alexa-tracking

999 Hari perjuangan mencari cinta... Akhirnya dapet juga... @_@

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54c0c3291a997510638b4575/999-hari-perjuangan-mencari-cinta-akhirnya-dapet-juga
999 Hari perjuangan mencari cinta... Akhirnya dapet juga... @_@
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Misi, agan-agan dan sista-sista. Misi juga para sesepuh SFH.


Setelah selama ini ane melihat-lihat saja di forum SFH ini ane mau memberanikan diri untuk share cerita pengalaman hidup ane disini gan.

Based on real story gan, ane coba sedikit bagi pengalaman hidup ane. Ane bingung harus mulai dari mana, jadi ane langsung aja ke intinya. Bahwa ini cerita tentang perjuangan ane mencari cinta, dimana ane sudah berbelas-belas kali memiliki gebetan, tapi gak ada yang jadi emoticon-Cape d... (S).

Jomblo itu ada beberapa macam, ane termasuk jomblo yang berusaha keras untuk mendapatkan pacar... Tapi kenapa malah susah!!!! Malah jomblo-jomblo yang biasa aja, ga terlalu usaha malah dapettttt, yah kesel sendiri, tapi ini lah cerita pengalaman ane...

Oh ya sebelumnya ini intro diri ane.

Ane samarkan nama ane, tapi sebutlah dengan Serangga, panggilnya Angga. Ane tinggi sekitar 170 cm. Memiliki kulit putih dan sedikit kurus. Beberapa orang bilang ane ganteng, seperti ibu bapa ane dan ane sendiri. Ane anak pertama dari 3 bersaudara yang hidup dengan damai tentram berkecukupan.

Segitu aja intro dari ane semoga agan dan sista semua dapat menikmati cerita dari ane, selamat membaca emoticon-Malu (S)

INDEX
Quote:

Mantan Terkutuk

“Terkutuk kau mantan! Berubahlah jadi batu!”

Pernah liat bebatuan yang mirip manusia? Kalo bukan anak durhaka sama Ibu, itu pasti mantan terkutuk!
Mungkin hampir semua orang ingin hal yang diluar logika tadi jadi kenyataan, mengingat banyak yang bilang “Buanglah mantan pada tempatnya.”

Sebelum gue ngomongin soal mantan terkutuk, gue mau kasih koreksi soal kata-kata yang tadi gue sebut. I will correct you, because you wrong!

Aneh! Kenapa banyak orang yang setuju dengan hal itu? Sampe dijadiin foto profil, posting sana posting sini ga jelas. Kalo lu punya mantan, berarti diri lu sendiri juga seorang mantan! Mantan dari mantan lu itu! Lah berarti lu kan menyebut diri lu sendiri “Sesuatu yang harus dibuang.” Siapa coba yang bikin tuh kata-kata? Salah lu bro, yang bener “Buanglah (Sebutkan nama mantan lu) pada tempatnya.” Nah kan beres, tidak ada yang tersalah pahami.

Balik lagi ke sang mantan. Gue punya mantan, mantan yang dulunya udah 3 tahun gue ngejalanin hubungan sama dia. Sebutlah namanya Mawar. Si Mawar ini punya kepribadian yang gokil dan unik. Dia seneng banget becanda dan lagi cerewet. Yang unik, dia selalu melakukan hal yang ga pernah terfikir oleh gue. Waktu itu kejadiannya dia lagi masakin seblak buat gue.

“Gimana masaknya?” Tanya gue.

“Aku lagi nyiapin bawang nih.” Dia kayak yang lagi nyari-nyari sesuatu.

“Nyari apaan sih?” Tanya gue penasaran.

“Pinjem helm dong.”

“Hah? Buat apaan helm?”

“Buat motongin bawang. Biar ga perih kena mata.”

"Hah?!" Gue bengong

"Kan ada kaca penutup mukanya..."

“Plak!” Gue tepok jidat dia, lalu pergi bawa helm gue.

Kelewat kreatif dia, mana wajahnya polos waktu dia bilang gitu.

