alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/543171775a51637d7e8b4570/1-flat-2-wanita-2-cerita
1 Flat! 2 Wanita! 2 Cerita!
 1 Flat! 2 Wanita! 2 Cerita!
1 Flat 2 Wanita 2 Cerita
 1 Flat! 2 Wanita! 2 Cerita!


Quote:Perkenalan
Apakah kita tahu apa artinya menjadi hidup? Pernahkah kita mencari makna kehidupan yang jauh melebihi dari apa yang kita ketahui sekarang ini? Pernahkan kita merasakan kedamaian hati nurani yang sejati? Tapi kita terlalu sibuk untuk mencarinya, kita memiliki Sahabat, keluarga, kehidupan sosial dan semua yang begitu memakan waktu.

Sebelumnya , Perkenalkan gue Rangga, Disini ane sedikit mau Sharing mengenai kisah gue waktu zaman ABG dulu di Kota Kembang. masa gue muda dulu adalah masa dimana banyak sekali kenangan yang telah gue buat bersama Teman Teman terdekat gue, dari mulai pengalaman yang Absurd, Romantis, Sedih, semua gue coba rangkum dalam cerita yang gue potong kedalam beberapa part ini.

Awal mula Kenapa bisa satu Flat dengan dua wanita emang bukan kemauan gue, itu semua terdorong oleh kondisi ekonomi yang tidak memungkin kan untuk gue mencari kosan tunggal di daerah kota. Judul diatas memang tidak menggambarkan secara detail gue tinggal berdua dengan 2 Wanita di dalam sebuah Flat, tetapi lebih menggambarkan kondisi kehidupan gue di sebuah kota yang membuat gue belajar banyak tentang apa itu Arti dari Cinta dan Persahabatan yang sesungguhnya.


Spoiler for Rules:


Spoiler for F.A.Q:


Quote: Index

Part 1 Welcome Bandung
Part 2 Ujian!
Part 3 Makan Malam
Part 4 Norman Setiadi & Yohanes Linggong
Part 5 Pilih Dia apa Gue?
Part 6 Kuliah
Part 7 Dia Baru Putus!
Part 8 Jangan Tanyakan Dia!
Part 9 Sarapan Pagi!
Part 10 Lembang
Part 11 Hari Yang Ditunggu Tunggu
Part 12 Pengumuman!
Part 12 First day of college
Part 13 Sulit Ditebak
Part 14 Tugas kelompok!
Part 15 kamu kenapa?
Part 16 kamu kenapa? (2)
Part 17 kamu kenapa? (3)
Part 18 Stay with me!
Part 19 Stay with me! (2)
Part 20 stay strong bro!
Part 21 Pahami Aku
Part 22 Neni
Part 23 Mitha
Part 24 Kupu Kupu Malam? (1)
Part 25 Shock Therapy!
Part 26 Help Him!
Part 27 Help Him! (2)
Part 28 K-Style VS J-Style
Part 29 K-Style VS J-Style (2)
Part 30 K-Style VS J-Style (3)
Part 31 K-Style VS J-Style (4)
Part 32 ODHA
Part 33 Confused
Part 34 Confused (2)
Part 35 Just a joke!
Part 36 Lady Companion
Part 37 Bandung Nightlife
Part 38 What a Surprise!!!!
Part 39 Emosi!
Part 40 Angel's Cry
Part 41 Angel's Cry (2)
Part 42 Angel’s Cry (3)
Part 43 Liburan Semester
Part 44 Selamat Ulang Tahun Dea
Part 45 [1 Flat 2 Wanita] Story Begins!
Part 46 Trip to Sumedang
Part 47 Trip to Sumedang (2)
Part 48 Trip to Sumedang (3)
Part 49 Trip to Sumedang (4) [ Don’t Cry My Angel ]
Part 50 Trip to Sumedang (5) [ Pelangi Di Hatimu ]
Part 51 Trip to Sumedang (6) [ Patriotisme dan Sepak Bola ]
Part 52 Trip to Sumedang (7) [ Confused ]
Part 53 Trip to Sumedang (8) [ Don’t Hurt Yourself ]
Part 54 Pangandaran [Last Holiday]
Part 55 Relationship?
Part 56 Pelarian Cinta
Part 57 Pelarian Cinta (2)
Part 58 Pelarian Cinta (3)
Part 59 Eh…., Tante?
Part 60 Eh…., Tante? (2)
Part 61 Cemburu
Part 62 Cemburu (2)
Part 63 Sex Without Love
Part 64 Restart all over again
Part 65 Restart all over again (2)
Part 66 I’m Gentleman!
Part 67 I’m Gentleman! (2)
Part 68 8 Bulan Kemudian
Part 69 Let’s Talk About Love
Part 70 Lakukan apa maumu
Part 71 Lakukan apa maumu! (2)
Part 72 Lakukan apa maumu! (3)
Part 73 Lakukan apa maumu! (4)
Part 74 Lakukan apa maumu! (5)
Part 75 Sayang
Part 76 Sayang (2)
Part 77 Sayang (3)
Part 78 Sayang (4)
Part 79 Sayang (5)
Part 80 Apa yang akan Terjadi dan Apa yang harus Dilakukan?
Part 81 Apa yang akan Terjadi dan Apa yang harus Dilakukan? (2)
Part 82 Sebuah Cerita Masa Lalu
Part 83 Fix Everything, Angel
Part 84 Ice Skating
Part 85 Mawar Putih
Part 86 Pregnant
wah cerita baru emoticon-Belo latarnya bandung emoticon-Genit banyak awewe nu gareulis nih kayanya emoticon-Genit ijin bangun kost-an gan emoticon-Genit
cerita bagus nih emoticon-Metal

