alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Lets See How Much I Love You
5 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54bc9aa732e2e6ec058b4575/lets-see-how-much-i-love-you

Lets See How Much I Love You

Lets See How Much I Love You



WELCOME TO MY THREAD

Halo!
Salam kenal semuanya.
Sering baca SFTH di kaskus ini bikin gue tertarik juga untuk bikin cerita tentang pengalaman gue dalam berbagai hal disini. Mungkin cerita gue ini gak akan sebagus cerita – cerita yang ada disini.

Niat gue cuma mau sharing aja, tentang hubungan gue dengan pacar, sahabat dan keluarga gue. Semua ini cerita tentang masalah – masalah yang terjadi dalam keseharian gue, tentang mereka – mereka yang gue anggap paling berharga dalam hidup gue, dan sekarang ini lah gue dengan segala macam cerita di kehidupan gue..

Maaf pake kloningan, karena gue gak cukup berani untuk mempublish RL gue disini, haha.. maaf juga dengan berat hati gue harus men-samar-kan nama-nama tokoh yang ada di cerita gue ini, tujuannya yaa untuk jaga privacy mereka juga sih.

Gue bukan penulis profesional, jadi mohon maaf kalo bahasa dan cara penulisan gue ini kurang bagus menurut kalian, semoga kalian bisa paham alur cerita gue deh, hehehe..

Oke, segitu aja basa basi nya. Selamat membaca.

emoticon-Kiss emoticon-Kiss emoticon-Kiss



Quote:
Diubah oleh: ramadinas
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 3

INDEX

PART 1 : perkenalan

Cerita gue berawal dari perpindahan gue ke sekolah baru sewaktu SMA, gue adalah murid mutasi dari sebuah SMA negeri di Jakarta, gue pindah ke sekolah yang sama – sama SMA negeri di Jakarta juga, gue mutasi sekolah karena orang tua gue pengen sekolah gue lebih deket dari rumah, sedangkan sekolah gue yang lama ini agak jauh dari rumah. Sebenernya bukan masalah sekolahnya yang jauh dari rumah, tapi semenjak gue sekolah di sini temen – temen gue rumahnya rata – rata lebih jauh lagi alhasil gue yang bertemen sama mereka mau gak mau main nya ikutan jauh dan gak jarang gue jadi balik malem karena abis pulang sekolah pasti main dulu ke tempat mereka emoticon-Malu (S)

Oh iya, nama gue Rania.
Gue yang saat itu baru masuk kelas 1 SMA kayaknya kurang asik aja kalo harus pulang sekolah langsung pulang gitu, bawaan nya pengen main – main dulu, entah cuma nongkrong di rumah temen sampe sore, ngeceng ke mall atau main friendster di warnet, gue punya 6 account friendster (iya, dulu gue agak maniak sama sosmed yang satu itu) emoticon-Hammer (S)

Karena ortu gue ngeliat perubahaan yang cukup signifikan sama gue saat itu yang SMP nya pulang sekolah langsung pulang, mereka berpikir bahwa ada pengaruh buruk di sekolah itu yang bikin gue jadi tukang main, padahal menurut gue sih bukan karena sekolah dan temen – temen nya itu, tapi emang hormon anak SMA yang emang tukang maen, jadi ya mau sekolah dimana aja pasti keinginan gue buat maen akan terbentuk pada masa itu. Akhirnya, ortu gue mengiming2kan sebuah hadiah kalo gue mau pindah sekolah sesuai kemauan mereka, memang sih SMA yang akan gue tempatin selanjutnya lebih bagus dan lebih terpandang daripada SMA gue yang sekarang ini emoticon-Metal

Waktu itu gue inget banget ortu gue janjiin bakal beliin sepatu converse ori yang udah gue idam2kan dari setahun yang lalu, sepatu converse yang motifnya grafitty gitu, menurut gue di jaman itu nih sepatu keren banget, apalagi bisa pake ini sambil ngeceng sama temen – temen gue pasti oke banget (dasar, pemikiran ababil) emoticon-Nohope

Akhirnya gue menyanggupi permintaan ortu gue, gue mau pindah sekolah asal dibeliin nih sepatu converse pujaan. Sampe sekarang nulis ini cerita juga gue masih kepikiran kenapa dulu gue semurahan itu yak. Yah, nasi sudah menjadi bubur akhirnya jadilah gue pindah ke sekolah baru ini pas gue kenaikan kelas 2, ya emang sih setelah gue deal dan fix untuk pindah akhirnya gue nyesel kenapa juga gue mau-mauan nuker sekolah dan temen – temen gue yang super asik itu hanya dengan sebuah sepatu converse.