Waktu itu kita berdua masi SMA, terpaut beda 1 kelas. Gue kelas 2 dan dia kelas 1. Kehidupan pacaran gue sama dia sangat normal dan sangat menyenangkan. Dia itu adalah cewe impian dari semua cewe-cewe yang lu pernah bayangin. Gue kasih satu hal yang bikin anak-anak SMA klepek-klepek sama dia : Dia cantik dan dia ga pernah mau dibayarin apapun. Nah, dari situ aja gue udah jatuh cinta bro! Hemat bro kalau jalan sama dia. Bukannya ga modal, tapi waktu itu kan gue masih SMA. Gue kan duit dibayarin ama ortu. Ortu kan ngasih buat gue, kenapa gue kasih ke anak orang? Dia juga kan dikasih sama ortunya sendiri. Enak aja, duit mamih gue, masa gue kasih ma orang. Tapi kalo dia mau ngasih ke gue ga apa-apa sih, rela ko gue.

Di SMA dulu, ga ada yang percaya gue pacaran sama dia. Semua orang bilang dia cantik lah, imut lah, bilang ga mungkin gue dapetin dia. Tapi kenyataan berkata lain bro, hahahaha! Gue mendapatkan dia, dan gue bertahan selama 3 tahun! Hahahaha. Yah, gue bangga sih, tapi buat apa kebanggan ini kalo hasilnya cuman kutukan? Yang terkutuk itu bukan mantan gue, tapi gue sebagai mantan dia! Iya, gue terkutuk! Gue dulu udah nyakitin dia berkali-kali. Pernah denger kata-kata “Rumput tetangga selalu lebih hijau?” Itu yang dulu terjadi sama gue. Gue udah dapet cewe secakep dan sepengertian itu malah bosen. Setelah sekitar 2 tahun menjalani hubungan, yang tadinya seru jadi membosankan, gue pengen coba tetangga sebelah, gue pengen makan buah sebelah, gue pengen maling ayam sebelah. Itu bikin gue berkali-kali jalan sama cewe lain.
Emang sih ga sampe selingkuh, tapi gue bener-bener keluyuran kemana-mana. Sampe gue pernah ketauan.

“Yang, kamu tadi darimana?” Mawar nanya gue.

“Abis ngajar tadi.”

“Oh gitu, gimana emang?”

“Iya, gitu deh, muridnya lucu-lucu, pada baik.”

“Oh, emang masi pada kecil?”

“Iya, paling SMP kelas 1 paling besar.”

“Tuut-tuut.” Tiba-tiba hape gue bergetar.

Hape gue bergetar disaat Mawar lagi pegang hape gue.

“Malem kak emoticon-Smilie” Isi SMS dari murid gue.

“Siapa ini?” Mawar nanya gue.

“Gatau, siapa…” Untung belon gue save nomernya.

“Siapa ini…” Mawar bales sms dari dia.

“Tuut-tuut” ga lama ada balesan.

“Ih ini Rafflesia, murid kaka… Ga di save ya nomer nya emoticon-Frown

Hahaha, mampus gue mampus! Hahaha!

“Tuh murid…” Hape gue dilempar sama dia.

Hape gue satu-satunya hampir aja ancur, dia gatau gimana perjuangan gue buat mendapatkan hape ini. Gue sampe nangis gebuk-gebuk bantal minta ama ortu, baru dikasih.

Si Mawar murka abis waktu itu, ga ada yang bisa menahan kemurkaannya. Semua orang yang ga terlibat juga sampe kena imbasnya. Dia udah kayak nenek lampir yang siap melampiaskan kemarahannya pada siapa saja yang lewat! Menyeramkan, bikin gue minta maaf bukan sama dia doang, sama orang yang kena imbasnya juga gue minta maaf.