berteduh disini emoticon-raining
ijin bangun apartmen gan emoticon-Big Grin
ditunggu apditan selanjutnya emoticon-army
Underestimate banget perkenalannya. emoticon-Hammer (S)
Bahasanya bagus nih. Ane deprok dimari. emoticon-linux2
Bikin ane betah ya gan... emoticon-Malu (S)
Ngiring calik kang di dieu ah....bari mantau yg baru
jejak dulu dah moga aja rajin update dan ada adegan IYKWIM nya, muahahaha emoticon-Ngakak
Aduh cerita dibandung euy..
Asik dah pasti.. emoticon-Wowcantik

itu maksudnya 1 flat tinggal breng itu gmna..??
Da ane mah blom kebayang.
Gak pernah tau flat sih.. emoticon-Hammer (S)
ningalin jejak dl deh emoticon-Stick Out Tongueaws:
komeng'a di update berikut'a aja yah emoticon-Wink

Part 1 Welcome BANDUNG

Gumpalan kabut tipis lembut bagai kapas nan putih itu terus turun perlahan menempel menembus Aspal, Rerumputan, Daun dan atap atap rumah yang menyapu kota Bandung menjadi serba putih, dari ufuk timur terlihat cahaya kemerahan menandai alam telah bangun dari tidur lelapnya. Burung burung beterbangan kesana kemari berkicau ria meriuhkan suasana, seiring bergantinya cahaya lampu dengan cahaya matahari, saat kemudian terdengar suara bising deru mesin berlalu lalang, dan jalan jalan yang tadinya sepi kini ramai dipenuhi kendaraan.

Gue yang baru keluar dari Terminal Bus “Cicaheum”, nampak berbondong bondong penumpang yang keluar dari bis antar Pulau ini keluar terminal. Seorang wanita berumur 20 tahun bernama Intan dengan pakaian tertutup berwajah khas Jawa dengan hidung sedikit mancung sedang serius memandangi Orang-orang yang keluar dari Terminal dengan raut wajah yang sedikit kebingungan.


“Rangga!, ihh kamu kangen tau!. Udah 5 Tahun gak ketemu, kamu sekarang lebih gagah sama lebih Ganteng, beda dengan Rangga waktu jaman SMP dulu.” Sapa seorang wanita.

“Ah yang bener Tan?” sahut gue.

“Beneran deh, dulu itu kamu paling krempeng di sekolah, sekarang jadi tinggi dan lumayan gagah, enggak nyanggka deh aku, eh masih suka manja manja ama ibu?” emoticon-Ngakak (S)

“Manja mbahmu!! emoticon-Cape d... (S) , yanggak lah, kan sekarang udah dewasa” sentak gue.