Sebagai anak baru di sekolah gue ini (selanjutnya akan gue sebut SMA asoy), gue harus mengulang masa beradaptasi lagi, gue adalah orang yang paling benci sama yang namanya adaptasi dengan lingkungan baru, apalagi yang baru cuma gue sendiri, rasanya susah aja buat sosialisasi sama orang – orang yang udah berbentuk dalam gank – gank gitu. Tapi atleast dalam waktu beberapa hari gue udah dapet temen yang lumayan deket dan selalu nemenin gue pulang bareng, namanya Titan. Ini cewek pewakannya tinggi, kurus, putih rambutnya pendek model bob sebahu. Gaya nya tomboy banget, otak gue saat itu kepikiran nya “kok ini cewek kaya lesbi ya” tapi ternyata enggak, dia wanita normal, cuma emang gaya nya yang agak tomboy karena cuek dan gak doyan dandan, beda sama anak – anak SMA seumuran saat itu yang lagi centil – centilnya.

Sampai pada hari jumat di minggu pertama gue di SMA asoy, pagi ini adalah mata pelajaran komputer, gue yang ngetiknya cepet tingkat dewa dikalangan kura – kura gak menghabiskan waktu lama untuk ngerjain tugas dari pak guru komputer, kita cuma disuruh bikin surat di microsoft word gitu, contohnya udah ada cuma ngetik ulang doang, yaelah dari SMP juga gue udah belajar yang kaya gini emoticon-Metal

Karena bosen nunggu jam pelajaran selesai sedangkan gue udah kelar ngerjain tugas dari pak guru akhirnya gue buka internet, online friendster dan MIRC. Dari SMP sejak kenal warnet gue emang sering banget chating via MIRC gini, gak pernah nanggepin serius sih, karena banyak juga yang gak bener, kebanyakan gue nemu cowok – cowok mesum disini. Serem lah pokoknya. Satu – satunya kriteria yang gue bolehin berbagi dan ng-add friendster gue adalah cowok – cowok yang seumuran dan masih SMA kaya gue gini, yah lumayan lah buat kecengan atau nemenin online kalo lagi bete.

Sampai pada akhirnya gue chat dengan seorang cowok, kelas 2 salah satu SMA di Jakarta juga (selanjutnya gue sebut SMA asyik). Di jam pelajaran kaya gini harusnya sih gak ada anak SMA yang online MIRC yah kecuali dia lagi pelajaran komputer kaya gue gini atau dia lagi cabut sekolah, nah cowok ini masuk dalam option ke dua. Dia lagi cabut sekolah guys, nongkrong di warnet deh jadinya.

Oh ya, namanya Bimo. Nama panjangnya Bimoooooooooooooooooooo. #okeabaikan. Gue gak tau nama panjangnya, orang baru juga kenalan.
Setelah ngobrol panjang lebar ternyata orang nya lumayan asik diajak ngobrol, walaupun baru ngobrol sekedar kenalan aja sih. Pas lagi asik ngobrol jam pelajaran komputer selesai, gue yang masih penasaran sama ini cowok ninggalin nomer hp gue sebelum off. Entahlah dia akan hubungi gue atau gak gue gak peduli. emoticon-kucing
Diubah oleh ramadinas

PART 2 : dua pilihan

Setelah gue keluar dari laboratorium komputer gue dan Titan menuju kantin buat cari jajanan, karena kebetulan bertepatan dengan bel jam istirahat. Gue jajan dan duduk – duduk di kantin bersama Titan dan seorang temen nya Nara. Nara beda kelas sama gue dan Titan, gue di 11 IPS 1, kalo Nara di 11 IPS 3. Kita ngobrol ngalur ngidul tentang banyak hal, terutama gosip tentang cowok – cowok di SMA asoy yang belom banyak gue tau, si Nara ini ternyata koleksi gebetan di sekolah. Dari ujung sekolah sampe dalem toilet pasti ada gebetan nya si Nara. Dia menyebut dirinya sendiri seorang player emoticon-Bingung (S) Entahlah, gue belom terlalu kenal sama dia, tapi dari cara ngomongnya sih gue ngerasa dia agak freaky. Tanpa terasa jam istirahat selesai, kita bertigapun jalan ke arah kelas masing – masing. Sesampainya di kelas, gue cek HP gue yang ada di kantong saku baju seragam gue. Sebenernya gue berharap seseorang menghubungi gue (akan gue ceritain di lain part nantinya), tapi yang gue temui malahan satu SMS dari nomor yang tak dikenal, gue lupa sih gimana awal SMS itu dan berakhir gimana, yah kira – kira begini :

