alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/545351d0a2cb17443b8b456d/sharing-singkat-seputar-berbisnis
Sharing Singkat seputar Berbisnis!!
Halo gan, ane pengen ngebagi kisah awal ngejalanin bisnis nih yang mungkin dihadapin juga oleh temen temen sekalian. Tujuannya cuma untuk sharing aja. Oh ya, ini post sharing gue yang pertama, kalo ada kesalahan mohon dimaafkan ya.

Bisnis itu bisa apa aja, asal ada yang nyari dan lo bisa jual. Dulu waktu awal kali gue ngejalanin bisnis, gue bermula dari nyoba jual kaos O Neck. Itu produk awal yang gue jual ke temen temen kampus. Sebenernya sih sebelom itu gue juga uda pernah nyoba jalanin beberapa bisnis waktu SMA, tapi kita gak bahas kesana dan FYI bisnis gue itu gatot alias gagal total. Haha.


Gue jualan O Neck ngambil dari temen gue, waktu itu gue masih duduk di Semester II kuliah S1 di Jakarta. Dia bilang sih dia punya temen yang jalanin konveksi. Motivasi awal gue jalanin produk ini sih karena gue mau belajar, pengen tau gimana sih rasanya jualan secara nyata. Waktu itu gue mau lepas dari ortu, artinya gak mau terima duit transferan lagi dari ortu (ini juga jadi salah satu alasan gue nekat bisnis).


Gue coba jual, tawar tawarin ke temen temen. Sama kayak kebanyakan orang pas mau jualan, pasti rasanya malu di awal. Tapi gue pikir, ngapain malu? Gue gak maling. Kalo gue malu, gue ga dapet duit, bisa tewas dalam sekian bulan dengan sisa tabungan sekarang. Nah seiring jalannya waktu, ternyata gue bisa untuk bertahan. Ternyata setelah dapet info dari temen temen dan info yang gue cari sendiri, harga yang dikasi temen gue itu kemahalan. Yah gue sih ngambil hikmahnya aja, dia kasih mahal, gue bisa jual, berarti gue cukup berbakat. Hehe. Selain itu, terima kasih untuk dia karena udah memperkenalkan bisnis eceran ke gue.


Tapi namanya bisnis, pasti ada turun naek. Orang kadang seneng pas naek, tapi langsung “out” pas turun. Sama, guepun begitu. Alhasil gue keluar dari bisnis itu. Gue terpikir ide lain yaitu tentang produk kebanggan kampung halaman gue, keripik pisang lampung. Sori gue ga sebut merek ya, karena tujuan gue disini sharing, bukan mau promosi. Besoknya gue buka PO dengan banting harga, jual aja harga modal ke orang orang. Tapi dengan syarat pembelian PO, pesen sekarang barang baru dateng minggu depan.


First order, namanya amatir, pasti deg deg an. Waktu itu kurir bilang kurang lebih 3 hari barang nyampe. Gue uda janjiin ke temen temen yang order kalo barang dalam 3 hari bakal nyampe. Gue janjiin waktu itu hari Selasa uda nyampe, ternyata belom juga. Pada nanyain donk. Mampus gue... Rasanya itu malu iya, kesel iya, bingung iya, ngerasa kayak langit mau roboh aja. Padahal cuma barang telat dateng, itu juga ga banyak banyak amat, 30 biji doang.


Tapi sebagai penjual, gue ngerasa bener bener barang pesenan pelanggan gue itu merupakan tanggung jawab gue sepenuhnya. Gue juga ga bisa nyalahin supplier, wong dia ngirim tepat waktu. Alhasil gue cuma tanya aja kenapa belom tiba, minta tolong dibantu. Alhasil barang sampe di hari Jumat. Uda pengalaman pertama kali, telat pula. Rasanya ga enak aja sama pelanggan. Yaudah gue anter dong..


Ternyata gue denger denger ada juga penjual barang serupa di kampus gue. Tapi jujur sampe sekarang gue gak tau orangnya yang mana. Haha. Mungkin ga jodoh kali jadi ga ketemu. Yang gue mau tau cuma dia jual harga berapa. Ternyata kata orang orang dia jual dengan harga sama kayak gue. Rasanya kayak gimana gitu. Kayak diduain pacar kali ya? Hehe. Gue muter otak gimana pelanggan gue itu gak kabur ke pengecer sana. Pesaing gue kasi harga sama, yaudah gue kasi diskon langganan aja ke pelanggan, selain itu gue juga buka tester. Alhasil, pelanggan gue setia, malah tambah banyak. Haha.