“Intan, mau disini terus nih? Aku udah kedinginan gini, tega ya kamu. Ayo cepetlah, naik apa kita? Bisa mati kedinginan gue disini”

“kita naik taksi aja ya? Biar gak repot bawa barang barang kamu.” ucap dia sambil membawa barang yang gue bawa.

intan adalah wanita yang manis, tinggi, berbadan langsing itu adalah sahabat gue saat di SMP dulu yang kini dia mengadu nasib di kota kembang.

“Wilujeng Sumping di kota Kembang pak!” sahut supir taksi.

“Ngomong apa dia?” Tanya gue ke Intan.

“lho, kamu belum bisa bahasa Sunda?” jawab dia.

“Cuma dikit tan, ni supir juga ngomongnya cepet banget, gak begitu jelas.”

“Iya dia Cuma bilang Selamat Datang di kota Bandung”

“O.”


Selama diperjalanan gue gak begitu banyak bicara, rasa kantuk ngalahin gue buat ngelepas kangen dengan Intan. Tiba tiba Suara intan memecah kesunyian didalam taksi itu.

“Kata ibumu pas udah lulus SMP kamu langsung masuk ke pesantren?” Tanya dia.

“Iya, aku ke pesantren di suruh ayah, katanya sih bekel agama, gak taudeh maksudnya apa, akusih nurut nurut ajalah” jawab gue.

“ya bagus jugalah, namanya juga Ilmu agama,harus di pelajari di usia muda. Biar kamu gak bandel di Bandung.” celetuk dia.

“bandel Gimana?” gue mengernyitkan dahi.

“gimana nyeritainnya ya? Kamu juga entar bakal ngerti sendiri.”

Gue sedikit bingung sih sama intan ini, selama dijalan yang gue pikirin adalah kata bandel dari intan, yang gue tau sih emang Bandung dikenal dengan cewe cewe cakepnya, tapi bandelnya bandel apa ya?, ahh udahlah gak usah dipikirin juga, paling si intan lagi becanda, diakan anaknya agak gesrek walopun cewek.

Intan : udah nyampe nih, ayo turun!

Gue : owh, ini kosan gue nanti?

Intan : iya,bukan kosan sih, Lebih ke kayak Flat! Tau gak? Cuma masalahnya satu sih.

Gue : Apatuh?

Intan : ini kayak rumah biasa gitu,tempatnya bertingkat tapi gak ada lift nya, hahaha.

Gue : yeee, emangnya hotel apa?, berapa lantai?

Intan : 5!

Gue : waduh..,jadi nanti aku dilantai 5 nih?

Intan : enggak, kamu dapet yang dilantai empat!

Gue : Alhamdulillah, untung gak di lantai 5. walaupun cuma beda selantai sih emoticon-Frown

Intan : ya udah kita angkat dulu barang barangmu, terus kita Ambil barang barang yang lain.

gue : ok!

Pas gue ngangkat barang terakhir, gue liat intan lagi ngobrol ama cewek, gak tau siapa, tiba tiba aja dia senyum ke gue terus bilang :

“Jadi ini Yang bakal satu flat sama aku nanti?” Tanya dia.

“Iya, ini temenku namanya Rangga, Lengkapnya Muhammad Rangga syahputra.” Dia memperkenalkan gue ke temennya.

“oh iya, kenalin, aku Mila Karmila, Panggil aja Mila” ucap dia.

“salam kenal Mila, Gue Rangga” ucap gue sambil memberikan senyum.

“iya, salam kenal” balas dia dengan senyuman manis di bibirnya. emoticon-Wowcantik

Setelah berkenalan, dia gak banyak bicara, dia langsung pamit pergi ke intan.

“Tan gue Tinggal dulu ya” ucap dia.

“kemana lu? Gak mau ngobrol ama kita dulu?” tanya intan.

“Duh.., Maaf mungkin nanti aja ya. temen gue udah nunggu lama nih!” Jawab dia. diapun langsung pergi keluar gedung kosan, saking cantiknya dia, gue liatin dia terus. Dalam hati gue bilang “Gile ni cewe, udah cantik ramah lagi! Untung nya gak ketulungan nih pasti cowok yang jadi pacar dia”.

Seketika lamunan gue pun ilang pas Intan ngomong

Intan : Cantik ya ngga? ada darah Aussie di Bapaknya, kamu untung satu flat ama dia, jarang loh di bandung ada yang bisa se flat ama cewek. apalagi dia, cantik banget.