Gue waktu itu lagi ngajar di panti asuhan. Gue udah jadi mahasiswa tingkat 2 jurusan keguruan bahasa Inggis. Gue sebenernya ga pengen masuk situ, cuman berhubung Bapa Ibu gue guru, jadi ya mungkin bakal gampang dapet kerja. Dan lagi gue cukup lumayan dalam bahasa Inggris, itu juga gara-gara game, film, sama lagu-lagu barat. Gue kira masuk kejuruan itu gampang, ternyata bikin gue stress! Gue paling ga bisa ngehadapin anak-anak remaja kayak gitu, gue sendiri aja masih ngerasa belum dewasa. Jadinya kan gini, malah cinlok sama murid sendiri. Dan seperti yang kalian kira, si Rafflesia ini udah kelas 2 SMA, gue jelas-jelas bohong sama si Mawar.

Berkali-kali nyakitin dia, gue akhirnya ngerasa bersalah juga, gue sadar kalau gue udah ga sayang sama dia, dan memutuskan hubungan gue secara sepihak. Dia berkali-kali mendekati gue setelah gue putus dengannya. Ngasih hadiah lah, ngasih kata-kata lah, kalau maen sama anak-anak dia ikut lah. Pokoknya itu berlangsung lama banget, mungkin setelah 6 bulan baru berhenti. Gue beneran jadi ngerasa bersalah sama dia. Tapi gue ga bisa ngebohongin perasaan gue sendiri, jadi gue sama sekali ga nanggepin dia.

Setelah dia udah menyerah sama gue, kutukan itu pun muncul. Gue dikutuk bro! Dikutuk! Gue sang mantan terkutuk! Gue kira gue bakal jadi batu, ternyata ngga, lega sih, tapi tetep aja terkutuk! Kutukannya adalah, gue ga pernah jadi lagi sama cewe selama hampir tiga tahun waktu itu, alias jomblo! Jomblo itu ada macem-macem, dari yang cuman diem aja, sampe yang ngenes. Nah disini malah kebalikan, gue justru berusaha sekuat tenaga dan pikiran untuk mencari pacar! Seharusnya kan yang berusaha yang cepet dapet?! Berbagai cara gue pakai, tapi tetap tidak berhasil! Ini kutukan! Kutukan dari sang mantan! Padahal sebelumnya gampang banget dapetin cewe, malah sampe beberapa kali mau selingkuh… Tapi kenapa sekarang?! Kenapaaaaa… Kenapaaaaaa….!!! Oh iya gue kan dikutuk… Tidaaakk!!!

Udah cukup ngomongin mantan gue yang dulu, terlalu mennyesakan hati. Ini merupakan bagian dari Prolog juga, dimana gue menjalani kutukan mantan gue selama ini. Gue bener-bener berusaha sekuat tenaga, gue punya belasan gebetan yang ga berhasil jadi sama gue. Dan setelah ini, gue akan ceritan semua kisah perjuangan gue dalam mencari cinta… Penuh dengan… Kekesalan, kepanikan, kepusingan… Yah pokonya jangan kemana-mana, baca aja deh…
petamax di amankan emoticon-Cool
harinya lama bbner emoticon-Ngakak
Quote:


Udh nongkrong aja gan, dibaca ya emoticon-Malu (S)

Quote:


ane juga pengen ketawa gan emoticon-Ngakak
tapi masalahnya beneran itu gan emoticon-Frown
mantep ceritanye gan emoticon-Matabeloh

btw skarang gmn hubungan ente ?
Quote:


Mkasih gan, nanti maleman ane update lagi, baca lagi ya gan. emoticon-Malu (S)

hubungan apa gan? sama si doi? emoticon-Bingung (S)

Judulnya cantik gan, sama kaya nomor hape ane emoticon-Ngakak (S)
Quote:


iya emoticon-Ngakak
Quote:

iya gan cantik buat hape agan,
buat ane mah ngenes gan ammppuuun emoticon-Frown

Quote:


emoticon-Ngakak

Canggung gitu gan waktu ketemu, dia soalnya deket ama temen2 ane, jadi kadang ketemu.
saling menyisakan kenyesekan masing-masing. emoticon-Berduka (S)
Quote:


smangat gan
ane juga ngerasain gmn posisi agan
ya cangung juga sih ktemu doi
yah usaha gan
jangan jatuh ke tangan orang lain
hehehe
msih dpet pejwan ane
lanjut update trus gan