Quote:


Nah kan, kemakan perangkap gue juga ini cowok haha. Gak sia – sia gue tinggalin nomer HP sebelum OFF tadi. Siapa dulu dong, Raniii...

Quote:


Selanjutnya, terjadilah SMSan yang tak putus – putus sepanjang pelajaran hari itu. Gue bolak balik ngecek HP gue yang gue taro di bawah kolong meja beralaskan buku. Bimo ini ternyata bener – bener asik orangnya, Setelah pulang sekolah dia telepon gue dan kita ngobrol banyak saling mengenal satu sama lain emoticon-Malu (S)

Gue yang saat itu bener – bener kesepian karena baru aja putus dari mantan gue dan baru aja pindah ke sekolah baru yang belum begitu banyak dapet temen deketpun merasa seneng banget bisa kenal dan jadi temen ngobrolnya Bimo. Gue pun cerita panjang lebar apapun tentang masalah sekolah, keluarga sampe masalah hati ke Bimo. Entah kenapa walaupun baru kenal gue ngerasa bisa langsung nyambung ngobrol apa aja sama dia.

Yah standart sih menurut gue saat itu, cara pendekatannya tergolong basi, seperti kebanyakan cowok – cowok SMA yang akhirnya malah ngemodusin cewek yang lagi curhat sama dia, si Bimo ini selalu mencoba menyama-nyamakan kondisi gue sama dia biar keliatan sehati gitu sih kayaknya. Alah, basi deh pokoknya. Gue cuma bisa senyum – senyum tiap lagi SMS-an ataupun telepon-an sama Bimo.

Contohnya gini nih :

Quote:


Ah sepik. Hahaha. Gue yang udah ngebaca kalo dia lagi ngemodus sih ngebiarin aja. Lumayan buat iseng – iseng kan, bukan siapa – siapa ini. emoticon-Ngacir

Gue yang baru pindah sekolah ini (udah pernah gue bilang kan, gue orang yang paling males buat beradaptasi sama lingkungan baru) karena gak tau mau main kemana dan males juga kalo sendirian mau gak mau langsung pulang kerumah. Ortu gue yang liat perubahaan gue yang jadi gak tukang maen lagi seneng banget ngeliat gue pulang sekolah langsung pulang kerumah emoticon-Metal mereka pikir misi mereka berhasil mengeluarkan gue dari sekolah lama gue yang bikin gue main mulu itu emoticon-Cape d... (S) padahal mereka salah gue gak maen karena emang Titan dan Nara jarang main kemana – mana kaya temen – temen gue di SMA lama gue, mereka tipe anak – anak yang pulang sekolah ya pulang kerumah gitu deh, jadi gue juga bingung mau kemana dan sama siapa kan, yaudah akhirnya ikut – ikutan pulang aja kerumah.

Memasuki minggu kedua gue di sekolah Asoy, gue makin deket sama Titan dan Nara, kemana – mana selalu bareng, yah udah bisa gue nobatkan mereka sebagai temen deket gue saat ini, walaupun mereka beda jauh asiknya sama temen – temen gue di sekolah lama, tapi ngeliat kelakuan Titan yang polos dan Nara yang freaky player itu jadi hiburan buat gue saat itu. Hubungan gue dengan Bimo? Biasa aja, no heart feeling.