Gue : Hati hati maksudnya apa? ahhh kamu suka ngomong yang aneh aneh deh!!

Intan : kalem bro, sabar dong, kita bawa dulu barang barang kamu kedalem, tar didalem aku ceritain semuanya deh, aku gak ada maksud buat jerumusin kamu ke hal yang aneh aneh kok. Aku kan udah usaha cariin Flat yang terbaik buat kamu, dengerin dulu penjelesan aku, baru kamu boleh ngomel ngomel, okeh?

Gue : yaudah ayok cepetan masuk!! emoticon-Mad (S)

Intan : ciyeee ngambek ciyeee, aku ini kan temen main mu dulu, aku gak bakal ngejerumusin kamu ke yang aneh aneh lah, percaya deh sama aku! Oke?. emoticon-Peace

Gue : Iya iya emoticon-Mad
Quote:Original Posted By widka
Underestimate banget perkenalannya. emoticon-Hammer (S)
Bahasanya bagus nih. Ane deprok dimari. emoticon-linux2
Bikin ane betah ya gan... emoticon-Malu (S)


iya, ane dari dulu sampe sekarang paling males dengan yang namanya "Memperkenalkan Diri" emoticon-Peace
Quote:Original Posted By galonze.b.c.n.b


satu rumah gitu gan, kaya di luar negri, kita cuma bayar sewa kamar doang, tapi agak mahal sih, kenapa gue satu flat ama cewek? disana agak bebas soalnya gak ada larangan harus cewek ato cowok doang, lebih jelasnya tar diceritain.

gw sista. emoticon-Malu (S)

oalah.
Kost yg 1 rumah tapi ada bbrapa kamar gitu ya..
Gw mah bilangnya kost rumah.
Ternyata yg begitu namanya flat yak..??
Udik amat gw.. emoticon-Hammer (S)

Klo gitu mah masalah campur gak masalah gw juga.
Gw kira 1 kamar gitu tdi awalnya.. emoticon-Ngakak (S)

Part 2 Ujian!

CAPEK! Mungkin itu kata yang bakal gue bilang waktu pertama nyampe ke bandung, sambil ngos ngosan intan duduk disamping gue sambil nyeritain kondisi kosan gue, sebenernya gue juga agak bingung, soalnya ini kosan satu ruangan kok dalemnya ada 3 kamar, Plus komplit banget nih kosan, udah kayak Apartemen aja, yang gue pikir pertama kali di kosan ini adalah PASTI UANG SEWANYA MAHAL!

“capek aa ganteng?” Tanya Intan.

“rasanya mau remuk aja tulang tulangku tan! Hadeehh.. berapa kali naik turun tangga coba?” Sahut gue.

”sekali lagi aku tekenin ke kamu ngga, ini bukan kosan, tapi lebih ke Flat, kamu taukan apa itu flat? kamu bingung ya sama isi Flat nya ya?” tanyanya lagi.

“iya tau, iya, masa ada 3 kamar gitu? Terus barangnya komplit lagi! Uang sewanya berapa coba? Lagian juga aku kan Cuma pake 1 kamar, kamu nyariinnya gak bisa yang kecilan dikit ya tempatnya? Kan aku bilang yang murah aja, gak apa apa kecil juga!” emoticon-Mad jawab gue agak kesel.

“Ngga, aku sebelumnya minta Maaf kalo tempat ini gak cocok buat kamu, tapi kamu denger dulu, aku jelasin dulu semuanya baru kamu komentar, Oke?” ucap dia.

“Jadi gini, aku tau kamu itu anaknya kayak gimana, kamu juga mau datang ke Bandung juga ngasih tau ke aku ngedadak banget, jujur aku cuma punya waktu 2 hari buat cari kosan yang cocok buat kamu, kamu juga pesen tempatnya yang strategis, kamu dulu bilang ke aku maunya dicariin kalo bisa di pusat kota, yang aksesnya gampang kemana mana, aku juga udah cariin beberapa tempat, tapi asal kamu tau ngga, yang letaknya strategis dengan harga murah enggak ada, cuma Flat ini yang sesuai ama biaya yang orang tua kamu kasih ke aku”

“Dari Anggaran kamu yang dikasih ke aku, kamu gak bisa sewa kosan dengan utuh sendiri, ya mungkin untuk satu atau beberapa bulan kedepan sih bisa, tapi selanjutnya? Mahal ngga, apalagi dipusat Kota. Kamunya juga belum kerja kan? Belum entar biaya hidup,makan, ongkos, dll. Pasti uangmu gak akan cukup sewa kos sendiri. iya kan?”