Tapi ada 1 hal yang gue pelajariin, ternyata harga bukan segalanya. Mayoritas yang beli dari gue itu karena promosi gue (Broadcast SMS nekat. Haha) Tapi isi SMS gue ga panjang, cuma “Jual Keripik Pisang xxx, Hrg khusus PO Rp 11.000. Kapan lagi? Minat tanya aja langsung. Thanks” Ternyata responnya bagus. Gue tiap hari bawain keripik pisang. Tapi cuma based order aja. Misal ada yang order 5 bks, gue cuma bawa 5. Gue ga bawa lebih. Meskipun lebih, kalo ada yang mau, gue bilang aja “uda punya orang, kalo mau pesen aja besok dibawain, dianter sampe kelas. Ada kelas jam berapa lo n diruang berapa?”


Hal yang berharga buat gue waktu itu bukan laba hasil penjualannya, tapi gue ngerasa seneng aja bisa ngejalanin produk. Gue terus buat promo yang aneh aneh kayak buat status di FB bunyinya “Yang komen terakhir pas gue OL lagi dapet keripik gratis, SERIUS! KAMPUS ONLY!” Ehh ada aja yang komen. Yah itu juga ada tujuannya. Jadi lain kali dia mau beli barang, belinya ke gue, gak ke pesaing. emoticon-Big Grin


Sekarang gue ngejalanin produk tersebut ditambah 1 produk lain untuk grosir n distirbusi (pengiriman ke kota kota) nggak ngecer lagi di kampus. Dan kagetnya gue, katanya temen gue (katanya dia punya channel orang dalem yang tau tentang penjualan oleh pabrik), penjualan gue untuk produk tersebut merupakan salah satu dari yang terbesar. Gue sering ditawarin produk produk lain, tapi gue pikir, gue jalanin dulu aja yang ada sampe gede, baru jalanin yang lain, gue jalanin seusai kapasitas gue.


Banyak suka duka selama ngejalanin bisnis, mulai dari cuma bisa jual puluhan, ratusan, sampe ribuan; termasuk sakit kepala karena ada komplain, ada kesalahan, dll. Tapi dibalik itu semua, overall gue menikmati berbisnis dengan Anda (mana tau ada pelanggan gue yang baca. Haha).

Pengalaman ngecer gue itu ngebuat gue ngerti, gimana sih perasaan ngecer, seberapa sulitnya, berapa besar marginnya, dsb. Jadi pesen utama gue, jangan takut bersaing, ketahui kemampuan kita sendiri, ketahui kemampuan pesaing, dan coba untuk memenangkan persaingan. Buat gue, ga ada yang percuma, suatu hari pasti berguna. Contoh: lo kejepit resleting hari ini gara gara nariknya kecepetan. Lo ngerasa sakit, tapi besok besok lo bakal hati hati pas nutup resleting lo.

Dulu gue pernah out dari bisnis, dan gue berpikir untuk menjalani bisnis jangka panjang sehingga di bisnis kali ini gue akan berusaha supaya memenangkan persaingan dibanding "out" lagi. Semoga lo yang sedang jalanin bisnis sekarang juga mikir n nemuin solusi gimana supaya bisnis lo tahan lama. Hehe.

Enaknya bisnis itu:
1. Waktu fleksibel, sambil kuliah bisa sambil ladenin orang.
2. Melatih kemampuan diri sendiri.
3. Dapet duit
4. (kalo gue) Hobi. Hehehe. Pengen banget “menghajar” pasar Jakarta untuk produk apapun kalo ada waktu dan rekan.
5. Gak ada bos. Ups, tapi hati hati, lo ga punya bos tapi punya raja (pelanggan adalah raja).

So, intinya:
1. Bisnis itu bisa apa aja
2. Jangan takut bersaing.
3. Cari supplier yang wajar
4. Jangan malu, malu = ga dapet duit.
5. Kalo bisnis jangan males mikir, pikirin cara memasarkan yang inovatif.
6. Tanggung Jawab! Kredibilitas lo itu sangat diperlukan untuk bisnis.
7. Fokus! Jangan orang bisnis apa, lo ikutan juga. Belom tentu lo bisa sukses disana. Pikirin aja gimana caranya supaya bisnis lo gede daripada mikirin bisnis orang lain.
8. Harga bukan no. 1. Masih banyak faktor lainnya misalnya servis kita, pikirin itu!