Nyamuk Pecandu Lavender. Part 1

Siang bolong yang cerah. Gue baru aja bangun dari tidur gue yang ga nyaman, tempat tidur keras yang biasa disebut dengan karpet. Gue sekarang ini ada di kostan temen gue, yang tepatnya ga jauh dari kampus , mungkin sekitar 15 menit jalan kaki kesana. Disini, di kostan ini cuman ada satu tempat tidur, dan itu cuman cukup buat 2 orang. Sedang sekarang yang ada disini 4 orang. Mereka adalah gue, Elang sang senior pertama, Rajawali sang senior ke dua, dan terakhir junior gue, namanya Bebek. Panggil aja mereka dengan, Elang = Galang. Rajawali = Wali. Bebek = Beky.

Sebelum gue maju kedalam cerita, izinkan gue perkenalkan temen-temen gue ini dan bagaimana kita semua bertemu.

Hari itu, gue yang lagi galau gara-gara mantan gue yang 3 tahun itu, dikampus ngelamun sendirian didepan teras masjid. Tiba-tiba ada seorang cowo nyamperin gue.

“Angga, ayo cepetan, mau kumpul kaga?”

“Oh iya, ayok2.”

Dia adalah temen gue satu komunitas, komunitas pencinta jepang. Itu si Beky. Cowo pendiem berkacamata. Gue belum kenal deket sama dia, tapi yang gue tau dia maniak jejepangan juga. Gue sedikit heran juga ama ni anak. Dia itu penuh misteri, gue pernah sekali mergokin dia ngobrol sama kucing, ini beneran bro! Seriusan! Gue garuk-garuk kepala aja kaga berani nanya, yang ada gue biarin dia aja, sapa tau dia beneran bisa bahasa kucing.

Kumpulan pun dimulai, semua orang yang sering gue liat berdatangan masuk ke dalam kelas.

“Aaah… Ga ada yang menarik…” Gue menghela nafas.

Maksud gue ke cewe-cewe disini. Ga menarik, bukan jelek ya emoticon-Big Grin

Gue yang bosen dikejutkan dengan orang baru yang datang terlambat, orang yang baru pertama kali ikut kumpul-kumpulan. Itu adalah si Galang dan Wali. Gue tiba-tiba didatengin sama mereka berdua yang lalu duduk di sebelah gue.

“Hei, udah dari tadi?” Galang nanya gue.

Wajahnya keliatan rada tua, keliatannya juga ramah. Pasti kelas karyawan nih.

“Baru bro, sante aja.” Gue jawab nyantei.

Wali malah kebalikannya, nyeremin! Dia ngeliatin sekitar dengan sorot mata tajam seakan ingin membunuh semua yang ada disini. Gayanya udah mirip preman, mana badannya rada gede lagi, serem abis! Gue ga berani liat wajah dia, udah ah diemin aja.

Kelas yang membosankan pun hampir berakhir, sampai pada waktu sesi kosong, alias sesi hiburan, gue kena ambasnya.

“Angga, kamu bukannya maen band? Coba nyanyi sini.” Guru jepang gue nyuruh nyanyi.

Guaaaaah, emang gue maen band, tapi kan gitariss bukan tukang nyanyi!

“Tapi Bu… “

“Udah cepet…”

“Ayo-ayo…” Anak-anak udah mulai nyorakin gue sambil tepok tangan, macam anak TK aja.

“I-iya deh bu…”

Gue akhirnya kedepan dengan membawa gitar. Dengan gugup dan penuh pertimbangan, gue memutuskan menyanyikan lagu yang gue sedikit hafal liriknya. Lagu yang gue nyanyikan itu lagunya Laruku – Hitomi no jyounin.

“Lalaalala…” Gue menyanyi dengan sebisa-bisanya, dibisain aja.

Gue emang kadang suka nyanyi, tapi ya gitu, gue sadar suara gue biasa aja. Tapi kalo udah ditepokin gitu gue mana bisa nolak.

“Huff…” Selesai juga menyanyi… Gue cukup lega.