“jadi, sebenernya di flat ini kamu tinggal sama 2 perempuan, yang satu namanya Mila satu lagi temenku mungkin dia masih kerja, tar kamu sendiri deh yang kenalan ama dia. Kenapa aku pilih flat ini? Aku rasa ini nyaman buat tempat tinggal kamu, aku udah bicara sama mereka dan setuju kalo ada laki laki satu Flat ama mereka,mereka juga setuju karena aku ceritain kamu cowok baik baik gak bakal macem macem, jadi udah percaya sama semua yang aku jelasin, lagian mereka juga anak baik baik kok, udah 4 tahun mereka tinggal disini, belum pernah sekalipun ada yang bikin masalah, jadi kamu aman disini ngga, gimana?”.


Intan ngejelasin panjang lebar tentang Flat ini ke gue, sebenernya ada yang ngeganjel di hati gue tentang flat ini, yaitu gue gak pernah tinggal satu atap ama perempuan yang bukan dari keluarga sendiri, gue bakal bingung apa kata orang nanti? Apa kata tetangga satu flat gue nanti kalo satu kamar ama cewe? Terus nanti gue gimana? Ngeliat cewek cantik kayak gitu mana tahan godaan Syahwat ini!

Gue : “Mungkin lu pikir gue bakal aman kalo tinggal bareng satu atap ama cewe, mungkin badan ama harta gue bakal aman, tapi diri aku gimana Tan? Ngeliat tadi Mila aja pake pakean Sexy gitu, emoticon-Genit gimana aku tahan godaan? emang di kamar sebelah gak ada yang cowok doang?” tanya gue.

Intan : “he he he, gak ada lagi kamar buat elu OON!, ini Flat sebenernya udah penuh, kamar yang bakal kamu tempatin itu baru aja ditinggal sama pemilinya kemarin, kamu harusnya beruntung dapet tempat kayak gini!! Masalah kamu bisa ato enggak ngendaliin diri? Itu aku kembalikan ke dirimu sendiri, masa sih lulusan Pesantren kegoda ama cewek kayak gitu?” sindir dia dengan muka sedikit kesal.

Gue : “Kayaknya gue dateng ketempat yang salah nih!” sindir gue balik.

Intan : “TERSERAHLAH!! emoticon-Mad (S) kamu boleh nyalahin dirimu sendiri, asal jangan nyalahin aku! Coba dululah dong rangga!. Lihat tempat ini? Jarang loh ada tempat yang sewanya murah tapi bisa senyaman dan semegah ini, biasanya Flat flat ditempat lain Cuma nyediain 1 Flat 1 kamar, nah kalo disini udah di Renovasi ditambah 2 lagi jadi ada 3, jadi gak bakalan kamu berebut kamar ama mereka. Yang di pake bareng bareng itu cuma ruang tengah ama Dapur doang, anggep ajalah kayak di hotel gitu! Privasimu tetep terjaga kok. Kalo kamu pengen aman ??, masuk ke Flat, langsung aja ke kamarmu, terus kamu kunci pintu kamarmu, kamu aman kan? gimana?” dia memberikan pencerahan ke gue.

Abis dia ngejelasin panjang lebar gitu, gue Cuma bisa ngangguk, penjelasan dia ngebuat gue agak lega, gue lalu berdiri langsung ngecek kamar gue, kamarnya bagus banget, sejuk dan enak dilihat, apalagi didepan jendela ada pohon yang bikin nafas jadi bikin seger.

Intan : “yaudah aku mau turun dulu, mau beli buat sarapan, ini udah jam 11 kita keasyikan ngobrol ampe lupa makan, kamu mau nitip apa aja ke aku?” Tanya dia.

Gue : “owh,gak usah. aku ikut aja!” sahut gue.

