperti itu, dia ngga bisa kemana-mana lagi. Akhirnya gue bisa nonton dengan tenang.
Nonton lagi. Gue sekarang mau mengumpulkan konsentrasi yang tadi sempet hilang.

Setengah jam berlalu, muncul lagi kecoa depan TV!
Gue kaget sepertiga mati!
Gue pikir tuh kecoa masih nyungsep!
Tapi pas gue liat posisi awal, kecoa yang nyungsep masih disana. Dia udah dikerubutin semut. Walaupun belum mati, tapi udah susah ngelawan.

Gue bengong!
Sekarang gue kaget setengah mati.
Kecoa yang baru dateng itu, dengan kedelapan tangan (atau kakinya) berusaha membunuh semut-semut itu one by one!
Gila!
Jadi pahlawan nih kecoa!

Mungkin di dunia mereka, kecoa yang baru dateng ini layaknya Iron Man. Atau kalo dia perempuan, berarti dia SailorMoon.

Gue ngga ngerti yang mana yang jantan, yang mana yang betina, gue ngga sempet ngangkat rok mereka berdua. Dan gue juga ngga bisa ngebedain yang mana yang giginya pake behel. Tapi kalo dari ukuran tubuh mereka, keliatannya yang baru dateng ini yang jantan.

Dengan perkasa, mirip Agung Hercules, kecoa yang baru dateng mencoba membunuh para semut. Tapi sayang, semutnya gigih juga. Walaupun cuma sekitar 50 ekor semut, tapi mereka mampu membuat si kecoa jantan tak punya pilihan lain kecuali menyerah.

Perlu kalian tahu, gue cuma bisa nonton kejadian itu. Gue bingung mau ngapain. Gue ngga bisa berbuat apa-apa. Ngga ada air buat ngusir semut-semut itu. Dan buat megang, ngga deh makasih. Kalo ada yang mikir gue mau ngasih nafas buatan untuk seekor kecoa, kalian sudah gila, teman!

And this is the best part, setelah sang jantan merasa kelelahan, dia menghampiri si betina dan seolah memeluk si betina, tubuh mereka sejajar, posisi betina masih hidup, menghadap langit-langit, sementara si jantan memeluk dari atasnya.

Mereka tetap berpelukan disaat semut sudah banyak disekitar mereka. Sang jantan tidak meninggalkan pasangannya. Dan mereka mati secara perlahan, sambil tetap dalam keadaan berpelukan.
Oh My God..

Gue sedih ngeliatnya.
Kecoa itu rela mati demi pasangannya.
Kecoa itu cinta mati sama pasangannya.
Kecoa itu benar-benar memenuhi janji sehidup-semati pas dulu mereka nikah.
Kecoa itu bikin gue pengen masukin cerita ini ke Discovery Channel.
Sayangnya, gue ngga sempet ngerekam jadi ngga ada bukti.

Bayangan mantan gue selalu menghantui gue akhir-akhir ini. Gue inget, dia ngga mau jauh dari seorang cowok yang dia sebut sebagai temen curhatnya. Dan tragisnya, beberapa waktu yg lalu gue tau kenyataan pahit tentang kelakuan mantan gue sama cowok yg dia sebut teman curhatnya. Lebih dari sekedar teman. Dan lebih dari sekedar pacaran.

Sekarang, mantan gue punya banyak cerita yang bisa dicurhatin ke si 'teman curhat' itu.
Sekarang, gue sadar janji mantan gue cuma sesaat.
Sekarang, gue belajar banyak hal bahwa hidup harus terus Move-On.
Sekarang, gue tau cinta mantan gue ke diri gue ngga sebanding dengan cinta kecoa ke pasangannya.

Bye my ex GF
Gue harap akan ada orang lain yang bisa mencintaimu, melebihi cinta kecoa ke pasangannya.
Diubah oleh rarard
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
cerita bagus gan
Quote:


nuhun Gan
btw ini yg baca ratusan yg komeng baru Agan doank emoticon-Ngakak (S)
gak apa-apa dah, namanya juga curhat
Quote:


ikut komen ya, gan... emoticon-Big Grin
Quote:



miris amat kayaknya emoticon-Berduka (S)

kocak emoticon-Ngakak (S) tapi sedih emoticon-Berduka (S)
maaf ya gan ane bacanya rada - rada binggung nih kocak ia sedih juga ... tapi nice sih

Mampir Gan mampir ke tempat ane : Home
Lowongan kerja
Paling males kalo ngeliat kecoa pas lagi terbang.. Baunya semriwing #jleb
By the way ceritanya lumayan..
Turut berduka sama itu kecoa gan


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di