Dan beberapa saat setelah itu…

“…” Hening, ga ada suara sedikitpun

WOooiii!!! Kenapa ga ada yang tepok tangan!!! Hooi!!! Tadi nyuruh-nyuruh gue buat nyanyiin lagu make tepok tangan macam anak TK, sekarang yang harusnya tepok tangan malah diem!! Hoi!! Sadar Hoi!! Lu ga bisa ngerti hati orang ya?!! Ho!!

“…” semua masih diem.

Oke, hati gue tertusuk tombak silent kalian!

“Wah hebat, ayo semua tepok tangan.” Si Galang tiba-tiba nyuruh anak-anak tepok tangan.

“Yeee… Prok-prok-prok!”

Udah, gue ga peduli lagi, ga usah tepuk tangan juga ga apa-apa, sakit bro sakit, udah terlanjur sakit. Malah tambah sakit kalo disuruh tepokin. Mending lu sekarang tepok jidat gue!

“Hebat bro hebat, kamu punya bakat.” Galang muji gue.

“Makasih…” Gue nyembunyiin muka gue pake tas di tempat duduk gue.

Tau ah, kalian semua kejam!

“Oke, sekarang Ibu mau tanya dulu buat yang baru ini. Kenapa kalian suka jepang?” Ibu nanya sama Wali sama Galang.

“Saya pingin pergi ke jepang, dan pengen punya cewe disana.” Kata Wali sambil nyengir.

“Sama bu, pengen cewe jepang bu, saya suka cewe-cewe jepang, hahaha!”

“Geeehh…” Gue bengong denger jawaban mereka berdua.

Yang lain cuman diem-diem senyum maksa doang.

“Hahahaahah!!!” Gue ketawa keras.

“Hahah!!! Sama bro gue juga suka! Hahaha.” Gue nepuk pundak Galang.

“Bagus-bagus! Hahaha.”

Disinilah awal kami bertemu dan bisa berkumpul sekarang dikostan ini. Si Beky juga ternyata suka sama cewe-cewe jepang. Itu membuat kita semua punya satu kesamaan… Aishiteru! We love you! Wahai Japanese Ladies! Yeah! Dengan kesamaan ini kita semua bisa berkumpul dan dekat satu sama lain disini, dikostan ini.

Pertemuan gue dengan mereka membuat hidup gue yang galau, mulai kembali pulih. Saat itu gue belum memutuskan untuk move on, tapi ga disangka ternyata si Galang mempertemukan gue dengan cewe super cantik yang pernah gue lihat… Namanya Lavender.
Quote:


Hahaha wah agan pernah juga nih, teman sepermantanan emoticon-Berduka (S)
iya gan ane masih belum ketemu lagi sih, emoticon-Malu (S)

Quote:


Iya gan, siapp emoticon-Big Grin
lanjut gan...
Numpang nenda dulu ya gan, d tunggu updatenya
hahaha.. lucu nih cerita..
tapi belom abis bacanya, numpang parkir dulu ya gan..
emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)

Nyamuk Pecandu Lavender. Part 2

Cantik, kulit putih, wajah yang mirip cewe-cewe jepang yang gue suka… Ah… Kalo gue kasih nilai, 9 dari 10 bro! Cantiiikknya aaahhhh! Maknyus poko e! Namanya Lavender, sebut saja Vendy. Dia ini kenalannya si Galang. Si Galang bilang sih dia ketemu di festival jepang gitu, kenalan, terus minta nope. Gue kaget setengah mati denger dia bilang gitu, udah gitu dia malah kasih ke gue lagi.

“Bro, dapet dari mana cewe cakep gini?” Tanya gue ke dia.

“Nemu di Japfest (Japan Festival), kalo ga salah sebulan lalu.

Udah kayak barang aja, nemu.

“Seriusan nih buat gue?! Kenapa ga lu embat aje?!”

“Nyantei gue mah, hahaha masih banyak cewe di dunia ini bro!”

Gue sama sekali ga ngeliat raut cemburu atau apapun diwajah dia. Gue jadi penasaran!