Terakhir, pesen dari gue, Indonesia masih kekurangan banyak banget wirausaha. Jangan takut bersaing, kita tumbuhkan jiwa wirausaha. Jangan banyak alasan, jalanin aja, gagal bangkit lagi. Gak peduli tua muda, gak pernah ada kata telat untuk bisnis kecuali kiamat. Hehe. Mudah mudahan sharing gue berguna, kalopun nggak ya gapapa. Hehe.


Regards,


JS


Gue ga minta cendol, ga juga bata. Tapi kalo tangan lo memang gatellll bener mau nimpuk, cendol aja yaah. Hehe. Dan gue buat thread ini cuma mau share aja. Mana tau ada yang pengen share juga supaya kita semua makin maju, monggo dibawah, ntar gue UP keatas. Kalo gak di up up, PM ya.

Oh ya, mungkin nanti bakal gue update lagi, karena gue nulis ini pas lagi senggang aja, kalo lagi padet ga bisa nulis deh. Thank you for coming. May success find you somewhere.



Sharing dari Kaskuser Lainnya:
Spoiler for 1) rony.wibowo, Kaos:
RESERVED
bener gan.
Kalo mau bisnis jangan pernah malu utk marketing'in produknya emoticon-thumbsup
buset ente cepet bener, ane baru mau reserve yang kedua padahal. Haha. emoticon-Ngakak
nyimax emoticon-Cool
yg penting gimana caranya gua untung yg lain rugi emoticon-babi
berarti kita sama donk..... emoticon-Malu (S) Kalau mau berbisnis itu intinya harus sabar, apalagi kalau yang mulai membangun bisnis dari Nol. yang namanya usaha kan seperti air laut pasang surut emoticon-Hammer (S) dan jangan pernah malu untuk terus menawarkan produk kita. semangat ya Ts.... emoticon-Kiss (S)
nice share gan emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By huyeye2345
Jangan lupa doa, gan, semoga tambah banyak rizki


Amin gan. Sama sama banyak rizki. emoticon-Big Grin


Quote:Original Posted By oesboen
yg penting gimana caranya gua untung yg lain rugi emoticon-babi


Hahaha, Dosa gan. Mending win win solution. Semua senang, pahala besar. emoticon-Ngakak

Quote:Original Posted By .MyLove.
berarti kita sama donk..... emoticon-Malu (S) Kalau mau berbisnis itu intinya harus sabar, apalagi kalau yang mulai membangun bisnis dari Nol. yang namanya usaha kan seperti air laut pasang surut emoticon-Hammer (S) dan jangan pernah malu untuk terus menawarkan produk kita. semangat ya Ts.... emoticon-Kiss (S)


Oke thanks hehehe. Semoga sukses yaa.


Quote:Original Posted By Nidhogg
nice share gan emoticon-Big Grin


thanks..
bisnis itu perjanjian gan
Quote:Original Posted By patchkom
bisnis itu perjanjian gan


Semua yang termasuk sosial itu perjanjian gan. Hehe. Contohnya hukum, kalo semua sepakat harus pake helm kalo naek motor, ya harus pake, emoticon-Big Grin
ane juga lagi berbisnis sih emoticon-Cool
Quote:Original Posted By JanSebastian
RESERVED


Saya boleh ikutan nimbrung ya bro? Salam kenal emoticon-shakehand
Sharing sedikit, kurang lebih hampir sama sih tantangan yang anda hadapi dengan tantangan yang saya alami, beda produk saja. Coba tebak produk apa yang pertama kali saya jual? Kebetulan saya waktu itu jualan kelas 3 SMP, dan yang beli teman satu sekolah. Sekedar info saja ya, saya pertama kali jualan kitek alias cat kuku untuk cewek emoticon-Ngakak (S) padahal saya 100% cowok, tulen, dan normal, saya sendiri juga gak nyangka lho bisa jual produk cewek.

But, namanya juga mencoba bisnis, asal itu halal dan menghasilkan, tidak ada salahnya untuk dicoba. Berjalan dengan bisnis berjualan alat kecantikan, mulai dari cat kuku, gunting kuku, pensil alis, lipstick, bedak, dll. Saya bisa beli 1 buah notebook ACER yang masih saya gunakan untuk mengetik thread ini sekarang emoticon-Cendol (S) dan juga puji Tuhan bisa membeli handphone blackberry gemini 3G waktu itu. Karena sudah dirasa punya cukup modal saya coba beralih ke bisnis lain, faktor bosan dan jenuh juga jadi pengaruh sih. Akhirnya saya coba bisnis kaos desain logo klub bola.