Sebenernya saat ini ada dua orang cowo yang intens ngehubungi gue kayagini. Satu lagi namanya Adi, gue sih udah kenal lama sama Adi. Rahasia umum juga kalo dia emang udah suka sama gue emoticon-Cool mau nembak tapi masih malu – malu kucing gitu emoticon-Malu (S)

Adi ini cowo yang smart banget, dia kuliah di UI depok jurusan Akuntansi. Mungkin mahasiswa lain ngais – ngasi buat masuk ke kampus terfavorit di Indonesia itu, tapi si Adi ini malah dapet PMDK, program masuk tanpa test gitu deh pokoknya. Pinter nya bukan main. Saat itu gue kagum banget sama dia, gue suka cowo yang smart. Tapi perasaan gue ke dia sih gak gimana – gimana, biasa ajalah, toh gue juga baru putus sama mantan gue sebulan yang lalu, masa udah suka sama orang laen aja. emoticon-Cape d... (S)

Pemikiran gue waktu SMA tuh masih simple banget, gue gak mikirin gimana perasaan gue dan gimana perasaan cowo gue, yah gue bisa jadian sama cowo yang gue suka, hm gimana ya jelasin nya. Jadi, dulu gue mikir gak perlu lah harus sayang dulu, cinta dulu, dll nya. Yang penting kita sama – sama cocok ya gak masalah pacaran, toh bukan buat jadi suami kan. Cuma untuk pacaran – pacaran aja, gue belom terlalu seriuslah nanggapin pacaran. Belom nganggap serius sih bukan berarti gue mau main – main, maksud gue kan pacaran itu emang tahap mengenal satu sama lain, ya kalo disuatu saat kita gak cocok ya tinggal putus aja. Jadi gak mau terlalu bawa feeling lah.

Sebenernya gue yakin si Adi ini akan nembak gue dalam waktu dekat ini, yah gue dapet bocoran dari orang – orang yang bisa dipercayalah, haha. Tapi gue yang lagi baru deket sama si Bimo malah ngerasa lebih klop kalo ngobrol sama Bimo, mungkin karena seumuran dan masih sama – sama SMA kali yah, beda sama Adi yang udah kuliah dengan pemikiran nya yang dewasa banget. Adi lebih cocok jadi kakak gue. Yang jelas, setelah pengalaman buruk gue sama mantan terakhir gue, gue pengen saat gue pacaran nanti gue gak main – main, maksudnya gak main – main disini tuh ya gak pake drama perselingkuhan atau boong – boong apalagi backstreet atau LDR ah rempong deh, gue mau pacaran yang fun gak mau ribet terlalu banyak aturan main. Gue masih SMA keleus, ngapain pusing – pusing banget masalah pacaran doang. emoticon-Cool

Karena gue gak mau mainin Adi yang terlalu baik sama gue itu, alhasil gue juga gak mau kalo seandainya suatu saat gue pacaran sama dia gue malah ngeduain dia sama si Bimo atau sama cowo lainnya, gue harus fokus sama seseorang yang akan jadi pacar gue itu, fyi kenapa gue yakin Bimo juga bisa aja jadi pacar gue soalnya obrolan kita belakangan ini emang udah menjurus kesitu sih, Bimo kaya mau ngedeketin gue biar bisa dia jadiin ceweknya dan gue sadar Bimo sebenernya gak punya perasaan apa – apa sama gue, cuma iseng – iseng aja, beda sama Adi yang terlihat lebih serius deketin gue, tapi sekali lagi namanya juga anak SMA akhirnya gue memutuskan untuk memilih salah satu dari mereka, setelah gue berfikir akhirnya gue menetapkan satu pilihan yang sesuai hati gue... emoticon-Malu (S)

Diubah oleh ramadinas

PART 3 : jadian kok gak niat?

Quote:



Gue sadar Bimo sebenernya gak punya perasaan apa – apa sama gue, cuma iseng – iseng aja, beda sama Adi yang terlihat lebih serius deketin gue, tapi sekali lagi namanya juga anak SMA akhirnya gue memutuskan untuk memilih salah satu dari mereka,
YAK!! gue memilih .... dia yang duluan nembak gue. emoticon-Hammer
Dasar anak SMA. Milihnya sesimple itu. emoticon-Big Grin

Pasti aneh sih, padahal gue belom ketemu sama si Bimo sama sekali, kok bisa – bisa nya menandingi Bimo sama si Adi yang jelas lebih baik, lebih pinter dan lebih dewasa pemikirannya itu. Mungkin kalo gue udah agak dewasa dan di sodorin dua cowo ini, pilihan gue jelas ke Adi, ya walaupun gue juga belom tau banyak watak asli nya, setidaknya lebih gue kenal daripada si Bimo yang cuma kenal di MIRC dan belom pernah ketemu pulak! emoticon-Nohope

