alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
[Kasihan PMI] Ahok Larang Penyebaran Kupon PMI, Mengapa?
2.71 stars - based on 7 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5487b28fa09a396c768b456e/kasihan-pmi-ahok-larang-penyebaran-kupon-pmi-mengapa

[Kasihan PMI] Ahok Larang Penyebaran Kupon PMI, Mengapa?

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mengatakan akan melarang penyebaran kupon Palang Merah Indonesia (PMI) di setiap kelurahan dan kecamatan yang berada di lingkup Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.
"Saya sedang menggerakkan agar tidak ada lagi penyebaran kupon PMI di kantor kecamatan dan kelurahan, sekarang kan sudah ada bank, bisa transfer," kata Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (9/12).
Ia melanjutkan, apabila masih ditemui pegawai di kantor kelurahan dan kecamatan yang melakukan penarikan kupon PMI, tidak segan-segan akan ia pecat pegawai tersebut. "Kalau ada pegawai begitu langsung pecat, asal ada yang lapor, sekarang masih banyak yang takut," ucapnya.

Mantan Bupati Belitung Timur itu akan memberikan solusi dengan menggunakan sistem autodebet. Ia mengatakan sudah memberitahukan kepada Ketua PMI DKI Jakarta, Rini Sutiyoso, kalau sekarang pakai autodebet saja.

Ahok menambahkan, bila sistem autodebet gagal, ia tetap akan melarang pengumpulan dana menggunakan kupon. Ia pun berharap kepada para penyumbang dana agar tidak hanya menyumbang saja, tetapi juga harus mengetahui tentang transparansi anggarannya. "Indonesia bisa lebih baik asal ada transparansi," tutupnya.

Sumber : http://nasional.republika.co.id/beri...on-pmi-mengapa

TS : kasihan PMI.... dengan kupon sebenernya tujuannya untuk menjangkau masyarakat lebih luas karena kupon cuma 2.000 sampe 3.000 per lembar. Masyarakat yang diminta nyumbang pmi dengan harga segitu biasanya gampang ngeluarin uang-nya..

kalau disuruh transfer ?? ke ATM atau bank atau buka ebanking/mbanking-nya aja susah, apalagi nilai donasinya pasti enggak sebesar 2.000 - 3.000

emoticon-Berduka (S)
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 3
Yumbang paksa gan klo pakai kupon... main sodorin suruh bayar....
Diubah oleh rottendinner
coz yang malsuin kupon PMI banyak coy,,

kalo semua mo taat aturan, maka memang bener teorinya kupon pmi lebih bagus karena ngejangkau masyarakat.

kalo pake pola pikir lw, maka gw bisa bilang dong, kalo bbm bagi kendaraan transportasi umum di murah kan,
tapi balik lagi liat kalo semua orang ga taat aturan, pasti banyakk banget oknum yang beli bbm dari pake mobil angkutan umum trus di keluarin lagi buat dijual eceran harga normal.
Diubah oleh VAIers
Goreng trus yuk emoticon-Traveller

Kasihan bingit
Mau berbuat baik dg cara gampang ehhhh dibikin susah
Iy karna byk bnget yg bkin kupon palsu"!
Sumbgan apa paksaan?
Quote:


gimana kalo sumbang lewat ane gan
10.000 kupon cuma Rp1.500 aja gan
terima COD dan rekber

itu juga kalo ente kaga cuma jago bacot doang emoticon-Big Grin
banjir jakarta bisa di transfer ke belitung gak hok.??

emoticon-Hammer
ah ini lagi emoticon-Cape d... (S)
Quote:


Iya tuh biasanya dikasir main nyodorin aja, kalau gak nyumbang tengsin sama pasangan, jadinya nyumbang tapi terpaksa
emoticon-Ngakak
"Indonesia bisa lebih baik asal ada transparansi"
- Ahok
gw setuju ide si Ahok... tp jgn auto debet.. bahaya sesuatu transaksi yg autodebet. cukup transfer ebanking dan sejenisnya
Sejujurnya dari pengalaman ane,
itu termasuk pemaksaan, bukan masalah jumlah duitnya
duitnya cuma antara 1000 - 3000 rp aja.
Tapi kesannya gak ada pilihan untuk menolak saat misal beli karcis
ato apapun itu.
Mending digalakkan lewat sumbangan kayak di tv tv itu, sumbangan buat pmi
kasih nomor rekening (running text tv) ato lewat koran dan social media. Kalo begini kan sukarela, namanya aja juga sumbangan jadi tanpa pemaksaan.
Sepakat sama ahok....
harusnya daerah lain juga gitu
sudah saatnya model2 pungli resmi gini di hapus
rata2 orang bayar tu kupon, bukan karena pingin nyumbang, tapi karena pingin urusannya cepet selesai.

selama ini, kebanyakan PMI juga ga transparan dalam penggunaan dana yang berasal dari masyarakat. Jarang melihat laporan keuangan PMI di media2 sebagai bentuk pertanggung jawaban dari dana masyarakat yg dia kumpulin.

masa sih, PMI yg sudah dari tahun 45, kalah sama organisasi kemaren sore.
Quote:


Betul gan, apa lagi kalo kita lagi beli tiket bioskop dengan duit pas2an.. eh disodorin karcis PMI, akhirnya minjem duit pacar deh goceng buat mbayar pmi nya emoticon-Ngakak (S)

Quote:


kasihan banget emoticon-Berduka (S) udah cape2 bikin kupon pmi palsu
ga jadi dapat duit gampang

yg mana aja deh asal terbaik buat PMI....
apa yg kupon itu terindikasi banyak yg bocor / palsu?
ane tgg kupon beras aja gan emoticon-Ngakak
Baru ngalamin beberahapa hari lalu. Waktu bayar air di PDAM , ternyata kembalian nya kurang 2 rb. Tau-taunya itu teller sekalian ngasih kupon PMI.

Yang namanya sumbangan sukarela itu ditanya dulu mau atau tidak ? Nah klo ini kejadiannya serasa di palak. walaupun nilainya tidak seberapa tp membuat hati tidak ikhlas.

Ane lebih setuju kayak sistem sumbangan minimarket. Waktu teller nya mau kembalian 200 , 100 , 500 , ditanya mau disumbangin atau ngga.
goyang terus......

saatnya model2 "pungli resmi" kayak gini diakhiri...
Halaman 1 dari 3


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di