Awalnya saya coba ambil grosir 10 potong untuk mencoba tes pasar, Puji Tuhan laku dan banyak yang berminat. Akhirnya setiap bulan saya bisa jual antara 25 - 35 potong kaos. Dan disini muncul yang namanya masalah baru, ternyata saya sadar bahwa pelanggan yang selama ini membeli dari saya hanya 1x membeli setelah itu pergi. Hal ini membuat angka penjualan tinggi di awal saja, namun makin hari makin turun. Bayangkan saja, pembeli paling banyak hanya dua kali melakukan pembelian lalu tidak beli lagi. Disini saya sadar pentingnya membina pelanggan agar melakukan repeat order alias order kembali ke kita.

Berpikir bagaimana caranya agar saya memiliki angka penjualan yang stabil, dan pembeli tidak hanya cuma satu kali beli saja. Akhirnya saya coba untuk jadi distributor dan mencari beberapa reseller. Dan puji Tuhan pembelian stabil, hampir tiap minggu pasti reseller akan beli lagi kepada kita karena mereka juga menjual ke orang lain lagi. Ini membuat saya berada di zona nyaman dan tidak hati - hati terhadap kompetitor. Nah, akirnya mulai bermunculan pesaing dengan produk yang hampir sama kualitasnya tapi harga jauh lebih murah, hanya 70% dari harga produk saya. Ini membuat reseller mulai beralih dan penjualan pun menurun drastis sampai akhirnya saya memutuskan tidak bisa jadi suplier lagi.

Jujur semakin banyaknya kompetitor di dunia online menjadikan bisnis kian sulit, tapi disitulah tantangannya. Sekarang saya masih menjalankan bisnis fashion pria, memang hasilnya tidak sebanyak bisnis yang dahulu, tapi masih bisa dijadikan pegangan untuk menambah uang tabungan. Sampai sekarang saya masih mencari bisnis baru yang mungkin bisa saya coba lagi tapi sepertinya belum ketemu yang cocok.
Quote:Original Posted By rony.wibowo


Saya boleh ikutan nimbrung ya bro? Salam kenal emoticon-shakehand
Sharing sedikit, kurang lebih hampir sama sih tantangan yang anda hadapi dengan tantangan yang saya alami, beda produk saja. Coba tebak produk apa yang pertama kali saya jual? Kebetulan saya waktu itu jualan kelas 3 SMP, dan yang beli teman satu sekolah. Sekedar info saja ya, saya pertama kali jualan kitek alias cat kuku untuk cewek emoticon-Ngakak (S) padahal saya 100% cowok, tulen, dan normal, saya sendiri juga gak nyangka lho bisa jual produk cewek.

But, namanya juga mencoba bisnis, asal itu halal dan menghasilkan, tidak ada salahnya untuk dicoba. Berjalan dengan bisnis berjualan alat kecantikan, mulai dari cat kuku, gunting kuku, pensil alis, lipstick, bedak, dll. Saya bisa beli 1 buah notebook ACER yang masih saya gunakan untuk mengetik thread ini sekarang emoticon-Cendol (S) dan juga puji Tuhan bisa membeli handphone blackberry gemini 3G waktu itu. Karena sudah dirasa punya cukup modal saya coba beralih ke bisnis lain, faktor bosan dan jenuh juga jadi pengaruh sih. Akhirnya saya coba bisnis kaos desain logo klub bola.

Awalnya saya coba ambil grosir 10 potong untuk mencoba tes pasar, Puji Tuhan laku dan banyak yang berminat. Akhirnya setiap bulan saya bisa jual antara 25 - 35 potong kaos. Dan disini muncul yang namanya masalah baru, ternyata saya sadar bahwa pelanggan yang selama ini membeli dari saya hanya 1x membeli setelah itu pergi. Hal ini membuat angka penjualan tinggi di awal saja, namun makin hari makin turun. Bayangkan saja, pembeli paling banyak hanya dua kali melakukan pembelian lalu tidak beli lagi. Disini saya sadar pentingnya membina pelanggan agar melakukan repeat order alias order kembali ke kita.