Intan : “udah gak usah kamu istirahat aja, udah perjalanan panjang dari semalem juga. Kamu ketik aja yang kamu butuhin disini” dia memberikan Handphonenya yang sedari tadi dia pegang.

Gue : “oh oke” tulis apa aja yang gue butuhin kayak “Air Mineral, Gula, Susu, Roti, Sabun, Pasta Gigi dll”.

Intan : “yaudah aku coba cari barang yang kamu butuhin, entar agak siangan aku datang lagi kesini, kalo kamu lapar aku tadi bawa roti di tas aku, kamu makan aja. Ini yakin cuma segini?” Tanya dia.

Gue : “kalo bisasih ama makanan yang bisa ngangetin badan tan, disini dingin banget soalnya kalo pagi pagi” jawab gue.

Intan : “sip aku coba cariin, Aku pergi dulu ya”

Gue : “intan!, arah selatan di Bandung kemana ya?” Tanya gue.

Intan : “owh, kalo kamu ngehadap ke lemari itu, berarti kamu ngehadap ke selatan” jawab dia.

Gue : “Makasin Intan” ucap gue.

Setelah dia pergi gue berbaring di kasur sambil nerawang apa yang bakal gue lakuin besok? Cari kerja kemana? Cuma bermodalkan Ijazah SMA mau kerja apa? Selama gue ngelamun Cuma itu yang gue pikirin. Yang anehnya lagi, tiap gue Tanya kerja apa dia sekarang ke Intan, dia selalu ngehindar dengan ngejawab “udahlah, kerjaan ku gak cocok buat cowok kaya kamu” jawaban itu yang selalu dia kasih di telfon yang selalu bikin gue penasaran sampe nyusul dia ke Bandung, selain karna penasaran, gue juga kaget ama perubahan dia selama 2 tahun merantau di kota ini, dia udah punya Mobil bagus, Hidupnya serba mewah dan mudah mudahan gue kecipratan tajirnya intan.

------
Woloooooooo
itu jadi sekamer ama intan ama mila ya..??
Apa intan beda kamar..?? emoticon-Bingung (S)

Aseli gw mulai mikir aneh2 nhe ttang intan ama mila masalah kerjaan. emoticon-Hammer (S) emoticon-Peace
wuih cerita baru.. ane ngapling disini ya gan.



wah inih.. bisa tahan seberapa lama Iman ente bertahan. Mila cantik bingits ye gan?emoticon-Genit
Quote:Original Posted By emptyxblue
wuih cerita baru.. ane ngapling disini ya gan.



wah inih.. bisa tahan seberapa lama Iman ente bertahan. Mila cantik bingits ye gan?emoticon-Genit


kita lihat aja nanti gan , cantik gan, rambutnya kuning emoticon-Genit
enak banget gan tinggal ditempat kayak gitu
Quote:Original Posted By galonze.b.c.n.b


kita lihat aja nanti gan , cantik gan, rambutnya kuning emoticon-Genit


blonde2 gitu ye gan? bissa kali di kasi ciri2 nya ato kl nda mirip sp kl artis emoticon-Peace



Part 3 Makan Malam

Quote:empat hari setelah kepindahan gue ke Bandung gue masih belum dapet kerjaan, lamaran sana sini udah gue masukin, emang bener apa kata temen gue, ijazah SMA mau dipake ke luar kota? Kerja apa? Paling banter juga jadi sopir. Setiap hari gue coba mendekatkan diri gue ke dengan sholat dan Tahajud, tapi malem itu saat gue selese Shalat Isya, Ada yang ngetok pintu kamar gue.

“Mmmm Mmmm hei Mila” sapa gue karena gugup.

“eh hei, Rangga lagi apa? Makan yukk” ajak dia.

“Ba.. Baru pulang?” Tanya gue dengan nada gugup.

“iya, jangan gugup gitu doang”

Gimana gue gak gugup, dia nyamperin gue Cuma pake kaos “You Can See” sama celana Hotpants doang, jelas gue tercengang melihatnya, apalagi dengan situasi yang hanya sedang ber dua seperti ini, rasanya setan kayak lagi nendang nendang otak gue buat ngelakuin yang aneh aneh emoticon-Genit.

“Hey Rangga, kok malah diem sih, Ayok makan aku dah beli makanan tuh” ucap dia memecah kesunyian.