Hari yang ditunggu – tunggu pun terjadi, saat itu lagi jam istirahat sekolah, gue lagi beli makanan di kantin bareng sama Titan dan Nara. Seperti biasa gue sambil SMS-an sama si Bimo yang juga lagi di sekolah. Sampai pada satu pertanyaan yang membuat gue tersenyum simpul, gak bukan tersenyum simpul karena kegeeran, tapi karena tebakan gue selama ini beneran jadi kenyataan emoticon-Cool

Quote:


iya. Kita emang udah aku kamu gitu ngomong nya, gak kaya pertama kali kenalan yang masih gue lo kaya biasa aja. Gue tau Bimo akan ngomong ini, bener deh kejadian juga. Sebenernya sih gue mau aja, karena Bimo ini anaknya asik dan nyambung buat diajak ngobrol, udah gitu dia tipe – tipe bad boys gitu, yah namanya anak SMA lebih demen sama yang nakal – nakal daripada yang lempeng kan. emoticon-Malu (S)

Tapi walaupun gue mau tetep aja gue gengsi buat langsung jawab “mau”. Gue pun melayangkan beberapa pertanyaan ke dia, ya sekaligus meyakinkan gue kalo dia bukan lagi becanda, kan tengsin kalo ternyata dia cuma becanda emoticon-Hammer

Quote:


Kenapa sih jawabannya gitu, gak ada yang lebih jujur lagi apa, ya walaupun gue tau emang pasti Cuma isenglah, nembak cewe yang ketemu aja belom kaya gue gini, gak mungkin banget serius. emoticon-Bingung

Quote:


Sialan nih anak balikin pertanyaan gue.

Quote:


Yak, gue tau ini proses penembakan yang super absurt dan setelah itu guepun sadar akan janji gue sama diri gue sendiri kalo gue mau coba pacaran serius, maksudnya gak mau nyakitin orang lain dengan selingkuh, dan sebagainya. Iya, gue punya obsesi pengen punya pacar yang bisa klop banget sama gue, bisa dengerin keluh kesah gue, jadi penyemangat hari – hari gue, yaa sebatas itu seriusnya. Bukan serius yang mau sampe ke pelaminan segala, sama sekali gak kepikiran deh buat nikah mah, orang masih kelas 2 SMA. Ah sejujurnya gue galau, walaupun sekarang status gue jadi pacaran sama Bimo, tetep gue galau sama si Adi yang baiknya super duper ini. Apa baiknya gue stop aja sebelum terlalu jauh ya? Terus minta kejelasan sama si Adi? Ahh, gue galau.... emoticon-Berduka (S)
Izin nenda dlu aja ya neng..
Skalian baca dlu
emoticon-Smilie
kaga apa2 blon ada yg komeng emoticon-Cool
bentar lgi jg ada yg malingtas di mari sist emoticon-Traveller
skarang msih mending, gak kayak dulu emoticon-Berduka (S)
Quote:


iya silahkan gan... emoticon-Cendol (S)

Quote:


hahaha.. iya gpp sih gan tapi jangan dong kalo malingtas yang dtg mah emoticon-Ngakak (S)


hiii salken emoticon-Big Grin
izin nenda di mari yak emoticon-Traveller
yuk ah dilanjut ceritanya emoticon-Malu (S)
akhir2 ini banyak TS cewek
mana aneh2 lagi
emoticon-Ngakak (S)
tapi keren jg benernya
skalian bantu biar bisa lebih ngerti kaum hawa
yg selalau membingungkan menurut ane
emoticon-Hammer (S)
baru prolog ya ganwati a.k.a sis? Oke ane ninggal jejak dulu dimari deh
emoticon-Matabelo
Ninggalin jejak dlu sis emoticon-Big Grin
Quote:


hii juga ..
silahkan gan di gelar aja tenda nya,
sambil nunggu kelanjutannya abis ini ane update emoticon-Kiss (S)

Quote:


iya gan, biar kau adam lebih mengerti gimana hati dan perasaan kaum hawa, tsaelah... hahaha... emoticon-Cape d... (S)
emoticon-Ngakak

Quote:


iya gan, baru mulai nih..
pengen juga ikutan share cerita kaya temen2 lainnya disini emoticon-Malu (S)

Quote:


silahkan... emoticon-Cendol (S)

PART 4 : goodbye Adi..