“Bro, lu udah punya pacar?”

“Pusat? Ada kok.”

“Hah?! Pusat? Maksud?”

“Ya pusat, pacar itu kata lainnya pusat bro.”

“Ga, ga ngerti gue -_-. “

“Perkuat pusat, perbanyak cabang! Itu motto gue bro hahaha!”

“Hmmm…” Gue mikir sebentar.

“Oke gue ngerti… Shiiittt Fuuffuuu!!! Parah lu brooo paraahh!!”

“Eh, emang kenapa bro? Gpp kali, para cabang tau kok gue udah punya pacar.”

“Hah? Tau?”

“Iya, mereka nerima gue meskipun gue udah punya pusat… Hahaha…”

“Cabang lu sekarang berapa?”

“3 kalo ga salah…”

“Wah parah lu bro parah!!!”

“Hahaha, paling banyak kemaren 5.”

Pernah denger kata Womanizer? Dimana cowo yang bisa mendapatkan cewe dengan sangat mudahnya? Ini bukan tentang temen yang sengsara, galau karna cinta. Bukan tentang cowo yang diselingkuhi dan sebagainya. Bukan tentang cowo yang sering kita lihat bunuh diri gara-gara cewe. Gila! Gue beneran ketemu playboy kelas kakap disini! Mimpi apa gue semalem. Gue selalu menganggap playboy itu cuman soal selingkuh-selingkuh ga jelas. Tapi ini mah parah lah, ampe banyak gitu, gimana ngurusnya?! Mana cewenya tau lagi dia udah punya pacar! Yang paling edan, kenapa mereka mau!!!

“Gini bro, cewe itu kalau udah dapet hatinya, susah lepas, meski kita udah punya cewe.” Si Galang udah mulai share ilmunya nih sama gue!

“Bentar-bentar, gue masih ga percaya! Coba bukti-bukti!”

“Oke, nanti kita cari cewe, mau dimana dikampus? Di Mall? Ayok!”

“Ha… Hahaha…” Gue ketawa dengan penuh keheranan dan kekagetan.

“Tapi bro, gue ma masi belum ada apa-apanya… Si Master lebih hebat.”

“Master?”

Gile aja dia belum ada apa-apanya, kalau dia bilang gitu didepan cowo yang susah banget dapetin cewe sampe pake pelet, duit dan sebagainya, mampus udah. Dan lagi sekarang master?! Mau segila apa ini!

“Iya, tuh si Wali…”

“Hah?! Wali?”

Gue ga percaya, soalnya si Wali ini diem-diem aja bro! Ga banyak omong!

“Wah masa iya bro?!” Gue nanya sama si Wali langsung.

Kita disini sedang dikostan, berempat. Gue lagi ngobrol sama si Galang, dan Beky lagi maen catur sama si Wali.

“Ga juga bro, dia ma terlalu berlebihan…” Si Wali masang muka tersipu gitu, menjijikan!

F**k the shit! Merendah buat meninggi ini ma! Arrrghh!

“Liat aja tuh video di leptopnya, dia udah ngebugilin cewe-cewe barat lewat Omegle dan lain-lain. Banyak tuh.” Si Galang nunjuk leptopnya Wali.
(Sorry gan BB+, true story ini gan emoticon-Shutup)

“Mana!!! Gue liat!!”

Gue excited banget dengan hal beginian. Jujur waktu itu gue galau gara-gara cewe yang gue suka jadian sama temen ane sendiri. Gue rela kok sebenernya dia jadian dan bahagia sama orang lain, hanya aja gue suka ngerasa kesel, gue seperti yang dikalahkan oleh temen gue sendiri. Padahal waktu itu gue sendiri yang mundur sebelum nembak atau pedekate lebih jauh. Gue waktu itu sempet mikir biar cewenya yang duluan suka dan ngejar-ngejar gue. Berbagai cara gue pakai, tapi hasilnya ga seperti yang diinginkan. Meskipun emang ada hasil. Makanya, liat cowo-cowo yang edan gini, gue jadi excited malah mupeng! Pengen juga dapetin cewe segampang itu. Tenang aja bro, gue ga niat mengubah motto hidup gue kayak mereka… Ya, tapi sekali-sekali ga apa-apa sih, hahaha!