“Maaf Mil, aku baru saja makan tadi sebelum shalat” jawab gue.

“tolong jangan kamu tolak, anggap saja ini ucapan selamat datang dari kamar sebelah”

“ya udah deh ayok”

Selama makan gue lebih banyak diem dan ngeliatin makanannya, soalnya kalo gue liat wajah Mila… haduhh bisa lemes deh ni lutut. emoticon-Genit

“kayaknya kamu orang Islam yang taat banget ya?” ucap dia memecah kesunyian.

“ya begitulah, selalu mencoba lebih taat tepatnya, maaf tapi kamu Islam juga?” Tanya gue.

“Bukan, aku katolik” jawab dia dengan senyum yang mengembang tipis di bibirnya.

“owh…, maaf kalo gitu, aku gak tau”

“Its ok! No problem”

Karna gue heran dengan cewek satu lagi yang satu Flat ama gue, dia belum pernah keliatan di Flat ini, padahal gue udah lebih dari 3 hari tinggal di tempat ini, tapi belum sempet liat mukanya sekalipun. Gue beranikan diri buat nanya ke Mila.

“Mil, cewek yang ada di Kamar sebelah itu, kok jarang banget keliatan yah?” Tanya gue.

“owh, maksudmu Dea? Dia emang jarang banget pulang, karena kerjaannya katanya banyak, lebih sering tidur di tempat temennya” jawab dia.

“owh, Dia kerja apa emang?” Tanya gue lagi.

“katanya sih di perusahaan IT, tapi gak tau juga deng, soalnya dia kalo ditanya jawabannya pasti Ngeles mulu… inilah,…. Itulah…” jawab dia.

Tiba tiba bel berbunyi.

“Nah itu pasti dea baru datang, dia suka lupa bawa kunci soalnya , bentar aku bukain dulu ya..” kata Mila sambil pergi ke arah pintu.

Mereka ngobrol di depan pintu yang suaranya bisa gue denger.

“Hey dea, pasti lupa bawa kunci ya?” Tanya Mila.

“Iya nih, untung lu udah pulang, kalo belum bisa jadi patung gue disini” jawab Dea.

“hahahaha, kamu dasar.. oh iya kamu harus ke ruang makan dulu, kitakan punya temen baru”

“owh, yang dari jawa itu yah? Males ah gue, pasti kampung orangnya!!” jawab dia ketus.

“ehh, kamu gak boleh kayak gitu!! Itukan teman se Flat kita nanti. Kita harus ramah” jawab mila.

Gue disini sebenernya udah ngerasa gak nyaman ama Dea, apalagi pas dia ngomong kaya gitu, kesannya sombong banget.

“Nah… rangga, ini temen satu flat kita yang lain, dea ayoo duduk dulu” kata Mila

“halo, kenalin gue Dea Ananda!” jawabnya ketus,sambil gak ngulurin tangannya ke gue, dan juga tanpa senyum.

“saya Muhammad Rangga syahputra” jawab gue.

“katanya kamu Dari jawa ya? ” tanya dea.

“iya emang kenapa?” jawab gue heran.

“engak, Cuma agak risih sih,kenapa gak bertani aja disana?,eh..” sindir dia.

“MAKSUD MU APA? KAMU KOK NGOMONGNYA GITU SIH?” jawab gue dengan nada suara sedikit tinggi.

Ngeliat ucapan gue yang agak meninggi, Mila pun menengahi pembicaraan kita dengan santainya, mungkin dia udah tau kalo dea emang sifatnya kayak gitu.

“sudah sudah, Dea mending kamu istirahat aja, kamu kelihatannya agak cape” ucap mila.

“iya nih say, kerjaan ku banyak banget minggu minggu ini, Met malem Mila” jawab dia dengan senyum sambil gak noleh ke gue.

“iya, malem beby” jawab mila.

“Maaf Rangga, keliatannya Dea tadi agak cape, makannya dia ngomong kayak gitu, gak usah dipikirkan ya ngga” ucap mila ke gue.

“ya… moga temenmu itu suasana hatinya bisa baik lagi” jawab gue.

-------

ijin buka ten dan emoticon-Army (S) kayanya menarik nih satu flat sama 2 cewe emoticon-Ngakak (S) agak2nya kayaa hareem gitu yahh emoticon-Smilie
×