Karena janji gue sama diri sendiri itu, gue akhirnya memutuskan jaga jarak sama Adi. Walaupun gue ragu banget sama si Bimo ini. Tapi gue lebih ngerasa feeling gue ke Bimo soalnya dia lebih asik, orangnya lebih santai, lebih humoris. Yah mungkin emang cowo serius kaya Adi sebenernya bukan type cowo yang bisa bikin gue fun ngobrol sama dia.

Sebenernya besok gue punya janji buat ketemuan sama Adi pulang gue sekolah, gak tau katanya si Adi mau ngomongin hal penting, feeling gue sebenernya dia mau nembak, mau nyatain perasaan nya saat itu ke gue, gue ngerasain kok kalo si Adi nih bener – bener nunjukin perhatian dan sayang nya ke gue, cuma gue yang emang gak ada perasaan apa – apa ke dia saat itu mencoba pura – pura bego dan gak peka sama perasaan dia, kasian Adi. Lagian sebenernya lagi, gue udah dapet bocoran tentang hari besok itu dari temen gue, kalo emang Adi mau nembak gue, gue juga belom ngomong apa - apa tentang Bimo ke si Adi.

Pulang sekolah gue cerita sama Adi tentang Bimo. Kalau sebelumnya gue gak pernah nyinggung masalah Bimo ini ke Adi, kali ini mau gak mau gue harus cerita sekalian membatalkan pertemuan kita sore ini. Ya, karena komitmen gue untuk lurus pada satu hubungan aja. Dengan ninggalin Adi, gue juga gak mau cuma jadi pacar iseng – isengnya si Bimo. Gue harus kasih dia warning, dia boleh pake alesan iseng nembak gue itung – itung kaya peruntungan gitu kali ya, diterima syukur, gak di terima bodo amat. Tapi gue gak terima kalo setelah di terima taunya dia juga cuma mau jadiin gue pacar main – main nya dia doang. Hahaha. Dasar wanita, banyak maunya. emoticon-Malu (S)

Suatu waktu, gue ngobrol sama cowo gue (Bimo) via telepon, tentang hubungan gue dan dia, arahnya mau kemana, serius atau cuma sekedar main – main. Gue gak mau aja gue nya udah lurus taunya dapet laki yang gak serius. Walaupun masih jaman SMA gini, gue tetep pengen punya cowo yang nyayangin gue bener – bener. Yah gue sih paham si Bimo belom sayang sama gue, tapi kan gak ada salahnya di coba untuk saling menyayangi sekarang, toh kita sama – sama suka, sama – sama mau buat pacaran dan mengenal lebih jauh satu sama lain. Oke, lihat ke depannya nanti aja lah, biarin aja hubungan ini mengalir kemana maunya.

Bimo sih sebenernya gak mengelak, dengan gombalan nya dia bilang sayang sama gue padahal gue pikir kayanya gak mungkin banget dengan perkenalan kita yang belum sebulan ini dia bener – bener punya feeling sama gue. Gue masih berpikir kalo Bimo itu cuma butuh cewek yang bisa panggil dia sayang dan dia panggil sayang juga. Sama lah kaya pemikiran gue. Cuma gak mau dikira gak laku atau jomblo ngenes gitu kali ya, kayaknya jomblo itu sosok yang mengerikan banget pada jaman itu emoticon-Ngakak (S)

Gue minta Bimo buat upload foto dia satu aja di friendster, iya gue belom pernah liat muka si Bimo sama sekali walaupun itu cuma photo, kalo di pikir – pikir nekad juga gue waktu itu pacaran sama orang gak jelas wujudnya, hahaha. Tapi yabegitulah, gue beberapa kali jatuh cinta bukan saat melihat orangnya sih, tapi lebih sering karena tertarik sama suaranya. Tapi buat Bimo? No. Gue belum jatuh cinta sama dia. Tapi gue tertarik dengan dia, entah mungkin karena dia mengisi sesuatu yang kosong di hidup gue saat gue lagi kehilangan mantan dan sahabat gue di SMA lama gue. emoticon-Berduka (S)