Setelah gue liat Video-videonya, bener aja, banyak banget yang berhasil dia bugilisasi di video. Entah emang cewe disana emang gampang atau gimana. Bahkan ada juga yang datang ke Indonesia demi dia. Gila lah, brooo jadian sama orang asing! Lu bakal jadi orang paling ganteng seindonesia kalo lu jalan-jalan bawa bule, mesra-mesra sama lu! Padahal kenyataan wajah ga ganteng-ganteng amat, jatohnya malah biasa aja… Biasa aja ya, bukan jelek emoticon-Big Grin.

“Hmmm… Ya udah deh gue sms dia sekarang nih…”

“Lu mau sms apa?” Tanya Galang ke gue.

“Hmmm liat nanti deh…”

Gue masih pengen pake cara gue sendiri dulu, yang biasa gue pakai dulu di SMA. Gue masih yakin dengan cara gue, soalnya udah beberapa kali berhasil!

Oh ya btw Beky masih maen catur, ga maen catur berdua, sendirian juga bisa dia ma, ga usah dipikirin.
Quote:


Quote:


Quote:


Makasih gan sudah membaca,
monggo udah ada updatenya emoticon-Malu (S)

Nyamuk Pecandu Lavender. Part 3

Gue gatau gimana para cowo mendekati cewe-cewe, gue ga pernah nanya. Tapi inilah cara gue saat mendekati Vendy, cara yang cukup menyedihkan, “Modus” alias modal dusta.

“Halo…” Telfon gue nyambung ke si Vendy.

“Iya?” Suara yang cukup unik buat seorang cewe, tinggi, tapi ga cempreng.

“Ini Vendy?”

“Iya… Siapa ini? Jawab Vendy halus.

“Kenalin ini Angga, temennya Galang.”

Perkenalan yang cukup normal. Gue yang sedang menelfon ini sebenernya sangat terganggu dengan sesuatu yang terjadi di depan gue. Didepan gue, si Galang lagi mesra-mesraan sama cabangnya dikampus. Pijit-pijitan ga jelas sambil becanda-becanda. Wajah tersipu malu yang lagi-lagi bikin gue jijik. Iya lah jijik! Gue kan jomblo! Kalo gue udah punya pacar ya ga apa-apa!

Kita sekarang lagi di tempat nongkrong, saung tengah taman dalem kampus. Galang lagi keenakan sama cabangnya, lalu Beky sama Wali lagi ngobrol ngalor ngidul, mereka lagi ngobrolin soal hal yang ga gue tau, semacam psikologi gitu, buku yang mereka baru baca. Gue bilang ngalor ngidul karna mereka ketawa sendiri sama mikir sendiri, gue ga diajak.

“Sebenernya aku nelfon kamu itu mau ngajak kamu ngejam.” Gue memulai modus busuk gue.

“Ngejam?”

“Iya, maen Band, aku lagi butuh vokalis, si Galang bilang, kamu cocok katanya. Jepang-jepangan maennya.” Gue emang beneran lagi cari vokalis saat itu, tapi ngga asal juga, kali aja dia emang beneran bagus suaranya. Sambil menyelam, minum aer.

“Iya gitu? Aku ga bisa nyanyi senpai…” Dijepang, senpai berarti kakak seperguruan atau sepersekolahan, pokonya seperkelompokan, mungkin dia ngelompokin gue sebagai pencinta jepang juga.

Gue anggep si Vendy mau, tapi kudu dipaksa. Cape juga sih bujuk yang beginian.

“Ga apa-apa, gampang suara mah, bisa belajar, soalnya kamu kedengarannya punya suara yang unik.”

“Hah? Unik gimana senpai?”

“Hmmm gimana ya… Warnanya beda, warna kuning kali.”

“Kuning?”