Berpikir bagaimana caranya agar saya memiliki angka penjualan yang stabil, dan pembeli tidak hanya cuma satu kali beli saja. Akhirnya saya coba untuk jadi distributor dan mencari beberapa reseller. Dan puji Tuhan pembelian stabil, hampir tiap minggu pasti reseller akan beli lagi kepada kita karena mereka juga menjual ke orang lain lagi. Ini membuat saya berada di zona nyaman dan tidak hati - hati terhadap kompetitor. Nah, akirnya mulai bermunculan pesaing dengan produk yang hampir sama kualitasnya tapi harga jauh lebih murah, hanya 70% dari harga produk saya. Ini membuat reseller mulai beralih dan penjualan pun menurun drastis sampai akhirnya saya memutuskan tidak bisa jadi suplier lagi.

Jujur semakin banyaknya kompetitor di dunia online menjadikan bisnis kian sulit, tapi disitulah tantangannya. Sekarang saya masih menjalankan bisnis fashion pria, memang hasilnya tidak sebanyak bisnis yang dahulu, tapi masih bisa dijadikan pegangan untuk menambah uang tabungan. Sampai sekarang saya masih mencari bisnis baru yang mungkin bisa saya coba lagi tapi sepertinya belum ketemu yang cocok.


Terima kasih untuk sharingnya bro Roni, kalau boleh saya angkat keatas ya, siapa tahu bisa bermanfaat bagi orang lain.

Poin yang sangat berguna dalam sharing ini adalah: tidak peduli produk apa yang kita jual, selama itu halal dan mendatangkan keuntungan, boleh kita coba. Memang kenapa kalau pria jualan produk wanita? Adakah yang melarang? (kalau jual narkoba baru ada yang melarang. Hehe.)

Menurut saya, sayang sekali Anda melepaskan kesempatan bisnis, apalagi sudah berada pada posisi distributor, terutama produk kaos, (apalagi desainnya didesain sendiri). Terkadang harga bukanlah satu-satunya faktor yang menentukan apakah pelanggan akan beli atau tidak.

Anyway, semoga bro terus sukses, dan semoga keputusan untuk discontinue itu merupakan keputusan terbaik. Jangan menyesal, terus maju.

Once more, thanks untuk sharingnya. emoticon-Big Grin

Salam,

JS
mantab sharingnya gan, inspiratif
Quote:Original Posted By JanSebastian


Terima kasih untuk sharingnya bro Roni, kalau boleh saya angkat keatas ya, siapa tahu bisa bermanfaat bagi orang lain.

Poin yang sangat berguna dalam sharing ini adalah: tidak peduli produk apa yang kita jual, selama itu halal dan mendatangkan keuntungan, boleh kita coba. Memang kenapa kalau pria jualan produk wanita? Adakah yang melarang? (kalau jual narkoba baru ada yang melarang. Hehe.)

Menurut saya, sayang sekali Anda melepaskan kesempatan bisnis, apalagi sudah berada pada posisi distributor, terutama produk kaos, (apalagi desainnya didesain sendiri). Terkadang harga bukanlah satu-satunya faktor yang menentukan apakah pelanggan akan beli atau tidak.

Anyway, semoga bro terus sukses, dan semoga keputusan untuk discontinue itu merupakan keputusan terbaik. Jangan menyesal, terus maju.

Once more, thanks untuk sharingnya. emoticon-Big Grin

Salam,

JS


Monggo gan TS diangkat saja kalau berkenan emoticon-shakehand
Trimakasih sudah mau mengangkat sharing saya. Dan bener banget apa yang anda sampaikan. Sebenarnya tidak ada niatan untuk melepas sih gan. Tapi ya banyak faktor lah yang sangat panjang kalau diceritakan disini. Intinya kalau satu gagal, jangan menyerah, coba lagi sampai bisa. Ditunggu sharing lainnya emoticon-coffee
emoticon-Sundul:

sepi, sundul sundul dulu. emoticon-Big Grin
threadnya keren banget gan
bermanfaat buat ane
bisnis cabe-cabean gan.. emoticon-Request
Quote:Original Posted By .MyLove.
berarti kita sama donk..... emoticon-Malu (S) Kalau mau berbisnis itu intinya harus sabar, apalagi kalau yang mulai membangun bisnis dari Nol. yang namanya usaha kan seperti air laut pasang surut emoticon-Hammer (S) dan jangan pernah malu untuk terus menawarkan produk kita. semangat ya Ts.... emoticon-Kiss (S)


setuju nih emoticon-Big Grin

ane juga memulai usaha ini , dan yang palimg penting jangan pernah menyerah emoticon-Cool