Suatu malam, seperti biasa Bimo telepon gue dari telepon rumahnya, setelah ngobrol haha hihi tentang temen lah, sekolah lah, guru lah, sampai lah pada suatu percakapan alay emoticon-Cape d... (S) :

Quote:


Gini – gini jaman SMA gue ratu gombal, cowo itu paling gampang di gombalin, paling dapet respon nya antara dua, kalo gak kemakan sama gombalan ya dia kabur karena jijik di gombalin. Tapi gue gak se agresif itu juga sih. Hahaha. emoticon-Ngakak (S)

Quote:


Gue kaget, Gue cuma tau selama ini Bimo naik motor ke sekolah. Gak pernah tau kalo Bimo juga anak mobil.

Quote:


Gue yang ababil langsung ke semsem sama si Bimo, maklum dulu punya rival yang belagu nya minta ampun karena bisa macarin cowo anak mobil, pas tau Bimo punya mobil gue niat buat pepet terus jangan sampe lepas hahaha. emoticon-Cape d... (S) emoticon-Malu (S) emoticon-Wowcantik

Yah, gitulah namanya juga anak SMA. Langsung gak mikirin lagi deh gimana bentuk wujudnya si Bimo.

Quote:


Gue melanjutkan bujukan maut buat bisa secepetnya ketemu Bimo secara real. Gue gak mau lama – lama jadi orang freak yang pacaran sama cowo dari dunia maya. Gue pengen cepet – cepet bawa Bimo ke real life gue. Sebagai pacar yang sesungguhnya.

Quote:


Gue mulai kesel. Masa gak ada satupun tempat di Jakarta yang kita sama – sama tau cara kesana nya. Ah, dasar anak SMA mau jalan aja bingung. Bimopun nanya balik dengan nyebutin nama – nama daerah yang dia tau, tapi gue kebalikannya malah gak ada yang tau. emoticon-Cape d... (S)

Tau sih, Cuma gak tau cara bisa sampe kesana tuh gimana, naik apa? Hahaha. Sedangkan si Bimo anti naik angkutan, dia maunya naik motor. Padahal gak tau jalan. Zzz. Ternyata rempong juga mau janjian ketemu doang.

Kita memang berada di planet yang berbeda, gue di Jakarta. Si Bimo rumahnya di Bekasi, walaupun dia sekolah di SMA asyik yang berada di Jakarta. Ah, gimana caranya gue bisa ketemu sama manusia planet yang udah jadi pacarku ini. So Sad emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S)
Diubah oleh ramadinas
cie yang mau ketemuan tapi gak jadi2
hahaha


salken sist
Status nya masih pacar dunia maya ya emoticon-Big Grin
Quote:


Hi, slm kenal juga..
Iya nih payah bner sama2 gatau jalan,
Dlu blm jaman nya GPS kan..
emoticon-Ngakak (S)


Quote:


Iya blom bs diakui banget, masih kaya pacaran sm robot emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh ramadinas

PART 5 : first time I saw you

Suatu siang di sekolah, gue seperti biasa ngobrol ngalur ngidul di jam istirahat bareng sama Titan dan Nara, sekarang temen gue nambah dua orang lagi, namanya Ica dan Ayu. Kalau Ica dan Ayu ini anak IPA, jadi jarang ketemu karena kelas IPS sama kelas IPA jaraknya ujung ke ujung. Jadi kadang pas istirahat ke dua baru kita bisa main bareng, kalo pun gak sempet ya baru main pas pulang sekolah. Sebenernya Ayu dan Ica ini temen sekelas Titan dan Nara waktu kelas satu. Mereka sama – sama berasal dari kelas X.7, yah saat itu tentunya gue belom ada di sekolah ini.