“Iya, jarang loh warna kuning…”

Kalo gue nyetel lagu, biasanya emang suka ngebedain suara orang sama warna. Contohnya lagu-lagu metal, pasti warnanya item. Gatau deh filosofinya apa, asal aja gue mah, tapi kata gue suara dia warnanya kuning. Yah sekalian modus lah, ga apa-apa kali, emoticon-Malu (S)

Setelah ngobrol-ngobrol banyak, gue akhirnya ngajak dia ketemu. Dia emang nolak beberapa kali buat jadi vokalis, kalo dia emang beneran mau ketemu, berarti anggapan kalo dia harus dipaksa itu berarti bener.

“Ya coba dulu aja Ven, aku pengen ketemu kamu…”

“Hmm… Gimana ya…”

“Ya udah, minggu depan ada festival jepang tuh… Kalo mau kita ketemu disana.”

“Di T****m ya? Boleh lah…”

“Sip… Nanti aku hubungin lagi deh…”

“Oke senpai…”

Aaaaah… Vendy… Ahahahahahaha! Ketemu! Asik ketemu! Yes!!!

“Kenapa lu senyum-senyum sendiri bro?” Galang nanya gue.

“Berhasil bro, nanti minggu depan ketemu di Japfes, hehe.”

“Mantap Bro!” Dia ngacungin dua jempolnya.

“Nanti lu semua ikut ya?!” Gue ngajak semuanya.

“Siap bro!” Mereka bareng-bareng nyaut.

“Okey! Haahaha!”

Gue yang lagi seneng, tiba-tiba kepikiran sesuatu… Hmmm… Dia udah punya pacar belon sih?! Gila aja kalo udah punya, terus gue masih jalan!!!

“Bro?! Lupa gue, dia udah punya belon?” Tanya gue ke Galang.

“Emang kenapa kalo dia udah punya bro?” Galang jawab nyantei.

“Seriusan bro! Masa gue jalan sama cewe orang?!”

“Gatau bro gue, baru kenal selewat. Tapi santai aja kali, dia udah punya juga ga usah panik.”

“Tetep aja bro ah. Gue ga enak sendiri nanti.”

“Tanya dulu lah, sante aja, kalau udah punya juga berarti dia rada-rada.”

“Rada-rada gimana?”

“Ya, gini aja logikanya, dia udah punya pacar, tapi masih jalan sama cowo laen… Berarti bisa aja dia emang lagi BT atau emang beneran ga bahagia sama pacarnya… Jadi…”

"Jadi?"

“Jadi selamatkanlah dia bro… Kata ngerebut itu ngga ada di kamus kita… Iya kan bro?!” Dia nanya sama si Master.”

“Iya, bro, selamatkanlah! Haahahah!”

“Dih tetep aja gue ngerebut lah!”

“Ngerebut itu nyulik bro! Kalo cewe nya emang mau juga sama lu, berarti yang salah siapa?”

“Siapa?”

“Ya gatau bro hahaha. Bisa aja cowonya emang ga bisa bahagian cewenya, atau cewenya emang kegatelan. Yang jelas, seharusnya kalo ada orang kayak lo, si cewe dari awal harus cuekin dan jauhin lu! Masa sih jaman sekarang cewe ga ngerti soal ada yang PDKT.”

“Tapi masalahnya dia ga akan ngerti bro, gue PDKT juga…”

“Hah? Emang kenapa?”

Gue diem… Ah Shit! Malu gue! Busuk gini cara aaaarrrhhhh! Bisa diketawain gue!

“Gue modus soalnya bro…”

“Modus gimana?”

“Ya modus bilangnya suruh jadi vokalis…”

“Beh, salah lu bro!”

“Ya abis gimana, gue ga bisa cari alesan buat ketemu.”

“Ya udah, santei aja jalanin dulu, ketemu dulu aja, tanya tuh udah punya pacar ato belon. Jangan pesimis duluan deh lu.”

“Hmmm… Iya sih bro…”

Iya sih, gue pesimis duluan, padahal ketemu aja belon. Udah lah jalanin aja, liat nanti waktu ketemu. Lagian belum pernah ketemu bener, cuman liat dari foto.