Pas lagi asyik ngumpul sama mereka, seperti biasa gue sambil SMS-an sama si Bimo, oh iya nih anak gak modal banget, dalam hampir 1 bulan pacaran gue udah ngesave 20 nomor handphone temen nya Bimo yang udah di pinjem sama dia buat SMS-an sama gue. emoticon-Nohope Ditambah lagi dia sering beli perdana yang harga goceng dengan pulsa 10.000 gitu, katanya lebih hemat daripada beli pulsa.emoticon-Nohope

Ah, dasar gak modal. emoticon-Cape d... (S)

Quote:


Perasaan gue seneng banget, sekaligus degdegan juga. Gimana kalo Bimo gak sesuai expektasi yang gue bayangkan selama ini. emoticon-Bingung (S)
Gimana kalo sebaliknya, pas liat gue si Bimo malah ilfeel terus langsung kabur? emoticon-Ngacir emoticon-Ngacir
Walaupun dia suka muji – muji foto gue, tetep aja foto kan kadang menipu. Hahaha. emoticon-Malu (S)
Sepulang dari moymoy, Si Bimo pun menepati janji nya untuk upload foto nya di friendster, habis ngupload dia langsung SMS gue :

Quote:


Gue yang lagi jam pelajaran langsung gak konsen karena pengen cepet – cepet ke warnet buat liat foto nya Bimo. Yah, soalnya gue lagi pake HP jadul gara – gara pas liburan kemaren HP gue ilang di copet orang di Bis. Minta beliin yang baru gak di bolehin sama si Mama. Jadinya sekarang gue gak bisa langsung cek friendster dari HP, mau gak mau harus nunggu jam pulang sekolah untuk ke warnet. emoticon-Berduka (S)

Quote:


Alhasil pulang sekolah gue langsung capcus ke warnet bareng Titan dan Nara. Di jalan feeling gue udah gak enak, ternyata nih warnet lumayan jauh dari sekolah kira – kira satu kali puteran stadion senayan. Mana panas banget kita bertiga jalan kaki, arah – arahnya si ke jalan ... ah sudahlah, liat aja nanti deh.

Sampai di depan pintu warnet.
Nah kan bener ini warnet nya, ah males banget deh. emoticon-Nohope
Ini namanya warnet blublu. Warnet blublu ini menyimpan kenangan yang agak ngeselin sebenernya. Tapi gue lagi males bahasnya, kapan – kapan aja gue ceritain. Akhirnya masuklah kita bertiga ke warnet blublu. Buka 3 pc. Satu buat gue, satu buat Titan dan satu lagi buat Nara. Si Nara bayar sendiri tentunya. emoticon-Malu (S)

Gue langsung buka friendster gue. Ternyata bener, seonggok foto cowo sudah ada di hadapan gue kali ini. Alhamdulilah, Not bad. emoticon-Ngakak (S) Cowo itu sedang berpose duduk di sebuah sofa, entah dimana. Memakai kaos oblong putih, kulitnya putih, rambutnya cepak, badan nya kurus banget, beneran deh badan nya cungkring banget. Tinggi nya hmm. Gue belom tau, gak bisa menggambarkan tinggi kan kalo difoto gini. Tapi fotonya kecil banget, maksudnya gak full face gitu. Jadi kurang jelas aja liat muka nya. Lagian kamera HP jaman gue SMA ini masih seadanya banget, gak bagus – bagus banget buat moto. Langsung gue save di flashdisc, niatnya mau gue cetak sebelum ketemuan nanti. emoticon-Malu (S)

Yasudahlah setelah itu gue cuma browsing – browsing gak penting sampe billing warnet nya sejam, setidaknya gue udah liat wujudnya, bener – bener manusia, bukan macem vampire atau ganteng – ganteng serigala gitu. emoticon-Metal

Lagian, sabtu depan kan gue udah mau ketemuan sama dia, tapi nanti gue ngenalin mukanya gak ya? emoticon-Bingung

Jaman-jaman friendster dan MIRC masih berjaya ya. Dulu juga ane tiap pulang sekolah hari Jumat pasti nongkrong di warnet sampe sore. Sekarang, teknologi udah berkembang pesat sekali ya, sist. emoticon-Big Grin

Cyber love. emoticon-Malu (S) Ditunggu kelanjutannya ya, sist. Ga sabar pas sist ketemu sama Bimo reaksinya begimana. emoticon-Smilie
Quote:


Ho'oh gan, bener bgt.. Masih keren bgt kyaknya klo punya friendster, apalagi yg hiasan nya keren2 emoticon-Ngakak (S)
MIRC dlu msh byk yang asik, trakhir2 mah kbanyakan laki2 HBL smua isinya emoticon-Nohope

Ditunggu aja ya gan, ane update tiap siang emoticon-Big Grin
Lanjut tante emoticon-Big Grin
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di